LAPORAN PENGUMPULAN DATA DASAR (BASE LINE DATA) DAN USULAN PROGRAM BINA GIZI MASYARAKAT DI DESA PONCOKUSUMO

KECAMATAN PONCOKUSUMO KABUPATEN MALANG 7 November S.d 11 November 2011 Oleh : KELOMPOK A Achmad Dzulkifli Emilia Rizki Anggraeni Fahrur Rozi Fairly Rozana Inda Riana Wulansari Rejina Mitasari Tri Agung Yuliana (0903000001) (0903000012) (0903000059) (0903000014) (0903000018) (0903000085) (0903000039)

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN MALANG JURUSAN GIZI PROGRAM STUDI DIII GIZI 2011

i

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PENGUMPULAN DATA DASAR (BASE LINE DATA) DAN USULAN PROGRAM BINA GIZI MASYARAKAT DI DESA PONCOKUSUMO KECAMATAN PONCOKUSUMO KABUPATEN MALANG 7 November S.d 11 November 2011 Oleh : KELOMPOK A Nama Mahasiswa Achmad Dzukifli Emilia Rizki Anggraeni Fahrur Rozi Fairly Rozana Inda Riana Wulansari Rejina Mitasari Tri Agung Yuliana NIM 0903000001 0903000012 0903000059 0903000014 0903000018 0903000085 0903000039 Tanda Tangan

MENGETAHUI :

Malang, 28 Desember 2011 Kepala Desa Poncokusumo Pembimbing Base Line Data

Bambang

Tapriadi, SKM., M.Pd. NIP. 1964 1107 1988121 1 001

ii

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah memberikan anugerah yang tak ternilai, karena dengan berkat, rahmat, hidayah serta karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan baseline ini dengan lancar. Pada kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada: 1. Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang 2. Ketua Jurusan Gizi Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang 3. Ketua Program Studi DIII Jurusan Gizi Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang 4. Kepala Camat Desa Poncokusumo 5. Kepala Puskesmas Desa Poncokusumo 6. Musyawarah Pimpinan Kecamatan (Muspika) Desa Poncokusumo 7. Kepala Desa Poncokusumo 8. Bidan Desa Poncokusumo 9. Pembimbing baseline kelompok A 10. Kepala dan staf perpustakaan Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang yang telah menyediakan banyak literatur. 11. Semua pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan laporan baseline di desa Poncokusumo kecamatan Poncokusumo.

Dengan segala kerendahan hati, penulis menyadari sepenuhnya bahwa laporan baseline ini masih terdapat banyak kekurangan. Oleh karena itu, kritik yang membangun dari semua pihak kami harapkan untuk kebaikan laporan baseline ini.

Malang, Desember 2011

Penulis

i

DAFTAR ISI

Halaman LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................... KATA PENGANTAR ................................................................................. DAFTAR ISI ............................................................................................... DAFTAR TABEL ....................................................................................... DAFTAR GAMBAR ................................................................................... BAB I PENDAHULUAN............................................................................ A. Latar Balakang .................................................................................... B. Tujuan ................................................................................................. a. Tujuan Umum .................................................................................... b. Tujuan Khusus.................................................................................... BAB II METODOLOGI .............................................................................. A. Tempat dan Waktu .............................................................................. B. Alat dan Bahan .................................................................................... C. Populasi dan Sampel ........................................................................... D. Jenis Data yang Dikumpulkan ............................................................ b. Data Potensi Desa .............................................................................. c. Data tentang Pengetahuan, Sikap dan Ketrampilan Kader Posyandu d. Data GAKY pada Sekolah Dasar dan MI .......................................... e. Data Responden Bayi dan Balita, meliputi : ...................................... f. Data Tingkat Konsumsi Bayi dan Balita ............................................ g. Data Responden Ibu Hamil dan Ibu Menyusui, meliputi: .................. h. Data Tingkat Konsumsi Ibu Hamil Dan Ibu Menyusui ..................... E. Cara Pengumpulan Data ...................................................................... i. Data Potensi Desa ............................................................................... j. Data PSK Kader Posyandu ................................................................. k. Data GAKY pada Anak Sekolah Dasar ............................................. l. Data RespondenBayi dan balita ......................................................... m. Data Status Gizi bayi dan balita ........................................................ n. Data Tingkat Konsumsi bayi dan balita ............................................. o. Data RespondenIbu Hamil dan Ibu Menyusui ................................... p. Data Tingkat Konsumsi Ibu Hamil dan Ibu Menyusui ...................... ii ii iii vi xiii 1 1 2 2 2 4 4 4 4 5 5 6 6 6 6 6 6 6 6 6 7 7 7 7 7 7 ii

F. Cara Pengolahan dan Analisa Data ..................................................... q. Data Potensi Desa ............................................................................... r. Data PSK Kader Posyandu ................................................................. s. Data GAKY pada Anak Sekolah Dasar ............................................. t. Data Bayi dan Balita .......................................................................... u. Data Status Gizi Bayi dan Balita ........................................................ v. Data Tingkat Konsumsi Bayi dan Balita ............................................ w. Data Responden Ibu Hamil dan Ibu Menyusui ................................. x. Data Tingkat Konsumsi Ibu Hamil dan Ibu Menyusui ...................... BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................... A. Gambaran Umum Desa Poncokusumo ............................................... 1. Luas Wilayah ...................................................................................... 2. Batas wilayah ..................................................................................... 3. Demografi ........................................................................................... 4. Sarana dan Prasarana ........................................................................ 5. Potensi Desa ....................................................................................... 6. Kondisi Kesehatan Umum ................................................................. B. Gambaran Umum Posyandu ............................................................... a. Kader Posyandu.................................................................................. b. Pengetahuan Kader ............................................................................. c. Keterampilan Kader ........................................................................... d. Kinerja Posyandu ............................................................................... C. Survey Gondok ................................................................................... D. Gambaran Umum Responden Bayi dan Balita .................................. a. Identitas dan Karakteristik Bayi dan Balita ........................................ b. Gambaran kesehatan Bayi dan Balita ................................................. c. Gambaran Pola Asuh Bayi dan Balita ................................................ d. Food Frequency Bayi dan Balita ........................................................ e. Karakteristik Ibu Bayi dan Balita ....................................................... E. Gambaran Ibu Hamil ........................................................................... a. Tingkat Pendidikan Ibu Hamil ........................................................... b. Status Pekerjaan ................................................................................. d. Jumlah anggota keluarga .................................................................... e. Distribusi Pendapatan .........................................................................

7 7 8 8 9 10 10 11 12 13 13 13 13 14 15 17 20 21 21 24 29 35 51 52 52 59 61 64 67 75 75 75 75 76

c. Agama Responden .............................................................................. Error! Bookmark not d

iii

.. G......................................................................................... Gangguan Kehamilan ................................................................... Tingkat Konsumsi Fe ...................................................... H................................................................................ Status Gizi Ibu Hamil Menurut LILA .................................................................... p............................ 76 77 77 77 78 78 79 79 80 80 81 92 92 99 103 106 108 108 110 111 111 111 iv ...................................... Saran ................................................. Frekuensi Pemeriksaan ............................................................................................................ Tingkat konsumsi energy ........................................... Total Kehamilan ........................... BAB V ...................... F....................... Tingkat Pengetahuan Ibu Hamil ................................. Food Frequency Ibu Menyusui ...........................Tingkat konsumsi protein .................................... j............... k.......................................... Gambaran Karakteristik Ibu Menyusui ... BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN .. Tempat Pemeriksaan .............................................................. m..................... Food Frequncy Ibu Hamil ................. h...f......................... Gambaran UKS ....................................................................... l................................... b................. B............................................... o............................. g....... a............ LAMPIRAN-LAMPIRAN ....................... Distribusi Pantangan Makan .......................................... DAFTAR PUSTAKA ................. Gambaran Karekteristik Ibu Menyusui ............................................................................. Gambaran Karakteristik Anak Sekolah ........................................................................ i....................................................... Kesimpulan ............................. n............. A..........

... 17.................................................................. ` Halaman Jumlah Penduduk menurut Kelompok Usia ................................. 23................................ 27........ Distribusi Penduduk yang sudah Bekerja berdasarkan Mata Pencaharian Pokok .............................................. 12.... 2.... Distribusi Kader berdasarkan Frekuensi Pelatihan Kader ................. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Kurang Energi Protein (KEP) .............................................................. 25.......... 9............. 8.................. Distribusi Kader berdasarkan Pekerjaaan Utama .............. Jumlah Fasilitas Perdagangan .................... 21..................... 13................... Jumlah Fasilitas Perindustrian .......................... Distribusi pengetahuan tentang pertumbuhan balita...... Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Posyandu ... Jumlah Fasilitas Perumahan . Jumlah Sarana dan Prasarana Di Desa Poncokusumo .................................... 14........... 11........................................................ 6......... 22.... Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang GAKY ...... 19.............. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Makanan SehatError! Bookmark not defined.................... Distribusi Kader berdasarkan Pendidikan Terakhir ............... 29...................... Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Anemia............. 10.............................................................................................................. 4................. Daftar Jumlah Kendaraan Umum ................................................................ Distribusi Penduduk berdasarkan Agama yang Dianut ........ 3.................................. Penyakit Terbesar di Desa Poncokusumo Bulan November 2011 .... Komoditas Sayuran .................... 26.............................. Jumlah Tempat Pendidikan di Desa Poncokusumo .......DAFTAR TABEL Nomor 1.. 30...... 15.................... 5...... 18................... Jumlah Ternak yang Dipelihara di Desa Poncokusumo ............. Distribusi Kader berdasarkan Umur ... 16........... Komoditas Buah-buahan ....................................................... 20................ Distribusi Kader berdasarkan Lama Menjadi Kader ....................................................................... Distribusi Kader berdasarkan Pelatihan....... Komoditas Pertanian .................... Error! Boo Error! Boo 15 15 16 16 17 17 17 18 18 18 19 19 20 20 Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo v ......... 24....... Frekuensi Organisasi Masyarakat .......... 7.... Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Kurang Vitamin A Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang PMT ............................................ 28................ Organisasi Masyarakant.....................................

....... Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tentang Pertumbuhan Balita Dengan Tingkat Pendidikan Kader ......................................... 47.............. 53... 39....................................................... Distribusi Keterampilan Ketua Kader berdasarkan Keterampilan dalam Membuat Balok SKDN...................31...................................................................................................... Distribusi Kader Berdasar Keterampilan Menimbang BB ......................................................... Distribusi Kader Berdasar Keterampilan mengukur tinggi badan ............... Distribusi Kader Berdasar Keterampilan Mengisi Register Penimbangan Balita ...... Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan dalam Melakukan Persiapan di Hari Pembukaan Posyandu .. 43.. Distribusi Responden Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tentang GAKY Dengan Tingkat Pendidikan Kader .. Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tentang Anemia Dengan Tingkat Pendidikan Kader ............................. 38..... Distribusi Kader Berdasar Keterampilan Melakukan Penanganan Sementara pada Balita Gizi Buruk ............... Distribusi Kader Berdasar Keterampilan mengukur LILA WUS dan BUMIL............................................ 51...................... Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tentang Kegemukan Dengan Tingkat Pendidikan Kader ............... 36...................................... Distribusi Kader Berdasar Keterampilan mengisi KMS ......................... Distribusi Kader Berdasar Keterampilan dalam Membuat Larutan Gula Garam (LGG)................................... Distribusi Kader berdasar Sikap ...................................................................................................... 40......... 44............................................................................................ Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tentang KVA Dengan Tingkat Pendidikan Kader ........... Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Diare ............... Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tentang Diare Dengan Tingkat Pendidikan Kader .... 33.............. Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo 36 36 37 38 38 39 39 39 vi ............ ..... Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tentang Posyandu Dengan Tingkat Pendidikan Kader ..... Distribusi Keterampilan Ketua Kader berdasarkan Keterampilan dalam Mengisi Laporan Bulanan Penimbangan ............. Distribusi Keterampilan Ketua Kader berdasarkan Keterampilan dalam Melakukan Pemberian Makanan Tambahan .................... 32....................... 42................................. 41............................... 34....... 48.......... 50.... Distribusi Kader berdasarkan pengetahuan tentang kegemukan . 49............................................................ 35................................... Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tentang PMT Dengan Tingkat Pendidikan Kader ...................................................................................................................... 52..... Distribusi Kader Berdasar Keterampilan Meningkatkan Minat Ibu Balita untuk Datang ke Posyandu ...... 37........................................................... 46........ 45.....

................................................ 64....................... Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Kegemukan Dengan Pelatihan Kader ..................... 63.. Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Anemia Dengan Pelatihan Kader ......54........................................................................................................................ Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Diare Dengan Pelatihan Kader... 47 47 48 70..................................................... Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Hanya Akan Datang Ke Posyandu Jika Diperintah Oleh Bidan Desa/Kepala Desa/Petugas Puskesmas .................................................................................................... Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Memberikan Ijin Kepada Ibu Balita Untuk Pulang Sebelum Kelengkapan Semua Meja Terpenuhi ................................................................................................ Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Posyandu Dengan Pelatihan Kader .......... Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Mendapat Imbalan Rutin Tiap Bulan Atas Partisipasinya Didalam Posyandu....................... 45 67....................................................... 46 69................................. 58................. Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Makanan Sehat Dengan Pelatihan Kader ............................ Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Bekerja Sukarela Untuk Membantu Meningkatkan Kesehatan Masyarakat Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Meningkatkan Ibu Hamil Atau Ibu Balita Yang Tidak Rutin Berkunjung Ke Posyandu .............. 60............................................. Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Pertumbuhan Balita Dengan Pelatihan Kader . Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Salah Satu Peran Kader Di Posyandu Adalah Membantu Bidan Desa Dalam Melakukan Penyuluhan Kepada Ibu Balita .......................................... Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan tentang KEP dengan Pelatihan Kader..... . 55................................. 59............... 57....................................................... Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan tentang PMT dengan Pelatihan Kader..... 56.............................................................. 65..................... 45 68........................................... 62.......................................................... Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Memberikan Penyuluhan Gizi Dan Kesehatan Setiap Setelah Penimbangan Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Posyandu Membuat Laporan Kegiatan Bulanan Posyandu .... Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan tentang Gangguan Akibat Kekurangan Yodium (GAKY) dengan Pelatihan Kader ............. vii ........................................................ 61....................................................................... 40 40 41 41 41 42 42 42 43 43 44 44 66............................ Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan tentang KVA dengan Pelatihan Kader.................................... 71...

.............. Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Mampu Untuk Mempersiapkan Dan Melaksanakan Kegiatan Bulanan Di Masing-Masing Lokasi Secara Berlebihan .......... 89..... Distribusi Responden berdasarkan Pernah Tidaknya Rawat Inap ... 86.................... Distribusi Bayi Dan Balita Berdasarkan Jenis Kelamin ........ ..... 84.. 95..................... Distribusi Responden Berdasarkan Angka Kesakitan Bayi dan Balita dalam 1 Minggu Terakhir.... 93................ 81............ 87..... 92...... 90.... Distribusi Balita Berdasarkan Pekerjaan Kepala Keluarga Balita .. Distribusi Responden Berdasarkan Kebiasaan Menimbang Bayi dan Balita Distribusi Responden berdasarkan Frekuensi Makan Sehari .......... Prevalensi TGR dan Tipologi Wilayah.........72.......... Distribusi Balita Berdasarkan Jumlah Anggota Keluarga ..................... Distribusi Imunisasi Bayi ...... Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Bersikap Sabar Dan Professional Dalam Melayani Masyarakat ... Distribusi Balita berdasarkan Status Gizi TB/U ................................ Distribusi Balita Berdasarkan Umur Ibu Saat Melahirkan ............ Distribusi Responden berdasarkan Status Gizi Balita BB/U . Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Posyandu Tentang Kegiatan Posyandu Menuntut Pengorbanan Kader Serta Kesadaran Dalam Hati Untuk Melakukan Setiap Kegiatan Posyandu .............................................. 74.................................... 96............................................. 80............................. 50 51 77.......... Pernyakit yang Sering Diderita Bayi dan Balita ... 91......... 79............. Distribusi Responden terhadap kelengkapan Imunisasi .. Distribusi Bayi Dan Balita Berdasarkan Berat Badan Lahir ............. Distribusi Balita Berdasarkan Jumlah Saudara Balita . 78.................. 48 49 73........ 85......................................................... Distribusi Balita Berdasarkan Tempat Ibu Saat Melahirkan . Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Tidak Boleh Berkata Kasar Dan Acuh Tak Acuh Kepada Masyarakat Yang Datang Ke Posyandu................................................... Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo 57 Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo 60 61 61 62 62 Error! Boo viii . 83........ 88... 99............. Distribusi status gizi balita BB/TB ........................... 50 76........... 98........................... 94.......................................... 49 75...... Distribusi Responden Berdasarkan Pengasuh Di Rumah .......................... 97................................. Distribusi Tingkat pendapatan Keluarga .... Distribusi Ibu Balita Berdasarkan Umur di desa Poncokusumo Tahun 2011 Distribusi Balita Berdasarkan Tingkat Pendidikan Ibu ...... Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Posyandu Mengutamakan Kepentingan Orang Banyak Daripada Kepentingan Pribadinya...... 82.................. Distribusi Balita Berdasarkan Pekerjaan Ibu Balita .............................................

......... 101........................................................................ Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Tingkat Pendidikan Ibu dan Tingkat Konsumsi Energi Balita .......... 118..... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi sayur.................. Distribusi Responden berdasarkan Umur .................... 124..................... Hubungan antara tingkat pendapatan dengan Tingkat onsumsi energi balita 123........................... Distribusi Responden berdasarkan Tingkat Pendidikan Ibu Balita ... Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Tingkat Pendidikan Ibu dan Error! Boo 70 71 71 Pengetahuan Asi ................................. Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Kebiasaan Sarapan Pagi dan Status Gizi Balita ...................................... 122. Distribusi Responden berdasarkan Keluhan Pendarahan selama Kehamilan 115......................................... 108................. Distribusi Responden berdasarkan Tingkat Konsumsi Energi Bayi . Distribusi Responden berdasarkan Keluhan Muntah-muntah selama Kehamilan .................................................. 112.. Distribusi Tingkat Konsumsi Protein Bayi ............. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi ASI dan susu Error! Boo Error! Boo Error! Boo 64 65 65 66 66 67 67 68 68 68 69 69 70 Error! Boo Error! Boo formula/susu botol ................................. 113... 104....... Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Tingkat Konsumsi Protein dan 72 73 73 74 Status Gizi Balita ........... 103.. 109...................... 110.. Distribusi Responden berdasarkan Lama Waktu Kehamilan Ibu ......................... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi makanan pokok 105............. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi buah .................................... 102.......... Distribusi Intake Protein Balita ............................................. 119.................... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk nabati 107.................. 117............. 126... Distribusi Ibu Berdasarkan Pengetahuan tentang Kesehatan Balita ..................... 114............ Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk hewani 106........................................... Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Tingkat Pendidikan Ibu dan Pengetahuan tahapan pemberian Makanan ............................ 120........ Distribusi Intake Energy Balita .100.......................................................... Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Tingkat Konsumsi Energi dan Status Gizi Balita ............................................. Distribusi Responden berdasarkan Umur Ibu balita saat Melahirkan ..................... Distribusi Responden Berdasarkan Kebiasaan Ibu terhadap Kesehatan Bayi dan Balita ............................ 121..................... tentang Kesehatan Balita dengan Status Gizi Balita........... 125................... 111......... Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Tingkat Pengetahuan Ibu ix ............ Distribusi Responden berdasarkan Konsumsi Kapsul Fe selama Kehamilan 116....................

................. 149..... Hubungan antara Status Gizi dengan Intake Protein . 161........ Total Kehamilan ...... Hubungan antara Gangguan Kehamilan dengan Intake Fe ... 156........ Distribusi Pantangan Makan ... 141............................................. 148............................................................. 150............................................................ 132.......... x .... 146.............. Hubungan antara Status Gizi dengan Intake Energi .......................................................... 145........................................................ 74 75 75 75 Error! Boo Error! Boo 77 78 Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo Error! Boo 81 81 82 82 83 83 84 84 84 85 85 85 86 86 86 87 87 88 88 88 89 Error! Boo Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi sayur... Distribusi Pendapatan ............................... Hubungan antara Status Gizi dengan Tingkat Pendidikan .. 134..... 138.. Hubungan antara Jumlah Anggota dengan Intake Protein ........... 152..........127... Tingkat Konsumsi Fe ........... 158......... Tingkat Pendidikan Ibu Hamil.. Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Kondisi Kesehatan dan Status Gizi Balita ........... Hubungan antara Pendapatan dengan Intake Energi .............................................................. Hubungan antara Status Gizi dengan Intake Fe ...... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi susu ibu hamil 147. Distribusi Jumlah Anggota Keluarga ............................. 155.................. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi buah ........ Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi makanan pokok 142........ 130..... Distribusi Agama Responden ............................................. 133... Distribusi Status Pekerjaan .... 154...... 160...... 139...................... 137...................................... 129.... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk nabati 144.......................... Tingkat Konsumsi Energi .. 128................. Hubungan antara Status Gizi dengan Pengetahuan ............................................... Hubungan antara Gangguan Kehamilan dengan Intake Energi . 159............ Distribusi Tingkat Pengetahuan Ibu Hamil ............................ Hubungan antara Gangguan Kehamilan dengan Intake Protein ................... Distribusi Gangguan Kehamilan. Tingkat Konsumsi Protein ..... Hubungan antara Pendapatan dengan Intake Fe ................................................ 157........................................ Hubungan antara Jumlah Anggota dengan Intake Fe ....................................... 151.... Hubungan antara Pendapatan dengan Intake Protein ...................................... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk hewani 143........ 131.................................. 140.................................. Status Gizi Ibu Hamil Menurut LILA ....................... 135............................ 153............ Hubungan antara Jumlah Anggota dengan Intake Energi ..................................................................................................... 136................... Hubungan antara Pantangan makan dengan Intake Energi .................

. 174.............. Hubungan antara Pengetahuan dengan Intake Protein ............. 163................................... Distribusi Bayi Berdasarkan Berat Badan Lahir ....................... 191...... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi buah ............................................................................................ Hubungan antara Pantangan makan dengan Intake Protein ....... Distribusi Kebiasaan Ibu.................. 168................ Error! Boo 93 94 94 95 95 96 96 97 Error! Boo Error! Boo Error! Boo Distribusi Ada Tidaknya Pantangan Selama Kehamilan ........................... Distribusi gondok siswa-siswi ... 167... 166............ Distribusi Pola Makan Bayi . Distribusi Tempat Ibu Bayi Melahirkan ......................... Distribusi responden berdasarkan Cara Ibu Memperlancar ASI .................. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk nabati 187. Distribusi responden berdasarkan pantangan makan saat ibu menyusui 184............... 177............................... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi susu ibu meneteki.................................. 169..... 190...... 171........ Distribusi Jenis Kelamin Siswa Siswi Sekolah Dasar ........162................................................. Distribusi Jumlah Anggota Keluarga ............... 189.......... 89 89 90 90 90 91 Hubungan antara Pengetahuan dengan Intake Fe ............ 179............................... Hubungan antara Pantangan makan dengan Intake Fe ............ 182.................... Hubungan antara Pengetahuan dengan Pendidikan ........... Distribusi Ada Tidaknya Gangguan Kehamilan Pada Ibu Bayi Saat Hamil 178. 170. Hubungan antara Pengetahuan dengan Intake Energi ........................... Distribusi Hygiene Sanitasi Ibu Bayi ......................... Distribusi Tingkat Pendidikan Ibu Bayi ................................................................ 102 106 Error! Boo Error! Boo xi ........................ 164............. Error! Boo 98 99 99 100 100 Error! Boo Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi makanan pokok 185................ 172.. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk hewani 186.......... 180....................... Distribusi Pengetahuan Siswa Siswi Sekolah Dasar ...................................... 183................ 165............... 173................................. 176............. 101 188. Distribusi Pengetahuan tentang Gambaran Keadaan Sanitasi Rumah ... Distribusi Status Gizi Bayi ............................ Distribusi Imunisasi Pada Bayi .......... Distribusi Umur Ibu Saat Kehamilan ......... 181................ Distribusi Jenis Kelamin Bayi ............................................. 175.......................

...... Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang GAKY .... Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang PMT ...... Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang KVA............... 31 xii ......... 21........ 4........................... 2................. 12........................... Error! Bookmark not d 10....... Distribusi Kader berdasarkan Pelatihan......... 13................................. Distribusi Kader Berdasar Ketrampilan Menimbang BB Balita ..................................................... Distribusi Sikap Kader .. 30 24..................... 15.............. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Anemia.......DAFTAR GAMBAR Nomor Halaman 1.... Distribusi Kader berdasarkan Lama Menjadi Kader ..... 7............................................... Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Mengisi Register Penimbangan Balita ..... 29 23...... 5.. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Pertumbuhan Balita 25 22............. Distribusi Kader berdasarkan Pendidikan Terakhir ............. Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Mengisi KMS 30 25.... Distribusi Kader berdasarkan Frekuensi Pelatihan Kader .......................... Error! Bookmark not d Distribusi Kader berdasarkan Umur ........................................................................... 17.......... 9................. 18.................. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang KEP ......... 21 22 22 23 23 24 24 25 26 26 27 27 27 28 28 28 29 Jumlah Fasilitas Perumahan ....................................... Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Mengukur LILA WUS dan BUMIL ............................... 14 Distribusi Penduduk berdasarkan Mata Pencaharian ........................................ Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Mengukur TB Balita ................................................. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Makanan Sehat ......................... Distribusi Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Usia ......................... Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Membuat Larutan Gula Garam ................................. 3...... 19... Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Posyandu ......................... Distribusi Kader berdasarkan Pekerjaaan Utama ........................ 16.. 20.................. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Kegemukan ......... 31 26. 6.................... 14........................... 8.......................... Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Diare .. 11.

.......................................... Distribusi Responden Berdasarkan Kebiasaan Menimbang Bayi dan Balita . Pernyakit yang Sering Diderita Bayi dan Balita .. Distribusi Responden berdasarkan Status Gizi Balita BB/U .... Distribusi Responden Berdasarkan Tingkat Konsumsi Energi Bayi ..... Distribusi Balita Berdasarkan Jumlah Anggota Keluarga Balita .................. Distribusi Balita berdasarkan Status Gizi TB/U ..................................... Error! Bookmark not d 54................................. 42..................... Distribusi Responden terhadap Kelengkapan Imunisasi ................................................. Distribusi Tingkat Konsumsi Protein Bayi ........ Distribusi Keterampilan Ketua Kader berdasarkan Keterampilan Mengisi Laporan Bulanan Penimbangan........ Distribusi Responden berdasarkan Angka Kesakitan Balita dalam 1 Minggu Terakhir.......................................... Distribusi Keterampilan Ketua Kader berdasarkan Keterampilan dalam Membuat Balok SKDN.................. 60 60 50.... Distribusi Kader Berdasar Keterampilan Melakukan Penanganan Sementara pada Balita Gizi Buruk ............... 36.. Distribusi Kader berdasar Ketrampilan Melakukan Kegiatan Persiapan di Hari Pembukaan di Posyandu ......... 38...... Error! Bookmark not d 53........ 41.... Distribusi Balita Berdasarkan Pekerjaan Ibu Balita ................................ Distribusi Responden Berdasarkan Frekuensi Makan Sehari 55.................... 33...... 59 48................. Error! Bookmark not d 51......................... 45............. 34................ 39................ Error! Bookmark not d ....... 62 63 xiii Balita . 32 28............ Distribusi Responden Berdasarkan Hasil Palpasi Gondok ........................................... 49.................27.................... 35.................... Distribusi Responden berdasarkan Pernah Tidaknya Rawat ....................................................................... Distribusi Responden berdasarkan pengasuh di rumah ...................................................... Distribusi Balita Berdasarkan Tingkat Pendidikan Ibu Balita ............ Distribusi Balita Berdasarkan Umur Ibu Balita ......... Distribusi Keterampilan Ketua Kader berdasarkan Keterampilan dalam Melakukan Pemberian Makanan Tambahan . Distribusi Imunisasi Bayi .......................................................... Distribusi Balita Berdasarkan Jumlah Saudara......... 34 32.................................................... 56. 40. 34 52 52 53 53 54 54 55 55 56 56 57 58 58 58 47.... 46...... Distribusi Tingkat pendapatan Keluarga ................. Distribusi Balita Berdasarkan Pekerjaan Kepala Keluarga ........ 32 29..... 43... Error! Bookmark not d 52.... Distribusi Bayi Dan Balita berdasarkan jenis kelamin .............. Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Meningkatkan Minat Ibu Balita untuk Datang ke Posyandu .................................... Distribusi Balita Berdasarkan Tempat Ibu Saat Melahirka ...................................................... 33 30... Distribusi Balita Berdasarkan Umur Ibu Balita Saat Melahirkan ........................... Distribusi Balita berdasarkan Status Gizi BB/TB .................. 34 31............. ................ 37................................... 44..

Error! Bookmark not d 78................................................................ Status Gizi Ibu Hamil Menurut LILA ...................................................... 76 76 77 77................. Distribusi Responden berdasarkan Tingkat Pendidikan Ibu Balita .......... Distribusi Ibu berdasarkan Pengetahuan tentang Kesehatan Balita ............................. Distribusi Responden berdasarkan Konsumsi Kapsul Yodium selama Kehamilan ......... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi makanan pokokError! Bookmark xiv ............................... Distribusi Gangguan Kehamilan................................. Distribusi Jumlah Anggota Keluarga ............................. Distribusi Responden berdasarkan Umur ......... 78 79 79 80 80 83........................................ Error! Bookmark not d 73......... 58................................................................ Distribusi intake energy balita .............. Distribusi Responden berdasarkan Keluhan Pendarahan selama KehamilanError! Bookmark 70........................ Error! Bookmark not d 89......... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi buah ........................................................................................ Error! Bookmark not d 74........... Tingkat Konsumsi Fe ................................................ Distribusi intake protein balita.......... Distribusi Responden berdasarkan Lama Waktu Kehamilan Ibu ....... 63 64 59................................. Total Kehamilan ................................ Distribusi Responden berdasarkan Keluhan Muntah-muntah selama Kehamilan .. Error! Bookmark not d 65........ Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk nabatiError! Bookmark not d 62. 87............................................ Distribusi Responden berdasarkan Kebiasaan Ibu terhadap Kesehatan Bayi dan Balita ................................ Error! Bookmark not d 64. Error! Bookmark not d 75................. Error! Bookmark not d 84..........57................................................................. Distribusi Frekuensi Pemeriksaan ............................................................ Error! Bookmark not d 68.......................... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi sayur..................................................................... Error! Bookmark not d 67... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk hewaniError! Bookmark not 61..... Distribusi Tingkat Pengetahuan Ibu Hamil ......... 85.......... Distribusi Status Pekerjaan ........ Error! Bookmark not d 81.................... Distribusi Agama Responden .............. Tingkat Konsumsi Protein ......................................... Error! Bookmark not d 66............ 86........... Tingkat Konsumsi Energi ......... Error! Bookmark not d 71................. Tingkat Pendidikan Ibu Hamil.......................... 88....... Error! Bookmark not d 82................................. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi ASI dan susu formula/susu botol . Error! Bookmark not d 76................................ 80............................ Distribusi Pendapatan .. 79........................ Error! Bookmark not d 69.. Distribusi Responden berdasarkan Umur Ibu saat Melahirkan .. Error! Bookmark not d 63...................................................................................... Distribusi Pantangan Makan ........ Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi makanan pokokError! Bookmark 60................................................................................ 70 72....................................... Distribusi Tempat Pemeriksaan ........

. Distribusi Responden Berdasarkan Pantangan Makan Saat Ibu MenyusuiError! Bookmark no 112................................... 107..... Distribusi responden berdasarkan Grade Gondok Siswa-Siswi SDN 01 Poncokusumo dan MI Sunan Muria ... Distribusi responden berdasarkan jumlah anggota keluarga .................... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk nabatiError! Bookmark not d 92.............................. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk nabatiError! Bookmark not d 114................... 96 97 97 98 109... Distribusi responden berdasarkan pola makan bayi ............. Error! Bookmark not d 103........... Distribusi responden berdasarkan tingkat pendidikan ibu bayi ...... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi susu khusus ibu menyusui ................ Error! Bookmark not d 116........ Error! Bookmark not d 104........... Distribusi responden berdasarkan tempat ibu bayi melahirkan ....... Error! Bookmark not d 119............ 98..... 100.. Distribusi responden berdasarkan kebiasaan ibu .. Distribusi responden berdasarkan imunisasi pada bayi ...... 96.................... Error! Bookmark not d 94......................... Error! Bookmark not d 102.................................... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi sayur...... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi buah ....90.. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk hewaniError! Bookmark not 91..................... Error! Bookmark not d 101... 92 92 93 94 93. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi makanan pokokError! Bookmark 110...... Distribusi responden berdasarkan cara ibu memperlancar ASI ......................... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi susu kehamilanError! Bookmark 95... Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi buah ..... Distribusi responden berdasarkan jenis kelamin bayi . Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi sayur................................. Distribusi responden status gizi bayi ...... Distribusi responden berdasarkan umur ibu saat melahirkan ............. 108............... Error! Bookmark not d 111.. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi sayur........ Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk hewaniError! Bookmark not 113....................... Error! Bookmark not d 105........... Pengetahuan siswa siswi SDN 01 Poncokusumo dan MI Sunan Muria 106 xv ....... Error! Bookmark not d 117. Distribusi Jenis Kelamin Siswa Siswi Sekolah Dasar . Error! Bookmark not d 97...................... Distribusi responden berdasarkan keadaan sanitasi rumah .......... 106 118.... Distribusi responden berdasarkan Ada Tidaknya Gangguan Kehamilan Pada Ibu Bayi Saat Hamil........ Error! Bookmark not d 115............................ Error! Bookmark not d 99............... Distribusi responden berdasarkan hygiene sanitasi ibu bayi ............................ 106..... Distribusi Bayi Berdasarkan Berat Badan Lahir ....

5 cm. Semakin berat gangguan fisik tersebut makin tinggi resiko kematian karena infeksi. Anemia merupakan masalah kesehatan lain yang paling banyak ditemukan pada BUMIL. Krisis ekononi di Indonesia yang terjadi pada tahun 1998-2000 telah menjadikan asupan zat gizi ibu hamil dari masyarakat kurang mampu khususnya menurun secara signifikan dan menjadikan mereka mengalami Kurang Energi Kronis (KEK) yang didefinisikan dengan Lingkar Lengan Atas (LILA) <23. Latar Balakang Masalah gizi pada hakikatnya adalah masalah gizi masyarakat.BAB I PENDAHULUAN A. Lambatnya perkembangan fisik (tinggi badan dan berat badan) anak balita karena KEP ikut berperan pada tingginya angka kematian bayi dan balita. masalah Anemia Besi.2005) Perkembangan di bidang gizi yang pesat semakin membuktikan bahwa peran gizi dalam meningkatkan kualitas SDM baik fisik maupun mental dan intelektual semakin penting. Kurang lebih 50% atau 1 diantara 2 ibu hamil di Indonesia menderita anemia yang sebagian besar karena kekurangan zat besi (Hamam Hadi. namun penanggulangannya tidak dapat dikatakan pendekatan medis dan pelayanan kesehatan saja. Penyebab timbulnya masalah gizi adalah multifactor. Gangguan akibat kekurangan yodium adalah rangkaian kekurangan yodium pada tumbuh 1 . masalah Gangguan Akibat Kekurangan Iodium (GAKY). Sementara itu bangsa Indonesia juga masih harus berjuang memerangi berbagai macam penyakit infeksi dan kurang gizi yang saling berinteraksi satu sama lain menjadikan tingkat kesehatan masyarakat Indonesia tidak kunjung meningkat secara signifikan. Masalah gizi di Indonesia pada umumnya masih didominasi oleh masalah Kurang Energi Protein (KEP). Anak sekolah yang mengalami anemia akan kesulitan menangkap pelajaran. oleh karena itu pendekatan penanggulangannya harus melibatkan berbagai sector yang terkait. 2002). masalh Kurang Vitamin A (KVA) (Supariasa. begitu juga dengan orang dewasa yang anemia produktivitas kerjanya menjadi rendah. Kekurangan vitamin A juga dapat menyebabkan kematian pada bayi karena infeksi.

Dengan meningkatnya tingkat pendidikan diharapkan pengetahuan masyarakat terhadap kesehatan dan gizi juga meningkat sehingga dapat menimbulkan sikap dan perilaku positif terhadap kemajuan IPTEK dan kemajuan ekonomi (Soekirman. B. Tujuan Umum Mengetahui keadaan kesehatan masyarakat. Mengetahui keadaan kesehatan dan gizi Bayi dan balita di Desa Poncokusumo 3. Semua gangguan ini dapat berakibat pada rendahnya prestasi belajar anak usia sekolah. Mengetahui keadaan kesehatan dan ibu hamil dan ibu menyusui di Desa Poncokusumo 2 .2005). Masih besarnya beban masalah kesehatan yang bersumber dari defisiensi gizi dan penyakit infeksi disatu sisi dan makin meningkatnya masalah kesehatan yang bersumben dari masalah gizi lebih dan penyakit-penyakit degeneratif disisi lain perlu diantisipasi dengan melakukan perubahan kebijakan yang mendasar dalam upaya pelayanan kesehatan. b. Mengetahui keadaan umum Desa Poncokusumo 2. Jika terjadi pad bayi yang lahir akan mengakibatkan gangguan syaraf.kembang manusia (IDN Supariasa. Selain berupa pembesaran kelenjar gondok dan hipotiroid.1993). Tujuan Khusus 1. kekurangan yodium jika terjadi pada wanita hamil mempunyai resiko terjadinya abortus. mental dan fisik yang disebut kretin. baik upaya pelayanan kesehatan perorangan maupun upaya pelayanan kesehatan masyarakat (Hamam Hadi. rendahnya produktifitas kerja pada orang dewasa serat timbulnya berbgai permasalahan ekonomi masyarakat yang dapat mengahmbat pembanguna (Depkes RI. lahir mati. Tujuan a. 2002). 2005) . khususnya yang berkaitan dengan masalah gizi dan mencari alternatif pemecahan masalah dengan memanfaatkan potensi yang ada di Desa Poncokusumo. sampai cacat bawaan.

sikap.4. Mengetahui pengetahuan. Mengetahui data penderita gondok dan prevalensinya pada anak sekolah dasar di Desa Poncokusumo 6. dan keterampilan kader di Desa Poncokusumo 5. 3 . Mengetahui masalah kesehatan dan gizi yang ada di Desa Poncokusumo dengan cara menganalisa dan menghubungkan variabel yang satu dengan yang lain 7. Mengetahui penyebab timbulnya masalah gizi di Desa Poncokusumo.

8. Kuisioner data Potensi Desa 2. Populasi dan Sampel 1. Widya Karya Pangan dan Gizi. Kuisioner data Kader Posyandu 5. Pengukur 9. Alat tulis menulis C. Kabupaten Malang. Kertas HVS 10. Daftar Kecukupan Gizi yang Dianjurkan. balita yang berusia 1-4 tahun yang diambil dari 8 posyandu yang berada di Desa Poncokusumo sebesar 555 anak Populasi ibu hamil adalah semua ibu hamil yang diambil dari 8 posyandu yang berada di desa poncokusumo sebesar 118 anak Populasi ibu menyusui adalah semua ibu menyusui yang diambil dari 8 posyandu yang berada di Desa Poncokusumo sebesar 108 anak 4 . Daftar Ukuran Rumah Tangga (URT) 7. Alat dan Bahan Alat dan bahan yang digunakan dalam kegiatan pengumpulan data dasar ini adalah : 1. Kecamatan Poncokusumo. Laptop 11. B. Kuisioner data ibu hamil dan ibu menyusui 4.BAB II METODOLOGI A. Tempat dan Waktu Pengumpulan data dasar ini dilaksanakan di Desa Poncokusumo. Populasi Populasi bayi dan balita adalah semua bayi yang berusia 0-12 bulan. Kalkulator 12. Kuisioner data Bayi dan balita 3. Yang pelaksanaannya dilakukan pada tanggal 7 November -12 November 2011. Daftar Komposisi Bahan Makanan (DKBM) 6.

Data kependudukan c. Data sarana kesehatan g. Jumlah bayi yang diambil adalah 21 anak berusia 0-12 bulan. yaitu pemilihan secara acak dari 8 posyandu Sedangkan untuk sampel palpasi gondok adalah siswa SDN 1 Poncokusumo dan MI Sunan Muria siswa kelas IV-V. Data organisasi sosial d.Jumlah balita yang diambil adalah 49 anak berusia 1-4 tahun. Data luas wilayah pertanian dan perkebunan i. Data umum desa b.- Data kader populasinya adalah sebesar 41 orang. Data palpasi anak SD populasinya seluruh siswa SDN 1 dan MI SunanMuria 2. kemudian pengambilan sampel diambil secara random untuk masingmasing posyandu dengan rumus : n = n1x70 N n = Jumlah Bayi dan balita yang akan diambil pada posyandu A n1 = Jumlah Bayi dan balita pada posyandu 1 N= Jumlah Seluruh Bayi dan balita Sampel kader posyandu berjumlah 41 orang yang diambil secara random sampling. Sampel Jumlah bayi dan balita yang diambil adalah 70 anak. Jenis Data yang Dikumpulkan Data yang dikumpulkan pada kegiatan pengumpulan data dasar ini adalah : b. Data hasil pertanian utama 5 . Data sarana ibadah e. Data Potensi Desa. Data diambil secara purposive random sampling yaitu pengambilan sampel sesuai dengan kriteria sampling. Data tenaga kesehatan dan kader posyandu h. meliputi : a. Data sarana pendidikan f. D.

