Anda di halaman 1dari 15

MAKALAH FARMASETIKA SEDIAAN PASTA

Disusun oleh : Imroatul Kanza Ayu A Awaliyatun Nikmah Wigati Nuraeni Sintiya Utami Abner Edy S Nurina Khimatus S Ade Rizki Nur Azhar Heppi Purnomo G1F011017 G1F011018 G1F011019 G1F011020 G1F011021 G1F011022 G1F011023 G1F011024

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN NASIONAL UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU KESEHATAN JURUSAN FARMASI PURWOKERTO 2012

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT atas selesainya makalah farmasetika ini yang membahas tentang pasta. Tidak lupa juga kami mengucapkan terimakasih kepada dosen pengampu yang telah membimbing kami dan teman-teman yang telah mendukung terselesaikannya makalah ini. Makalah ini juga bisa selesai atas kerjasama yang baik dan peran serta dari para anggota kelompok ini. Tentunya makalah ini masih memiliki banyak kekurangan, yang mudahmudahan masih bisa dimaklumi . Kami selaku penulis berharap agar makalh ini dapat bermanfaat bagi pembacanya dan memberikan informasi dan pengetahuan yang lebih kepada banyak orang. Dan sekiranya jika ada kekurangan, dapat diberikan saran yang membangun bagi kelompok kami kedepannya.

Purwokerto, 30 Maret 2012

Penulis

1.

DEFINISI PASTA Pasta adalah salep yang mengandung lebih dari 50% zat padat serbuk. Karena

merupakan salep yang tebal, keras dan tidak meleleh pada suhu badan maka digunakan sebagai salep penutup atau pelindung. (buku farmasetika, prof. Drs. Moh. Anief, Apt.) Menurut farmakope Indonesia edisi ke-3 adalah sediaan berupa masa lembek yang dimaksudkan untuk pemakaian luar. Biasanya dibuat dengan mencampurkan bahan obat yang berbentuk serbuk dalam jumlah besar denngan vaselin atau paravin cair atau dengan bahan dasar tidak berlemak yang dibuat dengan Gliserol, musilago atau sabun. Digunakan sebagai antiseptik, atau pelindung. Sedangkan menurut farmakope Indonesia edisi ke-4 adalah sediaan semi padat yang mengandung satu atau lebih bahan obat yang digunakan untuk pemakaian topical. Pastes are stiff preparations containing a high proportion of finely powdered solids such as zinc oxide and starch suspended in an ointment. they are used for circumscribe lesions such as those with occur in lichen simplex, chronic eczema, or psoriasis. they are less occlusive than ointments and can be used to protect inflamed, lichenified, or excoriated skin. (British National Formulary Bag-2) Menurut DOM, Pasta adalah sediaan semi padat dermatologis yang menunjukkan aliran dilatan yang penting. Ketika digunakan, pasta memiliki nilai yield tertentu dan tahan untuk mengalir meningkat dengan meningkatnya gaya pada penggunaan. Pasta biasanya disiapkan dengan menambahkan sejumlah serbuk yang tidak larut yang signifikan (biasanya 20% atau lebih) pada basis salep konvensional sehingga akan merubah aliran plastis dari salep menjadi aliran dilatan. Menurut Scovilles , Pasta terkenal pada daerah dermatologi dan tebal, salep kental dimana pada dasarnya tidak melebur pada suhu tubuh, sehingga membentuk dan menahan lapisan pelindung pada area dimana pasta digunakan. Menurut Prescription, Pasta terbagi menjadi dua kelas seperti sediaan salep untuk penggunaan luar. Pasta berlemak seperti pasta ZnO dan pasta tidak berlemak mengandung gliserin dengan pektin, gelatin, tragakan dan lain-lain. Pasta biasanya sangat kental atau kaku dan kurang berlemak dibandingkan dengan salep dimana bahan-bahan serbuk seperti pati, ZnO dan kalsium karbonat pada basisnya memiliki bagian yang tinggi.

Sehingga secara umum pasta adalah sediaan semi padat yang mengandung satu atau lebih bahan obat yang digunakan secara topikal. Biasanya mengandung serbuk sampai 50% hingga pasta lebih kaku dan kental dan kurang berminyak dibandingkan salep. Pasta tidak melebur pada suhu tubuh dan memberi perlindungan berlebih pada daerah dimana pasta digunakan.

Macam-macam Pasta Pasta Berlemak Pasta berlemak merupakan suatu salep yang mengandung lebih dari 50% zat padat (serbuk)

Pasta Kering Mengandung 60% zat padat (serbuk).