Identitas keluarga b. meliputi : a. Sikap dan Ketrampilan Kader Posyandu d. Data pengetahuan gizi ibu hamil dan ibu menyusui 5. Data pendapatan dan pengeluaran keluarga c. Data pengetahuan gizi ibu bayi dan balita e. Data pendapatan dan pengeluaran keluarga 3. Data Responden Bayi dan Balita. 6 . Data status gizi bayi dan balita f. Data Tingkat Konsumsi Ibu Hamil Dan Ibu Menyusui E.j. Data hasil peternakan k. Data Potensi Desa Data potensi desa diperoleh dengan cara metode wawancara dengan aparat desa dan melihat monografi di desa. b. Data status gizi ibu hamil dan ibu menyusui h. Data GAKY pada Sekolah Dasar dan MI e. Data sanitasi perumahan d. meliputi: 1. Data Responden Ibu Hamil dan Ibu Menyusui. Cara Pengumpulan Data a. Data ketrampilan kader diperoleh selain dengan wawancara juga dengan observasi ketrampilan kader Posyandu sesuai form pengamatan yang tersedia. Identitas keluarga 2. Data hasil perikanan c. Data PSK Kader Posyandu Pengetahuan dan sikap kader Posyandu diperoleh dengan wawancara sesuai dengan kuesioner yang telah disiapkan. Data Tingkat Konsumsi Bayi dan Balita g. melihat data di Puskesmas dan Kantor Kecamatan. Data tentang Pengetahuan. Data sanitasi perumahan 4.

data luas areal pertanian. F. g. Data Status Gizi bayi dan balita Data ini diperoleh dengan melihat KMS yaitu berdasarkan hasil penimbangan terakhir di posyandu.sikap dan keterampilan ibu dan pendapatan didapat dengan menggunakan metode wawancara sesuai kuesioner. Data Tingkat Konsumsi bayi dan balita Data ini diperoleh dengan melakukan kunjungan rumah sekaligus merecall konsumsi makanan selama 2x24 jam. data kependudukan. Data GAKY pada Anak Sekolah Dasar Untuk dapat mengumpulkan data tentang GAKI dilakukan dengan palpasi secara langsung pada anak SDN 1 Poncokusumo dan MI Sunan Muria kelas IVdan V. sikap dan keterampilan ibu hamil dan pendapatan didapat dengan menggunakan metode wawancara sesuai kuesioner. pengetahuan gizi. Cara Pengolahan dan Analisa Data a. h. e. data sarana kesehatan. dianalisis dan disajikan deskriptif dan dalam bentuk tabel tabulasi. data hasil pertanian utama. Data Potensi Desa Data tentang potensi desa yang meliputi data umum desa. data hasil pertenakan utama. sanitasi. pengetahuan gizi . d. data tenaga kesehatan dan kader posyandu. Data RespondenIbu Hamil dan Ibu Menyusui Data ibu hamil yang meliputi identitas keluarga.c. data sarana ibadah. f. Data RespondenBayi dan balita Data bayi dan balita yang meliputi identitas keluarga. Data Tingkat Konsumsi Ibu Hamil dan Ibu Menyusui Data ini diperoleh dengan melakukan kunjungan rumah sekaligus merecall konsumsi makanan selama 2x24 jam. 7 . sanitasi.

dengan skor : 10 = jawaban benar 0 = jawaban salah Setiap kader dicari rata-ratanya dan Sdnya. Data Ketrampilan Kader Data ini dianalisis dengan menggunakan sistem penyekoran. Data PSK ( Pengetahuan. 8 . dan dengan palpasi tidak teraba. ii. Data GAKY pada Anak Sekolah Dasar Data GAKY diperoleh dengan inspeksi dan palpasi langsung pada anak sekolah. Dari palpasi dan inspeksi kemudian menentukan klasifikasi gondok sebagai berikut :  Grade 0 : normal Dengan inspeksi tidak terlihat. kemudian dari skor rata-rata masing-masing responden dibandingkan dengan ketentuan : Baik Sedang Kurang : >80% : 60-80% : <60% yang benar dari total iii. ari rata-rata setiap responden dijumlahkan dan dicari standar deviasi serta rata-rata untuk seluruh responden. C. baik datar ataupun tengadah maksimal. Sikap dan Keterampilan) Kader Data ini diolah dengan cara memberikan skor pada setiap item pernyataan dan pengamatan kemudian mencari rata-rata responden. kemudian skor masingmasing kader dibandingkan dengan ketentuan : Baik Sedang Kurang : >80% : 60-80% : <60% c. Data PSK Kader Posyandu i.b. Data Identitas Kader Dianalisis dan disajikan secara deskriptif.

 Grade I Kelenjar gondok tidak terlihat. Dalam rangka penentuan prevalensi gondok endemik. Data Bayi dan Balita 1. Daerah GAKI berat. bila TGR 20. dapat terlihat pada jarak 6 meter atau lebih.0-29. dan palpasi teraba lebih besar dari ruas terakhir ibu jari penderita. bila TGR 5. 2.  Grade II Kelenjar gondok dengan inspeksi terlihat dalam posisi datar dan dengan palpasi teraba lebih besar dari grade I. Identitas keluarga. hygine dan sanitasi dianalisa dan disajikan secara deskriptif. baik datar maupun penderita tengadah maksimal. 2000) d.  Grade III Kelenjar gondok cukup besar. Daerah GAKI ringan.0% ii. Pengetahuan Gizi Ibu 9 . maka diperlukan rumus perhitungan TGR dan VGR : Prevalensi Total Goiter Rate (TGR)  grade (I  II  III)  100 % banyaknya yang diperiksa grade (I  II  III)  100 % banyaknya yang diperiksa Prevalensi Visible Goiter Rate (VGR)  (Supariasa.0-19. Daerah GAKI sedang.9% iv.Kelenjar gondok dengan inspeksi datar tidak terlihat. Daerah non endemik. bila TGR ≥30. bila TGR <5% (Depkes RI.9% iii. tetapi terlihat dengan tengadah maksimal. 2001) Dari TGR tersebut makan dapat digunakan untuk menentukan tingkat endemisitas GAKI dengan klasifikasi sebagai berikut : i.

-/bln f. g. Data Status Gizi Bayi dan Balita 1. Jumlah jawaban benar diberi skor 1 jawaban salah 0. Hubungan antar variabel yaitu status gizi dengan tingkat konsumsi dan variabel yang lainnya dianalisis dengan menggunakan uji chi-square. Data Tingkat Konsumsi Bayi dan Balita 10 .000.000.005.Data pengetahuan gizi ibu bayi dan balita diolah dengan memberikan skor untuk masing-masing pertanyaan. Data tentang status gizi balita diklasifikasikan berdasarkan indeks antropometri BB menurut umur sebagai berikut Gizi baik bila Z_Score terletak dari ≥ -2 SD s/d +2 SD Gizi kurang bila Z_Score terletak dari ≥ -3 SD s/d < -2 SD Gizi buruk bila Z_Score terletak dari < -3 SD Gizi lebih bila Z_Score terletak dari > +2 SD 2. kemudian dihitung tingkat pengetahuannya dengan rumus:  jumlah jawaban benar 100% jumlah soal Kemudian dikategorikan sebagai berikut: Baik Sedang Kurang : >80% : 60-80% : <60% yang benar dari total e. Pendapatan Keluarga Untuk pendapatan keluarga diolah dengan analisa sebagai berikut : Menentukan hasil dengan rumus :  besar anggota keluarga  pendapa tan  pendapa tan perorangan Kemudian diklasifikasikan berdasarkan UMR (Upah Minimum Regional) Kota Malang sebagai berikut: kurang jika pendapatan < Rp.-/bln baik jika pendapatan ≥ Rp. 1.005. 1.

Jumlah jawaban benar diberi skor 1 jawaban salah 0. kemudian tingkat konsumsi energi dan zat gizi dihitung dengan rumus: intake makanan  100 % kecukupan energi Kemudian dikategorikan berdasarkan Depkes (1996) Tingkat kecukupan energi : < 70% AKG : Defisit Berat 70-79% AKG : Defisit Sedang 80-89% AKG : Defisit Ringan 90-119% AKG: Normal ≥ 120% AKG : Di Atas Kecukupan h. kemudian dihitung tingkat pengetahuannya dengan rumus:  jumlah jawaban benar 100% jumlah soal Kemudian dikategorikan sebagai berikut: Baik Sedang Kurang : >80% : 60-80% : <60% yang benar dari total Sumber : Ali Khomsan. Pengetahuan Gizi Ibu Data pengetahuan gizi ibu hamil dan ibu menyusui diolah dengan memberikan skor untuk masing-masing pertanyaan. Identitas keluarga. Data Responden Ibu Hamil dan Ibu Menyusui a. 2000 c. Pendapatan Keluarga Untuk pendapatan keluarga diolah dengan analisa sebagai berikut : 11 .Data ini diolah dengan mengkonversikan bahan makanan matang dari hasil recall ke dalam bahan makanan dengan bantuan Daftar Bahan Makanan Penukar (DBMP) dan disket menu dan nutri-survey. hygiene dan sanitasi dianalisa dan disajikan secara deskriptif b.

005. Data Tingkat Konsumsi Ibu Hamil dan Ibu Menyusui Data ini diolah dengan mengkonversikan bahan makanan matang dari hasil recall ke dalam bahan makanan dengan bantuan Daftar Bahan Makanan Penukar (DBMP) dan disket menu dan nutri-survey.-/bln baik jika pendapatan ≥ Rp.Menentukan hasil dengan rumus :  besar anggota keluarga  pendapa tan  pendapa tan perorangan Kemudian diklasifikasikan berdasarkan UMR (Upah Minimum Regional) Kota Malang sebagai berikut: kurang jika pendapatan < Rp. 1. 1.000.000.-/bln i.005. kemudian tingkat konsumsi energi dan zat gizi dihitung dengan rumus: intake makanan  100 % kecukupan energi Kemudian dikategorikan berdasarkan Depkes (1996) Tingkat kecukupan energi : < 70% AKG : Defisit Berat 70-79% AKG : Defisit Sedang 80-89% AKG : Defisit Ringan 90-119% AKG: Normal ≥ 120% AKG : Di Atas Kecukupan 12 .

Selasa. yang penggunaannya terinci sebagai berikut :     Tanah sawah Pekarangan Tegal Lain – lain : 375 ha : 100 ha : 85 ha : 5 ha 13 . dan Drigu 2.BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN A. Rabu.d 3000 mm dengan suhu rata–rata 18-26 oC. Kamis. Sabtu. Batas wilayah Desa Poncokusumo adalah merupakan salah satu desa yang ada di wilayah Kecamatan Poncokusumo. Walaupun masih terdapat lubang pada jalan yang menyebabkan terganggunya kenyamanan pengendara bermotor. Jumat. Namun Rukun Tetangga di desa ini lebih dikenal dengan sebutan blok yaitu blok Senin. truk dan mobil besar lainnya. Gambaran Umum Desa Poncokusumo 1. Minggu. yang terletak dibagian barat daya Kabupaten Malang dan merupakan kawasan pariwisata agroindustri penghasil apel dan bunga aster varietas Crisant dengan batas – batas wilayah : Utara Timur Selatan Barat : Desa Wringinanom : Desa Hutan Negara : Desa Pandansari : Desa Ngadireso / Wonorejo Daerah ini adalah merupakan daerah dataran dengan curah hujan ratarata pertahun antara 2000 s. Luas Wilayah Luas wilayah Desa Poncokusumo sebesar 565 Ha. Jalan telah dapat dilalui kendaraan roda empat. Desa Poncokusumo mempunyai 8 ( delapan ) RT . daerahnya dapat diakses dengan mudah karena keseluruhan ruas jalan telah diaspal dan diperlebar.

14 . maka dapat diketahui bahwa struktur kependudukan di Desa Poncokusumo yang unik karena jumlah penduduk yang berada di usia produktif yaitu antara 19-50 tahun mempunyai persentase yang lebih besar (62 %).3. Demografi a. Jumlah penduduk berdasarkan Kelompok Usia Manula (>50 tahun) Dewasa (19-50 tahun) Remaja (13-18 tahun) Anak(6-12 tahun) Balita (4-5 tahun) Batita (25-36) Baduta (13-24 bulan) Bayi (0-12 bulan) 0 84 535 3896 670 648 193 170 108 2000 4000 6000 Jumlah Penduduk (Orang) Gambar 1. Distribusi Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Usia Bila dilihat dari Gambar 1. perempuan 3078 jiwa Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki 3000 3050 3100 3150 3200 Jumlah 3250 Penduduk b. Jumlah Penduduk berdasarkan Jenis Kelamin Jumlah penduduk di desa Poncokusumo sebesar 6304 jiwa terdiri dari laki – laki 3226 jiwa.

7.03 0. secara umum sarana infrastruktur di desa ini sudah cukup bagus berupa jalan aspal yang ada sudah dapat dilalui berbagai kendaraan bermotor sepanjang tahun. 6. 2.14 1.00 Jumlah 6304 orang Berdasarkan tabel 3 dapat diketahui bahwa sebagian besar penduduk Desa Poncokusumo bermata pencaharian sebagai petani yaitu sebesar 96.2). 10.17 0. 8. Hal ini dikarenakan sebagian besar berupa daerah dataran dengan kondisi tanah yang subur. Distribusi Penduduk yang sudah Bekerja berdasarkan Mata Pencaharian Pokok No.83%. Mata Pencaharian PNS TNI Swasta Wiraswasta Petani Tukang Pensiunan Bidan Mantri Guru Jumlah Penduduk 8 orang 9 orang 67 orang 6115 orang 55 orang 11 orang 2 orang 2 orang 46 orang % 0. Tabel 4. 1. 4. Jumlah penduduk berdasarkan agama Seluruh penduduk Poncokusumo memeluk agama Islam. Transportasi Perhubungan yang merupakan salah satu faktor Infrastruktur yang sangat menunjang dalam peningkatan kegiatan perekonomian masyarakat di desa Poncokusumo. 9. Sarana dan Prasarana 1). 3). 5.83 0. 3.03 0.12 0. 4.06 96. Daftar Jumlah Kendaraan Umum NO 1 2 3 Uraian Mobil Penumpang Umum Pick Up Sepeda Motor Jumlah 5 9 102 15 .72 100.87 0. Jumlah penduduk berdasarkan mata pencaharian Tabel 3.

Tempat peribadatan Masjid Mushola Jumlah 3buah 20 buah 5). berikut rinciannya : Tabel 5. 1. Pendidikan Sarana pendidikan yang ada di Desa Poncokusumo adalah sebagai berikut : Tabel 6. utamanya di sektor pertanian sawah. 1. blok sabtu yang dialiri PDAM 3). 3. Potensi sumber air yang sangat melimpah tentunya sangat potensial yang ada di desa ini untuk pengembangan tanaman padi dan polowijo. Sebagaimana topografi desa ini yang berupa daerah dataran tinggi dengan dengan kondisi tanah yang sangat subur tentunya akan mendukung pembangunan dan laju kegiatan perekonomian. oleh karena itu hanya ada sarana peribadatan berupa masjid dan mushola. Jumlah Tempat Pendidikan PAUD TK SD/sederajat SMP/sederajat Jumlah 2 buah 2 buah 3 buah 1buah 11 buah 16 . 2. Sumber Air Penduduk Desa Poncokusumo mempunyai 3 buah sumber air. 2.2). agrobisnis serta jasa–jasa dan sebagainya. 4. adapula yang mebuka sumur tertutup sendiri dan salah satu blok yaitu. Terdapat sumber mata air yang dialirkan ke rumah-rumah warga yang berasal dari sungai mengalir. Peribadatan Menurut data yang kami peroleh semua penduduk Desa Poncokusumo menganut agama Islam. Jumlah Tempat Pendidikan di Desa Poncokusumo No. Jumlah Sarana dan Prasarana Di Desa Poncokusumo No.

Komoditas Pertanian Hasil pertanian Tebu Tabel 8. Keamanan Di Desa Poncokusumo terdapat 8 buah poskamling. Komoditas Sayuran Hasil sayuran Tomat Cabe Luas lahan (Ha) 30 30 Jumlah (ton)/tahun 8 130 Luas lahan (Ha) 81 Jumlah (ton)/tahun 8 Dari Tabel 8 dapat dilihat bahwa komoditas sayuran di Desa Poncokusumo yang paling banyak adalah sayuran tomat seluas 30 Ha dengan hasil 8 ton/tahun dan lombok seluas 30 Ha dengan hasil 130 ton/tahun. Tabel 7 menunjukkan komoditas pertanian tebu di daerah ini.6). 17 . Tabel 7. 5. Pertanian Pertanian merupakan mata pencaharian utama dari penduduk Desa Poncokusumo. Semua warga Desa Poncokusumomempunyai tanggung jawab untuk menjaga keamanan desanya salah satunya dengan cara melakukan ronda malam yang dilakukan secara bergantian. Potensi Desa 1). Komoditas Buah-buahan Hasil buah-buahan Apel Luas lahan (Ha) 200 Jumlah (ton)/tahun 280 Dari Tabel 9 dapat dilihat bahwa komoditas buah-buahan utama sekaligus menjadi sumber penghasilan utama di Desa Poncokusumoadalah apel seluas 200 Ha dengan hasil 280 ton/tahun. Tabel 9.

2). e. Peternakan Tabel 10. sapi980/tahun. domba 330/tahun. Perdagangan dan Jasa Masyarakat Desa Poncokusumo melakukan aktivitas perdagangan untuk memenuhi kebutuhan sandang dan pangan mereka melalui kios yang berjumlah 12 buah. Jumlah Fasilitas Perdagangan Perdagangan dan Jasa Kios Toko Warung Jumlah Jumlah Fasilitas (Buah) 12 9 6 28 Jumlah fasilitas (Buah) 2 2 18 . Perindustrian Masyarakat Desa Poncokusumo sedikit yang bergerak di bidang perindustrian. Tabel 12. Sedangkan kambing hanya menghasilkan 1800 ekor/tahun. Hal ini dapat dilihat dari tabel yaitu jumlah dari industri pangan hanya 2 buah dan tidak ada sumber penghasilan dari indusri lainnya. Jumlah Ternak yang Dipelihara di Desa Poncokusumo Hasil peternakan Jumlah (ekor)/tahun Ayam kampung 52000 Kambing 1800 Sapi 980 Domba 300 Dari tabel 10 dapat diketahui bahwa peternakan yang paling banyak di Desa Poncokusumo adalah ayam kampung yang mampu menghasilkan 52000 ekor/tahun. dan warung sebanyak 6 buah. toko 9 buah. Tabel 11. dan sapi 157/tahun. Jumlah Fasilitas Perindustrian Industri Pangan Jumlah f.

Desa Poncokusumo memiliki 1581 bangunan perumahan. Untuk PKK diadakan pertemuan 1x perbulan. Organisasi Masyarakat Ada beberapa organisasi masyarakat yang berperan dalam pembangunan dan kesejahteraan warga masyarakat. Kegiatan Organisasi Masyarakat Beberapa organisasi masyarakat tersebut melakukan pertemuan per bulan untuk melancarkan pelaksanaan kegiatan mereka. Jumlah Fasilitas Perumahan Perumahan Rumah permanen Semi permanen Non permanen Jumlah Jumlah (buah) 781 62 738 1581 % 49 4 47 100 Pada Tabel 3 dapat dijelaskan bahwa. karang taruna 1 buah dan kelompok tani yang berjumlah 4 buah.g. Perumahan Tabel 13. Jumlah (buah) 1 1 4 19 . h. Walaupun rumah dalam bentuk permanen lebih banyak dari pada jumlah rumah dalam bentuk semi permanen dan non permanen. Tabel 14. Kemudian terdapat kelompok tani dengan frekuensi kegiatan sebanyak 1 kali setiap bulan. Organisasi Masyarakant Organisasi masyarakat PKK Karang Taruna Kelompok tani j. yaitu PKK 1 buah. pertemuan karang taruna dilakukan 1x perbulan dan posyandu 8x pertemuan/bulan karena terdapat 8 posyandu sehingga setiap posyandu mengadakan pertemuan 1x setiap bulan. Di desa ini masih banyak ditemukan rumah permanen sebanyak 781 buah atau sebesar 49 %.

serta 8 buah posyandu yang tersebar di setiap blok. Desa Poncokusumo mempunyai Puskesmas Pembantu 1 buah. Kondisi Kesehatan Umum Tenaga kesehatan yang ada di Desa Poncokusumo sebanyak 4 orang yaitu.Pekan Imunisasi Nasional . Program gizi yang sedang berjalan .Lomba Membuat MP-ASI oleh kader .Tabel 15. Daftar 10 Penyakit Terbesar di Desa Poncokusumo Bulan November 2011 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Penyakit ISPA Diare Neuralgia Hipetensi Rematik Gatal-gatal Gastritis Varicella Anemia Tonsilitis m.Pelatihan kader 1 kali dalam setiap bulan 20 . Frekuensi pertemuan/bulan 1x 1x 9x 1x l. Frekuensi Organisasi Masyarakat Kegiatan PKK Karang Taruna Posyandu Kelompok tani k. bidan dan mantri masing-masing 2 orang. Selain itu di Desa Poncokusumo terdapat 41 kader yang membantu program kesehatan dari Puskesmas dalam menjalankan program kesehatan. 10 Penyakit Terbesar di Desa Poncokusumo Tabel 16.

Distribusi kader posyandu berdasarkan usianya terdiri dari 3 kelompok usia. diantaranya adalah usia 20-30 tahun (22%). Distribusi Kader berdasarkan Pendidikan Terakhir 21 .B. Distribusi Kader berdasarkan Umur 20-30 tahun 31-40 tahun 22% 22% >40 tahun 56% Gambar 4. Hal ini menunjukkan bahwa sejumlah kader di Desa Poncokusumo berada di usia produktif. Kegiatan dilakukan rutin setiap bulan. sebagaimana ditampilkan pada Gambar 4. Berdasar hasil pendataan yang dilakukan diketahui distribusi responden berdasarkan kelompok umur pada tabel berikut. Kader Posyandu Kader yang bertugas di Desa Poncokusumo tersebar pada 8 Posyandu sejumlah 41 orang. 1. Tugas ini mereka jalankan dengan sukarela walaupun kehidupan sehari-hari disibukkan dengan berbagai macam aktifitas. Distribusi Kader berdasarkan Umur Kegia6tan pelayanan kesehatan (Posyandu) Desa Poncokusumo memiliki 27 orang kader yang aktif. namun masih sempat meluangkan waktu untuk menjalankan tugas sebagai kader. 2. 31-40 tahun (56%) dan ≥ 40 tahun (22%). Gambaran Umum Posyandu a. sampel yang diambil 27 kader dengan pembagian acak merata.

Distribusi Kader berdasarkan Frekuensi Pelatihan Kader 22 . Distribusi Kader berdasarkan Lama Menjadi Kader <10 tahun 10-20 tahun >20 tahun 26% 44% 30% Gambar 6.tamat SD tamat SMP 11% 34% 33% 22% tamat SMA S1 Gambar 5. namun hal ini belum tentu menunjukkan bahwa semua kader telah menjalankan kewajibannya dengan baik karena lamanya mereka menjadi kader juga disebabkan karena tidak ada yang akan menggantikan pekerjaan itu. 3. 4. Hal ini menunjukkan bahwa masih perlu diupayakan adanya pemberian pelatihan dan penyuluhan untuk kader-kader agar tingkat pengetahuan mereka dapat bertambah meskipun tingkat pendidikan mereka mayoritas adalah lulusan SD/sederajat. Distribusi Kader berdasarkan Pendidikan Terakhir Sebagian besar kader posyandu di Desa Poncokusumo memiliki riwayat pendidikan tamat SD yaitu sebesar 9 orang (34%). Distribusi Kader berdasarkan Lama Menjadi Kader Hampir semua kader telah lama menjabat sebagai kader.

Distribusi Kader berdasarkan Frekuensi Pelatihan Kader Sebanyak 93% kader di Desa Poncokusumo pernah mengikuti pelatihan. Distribusi Kader berdasarkan Pekerjaan Utama IRT 37% petani 48% wiraswasta 15% Gambar 8. mengingat mata pencaharian sangat mempengaruhi kesibukan dan waktu dari responden. 5. 23 . Namun materi pelatihan yang pernah didapatkan kader telah banyak dilupakan karena waktu pelaksanaannya relatif sudah lama dan tidak pernah direfresh (diulang kembali). Responden yang tidak bekerja bisa jadi sangat aktif di posyandu mengingat tidak ada pekerjaan lain yang harus diselesaikan.pernah 7% tidak pernah 93% Gambar 7. Pelatihan-pelatihan untuk kader dilaksanakan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan dari masing-masing kader. Hal ini dapat dikaitkan dengan keaktifan responden dalam posyandu. Tapi hal ini tidak mutlak karena masih banyak faktor lain yang mempengaruhi. Distribusi Kader berdasarkan Pekerjaaan Utama Sebagian besar kader posyandu di Desa Poncokusumo bekerja sebagai petani (48%) .

6. Distribusi Kader berdasarkan Pelatihan Sebagian besar kader (57%) pernah mendapatkan pelatihan lebih dari 3X (Gambar 9). Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Posyandu dengan perkembangan Baik 26% Sedang 7% Kurang 67% Gambar 10. Distribusi Kader berdasarkan Pelatihan 1X 2X 3X 5% Tidak Pernah 27% 57% 11% Gambar 9. seorang kader harus senantiasa meningkatkan ilmu pengetahuannya. pelatihan juga bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan kader sesuai informasi yang semakin canggih. Hal ini menunjukkan bahwa kader di Desa Poncokusumo perlu mendapatkan pelatihan kembali. Pengetahuan Kader Kader merupakan salah satu tenaga yang berperan penting dalam pelaksanaan kegiatan pelayanan kesehatan di masyarakat terutama bagi ibu hamil dan balitasebagai aset penting yang perlu diperhatikan. maka dari segi pengetahuan dibidang gizi dan kesehatan. Ilmu pengetahuan harus dimiliki oleh seorang kader minimal adalah pengetahuan tentang UPGK. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Posyandu 24 . selain untuk mengingat kembali pelatihan yang terdahulu. 7. b.

Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Pertumbuhan Balita baik 18% 52% 30% sedang kurang Gambar 11. 25 . Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Makanan Sehat baik sedang 15% 0% kurang 85% Gambar 12. Sebagian besar responden sudah memiliki pengetahuan baik. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Pertumbuhan Balita Gambar 11 menunjukkan bahwa pengetahuan kader tentang pertumbuhan balita masih butuh untuk diberikan pelatihan kembali dikarenakan masih ada 19% orang responden yang pengetahuannya mengenai pertumbuhan balita masih kurang. 8.Gambar 10 menunjukkan bahwa sebagian besar kader yakni 67% dari 27 responden memiliki pengetahuan tentang posyandu kategori sedang. 9. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Makanan Sehat Gambar 12 menunjukkan bahwa pengetahuan tentang makanan sehat mencapai 85 %.

10. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Anemia baik 26% sedang kurang 26% 48% Gambar 14. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuantentang KEP baik sedang 0% kurang 37% 63% Gambar 13. 11. 12. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Anemia Gambar 14 menunjukkan bahwa sebagian besar kader telah memahami tentang materi anemia. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang GAKY baik 11% sedang 11% 78% kurang 26 . Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang KEP Gambar 13 menunjukkan bahwa pengetahuan kader tentang KEP tergolong kurang yakni mencapai 63% sehingga perlu penyuluhan tentang KEP.

Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang KVA baik 19% sedang 7% kurang 74% Gambar 16. Hal ini ditunjukkan dengan 78% pengetahuan kader tentang GAKY dalam kategori baik. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang GAKY Gambar 15 menunjukkan bahwa pengetahuan kader tentang GAKY sudah baik. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Pemberian Makanan Tambahan (PMT) BAIK 11% SEDANG 11% KURANG 78% Gambar 17. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Diare baik sedang 0% 44% 56% kurang 27 . Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang PMT Gambar 17 menunjukkan bahwa pengetahuan kader tentang PMT sudah baik yakni mencapai 78% dari total responden.Gambar 15. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang KVA Gambar 16 menunjukkan bahwa pengetahuan kader tentang KVA sudah cukup yaitu sebesar 74% sebaiknya perlu penyuluhan untuk meningkatkan pengetahuan tentang KVA. 14. 15. 13.

Distribusi Kader berdasarkan Sikap Kader Untuk menjadi seorang kader tidak hanya memerlukan pengetahun yang cukup tetapi juga harus memiliki sikap yang baik terhadap tugas.Gambar 18. dan peranannya sebagai tenaga kesehatan sukarela. fungsi. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Diare Gambar 18 menunjukkan bahwa pengetahuan kader tentang diare sudah cukup (56%). baik 0% kurang 100% Gambar 20. 17. Distribusi Kader berdasarkan Pengetahuan tentang Kegemukan Gambar 19 menunjukkan bahwa pengetahuan tentang kegemukan mencapai 56%. namun perlu diadakan penyuluhan tentang kegemukan karena 11% kader masih menjawab salah dan 33 % kader menganggap bahwa resiko yang ditimbulkan karena overweight hanya sering sakit. Distribusi Sikap Kader 28 . Meskipun sudah tergolong baik. Distribusi Kegemukan Kader berdasarkan Pengetahuan tentang baik 11% 33% sedang kurang 56% Gambar 19. 16.

sebagaimana disajikan pada Gambar 20. (tahap 5) menyeimbangkan dacin. terutama pada (tahap 3) meletakkan bandul geser pada angka nol. Keterampilan Kader 18. dan (tahap 9) menggeser bandul ke angka nol. namun masih ada tahap-tahap yang dilakukan salah dalam menimbang Berat Badan balita. Distribusi Keterampilan Kader Berdasarkan Ketrampilan Mengukur TB Balita Baik sedang kurang 37% 59% 4% Gambar 22. menurunkan balita. Distribusi Kader Berdasar Ketrampilan Menimbang BB Balita Gambar 21 menunjukkan bahwa keterampilan kader dalam menimbang balita mencapai 85% (tergolong baik). 19. Mereka sudah paham apa yang harus mereka lakukan pada setiap kegiatan posyandu. Distribusi Keterampilan Kader Berdasarkan Keterampilan Menimbang BB Balit BAIK 0% 15% KURANG 85% Gambar 21. Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Mengukur TB Balita 29 . maka diketahui bahwa semua kader Desa Poncokusumo mempunyai sikap yang baik (100%). mengaitkan batang dacin pada tali pengaman. semua kader tidak melakukan tahap tersebut.Berdasarkan gambar 20 yang didapatkan tentang sikap kader. Hal ini dapat mengakibatkan cedera pada balita. c. meletakkan batang dacin pada tali pengaman. (tahap 8) mencatat BB balita.

21.Gambar 22 menunjukkan bahwa keterampilan kader dalam melakukan pengukuran tinggi badan mencapai 59% (tergolong baik). Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Mengisi KMS baik sedang kurang 44% 52% 4% Gambar 24. Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Mengukur LILA WUS dan BUMIL Berdasarkan gambar 23. Maka diperlukan pelatihan keterampilan mengukur LILA WUS dan BUMIL. 20. sebagian besar kader yakni 67% kurang memiliki keterampilan dalam mengukur LILA WUS dan BUMIL. Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan dalam Mengukur LILA WUS dan BUM BAIK SEDANG KURANG 29% 67% 4% Gambar 23. Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Mengisi KMS 30 .

namun masih terdapat 44% responden ketrampilan responden masih kurang. 22.Gambar 24 menunjukkan keterampilan kader dalam mengisi KMS sebagian besar sudah baik (52%). Oleh sehinggaa perlu diadakan pelatihan. Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Mengisi Register Penimbangan Balita Gambar 25 menunjukkan bahwa keterampilan kader dalam mengisi register penimbangan balita sebagian besar yakni masih kurang 56%. Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Mengisi Register Penimbangan Balita baik sedang kurang 41% 55% 4% Gambar 25. 23. Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan dalam Membuat Larutan Gula Garam (LGG) baik sedang kurang 26% 0% 74% Gambar 26. Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Membuat Larutan Gula Garam Gambar 26 menunjukkan bahwa keterampilan kader dalam membuat larutan gula garam (LGG) masih kurang (74%) sehingga diperlukan pelatihan untuk meningkatkan keterampilan tersebut 31 .

32 . bidan yang lebih sering memberikan penanganan langsung sementara kader-kader lain membantu sebagai contoh memberikan PMT. Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Meningkatkan Minat Ibu Balita untuk Datang ke Posyandu Gambar 27 menunjukkan bahwa hampir semua kader sebagian besar memiliki keterampilan yang baik dalam meningkatkan minat ibu untuk datang ke posyandu. 25. Pada saat posyandu.24. Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan Meningkatkan Minat Ibu Balita untuk Datang ke Posyandu baik 11% 25% 64% sedang kurang Gambar 27. Distribusi Kader berdasarkan Ketrampilan dalam Melakukan Penanganan Sementara pada Balita Gizi Buruk baik sedang kurang 48% 52% 0% Gambar 28. namun 48% masih kurang terampil. Distribusi Kader Berdasar Keterampilan Melakukan Penanganan Sementara pada Balita Gizi Buruk Tidak semua kader melakukan penanganan sementara pada balita gizi buruk dengan baik (52%).

Namun kesadaran dalam mempersiapkan hari pembukaan posyandu masih harus ditingkatkan. namun hanya pada ibu-ibu yang jaraknya tidak terlalu jauh dari rumah kader. 28. Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan dalam Melakukan Kunjungan kepada Ibu-ibu yang Tidak Hadir di Posyandu Hampir semua kader melakukan kunjungan kepada Ibu-ibu balita yang tidak hadir. 27.26. Distribusi Keterampilan Kader berdasarkan Keterampilan dalam Melakukan Persiapan di Hari Pembukaan Posyandu baik kurang 37% 63% Gambar 29. Distribusi Keterampilan dalam Ketua Kader berdasarkan Makanan Keterampilan Tambahan Melakukan Pemberian baik kurang 30% 70% 33 . Distribusi Kader berdasar Ketrampilan Melakukan Kegiatan Persiapan di Hari Pembukaan di Posyandu Gambar 29 menunjukkan bahwa hampir semua kader melakukan kegiatan persiapan di hari pembukaan di posyandu.

PMT dilakukan di meja 5 oleh anggota kader. 30.Gambar 30. Distribusi Keterampilan Ketua Kader berdasarkan Keterampilan dalam Membuat Balok SKDN baik kurang 26% 74% Gambar 32. Berdasrkan gambar 31 dapat diketahui bahwa ketrampilan ketua kader mengisi laporan bulanan penimbangan masih kurang (78%). Hal ini dikarenakan sekitar 70% ketua kader belum memberikan PMT. Distribusi Keterampilan Ketua Kader berdasarkan Keterampilan dalam Mengisi Laporan Bulanan Penimbangan baik kurang 22% 78% Gambar 31. Distribusi Keterampilan Ketua Kader berdasarkan Keterampilan dalam Melakukan Pemberian Makanan Tambahan Berdasarkan gambar 30 ketrampilan kader dalam melakukan pemberian makanan tambahan harus ditingkatkan kembali. 29. Distribusi Keterampilan Ketua Kader berdasarkan Keterampilan dalam Membuat Balok SKDN 34 . Distribusi Keterampilan Ketua Kader berdasarkan Keterampilan Mengisi Laporan Bulanan Penimbangan. Sehingga diperlukan penyuluhan dan pelatihan untuk meningkatkan ketrampilan tersebut.

Hal ini menunjukan bahwa partisipasi masyarakat desa Poncokusumo dalam hal penimbangan balita masih kurang. Tingkat Partisipasi Masyarakat Dalam Penimbangan Balita Adalah jumlah balita yang ditimbang dibagi dengan jumlah balita yang ada di wilayah kerja posyandu atau dengan menggunakan rumus (D/S x 100%). 2. 3. Pencapaian Program Yaitu jumlah balita yang naik Berat badannya dibandingkan dengan jumlah seluruh balita yang ada di desa Poncokusumo (N/S x 100%). ini artinya pencapaian program posyandu belum terlaksana dengan baik. Sehingga diperlukan pelatihan untuk meningkatkan ketrampilan tersebut. Keberhasilan Program Yaitu jumlah balita yang naik berat badannya dibandingkan dengan jumlah balita yang ditimbang (N/D x 100%).Berdasarkan gambar diatas diperoleh data bahwa hanya 26% ketua kader yang mampu membuat balok SKDN. apabila dibawah 70% maka dinyatakan partisipasi masyarakat untuk kegiatan pemantauan pertumbuhan dan perkembangan berat badan balita sangatlah tendah. hasilnya harus minimal 70%. Sebaiknya semua balita yang ditimbang harus mengalami peningkatan berat badan. Dari tabel diatas menunjukan rata-rata partisipasi masyarakat di desa Ngebruk menunjukan angka 890/1950 x 100% = 46%. Distribusi Keterampilan Ketua Kader berdasarkan Keterampilan dalam Memberikan Penyuluhan Seluruh ketua kader tidak memberikan penyuluhan. Rata-rata N/S di desa Poncokusumo adalah 29%. Sebaiknya balita yang ditimbang harus mengalami peningkata berat badan. Penyuluhan diberikan langsung oleh bidan desa. Rata-rata N/D di desa 35 . 31. d. Hal ini akan berakibat pada balita tidak akan terpantau oleh petugas kesehatan maupun kader Posyandu yang akan memungkinkan balita ini tidak diketahui pertumbuhan berat badannya atau pola pertumbuhan berat badannya. Kinerja Posyandu Tabel SKDN dari bulan Oktober-November 2011 terlampir 1.

Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tentang Pertumbuhan Balita Dengan Tingkat Pendidikan Kader Pendidikan Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah Tingkat Pengetahuan Tentang Posyandu Baik Sedang Kurang 5 2 2 1 3 2 7 2 0 1 1 1 14 8 5 Jumlah 9 6 9 3 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p-value=0. 46 Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tentang Posyandu Dengan Tingkat Pendidikan Kader Pendidikan Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah Tingkat Pengetahuan Tentang Posyandu Baik Sedang Kurang 0 5 4 0 4 2 0 8 1 2 1 0 7 18 2 Jumlah 9 6 9 3 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p-value=0.Poncokusumo adalah 63%. Hubungan Antar Variabel Kader Posyandu a. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan 36 . Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang posyandu dengan Tingkat Pendidikan Kader. Hubungan antara Tingkat Pengetahuan tentang pertumbuhan balita dengan Tingkat Pendidikan Kader Tabel 47. b. ini menunjukan belum tercapainya 100% keberhasilan programnya. Hubungan antara Tingkat Pengetahuan tentang posyandu dengan Tingkat Pendidikan Kader Tabel.008 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.624 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.

c. Hubungan antara tingkat pengetahuan tentang Anemia dengan tingkat pendidikan kader Tabel 49.063 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tentang Anemia Dengan Tingkat Pendidikan Kader Pendidikan Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah Tingkat Pengetahuan Tentang Posyandu Baik Sedang Kurang 1 5 3 0 3 3 5 4 0 1 1 1 7 13 7 Jumlah 9 6 9 3 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p-value=0.yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang pertumbuhan balita dengan Tingkat Pendidikan Kader. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada 37 . Hubungan antara Tingkat pendidikan dengan tingkat pengetahuan tentang makanan sehat dengan tingkat pendidikan kader Tabel 48.345 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pendidikan Dengan Tingkat Pengetahuan Tentang Makanan Sehat Tingkat Pendidikan Kader Pendidikan Tingkat Pengetahuan Tentang Posyandu Baik Sedang Kurang 7 2 0 Tamat SD 5 1 Tamat SMP 8 1 0 Tamat SMA 1 0 0 S1 23 4 5 Jumlah Dengan Jumlah 9 6 9 3 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p-value=0. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang makanan sehat dengan Tingkat Pendidikan Kader. d.

Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan KVA Dengan Tingkat Pendidikan Kader Pendidikan Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah Tingkat Pengetahuan Tentang Posyandu Baik Sedang Kurang 0 7 2 1 3 2 1 7 1 0 3 0 2 20 5 Tentang Jumlah 9 6 9 3 27 g. Hubungan antara tingkat pengetahuan tentang GAKY dengan tingkat pendidikan kader Tabel 50. Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tingkat Pendidikan Kader Tentang KVA Dengan Tabel 51. e.969 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang gaky dengan Tingkat Pendidikan Kader f. Distribusi Responden Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tentang GAKY Dengan Tingkat Pendidikan Kader Pendidikan Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah Tingkat Pengetahuan Tentang Posyandu Baik Sedang Kurang 7 2 0 4 0 2 8 1 0 2 0 1 21 3 3 Jumlah 9 6 9 3 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p-value=0.hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang anemia dengan Tingkat Pendidikan Kader. Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tingkat Pendidikan Kader Tentang PMT Dengan 38 .

Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Diare Dengan Tingkat Pendidikan Kader Pendidikan Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah Tingkat Pengetahuan Tentang Posyandu Baik Sedang Kurang 4 5 0 2 4 0 3 6 0 3 0 0 12 15 0 Tentang Jumlah 9 6 9 3 27 i. Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tingkat Pendidikan Kader Tentang Diare Dengan Tabel 53. Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan PMT Dengan Tingkat Pendidikan Kader Pendidikan Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah Tingkat Pengetahuan Tentang Posyandu Baik Sedang Kurang 6 1 2 5 1 0 7 1 1 3 0 0 21 3 3 Tentang Jumlah 9 6 9 3 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p-value=0. h. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang PMT dengan Tingkat Pendidikan Kader. Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tentang Kegemukan Dengan Tingkat Pendidikan Kader Tabel 54. Distribusi Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Kegemukan Dengan Tingkat Pendidikan Kader Pendidikan Tamat SD Tamat SMP Tingkat Pengetahuan Tentang Posyandu Baik Sedang Kurang 4 4 1 3 1 2 Jumlah 9 6 Tentang 39 .303 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.Tabel 52.

271 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.value=0.413 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.192 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. 1.Tamat SMA S1 Jumlah 6 2 15 3 1 9 0 0 3 9 3 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p-value=0. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang kegemukan dengan Tingkat Pendidikan Kader. Tabel 56. Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Pertumbuhan Balita Dengan Pelatihan Kader Pengetahuan Balita Baik Pernah Tidak Pernah Jumlah 12 2 14 Tentang Sedang 8 0 8 Pertumbuhan Kuran g 5 0 5 Jumlah 25 2 27 Pelatihan Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p. Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Posyandu Dengan Pelatihan Kader Pengetahuan Posyandu Baik Pernah Tidak Pernah Jumlah 2 0 2 Tentang Sedang 17 1 18 Kuran g 6 1 7 Jumlah 25 2 38 Pelatihan Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p.value=0. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan 40 . Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang posyandu dengan Pelatihan Kader. Hubungan antara Tingkat Pengetahuan dengan Pelatihan Kader Tabel 55.

value=0.value=0. Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Makanan Sehat Dengan Pelatihan Kader Pengetahuan tentang makanan sehat Pelatihan Kuran Jumlah Baik Sedang g Pernah 21 4 0 25 Tidak Pernah 2 0 0 2 Jumlah 23 4 0 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p. Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan tentang KEP dengan Pelatihan Kader Pengetahuan Tentang KEP Pelatihan Pernah Tidak Pernah Jumlah 0 0 0 Baik 10 0 10 Sedang Kuran g 15 2 17 Jumlah 25 2 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p. Tabel 58.yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang pertumbuhan balita dengan Pelatihan Kader. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang KEP dengan Pelatihan Kader. Tabel 57. Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Anemia Dengan Pelatihan Kader Pelatihan Pernah Tidak Pernah Jumlah 6 1 7 Pengetahuan Tentang Anemia Kuran Baik Sedang g 12 7 1 0 13 7 Jumlah 25 2 27 41 . Tabel 59.558 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.277 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang makanan sehat dengan Pelatihan Kader.

455atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. Tabel 61. Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan tentang PMT dengan Pelatihan Kader Pengetahuan tentang PMT Pelatihan Baik Sedang Kuran g Jumlah 42 . Tabel 62. Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan tentang Gangguan Akibat Kekurangan Yodium (GAKY) dengan Pelatihan Kader Pelatihan Pernah 19 Tidak Pernah 2 Jumlah 21 Setelah dilakukan Pengetahuan Tentang Gaky Kuran Jumlah Baik Sedang g 3 3 25 0 0 2 3 3 27 analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang gaky dengan Pelatihan Kader.value=0.Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p.326 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. Tabel 60. Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan tentang KVA dengan Pelatihan Kader Pelatihan Pernah Tidak Pernah Jumlah 2 0 2 Pengetahuan Tentang KVA Kuran Baik Sedang g 18 5 2 0 20 5 Jumlah 25 2 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang anemia dengan Pelatihan Kader.725 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang KVAdengan Pelatihan Kader.value=0.value=0.

Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang diare dengan Pelatihan Kader.value=1 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.Pernah 20 3 2 25 Tidak Pernah 1 0 1 2 Jumlah 21 3 3 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang PMT dengan Pelatihan Kader. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan tentang kegemukan dengan Pelatihan Kader. Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Diare Dengan Pelatihan Kader Pengetahuan tentang diare Pelatihan Baik Kuran Jumlah g 14 0 25 1 0 2 15 3 27 analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai Sedang Pernah 11 Tidak Pernah 1 Jumlah 12 Setelah dilakukan p. Tabel 63. Tabel 64.value=0.259 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.value=0.876 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. 43 . Distribusi Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Kegemukan Dengan Pelatihan Kader Pengetahuan tentang kegemukan Pelatihan Baik Kuran Jumlah g 8 3 25 1 0 2 9 3 27 analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai Sedang Pernah 14 Tidak Pernah 1 Jumlah 15 Setelah dilakukan p.

Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat pendidikan tentang sikap seorang kader 44 .value=0. Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Meningkatkan Ibu Hamil Atau Ibu Balita Yang Tidak Rutin Berkunjung Ke Posyandu Pendidikan Sikap Seorang Kader Jumlah Meningkatkan Ibu Hamil Atau Ibu Balita Yang Tidak Rutin Berkunjung Ke Posyandu Setuju Tidak setuju 0 1 0 0 1 Tidak tahu 0 0 0 0 0 Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah 9 5 9 3 26 9 6 9 3 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p. Tabel 66.Tabel 65. Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Bekerja Sukarela Untuk Membantu Meningkatkan Kesehatan Masyarakat Pendidikan Sikap Seorang Kader Bekerja Sukarela Untuk Membantu Meningkatkan Kesehatan Masyarakat Setuju Tidak setuju 0 0 0 0 0 Tidak Tahu 0 0 0 0 0 Jumlah Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah Berdasarkan 9 6 9 3 27 9 6 9 3 27 tabel 65 diatas seluruh responden menyatakan setuju dengan sikap seorang kader bekerja secara sukarela untuk membantu meningkatkan kesehatan masyarakat.845 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.

meningkatkan ibu hamil atau ibu balita yang tidak rutin berkunjung ke posyandu Tabel 67. Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Mendapat Imbalan Rutin Tiap Bulan Atas Partisipasinya Didalam Posyandu.702 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. Pendidikan Sikap Seorang Kader Mendapat Imbalan Rutin Tiap Bulan Atas Partisipasinya Didalam Posyandu. Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Memberikan Ijin Kepada Ibu Balita Untuk Pulang Sebelum Kelengkapan Semua Meja Terpenuhi Pendidikan Sikap Seorang Kader Memberikan Ijin Kepada Ibu Balita Untuk Pulang Sebelum Kelengkapan Semua Meja Terpenuhi Setuju Tidak Tidak setuju tahu 1 1 0 0 2 8 5 9 3 25 0 0 0 0 0 Jumlah Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah 9 6 9 3 27 45 . Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat pendidikan tentang sikap seorang kader mendapat imbalan rutin tiap bulan atas partisipasinya didalam posyandu. Tabel 68. Setuju Tidak setuju 3 3 4 0 10 Tidak tahu 0 0 0 0 0 Jumlah Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah 6 3 5 3 17 9 6 9 3 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p.value=0.

Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat pendidikan tentang sikap seorang kader memberikan ijin kepada ibu balita untuk pulang sebelum kelengkapan semua meja terpenuhi.363 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Hanya Akan Datang Ke Posyandu Jika Diperintah Oleh Bidan Desa/Kepala Desa/Petugas Puskesmas Pendidikan Sikap Seorang Kader Hanya Akan Datang Ke Posyandu Jika Diperintah Oleh Bidan Desa/Kepala Desa/Petugas Puskesmas Setuju Tidak setuju 2 4 3 2 11 Tidak tahu 0 0 0 0 0 Jumlah Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah 7 2 6 1 16 9 6 9 3 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p. Tabel 69. 46 .319 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.value=0.Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat pendidikan tentang sikap seorang kader hanya akan datang ke posyandu jika diperintah oleh bidan desa/kepala desa/petugas puskesmas.value=0.

Tabel 71. Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Salah Satu Peran Kader Di Posyandu Adalah Membantu Bidan Desa Dalam Melakukan Penyuluhan Kepada Ibu Balita Pendidikan Sikap Seorang Kader Salah Satu Peran Kader Di Posyandu Adalah Membantu Bidan Desa Dalam Melakukan Penyuluhan Kepada Ibu Balita Setuju Tidak setuju 1 1 0 0 2 Tidak tahu 0 0 0 0 0 Jumlah Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah 8 5 9 3 25 9 6 9 3 27 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p.value=0.Tabel 70.319 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Memberikan Penyuluhan Gizi Dan Kesehatan Setiap Setelah Penimbangan Pendidikan Sikap Seorang Kader Memberikan Penyuluhan Gizi Dan Kesehatan Setiap Setelah Penimbangan Setuju Tidak setuju 3 1 3 0 7 Tidak tahu 0 0 0 0 0 Jumlah Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah 6 5 6 3 20 9 6 9 3 27 47 . Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat pendidikan tentang sikap seorang kader salah satu peran kader di posyandu adalah membantu bidan desa dalam melakukan penyuluhan kepada ibu balita.

value=0. Tabel 73. Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Posyandu Tentang Kegiatan Posyandu Menuntut Pengorbanan Kader Serta Kesadaran Dalam Hati Untuk Melakukan Setiap Kegiatan Posyandu Pendidikan Sikap Seorang Kader Posyandu Tentang Kegiatan Posyandu Menuntut Pengorbanan Kader Serta Kesadaran Dalam Hati Untuk Melakukan Setiap Kegiatan Posyandu Setuju Tidak setuju 0 0 0 0 0 Tidak tahu 0 0 0 0 0 Jumlah Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah 9 6 9 3 27 9 6 9 3 27 48 . Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat pendidikan tentang sikap seorang kader memberikan penyuluhan gizi dan kesehatan setiap setelah penimbangan Tabel 72.544 atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Spearman diketahuai p. Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Posyandu Membuat Laporan Kegiatan Bulanan Posyandu Pendidikan Sikap Seorang Kader Posyandu Membuat Laporan Kegiatan Bulanan Posyandu Setuju Tidak setuju 0 0 0 0 0 Tidak tahu 0 0 0 0 0 Jumlah 9 Tamat SD 6 Tamat SMP 9 Tamat SMA 3 S1 27 Jumlah Berdasarkan tabel 72 9 6 9 3 27 diatas seluruh responden menyatakan setuju dengan sikap seorang kader posyandu membuat laporan kegiatan bulanan posyandu.

Berdasarkan tabel 73 diatas seluruh responden menyatakan setuju dengan sikap seorang kader posyandu tentang kegiatan posyandu tentang menuntut pengorbanan kader serta kesadaran dalam hati untuk melakukan setiap kegiatan posyandu Tabel 74. Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Bersikap Sabar Dan Professional Dalam Melayani Masyarakat Pendidikan Sikap Seorang Kader Kader Bersikap Sabar Dan Professional Dalam Melayani Masyarakat Setuju Tidak setuju 0 0 0 0 0 Tidak tahu 0 0 0 0 0 Jumlah Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah 9 6 9 3 27 9 6 9 3 27 Berdasarkan tabel 74 diatas seluruh responden menyatakan setuju dengan sikap seorang kader posyandu tentang bersikap sabar dan professional dalam melayani masyarakat Tabel 75. Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Posyandu Mengutamakan Kepentingan Orang Banyak Daripada Kepentingan Pribadinya Pendidikan Sikap Seorang Kader Posyandu Mengutamakan Kepentingan Orang Banyak Daripada Kepentingan Pribadinya Setuju Tidak setuju 0 0 0 0 0 Tidak tahu 0 0 0 0 0 Jumlah Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah 9 6 9 3 27 9 6 9 3 27 49 .

Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Tidak Boleh Berkata Kasar Dan Acuh Tak Acuh Kepada Masyarakat Yang Datang Ke Posyandu Pendidikan Sikap Seorang Kader Tidak Boleh Berkata Kasar Dan Acuh Tak Acuh Kepada Masyarakat Yang Datang Ke Posyandu Setuju Tidak setuju 0 0 0 0 0 Tidak tahu 0 0 0 0 0 Jumlah Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah 9 6 9 3 27 9 6 9 3 27 50 .Berdasarkan tabel 75 diatas seluruh responden menyatakan setuju dengan sikap seorang kader posyandu mengutamakan kepentingan orang banyak daripada kepentingan pribadinya Tabel 76. Distribusi Hubungan Tingkat Pendidikan Dengan Sikap Seorang Kader Mampu Untuk Mempersiapkan Dan Melaksanakan Kegiatan Bulanan Di Masing-Masing Lokasi Secara Berlebihan Pendidikan Sikap Seorang Kader Mampu Untuk Mempersiapkan Dan Melaksanakan Kegiatan Bulanan Di Masing-Masing Lokasi Secara Berlebihan Setuju Tidak setuju 0 0 0 0 0 Tidak tahu 0 0 0 0 0 Jumlah Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA S1 Jumlah 9 6 9 3 27 9 6 9 3 27 Berdasarkan tabel 76 diatas seluruh responden menyatakan setuju dengan sikap seorang kader posyandu mampu untuk mempersiapkan dan melaksanakan kegiatan bulanan di masing-masing lokasi secara berlebihan Tabel 77.

Cacat Bawaan . didapatkan prevalensi TGR (Total Goiter Rate) sebesar 8.Kretinoid .64 % yang termasuk dalam kategori daerah endemik gondok awal.Kretinoid .Dll 51 .64 % Tabel 78. Survey Gondok a.Hipotiroid Sedang .Hipotiroid .Abortus Endemik Berat . Hasil Palpasi Gondok Siswa SD Berdasarkan hasil palpasi gondok yang dilakukan di SD Negeri I Poncokusumo dan SD MI Poncokusumo pada tanggal 9 Oktober 2011 terhadap siswa-siswi kelas 4 dan 5. Prevalensi TGR dan Tipologi Wilayah Kecukupan Yodium Cukup Defisiensi Sangat Ringan Defisiensi Ringan Defisiensi Sedang Defisiensi Berat  30 % Prevalensi TGR <5% 5 – 10 % 10 – 20 % 20 – 30 % Tipologi Wilayah Non Endemik Endemik Awal Gejala Lain - Endemik Ringan Endemik . Jumlah siswa yang dipalpasi adalah sejumlah 81 anak Jumlah siswa yang tergolong Grade 0 = 74 anak Grade 1 = 7 anak Grade 2= 0 anak Grade 3= 0 anak TGR = = I  II  III x 100% jumlahsisw ayangdiperiksa (7+0) x 100% 81 = 8.Berdasarkan tabel 77 diatas seluruh responden menyatakan setuju dengan sikap seorang kader posyandu tidak boleh berkata kasar dan acuh tak acuh kepada masyarakat yang datang ke posyandu C.

grade 0 grade 1 9% 91% Gambar 33. sebagaimana dapat terlihat dalam gambar 35. Distribusi Bayi dan Balita Berdasarkan Umur Ibu Balita Di Desa Poncokusumo sebagian besar umur ibu balita yaitu 20-30 tahun sebesar 57%. Distribusi Responden Berdasarkan Hasil Palpasi Gondok G. Identitas dan Karakteristik Bayi dan Balita 1). Distribusi Bayi Dan Balita berdasarkan jenis kelamin 2). 52 . Gambaran Umum Responden Bayi dan Balita b. Bayi dan Balita berdasarkan jenis kelamin Berdasarkan tabel menunjukkan bahwa bayi dan balita yang berjenis kelamin laki-laki sebesar 47 % dan perempuan sebesar 36 % 30 25 20 15 10 5 0 bayi balita perempuan laki-laki Gambar 34.

Distribusi Balita Berdasarkan Tingkat Pendidikan Ibu Balita Tingkat pendidikan ibu balita mempengaruhi banyak hal dalam kehidupan balitanya. Distribusi Balita Berdasarkan Tingkat Pendidikan Ibu Balita 4). Hal ini dapat dijadikan sebagai dasar nantinya dalam memberikan penyuluhan dimana dalam memilih kata-kata atau istilah kita harus menyesuaikan dengan tingkat pendidikan yang penduduk setempat. Distribusi Balita Berdasarkan Jumlah Anggota Keluarga Jumlah keluarga dikategorikan menjadi tiga.<20 tahun 37% 20-30 tahun 6% >30 tahun 57% Gambar 35. yaitu <4 orang. 4-5 orang dan >5 orang. Distribusi jumlah keluarga 53 . sebagaimana disajikan pada Gambar 37. Sebagian besar tingkat pendidikan ibu balita di Desa Poncokusumomempunyai tingkat pendidikan SMP (54%) disajikan pada Gambar 36. Dari data yang diperoleh diketahui bahwa sebagian besar penduduk di desa Poncokusumo memiliki jumlah anggota keluarga 45orang (53%). Dalam hal ini dilakukan penilaian yang digolongkan dalam empat kriteria. Distribusi Balita Berdasarkan Umur Ibu Balita 3). namun penggolongan ini hanya untuk mengetahui tingkat pendidikan yang pernah ditempuh oleh ibu balita. SD SMP 10% 2% SMA S1 34% 54% Gambar 36.

Distribusi Balita Berdasarkan Pekerjaan Kepala Keluarga 6). 54 . sebagaimana disajikan pada Gambar 39. Hal ini seharusnya bisa menggambarkan bahwa ibu-ibu balita itu dapat sepenuhnya memperhatikantumbuh-kembang anak-anaknya di rumah. sebagaimana disajikan pada Gambar 38. sehingga pendapatan dari keluarga juga tergantung dari hasil panen. Distribusi Balita Berdasarkan Pekerjaan Ibu Bayi dan Balita Sebagian besar ibu balita di Desa Poncokusumo tidak bekerja. Distribusi Balita Berdasarkan Jumlah Anggota Keluarga Balita 5). Petani swasta 14% 3% 9% 70% Buruh guru 1% 3% pedagang wiraswasta Gambar 38.<4 4 s/d 5 7% 40% >5 53% Gambar 37. Distribusi Balita Berdasarkan Pekerjaan Kepala Keluarga Bayi dan Balita Sebagian besar kepala keluarga balita di Desa Poncokusumo bekerja sebagai petani (70%). atau hanya sebagai ibu rumah tangga 76 % (53 orang dari 70 responden).

Distribusi Tingkat pendapatan Keluarga 8) Distribusi Balita Berdasarkan Jumlah Saudara Balita Dari tabel 85diketahui bahwa jumlah saudara yang dimiliki balita sebagian besar sejumlah 1-2 orang (73%). 55 . sebagaimana terdapat dalam gambar 41. sehingga masyarakat tidak mampu memenuhi kebutuhan akan energi dan zat gizi. Berdasarkan data yang dikumpulkan. Distribusi Balita Berdasarkan Pekerjaan Ibu Balita 7).petani IRT Pedagang swasta buruh guru 3% 1% 4% 3% 13% 76% Gambar 39. sebagaimana ditampilkan pada gambar 40 kurang 20% baik 80% Gambar 40. Distribusi Balita Berdasarkan Pendapatan Keluarga Bayi dan Balita Akar masalah gizi adalah keadaan ekonomi yang kurang. diketahui bahwa sebagian besar keluarga Desa Poncokusumo memiliki pendapatan kurang (80%).

sebagaimana dapat terlihat pada gambar 42. Dari data yang diperoleh. bahkan 1 responden ada yang melahirkan sendiri (tanpa bantuan siapapun). Dari data yang diperoleh. Sebagaimana terdapat pada gambar 43 56 . seorang ibu hamil harus mendatangi tempat khusus bersalin yang ditangani oleh petugas kesehatan yang kompeten dalam persalinan yaitu bidan.tidak punya 8% 1 s/d 2 19% >3 73% Gambar 41. Distribusi Balita Berdasarkan Umur Ibu Balita Saat Melahirkan 10) Distribusi Balita Berdasarkan Tempat Ibu Saat Melahirkan Sebaiknya ketika menjalani persalinan. sebagian besar ibu balita dahulunya melahirkan di bidan (67%). 50 40 30 20 10 0 umur ibu saat melahirkan <20 20 s/d 30 >30 Gambar 42. Distribusi Balita Berdasarkan Jumlah Saudara 9) Distribusi Balita Berdasarkan Umur Ibu Saat Melahirkan Umur ibu saat melahirkan berpengaruh pada kesehatan bayi. sebagian besar ibu balita dahulunya melahirkan balitanya saat usia 20-30 tahun (57%). karena demi keselamatan ibu dan bayi yang dilahirkan. namun masih terdapat ibu yang melahirkan di dukun (24%).

namun masih terdapat 9% dalam kategori kurang bahkan dalam kategori sangat kurang sebesar 7 %.bidan dukun 0% 7% dokter 2% RS Sendiri 24% 67% Gambar 43. Distribusi Balita Berdasarkan Tempat Ibu Saat Melahirkan 11) Bayi dan Balita berdasarkan Berat Badan Lahir Berdasarkan 70 responden bayi dan balita dapat dilihat bahwa berat badan bayisaat lahir semua dalam kategori normal (> 2. Sehingga diperlukan adanya penyuluhan guna memberikan informasi dan pengetahuan makanan seimbang kepada ibu balita 57 .5 kg). Distribusi Bayi Dan Balita Berdasarkan Berat Badan Lahir Distribusi Berdasarkan Berat Badan Lahir Kategori Bayi Normal BBLR Balita Normal BBLR Jumlah 21 0 45 4 Persen 100% 0% 91% 9% 12) Bayi dan Balita Berdasarkan Status Gizi BB/U Berdasakan status gizi balita BB/U sebagian besar bayi dan balita dalam kategori normal yaitu sebesar 84 %.Sedangkan dari 49 responden balita masih ditemukan kategori BBLR sebesar 9 % Tabel 89.

KURANG NORMAL 7% SANGAT KURANG 9% 84% Gambar 44. Distribusi Balita berdasarkan Status Gizi TB/U 58 . Distribusi Balita berdasarkan Status Gizi BB/TB 10) Bayi dan Balita Berdasarkan Status Gizi TB/U SANGAT TINGGI PENDEK 24% 10% 49% NORMAL SANGAT PENDEK 17% Gambar 46. Distribusi Responden berdasarkan Status Gizi Balita BB/U 9) Bayi dan Balita Berdasarkan Status Gizi BB/TB Berdasakan status gizi balita BB/TB sebagian besar bayi dan balita dalam kategori normal yaitu sebesar 60 % SANGAT GEMUK RESIKO GEMUK KURUS 17% 4% GEMUK NORMAL SANGAT KURUS 9% 1% 9% 60% Gambar 45.

Sakit yang diderita bervariasi dari batuk.Berdasarkan status gizi balita TB/U 49% responden dalam kategori normal. dan demam. dan Campak. Gambaran kesehatan Bayi dan Balita 1) Angka KesakitanBayi dan Balita dalam 1 Minggu Terakhir Dari 70 responden didapatkan hasil bahwa dalam 1 minggu terakhir sebanyak lebih dari 25% bayi dan balita terserang sakit. dan 17% responden dalam kategori sangat tinggi. Distribusi Responden berdasarkan Angka Kesakitan Balita dalam 1 Minggu Terakhir 2) Kelengkapan Imunisasi Bayi dan Balita  Bayi Dari 21 responden bayi didapatkan hasil bahwa batita yang mendapat hanya 15 orang (71%) responden yang tidak mendapatkan imunisasi lengkap. pilek. c. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut ini : ya tidak 29% 71% Gambar 47. namun masih terdapat 34% dibawah normal. BCG. Untuk dapat jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut : 59 . Dikatakan lengkap jika sudah melakukan semua jenis imunisasi yaitu DPT.

Dikatakan lengkap jika sudah melakukan semua jenis imunisasi yaitu DPT.lengkap tidak lengkap 29% 71% Gambar 48. dan Polio. sedangkan responden yang pernah menjalani rawat inap sebanyak 4 balita (6%) Tabel 96. Distribusi Responden berdasarkan Pernah Tidaknya Rawat Inap Kategori Tidak Ya Jumlah 66 4 70 % 94% 6% 100% 60 . BCG. Distribusi Responden terhadap Kelengkapan Imunisasi Dari 49 responden balita didapatkan hasil bahwa balita yang mendapat hanya 3 orang (6%) responden yang tidak mendapatkan imunisasi lengkap. Campak. 3) Pernah Tidaknya Rawat Inap Berdasarkan data dari 70 responden bayi dan balita di Desa Poncokusumo didapatkan hasil bahwa sebagian besar balita belum pernah menjalani rawat inap yaitu sebanyak 65 responden (93%). Hepatitis B. Distribusi Imunisasi Bayi  Balita lengkap 6% tidak lengkap 94% Gambar 49.

Diare Batuk. Diare. Pilek Batuk. Tabel 98. Pengasuh Bayi dan Balita Perolehan data menyebutkan bahwa mayoritas responden bayi dan balita di desa Poncokusumo diasuh sendiri oleh ibu mereka masing-masing (96%). Pilek. Responden tersebut berasal dari kelompok usia bayi. Pernyakit yang Sering Diderita Bayi dan Balita Kategori Batuk. Kategori Jumlah 25 9 3 5 14 1 8 65 % 40 11 5 8 22 1 13 100 61 . Menurut dari tabel 25 diperoleh data bahwa 10% responden belum pernah menderita penyakit. Gambaran Pola Asuh Bayi dan Balita 1. Pilek. Nenek 3 4 70 100 Berdasarkan tabel diatas diperoleh data bahwa sebesar 96% bayi dan balita telah diasuh sendiri oleh ibunya. Pilek. Demam Batuk. Tabel 97.4) Pernyakit yang Sering Diderita Bayi dan Balita Dari 70 responden bayi dan balita di Desa Poncokusumo sebagian besar penyakit yang diderita adalah batuk pilek dan demam. Distribusi Responden Berdasarkan Pengasuh Di Rumah Jumlah % Ibu 67 96 Ibu. Demam Demam Cangkrang Tidak Jumlah d.

Distribusi Responden Berdasar Tingkat Konsumsi Energi Bayi 62 .2. Distribusi Responden Berdasarkan Kebiasaan Menimbang Bayi dan Balita Kategori Sebulan 1x Kadang-Kadang Tidak Jumlah Jumlah 66 3 1 70 % 94% 4% 1% 100% Dari 70 responden di Desa Poncokusumo dapat diperoleh hasil bahwa sebanyak 66 orang (94 %) mempunyai kebiasaan menimbang 1x dalam sebulan. Kebiasaan Menimbang Bayi dan Balita Tabel 99. Tingkat Konsumsi Energi dan Protein Bayi Diatas kecukupan Normal 10% 19% 71% Defisit Gambar 55. Distribusi Responden berdasarkan Frekuensi Makan Sehari Kategori 1x/Hr 2x/Hr 3x/Hr 4x/Hr Total Jumlah 1 23 44 2 70 % 1 33 64 2 100 Dari 70 responden di Desa Poncokusumo didapatkan hasil bahwa sebagian besar responden memiliki frekuensi makan 3x/hr (63%) dan 2x/hr (33%). e. walaupun masih terdapat ibu yang jarang menimbang balitanya sebesar 6% 3. Frekuensi Makan Tabel 100. Gambaran Tingkat Konsumsi Bayi dan Balita 1.

Tingkat Konsumsi Energi dan Protein Balita Deficit berat Deficit ringan Diatas kecukupan 4% 0% 4% Deficit sedang Normal 92% Gambar 57. Sebesar 15 responden terdata mengalami defisit tingkat energi atau sebesar lebih dari 50 % responden.Berdasarkan gambar 55 menunjukkan tingkat konsumsi energi 21 responden bayi di desa Poncokusumo masih banyak yang belum memenuhi standar kecukupan energi. 63 . Distribusi Tingkat Konsumsi Protein Bayi Berdasarkan gambar 56 tingkat konsumsi protein bayi 62% responden dalam kategori defisitr berat. Distribusi tingkat konsumsi energy balita Berdasarkan gambar 57 yang diperoleh dari 49 responden balita di Desa Poncokusumo dapat disimpulkan bahwa 100% balitanya mengalami defisit tingkat konsumsi. Defisit Berat Normal Defisit Sedang Diatas Kecukupan Defisit Ringan 24% 5% 0% 9% 62% Gambar 56. 2.

64 . Distribusi tingkat konsumsi protein balita Berdasarkan gambar 58 diketahui bahwa tingkat konsumsi protein balita sebagian besar dalam kategori deficit berat (53%) f. Food Frequency Bayi dan Balita 1. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi makanan pokok Frekuensi konsumsi Makanan Pokok >1x/hari n Beras Mie Lontong Roti Umbi-umbian Jagung 43 3 0 0 0 0 % 47 3 0 0 0 0 1x/hari N 3 3 0 1 0 0 % 3 3 0 1 0 0 4-6x/mgg n 0 10 0 1 1 0 % 0 11 0 1 1 0 1-3x/mgg n 0 9 2 4 7 2 % 0 10 2 4 8 2 1x/bln n 0 0 0 0 4 0 % 0 0 0 0 4 0 n 49 49 49 49 49 49 Total Berdasarkan data tabel diatas dapat disimpulkan bahwa sebagian besar balita di desa poncokusumo mengkonsumsi bahan makanan pokok berupa beras yaitu hasil olahannya nasi putih.Deficit berat Normal Deficit sedang Diatas kecukupan 2% 19% 16% 53% Deficit ringan 10% Gambar 58. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi makanan pokok Tabel 105.

3. asin) Telur Pentol bakso 1 1 15 21 1 1 10 14 0 0 49 >1x/hari n % 0 0 0 0 1x/hari n % 0 1 0 1 4-6x/mgg n % 0 0 0 0 1-3x/mgg n % 0 7 0 10 1x/bln n % 4 0 6 0 Total n 49 49 0 0 0 0 1 5 1 7 4 2 6 3 18 21 26 30 2 2 3 3 49 49 Dari data tabel diatas dapat disimpulkan bahwa balita di desa poncokusumo sebagian besar mengkonsumsi lauk hewani berupa telur ayam dan juga olahan daging sapi berupa pentol bakso. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk hewani Frekuensi konsumsi Jenis Makanan lauk hewani Daging sapi Daging ayam Ikan (pindang/tongkol. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk nabati Frekuensi konsumsi Jenis Makanan lauk nabati Tempe Tahu >1x/hari n 1 0 % 1 0 1x/hari n 16 8 % 23 11 4-6x/mgg n 11 12 % 16 17 1-3x/mgg n 10 12 % 14 17 1x/bln n 1 1 % 1 1 n 49 49 Total Dari data tabel di atas dapat disimpulkan bahwa sebagian besar balita di desa poncokusumo mengkonsumsi lauk hewani seperti tempe dan tahu. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk hewani Tabel 106.2. 65 . Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk nabati Tabel 107.

karena dari 49 balita yang diteliti terdapat sepertiga dari itu. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi buah Tabel 109. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi buah Frekuensi konsumsi Jenis Makanan buah >1x/hari n Pisang Jeruk Apel 0 0 0 % 0 0 0 1x/hari n 2 0 0 % 3 0 0 4-6x/mgg n 4 0 0 % 6 0 0 1-3x/mgg n 8 11 11 % 11 16 16 1x/bln n 5 5 0 % 7 7 0 n 49 49 49 Total Dari data tabel diatas dapat disimpulkan bahwa sebagian besar balita dan sebagian kecil bayi mengkonsumsi buah seperti apel dan jeruk 5.4. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi ASI dan susu formula/susu botol Tabel 110. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi ASI dan susu formula/susu botol Frekuensi konsumsi Jenis Makanan ASI dan susu formula >1x/hari n ASI Susu formula 50 0 % 71 0 1x/hari n 1 8 % 1 11 4-6x/mgg n 0 0 % 0 0 1-3x/mgg n 0 4 % 0 6 1x/bln n 0 0 % 0 0 n 49 49 Total Dari data tabel di atas dapat disimpulkan bahwa dari frekuensi konsumsi susu formula pada sebagian balita di desa poncokusumo tergolong relatif rendah. 66 .

86%). yaitu sebanyak 19 responden (27. Distribusi Responden berdasarkan Tingkat Pendidikan Ibu Balita Tingkat Pendidikan SD SMP SMA S1 TOTAL n 18 26 5 0 49 % 36. Distribusi Tingkat Pendidikan Ibu Balita menunjukkan bahwa sebagian besar responden mempunyai tingkat pendidikan lulusan SMP/sederajat (53%) 67 .14%). Distribusi Responden berdasarkan Umur Kategori Umur 18-22 22-27 28-32 33-37 38-42 >42 Jumlah 1. namun ada 1 responden (1.00%).43 100.86 27. Tabel 111.7 53.1 Ibu Balita berdasarkan Umur Saat Ini Dari 70 responden ibu balita di Desa Poncokusumo saat ini berumur antara 18 sampai 45 tahun dengan jumlah terbanyak adalah ibu balita berusia 22-27. dilanjutkan dengan ibu balita berusia 33-37 tahun sebanyak 14 responden (20. Gambaran umum Ibu Bayi dan Balita a. Karakteristik Ibu Bayi dan Balita 1.71 32. yaitu sebanyak 23 responden (32. terbanyak kedua adalah ibu balita yang berumur 28-32 tahun. tepatnya 45 tahun.1 10.00 2.D.00 Tingkat Pendidikan Ibu Bayi dan Balita Tabel 112.86 1.14 20.2 0 100 Dari 70 responden yang merupakan ibu balita di Desa Poncokusumo.86%).71%). kemudian ibu balita berusia 18-22 tahun sebanyak 11 responden (15.43%) yang berusia >42 tahun. sedangkan jumlah terkecil adalah ibu balita berusia 38-42 tahun sebanyak 2 responden (2.2 n 11 23 19 14 2 1 70 % 15.

Distribusi Responden berdasarkan Keluhan Pendarahan selama Kehamilan Keluhan Pendarahan Ya Tidak Jumlah Dari 70 responden di terdapat responden yang n 7 63 70 Desa Poncokusumo % 10. yaitu sebanyak 638 responden (90%) d) Konsumsi Kapsul Fe selama Kehamilan 68 . yaitu sebanyak 10 responden (14 %) c) Keluhan Pendarahan selama Kehamilan Tabel 115.00 90. sedangkan sisanya mengalami mual dan muntah. muntah Tidak Total n 10 60 70 % 14% 86% 100% Dari 70 responden di Desa Poncokusumo yang merupakan ibu balita sebagian besar selama hamil tidak mengalami keluhan muntahmuntah yaitu sebanyak 60 responden (86%).00 100.b.00 yang merupakan ibu balita selama hamil mengalami pendarahan yaitu sebanyak 7 responden (10%). Distribusi Responden berdasarkan Keluhan Muntah-muntah selama Kehamilan Kategori mual. sedangkan sebagian besar tidak mengalami pendarahan selam hamil. Distribusi Responden berdasarkan Lama Waktu Kehamilan Ibu kategori >9 9 <9 Total n 2 63 5 70 % 3% 91% 7% 100% Dari 70 responden di Desa Poncokusumo yang merupakan ibu balita sebagian besar hamil selama 9 bulan yaitu sebanyak 63 responden (91%) b) Keluhan Muntah-muntah selama Kehamilan Tabel 114. Gambaran Ibu Bayi dan Balita saat hamil dan melahirkan a) Lama Waktu Kehamilan Ibu Tabel 113.

14%).29 17.29%). yaitu sebanyak 49 reponden ibu balita kebanyakan melahirkan pada usia diatas 20 tahun.57%).29 5. Walaupun masih terdapat 5 orang ibu yang melahirkan di usia kurang dari 20 tahun 69 .00 Jumlah Dari 70 responden yang merupakan ibu balita di Desa Poncokusumo selama hamil sebagian besar mengkonsumsi kapsul yodium sebanyak 1-7x per bulan yaitu sebanyak 31 responden (44. e) Umur Ibu saat Melahirkan Tabel 117. Distribusi Responden berdasarkan Konsumsi Kapsul Fe selama Kehamilan Frekuensi Konsumsi Kapsul Fe > 22x 15-21 x 8-14x 1-7x Tidak pernah n 17 4 6 31 12 % 24. ada juga yang selama hamil tidak mengonsumsi kapsul Fe sama sekali yaitu sebanyak 12 responden (17. sedangkan yang mengkonsumsi kapsul Fe 8-14x perbulan sebanyak 6 responden (8. terbanyak kedua adalah ibu balita yang selama hamil mengkonsumsi kapsul yodium sebanyak >22 x perbulan sebesar 17 responden (24. Distribusi Responden berdasarkan Umur Ibu balita saat Melahirkan Kategori < 20 20-30 >30 Total Jumlah 5 29 15 49 Dari 70 responden di Desa Poncokusumo yang merupakan ibu balita.14 70 100. pada saat melahirkan usia terbanyak adalah antara 20-35 tahun.Tabel 116. dan sisanya mengkonsumsi kapsul Fe sebanyak 15-21 x perbulan sebesar 4 responden (5.57 44.71 8.71%).29%).

dibuktikan pada tabel dibawah ini. Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Tingkat Pendidikan Ibu dan Pengetahuan Asi Pendidikan Pengetahuan ASI Baik Kurang Jumlah 70 . Hubungan Tingkat Pendidikan Ibu dan Pengetahuan Asi Tabel 120. Hubungan antar masing-masing variabel 1. Pengetahuan Ibu tentang Kesehatan Bayi dan Balita Tabel 118. d. Data lebih lengkap dapat dilihat pada gambar 73. Gambaran Kebiasaan Ibu terhadap Kesehatan Bayi dan Balita baik sedang 1% 10% kurang 89% Gambar 73.c. Distribusi Ibu Berdasarkan Pengetahuan tentang Kesehatan Balita Pengetahuan Ibu tentang Kesehatan Bayi dan Balita Kategori Baik Cukup Kurang jumlah 9 39 22 70 % 12% 56% 31% 100% Berdasarkan 70 responden menunjukkan bahwa tingkat pengetahuan ibu tentang kesehatan bayi dan balita masih cukup rendah. Distribusi Responden berdasarkan Kebiasaan Ibu terhadap Kesehatan Bayi dan Balita Dari wawancara kuesioner 70 ibu bayi dan balita didapatkan data bahwa faktor kebiasaan ibu dalam menjaga kesehatan bayi dan balitanya masih sangat rendah.

Hubungan Tingkat Pendidikan Ibu dan Pengetahuan tahapan pemberian Makanan Tabel 121.4 atau pvalue>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.054 atau pvalue>α sehingga Ho diterima dengan tingkat 71 . Hubungan Tingkat Pendidikan Ibu dan Tingkat Konsumsi Energi Balita Tabel 122.Tinggi Rendah Jumlah 4 6 10 28 32 60 32 38 70 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Chi-square diketahuai p value=0. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara tingkat Tingkat Pendidikan Ibu dan Pengetahuan tahapan pemberian makanan 3. Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Tingkat Pendidikan Ibu dan Pengetahuan tahapan pemberian Makanan Pendidikan Tinggi Rendah Jumlah Pengetahuan Tambahan ASI Baik 7 12 19 Kurang 24 27 51 Jumlah 31 39 70 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Chi-square diketahuai p value=0. Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Tingkat Pendidikan Ibu dan Tingkat Konsumsi Energi Balita Pendidikan Tinggi Rendah Jumlah Konsumsi Energi Baik 8 4 12 Kurang 20 38 58 Jumlah 28 42 70 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Chi-square diketahuai p value=0.7 atau pvalue>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara tingkat Tingkat Pendidikan Ibu dan Pengetahuan Asi 2.

Tabel 123.015 atau pvalue<α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. 4. Hubungan Tingkat Konsumsi Energi dan Status Gizi Balita Tabel 124. 5.545atau p-value>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.Hubungan antara tingkat pendapatan dengan Tingkat onsumsi energi balita. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara tingkat Tingkat Pendidikan Ibu dan Tingkat Konsumsi Energi Balita. Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Tingkat Konsumsi Energi dan Status Gizi Balita Konsumsi Energi Baik Kurang Jumlah Status Gizi Baik 7 32 39 Kurang 5 26 31 Jumlah 12 58 70 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Chi-square diketahuai p value=0. Hal ini menunjukkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Konsumsi Energi dan Status Gizi Balita 72 . Hubungan antara tingkat pendapatan dengan Tingkat onsumsi energi balita Tingkat Pendapatan Kurang Baik Total Tingkat Konsumsi Energi Balita Deficit tingkat berat Deficit tingkat sedang Deficit tingkat ringan Normal Diatas kecukupan Total 42 9 51 7 4 11 2 0 2 3 1 4 2 0 2 56 14 70 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Chi square diketahuai p-value=0. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara tingkat pendapatan dengan tingkat konsumsi energi balita.kepercayaan 95 %.

52 atau pvalue>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. Hubungan Tingkat Konsumsi Protein dan Status Gizi Balita Tabel 125.9 atau pvalue>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.6. Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Tingkat Konsumsi Protein dan Status Gizi Balita Konsumsi Protein Baik Kurang Jumlah Status Gizi Baik 37 10 47 Kurang 20 3 23 Jumlah 57 13 70 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Chi-square diketahuai p value=0. Hal ini menunjukkan bahwa Tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Konsumsi Protein dan Status Gizi Balita 7. Hal ini menunjukkan bahwa Tidak ada hubungan yang signifikan antara Kebiasaan Sarapan Pagi dan Status Gizi Balita 73 . Hubungan Kebiasaan Sarapan Pagi dan Status Gizi Balita Tabel 126. Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Kebiasaan Sarapan Pagi dan Status Gizi Balita Kebiasaan pagi Ya Tidak Jumlah Sarapan Status Gizi Baik 43 4 47 Kurang 21 2 23 Jumlah 64 6 70 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Chi-square diketahuai p value=0.

Hal ini menunjukkan bahwa Tidak ada hubungan yang signifikan antara kondisi Kesehatan Balita dengan Status Gizi Balita. Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Kondisi Kesehatan dan Status Gizi Balita Kondisi Kesehatan Status Gizi Baik Tidak Sakit Sakit Jumlah 26 22 48 Kurang 14 8 22 40 30 70 Jumlah Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Chi-square diketahuai p value=0. Hubungan Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Kesehatan balita dengan Status Gizi Balita Tabel 127. Hal ini menunjukkan bahwa Tidak ada hubungan yang signifikan antara Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Balita dengan Status Gizi Balita 9.8.43 atau pvalue>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %.31 atau pvalue>α sehingga Ho diterima dengan tingkat kepercayaan 95 %. 74 . Distribusi Responden berdasarkan Hubungan Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Kesehatan Balita dengan Status Gizi Balita Pengetahuan Baik Kurang Jumlah Status Gizi Baik 28 15 43 Kurang 13 14 27 Jumlah 41 29 70 Setelah dilakukan analisa dengan tabel statistik Chi-square diketahuai p value=0. Hubungan Kondisi Kesehatan dan Status Gizi Balita Tabel 128.

b. 75 . Distribusi Status Pekerjaan Status Pekerjaan Bekerja Tidak bekerja Total Suami 21 0 21 Istri 9 12 21 Dari 21 responden yang diambil. Tingkat Pendidikan Ibu Hamil Tingkat Pendidikan SD SMP SMA PT Kosong Total n 9 10 2 0 0 21 % 43% 48% 10% 0% 0% 100% Di desa Poncokusumo Kecamatan Poncokusumo tingkat pendidikan ibu hamil sebagian besar adalah SMP yakni 48% dari 21 responden.F. Status Pekerjaan Tabel 130. Jumlah anggota keluarga Tabel 132. Gambaran Ibu Hamil a. seluruh suami memiliki pekerjaan dan hanya 9 istri yang bekerja c. Distribusi Jumlah Anggota Keluarga Distribusi Jumlah Anggota Keluarga 1 0 2 3 4 5 >5 Total 3 11 5 1 1 21 Berdasarkan tabel 132 distribusi jumlah anggota keluarga diketahui bahwa 52 % responden memiliki anggota keluarga 3 orang. Tingkat Pendidikan Ibu Hamil Tabel 129.

Distribusi Tingkat Pengetahuan Ibu Hamil Tingkat pengetahuan Ibu Hamil di Desa Poncokusumo Kecamatan Poncokusumo sebagian besar masih kurang yakni 52%.d. Tingkat Pengetahuan Ibu Hamil baik 10% kurang 52% cukup 38% Gambar 79. Distribusi Pendapatan kurang Baik 24% 76% Gambar 78. 76 . e. Distribusi Pendapatan Dari 21 responden Ibu hamil di Desa Poncokusumo Kecamatan Poncokusumo sebagian besar responden yakni 76% memiliki pendapatan menurut UMR kurang.

Distribusi Tempat Pemeriksaan Tempat Pemeriksaan Bidan 20 95% Posyandu 0 0% Kosong 0 0% dokter 1 5% pukesmas 0 0 total 100% Dari 21 responden Ibu hamil di Desa Poncokusumo Kecamatan Poncokusumo sebagian besar responden yakni 95% melakukan pemeriksaan di Bidan h. Tabel 136. Frekuensi Pemeriksaan ya 19% tidak 0% Kosong 81% Gambar 80. Distribusi Frekuensi Pemeriksaan Dari 21 responden Ibu hamil di Desa Poncokusumo Kecamatan Poncokusumo sebagian besar yakni 81% rutin melakukan pemeriksaan.f. Total Kehamilan kehamilan keKe-1 Ke-2 Ke-3 Ke-4 Ke-5 Total 7 10 2 2 0 21 77 . Total Kehamilan Tabel 137. Tempat Pemeriksaan. g.

Dari 21 responden ibu hamil di Desa Poncokusumo Kecamatan Poncokusumo sebagian besar responden yakni 72% adalah merupakan kehamilan kedua.

i. Status Gizi Ibu Hamil Menurut LILA Tabel. 138. Status Gizi Ibu Hamil Menurut LILA Distribusi Status Gizi Ibu Hamil Menurut LILA Berisiko KEK Tidak Berisiko KEK Total 0 21 21

Dari 21 responden Ibu hamil di Desa Poncokusumo Kecamatan Poncokusumo seluruhnya tidak berisiko KEK.

j. Gangguan Kehamilan
Ya Tidak

38% 62%

Gambar 84. Distribusi Gangguan Kehamilan Dari 21 responden Ibu hamil di Desa Poncokusumo Kecamatan Poncokusumo sebagian besar responden yakni 62% tidak memiliki gangguan kehamilan.

78

k. Tingkat konsumsi energy

di atas kecukupan defisit

normal defisit tingkat berat

0% 0%

100%

Gambar 85. Tingkat Konsumsi Energi

Berdasarkan recall yang dilakukan selama dua hari, seluruh responden memiliki tingkat konsumsi energi deficit tingkat berat. l. Tingkat konsumsi protein

di atas kecukupan defisit

normal defisit tingkat berat

0% 0% 5%

95%

Gambar 86. Tingkat Konsumsi Protein Berdasarkan recall yang dilakukan selama dua hari, sebagian besar responden yakni 95% memiliki tingkat konsumsi protein defisit.

79

m. Tingkat Konsumsi Fe

di atas kecukupan defisit 0% 0%

normal defisit tingkat berat 0%

100%

Gambar 87. Tingkat Konsumsi Fe Berdasarkan recall yang dilakukan selama dua hari, seluruh responden memiliki tingkat konsumsi fe defisit tingkat berat. n. Distribusi Pantangan Makan
Ya Tidak 19%

81%

Gambar 88. Distribusi Pantangan Makan Dari 21 responden Ibu hamil di Desa Poncokusumo Kecamatan Poncokusumo sebagian besar responden yakni 62% tidak memiliki pantangan makan.

80

o. Food Frequncy Ibu Hamil 1. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi makanan pokok Tabel 144. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi makanan pokok
Frekuensi konsumsi Jenis Makanan makanan pokok >1x/hari n Beras Mie Roti Umbi-umbian 21 0 0 0 % 100 0 0 0 1x/hari n 0 0 0 0 % 0 0 0 0 4-6x/mgg n 0 16 0 0 % 0 76 0 0 1-3x/mgg n 0 0 0 0 % 0 0 0 0 1x/bln n 0 0 15 5 % 0 0 71 24 n 21 21 21 21 Total

Dari data tabel di atas dapat disimpulakan bahwa sebagian besar ibu hamil yang terdapat di desa poncokusumo mengkonsumsi makanan pokok berupa nasi putih dan sebagian kecil mengkonsumsi roti dan umbi-umbian. 2. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk hewani Tabel 145. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk hewani
Frekuensi konsumsi Jenis Makanan lauk hewani Daging ayam Ikan (pindang,asin ) Telur Pentol bakso >1x/hari n 0 0 0 0 % 0 0 0 0 1x/hari n 0 0 0 0 % 0 0 0 0 4-6x/mgg n 0 0 0 0 % 0 0 0 0 1-3x/mgg N 3 16 10 8 % 14 76 48 38 1x/bln N 4 0 0 0 % 19 0 0 0 n 21 21 21 21 Total

Dari data tabel diatas dapat disimpulkan bahwa sebagian besar ibu hamil di desa poncokusumo konsumsi lauk hewani seperti ikan dan telur.

81

3. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk nabati Tabel 146. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk nabati
Jenis Makanan lauk nabati Tempe Tahu Frekuensi konsumsi >1x/hari n 0 0 % 0 0 1x/hari n 0 0 % 0 0 4-6x/mgg n 21 21 % 100 100 1-3x/mgg n 0 0 % 0 0 1x/bln n 0 0 % 0 0 n 21 21 Total

Dari data tabel di atas dapat disimpulkan bahwa sebagian besar ibu hamil yang telah diteliti di desa poncokusumo konsumsi lauk nabati seperti temp dan tahu.

4. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi sayur Tabel 147. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi sayur
Frekuensi konsumsi Jenis Makanan sayur Kangkung Wortel Bayam Sawi Kubis Manisa Buncis >1x/hari n 0 0 0 0 0 0 0 % 0 0 0 0 0 0 0 1x/hari n 0 0 0 0 0 0 0 % 0 0 0 0 0 0 0 4-6x/mgg n 0 0 0 2 0 0 6 % 0 0 0 10 0 0 29 1-3x/mgg n 10 6 21 4 3 0 0 % 48 29 100 19 14 0 0 1x/bln n 0 0 0 0 0 2 0 % 0 0 0 0 0 10 0 n 21 21 21 21 21 21 21 Total

Dari data tabel di atas dapat disimpulkan bahwa sebagian besar data ibu hamil yang terdapat di desa poncokusumo konsumsi jenis sayur seperti bayam.

82

83 . Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi buah Frekuensi konsumsi Jenis Makanan buah >1x/hari n Pisang Jeruk Apel 0 0 0 % 0 0 0 1x/hari n 0 0 0 % 0 0 0 4-6x/mgg n 0 0 0 % 0 0 0 1-3x/mgg n 2 2 10 % 10 10 48 1x/bln n 2 3 0 % 10 14 0 n 21 21 21 Total Dari data tabel di atas dapat disimpulkan bahwa konsumsi buah pada ibu hamil di desa poncokusumo yaitu seperti buah apel. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi susu ibu hamil Frekuensi konsumsi Jenis Makanan susu hamil >1x/hari n Susu ibu hamil 6 % 29 1x/hari n 0 % 0 4-6x/mgg n 0 % 0 1-3x/mgg N 0 % 0 1x/bln n 0 % 0 n 21 Total Dari data tabel di atas dapat disimpulkan bahwa sebagian kecil ibu hamil di desa poncokusumo mengkonsumsi susu khusus untuk ibu hamil. Karena pada dasarnya di desa poncokusumo itu sebdiri merupakan daerah penghasil apel. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi buah Tabel 148. 6.5. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi susu ibu hamil Tabel 149.

Karena data tidak bervariasi. Karena data tidak bervariasi. Tabel 151 Hubungan antara Status Gizi dengan Intake Protein Intake Protein Variabel Status Gizi KEK Tidak KEK Total Di atas Kecukupan Normal Defisit 1 Defisit Berat 20 21 Total 21 21 Berdasarkan tabel 151 diatas. Karena data tidak bervariasi. Hubungan antara Status Gizi dengan Intake Energi Intake Energi Variabel Status Gizi Di atas Kecukupan Normal Defisit Defisit Berat Total KEK Tidak 21 21 KEK Total 21 21 Berdasarkan tabel 150 diatas. maka data tidak dapat diuji hubungan secara statistik. maka data tidak dapat diuji hubungan secara statistik.Hubungan Antar Variable Ibu Hamil Tabel 150. 84 . Tabel 152. seluruh responden ibu hamil memiliki status gizi tidak KEK dan memiliki tingkat konsumsi energi defisit berat. seluruh responden ibu hamil memiliki status gizi tidak KEK dan memiliki tingkat konsumsi Fe defisit berat. maka data tidak dapat diuji hubungan secara statistik. seluruh responden ibu hamil memiliki status gizi tidak KEK dan 20 responden memiliki tingkat konsumsi protein defisit berat. Hubungan antara Status Gizi dengan Intake Fe Intake Fe Variabel Status Gizi KEK Tidak KEK Total Di atas Kecukupan Normal Defisit Defisit Berat 21 21 Total 21 21 Berdasarkan tabel 152 diatas.

Tabel 153.Hubungan antara Status Gizi dengan Tingkat Pendidikan SD 9 9 Tingkat Pendidikan SMP SMA 10 10 2 2 PT Total 21 21

Status Gizi

KEK Tidak KEK Total

Berdasarkan tabel 153 di atas seluruh responden memiliki status gizi tidak KEK. Tingkat pendidikan terbanyak adalah tingkat SMP. Karena data tidak bervariasi, maka data tidak dapat diuji hubungan secara statistik.

Tabel 154. Hubungan antara Status Gizi dengan Pengetahuan Baik 2 2 Pengetahuan Cukup 8 8 Kurang 11 11 Total 21 21

Status Gizi

KEK Tidak KEK Total

Berdasarkan tabel 154 di atas seluruh responden memiliki status gizi tidak KEK. Sebagian besar responden memiliki tingkat pengetahuan kurang. Karena data tidak bervariasi, maka data tidak dapat diuji hubungan secara statistik. Tabel 155 Hubungan antara Pendapatan dengan Intake Energi Intake Energi Di atas Defisit Total Normal Defisit Kecukupan Berat Kurang 16 16 Pendapatan Baik 5 5 Total 21 21 Berdasarkan tabel 155 di atas menunjukkan bahwa seluruh responden memiliki intake konsumsi energi defisit tingkat berat dengan pendapatan kurang sebanyak 16 responden. Karena data tidak bervariasi, maka data tidak dapat diuji hubungan secara statistik. Variabel

85

Tabel 156 Hubungan antara Pendapatan dengan Intake Protein Intake Protein Variabel Pendapatan Total Kurang Baik Di atas Kecukupan Normal Defisit 1 Defisit Berat 15 5 21 Total 16 5 21

Berdasarkan tabel 156 di atas menunjukkan bahwa sebagian besar responden memiliki intake protein tingkat defisit berat dengan sebagian besar memiliki pendapatan kurang. Setelah dianalisis dengan

menggunakan uji spearmen diketahui bahwa pevaliu sebesar 0,59 dengan tingkat kepercayaan 95%. Hal ini menunjukkan bahwa Ho diterima sehingga tidak ada hubungan antara pendapatan dengan intake protein.

Tabel 157. Hubungan antara Pendapatan dengan Intake Fe Intake Fe Variabel Pendapatan Total Kurang Baik Di atas Kecukupan Normal Defisit Defisit Berat 16 5 21 Total 16 5 21

Berdasarkan tabel 157 di atas menunjukkan bahwa seluruh responden memiliki intake konsumsi Fe defisit tingkat berat dengan pendapatan kurang sebanyak 16 responden. Karena data tidak bervariasi, maka data tidak dapat diuji hubungan secara statistik.

Tabel 158. Hubungan antara Jumlah Anggota dengan Intake Energi Intake Energi Di atas Kecukupan Normal Defisit Defisit Berat 3 11 5 1 1 21 Total 3 11 5 1 1 21

Jumlah Anggota

1 2 3 4 5 >6

Total

86

Berdasarkan tabel 158 diatas seluruh responden seluruhnya memiliki tingkat konsumsi energi defisit berat dengan sebagian besar memiliki anggota keluarga 3 orang. Karena data tidak bervariasi, maka data tidak dapat diuji hubungan secara statistik. Tabel 159. Hubungan antara Jumlah Anggota dengan Intake Protein Intake Protein Di atas Kecukupan Normal Defisit 1 Defisit Berat 3 10 5 1 1 21 Total 3 11 5 1 1 21

Jumlah Anggota

1 2 3 4 5 >6

Total

Berdasarkan tabel 159 diatas sebagian besar responden seluruhnya memiliki tingkat konsumsi protein defisit berat dengan sebagian besar memiliki anggota keluarga 3 orang. Karena data tidak bervariasi, maka data tidak dapat diuji hubungan secara statistik. Tabel 160. Hubungan antara Jumlah Anggota dengan Intake Fe Intake Fe Di atas Kecukupan Normal Defisit Defisit Berat 3 11 5 1 1 21 Total 3 11 5 1 1 21

Jumlah Anggota

1 2 3 4 5 >6

Total

Berdasarkan tabel 160 diatas seluruh responden seluruhnya memiliki tingkat konsumsi Fe defisit berat dengan sebagian besar memiliki anggota keluarga 3 orang. Karena data tidak bervariasi, maka data tidak dapat diuji hubungan secara statistik.

87

Tabel 161. Hubungan antara Gangguan Kehamilan dengan Intake Energi Intake Energi Variabel Ya Gangguan Kehamilan Tidak Total Di atas Kecukupan Normal Defisit Defisit Berat 8 13 21 Total 8 13 21

Berdasarkan tabel 161 menunjukkan bahwa seluruh responden memiliki tingkat konsumsi energi defisit berat dengan sebagian besar responden tidak memiliki gangguan kehamilan. Data tersebut tidak bervarian sehingga tidak dapat diuji hubungan menggunakan statistik. Tabel 162. Hubungan antara Gangguan Kehamilan dengan Intake Protein Intake Protein Variabel Ya Gangguan Kehamilan Tidak Total Di atas Kecukupan Normal Defisit 1 Defisit Berat 8 12 21 Total 8 13 21

Berdasarkan tabel 162 menunjukkan bahwa sebagian responden memiliki tingkat konsumsi protein defisit berat dengan sebagian besar responden tidak memiliki gangguan kehamilan. Setelah diuji dengan spearman diketahui pevaliu 0,44 dengan tingkat kepercayaan 95%. Hal ini menunjukkan bahwa Ho diterima sehingga tidak ada hubungan antara gangguan kehamilan dengan konsumsi protein. Tabel 163. Hubungan antara Gangguan Kehamilan dengan Intake Fe Intake Fe Variabel Ya Gangguan Kehamilan Tidak Total Di atas Kecukupan Normal Defisit Defisit Berat 8 13 21 Total 8 13 21

Berdasarkan tabel 163 menunjukkan bahwa seluruh responden memiliki tingkat konsumsi Fe defisit berat dengan sebagian besar responden tidak memiliki gangguan kehamilan. Data tersebut tidak bervarian sehingga tidak dapat diuji hubungan menggunakan statistik

88

Tabel 164.Hubungan antara Pantangan makan dengan Intake Energi Intake Energi Variabel Ya Pantangan Makan Tidak Total Di atas Kecukupan Normal Defisit Defisit Berat 4 17 21 Total 4 17 21

Berdasarkan tabel 164 menunjukkan bahwa seluruh responden memiliki tingkat konsumsi energi defisit berat dengan sebagian besar responden tidak memiliki pantangan makan. Data tersebut tidak bervarian sehingga tidak dapat diuji hubungan menggunakan statistic. Tabel 165.Hubungan antara Pantangan makan dengan Intake Protein Intake Protein Variabel Ya Pantangan Makan Tidak Total Di atas Kecukupan Normal Defisit 1 1 Defisit Berat 4 16 20 Total 4 17 21

Berdasarkan tabel 165 menunjukkan bahwa sebagian responden memiliki tingkat konsumsi protein defisit berat dengan sebagian besar responden tidak memiliki pantangan makan. Setelah diuji dengan spearman diketahui pevaliu 0,64 dengan tingkat kepercayaan 95%. Hal ini menunjukkan bahwa Ho diterima sehingga tidak ada hubungan antara gangguan kehamilan dengan konsumsi protein Tabel 166.Hubungan antara Pantangan makan dengan Intake Fe Intake Fe Variabel Ya Pantangan Makan Tidak Total Di atas Kecukupan Normal Defisit Defisit Berat 4 17 21 Total 4 17 21

Berdasarkan tabel 166 menunjukkan bahwa seluruh responden memiliki tingkat konsumsi Fe defisit berat dengan sebagian besar responden tidak memiliki pantangan makan. Data tersebut tidak bervarian sehingga tidak dapat diuji hubungan menggunakan statistik

89

Tabel 167. Tabel 168. Hubungan antara Pengetahuan dengan Intake Protein Intake Protein Di atas Normal Defisit Kecukupan Baik Pengetahuan Cukup Kurang 1 Total Variabel Defisit Berat 2 8 10 21 Total 2 8 11 21 Berdasarkan tabel 168 menunjukkan bahwa sebagian responden memiliki tingkat konsumsi protein defisit berat dengan sebagian besar responden memiliki pengetahuan kurang. Data tersebut kurang bervarian sehingga tidak dapat diuji hubungan menggunakan statistik. Hubungan antara Pengetahuan dengan Intake Fe Intake Fe Di atas Normal Kecukupan Baik Pengetahuan Cukup Kurang Total Variabel Defisit Defisit Berat 2 8 11 21 Total 2 8 11 21 Berdasarkan tabel 169 diatas menunjukkan bahwa seluruh responden memiliki tingkat konsumsi Fe defisit berat dengan sebagian besar 90 . Hal ini menunjukkan bahwa Ho diterima sehingga tidak ada hubungan antara pengetahuan dengan konsumsi protein Tabel 169. Setelah diuji dengan spearman diketahui pevaliu 0.37 dengan tingkat kepercayaan 95%. Hubungan antara Pengetahuan dengan Intake Energi Intake Energi Di atas Normal Defisit Kecukupan Baik Pengetahuan Cukup Kurang Total Variabel Defisit Berat 2 8 11 21 Total 2 8 11 21 Berdasarkan tabel 167 diatas menunjukkan bahwa seluruh responden memiliki tingkat konsumsi energi defisit berat dengan sebagian besar pengetahuan kurang.

Hal ini menunjukkan Ho diterima sehingga tidak ada hubungan antara pengetahuan dengan pendidikan 91 . Tabel 170. Hubungan antara Pengetahuan dengan Pendidikan Variabel Pengetahuan Total Baik Cukup Kurang SD 1 3 5 9 Pendidikan SMP SMA 1 4 1 6 10 2 PT Total 2 8 11 21 Berdasarkan uji spearman didapat hasil p valiu 0.47 dengan tingkat kepercayaan 95%. Data tersebut kurang bervarian sehingga tidak dapat diuji hubungan menggunakan statistik.pengetahuan kurang.

Status Gizi Bayi LEBIH NORMAL 0% 0% 10% KURANG BURUK 90% Gambar 95. Gambaran Karekteristik Ibu Menyusui a. Distribusi responden status gizi bayi Berdasarkan gambar 95 menunjukkan bahwa sebagian besar bayi di desa poncokusumo memiliki status gizi normal (baik) dengan prosentase sebesar 90%. b. Bayi yang berada dalam kategori lebih dan buruk tidak ada. 92 .F. sedangkan sisanya memiliki status gizi dengan kategori kurang. Distribusi responden berdasarkan tingkat pendidikan ibu bayi Berdasarkan grafik 94. menunjukkan bahwa sebagian besar yaitu responden mempunyai tingkat pendidikan hanya lulusan SMP dengan prosentase 57 %. Gambaran Karakteristik Ibu Menyusui SD 9% SMP 5% 29% 57% SMA S1 Gambar 94.

Imunisasi pada Bayi LENGKAP TIDAK LENGKAP 5% TIDAK PERNAH 28% 67% Gambar 97.5 76. Polio. Distribusi Tempat Ibu Bayi Melahirkan Tempat Melahirkan Dukun Bidan Rumah Sakit Klinik Persalinan Puskesmas Rumah Total N 2 16 1 0 0 3 21 % 9. HB 1-3) dengan prosentase sebesar 67 %.2 4.8 0 0 14. Hal ini disebabkan beberapa factor yang perlu diteliti lebih lanjut.Tabel 173.3 100 Berdasarkan tabel 173menunjukkan bahwa sebagian besar tempat ibu bayi melahirkan di desa poncokusumo adalah di bidan desa dengan prosentase sebesar 73%. 93 . Sedangkan sisanya sebesar 28 % belum mendapatkan imunisasi lengkap dan 5% tidak pernah di imunisasi. c. Distribusi responden berdasarkan imunisasi pada bayi Berdasarkan gambar 97 menunjukkan bahwa sebagian besar bayi di desa poncokusumo telah mendapat imunisasi lengkap (BCG. DPT. Campak.

Distribusi Umur Ibu Saat Kehamilan Umur <20 20-30 >30 Total n 3 15 3 21 % 14.4 14. Distribusi Jumlah Anggota Keluarga Jumlah Anggota n Keluarga 3 S/D 5 20 6 S/D 8 Total 1 21 % 95.8 100 94 .3 100 Berdasarkan tabel 175 menunjukkan bahwa sebagian besar umur ibu saat hamil di desa poncokusumo adalah wanita usia subur yaitu umur 2030 tahun dengan prosentase 72% dan sisanya sebesar 14 % dengan umur < 20 tahun dan > 30 tahun.2 4.3 71. Jumlah Anggota Keluarga Tabel 177. Jenis Kelamin Bayi PEREMPUAN LAKI LAKI 28% 72% Gambar 99. Umur Ibu saat Melahirkan Tabel 175. e. f. Distribusi responden berdasarkan jenis kelamin bayi Berdasarkan gambar 99 diketahui bahwa sebagian besar jenis kelamin bayi di desa poncokusumo adalah perempuan dengan prosentase sebesar 72% dan 28 % sisanya adalah bayi dengan jenis kelamin laki-laki.d.

Oleh karena itu harus terus dijaga agar tetap memiliki status gizi normal terutama pada masa pertumbuhan. Untuk bayi yang memiliki riwayat BBLR harus diperhatikan asupan gizinya agar berat badannya mencapai berat badan normal.8 95.2 100 Berdasarkan tabel 178 menunjukkan bahwa dari 21 bayi di desa poncokusumo terdapat 5 % bayi yang memiliki riwayat BBLR dan 95 % lainnya tidak BBLR. sebagian kecil ibu bayi mengalami pantangan selama kehamilan yaitu sebesar 14 %. Distribusi Ada Tidaknya Pantangan Selama Kehamilan Pantangan Ada Tidak Total n 3 18 21 % 14. Berat Badan Lahir Bayi Tabel 178.7 100 Berdasarkan tabel 179 menunjukkan prosentase sebesar 86 % ibu bayi tidak mengalami pantangan selama kehamilan.3 85. Berdasrkan hasil tersebut dapat diasumsikan bahwa bayi yang dijadikan sampel memiliki status gizi baik saat lahir .Berdasarkan tabel 177 dapat dilihat bahwa sebanyak 95 % bayi termasuk dalam keluarga kecil yang mempunyai jumlah anggota keluarga sebanyak 3 sampai 5 orang. Pantangan selama Kehamilan Tabel 179. g. Akan tetapi. hal ini dapat mempengaruhi tumbuh kembang bayi seterusnya. Distribusi Bayi Berdasarkan Berat Badan Lahir Berat badan lahir BBLR NON BBLR Total n 1 20 21 % 4. 95 . sedangkan sisanya sebanyak 5 % termasuk keluarga besar yang anggotanya terdiri dari 6 sampai 8 orang. h.

Distribusi Ada Tidaknya Gangguan Kehamilan Pada Ibu Bayi Saat Hamil Gangguan Kehamilan Ya Tidak Total N 16 5 21 % 76 24 100 Berdasarkan tabel 180 Distribusi ada tidaknya gangguan selama kehamilan pada ibu bayi di desa poncokusumo menunjukkan prosentase sebesar 76% ibu bayi mengalami gangguan selama kehamilan dan sisanya sebanyak 24% tidak mengalami gangguan selama kehamilan j. dan bayi yang mempunyai pola makan 4x/hari sebesar 5%. 96 .i. bayi yang mempunyai pola makan 2x/hari sebesar 38%. Gangguan Kehamilan Tabel 180. Pola Makan Bayi Tabel 181. Distribusi Pola Makan Bayi 1x/hari 2x/hr 5% 0% 3x/hr 4x/hr 38% 57% Gambar 104. Distribusi responden berdasarkan pola makan bayi Berdasarkan gambar 104 Distribusi pola makan bayi di desa poncokusumo menunjukkan bahwa lebih dari setengah responden bayi mempunyai pola makan 3x/hari dengan prosentase sebesar 57%. sedangkan pola makan 1x/hari tidak ada.

Pengetahuan tentang Gambaran Keadaan Sanitasi Rumah Baik Kurang 11% Cukup 25% 64% Gambar 105.k. Distribusi responden berdasarkan keadaan sanitasi rumah Berdasarkan gambar 105 Distribusi gambaran keadaan sanitasi desa poncokusumo menunjukkan bahwa 64% responden keadaan sanitasi rumahnya baik. l. 97 . dan sisanya sebesar 25% keadaan sanitasi rumah responden dalam keadaan kurang baik. responden yang cukup sebesar 43%. 11% cukup . Hygiene Sanitasi Ibu Bayi Baik Kurang Cukup 43% 33% 24% Gambar 106. sedangkan yang pengetahuan berpengetahuan baik hanya 33%. Padahal hygiene sanitasi sangat diperlukan dalam menunjang kesehatan keluarga khususnya bayi. Distribusi responden berdasarkan hygiene sanitasi ibu bayi Berdasarkan gambar 106 Distribusi pengetahuan ibu tentang hygiene sanitasi menunjukkan bahwa responden sejumlah 24% memiliki pengetahuan memiliki yang tidak baik terhadap kebersihan.

Kebiasaan Ibu Baik 19% Kurang 0% Cukup 81% Gambar 107. 98 . Distribusi responden berdasarkan Cara Ibu Memperlancar ASI Kategori Sayuran jamu Susu Mar ning jagung Tidak ada jumlah % 7 33% 1 5% 1 5% 1 5% 11 52% 21 100% Berdasarkan tabel diperoleh data bahwa 48 % responden memiliki beberapa cara untuk memperlancar ASI. dan penggunaan garam beryodium menunjukkan bahwa kebiasaan ibu tentang konsumsi ASI. Cara Ibu Melancarkan ASI Tabel 185. pemberian PASI dan MP ASI. sebanyak 81 % memiliki kebiasan n. dan penggunaan garam beryodium masih kurang. Distribusi responden berdasarkan kebiasaan ibu Berdasarkan gambar 107 Distribusi kebiasaan ibu tentang konsumsi ASI. Dari 21 sampel.m. Cara untuk memperlancar ASI kebanyakan bersal dari jenis sayuran (33%). pemberian PASI dan MP ASI.

99 .soto ikan asin dan makanan pedas Tidak ada Jumlah jumlah % 4 19% 4 19% 1 5% 1 5% 11 52% 21 100% Berdasarkan tabel 186 diatas diperoleh data bahwa sebanyak 48% responden memiliki pantangan makan. pedas Pedas rawon. Pantangan Makan saat Ibu Menyusui Tabel 186. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi makanan pokok Frekuensi konsumsi Jenis Makanan makanan pokok >1x/hari n Beras Mie Roti Umbi-umbian 21 0 0 0 % 100 0 0 0 1x/hari n 0 0 0 0 % 0 0 0 0 4-6x/mgg n 0 16 0 0 % 0 76 0 0 1-3x/mgg n 0 0 0 0 % 0 0 0 0 1x/bln n 0 0 15 5 % 0 0 71 24 n 21 21 21 21 Total Dari data tabel diatas sebagian besar ibu menyusui mengkonsumsi beras lebih dari 1 dalam sehari. Food Frequency Ibu Menyusui Tabel 187. p. Distribusi responden berdasarkan pantangan makan saat ibu menyusui Kategori ikan. Kebanyakan berasal dari ikan dan makanan pedas masing-masing 19%.bakso.o.

asin) Telur Pentol bakso >1x/hari n 0 0 0 0 % 0 0 0 0 1x/hari n 0 0 0 0 % 0 0 0 0 4-6x/mgg n 0 0 0 0 % 0 0 0 0 1-3x/mgg n 3 16 10 8 % 14 76 48 38 1x/bln n 4 0 0 0 % 19 0 0 0 n 21 21 21 21 Total Dari dabel diatas atas dapat disimpulkan bahwa sebagian besar ibu menyusui d desa poncokusumo mengkonsumsi lauk hewani berupa ikan seperti ikan pindang. maupun ikan asin dalam waktu 1-3 kali per 1 minggu. tongkol.Tabel 188. Tabel 189. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk nabati Frekuensi konsumsi Jenis Makanan lauk nabati >1x/hari n Tempe Tahu 0 0 % 0 0 1x/hari n 0 0 % 0 0 4-6x/mgg n 21 21 % 100 100 1-3x/mgg n 0 0 % 0 0 1x/bln n 0 0 % 0 0 n 21 21 Total Dari data tabel diatas dapat disimpulkan bahwa sebagian besar ibu-ibu yang sedang menyusui mengkonsumsi lauk nabati berupa tempe dan tahu dalam frekuensi 4-6 kali per 1 minggu dan itu artinya hampir setiap hari mengkonsumsi lauk nabati berupa tempe dan tahu itu. 100 . Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi lauk hewani Frekuensi konsumsi Jenis Makanan lauk hewani Daging ayam Ikan (pindang.

Tabel 190. 101 . Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi sayur Frekuensi konsumsi Jenis Makanan sayur Kangkung Wortel Bayam Sawi Kubis Manisa Buncis >1x/hari n 0 0 0 0 0 0 0 % 0 0 0 0 0 0 0 1x/hari N 0 0 0 0 0 0 0 % 0 0 0 0 0 0 0 4-6x/mgg n 0 0 0 2 0 0 6 % 0 0 0 10 0 0 29 1-3x/mgg n 10 6 21 4 3 0 0 % 48 29 100 19 14 0 0 1x/bln n 0 0 0 0 0 2 0 % 0 0 0 0 0 10 0 n 21 21 21 21 21 21 21 Total Dari data tabel diatas dapat disimpulkan bahwa sebagian besar ibu menyusui di desa poncokusumo sering mengkonsumsi jenis sayur bayam. Karena di poncokusumo sendiri daerah penghasil apel. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi buah Frekuensi konsumsi Jenis Makanan buah >1x/hari n Pisang Jeruk Apel 0 0 0 % 0 0 0 1x/hari n 0 0 0 % 0 0 0 4-6x/mgg n 0 0 0 % 0 0 0 1-3x/mgg n 2 2 10 % 10 10 48 1x/bln n 2 3 0 % 10 14 0 n 21 21 21 Total Dari data tabel di atas dapat disimpulakan bahwa sebagian besar ibuibu yang sedang menyusui sering mengkonsumsi buah jenis apel. Tabel 191.

Dalam data yang diketahui hanya 4 responden atau ibu menyusui yang mengkonsumsi susu khusus ibu hamil dari sebagian ibu menyusui di desa poncokusumo.Tabel 192. Distribusi responden berdasarkan food frekuensi konsumsi susu ibu meneteki Total 1x/bln N 0 % 0 n 21 Jenis Makanan susu hamil Susu ibu meneteki Frekuensi konsumsi >1x/ha ri n 4 % 19 1x/hari n 0 % 0 4-6x/mgg n 0 % 0 1-3x/mgg n 0 % 0 Dari data tabel di atas dapat disimpulkan bahawa ibu-ibu yang sedang menyusui atau meneteki tidak suka mengkonsumsi susu khusus ibu menyusui. 102 .

tidak ada alat khusus untuk mengambil makanan. Namun. Sarana dan prasarana dikatakan baik pada penilaian di MI Sunan Muria sebesar 42%. Di dalam lingkungan sekolah. Gambaran UKS  Gambaran tentang Kebersihan Sarana dan Prasarana Umum serta Lingkungan Sekolah SDN 1 Poncokusumo. Berdasarkan hasil survey lapangan menggunakan form UKS di SDN 01 Poncokusumo diperoleh data bahwa kebersihan sekolah dikatakan baik dan layak dari segi sarana dan prasarana umum dan lingkungan sekolah karena lebih dari 80%. b) Kuesioner untuk Guru UKS Kegiatan penyuluhan dari puskesmas untuk UKS sekolah tidah ada. Rata-rata disetiap ruangan kelas. pengembangan pengetahuan UKS sekolah belum dilakukan dengan baik. Pada kegiatan-kegiatan yang dilakukan di sekolah seperti kegiatan upacara dan olahraga sudah melibatkan peran serta siswa-siswi dalam kegiatan UKS sebanyak 1 kali dalam 1 bulan. tetapi dalam hal penjamahan makanan. 103 . terdapat kantin dengan kondisi lingkungan sekitar kantin sekolah cukup bersih.H. halaman sekolah serta dikantin sekolah terdapat peralatan yang dibutuhkan setiap unit ruangan yang bersih. sisanya 58% dikatakan kurang. Selain itu juga terdapat kegiatan pembinaan untuk murid SD agar menjadi murid yang sehat dan peduli UKS sebanyak 2 kali tiap bulan. a) Ketersediaan Sarana dan Prasarana Berdasarkan presentase hasil perhitungan dengan kategori ada dan tidak adanya ketersediaan peralatan yang terdapat disetiap unit ruangan maupun diluar ruangan sekolah. Pemeriksaan kesehatan berkala dan pengembanagan pengetahuan UKS sekolah tidak dilakukan di SDN 1 Poncokusumo Desa Poncokusumo. Jadi dapat disimpulkan bahwa kebersihan sarana dan prasarana SDN 1 Poncokusumo belum bias dikatakan baik.

Kebersihan sekolah dikatakan baik dan layak dari segi sarana dan prasarana umum dan lingkungan sekolah jika lebih dari 80%. Sedangkan menanam tanaman di sekitar lingkungan sekolah dilakukan 1 kali dalam sebulan. Gambaran tentang Kebersihan Sarana dan Prasarana Umum serta Lingkungan Sekolah MI Sunan Muria Desa Poncoukusumo Dari data tabel diatas dapat diambil kesimpulan berdasarkan presentase hasil perhitungan dengan kategori sangat baik. Tidak adanya juga pemeriksaan gondok pada siswa-siswi di SDN 1 poncokusumo. Untuk kegiatan menyapu ruangan kelas dilakukan oleh siswa-siswinya sendiri dan membuang sampah ditempat penampungan sampah. Selain itu. baik.Dalam proses memperhatikan perkembangan gondok siswa-siswi tida ada penyuluhan mengenai penggunaan garam beryodium. Rata-rata disetiap ruangan kelas. Kegiatan lain yang dilakukan oleh petugas kebersihan sekolah adalah memangkas rumput yang sudah tinggi 2 kali seminggu. kurang. dan sangat kurang. a) Ketersediaan Sarana dan Prasarana Dari data tabel diatas dapat diambil kesimpulan berdasarkan presentase hasil perhitungan dengan kategori ada dan tidak adanya ketersediaan peralatan yang terdapat disetiap unit ruangan maupun diluar ruangan sekolah. Sarana dan prasarana dikatakan baik pada penilaian di MI Sunan Muria sebesar 84%. merapikan daun-daun dan ranting-ranting yang sudah tidak layak pandang dilakukan setiap 7 kali dalam 1 minggu. Kegiatan lainnya yaitu menyiram halaman dan bunga yang terdapat di sekitar sekolah dilakukan 7 kali dalam seminggu. kegiatan menguras kamar mandi dilakukan sebanyak 3 kali dalam 1 minggu. halaman sekolah serta 104 . c) Kuesioner Petugas Kebersihan Sekolah Kegiatan menyapu halaman sekolah dilakukan 7 kali dalam sehari. sisanya 16% dikatakan sangat baik. kegiatan kebersihan lain yang dilakukan adalah membersihkan ruang kantor dan ruang guru dilakukan 7 kali dalam 1 minggu. C.

Pemeriksaan kesehatan berkala dan pengembanagan pengetahuan UKS sekolah tidak dilakukan di MI Sunan Muria desa Poncokusumo. pengembangan pengetahuan UKS sekolah belum dilakukan dengan baik. Kegiatan lainnya yaitu dan menyiram halaman dan bunga yang terdapat di sekitar sekolah dilakukan pada saat musim kemarau saja. 105 .kegiatan kebersihan lain yang dilakukan adalah membersihkan ruang kantor dan ruang guru. terdapat kantin dengan kondisi lingkungan sekitar kantin sekolah cukup bersih. c) Kuesioner Petugas Kebersihan Sekolah Kegiatan menyapu halaman sekolah dilakukan 12 kali dalam sehari. tetapi dalam hal penjamahan makanan. Selain itu. b) Kuesioner untuk Guru UKS Kegiatan penyuluhan dari puskesmas untuk UKS sekolah dilakukan setiap 1 kali dalam 1 tahun. tidak ada alat khusus untuk mengambil makanan. Kegiatan lain yang dilakukan oleh petugas kebersihan sekolah adalah memangkas rumput yang sudah tinggi. Pada kegiatan-kegiatan yang dilakukan di sekolah seperti kegiatan upacara dan olahraga sudah melibatkan peran serta siswa-siswi dalam kegiatan UKS.dikantin sekolah terdapat peralatan yang dibutuhkan setiap unit ruangan yang bersih. kegiatan menguras bak mandi dilakukan sebanyak 1 minggu sekali. merapikan daundaun dan ranting dilakukan setiap 3 bulan sekali. Namun. Untuk kegiatan menyapu ruangan kelas dilakukan oleh siswa-siswinya sendiri. Didalam lingkungan sekolah. dan membuang sampah di tempat penampungan sampah. Selain itu juga terdapat kegiatan pembinaan untuk murid SD agar menjadi murid yang sehat dan peduli UKS. Sedangkan menanam tanaman di sekitar lingkungan sekolah dilakukan 4 bulan sekali.

Pengetahuan Siswa Siswi Sekolah Dasar baik sedang 1% 47% kurang 52% Gambar 118. pengetahuan siswa siswi SDN 01 Poncokusumo dan MI Sunan Muria 106 . K. Gambaran Karakteristik Anak Sekolah laki-laki perempuan 41% 59% Gambar 116. Grade Gondok Siswa-siswi SD Tabel 194.I. Distribusi Jenis Kelamin Siswa Siswi Sekolah Dasar J. Distribusi gondok siswa-siswi kategori 1 0 Jumlah 7 74 81 % 9 91 100 Berdasarkan tabel diatas diperoleh data sebanyak 7 responden dikategorikan memiliki gangguan akibat kekurangan GAKY tingkat 1 sehingga diperlukan penyuluhan terhadap penggunaan garam beryodium dan konsumsi zat goitrogenik sebagai zat yang mengganggu penyerapan yodium dalam tubuh.

Berdasarkan gambar 118 dapat disimpulkan bahwa pengetahuan siswasiswi SDN 01 Poncokusumo dan MI Sunan Muria sudah dapat dikatakan baik dimana hanya terdapat 1% responden dikategorikan berpengetahuan kurang 107 .

Sebagian besar penduduk Desa Poncokusumo bermata pencaharian sebagai petani. Data Kader a) Pengetahuan Kader Tingkat pengetahuan kader secara umum dalam kategori sedang yaitu sebesar 60%. Kesimpulan a. jumlah penduduk yang berada di usia produktif yaitu antara 19-50 tahun mempunyai persentase yang lebih besar (62 %). Mengisi register penimbangan balita 56 % membuat larutan gula 74 % keterampilan ketua kader dalam melakukan pmt 70 % mengisi laporan bulanan penimbangan 78 % membuat SKDN 74%.67%. Tenaga kesehatan yang ada di Desa Poncokusumo sebanyak 4 orang yang terdiri dari 2 bidan dan 2 orang mantri. c) Keterampilan Kader Ketrampilan kader dalam kategori mengukur lila kurang 67 % yaitu sebesar 46. Hal ini dikarenakan sebagian besar berupa daerah dataran dengan kondisi tanah yang subur. Selain itu di Desa Poncokusumo terdapat 41 kader yang membantu program kesehatan dari Puskesmas dalam menjalankan program kesehatan b. Gambaran Umum Desa Jumlah penduduk di desa Poncokusumo sebesar 6304 jiwa terdiri dari laki – laki 3226 jiwa.BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN A. Desa Poncokusumo mempunyai puskesmas pembantu 1 buah dan 8 buah posyandu yang tersebar di setiap RW. Namun apabila ditinjau dari masing-masing point didapatkan untuk tingkat pengetahuan KEP dalam kategori kurang yaitu sebesar 63 % b) Sikap Kader Sebagian besar sikap kader dalam kategori baik yaitu sebesar 100%. 108 . perempuan 3078 jiwa.

109 .7 % dan TGR desa sebesar 23. Sedangkan data tingkat konsumsi energi dari 49 responden balita diperoleh bahwa 100% balita dikategorikan defisit . Tingkat konsumsi energi 21 responden bayi di desa Poncokusumo masih banyak yang belum memenuhi standar kecukupan energi. Dari 70 responden bayi dan balita didapatkan hasil bahwa 21 bayi yang mendapat imunisasi lengkap hanya sebesar71% sedangkan tingkat kesadaran ibu akan pentingnya imunisasi terlihat dari responden balita dimana dari data 49 balita terdapat (94%) responden telah memperoleh imunisasi lengkap. Berdasarkan data yang diperoleh dari 49 responden balita di Desa Poncokusumo dapat disimpulkan bahwa 100% balitanya mengalami defisit tingkat konsumsi. sedangkan yang normal hanya 5% responden. Tingkat konsumsi energi sebagian besar responden bayi dalam kategori defisit sebesar 71 % . Data Responden Bayi dan Balita Berdasakan status gizi Bayi BB/U sebagian besar balita dalam kategori normal yaitu sebesar 84 %. Dan untuk tingkat konsumsi protein bayi 62% responden dalam kategori defisit berat. Prevalensi GAKY Berdasarkan hasil palpasi yang dilakukan di SD Poncokusumo didapatkan siswa yang teridentifikasi gondok Grade I. 19% kategori normal dan 10% kategori lebih. 24 % dalam kategori diatas kecukupan.c. dengan nilai TGR sekolah sebesar 29. Sebesar 15 responden terdata mengalami defisit tingkat energi atau sebesar lebih dari 50 % responden. namun masih terdapat 9 % dalam kategori kurang bahkan dalam kategori sangat kurang sebesar 7 % sehingga diperlukan adanya penyuluhan.38 % yang berarti bahwa Desa Poncokusumo dalam kategori “Endemik Awal Gondok” d.

Data Responden Ibu Hamil Berdasarkan wawancara kuesioner pada 21 responden ibu hamil ditemukan hanya 10 % yang tergolong baik dari segi pengetahuan. 2. Meningkatkan penyuluhan kepada kader posyandu tentang masalah gizi yang diperlukan oleh balita dan ibu hamil untuk meningkatkan pengetahuan data keterampilan kader mengenai gizi dan kesehatan.D. 3. Memanfaatkan potensi desa yaitu penggunaan sarana untuk menunjang program kesehatan terutama tentang gizi dan perekonomian desa untuk menambah pendapatan keluarga. Kebiasaan ibu dalam membersihkan puting susu dengan air hangat tergolong kurang (71%). Kemudian berdasarkan kebiasaan ibu mencuci tangan sebelum memberikan asi pada bayinya masih tergolong kurang (74%). 110 . B. Data responden ibu menyusui Dari 21 responden ibu menyusui diperoleh hasil bahwa kebiasaan ibu dalam memberikan asi masih tergolong kurang (81%). Saran Adapun saran-saran yang akan kami sampaikan untuk lebih meningkatkan status gizi masyarakat khususnya batita yang ada di Desa Poncokumo adalah sebagai berikut : 1. Sehingga diperlukan penyuluhan untuk meningkatkan pengetahuan ibu hamil di wilayah desa Poncokusumo E. Untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dan perkembangan intelektual batita maka perlu lebih mengintensifkan penyuluhan kepada masyarakat terutama ibu tentang pentingnya gizi dalam kehidupan dan Pedoman Umum Gizi Seimbang (PUGS).

maka akhir semester diwajibkan mengikuti Praktek Kerja Lapangan (PKL). UPGK merupakan suatu kegiatan dalam rangka meningkatkan status gizi sehingga dapat mewujudkan derajat kesehatan yang optimal. pemerintah menyelenggarakan suatu program yaitu Usaha Perbaikan Gizi Keluarga (UPGK). Masalah Kekurangan Energi Protein (KEP) 2.BAB V USULAN PROGRAM BINA MASYARAKAT Usaha menanggulangi masalah gizi. Berdasarkan hasil pengumpulan data dasar di Desa Poncokusumo Kecamatan Poncokusumo Kabupaten Malang yang dilaksanakan 07-12 Novem 2011 maka ditemukan maslah gizi di daerah tersebut antara lain : 1. intervensi hingga evaluasi program. UPGK bertujuan untuk mendukung upaya menurunkan tingkat kematian dan kesakitan bayi dan batita serta menaikkan mutu hidup dalam rangka meningkatkan kapasitas produktifitas manusia. Program tersebut dilaksanakan mulai dari perencanaan program. Masalah Gangguan Akibat Kekurangan Iodium 111 . terutama masalah gizi untuk selanjutnya diadakan program untuk menanggulangi masalah tersebut. Sesuai dengan kurikulum pengajaran jurusan gizi. Melalui PKL ini diharapkan mahasiswa mampu menanalisa masalah-masalah danpotensi yang ada di lapangan.