Pasta Pendingin Merupakan campuran serbuk minyak lemak dan cairan berair dikenal dengan salep 3 dara.

Pasta Detifriciae (Pasta Gigi) Merupakan campuran kental terdiri dari serbuk dan Glycerinum yang digunakan untuk pembersih gigi.

Karakteristik Pasta

Daya adsorbs pasta lebih besar Sering digunakan untuk mengadsorbsi sekresi cairan serosal pada tempat pemakaian. Sehingga cocok untuk luka akut.

Tidak sesuai dengan bagian tubuh yang berbulu. Mengandung satu atau lebih bahan obat yang ditujukan untuk pemakaian topikal. Konsistensi lebih kenyal dari unguentum. Tidak memberikan rasa berminyak seperti unguentum.

Memiliki persentase bahan padat lebih besar dari pada salep yaitu mengandung bahan serbuk (padat) antara 40 %- 50 %

Kelebihan Pasta

Pasta mengikat cairan secret, pasta lebih baik dari unguentum untuk luka akut dengan tendensi mengeluarkan cairan

Bahan obat dalam pasta lebih melekat pada kulit sehingga meningkatkan daya kerja local

Konsentrasi lebih kental dari salep Daya adsorpsi sediaan pasta lebih besar dan kurang berlemak dibandingkan dengan sediaan salep.

Kekurangan Pasta

Karena sifat pasta yang kaku dan tidak dapat ditembus, pasta pada umumnya tidak

sesuai untuk pemakaian pada bagian tubuh yang berbulu.


Dapat mengeringkan kulit dan merusak lapisan kulit epidermis Dapat menyebabkan iritasi kulit

2.

TEORI PEMBENTUKAN Umumnya pasta dibuat dengan cara yang sama dengan salep. Tetapi, bahan untuk

menggerus dan menghaluskan digunakan untuk membuat komponen serbuk menjadi lembut, bagian dari dasar ini sering digunakan lebih banyak daripada minyak mineral sebagai cairan untuk melembutkan pasta. Untuk bahan dasar yang berbentuk setengah padat, dicairkan terlebih dahulu, setelah itu baru kemudian dicampur dengan bahan padat dalam keadaan panas agar lebih tercampur dan homogen. Pembuatan pasta dilakukan dengan dua metode :

1.

Pencampuran

Komponen dari pasta dicampur bersama-sama dengan segala cara sampai sediaan yang rata tercapai. 2. Peleburan

Semua atau beberapa komponen dari pasta dicampurkan dengan meleburkannya secara bersamaan, kemudian didinginkan dengan pengadukan yang konstan sampai mengental. Komponen-komponen yang tidak dicairkan biasanya ditambahkan pada campuran yang sedang mengental setelah didinginkan dan diaduk.

- Bahan dasar pasta : vaselin, lanolin, adepslanae, unguentum simplex, minyak lemak dan parafin liquidum. - Pembuatan : bahan dasar yang berbentuk setengah padat dicairkan lebih dulu, baru dicampur dengan bahan padat dalam keadaan panas agar lebih tercampur dan homogen.

Basis atau Pembawanya

Pada dasarnya basis yang digunakan dalam formulasi sediaan pasta tidak jauh berbeda dengan basis yang digunakan dalam formulasi sediaan salep, yaitu: a. Basis Hidrokarbon

Karakteristik : - Tidak diabsorbsi oleh kulit - Inert - Tidak bercampur dengan air - Daya adsorbsi air rendah - Menghambat kehilangan air pada kulit dengan membentuk lapisan tahan air dan meningkatkan absorbsi obat melalui kulit. - Dibagi menjadi 5, yaitu : Soft paraffin, Hard paraffin, Liquid paraffin, Paraffin substitute, paraffin ointment

Contoh : vaselin, White Petrolatum/paraffin, White Ointment b. Basis Absorbsi

- Karakteristik : bersifat hidrofil dan dapat menyerap sejumlah tertentu air dan larutan cair. - Terbagi : Non emulsi co, basis ini menyerap air untuk memproduksi emulsi air dalam minyak . Terdiri atas : Wool fat, wool alcohols, beeswax and cholesterol. - Emulsi A/M co, terdiri atas : Hydrous wool fat (lanolin), Oily cream.

c.

Larut Air

Misalnya PEG (polyethylene Glycol) yang mampu melarutkan zat aktif yang tak larut dalam air dan meningkatkan penyebaran obat. Bersifat stabil, tersebar merata, dapat mengikat pygmen dan higroskopis (mudah menguap), sehingga dapat memberikan kenyamanan pada pemakaian sediaan pasta.

d.