(www.ac. 2002. 2004.id diakses tanggal 24 Desember 2011) Nini Oeritama. 2002.ums. Jakarta:EGC Kedokteran Evawanya Ritonga. Jakarta:EGC Kedokteran Suhardjo. Gizi Untuk Pertumbuhan dan Perkembangan. (Online). 2000.id diakses tanggal 25 Desember 2011) 112 . Departemen Kesehatan RI Supariasa.umsu. Perencanaan Pangan dan Gizi. Jakarta:Bumi Aksara Yusrizal.damandiri. (Online). 2007.dkk. Hubungan Antara Pelaksanaan Fungsi Keluarga Dalam Perawatan Kesehatan dengan Status Gizi pada Balita di Desa Kebondowo Kecamatan Banyubiru. IDN. 2008. Kabupaten Semarang. Gizi Dalam Daur Kehidupan.or. Penilaian Status Gizi. (www.eprints.DAFTAR PUSTAKA Arisman.ac. 2005. Cetakan Kedua. Pengaruh Faktor Sosial Ekonomi dan Budaya Masyarakat Terhadap Status Gizi Anak Balita di Wilayah Pesisir Kabupaten Bireun. (www.id) Galih Ahmad. Skripsi. Skripsi.

000 Sarana dan prasarana (kursi) Rp. PJ Oji Waktu Tempat Jangka pendek: Data Pendekatan dan potensi desa persamaan persepsi Data masalah Jangka panjang: gizi Untuk menyamakan Data persepsi petugas program PKL dan gizi perangkat desa. perangkat desa untuk mencapai kesepakatan mengenai program yang direncanakan. 50. kelompok kader.BAB VI PLAN OF ACTION (USULAN PROGRAM) 11 UNSUR RENCANA DESA PONCOKUSUMO KECAMATAN PONCOKUSUMO KABUPATEN MALANG MMD (Musyawarah Masyarakat Desa) Materi Sasaran Metode Tokoh masyarak at Tokoh agama Tokoh lintas sektor Tokoh lintas program Cerama h Diskusi Tanya jawab No .000 Konsumsi u/ 50 Evaluasi Apabila peserta yang hadir dari yang di undang lebih dari 50% 113 . masyarakat PKK. petugas kesehatan desa sabtu. 1. 70. Kegiatan MMD (Musyawarah Masyarakat Desa) Latar Belakang Tujuan Program gizi yang perlu dikenalkan pada masyarakat. Balai 26 Feb Desa 2012 poncokus umo Dana (Rp) Undangan dan alat tulis Rp.

1.dan tokoh masyarakat tentang masalah gizi di desa poncokusumo berdasarkan data Baseline undangan Rp. Penyuluhan Kegiatan Latar Belakang Tujuan Materi Sasaran Metode PJ Waktu Tempat Dana (Rp) Evaluasi Penyuluhan kelompok (ibu balita) 1. Meteri tentang Ibu balita Ceramah Inda Maret 2012 Posyandu Poster: Rp. 175.000 No .25000 Konsumsi: dari yang 114 . Pengetahua Tujuan umum: 1.54000 Leaflet: Apabila peserta yang hadir n ibu balita meningkatkan tentang tahap pemberian pengetahuan ibu tahapan pemberi an Ibu PKK Diskusi 6 mar Tanya 7 mar -senin -selasa balita tentang gizi dan kesehatan Rp.

makanan tergolong ketegori kurang (31%) 2. Pengetahua n ibu balita tentang hygiene sanitasi tergolong kategori buruk %) (59 Tujuan Khusus: 1. UKS (peran. Materi tentang higiene sanitasi dan penerap annya 12 mar 13 mar 14 mar umum: 1. 2.27000 Berhasil jika dari hasil posttest SD meningkatkan pengetahuan murid SD tentang 1poncokus umo kelas Reward: 115 .25000 0 di undang lebih dari 50% 2. Penyuluhan Anak SD 1. program Siswasiswi SDN poncoku Ceramah dan Tanya jawab Regi na 15 dan MI 16 Maret 2012 SDN dan Poster: Rp. Pengetahuan murid tentang GAKI Tujuan balita balita makana n jawab 8 mar 9 mar 10 mar -rabu -kamis -jumat -sabtu -minggu -drigu Rp. Meningkatkan pengetahuan ibu tentang tahapan pemberian makanan 2. manfaat. Meningkatkan pengetahuan ibu tentang hygiene sanitasi.

Meningkatkan pengetahuan murid SD gigi) 3.75000 ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest diri 2. kebersihan dan dan kegiatan) sumo kelas n 4 4 dan 5 Rp. Murid kurang memperhati kan kebersihan diri dan GAKI (52 kesehatan. Kebersiha dan 5 n (gosok diri SD dan lingkungan Tujuan khusus: 1. Meningkatkan pengetahuan murid tentang kebersihan badan 3. Pengetahuan murid tentang kebersihan lingkungan kategori kurang (44.5%) SD tentang GAKI 2.kategori sedang %) 2. Kebersiha n lingkunga n (sampah) lingkungan. Meningkatkan pengetahuan murid Sd SD 116 .

20000 0 Tujuan khusus: meningkatkan kemampuan membuat MP-ASI yang sehat.pengetahuan ASI sehat umum:meningkat ASI kreatifitas ibu-ibu tentang kan MP-ASI dan variasi MPASI bergizi. jika kegiatan ini dapat terlaksan a dan di ikuti lebih dari 50% dari ibu-ibu PKK kreasi MP.tentang kebersihan lingkungan 3.Ibu-ibu PKK Pelaksan aan langsung Fairl y 18 Maret 2012 Balai Desa Undangan: Berhasil poncokusu Rp. Lomba Kurangnya Tujuan Resep MP. ekonomis dan berbasis potensi lokal 117 .5000 mo Reward: Rp.

12000 Evaluasi 1. Kegiatan Penyuluhan kelompok (Kader) Latar Belakang 1. Pengetahuan kader tentang KEP tergolong kurang (51.No .15000 ada 0 kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest 118 .9%) 3. Meningkatkan pengetahuan kader tentang fungsi Posyandu 3.2%) Tujuan Tujuan umum:meningkat kan pengetahuan kader tentang fungsi posyandu dan gizi kesehatan Tujuan khusus: 1. Pengetahuan kader tentang fungsi Posyandu tergolong kurang (25. 1. Anemia Ceramah. PMT balita 4. Meningkatkan pengetahuan kader tentang PMT 4. Yana diskusi dan tanya jawab Berhasil jika dari hasil Konsumsi: posttest Rp. Pengetahuan kader tentang PMT tergolong kurang (22.2%) 4. Pengetahuan tentang kader tentang Anemi tergolong kurang (22. kegiatan posyand u 3. KEP 2. Meningkatkan pengetahuan tentang kader Materi Refresing Kader Sasaran Metode Kader Posyan du Desa Poncok usumo PJ Waktu 17 Maret 2012 Tempat Rumah ibu ketut Dana (Rp) Poster: Rp. Meningkatkan pengetahuan kader tentang KEP 2.9) 2. Fungsi.

tentang Anemi 119 .

Kegiatan Pemberian PMT pada balita Latar Belakang Tujuan 1. Anak balita dengan status gizi (BB/U) kurang 4. Anak balita dengan status gizi (BB/TB) kurus 14. Tingkat konsumsi energy anak balita yang masih deficit berat 100 % 5.5% 4. Tingkat konsumsi Tujuan umum: sebagai sarana penyuluhan pada ibu-ibu balita tentang manfaat pemberian PMT pada balita. Anak balita dengan status gizi (TB/U) pendek 40.No . 1. Meningkatkan perbaikan tingkat konsumsi energy dan protein balita Intervensi Langsung Materi Sasaran Metode Pemberian makanan tambahan (PMT) Balita PJ Waktu Maret 2012 6 mar 7 mar 8 mar 9 mar 10 mar 12 mar 13 mar 14 mar Tempat Dana (Rp) Evaluasi Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah mempero leh dan menghab iskan PMTnya. Mengoptimalka n status gizi balita 2. Tujuan khusus: 1.4% 2. Tidak berhasil jika <80% batita yang mempero leh dan menghab iskan PMTnya Pemberia Achm n PMT ad langsung Fairly Di setiap Pembuata posyandu n PMT: RP.5% 3.30000 -senin 0 -selasa -rabu -kamis -jumat -sabtu -minggu -drigu 120 .

protein anak balita yang masih deficit berat 100% 121 .

5000 masing kasus PMT: RP.No .20000 0 122 . 1.24 Maret 2012 Tempat Dana (Rp) Evaluasi Berhasil bila selama penangana n kasus selama 16 hari ada perubahan pola makan balita dan perilaku ibu tentang hygiene sanitasi Di rumah Materi: masingRp. Kegiatan Penjaringan kasus Latar Belakang Tujuan Di desa Poncokusuo masih ditemui kasus balita yang kurang gizi serta keluarganya memiliki hygiene sanitasi yang kurang Penjaringan Kasus Materi Sasaran Metode Keluarga Pemberia balita dan n PMT balita PJ Emil Meningkatkan PMT status gizi balita. serta meningkatkan hygiene sanitasi lingkungan hygiene sanitasi keluarga balita Wakt u 5 . memperbaiki pola makan balita.

2. LKMD 3. Kegiatan PKL Tujuan umum: membutuhkan menjalin kerjasama kerjasama untuk dengan mencapai tujuan program lain yang yang direncanakan mendukung terlaksananya Tujuan khusus: kegiatan 1. Kegiatan Kerjasama lintas sektor Latar Belakang Tujuan Kegiatan PKL membutuhkan kerjasama dengan sektor lain yang mendukung terlaksananya kegiatan Tujuan umum: menjalin kerjasama untuk mencapai tujuan yang direncanakan Materi Lintas Sektor Sasaran Metode PJ Oji 1. Memanfaatkan potensi pertanian. Meningkatkan pengetahuan masyarakat. Lintas Program Tujuan khusus: 1. Kader 2. 1. Pertanian 4.No . Kelurahan Wakt u 27 feb 2012 Tempat Balai Desa Poncokus umo Dana (Rp) Evaluasi Berhasil jika kerja lintas sektor mendukun g kegiatan PKL 2. PKK Diskusi 2. Meningkatkan pengetahuan masyarakat. 1. Bidan Diskusi Inda 21 feb 2012 Puskesma s Berhasil jika kerja lintas program mendukun g kegiatan PKL 123 .

2. Meningkatkan kesehatan yang didukung oleh bidang kesehatan lain

124

No. Kegiatan 1. Penerapan teknologi tepat guna

Latar Belakang Masih ada sumber potensi desa yang kurang pemanfaatannya

Penerapan Teknologi Tepat Guna Tujuan Materi Sasaran Metode PJ Resep- Ibu-ibu Ceramah regina Tujuan resep PKK dan umum: meningkatkan demonstrasi pendapatan dan tingkat konsumsi masyarakat Tujuan khusus: memberikan alternative upaya diversivikasi makanan

Waktu Tempat Dana (Rp) 19 Balai Desa Undangan: Maret poncokusumo Rp.5000 2012 Bahan: Rp.350000

Evaluasi Jangka pendek: berhasil jika di ikuti sebagian besar sasaran Jangka panjang: berhasil jika diterapkan di kehidupan sehari-hari masyarakat

No . 1.

Evaluasi Kegiatan

Latar Belakang

Tujuan

Materi

Sasaran

Metode

PJ

Wakt u

Tempat

Dana (Rp)

Evaluasi

Evaluasi

Masih banyaknya

Untuk mengurangi kesalahan agar

balita

diskusi

yana

23Ma ret

Balai Desa

Berhasil bila

125

kekurangan dalam melaksanaka n

hasil yang dicapai maksimal dalam serta kegiatan

2012

poncoku sumo

setelah dilakukan evaluasi tidak mengulan gi kesalahan yang sama

kegiatan berikutnya menjadi

selama PKL lebih baik di Desa

Poncokusum o

126

PLAN OF ACTION EMILIA RIZKY (09030000/IIIA) Hari Kegiatan tujuan -menyampaikan program pada pihak-pihak terkait - menampung berbagai masukan dari pihak atas rencana program yang telah disusun Menyiapkan poster untuk kegiatan penyuluhan Terlaksananya lokakarya dengan lancar Mendapatkan kesepakatan jadwal dan rencana kegiatan dari berbagai pihak Sasaran Pihak lintas sektor, lintas program dan perangkat desa Poncokusumo Tempat Puskesmas Poncokusumo evaluasi Program yang telah tersusun tersampaikan Alat dan bahan Slide,

Senin Presentasi 21 februari perencanaan 2012 program

Selasa 22 Februari 2012 Sabtu 26 februari 2012

Pembuatan Poster Persiapan lokakarya Lokakarya

Poster selesai dibuat Persiapan lengkap Perangkat desa, Balai desa bidan desa, Poncokusumo perwakilan puskesmas, organisasi kemasyarakatan Semua anggota Rumah Inda tim Semua perwakilan dari masing-masing sasaran

Kertas, spidol

POA Kelompok dan jadwal kegiatan

Minggu Praktek 27 februari percobaan 2012 pembuatan MP ASI

Meningkatkan ketrampilan dalam pembuatan MP-ASI sehingga mampu melakukan demo dengan baik

Semua anggota tim hadir dan mampu mempraktekan dengan baik. Produk dilengkapi uji organoleptik

Peralatan memasak

Persiapan

Mempersiapkan properti yang bisa

127

Minggu 4 Maret 2012 Senin 5 maret

properti dan reward lomba Berangkat ke desa Poncokusumo Sosialisasi kegiatan/jadwal

mendukung kelancaran program Untuk memulai program Semua anggota tim Kepala sekolah SDN 1 dan MI, kader posyandu Ibu, balita Desa Poncokusumo Semua anggota tim datang ke tempat tujuan Desa Dapat pengunjungi Poncokusumo SD dan MI serta 8 posyandu tepat jadwal Desa Apabila peserta poncokusumo, yang hadir dari yang posyandu blok di undang lebih dari senin 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta poncokusumo, yang hadir dari yang posyandu blok di undang lebih dari selasa 50%

Mendapatkan kepastian jadwal kegiatan

Selasa 6 maret 2012

Penyuluhan ibu ,balita

Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan

Poster, food model

PMT balita

Mengkoordinir anggota untuk Balita melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan pemberianmakanantambahanbalita

Produk PMT

Rabu 7 maret 2012

Penyuluhan ibu ,balita

Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan

Ibu, balita

Poster, food model

128

food model PMT balita Mengkoordinir anggota untuk Balita melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan pemberianmakanantambahanbalita Produk PMT Jumat 9 maret Penyuluhan ibu . food model 129 . balita Poster. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta poncokusumo.balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Ibu. yang hadir dari yang posyandu blok di undang lebih dari rabu 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.PMT balita Mengkoordinir anggota untuk Balita melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan pemberianmakanantambahanbalita Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta poncokusumo. balita Poster.balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Ibu. yang hadir dari yang Produk PMT kamis 8 maret 2012 Penyuluhan ibu .

yang hadir dari yang posyandu blok di undang lebih dari jumat 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. balita Poster.2012 PMT balita Mengkoordinir anggota untuk balita melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan pemberianmakanantambahanbalita posyandu blok di undang lebih dari kamis 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. food model PMT balita Mengkoordinir anggota untuk Balita melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan pemberianmakanantambahanbalita Produk PMT 130 .balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Ibu. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta poncokusumo. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Produk PMT Sabtu 10 maret 2012 Penyuluhan ibu .

Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan Poster. balita Desa poncokusumo. Poster. balita PMT balita Mengkoordinir anggota untuk balita melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan pemberianmakanantambahanbalita Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta poncokusumo. posyandu blok sabtu PMT balita Mengkoordinir anggota untuk Balita melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan pemberianmakanantambahanbalita Apabila peserta yang hadir dari yang di undang lebih dari 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Ibu. yang hadir dari yang posyandu blok di undang lebih dari minggu 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.senin 12 maret 2012 Penyuluhan ibu . food model Produk PMT 131 . food model Produk PMT selasa 13 maret 2012 Penyuluhan ibu .balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Ibu.

garam beriodium. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Poster. yang hadir dari yang posyandu blok di undang lebih dari drigu 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. food model Produk PMT Kamis 15 maret 2012 Penyuluhan siswa-siswi SD Membantu kelancaran kegiatan Siswa-siswi SDN 1 Poncokusumo SDN 1 Poncokusumo Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Poster . kertas. balita melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan penyuluhan Mengkoordinir anggota untuk Balita melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan pemberianmakanantambahanbalita menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta poncokusumo. bolpoin 132 .balita PMT balita Mengkoordinir anggota untuk Ibu.rabu 14 maret 2012 Penyuluhan ibu .

bolpoin Poster. kertas. garam beriodium. memberikan intervensi melalui PMT Rumah masingmasing penduduk Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Uji mutu organoleptik untuk perangkat desa dan bidan Berhasil bila selama penanganan kasus selama 14 hari ada perubahan pola Poster .Jum’at 16 maret 2012 Penyuluhan siswa-siswi MI Sunan Muria Membantu kelancaran kegiatan Siswa-siswi MI Sunan Muria MI Sunan Muria Sabtu. food model 133 . kertas. food model Form penilaian PMT. 17 maret 2012 Penyuluhan kader Membantu kelancaran kegiatan Seluruh kader posyandu desa Poncokusumo Rumah ibu ketut Minggu 18 maret 2012 6-22 maret 2012 Lomba MPASI Membantu kelancaran kegiatan. bolpoin. distribusi Seluruh kader posyandu desa Poncokusumo balita gizi kurang Balai desa Poncokusumo Penjaringan kasus Menjaring kasus balita gizi kurang.

makan balita dan perilaku ibu tentang hygiene sanitasi 134 .

organisasi kemasyarakatan Semua anggota Rumah Inda tim Semua perwakilan dari masing-masing sasaran Kertas. lintas program dan perangkat desa Poncokusumo Tempat Puskesmas Poncokusumo evaluasi Program yang telah tersusun tersampaikan Alat dan bahan Slide.menampung berbagai masukan dari pihak atas rencana program yang telah disusun Menyiapkan poster untuk kegiatan penyuluhan Terlaksananya lokakarya dengan lancar Mendapatkan kesepakatan jadwal dan rencana kegiatan dari berbagai pihak Sasaran Pihak lintas sektor. Selasa 22 Februari 2012 Sabtu 26 februari 2012 Pembuatan Poster Persiapan lokakarya Lokakarya Poster selesai dibuat Persiapan lengkap Perangkat desa. Balai desa bidan desa. Produk dilengkapi uji organoleptik Peralatan memasak 135 . Poncokusumo perwakilan puskesmas. spidol POA Kelompok dan jadwal kegiatan Minggu 27 februari 2012 Praktek percobaan pembuatan MP ASI Meningkatkan ketrampilan dalam pembuatan MP-ASI sehingga mampu melakukan demo dengan baik Semua anggota tim hadir dan mampu mempraktekan dengan baik.PLAN OF ACTION FAHRUR ROZI (09030000/IIIA) Hari Senin 21 februari 2012 Kegiatan Presentasi perencanaan program tujuan -menyampaikan program pada pihak-pihak terkait .

balita Balita 136 . hadir dari yang di undang model posyandu blok lebih dari 50% senen Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. food poncokusumo. kader posyandu Ibu.balita PMT balita Mempersiapkan properti yang bisa mendukung kelancaran program Untuk memulai program Semua anggota tim Kepala sekolah SDN 1 dan MI. balita Desa Poncokusumo Desa Poncokusumo Semua anggota tim datang ke tempat tujuan Mendapatkan kepastian jadwal kegiatan Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Balita Dapat pengunjungi SD dan MI serta 8 posyandu tepat jadwal Desa Apabila peserta yang Poster.Minggu 4 Maret 2012 Senin 5 maret Selasa 6 maret 2012 Persiapan properti dan reward lomba Berangkat ke desa Poncokusumo Sosialisasi kegiatan/jadwal Penyuluhan ibu . Rabu 7 maret 2012 Penyuluhan ibu . hadir dari yang di undang model posyandu blok lebih dari 50% selasa Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. food poncokusumo. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang Poster.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu.

balita Balita Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang Poster.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang Poster.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. balita balita 137 . hadir dari yang di undang model posyandu blok lebih dari 50% kamis Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan Jumat 9 maret 2012 Penyuluhan ibu . hadir dari yang di undang model posyandu blok lebih dari 50% rabu Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.Kamis 8 maret 2012 Penyuluhan ibu . food poncokusumo. food poncokusumo.

food poncokusumo. balita 138 .balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu.Sabtu 10 maret 2012 Penyuluhan ibu . Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang Poster. food poncokusumo. food hadir dari yang di undang model lebih dari 50% Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. posyandu blok jumat PMTnya Apabila peserta yang Poster. hadir dari yang di undang model posyandu blok lebih dari 50% Selasa 13 maret 2012 Penyuluhan ibu . balita balita Desa poncokusumo.balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Ibu. hadir dari yang di undang model posyandu blok lebih dari 50% sabtu Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. Senin 12 maret 2012 Penyuluhan ibu . balita balita Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang Poster.

PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT balita minggu Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Kamis 15 maret 2012 Penyuluhan siswa-siswi SD Membantu kelancaran kegiatan Siswa-siswi SDN 1 Poncokusumo SDN 1 Poncokusumo Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada Poster . bolpoin 139 .balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. garam beriodium. food poncokusumo. kertas. hadir dari yang di undang model posyandu blok lebih dari 50% drigu Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. balita balita Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang Poster. Produk PMT rabu 14 maret 2012 Penyuluhan ibu .

food model Hb 140 . kertas. distribusi Seluruh kader posyandu desa Poncokusumo Membantu kelancaran balita gizi kegiatanpenjaringankasus kurang Balai desa Poncokusumo Rumah masingmasing penduduk kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Uji mutu organoleptik untuk perangkat desa dan bidan Berhasil bila selama penanganan kasus selama 14 hari ada perubahan pola makan balita dan perilaku ibu tentang hygiene sanitasi Poster . 17 maret 2012 Penyuluhan kader Membantu kelancaran kegiatan Seluruh kader posyandu desa Poncokusumo Rumah ibu ketut Minggu 18 maret 2012 6-22 maret 2012 Lomba MPASI Penjaringan kasus Membantu kelancaran kegiatan. food model Form penilaian PMT. bolpoin. kertas. bolpoin Poster.jumat 16 maret 2012 Penyuluhan siswa-siswi MI Sunan Muria Membantu kelancaran kegiatan Siswa-siswi MI Sunan Muria MI Sunan Muria Sabtu. garam beriodium.

Balai desa bidan desa. organisasi kemasyarakatan Semua anggota Rumah Inda tim Kertas.menampung berbagai masukan dari pihak atas rencana program yang telah disusun Menyiapkan poster untuk kegiatan penyuluhan Terlaksananya lokakarya dengan lancar Mendapatkan kesepakatan jadwal dan rencana kegiatan dari berbagai pihak Sasaran Pihak lintas sektor.PLAN OF ACTION FAIRLY ROZANA (09030000/IIIA) Hari Senin 21 februari 2012 Selasa 22 Februari 2012 Sabtu 26 februari 2012 Kegiatan Presentasi perencanaan program tujuan -menyampaikan program pada pihak-pihak terkait . Pembuatan Poster Persiapan lokakarya Lokakarya Poster selesai dibuat Persiapan lengkap Perangkat desa. spidol Semua perwakilan POA dari masing-masing Kelompok sasaran dan jadwal kegiatan Minggu 27 februari 2012 Praktek percobaan pembuatan MP ASI Meningkatkan ketrampilan dalam pembuatan MP-ASI sehingga mampu melakukan demo dengan baik Semua anggota tim hadir dan mampu mempraktekan dengan baik. Produk dilengkapi uji organoleptik Peralatan memasak Persiapan Mempersiapkan properti yang bisa 141 . lintas program dan perangkat desa Poncokusumo Tempat Puskesmas Poncokusumo evaluasi Program yang telah tersusun tersampaikan Alat dan bahan Slide. Poncokusumo perwakilan puskesmas.

balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Poster. kader posyandu Ibu. food model PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Balita Produk PMT Rabu 7 maret 2012 Penyuluhan ibu . balita Poster. food model 142 . Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta poncokusumo.Minggu 4 Maret 2012 Senin 5 maret properti dan reward lomba Berangkat ke desa Poncokusumo Sosialisasi kegiatan/jadwal mendukung kelancaran program Untuk memulai program Semua anggota tim Kepala sekolah SDN 1 dan MI. balita Desa Poncokusumo Semua anggota tim datang ke tempat tujuan Desa Dapat pengunjungi Poncokusumo SD dan MI serta 8 posyandu tepat jadwal Desa Apabila peserta poncokusumo.balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Ibu. yang hadir dari posyandu blok yang di undang senin lebih dari 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. yang hadir dari posyandu blok yang di undang selasa lebih dari 50% Mendapatkan kepastian jadwal kegiatan Selasa 6 maret 2012 Penyuluhan ibu .

balita Poster. balita Poster. yang hadir dari Produk PMT kamis 8 maret 2012 Penyuluhan ibu .balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Ibu.balita Membantu kelancaran penyuluhan Ibu. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta poncokusumo. food model 143 . food model PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Balita Produk PMT Jumat 9 maret Penyuluhan ibu . yang hadir dari posyandu blok yang di undang rabu lebih dari 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta poncokusumo.PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Balita Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.

2012 PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT balita posyandu blok yang di undang kamis lebih dari 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta poncokusumo. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Produk PMT Sabtu 10 maret 2012 Penyuluhan ibu .balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Ibu. balita Poster. food model PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Balita Produk PMT 144 . yang hadir dari posyandu blok yang di undang jumat lebih dari 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.

food model Produk PMT 145 . yang hadir dari posyandu blok yang di undang minggu lebih dari 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. balita Desa poncokusumo. posyandu blok sabtu PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Balita Apabila peserta yang hadir dari yang di undang lebih dari 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. Poster.balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Ibu. balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT balita Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta poncokusumo. food model Produk PMT selasa 13 maret 2012 Penyuluhan ibu .senin 12 maret 2012 Penyuluhan ibu .balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Ibu. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan Poster.

balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Ibu. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Poster. garam beriodium. kertas. food model Produk PMT Kamis 15 maret 2012 Penyuluhan siswa-siswi SD Membantu kelancaran kegiatan Siswa-siswi SDN 1 Poncokusumo SDN 1 Poncokusumo Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Poster . balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Balita menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta poncokusumo.rabu 14 maret 2012 Penyuluhan ibu . yang hadir dari posyandu blok yang di undang drigu lebih dari 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. bolpoin 146 .

food model 147 . 17 maret 2012 Penyuluhan kader Membantu kelancaran kegiatan Seluruh kader posyandu desa Poncokusumo Rumah ibu ketut Minggu 18 maret 2012 6-22 maret 2012 Lomba MPASI Penjaringan kasus Mengkoordinir anggota untuk melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatanlomba MP-ASI Membantu kelancarankegiatanpenjaringankasus Seluruh kader posyandu desa Poncokusumo balita gizi kurang Balai desa Poncokusumo Rumah masingmasing penduduk Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Uji mutu organoleptik untuk perangkat desa dan bidan Berhasil bila selama penanganan kasus selama 14 hari ada perubahan Poster . kertas. garam beriodium. kertas. bolpoin. food model Form penilaian PMT. bolpoin Poster.jumat 16 maret 2012 Penyuluhan siswa-siswi MI Sunan Muria Membantu kelancaran kegiatan Siswa-siswi MI Sunan Muria MI Sunan Muria Sabtu.

pola makan balita dan perilaku ibu tentang hygiene sanitasi 148 .

Produk Peralatan memasak 149 .PLAN OF ACTION INDA RIANA WULANSARI (0903000018/IIIA) Hari Senin 21 februari 2012 Kegiatan Presentasi perencanaan program tujuan -menyampaikan program pada pihakpihak terkait . Balai desa bidan desa. lintas program dan perangkat desa Poncokusumo Tempat Puskesmas Poncokusumo evaluasi Program yang telah tersusun tersampaikan Alat dan bahan Slide.menampung berbagai masukan dari pihak atas rencana program yang telah disusun Menyiapkan poster untuk kegiatan penyuluhan Terlaksananya lokakarya dengan lancar Mendapatkan kesepakatan jadwal dan rencana kegiatan dari berbagai pihak Sasaran Pihak lintas sektor. Selasa 22 Februari 2012 Pembuatan Poster Persiapan lokakarya Poster selesai dibuat Kertas. spidol Persiapan lengkap Sabtu 26 februari 2012 Lokakarya Minggu 27 februari 2012 Praktek percobaan pembuatan MP Meningkatkan ketrampilan dalam pembuatan MP-ASI Perangkat desa. Poncokusumo perwakilan puskesmas. organisasi kemasyarakatan Semua anggota Rumah Inda tim Semua perwakilan dari masing-masing sasaran POA Kelompok dan jadwal kegiatan Semua anggota tim hadir dan mampu mempraktekan dengan baik.

ASI Persiapan properti dan reward lomba Minggu 4 Maret 2012 Senin 5 maret Selasa 6 maret 2012 Berangkat ke desa Poncokusumo Sosialisasi Mendapatkan kegiatan/jadwal kepastian jadwal kegiatan Penyuluhan ibu Membantu kelancaran . food model Produk PMT Rabu 7 maret 2012 Penyuluhan ibu . balita Desa Poncokusumo Desa Poncokusumo Semua anggota tim datang ke tempat tujuan balita Dapat pengunjungi SD dan MI serta 8 posyandu tepat jadwal Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo. kader posyandu Ibu. dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% senin Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo.balita kegiatan penyuluhan PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT sehingga mampu melakukan demo dengan baik Mempersiapkan properti yang bisa mendukung kelancaran program Untuk memulai program dilengkapi uji organoleptik Semua anggota tim Kepala sekolah SDN 1 dan MI. food model 150 .balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Ibu. balita Poster. dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% Poster.

dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% rabu Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. food model Produk PMT balita 151 . dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% kamis Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. Produk PMT kamis 8 maret 2012 Penyuluhan ibu . food model Produk PMT Jumat 9 maret 2012 Penyuluhan ibu . Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo. balita Poster. balita Balita Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. Poster.PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT balita selasa Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.

food model Produk PMT senin 12 maret 2012 Penyuluhan ibu . Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan Poster.Sabtu 10 maret 2012 Penyuluhan ibu . dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% jumat Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. balita Poster. food model Produk PMT balita 152 . Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo. balita balita Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% sabtu Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.

posyandu blok minggu PMTnya Apabila peserta yang hadir dari yang di undang lebih dari 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% drigu Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. balita balita Desa poncokusumo. food model Produk PMT Kamis 15 maret Penyuluhan siswa-siswi SD Membantu kelancaran kegiatan Siswa-siswi SDN 1 SDN 1 Poncokusumo Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan Poster .balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu.selasa 13 maret 2012 Penyuluhan ibu . Poster. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Poster. food model Produk PMT rabu 14 maret 2012 Penyuluhan ibu . balita balita Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo. 153 . garam beriodium.

Membantu kelancaran kegiatan. 17 maret 2012 Penyuluhan kader Mengkoordinir anggota untuk melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan penyuluhan kader.2012 Poncokusumo jumat 16 maret 2012 Penyuluhan siswa-siswi MI Sunan Muria Membantu kelancaran kegiatan Siswa-siswi MI Sunan Muria MI Sunan Muria Sabtu. garam beriodium. kertas. kertas. bolpoin Poster. food model Form penilaian PMT. bolpoin. food model 154 . memberikan Seluruh kader posyandu desa Poncokusumo Rumah ibu ketut Minggu 18 maret 2012 6-22 maret 2012 Lomba MPASI Penjaringan kasus Seluruh kader posyandu desa Poncokusumo balita gizi kurang Balai desa Poncokusumo Rumah masingmasing minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Uji mutu organoleptik untuk perangkat desa dan bidan Berhasil bila selama penanganan kasus selama 14 hari ada perubahan pola kertas. distribusi Menjaring kasus balita gizi kurang. bolpoin Poster .

intervensi melalui PMT penduduk makan balita dan perilaku ibu tentang hygiene sanitasi 155 .

Balai desa bidan desa. spidol Persiapan lengkap Sabtu 26 februari 2012 Lokakarya Minggu 27 februari 2012 Praktek percobaan pembuatan MP Meningkatkan ketrampilan dalam pembuatan MP-ASI Perangkat desa. Poncokusumo perwakilan puskesmas.PLAN OF ACTION AHMAD DZULKIFLI (0903000001/IIIA) Hari Senin 21 februari 2012 Kegiatan Presentasi perencanaan program Tujuan -menyampaikan program pada pihakpihak terkait . Produk 156 . organisasi kemasyarakatan Semua anggota Rumah Inda tim Semua perwakilan dari masing-masing sasaran POA Kelompok dan jadwal kegiatan Semua anggota tim hadir Peralatan dan mampu mempraktekan memasak dengan baik. Selasa 22 Februari 2012 Pembuatan Poster Persiapan lokakarya Poster selesai dibuat Kertas.menampung berbagai masukan dari pihak atas rencana program yang telah disusun Menyiapkan poster untuk kegiatan penyuluhan Terlaksananya lokakarya dengan lancar Mendapatkan kesepakatan jadwal dan rencana kegiatan dari berbagai pihak Sasaran Pihak lintas sektor. lintas program dan perangkat desa Poncokusumo Tempat Puskesmas Poncokusumo evaluasi Program yang telah tersusun tersampaikan Alat dan bahan Slide.

dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% Rabu 7 maret 2012 Penyuluhan ibu . balita dilengkapi uji organoleptik Desa Poncokusumo Desa Poncokusumo Semua anggota tim datang ke tempat tujuan Membantu kelancaran Balita kegiatan penditribusian PMT Dapat pengunjungi SD dan MI serta 8 posyandu tepat jadwal Desa Apabila peserta yang hadir Poster. food model 157 .balita kegiatanpenyuluhan PMT balita sehingga mampu melakukan demo dengan baik Mempersiapkan properti yang bisa mendukung kelancaran program Untuk memulai Semua anggota program tim Kepala sekolah SDN 1 dan MI. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo. kader posyandu Ibu. food poncokusumo. balita Poster. dari yang di undang lebih model posyandu blok dari 50% senin Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Ibu.ASI Persiapan properti dan reward lomba Minggu 4 Maret 2012 Senin 5 maret Selasa 6 maret 2012 Berangkat ke desa Poncokusumo Sosialisasi Mendapatkan kegiatan/jadwal kepastian jadwal kegiatan Penyuluhan ibu Membantu kelancaran .

Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo. dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% rabu Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% kamis Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. Poster.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan Ibu. Produk PMT kamis 8 maret 2012 Penyuluhan ibu . balita Poster. food model Produk PMT Jumat 9 maret 2012 Penyuluhan ibu .PMT balita Membantu kelancaran Balita kegiatan penditribusian PMT selasa Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. food model Produk PMT Membantu kelancaran balita kegiatan penditribusian PMT 158 . balita Membantu kelancaran Balita kegiatan penditribusian PMT Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan Ibu.

food model Produk PMT senin 12 maret 2012 Penyuluhan ibu . balita Membantu kelancaran balita kegiatan penditribusian PMT Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo. dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% sabtu Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% jumat Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan Ibu.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan Ibu. food model Produk PMT Membantu kelancaran balita kegiatan penditribusian PMT 159 . Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo.Sabtu 10 maret 2012 Penyuluhan ibu . balita Poster. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan Poster.

balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan Ibu. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Poster. food model Produk PMT rabu 14 maret 2012 Penyuluhan ibu . food model Produk PMT Kamis 15 maret Penyuluhan siswa-siswi SD Membantu kelancaran kegiatan Siswa-siswi SDN 1 SDN 1 Poncokusumo Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan Poster . 160 . posyandu blok minggu PMTnya Apabila peserta yang hadir dari yang di undang lebih dari 50% Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatan Ibu. balita Membantu kelancaran balita kegiatan penditribusian PMT Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo. dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% drigu Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. garam beriodium.selasa 13 maret 2012 Penyuluhan ibu . balita Membantu kelancaran balita kegiatan penditribusian PMT Desa poncokusumo. Poster.

bolpoin Poster . kertas. bolpoin Poster. food model Form penilaian PMT. distribusi Menjaring kasus balita gizi kurang. memberikan intervensi Seluruh kader posyandu desa Poncokusumo balita gizi kurang Balai desa Poncokusumo Rumah masingmasing minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Uji mutu organoleptik untuk perangkat desa dan bidan Berhasil bila selama penanganan kasus selama 14 hari ada perubahan pola kertas. 17 maret 2012 Penyuluhan kader Membantu kelancaran kegiatan Seluruh kader posyandu desa Poncokusumo Rumah ibu ketut Minggu 18 maret 2012 6-22 maret 2012 Lomba MPASI Penjaringan kasus Membantu kelancaran kegiatan. food model 161 . garam beriodium.2012 Poncokusumo jumat 16 maret 2012 Penyuluhan siswa-siswiMI Sunan Muria Membantu kelancaran kegiatan Siswa-siswi MI Sunan Muria MI Sunan Muria Sabtu. kertas. bolpoin.

melalui PMT penduduk makan balita dan perilaku ibu tentang hygiene sanitasi 162 .

organisasi kemasyarakatan Semua anggota Rumah Inda tim Semua perwakilan dari masing-masing sasaran Kertas.PLAN OF ACTION REJINA MITASARI (0903000085/IIIA) Hari Senin 21 februari 2012 Kegiatan Presentasi perencanaan program Tujuan -menyampaikan program pada pihak-pihak terkait . Poncokusumo perwakilan puskesmas. spidol POA Kelompok dan jadwal kegiatan Minggu 27 februari 2012 Praktek percobaan pembuatan MP ASI Meningkatkan ketrampilan dalam pembuatan MP-ASI sehingga mampu melakukan demo dengan baik Semua anggota tim hadir dan mampu mempraktekan dengan baik. Selasa 22 Februari 2012 Sabtu 26 februari 2012 Pembuatan Poster Persiapan lokakarya Lokakarya Poster selesai dibuat Persiapan lengkap Perangkat desa. Balai desa bidan desa.menampung berbagai masukan dari pihak atas rencana program yang telah disusun Menyiapkan poster untuk kegiatan penyuluhan Terlaksananya lokakarya dengan lancar Mendapatkan kesepakatan jadwal dan rencana kegiatan dari berbagai pihak Sasaran Pihak lintas sektor. Produk dilengkapi uji organoleptik Peralatan memasak 163 . lintas program dan perangkat desa Poncokusumo Tempat Puskesmas Poncokusumo evaluasi Program yang telah tersusun tersampaikan Alat dan bahan Slide.

food poncokusumo. Rabu 7 maret 2012 Penyuluhan ibu .balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang Poster.balita PMT balita Mempersiapkan properti yang bisa mendukung kelancaran program Untuk memulai program Semua anggota tim Kepala sekolah SDN 1 dan MI. balita Desa Poncokusumo Desa Poncokusumo Semua anggota tim datang ke tempat tujuan Mendapatkan kepastian jadwal kegiatan Membantu kelancaran kegiatankpenyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT balita Dapat pengunjungi SD dan MI serta 8 posyandu tepat jadwal Desa Apabila peserta yang Poster. food poncokusumo. kader posyandu Ibu. hadir dari yang di undang model posyandu blok lebih dari 50% selasa Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. balita balita 164 . hadir dari yang di undang model posyandu blok lebih dari 50% senin Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.Minggu 4 Maret 2012 Senin 5 maret Selasa 6 maret 2012 Persiapan properti dan reward lomba Berangkat ke desa Poncokusumo Sosialisasi kegiatan/jadwal Penyuluhan ibu .

balita balita 165 .kamis 8 maret 2012 Penyuluhan ibu .balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. hadir dari yang di undang model posyandu blok lebih dari 50% rabu Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang Poster.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. food poncokusumo. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan Jumat 9 maret 2012 Penyuluhan ibu . food poncokusumo. balita Balita Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang Poster. hadir dari yang di undang model posyandu blok lebih dari 50% kamis Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.

Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang Poster. hadir dari yang di undang model posyandu blok lebih dari 50% selasa 13 maret 2012 Penyuluhan ibu . balita 166 . hadir dari yang di undang model posyandu blok lebih dari 50% sabtu Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. food hadir dari yang di undang model lebih dari 50% Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu.Sabtu 10 maret 2012 Penyuluhan ibu .balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. balita balita Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang Poster. balita balita Desa poncokusumo. senin 12 maret 2012 Penyuluhan ibu .balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Ibu. food poncokusumo. posyandu blok jumat PMTnya Apabila peserta yang Poster. food poncokusumo.

hadir dari yang di undang model posyandu blok lebih dari 50% drigu Berhasil bila >80% balita Produk PMT yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT balita minggu Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Kamis 15 maret 2011 Penyuluhan siswa-siswi SD Mengkoordinir anggota untuk melakukan job descriptionnya masingmasing pada kegiatan penyuluhan Siswa-siswi SDN 1 Poncokusumo SDN 1 Poncokusumo Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada Poster . bolpoin 167 .balita PMT balita Membantu kelancaran kegiatanpenyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. garam beriodium. kertas. food poncokusumo. balita balita Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang Poster. Produk PMT rabu 14 maret 2012 Penyuluhan ibu .

jumat 16 maret 2012 Penyuluhan siswa-siswi MI Sunan Muria Mengkoordinir anggota untuk melakukan job descriptionnya masingmasing pada kegiatan penyuluhan Siswa-siswi MI Sunan Muria MI Sunan Muria Sabtu. kertas. garam beriodium. kertas. food model 168 . bolpoin Poster. 17 maret 2012 Penyuluhan kader Membantu kelancaran kegiatan Seluruh kader posyandu desa Poncokusumo Rumah ibu ketut Minggu 18 maret 2012 6-22 maret 2012 Lomba MPASI Penjaringan kasus Membantu kelancaran kegiatan. distribusi Seluruh kader posyandu desa Poncokusumo Membantu kelancaran balita gizi kegiatanpenjaringankasus kurang Balai desa Poncokusumo Rumah masingmasing penduduk kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Uji mutu organoleptik untuk perangkat desa dan bidan Berhasil bila selama penanganan kasus selama 14 hari ada perubahan pola makan balita dan perilaku ibu tentang hygiene sanitasi Poster . food model Form penilaian PMT. bolpoin.

Poncokusumo perwakilan puskesmas. spidol Persiapan lengkap Sabtu 26 februari 2012 Lokakarya Minggu 27 februari 2012 Praktek percobaan pembuatan MP ASI Meningkatkan ketrampilan dalam pembuatan MP-ASI sehingga mampu Perangkat desa. Produk dilengkapi uji organoleptik 169 . Balai desa bidan desa.PLAN OF ACTION TRIAGUNG YULIYANA (09030000/IIIA) Hari Senin 21 februari 2012 Kegiatan Presentasi perencanaan program tujuan -menyampaikan program pada pihakpihak terkait . organisasi kemasyarakatan Semua anggota Rumah Inda tim Semua perwakilan dari masing-masing sasaran POA Kelompok dan jadwal kegiatan Semua anggota tim hadir Peralatan dan mampu mempraktekan memasak dengan baik. lintas program dan perangkat desa Poncokusumo Tempat Puskesmas Poncokusumo evaluasi Program yang telah tersusun tersampaikan Alat dan bahan Slide. Selasa 22 Februari 2012 Pembuatan Poster Persiapan lokakarya Poster selesai dibuat Kertas.menampung berbagai masukan dari pihak atas rencana program yang telah disusun Menyiapkan poster untuk kegiatan penyuluhan Terlaksananya lokakarya dengan lancar Mendapatkan kesepakatan jadwal dan rencana kegiatan dari berbagai pihak Sasaran Pihak lintas sektor.

Persiapan properti dan reward lomba Minggu 4 Maret 2012 Senin 5 maret Selasa 6 maret 2012 Berangkat ke desa Poncokusumo Sosialisasi Mendapatkan kegiatan/jadwal kepastian jadwal kegiatan Penyuluhan ibu Mengkoordinir . kader posyandu Ibu.balita anggota untuk melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan penyuluhan PMT balita Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT melakukan demo dengan baik Mempersiapkan properti yang bisa mendukung kelancaran program Untuk memulai program Semua anggota tim Kepala sekolah SDN 1 dan MI. food poncokusumo. Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Apabila peserta yang hadir Produk PMT Rabu Penyuluhan ibu Mengkoordinir Ibu. dari yang di undang lebih model posyandu blok dari 50% senin balita Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. food 170 . balita Desa Poster. balita Desa Poncokusumo Desa Poncokusumo Semua anggota tim datang ke tempat tujuan Dapat pengunjungi SD dan MI serta 8 posyandu tepat jadwal Desa Apabila peserta yang hadir Poster.

Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo.balita PMT balita Mengkoordinir anggota untuk melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan penyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu.7 maret 2012 . Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan Produk PMT 171 .balita PMT balita anggota untuk melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan penyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT poncokusumo. food model Balita Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. balita Poster. dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% rabu Produk PMT kamis 8 maret 2012 Penyuluhan ibu . dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% selasa model balita Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.

food model balita Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. food model balita Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. Tidak berhasil jika <80% Produk PMT 172 . dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% jumat Produk PMT Sabtu 10 maret 2012 Penyuluhan ibu . Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo. dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% kamis Poster.balita PMT balita Mengkoordinir anggota untuk melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan penyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu.balita PMT balita Mengkoordinir anggota untuk melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan penyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. balita Poster.Jumat 9 maret 2012 Penyuluhan ibu . balita PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo.

dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% minggu Produk PMT selasa 13 maret 2012 Penyuluhan ibu . Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo. food model balita Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. food model balita Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya.balita PMT balita Mengkoordinir anggota untuk melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan penyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. balita batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo.senin 12 maret 2012 Penyuluhan ibu . balita Poster. dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% sabtu Poster.balita PMT balita Mengkoordinir anggota untuk melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan penyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. Produk PMT 173 .

Rabu 14 maret 2012 Penyuluhan ibu . Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Produk PMT Kamis 15 maret 2012 Penyuluhan siswa-siswi SD Membantu kelancaran kegiatan Siswa-siswi SDN 1 Poncokusumo SDN 1 Poncokusumo Poster . food model balita Berhasil bila >80% balita yang hadir sudah memperoleh dan menghabiskan PMTnya. bolpoin 174 . dari yang di undang lebih posyandu blok dari 50% drigu Poster.balita PMT balita Mengkoordinir anggota untuk melakukan job descriptionnya masing-masing pada kegiatan penyuluhan Membantu kelancaran kegiatan penditribusian PMT Ibu. kertas. balita Tidak berhasil jika <80% batita yang memperoleh dan menghabiskan PMTnya Desa Apabila peserta yang hadir poncokusumo. garam beriodium.

food model 175 . kertas. bolpoin. distribusi Membantukegiatan penjaringan kasus balita gizi kurang. memberikan intervensi melalui PMT Seluruh kader posyandu desa Poncokusumo balita gizi kurang Balai desa Poncokusumo Rumah masingmasing penduduk Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Berhasil jika dari hasil posttest ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Tidak berhasil jika hasil posttest tidak ada kenaikan minimal 10% dari hasil pretest Uji mutu organoleptik untuk perangkat desa dan bidan Berhasil bila selama penanganan kasus selama 14 hari ada perubahan pola makan balita dan perilaku ibu tentang hygiene sanitasi Poster . bolpoin Poster. kertas. garam beriodium. 17 maret 2012 Penyuluhan kader Membantu kelancaran kegiatan Seluruh kader posyandu desa Poncokusumo Rumah ibu ketut Minggu 18 maret 2012 6-22 maret 2012 Lomba MPASI Penjaringan kasus Membantu kelancaran kegiatan.jumat 16 maret 2012 Penyuluhan siswa-siswi MI Sunan Muria Membantu kelancaran kegiatan Siswa-siswi MI Sunan Muria MI Sunan Muria Sabtu. food model Form penilaian PMT.

Tingkat konsumsi energi bayi dan balita Desa Poncokusumo menunjukkan a. Berdasarkan data KMS sebagian besar balita berada di garis hijau dalam KMS yaitu sebesar 67. 176 . Sebagian besar sikap kader dalam kategori baik yaitu sebesar 60%.14 Desember 2011 : 1. Bayi Defisit 71 % Normal 19 % Diatas kecukupan 10 % b.67%.RENCANA PROGRAM A. sedangkan 24. Latar Belakang Data dasar tentang gambaran umum Desa Poncokusumo Kecamatan Poncokusumo Kabupaten Malang dari tanggal 07. bahwa higine dan sanitasi keluarga Desa Poncokusumo tergolong baik hanya20 %.14% berada di garis kuning. Tingkat pengetahuan kader secara umum dalam kategori sedang yaitu sebesar 60%.24%. dan sisanya berada di garis merah yaitu sebesar 8. Ketrampilan kader dalam kategori kurang yaitu sebesar 46. Musyawarah Masyarakat Desa (MMD) Pertemuan MMD a. Gizi kurang 9 % Gizi sangat kurang (buruk) 7 % 3. Tingkat pengetahuan gizi ibu balita Desa Poncokusumo yang masih kurang 4. 5. 6.62%. Balita Defisit Berat 92% Defisit Sedang 4% Defisit Ringan 4% Normal 0% Diatas Kecukupan 0% 2. Prevalensi status gizi Gizi baik 84 %.

Rencana usulan program bina gizi masyarakat di Desa Poncokusumo Kecamatan Pagelaran Kabupaten Malang 4. lintas sektor dan lintas program dalam pelaksanaan kegiatan program bina gizi masyarakat di Desa PoncokusumoKecamatan Poncokusumo Kabupaten Malang. Menyajikan data permasalahan gizi yang ada di Desa Poncokusumo. b. Tujuan Umum Menyatukan persepsi dan mendapatkan dukungan dari masyarakat. Tujuan 1. Strategi Pembangunan Pendekatan kelompok 177 . tokoh masyarakat. Negatif apabila tidak ada tanggapan dan partisipasi dari masyarakat desa dan jumlah undangan yang hadir tidak sesuai dengan target. 3. Tujuan Khusus a. Positif apabila ada dukungan dari masyarakat. e. merupakan daerah endemik GAKY sedang dengan TGR = 23. Berdasarkan hasil palpasi di SD Poncokusumo. Data permasalahan gizi di Desa Poncokusumo Kecamatan Pagelaran Kabupaten Malang c. tokoh agama. Data potensi Desa Poncokusumo Kecamatan PoncokusumoKabupaten Malang b.38 % c. lintas program dan lintas sektor dalam program bina gizi masyarakat. lintas program dan lintas sektor. b. tokoh agama.7. Tersusunnya rencana tindak lanjut pemecahan masalah gizi di Desa Poncokusumo. 2. tokoh masyarakat. Menyusun kesepakatan kerjasama antara mahasiswa. c. 5. Asumsi Perencanaan a. Tersusunnya rencana pemanfaatan sumber daya Desa Poncokusumo dalam program bina gizi masyarakat d. Materi a. Menyajikan data potensi desa yang mendukung program bina gizi masyarakat di Desa Poncokusumo.

Tenaga Pelaksana Pembawa acara : Fahrur Rozi : Fahrur Rozi : Fairly Rozana : Tri Agung Yuliana : Inda Riana Wulansari : Achmad Dzulkifli : Regina Mitasari : Emilia Rizky A Panelis (membaca laporan dan rencana program) : Inda Riana Wulansari Moderator Notulen Panelis Panelis Membaca Doa 10.6.LKMD. PKK. Tokoh masyarakat dan tokoh agama. Tempat dan Waktu Balai Desa Poncokusumo Kecamatan Poncokusumo Kabupaten Malang pada hari pertama. Dok 9. diskusi. Masyarakat di Desa PoncokusumoKecamatan Pagelaran Kabupaten Malang. Sasaran a. tanya jawab. c. Perangkat desa di Desa Poncokusumo Kecamatan Pagelaran Kabupaten Malang. Metode Pelaksana Ceramah. Lintas program : KIA dan Gizi. Lintas sektor : Pertanian. curah pendapat. Kelurahan 7. : Regina Mitasari : Fairly Rosana : Emilia Putri Anggraeni : Tri Agung Yuliaana : Achmad Dzulkifli 178 . Organisasi Ketua Wakil ketua Sekretaris Bendahara Sie perlengkapan Sie konsumsi Sie Dek. 8. d. e. b.

Dikatakan kurang berhasil apabila jumlah yang hadir 50-59 % dari undangan.000.: Rp 10. Kriteria Penilaian Ceramah dan diskusi 1. Tidak berhasil apabila jumlah peserta MMD yang hadir < 70 % yang diundang.000.000.000.000.13.Rp 280. Adanya lembar kesepakatan kedua belah pihak. 179 . Evaluasi Berhasil apabila jumlah peserta MMD yang hadir > 70 % yang diundang.: Rp 5.000.: Rp 25.: Rp 50.000.000. Dikatakan berhasil apabila jumlah yang hadir lebih dari 60 % dari jumlah undangan. Biaya dan Sarana Sumber dana : Swadaya mahasiswa : Swadaya masyarakat : Rp 175.000.Rp 280.: Rp 25.11. 2. Dikatakan tidak berhasil apabila jumlah yang hadir kurang dari 50 % dari undangan. 3.Rincian dana : Sewa gedung Sewa kursi Konsumsi Undangan Persiapan materi Dokumentasi Transportasi : Rp 30.Rp 105.000. 12.000.: Rp 60.

Tujuan  Tujuan Umum Menghindari penambahan jumlah penderita GAKY di SDN I Poncokusumo dan MI Sunan Muria.B. garam beryodium dan cara memilih makanan jajanan yang baik. 180 . Penyuluhan 1. Masalah TGR desa Poncokusumo 23. Asumsi Perencanaan  Positif. Latar Belakang Berdasarkan hasil dari data palpasi di SDN IPoncokusumodan MI Sunan Muria diperoleh data TGR sebesar 23. 2) Meningkatkan pengetahuan dan sikap siswa dalam hal penggunaan garam beryodium di rumah dengan teratur. sehingga perlu diberikan tentang makanan jajanan yang baik b. Serta merubah sikap siswa SD dalam memilih makanan jajanan. sehingga perlu juga penyuluhan tentang makanan jajanan yang baik. Selain itu jajan yang dikonsumsi oleh siswa SD kebanyakan adalah makanan yang kurang higiene dan kurang baik bagi tubuhnya.38% dan termasuk endemik tingkat sedang. d. Selain itu ajan yang dikonsumsi siswa SD Poncokusumo kurang higiene dan bergizi. bila ada minat dan antusias dari siswa SD untuk mendengarkan penjelasan dan bertanya tentang hal-hal yang berhubungan dengan GAKY.38% sehingga Desa Poncokusumo termasuk dalam endemik sedang.  Tujuan Khusus 1) Meningkatkan pengetahuan tentang penyakit GAKY dengan baik. Anak Sekolah a. c. 3) Merubah sikap siswa SD dalam memilih jajanan yang baik dan higiene dengan baik.

Biaya .Rp 50.000. Kegiatan Penyuluhan langsung pada anak SD berupa penyuluhan kelompok. Organisasi Ketua Wakil ketua Sekretaris Bendahara Sie perlengkapan Sie konsumsi Sie dek. bila siswa SD tidak mendengarkan dengan baik apa yang sudah diterangkan dan tidak dapat menjawab pertanyaan yang diajukan.00 WIB dan 10. f. Tenaga Pelaksana Gelombang I: SDN I Poncokusumo: Penyuluh kelas IV : Inda R.000.Pengeluaran : Pembuatan poster Rp 25.Pemasukan : Swadaya Mahasiswa : .00 WIB : ke-16 dan ke-17 Rp 25. Dok j.- i. g. Wulansari dan Tri Agung Yuliana Penyuluh kelas V : Fairly Rozana dan Fahrur Rozi : Regina Mitasari : Achmad Dzulkifli : Fairly Rozana : Emilia Rizki A : Fahrur Rozi : Inda Rianan W : Tri Agung Yuliana 181 .00-11. Tempat dan Waktu Tempat Waktu Hari : SDN I Poncokusumo. MI Sunan Muria : 08.000. Negatif. e.Jumlah : h. Strategi Pendekatan Pendekatan kelompok dan demonstrasi.00-09.

Tujuan 1. Berhasil apabila poster tentang garam beryodium terpasang semua sekolah yang berada di Poncokusumo Berhasil bila 60% siswa mampu menjawab post test dengan nilai diatas 70. tingkat pengetahuan ibu tentang gizi kurang b.15%. k.MI Sunan Muria : Penyuluh kelas IV : Achmad Dzulkifli Penyuluh kelas V : Emilia Rizki Anggraeni dan Regina M.6%. 2. Latar Belakang Hasil dari pengumpulan data dasar di Posyandu diperoleh status gizi kurang 28. tingkat konsumsi protein kurang 7. Evaluasi Pre test sebelum memulai penyuluhan dan post test setelah 1 minggu penyuluhan dan praktek uji ada tidaknya yodium dalam garam yang digunakan. Penyuluhan Ibu Balita di Posyandu a. Tujuan Khusus Meningkatkan pengetahuan ibu balita tentang pertumbuhan balita Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan ibu balita tentang pola asuh yang baik Meningkatkan pengetahuan tentang pertumbuhan balita hiegene dan sanitasi linkungan dan keluarga 182 . tingkat konsumsi energi kurang 64.29%. Tujuan Umum Memberikan motivasi kepada masyarakat supaya menjalankan hasil penyuluhan dalam kehidupan sehari-hari 2. Tidak berhasil bila 50 % siswa tidak mampu menjawab post test (nilai dibawah 65).

Tempat dan Waktu Kegiatan Tempat Waktu j. Negatif.Rp 30. 2. kurangnya pengetahuan dan keterampilan ibu dalam pola asuh anak dan hiegene sanitasi d. Metode Penyuluhan Ceramah dan tanya jawab i.Pembuatan Food Model (bahan makanan segar) Jumlah : h.c. Organisasi Ketua Wakil ketua Sekretaris Bendahara : Tri Agung Yuliana : Inda Riana Wulansari : Regina Mitasari : Fairly Rozana : Masing-masing posyandu : Condisional. adanya peran serta masyarakat. Positif.000. dukungan dari aparat desa dan puskesmas serta tersedianya fasilitas dan tenaga. Asumsi Perencanaan 1. jam 08.Pembuatan poster .00 :Rp 25. Strategi Pendekatan Pendekatan Kelompok dengan Penyuluhan f.000.000. Dok : Tri Agung Yuliana : Emilia Rizki Anggraeni 183 .Rp 55.000.00-11. Kegiatan Penyuluhan Kelompok e.Pengeluaran : .- Sie perlengkapan : Fahrur Rozi Sie konsumsi Sie dek. Sasaran Ibu balita g. Biaya kegiatan Pemasukan : Swadaya Mahasiswa : Rp 55.

Dengan demikian dianggap perlu kegiatan penjaringan kasus balita KEP dan gondok pada anak SD untuk tindakan penanganan lebih lanjut. Penjaringan Kasus Gizi a. dan II dengan TGR desa Brongkal 23. Asumsi Perencanaan Positif. gizi buruk 4. bila ada dukungan da partisipasi dari keluarga balita dan kader posyandu.3%.38 % dan tergolong daerah endemik sedang. Penjaringan dan Penanganan Kasus Gizi 1. IB. dan hasil palpasi gondok terhadap 286. Tujuan Umum Menjaring kasus gizi di Desa Poncokusumo Menurunkan kasus gizi di Desa Poncokusumo 2.k. Evaluasi Mengajukan beberapa pertanyaan sesuai materi Berhasil apabila jumlah yang mengikuti penyuluhan >70 % dan bisa menjawab dengan benar. bila tidak ada dukungan dari keluarga balita dan kader posyandu. Berdasarkan hasil baseline data yang dilakukan. ditemukan status gizi kurang 28. 184 . b. Tidak berhasil jumlah yang mengikuti penyuluhan <70% C. Tujuan Khusus Meningkatkan status gizi balita Meningkatkan pengetahuan ibu tentang gizi Mengetahui jumlah balita KEP Mengetahui jumlah responden yang menderita GAKY c.siswa SD Brongkal teridenifikasi Grade IA. Latar Belakang Jumlah balita Desa Poncokusumo Kecamatan Poncokusumo Kabupaten Malang berjumlah 713 anak balita. Tujuan 1.6%. Dari jumlah tersebut dimungkinkan masih adanya anak balita yang menderita KEP dan anak SD yang menderita gondok. Negatif.

d. Strategi Pendekatan Pendekatan pada tokoh masyarakat, tokoh agama, aparat desa dan PKK/kerjasama lintas program serta diskusi kelompok kader dan bidan desa serta kunjungan rumah. e. Sasaran Keluarga balita dengan kasus gizi f. Tempat dan Waktu Tempat : rumah penduduk yang memiliki balita dengan masalah gizi. Waktu : hari ke-8 g. Organisasi dan Tenaga Pelaksana Ketua Wakil ketua Sekretaris Bendahara Sie perlengkapan Sie konsumsi Sie dek. Dok : Fahrur Rozi : Emilia Rizky A : Fairly Rozana : Rejina MItasari : Ahmad Dzulkifli : Triagung Yuliyana : Inda Riana W

h. Metode Pelaksanaan Kunjungan ke rumah dan penyuluhan i. Biaya dan Sarana Swadaya mahasiswa : Swadaya masyarakat : Puskesmas : Jumlah : j. Evaluasi Berhasil jika lebih dari 75 % kasus bisa dijaring Tidak berhasil jika < 50 %. Kasus bisa dijaring 2. Penanganan Kasus Gizi a. Latar Belakang Prevalensi balita dengan status gizi kurang dari pengumpulan data dasar melalui pengukuran antropometri di Desa Brongkal sebesar 28,6% Rp 50.000,Rp 30.000,Rp 40.000,Rp120.000,-

185

b. Tujuan Tujuan Umum 1. Menjaring status gizi yang ada di Desa Poncokusumo Tujuan khusus 1. Mengetahui jumlah balita KEP 2. Mengetahui jumlah responden yang menderita GAKY c. Asumsi Perencanaan 1. Positif, bila ada dukungan dan partisipasi dari masyararakat, kader posyandu, bidan desa 2. Negatif, bila tidak ada dukungan dan peran serta dari masyarakat, kader posyandu, bidan desa d. Kegiatan Memantau status gizi balita di posyandu melalui antropometri BB/U kerjasama dengan kader posyandu dan palpasi anak SD Brongkal, mencari data kasus gizi melalui data kunjungan pasien di polindes/pustu. e. Strategi Pendekatan Diskusi kelompok kader dan bidan serta kunjungan rumah f. Sasaran Balita yang berstatus gizi kurang dan status gizi buruk g. Biaya Kegiatan Mahasiswa : a. Transportasi b. Konsumsi : Rp 20.000,: Rp 50.000,-

h. Metode Penyuluhan Wawancara, observasi, antropometri i. Tempat dan Waktu Kegiatan Tempat dan waktu Kondisional j. Organisasi da Tenaga Pelaksana Ketua Wakil ketua Sekretaris : Inda Riana W : Rejina Mitasari : Emilia Rizky A

186

Bendahara

: Triagung Yuliyana

Sie perlengkapan : Fahrur Rozi Sie konsumsi Sie dek. Dok k. Evaluasi Positif, jika ada perubahan ke arah yang lebih baik (masalah dapat diatasi) : Fairly Rozana : Ahmad Dzulkifli

D. Pelatihan Kader
1. Latar Belakang Dari 30 kader yang menjadi responden diketahui keterampilan kader yang masih kurang sebanyak 46.67%. untuk itu perlu diadakan pelatihan kembali (refreshing kader). 2. Tujuan Tujuan Umum Meningkatkan keterampilan kader agar lebih mampu melaksanakan program posyandu dan UPGK. Tujuan Khusus Kader dapat menjelaskan 5 modul dasar Kader dapat melakukan 9 langkah penimbangan dengan benar Kader dapat melakukan pencatatan dan pelaporan dengan tepat Kader dapat membuat makanan tambahan untuk anak balita.

3. Asumsi Perencanaan Positif, apabila ada dukungan dari pihak puskesmas dan kader posyandu Negatif, apabila tidak ada dukungan dari pihak puskesmas, kader posyandu, sarana dan prasarana.

4. Kegiatan Pelatihan kader 5. Strategi Pendekatan Kelompok dengan pelatihan

187

6. Sasaran Semua Kader gizi 7. Biaya Kegiatan Sewa tempat Sewa kursi Konsumsi : : : Rp. 50.000 Rp. 25.000 Rp. 50.000 Rp. 10.000 Rp. 10.000

Undangan dan Foto copy : Dekdok 8. Metode Pelatihan 9. Tempat Kegiatan Masing-masing posyandu 10. Organisasi dan Tenaga Pelaksana Ketua Wakil ketua Sekretaris Bendahara Sie perlengkapan Sie konsumsi Sie dek. Dok 11. Kriteria Penilaian : Inda Riana W : Ahmad Dzulkifli : Emilia Rizky A : Fairly Rozana : Triagung Yuliyana : Rejina Mitasari : Fahrur Rozi :

Dikatakan berhasil bila 75 % bisa melakukan langkah-langkah tiap point kegiatan pelatihan dengan benar

-

Dikatakan kurang berhasil apabila < 50 % bisa melakukan langkalangkah tiap point kegiatan pelatihan dengan benar.

E. Terobosan Program 1. Latar Belakang Di desa Poncokusumi banyak dihasilkan tomat dan apel. Dan dalam kehidupan sehari-hari, komoditas tersebut sudah dimanfaatkan namun perlu ada inovasi baru yang dapat meningkatkan manfaat produk tersebut.

188

2. Tujuan Tujuan Umum Memanfaatkan hasil atau potensi desa. Tujuan Khusus Meningkatkan pendapatan penduduk Penganekaragaman pangan

3. Asumsi Perencanaan Positif, bila ada dukungan dan peran serta masyarakat. Negatif, bila tidak ada dukngan dan peran serta masyarakat.

4. Kegiatan Membuat PMT dari labu kuning, ubi jalar kuning, apel, singkong, pisang, kentang 5. Strategi Pendekatan Kelompok 6. Sasaran Masyarakat desa 7. Tempat dan Waktu Rumah ibu kader 8. Pelaksana Ketua Wakil ketua Sekretaris Bendahara Sie perlengkapan Sie konsumsi Sie dek. Dok 9. Biaya Ubi jalar Pisang Singkong Kelapa Gula merah Tahu Telur Tepung panir : : : : : : : : Rp 2.000,Rp 2.000,Rp 1.000,Rp 500,Rp 1.500,Rp 2.000,Rp 2.000,Rp 1.500,189 : Farily Rozana : Rejina Mitasari : Fahrur Rozi : Ahmad Dzulkifli : Triagung Yuliyana : Inda Riana W : Emilia Rizky A

500.500.Rp 500.11. Sumber Biaya : : : : Rp 3. Metode Pelaksanaan Kejasama dengan masyarakat desa 12. Kriteria Penilaian Berhasil apabila jumlah yang hadir > 80 % Tidak Berhasil Jumlah yang hadir <80 % 190 .Rp16.Rp 200.000.Minyak goreng Cabe merah Bawang putih Bawang merah Jumlah : 10.- Mahasiswa @ Rp 2.Rp 300.

Anak Sekolah Dasar dapat menyebutkan pentingnya sarapan pagi dalam waktu kurang 3 menit. Anak Sekolah Dasar dapat membedakan dengan singkat mengenai proses tumbuh kembang tanpa harus dijelaskan untuk ketiga kalinya. anak SD mendengarkan 191 . Tujuan Instruksional Khusus 1. Materi : ( Lampiran ) Kegiatan belajar mengajar : 1. Satuan Penyuluhan tentang Pendidikan Gizi dan Sanitasi Makanan Anak SATUAN PENYULUHAN Judul : Pendidikan Gizi dan Sanitasi Makanan Anak Topik bahasan : Makanan Sehat dan Pentingnya Sarapan Pagi Sasaran Waktu Tempat : Anak Sekolah Dasar Kelas I s/d VI : 1 jam : Ruang Kelas I s/d VI Tujuan instruksional umum 1. Anak sekolah dasar mengerti dan mengetahui apa yang dimaksud dengan makanan sehat. 2.Lampiran 1. Penyuluh menjelaskan mengenai proses tumbuh kembang. Penyuluh menjelaskan mengenai makanan sehat. 5. anak SD mendengarkan 2. 4. Anak Sekolah Dasar dapat menyebutkan tiga Bahan Makanan sumber Karbohidrat. Anak Sekolah Dasar dapat menyebutkan masalah gizi atau penyakit yang dapat timbul karena makanan yang kurang sehat. Protein dan Lemak dari contoh Bahan Makanan di sekitarnya 3. Anak Sekolah Dasar dapat menyebutkan syarat makanan jajanan yang sehat dan bersih. Anak sekolah dasar mengerti dan mengetahui pentingnya sarapan pagi. 2.

Penyuluh menjelaskan mengenai pentingnya sarapan pagi. Guna Makanan untuk Kesehatan.Bogor: Bumi Aksara bekerjasama dengan Pusat Antar Universsitas Pangan dan Gizi. Yang dimaksud masa tumbuh yaitu terjadinya perubahan TB dan BB. Pendidikan Gizi. 2003 . bila makanan yang diberikan cukup dan sesuai kebutuhan maka pertumbuhan juga semakin baik pula. MATERI Pada usia anak sekolah akan terjadi masa tumbuh kembang. Pertumbuhan sangat dipengaruhi oleh makanan. Penyuluh menjelaskan mengenai makanan jajanan yang dapat dikategorikan sebagai makanan sehat dan bersih. Ilmu Gizi jilid 2 . anak SD mendengarkan dan mencatat 4. Penyuluh mendengarkan mengenai masalah gizi dan penyakit yang dapat timbul karena makan makanan yang kurang bersih Metode Alat Bantu Evaluasi : Ceramah dan Tanya Jawab : Poster. intelektual (kepandaian) pada anak sekolah akan 192 . Jakarta : PT Bhatara Niaga Media. Soegita . 2004 . 1998 . Surabaya : Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur. anak SD mendengarkan 6. yaitu apabila makanan baik makan pertumbuhan tubuh akan baik dan sebaliknya. Dapat diambil contoh yaitu tanaman yang diberi air dapat tumbuh menjadi lebih besar dan tinggi daripada yang tidak diberi air. Suhadjo .M . Sama halnya dengan manusia. sedangkan berkembang adalah peningkatan kemampuan (prestasi). Flip chart (lembar bolak balik) : ( Lampiran ) Daftar Pustaka : Almatsier. Sunita . Moehyi.begitu juga dengan perkembangan. Penyuluh menjelaskan mengenai bahan makanan penyusun makanan sehat. Prinsip Dasar Ilmu Giz i. Leafle. anak SD mendengarkan 5. dengan status gizi yang baik.Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama.3. 1974 .

kentang. 2. Bahan makanan sumber karbohidrat ini merupakan sumber zat tenaga bagi tubuhkarena menyumbangkan sumber energiyang tinggi. Rumah akan berdiri kokoh apabila bahan yang digunakan sebagai bahan dasar dindingnya terbuat dari bahan yang kuat seperti bata ataupun batu. sama halnya dengan karbohidrat. Bahan Makanan Sumber Lemak Bahan makanan yang termasuk sumber lemak yaitu minyak kelapa. santan. yang digunakan untuk beraktivitas. Bahan Makanan Sumber Protein Bahan makanan sumber protein dibagi menjadi 2 yaitu protein nabati (berasal dari bahan nabati seperti tahu. Lemak yang sesuai dengan kebutuhan tubuh yang digunakan dalam proses tumbuh kembang. Bahan makan sumber lemak disebut juga sebagai sumber zat penghasil tenaga atau energi. Makanan yang sehat merupakan susunan makanan yang mengandung cukup zat gizi dalam hal ini Karbohidrat. 193 .semakin matang. talas). Terdapat beberapa bahan makanan yang menyusun makanan sehat yang terdiri atas : 1. 3. tanpa protein atau zat pembangun ini sel-sel tubuh tidak akan mampu untuk tumbuh dan berkembang sehingga tubuh kita juga tidak akan mengalami pertumbuhan. Protein. singkong.begitu juga dalam tubuh. mie. Bahan makanan Sumber karbohidrat Yang termasuk dalam bahan makanan sumber karbohidrat biasanya adalah dari kelompok umbi-umbian. Yang dimaksud zat pembangun dalam hal ini dapat dilukiskan sebagai sebuah rumah. Sebuah rumah tidak akan berdiri tanpa ada tembok/dinding yang menopang berdidrinya sebuah rumah.rotein hewani (berasal dari hewan seperti daging. Contoh bahan makanannya antara lain : Beras. bihun. gula. ayam. ikan dan susu). umbi-umbian (ubi. mentega dan margarin. roti. Bahan makanan sumber protein disebut juga sebagai zat pembangun. Namun status Gizi yang baik akan dapat dicapi dengan adanya makanan sehat. tempe. kacang kedelai dan kacangkacangan lain) dan p.

4. d. b. misalnya roti kukus. Jenis makanan jajanan sangat bervariasi dari jajanan tradisional sampai yang kemasan. Tidak basi atau berbau. Untuk anak sekolah yang perlu diperhatikan selain makanan dirumah adalah makanan saat disekolah seperti misalnya makanan jajanan yang biasanya digemari anak sekolah khususnya waktu jam istirahat. Tidak mengandung pewarna (seperti saos) karena dapat menimbulkan penyakit dimana disebakan zat pada saos tidak dapat dicerna oleh tubuh. Zat pengatur yang dimaksud dalam hal ini dapat dilukiskan sebagai seorang polisi lalu lintas yang sedang mengatur arus lalu lintas supaya jalannya arus tersebut lancar tanpa ada suatu hambatan. kacang panjang. apel. mineral dan vitamin akan bekerja mengatur jalannya zat-zat makanan supaya dapat terserap dengan baik. roti coklat. 194 . Sayuran (bayam. Selain mengandung cukup zat gizi yang sesuai dengan kebutuhan tubuh. pisang. Untuk itu dalam memilih makanan jajanan haruslah memperhatikan syarat makanan jajanan yang baik. dll). Syarat makanan jajanan yang sehat dan bersih adalah : a. kol. e. Bahan Makanan Sumber Mineral dan Vitamin Bahan makanan sumber mineral dan vitamin disebut juga sebagai zat pengatur. Buah-buahan (pepaya. Bergizi b. Untuk jajanan tradisioanal pada umumnya tidak terdapat kemasan misalnya seperti onde-onde dan pisang goreng yang biasanya langsung dimakan tanpa memperhatikan bagaimana cara menyajikannya. kangkung. makanan sehat juga berati makanan yang bersih. dll c. Begitu juga dalam tubuh. Makanan harus dalam keadaan tertutup/terbungkus minimal terbungkus plastik bukan dengan pembungkus koran karena koran dapat membawa kuman penyakit apalagi koran bekas. jeruk. mangga. wortel. Bahan makanan yang mengandung sumber zat pengatur ini antara lain : a. dll). semangka. kue marie. Mengenyangkan. kubis.

195 . Sedangkan dengan melaksanakan sarapan pagi setiap hari maka kemampuan konsentrasi pada pelajaran akan semakin tinggi sehingga memacu semangat belajar dan secara langsung akan dapat meningkatkan prestasi belajar siswa. Beberapa makanan yang tidak sehat dan kurang bersih dapat menyebabkan terjadinya penyakit pada manusia seperti : a. b. Setangkup roti dengan susu atau minuman sereal (contoh : energen). Selain itu penting juga setiap harinya kita mengerti akan manfaat dari sarapan pagi. hati. ikan dan kacang-kacangan. telur. b. Makanan lengkap (nasi dengan lauk). Diare Makanan yang tidak tertutup dapat dihinggapi lalat yang membawa kuman sehingga termakan dan dapat menyebabkan diare (mencret). Mengapa sarapan pagi sangat penting ? sarapan pagi sangatlah penting untuk dilaksanakan setiap pagi menjelang aktivitas untuk menghindarkan diri dari hipoglikemia (penurunan kadar glukosa dalam darah yang dapat dilihat pada orang yang kelaparan) yang biasanya ditandai dengan pusing. c. Selain itu makanan yang sudah basi atau berbau juga dapat menyebabkan diare bahkan dapat menimbulkan keracunan yang dapat berakibat pada kematian. Anemia Gizi Anemia dapat terjadi apabila kurang makan makanan sumber zat besi seperti bayam.Makanan yang kurang sehat dan bersih dapat menyebabkan terjadinya gangguan pada tubuh bahkan menimbulkan penyakit. Karies Gigi Karies gigi banyak terjadi pada anak karena sering makan makanan yang banyak mengandung gula seperti permen (terutama permen karet). Beberapa bahan makanan yang dapat digunakan sebagai sarapan pagi antara lain : a. lemas dan mengantuk yang dapat berpengaruh buruk pada konsentrasi belajar yang secara langsung akan mempengaruhi prestasi belajar siswa.

Penyakit apa saja yang dapat timbul akibat makan yang kurang bersih ? 8. Apa kegunaan dari sarapan pagi ? 196 . Bagaimana syarat makanan jajanan yang sehat dan bersih ? 7. Bahan makanan sumber karbohidrat disebut juga sebagai zat apa ? 4. Apa yang dimaksud dengan makanan sehat ? 3. EVALUASI Evaluasi dilakukan dengan memberikan pertanyaan sebagai feed back kepada anak sekolah dasar 1. Sebutkan 3 bahan makanan sumber protein ? 6. Sebutkan 3 bahan makanan sumber karbohidrat ? 5.Untuk sarapan pagi sebaiknya hindari makan yang terlalu manis seperti permen ataupun coklat karena akan merangsang saluran cerna untuik lebih cepat terasa kenyang. Apa yang dimaksud dengan proses tumbuh kembang ? 2. sehingga makanan yang kita makan tidak akan bisa optimal (sebanyak yang seharusnya) dan setelah itu kita akan cepat merasa lapar sebelum waktunya.

Pengertian balita sehat 2. Pada dasarnya anak-anak sebagai generasi unggul tidak akan tumbuh dengan sendirinya. Mampu menyebutkan ciri-ciri balita sehat Materi : ( Lampiran ) 1. Klasifikasi balita sehat Kegiatan belajar mengajar : 1. ciri-ciri.Lampiran 2. Tujuan Instruksional Khusus a. Penyuluh menjelaskan pengertian balita sehat 2. Penyuluh menjelaskan tentang ciri-ciri balita sehat Metode Alat Bantu Evaluasi : Ceramah dan Tanya Jawab : Poster dan Food Model : Memberikan pertanyaan (Lampiran) MATERI Balita Sehat Balita Sehat adalah balita yang berat badan dan tinggi badan sesuai dengan umur serta dalam KMS berada pada garis hijau. balita sehat. Mereka memerlukan 197 . Mampu menjelaskan pengertian dari balita sehat b. Satuan Penyuluhan tentang Balita Sehat SATUAN PENYULUHAN Judul : Balita Sehat Topik bahasan : Balita Sehat Sasaran Waktu Tempat : Ibu Balita : 45 menit : Posyandu Tujuan Instruksional Umum Mengetahui dan memahami pengertian.

yang memungkinkan potensi mereka tumbuh dengan optimal. yaitu dunia yang penuh semangat apabila terkait dengan penuh suasana yang menyenangkan. yaitu bahwa anak a. bukan orang dewasa ukuran mini.lingkungan subur yang sengaja diciptakan untuk itu. Ada fase-fase perkembangan yang dilaluinya dan anak menampilkan berbagai perilaku sesuai dengan ciri-ciri masing-masing fase perkembangan tersebut. ada beberapa catatan yang perlu diperhatikan dalam kaitannya dengan upaya memahami anak. menghargai potensi anak. c. pengertian serta toleransi yang mendalam a. karena salah satu proses pembentukan tingkah laku mereka adalah diperoleh dengan cara meniru. afektif maupun psikomotorik. Mereka juga memiliki dunia sendiri yang khas dan harus dilihat dengan kacamata anakanak. Untuk itu dalam menghadapi mereka dibutuhkan adanya kesabaran. Orang tua memegang peranan penting menciptakan lingkungan tersebut guna memotivasi anak agar dapat lebih siap dalam menghadapi berbagai tantangan di era globalisasi. Memahami anak keberhasilan suatu pendidikan sering dikaitkan dengan kemampuan para orang tua dalam hal memahami anak sebagai individu yang unik. Senang Meniru Anak-anak pada dasarnya senang meniru. Ini semua dapat dimulai sejak masa bayi.Berkembang Anak selain tumbuh secara fisik. Orang tua dan guru dituntut untuk bisa memberikan contoh-contoh keteladanan yang 198 . Bukan orang dewasa Anak adalah tetap anak-anak. adalah : d. mau menerima anak apa adanya. memberi rangsang-rangsang yang kaya untuk segala aspek perkembangan anak. Selain memahami bahwa anak merupakan individu yan unik. semua merupakan jawaban nyata bagi tumbuhnya generasi unggul dimasa datang. Suasana yang penuh kasih sayang. baik secara kognitif. juga berkembang secara psikologis. dimana setiap anak dilihat sebagai individu yang memiliki potensi-potensi yang berbeda satu sama lain namun saling melengkapi dan berharga. Dunia Bermain Dunia mereka adalah dunia bermain.

biasakan agar orang tua rajin menjalin percakapan dengan si kecil. Kreatif Anak-anak pada dasarnya adalah kreatif.nyata akan hal-hal yang baik. Anak-anak yang dihargai cenderung terhindar dari berbagai masalah psikologis serta akan tumbuh dan berkembang lebih optimal. termasuk perilaku bersemangat dalam mempelajari hal-hal baru. Hal ini sering disebabkan karena pengajaran di TK atau SD terlalu menekankan pada cara berfikir konvergen. menghabiskan waktu 199 . misalnya menghitung jumlah anak tangga. Kaitkan semua kegiatan diatas sebagai suatu aktivitas yang menyenangkan dan selalu ditunggu oleh anak. sementara cara berfikir secara divergen kurang dirangsang. Mereka memiliki ciri-ciri yang oleh para ahli sering digolongkan sebagai ciri-ciri individu yang kreatif. Namun begitu anak masuk sekolah. maka sangat dianjurkan kepada setiap orang tua untuk meluangkan waktu secara teratur bagi putra-putrinya. Orang tua John Irving misalnya. senang bertanya imajinasi tinggi. e. Banyak dijumpai anak-anak yang memiliki kecerdasan dan kreativitas luar biasa adalah anak-anak yang memiliki hubungan emosional yang dekat dengan orang tuanya. Orang tua dan guru perlu memahami kreativitas yang ada pada diri anak-anak dengan bersikap luwes dan kreatif pula. Untuk mengembangkan kemampuan bahasa misalnya. misalnya mengamati tumbuhnya kecambah. Sementara untuk memuaskan kebutuhan ilmiahnya. dan sebagainya. proses telur yang menetas dan sebagainya. misalnya rasa ingin tahu yang besar. Ini adalah hal-hal yang merangsang pengembangan kecerdasan anak. Mengembangkan kecerdasan dan kreativitas menyadari akan pentingnya orang tua bagi pengembangan kecerdasan dan kreativitas anak. sedangkan untuk mengembangkan kemampuan dasar matematika anak dapat diperkenalkan konsep matematika secara sederhana. kreativitas anak pun semakin menurun. hendaknya tidak selalu memaksakan kehendaknya terhadap anak-anak namun secara rendah hati mau menerima gagasan-gagasan anak yang mungkin tampak aneh dan tak lazim. Ajaklah berdialog dan berilah kesempatan kepada anak untuk mengemukakan pendapatnya. anak bisa diajak menjelajahi dunianya dengan cara melakukan eksperimen.

Salah satu aspeknya adalah kecerdasan sosial. tak jemu-jemunya berdialog dan melayani aneka pertanyaan serta rasa ingin tahu Steven. disiplin dan penuh semangat tidak mudah putus asa. Melalui dongeng. kehormatan diri. sehingga akhirnya ia menjadi sutradara film terkenal. Kecerdasan atau angka IQ yang tinggi bukanlah satu-satunya jaminan kesuksesan anak di masa depan. Aktivitas mendongeng atau membacakan cerita sangat bersemangat untuk merangsang kecerdasan maupun kreativitas anak. kejujuran.berjam-jam bermain dan terlibat secara intelektual bersama John setiap hari. Dan melalui dialog batin si kecil dengan dongeng-dongeng yang didengarnya itu. membedakan hal-hal yang baik dan yang buruk. kurang menghargai sopan santun dan sebagainya. memiliki cita-cita. dan seterusnya Mengembangkan kecerdasan emosional beberapa ahli mengatakan bahwa generasi sekarang cenderung banyak mengalami kesulitan emosional. tanpa sadar mereka telah menyerap beberapa sifat positif. Kecerdasan emosional ini dapat dilatih pada anak-anak sejak usia dini. sperti keberanian. sikap saling menghargai. menyayangi binatang. anak juga dapat diajak berkomunikasi serta mencoba untuk melontarkan suatu gagasan terhadap pemecahan suatu masalah. mudah bertindak agresif. mudah cemas. sehingga akhirnya ia menjadi penuis ternama. Tak terkecuali orang tua Thomas Alva Edison memegang peranan penting bagi perkembangannya sehingga ia menjadi seorang penemu ulung. Ada faktor lain yang cukup populer yaitu kecerdasan emosional. Begitu pula orang tua Steven Spielberg. seperti misalnya mudah merasa kesepian dan pemurung. semua ini memungkinkan anak untuk mengembangkan emosionalnya. Suasana damai dan penuh kasih sayang dalam keluarga. kemampuan yang berhubungan dengan kecerdasan 200 . dimana anak memiliki kemampuan untuk mengerti dan memahami orang lain serta bertindak bijaksaadalam hubungan antar manusia. Rumah yang menunjang kreativitas adalah rumah dimana anak dan orang dewasa yang berada didalamnya terlibat dalam kebiasan kreatif.

EVALUASI Pertanyaan : 1. Apa yang dimaksud dengan KEP? 2. Ciri-ciri balita sehat :    Berkembang Senang meniru Kreatif 201 . Sebutkan ciri-ciri balita sehat! Kunci Jawaban 1. Pengertian KEP Balita Sehat adalah balita yang berat badan dan tinggi badan sesuai dengan umur serta dalam KMS berada pada garis hijau. 2.