Air-misibel, misalnya salep beremulsi.

3. -

TEORI PREPARASI Contoh resep R/ Zinci Oxide 25% Starch 25 % Calamine 5 % White petrolatum qs ad 100 % m.f 50 g

o Perhitungan Bahan

Zinc Oxide : 25/100 x 50=12,5 g Starch : 25/100 x 50=12,5 g Calamine : 5/100 x 50=2,5 g White Petrolatum : 50 (12,5 + 12,5 + 2,5) = 22,5 g

o Cara Kerja

1. Siapkan alat dan bahan, timbang sesuai kebutuhan 2. Ayak Zinc Oxide dengan ayakan No.100 sebelum ditimbang 3. Campur Zinc Oxide, Starch, dan Calamine, aduk ad homogen 4. Lebur sebagian Vaselin Putih , tambahkan dalam campuran serbuk, aduk ad homogen 5. Tambahkan sisa Vaselin Putih yang tidak di lebur, aduk ad homogen 6. Masukkan ke dalam wadah. (Anonim, 2011)

o Pembahasan

Berdasarkan hasil yang di praktekkan banyak yang dijadikan perubahan. Umumnya Starch terdiri dari 5 golongan , yaitu : Amylum Manihot (Pati Singkong), Amylum Maydis (Pati Jagung), Amylum Oryzae (Pati Beras), Amylum Solani (Pati Kentang), Amylum Tritici (Pati Gandum) (Sumber : Handbook of Pharmaceutical Excipients, Hal 483). Tetapi dari kelima Starch tersebut yang digunakan sebagai formulasi untuk sediaan Pasta adalah Pati Jagung (Corn Starch). Dan cara kerja pada pasta pun harus sangat teliti agar pasta homogeny yaitu dengan cara menyisihkan sebagian sediaan Starch, Zinc Oxyde, dan Calamine yang telah dicampur ad homogeny dan tambahkan White Petrolatum sedikit demi sedikit lalu gerus perlahan-lahan sampai sediaan menyatu dan terbentuk homogeny (Anonim, 2011).

o Hasil Kerja

Bobot pot kosong : 13,6 g Bobot pot + isi : 62,55 g Bobot isi : 62,55 13,6 = 48,95 g Bobot penyusutan : 50 48,95 = 1,05 g Persentase bobot penyusutan : 1,05/50 x 100 % = 2,1 %

o Kesimpulan

Dari hasil praktikum yang dipraktekkan bahwa terjadinya penyusutan drastis yang disebabkan oleh efek peleburan yang terlalu lama sehingga terjadi penguapan yang banyak dan melekatnya bahan pada cawan atau beaker glass serta penimbangan bahan yang tidak sesuai dengan yang diperintahkan. Dan homogenitas yang kurang akibat dari cara pengadukan yang tidak sesuai pada saat pengerjaan (Anonim, 2011).

Contoh resep sediaan pasta berlemak : Acidi salicylici Zinc Oxydy Pas (F.N 1978) R/ Acidi Salicylici Zinci Oxydi Amyli Tritici Pasta Zinci Oxydi R/ Zyncy Oxydi Amily Tratici Vaselin Flavi (Nugraha, 2010) o Cara Kerja 50 25 25 25 25 2

Pada

Zinc

Oxyda

dibuat

dengan

cara

menggerus

kemudian

mencampurkan 25% dari masing-masing Zinc Oxyda dan Amylum dengan Vaselin putih. Hasil produksi ini berupa salep yang padat, kaku, tidak meleleh pada suhu tubuh serta mampu mengabsorbsi upa air jenuh lebih besar dan biasa digunakan sebagai astringen dan pelindung. Pasta juga sering digunakan menjadi pembawa untuk bahan obat lainnya (Nuhgraha, 2010). Salah satu contoh resep yang didapat di buku panduan praktikum Farmasetika adalah sbb :
R/ Pasta Zinci Ph.Ned V 30 S.t.d.d.u.e.d.i.d Pro : Andreas

o Cara pembuatan : 1. Zinci oxyda yang sudah diayak B40, ditimbang, langsung dimasukkan dalam mortir dan digerus. 2. Vaselin ditimbang, dimasukkan dalam cawan porselen, lalu dilelehkan dalam waterbath. 3. Vaselin yang sudah meleleh dimasukkan kedalam mortir sedikit demi sedikit dan aduk hingga homogen. 4. Masukkan dalam pot dan beri etiket.

4. HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN AGAR SEDIAAN BERHASIL - Bila meracik sediaan semisolid, peracik menyiapkan jumlah berlebih dari jumlah total sediaan. Dalam meracik sediaan ini diperhatikan : 1. Tidak memakai bahan-bahan yang pedas, mengiritasi,alergenik terhadap kulit atau tapak pemakaian lain kecuali kalau perlu untuk pengobatan. 2. Pilih dasar atau pembawa yang membolehkan bahan aktif memberikan efek terapetik lokal atau sistemik. 3. Kurangi ukuran partikel menjadi terkecil yang layak.

4. Gabungkan bahan aktif dengan bahan-bahan yang ditambahkan untuk mendapatkan cairan yang uniform atau dispersi padat dalam sediaan. 5. Amati keseragaman (uniformityI dispersi dengan menyebarkan lapisan tipis sediaan akhir pada permukaan datar transparan. - Proses meracik (compounding process) Peracik mengingat langkah-langkah berkut untuk meminimalkan kesalahan dan memaksimalkan tujuan papenulis resep. 1. Pertimbangkan kecocokan resep yang akan diracik dengan syarat-syarat keamanan dan tujuan pemakaian. 2. Kerjakan perhitungan yang yang penting untuk mendapatkan jumlah bahan-bahan yang diperlukan. 3. Identifikasi alat-alat yang diperlukan 4. Pakai pakaian yang tepat dan cuci tangan 5. Bersihkan daerah peracikan dan alat yang diperlukan 6. Hanya satu resep yang harus diracik pada satu waktu dalam suatu peracikan yang ditentukan. 7. Kumpulkan semua bahan-bahan untuk meracik resep 8. Racik sediaan dengan mengikuti catatan formulasi (formulation record) Proses meracik (lanjutan) 9. Nilai variasi berat, kecukupan pencampuran, kejernihan, bau, warna, konsistensi, dan pH setepatnya. 10. Bubuhi keterangan catatan racikan dan jelaskan rupa sediaan 11. Beri label wadah resep dengan memasukkan item berikut: a) nama sedaan, b) nomor identifikasi internal, c) initial compounder, d) penyimpanan yang diperlukan, dan pernyataan yang diperlukan berdasarkan undang-undang. 12. Tandatangani dan beri tanggal resep yang menegaskan bahwa semua prosedur telah dikerjakan untuk menjamin keseragaman, identitas, kekuatan,kuantitas, dan kemurnian. 13. Bersihkan semua peralatan dan simpan dengan tepat (Bangun, 2004) 5. CARA PENYIMPANAN

Obat membutuhkan perlakuan khusus dalam penyimpanan tergantung dari karakteristiknya sehingga obat tetap bisa dipakai dan tidak kehilangan efek farmakologisnya. Berikut ini hal hal yang perlu diperhatikan dalam penyimpanan obat yang benar yang dapat dilakukan di rumah, yaitu : 1. Simpan dalam wadah aslinya beserta label dan petunjuknya Jika anda ingin menyimpan obat dalam wadah lain, simpan wadah aslinya beserta label dan petunjuknya jika sewaktu-waktu diperlukan dikemudian hari. 2.Kebanyakan obat dapat disimpan pada tempat sejuk dan kering yaitu pada suhu kamar yang jauh dari sumber panas. 3. Ikuti petunjuk penyimpanan pada label kemasan obat Biasanya pada label kemasan obat akan tertulis petunjuk, antara lain simpan obat dalam wadah tertutup pada suhu kamar, jauh dari panas, kelembaban, dan cahaya langsung, serta jauhkan dari pembekuan. 4. Hindari meninggalkan obat di kamar mandi, mobil, atau di tempat yang lembab dan terlalu panas. 5.Gunakan tempat khusus untuk menyimpan obat, lebih baik jika dalam lemari obat. 6.Simpanlah obat terpisah dari bahan makanan dan jangan sampai memindahkan tempat obat ke bekas tempat makanan. 7. Berikanlah catatan pada masing-masing obat, terutama jika dalam keluarga mempunyai beberapa anak sehingga obat tidak tertukar. 8. Pastikan semua obat yang disimpan aman dari jangkauan anak Menyimpan obat jauh dari jangkauan anak-anak sangat penting karena dapat menghindarkan kesalahan penggunaan obat tertentu oleh anak, sehingga tidak menimbulkann akibat yang fatal. 9.Obat yang harus di buang (dimusnahkan) yaitu jika : Sudah melebihi tanggal kedaluwarsa dari yang tertera pada label obat. Terjadi perubahan fisik obat yaitu terjadi perubahan warna, bau dan bentuk walaupun belum lewat tanggal kedaluwarsa.

Tidak diketahui identitas obat yang bisa menjelaskan tentang nama, kegunaan, cara penggunaan dan efek samping. Jangan menebak-nebak identitas obat yang tidak jelas. Jika membutuhkan informasi sebaiknya hubungi dokter atau apoteker. 10.Jangka waktu penyimpanan salep / pasta (tube) adalah selama 3 tahun. Pada obat-obat biasanya ada kandungan zat pengawet, yang dapat merintangi pertumbuhan kuman dan jamur. Akan tetapi bila wadah sudah dibuka, maka zat pengawetpun tidak dapat menghindarkan rusaknya obat secara keseluruhan, apalagi palagi bila wadah sering dibuka-tutup. bat hendaknya diperlakukan dengan hati-hati, yaitu setelah digunakan, wadah obat perlu ditutup kembali dengan baik. Angka ini hanya merupakan pedoman saja, dan hanya berlaku bila obat disimpan menurut petunjuk2 yang tertera dalam aturan pakai 11.Cara memusnahkan obat yang sudah tidak terpakai Obat yang sudah tidak terpakai sebaiknya tidak dibuang begitu saja ke tempat sampah, hal ini untuk menghindari ada yang mengambil kembali obat tersebut. Sebelum dibuang sebaiknya obat dibuka dari kemasannya kemudian isinya dihancurkan (jika berbentuk padat) atau dikosongkan dari wadahnya jika bentuknya cair atau setengah padat (salep, krim dll) Karena obat bisa berbahaya jika tidak tepat cara memperlakukannya maka upaya untuk menyimpan obat dengan cara yang benar dapat menghindari terjadinya kecelakaan. Jangan sampai kecerobohan dan keteledoran membawa musibah dan bencana.

6. CARA PEMAKAIAN a)Cuci tangan b) Sediakan peralatan yang dibutuhkan, seperti obatnya dan tissue c) Posisikan diri dengan tepat dan nyaman, pastikan hanya membuka area yang akan diberi obat. d) Periksa kondisi kulit. e) Cuci area yang sakit, bersihkan semua kotoran pada kulit. f) Keringkan atau biarkan area kering oleh udara g) Oleskan obat (pasta) pada area kulit yang sakit

i) Pastikan tangan yang digunakan untuk mengoleskan sudah bersih j) jika sudah dioleskan, cuci tangan kembali.

DAFTAR PUSTAKA Anief, Moh. 1988. Ilmu Meracik Obat Teori dan Praktek. Yogyakarta : Universitas Gajah Mada Anonim. 1979. Farmakope Indonesi edisi III. Jakarta: Depkes RI Anonim. 1995. Farmakope Indonesi edisi IV. Jakarta: Depkes RI Anonim. 2011. Cara Penyimpanan Pasta. Diakses pada tanggal 29 Maret 2012 dari http://obatkesehatan.hourb.com/obat-kesehatan/tips-menyimpan-obat-di-rumah/ Anonim. 2011. Cara Penyimpanan Pasta. Diakses pada tanggal 29 Maret 2012 dari http://www.farmasiku.com/index.php?target=pages&page_id=Cara_Menyimpan_Obat Anonim. 2011. Cara Penyimpanan Pasta. yang-benar-dan-aman?ld991103763 Ansel, Howard,. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Edisi keempat. UIP. Bangun, Hakim. 2004. Compounding and Dispensing. Diakses pada tanggal 27 Maret 2012 dari http://Compounding-s1-plus-compatibility-mode.pdf Katdare Ashok, Mahesh V Chaubal. 2006. Exipient Development for Pharmaceutical and Drug Delivery System. Informa Healthcare : New York, London. Liebermann.1996. Pharmaceutical Dosage Forms : Disper Syastemd Volume 2. 415-425. Machel Dekker, New York Martin, Alfred, 1993. Physical Pharmacy. 566-572. Lea & Febiger. Philladephia Nicole Krilla, Debanjan Das, Jhon G Augustine. Semisolid Formulation Development : the CRO Approach.(in e-book) Nugraha, Linus Seta Adi. 2010. Pasta. Diakses pada tanggal 27 Maret 20102 dari http://dc263.4shared.com/doc/Ik_esvOp/preview.html Piyush Grupta and Sanjai Garg. Recent Advances in Semisolid Dasage Forms For Dermatological Applicatio. (in e-book) Diakses pada tanggal 29 Maret 2012 dari

http://health.detik.com/read/2011/10/11/074344/1741120/766/tips-menyimpan-obat-