Tujuan Instruksional Khusus 2. Penyebab GAKY c. Mampu menyebutkan cara pencegahan GAKY minimal 2 tanpa melihat buku 7. Mampu menyebutkan akibat GAKY minimal 3 dengan benar tanpa melihat buku 6. tanda-tanda dan cara pencegahan serta bahaya GAKY. Materi : ( Lampiran ) a. Akibat GAKY d. Pengertian GAKY b. Mampu menyebutkan akibat GAKY minimal 3 dengan benar tanpa melihat buku 5. Cara Pencegahan GAKY 202 . Mampu menjelaskan pengertian dari GAKY minimal 3 menit tanpa melihat buku 3. Mampu menyebutkan cara penyimpanan dan penggunaan garam beriodium dengan benar. Mampu menyebutkan penyebab GAKY minimal 3 dengan benar tanpa melihat buku 4.Lampiran 3. serta penggunaan dan cara p[enyimpanan garam beriodium. Satuan Penyuluhan tentang GAKY SATUAN PENYULUHAN Judul : GAKY Topik bahasan : GAKY Sasaran Waktu Tempat : Masyarakat dan Anak Sekolah Dasar Kelas I s/d VI : 45 menit : Balai Desa Brongkal dan SDN Brongkal Tujuan Instruksional Umum Mengetahui dan memehami penyebab.

Penyuluh menjelaskan pengertian GAKY dan masyarakat mendengarkan 2. Penyuluh menjelaskan tentang penyebab GAKY dan masyarakat mendengarkan 3. Cara Pencegahan GAKY Mengkonsumsi garam beriodium 203 . Penyuluh menjelaskan cara penggunaan garam beriodium 7. Cara Menyimpan Garam Beriodium f. Penyebab GAKY         Kurang iodium Makanan sehari-hari yang mengandung zat goitrogenik d. Akibat GAKY Kemunduran mental Gangguan bicara dan pendengaran Gondok Kreatin Gangguan kemampuan berfikir e. Penyuluh menjelaskan tentang akibat GAKY dan masyarakat mendengarkan 4. Cara Penggunaan Garam Beriodium Kegiatan belajar mengajar : 1. Penyuluh bertanya dan masyarakat menjawab Metode Alat Bantu Evaluasi : Ceramah dan Tanya Jawab : Poster dan Food Model : Memberikan pertanyaan (Lampiran) MATERI Gangguan Akibat Kekurangan Iodium (GAKY) b. c. Pengertian GAKY GAKY adalah suatu keadaan tubuh yang ditimbulkan akibat kekurangan iodium sehingga terjadi pembesaran gondok. Masyarakat bertanya dan penyuluh menjelaskan 8.e. Penyuluh menjelaskan cara penyimpanan garam beriodium 6. Penyuluh menjelaskan tentang pencegahan GAKY dan masyarakat mendengarkan 5.

Kurang makan sayuran c. Kekurangan iodium dan makanan sehari-hari yang mengandung zat goitrogenik b. Cara Penyimpanan Garam Beriodium Disimpan dalam wadah tertutup Disimpan dalam wadah yang kering dan tidak lembab Disimpan ditempat yang terlindung dari cahaya g. anak pendek (kreatin). gondok. Apa yang dimaksud dengan GAKY? Adanya pembesaran kelenjar gondok karena kekurangan iodium dalam tubuh 2. Cara Penggunaan Garam Beriodium Sebaiknya ditambahkan setelah makanan disajikan. gangguan bicara dan pendengaran. Kaki bentuk O c. bahan makanan sumber iodium dan mengurangi konsumsi bahan makanan yang mengandung zat goitrogenik serta pemberian garam beriodium. kurang cerdas. Kemunduran mental. Banyak mengkonsumsi sayuran dan buah c. Banyak makan makanan yang mengandung zat gitrogenik 5.      Mengkonsumsi bahan makanan sumber iodium Mengurang bahan makanan zat goitrogenik Kapsul iodium f. b. Apa Penyebab GAKY a.Karena kuman dan bakteri 3. Sebutkan cara penyimpanan garam beriodium 204 . Kulit kasar bersisik 4. Apa akibat GAKY a. b. Bagaimana pencegahan GAKY a. Konsumsi garam beriodium. EVALUASI Pertanyaan : 1.

Kemunduran mental. kering dan tidak lembab serta terlindung dari cahaya 7. Didalam wadah tertutup.a. gondok. gangguan bicara dan pendengaran. tertutup tapi lembab c. kering dan tidak lembab serta terlindung dari cahaya 6. Ditambahkan pada waktu masakan disajikan 205 . Cara Penyimpanan Garam Beriodium a. bahan makanan sumber iodium dan mengurangi konsumsi bahan makanan yang mengandung zat goitrogenik serta pemberian garam beriodium. Adanya pembesaran kelenjar gondok karena kekurangan iodium dalam tubuh 3. Cara Pencegahan GAKY a. Sebutkan cara penggunaan garam beriodium a. Konsumsi garam beriodium. Didalam kantong besi. Ditambahkan pada waktu masakan disajikan Kunci Jawaban 2. Pengertian GAKY a. Digunakan waktu masakan mendidihkan c. Ditambahkan waktu menghaluskan bumbu b. 5. Cara Penggunaan Garam Beriodium a. 6. Didalam wadah tertutup. Penyebab GAKY a. kurang cerdas. Akibat GAKY a. anak pendek (kreatin). Dalam plastik terbuka b. Kekurangan iodium dan makanan sehari-hari yang mengandung zat goitrogenik 4.

Mampu menyebutkan penanganan KEP minimal 3 dengan benar tanpa melihat buku Materi : ( Lampiran ) a. Mampu menyebutkan jenis KEP minimal 3 dengan benar tanpa melihat buku 11. Penyuluh menjelaskan pengertian KEP dan masyarakat mendengarkan 2. jenis. Jenis dan gejala KEP d. Klasifikasi KEP c. Mampu menyebutkan klasifikasi KEP minimal 3 dengan benar tanpa melihat buku 10. Pengertian KEP b. Penanganan KEP Kegiatan belajar mengajar : 1. Penyuluh menjelaskan tentang klasifikasi KEP dan masyarakat mendengarkan 206 .Lampiran 4. Mampu menjelaskan pengertian dari KEP minimal 3 menit tanpa melihat buku 9. Tujuan Instruksional Khusus 8. penanganan KEP. klasifikasi. Satuan Penyuluhan tentang KEP SATUAN PENYULUHAN Judul : KEP Topik bahasan : KEP Sasaran Waktu Tempat : Masyarakat dan Anak Sekolah Dasar Kelas I s/d VI : 45 menit : Balai Desa Brongkal dan SDN Brongkal Tujuan Instruksional Umum Mengetahui dan memahami pengertian.

apatis.  KEP Berat KEP sedang jika BB/U >60% baku medium WHO-NCHS dan atau BB/TB <70% baku medium WHO-NCHS. Pengertian KEP KEP adalah suatu keadaan kurang gizi yang disebabkan rendahnya konsumsi energi dan protein dalam makanan sehari-hari sehingga tidak memenuhi AKG b. Penyuluh menjelaskan tentang penanganan KEP dan masyarakat mendengarkan Metode Alat Bantu Evaluasi : Ceramah dan Tanya Jawab : Poster dan Food Model : Memberikan pertanyaan (Lampiran) MATERI Kekurangan Energi dan Protein (KEP) a. c. rewel f) Pembesaran hati g) Otot mengecil 207 . Klasifikasi KEP  KEP Ringan KEP ringan adalah jika BB/U 70-80% baku medium WHONCHS dan atau BB/TB 80-90% baku medium WHO-NCHS.  KEP Sedang KEP sedang jika BB/U 60-70% baku medium WHO-NCHS dan atau BB/TB 70-80% baku medium WHO-NCHS. Penyuluh menjelaskan tentang jenis dan gejala KEP dan masyarakat mendengarkan 4. Jenis KEP  Kwarshiorkor Gejala klinis : a) Oedema b) Wajah membulat c) Pandangan mata sayu d) Rambut tipis e) Perubahan status mental.3.

d. Upaya pengobatan awal meliputi : o pengobatan atau pencegahan terhadap hipoglikemia. dan jantung lemah. dengan BB/U <60& baku WHO-NCHS dan disertai dengan oedema yang tidak mencolok. anemia berat. hipotermia.h) Kelainan kulit i) Sering disertai dengan infeksi anemia dan diare  Marasmus Gejala klinis : o Tampak sangat kurus o Wajah seperti orang tua o Cengeng dan rewel o Kulit keriput o Perut cekung o Iga gambang o Sering disertai dengan penyakit infeksi (kronis berulang) dan diare  Marasmus-Kwarshiorkor Adalah gejala klinis dari KEP berat atau gizi buruk dengan tandatanda campuran dari beberapa gejala klinis kwarshiorkor dan marasmus. dehidrasi.  Rehabilitasi 208 . Penanganan KEP  Pengobatan awal Pengobatan awal ditujukan untuk mengatasi keadaan yang mengancam jiwa. dan pemulihan ketidakseimbangan elektrolit o pencegahan jika ada ancaman atau perkembangan renjatan septik o pengobatan infeksi o pemberian makanan o pengidentifikasian dan pengobatan masalah lain seperti keurangan vitamin.

apatis. rewel o) Pembesaran hati p) Otot mengecil q) Kelainan kulit 209 . Sebutkan jenis KEP dan minimal 3 gejala klinisnya? 4. keadaan pasien tidak juga pulih. Jika lebih dari 10 hari. Klasifikasi KEP     KEP ringan KEP sedang KEP berat 3. Pengertian KEP KEP adalah suatu keadaan kurang gizi yang disebabkan rendahnya konsumsi energi dan protein dalam makanan sehari-hari sehingga tidak memenuhi AKG 2.Rehabilitasi diarahkan untuk memulihkan keadaan gizi yang pertama dimulai sejak pasien tiba di rumah sakit hingga kondisi anak stabil dan nafsu makan pulih. Fase ini biasanya berlangsung 2-7 hari. Jenis KEP dan penanganannya Kwarshiorkor Gejala klinis : j) Oedema k) Wajah membulat l) Pandangan mata sayu m) Rambut tipis n) Perubahan status mental. Apa penanganan dari KEP Kunci Jawaban 1. Sebutkan klasifikasi KEP 3. EVALUASI Pertanyaan : 1. berarti diperlkan upaya tambahan. Apa yang dimaksud dengan KEP? 2.

Kulit keriput e. 4. dengan BB/U <60& baku WHO-NCHS dan disertai dengan oedema yang tidak mencolok. Sering disertai dengan penyakit infeksi (kronis berulang) dan diare  Marasmus-Kwarshiorkor Adalah gejala klinis dari KEP berat atau gizi buruk dengan tandatanda campuran dari beberapa gejala klinis kwarshiorkor dan marasmus. Wajah seperti orang tua c.r) Sering disertai dengan infeksi anemia dan diare  Marasmus Gejala klinis : a. Penanganan KEP   Pengobatan awal Rehabilitasi 210 . Iga gambang g. Tampak sangat kurus b. Perut cekung f. Cengeng dan rewel d.

Isi dari PUGS c. 2. Mampu menjelaskan tentang pentingnya gizi seimbang dalam waktu 3 menit tanpa melihat buku dengan benar 2.Lampiran 5. Penyuluh bertanya dan masyarakat menjawab 211 . 4. Penyuluh menjelaskan tentang pentingnya gizi seimbang dan masyarakat mendengarkan. Penyuluh menyebutkan isi dari 13 pesan dasar gizi seimbang dan masyarakat mendengarkan dan mencatat. Tujuan Instruksional Khusus 1. Penjabaran dari PUGS Kegiatan belajar mengajar : 1. Penyuluh menjelaskan menjelaskan isi dari 13 pesan dasar gizi seimbang dan masyarakat mendengarkan. Pengertian PUGS b. Masyarakat bertanya dan penyuluh menjawab 5. Mampu menjelaskan isi dari 13 pesan dasar gizi seimbang dalam waktu 3 menit tanpa melihat buku dengan benar Materi :( Lampiran ) a. Satuan Penyuluhan tentang PUGS SATUAN PENYULUHAN Judul : PUGS Topik bahasan : PUGS Sasaran Waktu Tempat : Masyarakat : 1 jam : Balai Desa Brongkal Tujuan instruksional umum Meningkatkan pengetahuan tentang gizi seimbang. Mampu menyebutkan isi dari 13 pesan dasar gizi seimbang dalam waktu 3 menit tanpa melihat buku dengan benar 3. 3.

Bila konsumsi selalu kurang dari kecukupan gizinya maka seseorang akan menderita gizi kurang. karena seperti yang telah kita ketahui semua kegiatan memerlukan tenaga. setengah dari kebutuhan energi 212 . zat pembangun dan zat pengatur. Sebagai contuh. Makanlah makanan untuk memenuhi kecukupan energi Zat ini berfungsi untuk menunjang kegiatan kita. 13 Pesan Dasar Gizi Seimbang meliputi : 1. - Perlu disusun pedoman umum gizi seimbang sebagai pedoman penyuluhan gizi masyarakat dimana dalam pelaksanaanya dibutuhkan kerjasama lintas sektoral. 2. 3. Makanlah makanan sumber karbohidrat. sebab satu jenis makanan tidak mungkin mengandung sekaligus zat tenaga.Metode Alat Bantu Evaluasi MATERI Pendahuluan - : Ceramah dan Tanya Jawab : Poster dan Food model : Memberikan pertanyaan ( Lampiran ) Pada dasarnya masalah gizi timbul karena masalah perilaku seseorang yang salah. kebutuhan seorang petani tentu akan lebih banyak daripada kebutuhan makan seorang juru tulis kelurahan. yaitu tidak seimbangnya antara konsumsi zat gizi dengan kecukupan zat gizinya. - Sebagai upaya menghasilkan kualitas sumber daya manusia yang handal maka perlu adanya suatu pedoman umum gizi seimbang. Makin berat jenis pekerjaan yang dilakukan seseorang akan semakin banyak pula energi yang harus dikerahkan dan iapun memerlukan lebih banyak makan bahan makanan sumber zat tenaga. Makanlah aneka ragam makanan Makan hanya satu jenis bahan makanan saja tidak dapat dikatakan sehat. yang sekaligus pula dapat mencukupi kebutuhan tubuh sehingga disarankan untuk makan makanan yang beraneka ragam agar kebutuhan gizi terpenuhi.

mempertahankan daya tahan tubuh saat bekerja dan meningkatkan produktifitas kerjanya. 4. Seyogyanya menggunakkan lemak nabati misalnya minyak kelapa. 8. minyak kacang. Bagia anak sekolah makan 213 . tetapi juga membuat cebol dan bodoh. Batasi konsumsi lemak dan minyak sampai seperempat dari kecukupan energi Konsumsi lemak dan minyak paling sedikit 10 % dari kebuthan energi. Meskipun hanya sedikit dibutuhkan. 7. jagung. 5. telur dan daging. kacangkacangan. Anemia gizi dapat diderita semua golongan umur. Kolostrum ASI yang keluar pertama kali harus diberikan kepada bayi. anak sekolah. 6. yaitu karbohidrat kompleks (beras. dan tenaga kerja wanita. iodium berpengaruh besar pada kualitas kesehatan seseorang.Terdapat dua kelompok karbohidrat. minyak jagung. Bahan makanan sumber zat besi antara lain : sayuran yang berwarna hijau. Gunakan garam beryodium Garam beryodium yang dikonsumsi setiap hari bermanfaat untuk mencegah timbulnya GAKY (Gangguan Akibat Kekurangan Yodium) atau biasa kita sebut dengan gondok. dll. terutama ibu hamil. gandum) dan karbohidrat sederhana. Bagi setiap orang dewasa. anak balita. Karena itu mengkonsumsi makanan sumber zat besi perlu diperbanyak. Biasakan makan pagi Makan pagi atau sarapan sangat bermanfaat bagi setiap orang. makan pagi dapat memelihara ketahanan fisik. hati. Makanlah makanan sumber zat besi Kekurangan zat besi dalam makanan sehari-hari dapat menimbulkan penyakit anemia gizi. Berikan ASI saja sampai berumur 6 bulan ASI mampu memenuhi kebutuhan zat gizi bayi untuk tumbuh kembang dan menjadi sehat sampai ia berumur 4 bulan. Bukan Cuma menyebabkan gondok.

kehilangan kendali diri sering mencetuskan terjadinya tindakan kriminal selain itu minumminuman beralkohol secara berlebihan dapat menyebabkan penyakit seperti penyakit hati. Mengapa gizi seimbang penting bagi manusia? a. Makanlah makanan yang aman bagi kesehatan Makanan yang aman bagi kesehatan adalah makanan yang tidak tercemar. 11. 12. Karenanya hindarilah minuman beralkohol. Oleh karena itu air minum harus terlebih dahulu dimasak sampai mendidih. Minumlah air bersih. yaitu tidak seimbang antara konsumsi zat gizi dan kecukupan gizinya maka seseorang akan menderita gizi kurang. 13. Hindari minum-minuman beralkohol Minum-minuman beralkohol dapat menyebabkan ketagihan. Bacalah label pada makanan yang dikemas Semua keterangan yang rinci pada label makanan kemas sangat membantu konsumen pada saat memilih dan menggunakannya.pagi dapat memudahkan konsentrasi belajar. Evaluasi PUGS Dengan pertanyaan 1. sehingga prestasi belajar menjadi lebih baik. aman dan cukup jumlahnya Air minum harus bersih dan sehat terbebas dari kuman. 10. menyerap pelajaran. 214 . mabuk. Karena pada dasarnya masalh gizi timbul karena perilaku manusia yang salah. tidak mengandung mikroorganisme atau bakteri. tidak mengandung bahan kimia yang berbahaya dan telah diolah dengan tata cara yang benar sehingga fisik dan zat gizinya tidak rusak serta bertentangan dengan keyakinan masyarakat. 9. dan tidak bisa mengendalikan diri. Lakukan kegiatan fisik dan olahraga secara teratur Kegiatan fisik dan olahraga secara teratur dan cukup takarannya dapat membantu mempertahankan kesehatan yang optimal bagi yang bersangkutan.

Makanlah makanan yang beraneka ragam. c. dan cukup jumlahnya. b. makanlah makanan sumjber zat besi.. mempertahankan daya tahan tubuh serta dapat memudahkan konsentrasi belajar. merokok dan tidak biasa sarapan pagi. Yang bukan salah satu isi dari PUGS adalah. Supaya tidak kurang darah c. Karena makanan merupakan kebutuhan pokok manusia. c. yang mampu membuat seseorang untuk hidup sehat... Selama tidak satupun jenis bahan makanan yang mengandung semua zat gizi. sehingga prestasi belajar menjadi lebih baik.. menyerap pelajaran. Supaya tidak bosan dan selera makan turun. Supaya tidak sakit mata 5. Supaya sehat 4. 3. minumlah air bersih. c. Mengapa kita harus membiasakan sarapan pagi? a.b. a.. Mengapakita harus menggunakan garam beryodium ? a. b. tumbuh kembang. Karena dapat memelihara ketahanan fisik. Mengapa kita harus makan beraneka ragam makanan? a. c. aman. Supaya kuat bekerja b. 2.. Berilah ASI saja sampai berumur 6 bulan. Makan makanan yang kurang beragam.. Untuk mencegah timbulnya GAKY b. dan produktif. biasakan makan pagi. Karena kita bekerja butuh energi. gunakan garam beryodium.. Supaya tidak mengantuk 215 .

sehingga prestasi belajar menjadi lebih baik. 4. (C) Makan makanan yang kurang beragam. (A) Selama tidak satupun jenis bahan makanan yang mengandung semua zat gizi. yaitu tidak seimbang antara konsumsi zat gizi dan kecukupan gizinya maka seseorang akan menderita gizi kurang. tumbuh kembang. yang mampu membuat seseorang untuk hidup sehat. 2.Kunci Jawaban Evaluasi 1. (B) Karena dapat memelihara ketahanan fisik. menyerap pelajaran. 3. mempertahankan daya tahan tubuh serta dapat memudahkan konsentrasi belajar. dan produktif. (A) Karena pada dasarnya masalh gizi timbul karena perilaku manusia yang salah. merokok dan tidak biasa sarapan pagi. 216 . (A) Untuk mencegah timbulnya GAKY 5.

Penyuluh menyebutkan isi dari 13 pesan dasar gizi seimbang dan Ibu-Ibu PKK mendengarkan dan mencatat. Tujuan Instruksional Khusus 1. Metode Alat Bantu : Ceramah dan Tanya Jawab : Lembar Balik 13 Pesan Dasar Gizi Seimbang 217 . Satuan Penyuluhan tentang PUGS SATUAN PENYULUHAN Judul : 13 Pesan Umum Gizi Seimbang Topik bahasan : PUGS Sasaran Waktu Tempat : Ibu-Ibu PKK : 45 menit : Balai Desa Poncokusumo Tujuan instruksional umum Meningkatkan pengetahuan ibu-ibu kader tentang gizi seimbang. Penyuluh menjelaskan menjelaskan isi dari 13 pesan dasar gizi seimbang dan Ibu-Ibu PKK mendengarkan. Ibu-Ibu PKK mampu menyebutkan isi dari 13 pesan dasar gizi seimbang dalam waktu 3 menit tanpa melihat buku dengan benar 3. Pengertian PUGS b. 3. Penyuluh menjelaskan tentang pentingnya gizi seimbang dan Ibu-Ibu PKK mendengarkan.Lampiran 6. Isi dari PUGS c. 2. Ibu-Ibu PKK mampu menjelaskan tentang pentingnya gizi seimbang dalam waktu 3 menit tanpa melihat buku dengan benar 2. Ibu-Ibu PKK mampu menjelaskan isi dari 13 pesan dasar gizi seimbang dalam waktu 3 menit tanpa melihat buku dengan benar Materi : ( Lampiran ) a. Penjabaran dari PUGS Kegiatan belajar mengajar : 1.

yang mampu membuat seseorang untuk hidup sehat. Dan ke 13 pesan dasar tersebut adalah sebagai berikut : 1. seperti bekerja. dan lemak. demikian juga bila sebaliknya maka kakan terjadi kelebihan berat badan yang dapat menimbulkan munculnya penyakit-penyakit degeneratif. pisang). Kebutuhan energi dapat dipenuhi dengan mengkonsumsi bahan makanan sumber karbohidrat. yaitu adanya ketidakseimbangan antara konsumsi zat gizi dan kebutuhan zat gizi yang telah dianjurkan. Selama ini tidaka ada stupun jenis makanan yang mengandung semua zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh. protein. Makanlah aneka ragam makanan. dan kegiatan lainnya. produktif. Pedoman Umum Gizi Seimbang (PUGS) memuat 13 pesan dasr yang diharapakan dapat digunakan masyarakat luas sebagai pedoman praktis untuk mengatur makanan sehari-hari yang seimbang dan aman agar mencapai dan mempertahankan status gizi dan kesehatan yang optimal. jagung. sebagai upaya menghasilkan kualitas sumber daya manusia yang handal maka perlua adanya suatu pedoman yang harus dilakukan sehari-hari yang disebut Pedoman Umum Gizi Seimbang. 218 . umbi-umbian (ubu jalar. Terdapat 2 kelompok karbohidrat yaitu karbohidrat sederhana dan karbohidrat kompleks. Bahan makanan yang mengandung karbohidrat kompleks adalah padi-padian (beras. kentang). Makanlah makanan untuk memenuhi kecukupan energi Setiap orang dianjurkan makan cukup hidangan yang mengandung sumber zat tenaga atau energi agar dapat hidup dan melaksanakan kegiatannya sehari-hari. belajar. gandum). berolahraga. 2.MATERI PENYULUHAN Pada dasarnya masalah gizi timbul karena masalah perilaku seseorang yang salah. Makanlah makanan sumber karbohidrat. Bila konsumsi selalu kurang dari kecukupan gizinya maka seseorang akan menderita gizi kurang. Oleh karena itu. singkong. 3. dan bahan makanan lain yang banyak mengandung karbohidrat (sagu. dan mempunyai tumbuh kembang yang baik. setengah dari kebutuhan energi.

anak balita. minyak kacang. 6. mempertahankan daya tahan tubuh saat bekerja dan meningkatkan produktifitas kerjanya. dan tenaga kerja wanita. 7. efektif dan efisien. 5. Konsumsi lemak dan minyak paling sedikit 10 % dari kebutuhan energi. Bahan makanan sumber zat besi adalah semua sayuran yang bewarna hijau. minyak jagung. dan minyak nabati lainnya. kecerdasan anak. ASI mempunyai banyak keunggulan dari susu formula yaitu murah. baik anak-anak maupun orang dewasa. Bagia anak sekolah makan pagi dapat 219 .4. dan daging. Batasi konsumsi lemak dan minyak sampai seperempat dari kebutuhan energi. penyakit gondok endemik. Kolostrum adalah ASI yang pertama keluar yang bewarna jernih kekuningan dan kaya akan zat antibodi sehingga sangat baik bila diberikan kepada bayi. Karena makan pagi dapat memelihara ketahanan fisik. anak sekolah. hati. Gunakan garam beryodium Garam beryodium yang dikonsumsi setiap hari bermanfaat untuk mencegah timbulnya Gangguan Akibat Kekurangan Yodium (GAKY). 8. ibu menyusui. mengkonsumsi makanan sumber zat besi perlu diperbanyak pada golongan usia tersebut. Oleh kare na itu. Anemia gizi dapata diderita oleh semua golongan usia terutama ibu hamil. Seyogyanyan menggunakan lemak dan minyak nabati. serta mengandung faktor pemacu pertumbuhan yang baik bagi bayi. misalnya : minyak kelapa. telur. kacangkacangan. dan kretin. Biasakan makan pagi Makan pagi atau sarapan sangat bermanfaat bagi setiap orang. mengandung zat antibodi. GAKY dapat menghambat perkembangan mental. Makanlah makanan sumber zat besi. Berikan ASI saja kepada bayi samapai umur 6 bulan Air Susu Ibu (ASI) mampu memenuhi kebutuhan gizi bayi untuk tumbuh kembang dan menjadi sehat samapi usia 6 bulan. Kekurangan zat besi dalam makanan sehari-hari secara berkelanjutan dapat menimbulkan penyakit anemia gizi.

Minumlah air bersih. sehingga prestasi belajar menjadi lebih baik. Oleh karena itu air minum harus terlebih dahulu dimasak sampai mendidih. Makanlah makanan yang aman bagi kesehatan Makanan yang aman bagi kesehatan adalah makanan yang tidak tercemar. Karenanya hindarilah minuman beralkohol. 11. 220 . dan tidak bisa mengendalikan diri. 9. 13. tidak mengandung mikroorganisme atau bakteri. Lakukan kegiatan fisik dan olahraga secara teratur Kegiatan fisik dan olahraga secara teratur dan cukup takarannya dapat membantu mempertahankan kesehatan yang optimal bagi yang bersangkutan. tidak mengandung bahan kimia yang berbahaya dan telah diolah dengan tata cara yang benar sehingga fisik dan zat gizinya tidak rusak serta bertentangan dengan keyakinan masyarakat. menyerap pelajaran.memudahkan konsentrasi belajar. kehilangan kendali diri sering mencetuskan terjadinya tindakan kriminal selain itu minum-minuman beralkohol secara berlebihan dapat menyebabkan penyakit seperti penyakit hati. 10. aman dan cukup jumlahnya Air minum harus bersih dan sehat terbebas dari kuman. Bacalah label pada makanan yang dikemas Semua keterangan yang rinci pada label makanan kemas sangat membantu konsumen pada saat memilih dan menggunakannya. Hindari minum-minuman beralkohol Minum-minuman beralkohol dapat menyebabkan ketagihan. mabuk. 12.

anak SD mendengarkan. Tujuan Instruksional Khusus 1. 2.Lampiran 7. Siswa SD mampu menjelaskan isi dari 13 pesan dasar gizi seimbang dalam waktu 3 menit tanpa melihat buku dengan benar Materi : ( Lampiran ) Kegiatan belajar mengajar : 1. 3. Siswa SD mampu menjelaskan tentang pentingnya gizi seimbang dalam waktu 3 menit tanpa melihat buku dengan benar 2. Penyuluh menjelaskan tentang pentingnya gizi seimbang dan anak SD mendengarkan. Siswa SD mampu menyebutkan isi dari 13 pesan dasar gizi seimbang dalam waktu 3 menit tanpa melihat buku dengan benar 3. Metode Alat Bantu Alat tulis : Ceramah dan Tanya Jawab : Lembar Balik 13 Pesan Dasar Gizi Seimbang 221 . Penyuluh menjelaskan menjelaskan isi dari 13 pesan dasar gizi seimbang dan Ibu. Penyuluh menyebutkan isi dari 13 pesan dasar gizi seimbang dan anak SD mendengarkan dan mencatat. Satuan Penyuluhan tentang PUGS SATUAN PENYULUHAN Judul : 13 Pesan Umum Gizi Seimbang Topik bahasan : PUGS Sasaran Waktu Tempat : Siswa SDN 1 Poncokusumo dan MI Sunan Muria : 30 menit : Ruang Kelas SD dan MI Tujuan instruksional umum Meningkatkan pengetahuan anak SD tentang gizi seimbang.

jagung.MATERI PUGS Pada dasarnya masalah gizi timbul karena masalah perilaku seseorang yang salah. 2. yang mampu membuat seseorang untuk hidup sehat. singkong. Kebutuhan energi dapat dipenuhi dengan mengkonsumsi bahan makanan sumber karbohidrat. 13 pesan dasar tersebut adalah sebagai berikut : 1. setengah dari kebutuhan energi. dan mempunyai tumbuh kembang yang baik. pisang). Makanlah aneka ragam makanan. Makanlah makanan sumber karbohidrat. berolahraga. Perlu disusun Pedoman Umum Gizi Seimbang sebagai pedoman umum penyuluhan gizi di masyarakat dimana dalam pelaksanaannya dibutuhkan kerja sama lintas sektoral. seperti bekerja. Seyogyanyan menggunakan lemak dan minyak nabati. Makanlah makanan untuk memenuhi kecukupan energi Setiap orang dianjurkan makan cukup hidangan yang mengandung sumber zat tenaga atau energi agar dapat hidup dan melaksanakan kegiatannya sehari-hari. misalnya : 222 . Terdapat 2 kelompok karbohidrat yaitu karbohidrat sederhana dan karbohidrat kompleks. Batasi konsumsi lemak dan minyak sampai seperempat dari kebutuhan energi. dan lemak. yaitu adanya ketidakseimbangan antara konsumsi zat gizi dan kebutuhan zat gizi yang telah dianjurkan. gandum). Bahan makanan yang mengandung karbohidrat kompleks adalah padi-padian (beras. Bila konsumsi selalu kurang dari kecukupan gizinya maka seseorang akan menderita gizi kurang. perlu adanya suatu pedoman yang ahrus dilakukan sehari-hari yang disebut dengan Pedoman Umum Gizi Seimbang. Sebagai upaya menghasilakan kualitas sumbercdaya manusia yang handal. 4. 3. umbi-umbian (ubu jalar. Selama ini tidaka ada stupun jenis makanan yang mengandung semua zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh. kentang). dan kegiatan lainnya. dan bahan makanan lain yang banyak mengandung karbohidrat (sagu. Konsumsi lemak dan minyak paling sedikit 10 % dari kebutuhan energi. protein. belajar. produktif.

sehingga prestasi belajar menjadi lebih baik. minyak jagung. Berikan ASI saja kepada bayi samapai umur 6 bulan Air Susu Ibu (ASI) mampu memenuhi kebutuhan gizi bayi untuk tumbuh kembang dan menjadi sehat samapi usia 6 bulan. Makanlah makanan sumber zat besi. anak sekolah. Anemia gizi dapata diderita oleh semua golongan usia terutama ibu hamil. dan tenaga kerja wanita. 5. Gunakan garam beryodium Garam beryodium yang dikonsumsi setiap hari bermanfaat untuk mencegah timbulnya Gangguan Akibat Kekurangan Yodium (GAKY). 7. Biasakan makan pagi Makan pagi atau sarapan sangat bermanfaat bagi setiap orang. Kekurangan zat besi dalam makanan sehari-hari secara berkelanjutan dapat menimbulkan penyakit anemia gizi. kecerdasan anak. minyak kacang. 6. 9. baik anak-anak maupun orang dewasa. Kolostrum adalah ASI yang pertama keluar yang bewarna jernih kekuningan dan kaya akan zat antibodi sehingga sangat baik bila diberikan kepada bayi. Oleh kare na itu.minyak kelapa. dan kretin. menyerap pelajaran. mengandung zat antibodi. aman dan cukup jumlahnya 223 . dan minyak nabati lainnya. ibu menyusui. Bagia anak sekolah makan pagi dapat memudahkan konsentrasi belajar. mempertahankan daya tahan tubuh saat bekerja dan meningkatkan produktifitas kerjanya. Bahan makanan sumber zat besi adalah semua sayuran yang bewarna hijau. penyakit gondok endemik. mengkonsumsi makanan sumber zat besi perlu diperbanyak pada golongan usia tersebut. ASI mempunyai banyak keunggulan dari susu formula yaitu murah. anak balita. GAKY dapat menghambat perkembangan mental. dan daging. serta mengandung faktor pemacu pertumbuhan yang baik bagi bayi. 8. Minumlah air bersih. kacang-kacangan. hati. telur. efektif dan efisien. Karena makan pagi dapat memelihara ketahanan fisik.

224 . Makanlah makanan yang aman bagi kesehatan Makanan yang aman bagi kesehatan adalah makanan yang tidak tercemar. 10. mabuk. Bacalah label pada makanan yang dikemas Semua keterangan yang rinci pada label makanan kemas sangat membantu konsumen pada saat memilih dan menggunakannya. tidak mengandung bahan kimia yang berbahaya dan telah diolah dengan tata cara yang benar sehingga fisik dan zat gizinya tidak rusak serta bertentangan dengan keyakinan masyarakat. kehilangan kendali diri sering mencetuskan terjadinya tindakan kriminal selain itu minum-minuman beralkohol secara berlebihan dapat menyebabkan penyakit seperti penyakit hati. dan tidak bisa mengendalikan diri. Oleh karena itu air minum harus terlebih dahulu dimasak sampai mendidih. 11. 12. 13. Lakukan kegiatan fisik dan olahraga secara teratur Kegiatan fisik dan olahraga secara teratur dan cukup takarannya dapat membantu mempertahankan kesehatan yang optimal bagi yang bersangkutan. Karenanya hindarilah minuman beralkohol.Air minum harus bersih dan sehat terbebas dari kuman. Hindari minum-minuman beralkohol Minum-minuman beralkohol dapat menyebabkan ketagihan. tidak mengandung mikroorganisme atau bakteri.

Ibu-ibu kader mampu menjelaskan cara menyiapkan atau memesak beras deangan benar dalam waktu 5 menit tanpa melihat buku 5. Satuan Penyuluhan tentang Makanan Sehat SATUAN PENYULUHAN Judul : Makanan Sehat Topik bahasan : Makanan Sehat Sasaran Waktu : Kader Posyandu : 45 menit Alokasi Waktu : Pembukaan : 4 menit Materi : 20 menit Evaluasi : 18 menit Penutup: 3 menit Tempat : Balai Desa Brongkal Tujuan instruksional umum Ibu-ibu kader mengetahui apa yang dimaksud dengan makanan sehat. Ibu-ibu kader mampu menjelaskan maksud dari makanan sehat dalam waktu 2 menit tanpa melihat buku 2. Ibu-ibu kader mampu menjelaskan cara menyiapkan atau memesak beras deangan benar dalam waktu 5 menit tanpa melihat buku 225 . Ibu-ibu kader mampu menyebutkan triguna makanan dalam waktu 3 menit tanpa melihat buku 3.Lampiran 8. fungsi dari makanan dan contoh bahan makanan dari masing-masing fungsi tersebut. Tujuan Instruksional Khusus 1. Ibu-ibu kader mampu menyebutkan minimal 3 contoh bahan makanan dari masing-masing guna makanan sehat dalam waktu 3 menit tanpa melihat buku 4.

Makanan pokok Contohnya : nasi. Penyuluh menjelaskan tentang contoh makanan sehat untuk masingmasing guna dan ibu-ibu kader mendengarkan 5. Tersedianya makanan yang cukup bagi diri sendiri atau keluarga adalah antara lain tujuan perjuangan hidup manusia. roti. kentang. Atau dapat pula dikatakan sesungguhnya makanan merupakan salah satu unsur untuk mencapai kebahagiaan. Penyuluh menjelaskan tentang cara menyiapkan makanan sehat dan ibu-ibu kader mendengarkan Metode Alat Bantu MATERI Makanan mempunyai arti penting dalam kehidupan sehari-hari karena makanan merupakan salah satu kebutuhan primer bagi manusia. b. Yang dimaksud dengan makanan sehat adalah makanan yang mengandung bermacam-macam zat makanan baik variasi ataupun jumlahnya yang cukup untuk memenuhi kebutuhan tubuh. mie. dll. telur. dan tempe.Materi : ( Lampiran ) Kegiatan belajar mengajar : 1. Lauk-pauk Contohnya : daging. Tetapi yang penting adalah makanan berfungsi untuk menjaga kesehatan tubuh. singkong. ikan. 2. tahu. sagu. disamping kebutuhan primer yang lain. Penyuluh menjelaskan susunan makanan sehat dan ibu-ibu kader mendengarkan 3. Untuk mempermudah menyusun hidangan atau makanan sehat maka penyusunan makanan tersebut dapat dipenuhi dengan pengelompokan sebagai berikut : a. c. Penyuluh menjelaskan pengertian triguna makanan serta contoh bahan makanannya dan ibu-ibu kader mendengarkan 4. jagung. Penyuluh menjelaskan pengertian makanan sehat dan pentingnya makanan sehat dan ibu-ibu kader mendengarkan. Sayuran : Ceramah dan Tanya Jawab : Poster dan Food Model 226 .

Apabila hidangan kita sehari-hari terdiri dari keempat makanan tersebut diatas maka makanan kita dinamakan makanan sehat.Contohnya : kangkung. Hindarkan kebiasaan menyimpan makanan atau sayuran terlalu lama ditempat terbuka. untuk pertumbuhan pada anak dan mengganti jaringan tubuh yang rusak. sawo. Sehingga. Buah-buahan Contohnya : pepaya. sawi. Didalam tubuh makanan mempunyai 3 fungsi atau biasa disebut sebagai Triguna Makanan. dll. Bersihkan sayuran (buang daun yang kering atau tua dan batangan yang keras). c. e. apabila makanan tersebut dimakan dengan cara bersamaan maka kebutuhan tubuh kita akan zat-zat gizi tersebut akan terpenuhi dan tercukupi. dll. kacang tanah. b. d. Terdapat dalam bahan makanan pokok seperti nasi. wortel. apel. untuk bekerja. d. Jangan merendam sayuran terlebih dahulu sebelum dipotong. Pilih sayuran yang segar. semangka. 227 . b. Mengapa ? karena dalam setiap makanan tersebut mengandung sejumlah zat gizi yang berbeda-beda. Cara memasak yang benar agar zat gizi yang terkandung tidak banyak yang hilang adalah sebagai berikut : a. f. dll. bayam. Makanan sebagai sumber pembangun. b. daunnya utuh dan tidak berulat. piang. untuk mengatur semua fungsi dan melindungi tubuh dari penyakit dan infeksi. Terdapat dalam lauk-pauk dan kacang-kacangan seperti kacang hijau. Makanan sebagai sumber tenaga. Terdapat dalam sayur-syuran dan buah-buahan. manggis. belajar dan bermain. Biasakan memasak sayuran dalam jumlah cukup sehingga tidak banyak sisanya. Makanan sebagai sumber pengatur. tempe). serta hasil olahannya (tahu. tepung. mie. Sayuran jangan terlalu lama dimasak agar warna masih segar dan tutuplah panci pada saat memasak agar zat gizi tidak hilang. yaitu : a.

Apakah makanan sehat itu ? 2. Sebutkan fungsi atau guna dari makanan sehat tersebut ! 3. Bagaimanakah cara mengolah sayuran yang benar sehingga zat gizi yang terkandung didalamnya tidak banyak yang hilang ? 228 . Karena ikan mudah sekali mengalami kerusakan. Agar daging lekas lunak saat masak masukkan didalamnya potongan pepaya muda. Sebutkan bahan makanan yang berfungsi sebagai zat pembangun ! 4. c. Ikan sebaiknya segera dimasak setelah dibeli dari pasar. Sebelum dimasak. Bagaimanakah cara memasak beras yang benar sehingga zat gizi yang terkandung didalamnya tidak banyak yang hilang ? 5. c. Cucilah 2-3 kali saja agar air pembilas yang terakhir tidak sejernih sumur agar vitamin B nya tidak hilang. EVALUASI MAKANAN SEHAT 1. b.Sedangkan cara untuk memasak beras yang benar agar zat gizi yang terkandung didalamnya tidak banyak yang hilang adalah sebagai berikut : a. Cucilah daging bersih-bersih sebelum dipotong. Sedangkan untuk ikan adalah sebagai berikut : Pilih ikan yang segar yang dagingnya kenyal. Apabila daging untuk sate. Pilih beras yang wangi dan utuh serta tidak banyak kotoran. bungkuslah irisan sate dengan daun pepaya selama 30 menit. d. Untuk proses pemasakan daging adalah sebagai berikut : a. b. beras dicuci dalam panci atau baskom agar air cucian tidak terlalu banyak yang hilang. tidak lengket jika dipegang. insang berwarna merah. Pilih daging yang segar dan berwarna merah mengkilap. mengkilap. sisik tidak mudah mengelupas dan mata cembung.

Sebelum dimasak. tempe. b. c. Jangan merendam sayuran terlebih dahulu sebelum dipotong. Pilih beras yang wangi dan utuh serta tidak banyak kotoran. Cara mengolah sayuran yang baik: a. 2. 4. Cucilah 2-3 kali saja agar air pembilas yang terakhir tidak sejernih sumur agar vitamin B nya tidak hilang. Makanan sehat adalah makanan yang terdiri dari 4 jenis sumber bahan makanan yaitu bahan makanan pokok. daging. lauk-pauk. telur dan ikan. Sayuran jangan terlalu lama dimasak agar warna masih segar dan tutuplah panci pada saat memasak agar zat gizinya tidak hilang. sayur dan buah dalam tiap kali makan. c. Bersihkan sayuran (buang daun yang kering atau tua dan batangan yang keras). 3. a.KUNCI JAWABAN 1. Pilih sayuran yang segar. f. daunnya utuh dan tidak berulat. b. tahu. Hindarkan kebiasaan menyimpan makanan atau sayuran terlalu lama ditempat terbuka. Zat tenaga. e. 229 . beras dicuci dalam panci atau baskom agar air cucian tidak terlalu banyak yang hilang. Kacang-kacangan. 5. Biasakan memasak sayuran dalam jumlah cukup sehingga tidak banyak sisanya. zat pembangun dan zat pengatur. d.

Audiens mampu menyebutkan dan menjelaskan jumlah porsi makanan yang baik untuk ibu menyusui dalam waktu 2 menit. Audiens mampu menyebutkan minimal 3 contoh bahan makanan dari masing-masing guna makanan sehat dalam waktu 3 menit tanpa melihat buku 4. dengan benar tanpa melihat buku Materi : Terlampir 230 .Lampiran 9. Audiens mampu menjelaskan maksud dari makanan sehat untuk ibu menyusui dalam waktu 3 menit dengan benar tanpa melihat buku 2. Audiens mampu menyebutkan untuk ibu menyusui dalam waktu 3 menit dengan benar tanpa melihat buku 3. Satuan Penyuluhan tentang Makanan Ibu Menyusui SATUAN PENYULUHAN Judul : Makanan Ibu Menyusui Topik bahasan : Makanan Ibu Menyusui Sasaran : Ibu-ibu bayi desa Poncokusumo Ibu-ibu bayi desa Brongkal Ibu-ibu kader posyandu di desa Poncokusumo Waktu : 35 menit Alokasi Waktu : Pembukaan :3 menit Materi : 20 menit Evaluasi : 10 menit Penutup: 2 menit Tempat : Rumah ibu-ibu pengajian Desa Poncokusumo Rumah ibu-ibu balita Desa Poncokusumo Rumah ibu-ibu kader Desa Poncokusumo Tujuan instruksional umum Meningkatkan pengetahuan ibu-ibu tentang makanan ibu menyusui Tujuan Instruksional Khusus 1.

Penyuluh menjelaskan tentang porsi makanan yang harus dikonsumsi oleh ibu menyusui dan audiens mendengarkan 5. jika diukur berdasarkan presentase berat badan. Sehingga tidak hanya ibu hamil saja yang harus memperhatikan makanannya tetapi ibu setelah melahirkanpun (saat menyusui) masih harus memperhatikan makanan yang dikonsumsinya. 2. Oleh karena itu. Namun. Makanan pertama dan utama bayi tentu saja Air Susu Ibu. a. Penyuluh menjelaskan pengertian dan fungsi tentang ASI dan audiens mendengarkan Metode Alat Bantu : Ceramah dan Tanya Jawab : Poster dan Food Model Evaluasi : dengan memberikan pertanyaan (terlampir) Kunci Jawaban terlampir Sumber : buku pegangan kader dan Usaha perbaikan Gizi MATERI Dibandingkan dengan orang dewasa.Kegiatan belajar mengajar : 1. 231 . Penyuluh menjelaskan susunan makanan sehat untuk ibu menyusui dan audiens mendengarkan 3. karena tiap-tiap bahan makanan mengandung sejumlah zat gizi yang komposisinya berbeda-beda. Makanan sehat bagi ibu menyusui adalah makanan yang mengandung nilai gizi yang cukup sesuai dengan kebutuhan ibu-ibu menyusui. kebutuhan bayi akan zat gizi ternyata melampaui orang dewasa. 2 kali lipat. Kandungan zat gizi yang berbeda dalam setiap bahan makanan tersebut. Makanan sehat harus tersusun dari bermacam-macam bahan makanan. Penyuluh menjelaskan pengertian triguna makanan serta contoh bahan makanannya dan audiens mendengarkan 4. Penyuluh menjelaskan pengertian makanan sehat dan pentingnya makanan sehat untuk ibu menyusui dan audiens mendengarkan. secara tidak langsung makanan yang dikonsumsi ibu saat menyusui sangatlah mempengaruhi kualitas dan kuantitas dari ASI yang dihasilkan. kebutuhan bayi akan zat gizi boleh dibilang sangat kecil.

Sebagai zat pembangun. tentu saja tidak hanya untuk menjaga kesehatan dan kekuatan ibu dan bayi yang disusuinya tetapi juga dapat menentuka jumlah dan kualitas ASI yang dihasilkan. Jumlah makanan Seperti halnya ibu hamil. roti. Sebagai zat pengatur. sagu. ikan. untuk pertumbuhan pada anak dan mengganti jaringan tubuh yang rusak. jagung. Zat pengatur terutama didapat dari sayur-sayuran dan buah-buahan. Makanan yang masuk ke dalam tubuh manusia mempunyai 3 fungsi. belajar dan bermain. Yaitu 2 kali lebih banyak. baik yang berbentuk mkinuman atau makanan yang berkuah. Selain itu utuk menjamin kelancaran ASI.apabila dikonsumsi secara bersama dan bergantian akan dapat saling melengkapi. ibu menyusui juga harus memenuhi kebutuhan bayi yang disusuinya dengan lewat ASI. singkong. karena selain untuk memenuhi kebutuhannya sendiri. ubi. kentang dan sebagainya. Dengan makan makanan yang cukup. Terlebih pada sayur dan buah yang berwarna. c. Contoh bahan makanan sehat dari masing-masing guna makanan :    Zat tenaga terutama didapat dari makanan pokok seperti nasi. untuk mengatur semua fungsi dan melindungi tubuh dari penyakit dan infeksi. ibu menyusui juga membutuhkan makanan yang lebih banyak dari biasanya (sebelum hamil). Sehingga kebutuhan zat gizi akan dapat terpenuhi dan tercukupi. tempe. talas. ibu menyusui dianjurkan minum cairan lebih banyak kira-kira ditambah 6 gelas setiap harinya dibanding pada waktu tidak menyusui. 232 . Hal itu dapat dilaksanakan dengan cara makan 1-2 kali lebih sering dari biasanya atau setiap kali makan jumlahnya ditambah atau makan makanan jajanan yang banyak. yang tentunya mempunyai nilai gizi yang cukup. yaitu :    Sebagai zat tenaga untuk bekerja. kacangkacangan. b. Zat pembangun terutama didapatkan dari lauk seperti tahu. Dianjurkan agar ibu menyusui setiap hari makan 1-2 piring lebih banyak. daging dan telur. d. mie.

Mengandung semua zat gizi yang diperlukan oleh bayi. d. f. Namun. e. sayuran dan buah yang berwarna hijau. Mudah diberikan dan praktis. tidak perlu membeli. c. Jangan sekali-kali membuangnya. Manfaat ASI : a. ibu perlu minum 6 gelas lebih banyak dari biasanya dalam bentuk minuman atau makanan berkuah. Untuk menjamin kelancaran keluarnya ASI. Oleh karena itu. Tiap harinya. Bersih. kekuatan ibu dan bayi yang disusuinya. Berikan ASI saja. tidak ada suatu pantangan khusus. g. b. berikanlah selalu ASI yang pertama kali keluar tersebut pada bayi. Mudah dicerna oleh saluran pencernaan bayi disamping suhunya yang sesuai dengan lidah bayi. karena mengandung zat-zat gizi dan zat-zat kekebalan terhadap penyakit yang amat dibutuhkan oleh bayi. b. Mengandung zat kekebalan terhadap penyakit. Air Susu Ibu (ASI) ASI merupakan karunia Tuhan yang amat berharga. maka dianjurkan untuk menambah jumlah lauk. maka yang perlu diperhatikan oleh ibu menyusui adalah : a. Oleh karenanya hendaklah ibu menyusui anaknya sampai 2 tahun. f. 233 . Menyehatkan ibu dan merupakan ungkapan rasa kasih sayang ibu kepada anak. c. Ibu-ibu menyusui hendaklah makan 2 kali lebih banyak dari porsi sebelumnya. Murah. Ibu-ibu menyusui hendaklah minum lebih banyak. sampai anak berusia 6 bulan. untuk menjamin kesehatan. ASI yang keluar pertama kali dan berwarna kekuning-kuningan sera agak kental yang sering disebut-sebut dengan kolostrum amat baik untuk bayi. Jenis makanan Jenis makanan yang dimakan ibu menyusui sama dengan yang sebelumnya dia makan.e.

selain untuk memenuhi kebutuhan sendiri. 6. 8. Sebutkan minimal 3 bahan makanan yang berfungsi sebagai zat pembangun ! 5. Makanan yang mengandung nilai gizi yangsesuai dengan kebutuhan ibu menyusui. Makanan apakah yang paling tepat dan utama untuk bayi ? 8. Karena.EVALUASI MAKANAN IBU MENYUSUI 1. 1-2 kali lebih banyak dari biasanya. 7. Sebutkan minimal 3 bahan makanan yang berfungsi sebagai zat pengatur ! 6. dan pengatur. Sebutkan minimal 3 bahan makanan yang berfungsi sebagai zat tenaga ! 4. Sayur-sayuran dan buah-buahan. pembangun. 5. daging dan telur. Diberikan sampai umur berapakah ASI eksklusif ? KUNCI JAWABAN 1. ASI. 4. 234 . Apakah fungsi dari makanan tersebut ? 3. 2. tahu. Kacang-kacangan. 6 bulan. Bagaimanakah porsi makan yang sesuai untuk ibu menyusui ? Apakah alasannya ? 7. Sebagai zat tenaga. 3. ibu menyusui juga harus memenuhi kebutuhan bayi yang disusuinya. Makanan yang bagaimanakah yang seharusnya dikonsumsi oleh ibu menyusui ? 2. tempe.

tanda-tanda dan cara pencegahan serta bahaya kurang darah bagi ibu hamil dan ibu menyusui. Ibu-ibu PKK mampu menjelaskan cara pencegahan kurang darah minimal 2 tanpa melihat buku. Tujuan Instruksional Khusus e. Materi : ( Lampiran ) Kegiatan belajar mengajar : 235 . Satuan Penyuluhan tentang Anemia SATUAN PENYULUHAN Judul : Kurang darah/anemia Topik bahasan : Kurang darah/anemia Sasaran Waktu : Ibu-ibu PKK : 45 menit Alokasi Waktu : Pembukaan : 4 menit Materi : 20 menit Evaluasi : 18 menit Penutup: 3 menit Tempat : Balai Desa Poncokusumo Tujuan instruksional umum Ibu-ibu PKK mengetahui dan memahami penyebab.Lampiran 10. Ibu-ibu PKK mampu menyebutkan penyebab kurang darah minimal 3 dengan benar tanpa melihat buku. h. Ibu-ibu PKK mampu menyebutkan contoh bahan makanan yang mengandung zat besi minimal 3 tanpa melihat buku. i. Ibu-ibu PKK mampu menyebutkan tanda-tanda kurang darah minimal 3 dengan benar tanpa melihat buku. Ibu-ibu PKK mampu menyebutkan 3 bahaya kurang darah bagi ibu hamil dan menyusui tanpa melihat buku. Ibu-ibu PKK mampu menjelaskan pengertian dari anemia minimal selama 3 menit tanpa melihat buku. j. f. g.

e. c. Metode Alat Bantu MATERI Anemia adalah keadaan dimana kadar hemoglobin dalam darah kurang dari normal yang berbeda untuk setiap umur dan jenis kelamin yaitu : Kelompok Bayi/anak balita Anak usia sekolah Wanita dewasa Laki-laki dewasa Ibu hamil Ibu menyusui Batas Normal 11 gr/dl 12 gr/dl 12 gr/dl 13 gr/dl 11 gr/dl 12 gr/dl : Ceramah dan Tanya Jawab : Poster dan Food Model Penyebab anemia/kurang darah sebagian besar di Indonesia adalah kekurangan makanan yang mengandung sumber zat besi/Fe diantaranya adalah makanan yang berasal dari hewani seperti hati. Penyuluh menjelaskan tentang contoh bahan makanan sumber zat besi dan ibu-ibu PKK mendengarkan. Penyuluh menjelaskan tanda-tanda kurang darah dan ibu-ibu PKK mendengarkan. b. ikan teri dan sayuran berwarna hijau. Penyuluh menjelaskan tentang penyebab kurang darah dan ibu-ibu PKK mendengarkan. pendarahan yang terjadi saat haid dan sering melahirkan.a. Kekurangan zat besi yang meningkat seperti pada saat kehamilan. Penyuluh menjelaskan tentang bahaya kurang darah bagi ibu hamil dan menyusui. Penyuluh menjelaskan tentang arti dan pentingnya makanan sehat yang mengandung zat gizi dan ibu-ibu PKK mendengarkan. f. sedangkan penyebab lainnya adalah :   Pendarahan yang dapat terjadi secara mendadak seperti kecelakaan. 236 . dan ibu-ibu PKK mendengarkan. d. Penyuluh menjelaskan cara pencegahan cara pencegahan kurang darah dan ibu-ibu PKK mendengarkan.

kuku. kuku. Pucat. Pencegahan jangka pendek Pemberian tablet Fe yaitu 1 tablet setiap hari bagi bumil selama tiga bulan. Pencegahan anemia adalah sebagai berikut : 1. b. lidah dan selaput lendir) c. d. Mengganggu pertumbuhan bayi dalam kandungan yaitu bayi lahir premature. Pada ibu menyusui i. Dimana kelompok mata. denyut nadi lemah. Pada ibu hamil g. tanda jantung tidak berfungsi sebab anemia semakin parah maka semakin sedikit kadar Hb dan jantung hanya sedikit mendapat udara sehingga jantung rusak dan hati membesar. Tanda-tanda dan gejala anemia yang dapat dilihat adalah : a. Rusaknya sel darah merah akibat malaria. Anemia yang berkembang pesat e. Mengganggu pertumbuhan anak yang disusui. j. tangan. Pucat (bibir. Denyut jantung cepat. bibir tampak pucat sedangkan lidah terlihat licin. Membahayakan jiwa ibu terutama saat melahirkan. lidah. Adapun bahayanya antara lain : a. 2. Pencegahan jangka panjang Meningkatkan konsumsi zat besi dalam makanan sehari-hari terutama sayuran hijau. bibir. kuku. Tubuh lemah dan lesu. 237 . Anemia yang berkembang perlahan b. tidak bertenaga. denyut jantung cepat.  Kekurangan zat besi karena infeksi oleh cacing tambang dalam usus. Untuk mendeteksi anemia gizi zat besi maka dapat dilakukan pemeriksaan terhadap : mata. Pernafasan cepat (pada penderita anemia yang sedang parah). Bahaya kurang darah/anemia sering terjadi pada ibu hamil dan menyusui. h. Cara pemberian tablet besi pada ibu hamil :  Semua ibu hamil 6 bulan keatas perlu diberi tablet tambah darah.

kacang polong. buncis. daun ubi jalar. Setiap bulan bumil diminta datang ke posyandu untuk diberi tablet Fe 30 tablet disamping itu juga diharapkan untuk tetap mengkonsumsi makanan yang mengandung zat besi. jagung kuning. sawi hijau. telur ayam. kerang. telur bebek. dan sumber protein hewani. Berikut ini contoh sumber makanan sumber zat besi antara lain : bayam merah. hati sapi. kacang panjang. kangkung. sayuran hijau. Bahan makanan sumber zat besi biasanya berasal dari kacang-kacangan. kedelai. tempe. kacang hijau. daging merah. kacang merah. 238 . daun katuk. ikan teri.    Setiap hari minum 1 tablet pada saat makan atau sesudah makan. daun singkong. kecipir. Pada kedatangan bulan berikutnya ibu ditanya tabletnya sisa berapa bu ? Kemudian diberi tablet lagi untuk 1 bulan. kapri.

Lampiran 11. Audiens mampu menyebutkan dan menjelaskan jumlah porsi makanan yang sesuai dengan usia balita dalam waktu 2 menit. Penyuluh menjelaskan pengertian makanan sesuai dengan usia balita pentingnya makanan untuk balita dan audiens mendengarkan. Audiens mampu menjelaskan maksud dari makanan sehat untuk balita sesuai usianya dalam waktu 3 menit dengan benar tanpa melihat buku b. Audiens mampu menyebutkan untuk balita sesuai usianya dalam waktu 3 menit dengan benar tanpa melihat buku c. Audiens mampu menyebutkan minimal 3 contoh bahan makanan masingmasing kelompok balita dalam waktu 3 menit tanpa melihat buku d. 239 . dengan benar tanpa melihat buku Materi : ( Lampiran ) Kegiatan belajar mengajar : a. Satuan Penyuluhan tentang Makanan untuk Balita SATUAN PENYULUHAN Judul : Makanan Anak Balita Topik bahasan : Makanan Anak Balita Sasaran : Ibu-ibu balita desa Poncokusumo Ibu-ibu kader posyandu di desa Poncokusumo Waktu : 35 menit Alokasi Waktu : Pembukaan : 3 menit Materi Evaluasi Penutup Tempat : 20 menit : 10 menit : 2 menit : rumah ibu-ibu balita Desa Poncokusumo rumah ibu-ibu kader Desa Poncokusumo Tujuan instruksional umum Meningkatkan pengetahuan ibu-ibu tentang makanan balita Tujuan Instruksional Khusus a.

Penyuluh menjelaskan tentang porsi makanan yang harus dikonsumsi oleh ibu menyusui dan audiens mendengarkan e. Ada beberapa alasan mengapa ASI praktis wajib diberikan :   ASI memberikan gizi yang dibutuhkan bayi selama 6 bulan bayi cukup diberi ASI (ASI eklusif) Pada beberapa hari pertama . Penyuluh menjelaskan susunan makanan sesuai dengan usia balita pentingnya makanan untuk balita i dan audiens mendengarkan c. obesitas. sesudah lebih dari 6 bulan sampai 2 tahun membutuhkan MP-ASI. dan beberapa penyakit kronis lebih rendah jika usia 0-2 tahun diberikan ASI 240 . Kolostrum juga mengandung substansi yang bermanfaat buat sistem pencernaan bayi yang mulai bekerja   ASI lebih mudah dicerna dari pada susu formula ASI mempunyai sifat alergi sangat rendah karenanya.b. Penyuluh menjelaskan pengertian triguna makanan serta contoh bahan makanannya dan audiens mendengarkan d. karena mengurangi gejala alergi. ASI sangat penting untuk diberikan kepada bayi yang orang tuanya punya riwayat alergi. makin lama ASI diberikan makin baik untuk bayi. payudara mengeluarkan kolostrum yang kaya akan antibodi untuk melindungi tubuh bayi terhadap infeksi. asma. Penyuluh menjelaskan pengertian dan fungsi tentang ASI dan audiens mendengarkan Metode Alat Bantu : Ceramah dan Tanya Jawab : Poster dan Food Model Evaluasi : dengan memberikan pertanyaan (terlampir) Kunci Jawaban terlampir Sumber : buku pegangan kader dan usaha perbaikan gizi MATERI Kebutuhan gizi bayi usia 0-1 tahun Bayi 0-1 tahun hanya membutuhkan Asi pada umur 0-6 bulan.  Menurut penelitian pada usia dewasa kemungkinan untuk terkena diabetes. Pada hakikatnya.

Bentuk lumat yang diberikan antara lain buah. sebelum makanan pendamping diberikan.   ASI lebih murah dan mudah diberikan dibandingkan dengan susu botol. jika bayi menolak makanan pendamping. Banyak ragam untuk makanan pendamping ASI ini. Diluar buah. pisang ambon). Menu bisa pula diganti dan diberikan sedikit demi sedikit sampai bayi terbiasa dengan makanan tersebut. coba berikan kembali pada kesempatan lain ketika bayi tengah lapar. Pola pemberian buah sebaiknya juga diatur. labu dan pepaya yang mesti disajikan dalam bentuk lumat. selain ASI bayi mulai bisa diberi makanan pendamping bayi sudah mempunyai refleks mengunyah dengan percernaan yang lebih kuat. Sebaiknya pola makan pendamping ini disuapkan dengan sendok kecil. jeruk. Sebaiknya setiap jenis buah yang diperkenalkan pada bayi untuk pertama kalinya diberikan 2-3 hari berturut-turut supaya anak dapat mengenal rasanya.  Menyusui menjalin hubungan bonding antara ibu dan anak Makan bayi usia 6 bulan Pada usia 6 bulan . terlebih dahulu manfaatkan ASI secara optimal. pisang raja. Pertama-tama buah harus diberikan sebanyak 2 sendok makan sekali makan untuk dua kali sehari. Setelah itu baru dikenalkan buah. baru ditambahkan bubur susu. Dengan catatan. Untuk buah umpamanya pisang (pisang kepok. Dengan menerima ASI anak lebih mudah beradaptasi pada makanan saat mulai diberikan MP-ASI Isapan bayi yang menyusu menghasilkan oxytocin hormone pituitary yang melancarkan keluarnyan ASI yang menyebabkan terjadinya kontraksi kandungan dan lebih cepat mengembalikan kandungan ke bentuk semula sebelum kehamilan. berikan pula bubur susu dan biskuit yang dicairkan dengan ASI. 241 . sebaiknya tidak dipaksakan. Patut diingat. Sebagai gantinya.

Pada usia 10 bulan secara bertahap bayi mesti mulai diperkenalkan dengan makanan yang lebih kental. Sebaiknya garam dan gula jangan diberikan pada bayi sebelum umur 1 tahun. Untuk menjaga kebersihannya usahakan agar makanan selingan dibuat sendiri. Pada usia 9 bulan sekali dalam sehari mulai perkenalkan makanan selingan. Makanan Bayi usia 6-12 bulan Karena pada usia 6 bulan alat pencernaan bayi sudah semakin kuat. Setelah makanan ini diterima bayi. dan tim saring.  Berikan ASI terlebih dahulu.A dan zat gizi yang larut dalam lemak. setelah itu baru pendamping. Untuk mempertinggi kandungan gizinya.juga mempertinggi penyerapan Vit. Mulai tahap ini upayakan untuk memperkenalkan aneka jenis bahan makanan secara bergantian. bubur susu. Bentuk kepadatan nasi tim boleh mendekatikepadatan makanan keluarga. puding dari susu dan buah. Perkenalan ini akan memudahkan bayi menerima makanan apa pun yang diberikan karena telah mengenal rasanya. Bahan makanan ini dapat menambah sedikit kalori. lanjutkan dengan nasi tim saring. Yang perlu diperhatikan pada makanan bayi yang berusia 6-12 bulan yaitu :     Teruskan pendamping ASI/MP-ASI Berikan makanan lembek dengan frekuensi yang sesuai Perkenalkan aneka ragam makanan Berikan makan sesuai dengan jumlah kebutuhan kalorinya 242 . walaupun gigi belum tumbuh. mulai perkenalkan makanan yang lebih padat dalam bentuk lembek berupa buah. biskuit dan lainlain. Bayi dapat mengunyah dengan gusi.Makanan yang perlu diberikan kepada bayi uasia 6 bulan adalah :   Asi harus terus diberikan Makanan lembut (lumat) dua kali seharisatu kali makanan lumat dan satu kali bubur susu. Disamping menyuguhkan rasa gurih. seperti bubur ijo. Pada usia 8 bulan sudah bisa diberi tim cincang. makanan tim sedikit demi sedikit ditambahkankan sedikit lemak seperti santan danminyak.

Setiap payudara harus dikosongkan supaya mengisi ulang dengan penuh 4. makanan pranatal sebelum asi keluar. perhatikan hal-hal berikut ini : 1. Pertambahan ini mulai lambat ketika bayi menginjak umur 1 tahun dan mulai berjalan aktif. air tajin. 5. jumlah asi yang diperlukan bayi tidak mencukupi jika hanya diisap satu payudara. 2. Kebutuhan bayi usia 1-5 tahun Bayi berusia 1 tahun. Pada usia ini kadang muncul nafsu makan yang naik turun dan yang paling 243 . sedikit demi sedikit tetapi sering 4. madu dan pisang yang diberikan bayi yang baru lahir sebelum Asi keluar. setelah sembuh dari sakit. kalau jumlah makanan pendamping yang diberikan tiap hari kurang. Makanan pendamping ASI tetap diberikan sesuai dengan usianyadalam bentuk lunak dan biasa 3. dilakukan secara bertahap dan dimulai dalam bentuk lunak yang disajikan secara terpisah. pola makan keluarga mulai bisa diperkenalkan. pengguanan stu payudara. pemberian pendamping ASI terlalu dini menurunkan konsumsi ASI dan dapat menimbulakan gangguan pencernaan/diare.Perlakuan yang salah dalam pemberian makanan bayi berikut ini : 1. pemberian pendamping ASI terlalu dini dan terlambat. kualitas. Tentu saja. kuantitas dan frekuaensi pemberian makanan pendamping ASI kurang. berikan makanan hangat. Selam masa pertumbuhannya pada usia bayi. Makanan pranatal adalah jenis makanan seperti air kelapa. Sebaliknya jika terlambat menyebabkan gizi kurang. ASI tetap diberikan 2. Keadaan bayi sedang sakit. pembuanagan kolustrum. ASI pertama kaya akan antibodi yang berguna bagi bayi terhadap infeksi. kebutuhan gizi bayi akan terpenuhi. Pertambahan berat badan sangat pesat. berikan makanan dalam jumlah lebih banyak untuk mengembalikan kondisi bayi seperti semula. Dan juga mengandung zat yang mengandung zat yang dapat merangsang sistem pencernaan bayi 3. Berarti tidak memanfaatkan ASI secara optimal.mulai usia 2-3 tahun mulai bertahap sampai usia dewasa.

ASI sangat penting untuk diberikan kepada bayi yang orang tuanya punya riwayat alergi. Pada hakikatnya. obesitas. Sebutkan minimal 3 alasan. perlakuan pemberian makanan bayi yang salah 6. Makanan yang bagaimana untuk balita 0-6 bulan 2. Bayi 0-1 tahun hanya membutuhkan Asi pada umur 0-6 bulan. 2. Makanan yang bagaimana untuk balita 6 bulan 4. sesudah lebih dari 6 bulan sampai 2 tahun membutuhkan MP-ASI. Sebutkan minimal 3 alasan . Manfaatkan momen ini dengan menyuapkan makanan pada anakn agar asupan makan tetap terjaga. payudara mengeluarkan kolostrum yang kaya akan antibodi untuk melindungi tubuh bayi terhadap infeksi. Makanan yang bagaimana untuk balita 6-12 bulan 5. asma.  Menurut penelitian pada usia dewasa kemungkinan untuk terkena diabetes. Dengan menerima ASI anak lebih mudah beradaptasi pada makanan saat mulai diberikan MP-ASI 244 . dan beberapa penyakit kronis lebih rendah jika usia 0-2 tahun diberikan ASI   ASI lebih murah dan mudah diberikan dibandingkan dengan susu botol. Pemberian Makanan untuk balita sakit? Harus bagaimana? KUNCI JAWABAN 1. Evaluasi Makanan Balita 1. karena mengurangi gejala alergi. makin lama ASI diberikan makin baik untuk bayi.menggembirakan adalah bermain. Kolostrum juga mengandung substansi yang bermanfaat buat sistem pencernaan bayi yang mulai bekerja   ASI lebih mudah dicerna dari pada susu formula ASI mempunyai sifat alergi sangat rendah karenanya. mengapa ASI wajib diberikan 3. Ada beberapa alasan mengapa ASI praktis wajib diberikan :   ASI memberikan gizi yang dibutuhkan bayi selama 6 bulan bayi cukup diberi ASI (ASI eklusif) Pada beberapa hari pertama .

Makanan pranatal adalah jenis makanan seperti air kelapa. Setiap payudara harus dikosongkan supaya mengisi ulang dengan penuh  pemberian pendamping ASI terlalu dini dan terlambat. Makanan yang perlu diberikan kepada bayi uasia 6 bulan adalah : Asi harus terus diberikan Makanan lembut (lumat) dua kali seharisatu kali makanan lumat dan satu kali bubur susu. walaupun gigi belum tumbuh. 5. Sebaliknya jika terlambat menyebabkan gizi kurang.  pembuanagan kolustrum.  Menyusui menjalin hubungan bonding antara ibu dan anak   3. lanjutkan dengan nasi tim saring. bubur susu. mulai perkenalkan makanan yang lebih padat dalam bentuk lembek berupa buah. jumlah asi yang diperlukan bayi tidak mencukupi jika hanya diisap satu payudara. Dan juga mengandung zat yang mengandung zat yang dapat merangsang sistem pencernaan bayi  pengguanan stu payudara. Isapan bayi yang menyusu menghasilkan oxytocin hormone pituitary yang melancarkan keluarnyan ASI yang menyebabkan terjadinya kontraksi kandungan dan lebih cepat mengembalikan kandungan ke bentuk semula sebelum kehamilan.  Berikan ASI terlebih dahulu. ASI pertama kaya akan antibodi yang berguna bagi bayi terhadap infeksi. setelah itu baru pendamping 4. Pada usia 8 bulan sudah bisa diberi tim cincang. Perlakuan yang salah dalam pemberian makanan bayi berikut ini :  makanan pranatal sebelum asi keluar. air tajin. madu dan pisang yang diberikan bayi yang baru lahir sebelum Asi keluar. Bayi dapat mengunyah dengan gusi. 245 . pemberian pendamping ASI terlalu dini menurunkan konsumsi ASI dan dapat menimbulakan gangguan pencernaan/diare. dan tim saring. Setelah makanan ini diterima bayi. Karena pada usia 6 bulan alat pencernaan bayi sudah semakin kuat. Berarti tidak memanfaatkan ASI secara optimal.

kebutuhan gizi bayi akan terpenuhi. berikan makanan dalam jumlah lebih banyak untuk mengembalikan kondisi bayi seperti semula. sedikit demi sedikit tetapi sering setelah sembuh dari sakit.     Keadaan bayi sedang sakit. kuantitas dan frekuaensi pemberian makanan pendamping ASI kurang. 6. perhatikan hal-hal berikut ini : ASI tetap diberikan Makanan pendamping ASI tetap diberikan sesuai dengan usianyadalam bentuk lunak dan biasa berikan makanan hangat. kualitas. kalau jumlah makanan pendamping yang diberikan tiap hari kurang. 246 .

Tujuan Instruksional Khusus 1. penyebab. Materi : 1. Mampu menyebutkan akibat diare minimal 3 dengan benar tanpa melihat buku. Penyuluh menjelaskan pengertian diare dan masyarakat mendengarkan 2. Cara Pencegahan diare 5. Penyebab diare 3. Satuan Penyuluhan tentang Diare SATUAN PENYULUHAN Judul : Diare Topik bahasan : Diare Sasaran Waktu Tempat : Masyarakat : 45 menit : Balai Desa Poncokusumo Tujuan Instruksional Umum Mengetahui dan memehami pengertian. Mampu menyebutkan cara pencegahan diare minimal 2 tanpa melihat buku. Pengertian diare 2. Mampu menjelaskan pengertian dari diare minimal 3 menit tanpa melihat buku 2. 4. Penyuluh menjelaskan tentang akibat diare dan masyarakat mendengarkan 4. Cara Penyembuhan diare Kegiatan belajar mengajar : 1. Penyuluh menjelaskan tentang penyebab diare dan masyarakat mendengarkan 3.Lampiran 12. tanda-tanda dan cara pencegahan serta bahaya Diare. Penyuluh menjelaskan tentang pencegahan diare dan masyarakat mendengarkan 247 . Akibat diare 4. Mampu menyebutkan penyebab diare minimal 3 dengan benar tanpa melihat buku 3.

h. Mencuci tangan pakai sabun dengan benar pada lima waktu penting : sebelum makan setelah buang air besar 248 . khususnya pada anak dan orang tua. Infeksi dari berbagai bakteri yang disebabkan oleh kontaminasi makanan maupun air minum    Infeksi berbagai macam virus Alergi makanan. Masyarakat bertanya dan penyuluh menjelaskan 6. Penyuluh bertanya dan masyarakat menjawab Metode Alat Bantu Evaluasi MATERI Diare e. f. Cara Pencegahan diare Diare mudah dicegah antara lain dengan cara: 1. Pengertian diare Diare adalah sebuah besar penyakit : Ceramah dan Tanya Jawab : Poster dan laeflet : Memberikan pertanyaan (Lampiran) di mana penderita mengalami buang air yang sering (lebih dari tiga kali dalam satu hari dan biasanya berlangsung selama dua hari atau lebih) dan masih memiliki kandungan air berlebihan. Akibat diare Orang yang mengalami diare akan kehilangan cairan tubuh sehingga menyebabkan dehidrasi tubuh.5. Penyebab diare 1. khususnya susu atau laktosa (makanan yang mengandung susu) Parasit yang masuk ke tubuh melalui makanan atau minuman yang kotor g. Hal ini membuat tubuh tidak dapat berfungsi dengan baik dan dapat membahayakan jiwa.

apa akibat diare? 8.- sebelum memegang bayi setelah menceboki anak sebelum menyiapkan makanan 2. bagaimana penyembuhan diare? Kunci Jawaban 1. Pengelolaan sampah yang baik supaya makanan tidak tercemar serangga (lalat. sebaiknya menggunakan jamban dengan tangki septik. bagaimana pencegahan diare? 9. apa yang dimaksud dengan diare? 6. Pengertian diare? Diare adalah sebuah besar penyakit di mana penderita mengalami buang air yang sering (lebih dari tiga kali dalam satu hari dan biasanya berlangsung selama dua hari atau lebih) dan masih memiliki kandungan air berlebihan. Untuk bayi dan balita. dan lain-lain) 4. Garam Oralit EVALUASI Pertanyaan : 5. Meminum air minum sehat. Minum dan makan secara normal untuk menggantikan cairan tubuh yang hilang 3. kutu.pemanasan dengan sinar matahari atau proses klorinasi 3. Cara Penyembuhan Diare 2. Membuang air besar dan air kecil pada tempatnya. 2. lipas. antara lain dengan cara merebus.teruskan minum ASI (Air Susu Ibu) 4. Penyebab diare? 1. apa Penyebab diare? 7. i. kecoa. Infeksi dari berbagai bakteri yang disebabkan oleh kontaminasi 249 . atau air yang telah diolah.

Cara penyembuhan diare? a. Akibat diare? Orang yang mengalami diare akan kehilangan cairan tubuh sehingga menyebabkan dehidrasi tubuh. kutu. 5.makanan maupun air minum    Infeksi berbagai macam virus Alergi makanan. khususnya susu atau laktosa (makanan yang mengandung susu) Parasit yang masuk ke tubuh melalui makanan atau minuman yang kotor 3. c. Cara Pencegahan diare? Diare mudah dicegah antara lain dengan cara: 1. sebaiknya menggunakan jamban dengan tangki septik. lipas. Mencuci tangan pakai sabun dengan benar pada lima waktu penting : sebelum makan setelah buang air besar sebelum memegang bayi setelah menceboki anak sebelum menyiapkan makanan 2. Untuk bayi dan balita. khususnya pada anak dan orang tua. dan lain-lain) 4. Meminum air minum sehat.teruskan minum ASI (Air Susu Ibu) Garam Oralit 250 .pemanasan dengan sinar matahari atau proses klorinasi 3. Membuang air besar dan air kecil pada tempatnya. atau air yang telah diolah. Minum dan makan secara normal untuk menggantikan cairan tubuh yang hilang b. Hal ini membuat tubuh tidak dapat berfungsi dengan baik dan dapat membahayakan jiwa. antara lain dengan cara merebus. Pengelolaan sampah yang baik supaya makanan tidak tercemar serangga (lalat. 4. kecoa.

............................................................... ........................................................................... Form Penjaringan Kasus Gizi Buruk FORM PENJARINGAN KASUS GIZI BURUK Nama : Tanggal lahir Alamat Nama ortu Pekerjaan ortu Pendidikan Kategori Sosek A............... Data Klinis Data Klinis Kepucatan Kekurusan Rambut Mata Kecengengan Kebiasaan dan Frekuensi Makan ....... Kondisi Awal 1.......................... Hasil Hasil : : : : : : 251 .................................. Data Antropometri Data Antropometri BB TB %median Status Gizi Status KEP 2... ..Lampiran 13.........................................................

.................... Partisipasi di Posyandu a................................................ Rencana Penanganan No Kegiatan Hasil Kegiatan 252 .. b... Kecakapan dalam program gizi Ya Tidak b........................ Kepemilikan KMS Punya Tidak Punya b....................................................................................................................... Partisipasi dalam Program a....................... ................................. ................................................................... Psikososial ....3.......................... ....................................... B...................................................................... Kontinyuitas ke Posyandu Punya Tidak Punya 4..... Lingkungan Kasus a...................... ................ ........... .................................................................................................................................................................. Budaya ....................................................................... Imunitas Lengkap Tidak Lengkap 5.

Kontinyuitas ke Posyandu Punya Tidak Punya 253 .C. Partisipasi di Posyandu a. Kepemilikan KMS Punya Tidak Punya b. Kondisi Akhir 1. Data Klinis Data Klinis Kepucatan Kekurusan Rambut Mata Kecengengan Kebiasaan dan Frekuensi Makan: Hasil Hasil ………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………… ……………………… 3. Data Antropometri Data Antropometri BB TB % Median Status Gizi Status KEP 2.

/PKL/Jurzi Poltekkes Malang/. Ketua Praktek Kerja Lapangan Tri Agung Yuliana 254 ... Demikian surat pemberitahuan ini.Besar Ijen No 77C malang 65112 Malang. atas pemberitahuannya kami ucapkan terima kasih. 2012 No Lamp Hal :. Sehubungan dengan pelaksanaan kegiatan PKL jurusan gizi politeknik kesehatan Malang./2012 :: Pemberitahuan Kepada Yth : di Tempat Dengan hormat.. Praktek Kerja Lapangan (PKL) Mahasiswa Jurusan Gizi Politeknik Kesehatan Malnag Sekretariat Jl... maka kami mengadakan musyawarah masyarakat desa yang akan diselenggarakan pada : Hari/ tanggal Waktu Tempat : : : Oleh karena itu seluruh perangkat desa dan tokoh masyarakat diharapkan hadir untuk mengikuti kegiatan tersebut.Lampiran 14.

Daftar Hadir Kegiatan Mahasiswa PKL DAFTAR HADIR KEGIATAN MAHASISWA PKL PRODI D3 GIZI POLTEKKES MALANG DI DESA PONCOKUSUMO Nama Kegiatan Hari/Tanggal Waktu Tempat No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 Nama : : : : Alamat Jabatan Tanda Tangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 255 .NIM : 090300023 Lampiran 15.

Dengan ketentuan SB = Sangat Baik. Keterangan Kamar mandi :  WC  Gayung  Sabun  Air bersih dan memadai  Lampu  Bak mandi permanen Kelas :  Sapu  Cikrak  Kemoceng  Tempat pembuangan sampah akhir A √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ TD 2. mushola) Kebersihan kantor guru Kebersihan Ruang UKS SB B √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ K √ √ SK e) Ketersediaan Sarana dan Prasarana No 1. K = Kurang. SK = Sangat Kurang. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Keterangan Kebersihan bak mandi Kebersihan kamar mandi Kebersihan kelas Kebersihan koridor kelas Kebersihan halaman sekolah Kebersihan kantin sekolah Kebersihan parkir sekolah Kebersihan makanan jajanan Kebersihan perpustakaan Kebersihan tempat ibadah (masjid. B = Baik. No. GAMBARAN UMUM PETUGAS UKS SDN 1 PONCOKUSUMO DESA PONCOKUSUMO d) Gambaran tentang Kebersihan Sarana dan Prasarana Umum serta Lingkungan Sekolah. Penilaian kebersihan sarana dan prasarana sekolah dapat dinilai pada tabel dibawah ini.LAMPIRAN 16. 256 .

Koridor kelas :  Sapu  Cikrak  Kain pel  Timba  Tempat sampah 4. Halaman sekolah :  Sapu lidi  Tempat sampah 5. Kantin sekolah :  Etalase makanan  Rak piring  Tempat sampah  Tempat cuci piring  Lap bersih  Penutup makanan 6.3. Perpustakaan :  Rak buku  Tempat sampah  Meja dan kursi  Sapu  Kemoceng 9. Kantor Guru :  Sapu  Cikrak  Kemoceng  Tempat sampah  Meja  Kursi  Lemari 11. Tempat Parkir Sekolah :  Tempat sampah  Sapu lidi 7. Ruang UKS :  Tempat tidur  Meja √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ 257 . Tempat ibadah :  Sapu  Tempat sampah  Tempat wudlu  Kamar mandi  Perlengkapan ibadah  Rak perlengkapan ibadah 10. Makanan Jajanan  Terdapat bungkus makanan 8.

       Kursi Kotak obat Obat-obatan Sapu Cikrak Kemoceng Tempat sampah √ √ √ √ √ √ 258 .

K = Kurang. B = Baik. mushola) Kebersihan kantor guru Kebersihan Ruang UKS SB √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ B √ √ K SK g) Ketersediaan Sarana dan Prasarana No 1. Dengan ketentuan SB = Sangat Baik. 259 . Penilaian kebersihan sarana dan prasarana sekolah dapat dinilai pada tabel dibawah ini. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Keterangan Kebersihan bak mandi Kebersihan kamar mandi Kebersihan kelas Kebersihan koridor kelas Kebersihan halaman sekolah Kebersihan kantin sekolah Kebersihan parkir sekolah Kebersihan makanan jajanan Kebersihan perpustakaan Kebersihan tempat ibadah (masjid. No.GAMBARAN UMUM PETUGAS UKS MI SUNAN MURIA DESA PONCOKUSUMO f) Gambaran tentang Kebersihan Sarana dan Prasarana Umum serta Lingkungan Sekolah. SK = Sangat Kurang. Keterangan Kamar mandi :  WC  Gayung  Sabun  Air bersih dan memadai  Lampu  Bak mandi permanen Kelas :  Sapu  Cikrak  Kemoceng  Tempat pembuangan sampah akhir A √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ TD 2.

Tempat ibadah :  Sapu  Tempat sampah  Tempat wudlu  Kamar mandi  Perlengkapan ibadah  Rak perlengkapan ibadah 10. Halaman sekolah :  Sapu lidi  Tempat sampah 5. Makanan Jajanan  Terdapat bungkus makanan 8. Ruang UKS :  Tempat tidur  Meja √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ 260 . Perpustakaan :  Rak buku  Tempat sampah  Meja dan kursi  Sapu  Kemoceng 9. Tempat Parkir Sekolah :  Tempat sampah  Sapu lidi 7. Kantin sekolah :  Etalase makanan  Rak piring  Tempat sampah  Tempat cuci piring  Lap bersih  Penutup makanan 6. Koridor kelas :  Sapu  Cikrak  Kain pel  Timba  Tempat sampah 4. Kantor Guru :  Sapu  Cikrak  Kemoceng  Tempat sampah  Meja  Kursi  Lemari 11.3.

       Kursi Kotak obat Obat-obatan Sapu Cikrak Kemoceng Tempat sampah √ √ √ √ √ √ 261 .

0042 1950 925 890 562 4 42 0.44 1 0.876 0.915 0.856 1. SKDN Bulan Oktober-Nopember 2011 SKDN BULAN OKTOBER-NOPEMBER 2011 No Bulan 1 2 Oktober Nopember JUMLAH S K D N BGM T O B D/S N/S N/D BGM/S BGM/D 0 0.416 0.0096 0.876 0 20 0.44 0.0096 1000 475 475 416 0 950 450 415 415 4 22 0.0042 262 .475 0.Tabel.

.Lampiran 18....... Lembar Pengesahan Usulan Program LEMBAR PENGESAHAN USULAN PROGRAM Tanggapan No. Rencana Program Setuju Tidak setuju Alasan Menyetujui Malang.2011 Ketua Pelaksana Kepala Desa Poncokusumo Triagung Yuliyana NIM: 0903000005 Bambang NIP: Mengetahui Pembimbing PKL Tapriadi NIP. 1964 1107 19881 20 263 ....... .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful