Anda di halaman 1dari 20

LAPORAN FISIOLOGI SISTEM MUSKULOSKELETAL

ERGOGRAF

Oleh: Nama: Christopher P. NIM: C111-07-165 Kelompok A8 Asisten Dosen: Andi Munawirah

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2008

-1-

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah Yang Maka Esa,yan telah memberikan rahmat da hidayah-Nya sehingga laporan praktikum 1 ini dengan judul Melihat Pengaruh Beberapa Factor Terhadap Kerja (kontraksi) dan Kelelahan Otot,dapat diselesaikan. Dalam penyusunan laporan ini,penulis memperoleh banyak dukungan dari berbagai pihak.Maka dengan rasa tulus dan hormat,penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada seluruh pihak yang selalu mendampingi penulis dalam menyelesaikan laporan ini dan juga kepada tema-teman dan terkhusus kepada kedua orang tua penulis yang senantiasa memberikan motivasi dan dorongan sesehingga laporan praktikum ini dapat dirampungkan. Disadari sepenuhnya bahwa laporan ini masih sangat jauh dari kesempurnaan.Oleh karena itu,sangat diharapkan kritik dan saran yang bersifat konstruktif dari berbagai pihak demi kemajuan laporan selanjutnya.

Makassar, 20 Mei 2008

Penulis

-2-

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR 2 DAFTAR ISI.. BAB I: PENDAHULUAN A.Latar Belakang . B.Tujuan Percobaan. BAB II: TINJAUAN PUSTAKA. BAB III: METODOLOGI PERCOBAAN A. Alat. B. Cara Kerja.. BAB IV: Hasil dan Pembahasan. A. Hasil . B. Pembahasan BAB V PENUTUP A. Kesimpulan..... B. Saran DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN 17 17 18 11 11 13 13 15 4 4 5 3

-3-

BAB I PENDAHULUAN A.Latar Belakang Hampir semua sel hidup memiliki perangkat intraselrudimeter untuk menghasilkan gerakan tertentu, misalnya redistribusi komponen-komponen sel selama pembelahan sel. Sel darah putih menggunakan protein,kontraktil intrasel untuk bergerak di dalam lingkungannya sendiri, namun spesialis kontaraksi pada tubuh adalah sel-sel otot. Selain untuk berkontraksi, otot juga berguna untuk relaksasi dan fungsi lainnya yaitu untuk melindungi organ dlam tubuh dan berbagai fungsi lain. Kontrasi dan relaksasinya otot sangat berguna untuk melakukan kegitan sehari-hari baik untuk berjalan, duduk, mengankar barang, bernapas, dan lain sebagainya. Otot merupakan salah satu unsur penyusun tubuh yang sangat penting. Salah satu yang dapat kita lihat yaitu pada otot rangka,di mana aktifitas dari kurang lebih 600 otot rangka yang terdapat pada berbagai bagian tubuh dikordinasi oleh susunan saraf sehingga membentuk gerakan yang harmonis pada posisi tubuh yang tepat. Oleh karena otot rangka ini sangat penting pada manusia maka dilakukanlah percobaan.

B.Tujuan percobaan Percobaan ini dilakukan untuk mengetahui bagaimana pengaruh factor terhadap kerja(kontraksi) dan kelelahan otot. beberapa

-4-

BAB II TINJAUAN PUSTAKA Hampir semua sel hidup memiliki perangkat intraselrudimeter untuk menghasilkan gerakan tertentu, misalnya redistribusi komponen-komponen sel selama pembelahan sel. Sel darah putih menggunakan protein,kontraktil intrasel untuk bergerak di dalam lingkungannya sendiri, namun spesialis kontaraksi pada tubuh adalah sel-sel otot. Melalui kemampuan mereka yang tingi untuk berkontraksi, sel-sel otot mampu memendek dan membentuk ketegangan, yang memungkinkan mereka menghasilkan gerakan dan melakukan kerja. (Sherwood, 2001) Kontraksi terkontrol oto memungkinkan gerekan bertujuan tubuh secara keseluruhan atau bagian-bagain tubuh dalam kaitannya dengan lingkungan (misalnya melambaikan tangan dan berjalan); manipulasi benda eksternal (misalnya mengemudikan mobil atau memindahkan perabot rumah); terdorongnya organ-organ berongga (misalnya sirkulasi darah atau gerakan makanan di dalam saluran pencernaan); dan pengosongan isi organ tertentu ke lingkuan luar (misalnya berkemih atau melahirkan). (Sherwood, 2001) Otot merupakan kelompok jaringan terbesar dalam tubuh, dan membnetuk sekitar separuh berat tubuh. Otot rangka itu sendiri membentuk sekitar 40% dari ebrat tubuh pada pria dan 32% pada wanita, sementara otot polos dan otot jantung membentuk sampai sekitar 10% dari berat tubuh total. (Sherwood, 2001) Berdasarkan mikroskopisnya, otot dapat terbagi menjadi dua bagian yaitu otot polos dan otot lurik. Otot lurik berperan dalam pergerakan tubuh dan pada kerja jantung untuk memompa darah. Sementara otot polos dapat ditemukan pada struktur pembuluh darah, saluran pencernaan, kandung kemih, dan uterus. (Basic Concepts in Physiology)

-5-

Anatomi Fisiologi Otot Rangka Sebuah sel otot rangka, yang dikenal sebagai serat otto, berukuran relative besar, memanjang, dan berbentuk seperti silinder dengan garis tengah berukuran 10100mikrometer dan panjang sampai 750000mikrometer. Sebuah oto rangak terdiri dari sejumlah serat otot yang terletak sejajar satu sama lain dan disatukan oleh jaringan ikat. Serat-serat tersebut menjulur di seluruh panjang otot. Selama perkembangan masa mudigah, serat-serat otot rangka yang besar dibentuk melalui fusi banyak sel kecil; dengan demikian, salah satu cirri menonjol adanya banyak nucleus di sebuah sel oto. Gambaran lain adalah banyaknya mitokondria, organel penghasil energi, seperti yang dapat diduga karena tingginya kebutuhan energi suatu jaringan seaktif otot rangka. (Sherwood, 2001) Ciri structural yang paling menonjol pada serat otot rangaka adalah adanya banyak myofibril. Unsur-unsur kontraktil khusus ini, yang membentuk 80% dari volume serat otot, adalah struktur intrasel berbentuk silindris dengan garis tengah 1mikrometer yang terentang ke seluruh panjang serat otot. Setiap myofibril terdiri dari susunan teratur unsure-unsur sitoskeleton yang sangat terorganisasi-filamen tebal dan titpis. Filamen tebal, yang bergaris tengah 12-18nm dan panjang 1,6mikrometer, adalah susunan khusus dari protein myosin, sedangkan filament tipis, yang bergaris tengah 58nm dan panjang 1mikrometer, keduanya teruatamadibentuk oelh protein aktin. Protein-protein ini juga ditemukan di semua sel lain dalam tubuh tetapi dengan susunan yang kurang terorganisasi. Tingakt-tingakt organisasi pada sebuah otot rangka dapat diringkas sebgai berikut: Otot utuh otot serat myofibril filament tebal&tipis myosin&aktin -6-

(Sherwood, 2001)

(http://ikdu.fk.ui.ac.id/Otot2005.pdf) Fungsi Otot Rangka Otot rangka merupakan sejenis otot berstria yang menghubungkan antara satu tulang ke tulangyang lain. Otot rangka digunakan untuk pergerakan dan postur badan, dengan mengenakandayakepada tulang dan sendi melalui pengecutan. Otot rangka mengecut secaraterkawal melaluistimulasi saraf. Sel otot rangka mempunyai bentuk silinder panjang dan nukleus berbilang. Nukleus otot initerdapat di bawah membran plasma yang mengosongkan bahagian tengahgentian otot untukmiofibril. Aturan unik ini membenarkan pergerakan yang lebih berkesan. Otot ini biasanya mempunyai salah satu hujungnya terlekat kepada tulang pegun seperti skapula, dan lagi melintasi sendi dan melekat kepada tulang yang lain seperti humerus). hujung satulagi melintasi sendi dan melekat kepada tulang yang lain seperti humerus,( http://ms.wikipedia.org/wiki/Otot_rangka). Kekuatan otot rangka selari dengan kawasan keratan lintangnya. Kekuatan badan pulabergantung kepada prinsip biomekanik (jarak di antara selitan otot dan sendi, saiz otot, dansebagainya). Otot biasanya diatur berlawanan agar apabila satu kumpulan otot mengucup, satukumpulan otot lagi mengendur.

-7-

Sel otot rangka dirangsangkan oleh asetilkolina yang di bebaskan di persimpangan neuromaskularoleh neuron motor. Apabila sel dirangsangkan, retikulum sarkoplasmanya akan membebaskan ionkalsium (Ca2+). Ini akan saling bertindak dengan miofibril dan, dengan itu, mendorongpengucupan otot (melalui mekanisma gelongsoran filamen. Selain kalsium, proses ini memerlukanadenosina trifosfat (ATP). ATP dihasilkan melalui proses yang memetabolismekan kreatina fosfatdan glikogen yang disimpan dalam sel otot serta glukosa dan asid lemak yang diperolehi daripadadarah,( http://ms.wikipedia.org/wiki/Otot_rangka). Setiap neuron motor mengawal sekumpulan sel otot yang dikenali sebagai "unit motor". Apabilalebih tenaga diperlukan, dari apa yang dihasilkan oleh satu unit motor, lebih banyak unitdirangsangkan; ini dikenali sebagai "penglibatan unit motor". Jika lebih tenaga diperlukan dari apayang boleh di dapati dari pengucupan unit semasa, neuron motor akan menghantar rangsangantambahan; ini menyebabkan proses "penjumlahan pengecutan" yang meningkatkan tahappengucupan. Jika otot mengucup secara maksima, ia dikatakan telah mencapai tahap "pengucupan tetanik"(http://ms.wikipedia.org/wiki/Otot_rangka). Gentian Merah dan Putih Otot rangka mengandung dua jenis gentian, digunakan untuk menghasilkan ATP, jumlahnya berbeda dari otot ke otot, dan dari seseorang dengan yang lain.

Gentian

merah

("sentak-perlahan")

mempunyai

lebih

mitokondria,

menyimpan oksigen dalam mioglobin, bergantung kepada metabolisme aerob dan dikaitkan dengan daya ketahanan; ia menghasilkan ATP lebih perlahan. Pelari maraton cenderung mempunyailebih banyak gentian merah.
Gentian putih ("sentak pantas") mempunyai kurang mitokondria, mampu untuk lebih kemungkinan mengumpul asid laktik. Pengangkat berat dan pemecut cenderung mempunyai lebih gentian putih(http://ms.wikipedia.org/wiki/Otot_rangka).

-8-

Aktin Molekul aktin terdiri dari dua jenis,yaitu (1) aktin-G,dan (2)aktif-F.Aktin-G merupakan protein globular dengan berat molekul 42.000.Pada aktin-G terdapat tempat melekat molekul lainnya,molekul myosin,tropomiosin,troponin I dan ATP.Aktin-F merupakan protein fibrous yang berfungsi sebagai kerangka dari fllamen aktin. (Guyton, 2008) Tropomiosin Molekul tropomiosin terdiri dari dua rantai helikx yang masin-masing mempunyai berat molekul 35.000.Molekul ini berhubungan dengan aktin-F,dan berjalan seperti spiral mengelilingi aktin-F.Dalam keadaan istirahat molekul tropomiosin terletak pada bagian atas filament aktin yang aktif.Hal inilah yang mengcegah interaksi antara molekul aktin dan myosin sehingga tidak terjadi kontraksi. (Guyton, 2008) Troponin Troponin terdiri atas 3 jenis protein,yaitu: 1.Troponin-T (TN-T) 2.Troponin-C (TN-C) 3.Troponin-I (TN-I) Setiap troponin terikat dengan tropomiosin kompleks. (Guyton, 2008) Miosin Filamen myosin terdiri dari lebih 200 molekul myosin dengan berat molekul 480.000.Molekul myosin terdiri dari 6 rantai polipeptida yang terdiri dari 2 rantai berat (heavy chains) dan 4 rantai ringan (light chains).Rantai berat ini akan membentuk kepala myosin (myosin head) yang akan berinteraksi dengan aktin ,serta melakukan hidrolisis ATP.Rantai ringan kontraksi otot,(Guyton,2008) Mekanisme umum Kontraksi Otot Timbul dan berakhirnya kontraksi otot terjadi dalam ururtasn tapah-tahap berikut: -9membentuk kepala myosin membantu mengatur

1. Suatu potensial aksi berjalan di sepanjang sebuah saraf motorik samapi ke ujungnya pada serabut otot. 2. Di setiap ujuang, saraf menyekresi substansi neurotransmitter, yaitu asetilkolin, dalam jumlah sedikit. 3. Asetilkolin ber\kerja ada area setempat pada membrane serabut otot untuk membuka banyak kanal bergerbang asetilkolin melalui molekul-molekul protein yang terapung pada membrane. 4. Terbukanya kanal bergerbang asetilkolin memungkinkan sejumlah besar ion natrium untuk berdifusi ke bagian dalam membrane serabut otot. Peristiwa ini akan menimbulkan suatu potensial aksi pada membrane. 5. Potensial aksi akan berjalan di sepanjang membrane serabut otot dengan cara yang sama seperti potansial aksi berjalan di sepanjang membran serabut saraf. 6. Potensial aksi akan menimbulkan depolarisasi membrane otot, dan banyak aliran listrik potensial aksi mengalir melalui pusat serabuat otot. Di sini, potensial aksi menyebabkan reticulum sarkoplasma melepaskan sejumlah besar ion kalsium, yang telah tersimpan di dalam reticulum ini. 7. Ion-ion kalsium menimbulkan kekuatan menarik antara filament aktin dan myosin, yang menyebabkan kedua filament tersebut bergesar satu sama lain, dan menghasilkan proses kntraksi. 8. Setelah kurang dari 1 detik, ion kalsium dipompa kembali ke dalam reticulum sarkoplasma oleh pompa membrane Ca
++

, dan ion-ion ini tetap disimpan

dalam reticulum sampai potansial aksi otot yang baru dating lagi; pengeluaran ion kalsium dari myofibril akan menyebabkan kontraksi otot terhenti. (Guyton, 2008)

BAB III METODOLOGI PERCOBAAN - 10 -

A. Alat Alat-alat yang digunakan dalam percobaan ini adalah Hand Grip, Metronom, dan Sphygmomanometer. B. Cara Kerja 1) Kerja Dengan Frekuensi Rendah Orang coba diminta untuk memegang Hand Grip dan menarik pelatuk pada alat tersebut sesuai dengan irama metronomdimana pelatuk ditarik pada irama pertama kemudia irama kedua pelatuk tidak ditarik dan baru ditarik pada irama berikutnya. Demikian selanjutnya dan setiap terkena cahaya dicatat nilai penunjukannya. 2) Kerja Dengan Frekuensi Tinggi Untuk kerja dengan frekunsi tunggi ini, cara kerjanya sama dengan pada frekuensi rendah. Hanya saja irama metronome lebih cepat serta tidak ada jeda tarikan setiap iramanya. Jadi orang coba diminta untuk menarikpeletuk tiap kali irama metronome bunyi, sehingga membutuhkan kecepatan dan konsentrasi dari orang coba. Catalah penunjukan setiap kali tarikan. 3) Pengaruh Hambatan Aliran Darah (Iskemia) Memasang mangset sphygmomanometer pada lengan atas dan dari lengan yang melakukan kerja.Tarikan dilakukan setiap empat detik sebanyak dua belas tarikan.Pada tarikan krtiga belas ,mangset dipompa sampai denyut arteri radialis tidak terba lagi.Orang coba terus melakukan tarikan sampai terjadi kelelahan sempurna.Kemudian turunkanlah tekanan mangset sehingga aliran darah kembali terbuka.Kekuatan tarikan akan kembali dan berangsur-angsur meningkat sampai mencapai kekuatan semula. Berilah tanda ada Hand Grip pada saat arteri radialis tertutup rapat, pada saat arteri radialis teraba kembali. 4) Pengaruh istirahat dan Pemijatan (Massage)

- 11 -

Lakukanlah tarikan setiap satu detik sesuai dengan irama metronome sampai terjadi kelelahan sempurna. Kemudia orang coba beristirahat selama 3 menit. Selama istorahat lengan diletakkan di atas meja. Kemudia lakukan kembali tarikan sampai terjadi kelelahan sempurna. Orang coba kembali beristirahat selama 3 menut dan salah satu anggota kelompok memijat lengan orang coba kea arah sentral (jantung) selama waktu istirahat tersebut. Lakukanl;ah kembali tarik-tarikan untuk ketiga kalinya sampai terjadi kelellahan senmpuirna. Perhatikanlah pengaruh pemijatan pada waktu istirahat terhadap hasil kerja terhadap hasil kerja orang coba. 5) Nyeri Akibat Iskemia Lakukanlah kwerja seperti pada cara kerja 3. Tetapi disini kerja dilakukan setalah arteri radialis tidak teraba lagi dan frekuensi kerja adalah satu tarikan setiap satu detik. Lakukanlah kerja sampai timbul kelelahan sempurna atau rasa nyeri pada lengan tersebut, kemudian turunkanlah tekanan dalam manset.

BAB IV - 12 -

HASIL DAN PEMBAHASAN A.Hasil 1. Kerja dengan Frekuensi Rendah 15 14 13 12 13 11 12 11 10 12 12 10 11 9 11 9

Waktu yang diperlukan hingga otot mengalami kelelahan ialah 1 menit dan 8 detik (1:08) 2 . Kerja dengan Frekuensi Tinggi 13 15 13 13 9 12 13 8 9 7 8 11 8 7 Waktu yang diperlukan hingga otot mengalami kelelahan adalah 30 detik 3. Pengaruh Hambatan Aliran Darah (iskemia) 35 32 Setelah pemompaan 30 27 25 28 27 24 25 23 25 24 23 24 22 30 31 37 38 37 39 30 27 27 26 40 39 37 39 38 34 38 40 34 38 12 11 11 11 9 12 9 13 9 13 12 12 12 11 14 14 14 15

Setelah pompa dilepas

- 13 -

24 25 27

24

28

29

30

29

28

27

25

23

4.Pengaruh Istirahat dan Pemijatan 27 25 23 23 27 21 21 30 26 23 20 22 27 27 27 24 25 36 24 21 16 17 19 23 24 23 21 18 16 18 22 22 22 21 18 17 16 20 23 23 20 18 19 15 21 24 21 20 20 18 18 18 24 20 20 20 20 20 20 25 21 20 20 20 17 18 24 22 19 20 20 18 20 25 21 17 20 17 17 20 24 22 14 20 19 16 25 24 21 16 18 18 15 - 14 5. Nyeri Akibat Iskemia 28 28 29 26 25 28 27 25 23 23 22 29 23 26 19 27 28 27 28 26 28 28 29 Setelah istirahat 3 menit dengan pemijatan 22 22 20 21 20 21 20 18 20 18 20 27 20 26 26 28 27 25 26 25 24 26 Setelah istirahat 3 menit dan tanpa pemijatan 21 20 23 24 24 25 22 22 24 22 23 27 24 23 24 22 25 23 23 24 26 25 24 24 23 24 24 22 23 26

B. Pembahasan 1. Kerja dengan frekuensi rendah dan kerja pada frekuensi tinggi Pada percobaan dini ditemukan bahwa terdapat perbedaan kerja frekuensi rendah dan frekuensi tinggi. Pada frekuensi rendah, waktu yang diperlukan hingga otot mengalami kelelahan sempurna lebih lama bila dibandingkan dengan kerja frekuensi tinggi. Hal ini dapat dilihat dari hasil percobaan yang dilakukan. Pada kerja frekuensi rendah praktikan memerlukan waktu 1 menit 8 detik untuk mencapai kelelahan sempurna. Sedangkan, pada kerja frekuensi tinggi, praktikan memerlukan waktu hanya 30 detik untuk mencapai kelelahan sempurna. Rentan waktu yang berbeda antara kerja frekuensi tinggi dan rendah disebabkan oleh kerena pengruh masuk tidaknya ion Ca ke RS. Pada kerja frekuensi rendah, ion Ca masih sempat dikembaliakn oleh otot ke RS sehingga memungkinkan terjadinya relaksasi dan juga memungkinka otot untuk menghasilkan ATP untuk kerja selanjutnya. Hal yang sebaliknay terjadi pada kerja frekuensi tinggi. Pada kerja frekuensi tinggi, otot tidak sempat mengembalikan ion CA ke RS sehingga otot tidak sempat untuk berelaksasi dan membentuk ATP. Hal ini menyebabkan terjadinya penggunaan glikogen dalam otot. Glikogen dapat membentuk ATP 2,5kali lebih cepat daripada pembentukan biasa, tetapi pembentukan ATP ini menyebabkan asam laktat banyak terbentuk. Asam laktat inilah yang menimbulkan rasa lelah dan rasa sakit pada otot. 2. Efek pemijatan terhadap pemulihan kerja otot. Pada percobaan ini, juga ditemukan pengruha antara pemijatan terhadap pemulihan kerja otot. Pemijatan pada otot dapat mempercepat aliran darah ke otot. Darah ini akan membawa oksigen dan membatu terjadinya respirasi aerob. - 15 -

Selain itu, pemijatan yang dilakuakn dapat membantu pacahnya asam laktat akibat kerja. Pemijatan ke arah sentral seperti pada yang dilakukan pada percobaan bertujuan agar aliran darah pada pembuluh darah vena semakin cepat sehingga merangsang jantung untuk memompa darah lebih cepat sehingga darah yang banyak mengalir ke otot ialah darah yang banya mengandung oksigen dan membantu proses respirasi aerob. 3. Nyeri akibat iskemia Pada percobaan ini, terjadi nyeri akibat iskemia. Iskemia merupakan rasa nyeri yang timbul akibat adanya penyumbatan aliran darah. Pada percobaan, spygmomanometer dieratkan hingga arteri tidak teraba lagi. Pada saat itu, aliran darah tidak ada yang menglir ke otot. Darah yang seharusnya membawa oksigen untuk respirasi aerob tidak sampai ke otot. Hal ini mengakibatkan otot terpakasa harus memecah glikogen sepenuhnya tanda adanya respirasi aerob sama sekali. Akibatnya pembnetukan asam laktat akan semain cepat dan menimbulkan rasa nyeri. Kurangnya darah pada otot menyebabkan tangan praktiakan menjadi pucat.

BAB V

PENUTUP
A. Kesimpulan Setelah melakukan percobaan ini dapat di ketahui bahwa ada beberapa factor yang berpengaruh pada kerja (kontraksi) dan kelelahan otot yaitu: 1. Kerja pada frekuensi rendah dan kerja pada frekuensi tinggi. Kerja frekuensi rendah dan frekuensi tinggi dapt menyebabkan kelelahan pada otot. Hanya saja, waktu yang diperlukan untuk mecapai kelelahan sempurna berbeda. Kerja frekuensi rendah memerlukan waktu

- 16 -

yang lebih lama hingga mencapai kelelahan sempurna dibandingkan dengan kerja frekuensi tinggi. 2. Pemijatan pada otot Pemijatan pada otot berguna untuk membantu aliran darah ke otot dan memecahkan asam laktat di otot sehingga ATP dapat terbentuk dan rasa nyeri dapat berkurang. B. Saran Praktikum Pada praktikum alat yang disediakan sangat sedikit. Sehingga praktiakan hanya dapat melihat proses kerjanya saja. Sebaiknay alat yang disediakan minimal sesuai dengan jumlah kelompok yang ada sehingga praktikan bukan menjadi seorang penonton melainkan betulbetul seorang praktikan

DAFTAR PUSTAKA
Guyton, Arthur C. 2008. Fisiologi Kedokteran. Jakarta : EGC Medical Publisher. Sherwood.2003.Fisiologi Manusi dari Sel ke Sistem.Jakarta:EGC Medical Publisher Seidel, Charles.Basic Concepts in Physiology. http://ikdu.fk.ui.ac.id/Otot2005.pdf diakses pada tanggal 17 April 2008 http://ms.wikipedia.org/wiki/Otot_rangka diakses pada tanggal 17 Mei 2008

- 17 -

Gejala KLinis

PENGERTIAN TANATOLOGI Tanatologi merupakan ilmu yang mempelajari hal-hal yang berkaitan dengan kematian yaitu: definisi atau batasan mati, perubahan yang terjadi pada tubuh setelah terjadi kematian dan faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan tersebut. Mati menurut ilmu kedokteran didefinisikan sebagai berhentinya fungsi sirkulai dan respirasi secara permanen (mati klinis). Dengan adanya perkembangan teknologi ada alat yang bisa menggantikan fungsi sirkulasi dan respirasi secara buatan. Oleh karena itu definisi

- 18 -

kematian berkembang menjadi kematian batang otak. Brain death is death. Mati adalah kematian batang otak. WAKTU KEMATIAN Faktor-faktor yang digunakan untuk menentukan saat terjadinya kematian adalah:

1. Livor mortis (lebam jenazah) 2. Rigor mortis (kaku jenazah) 3. Body temperature (suhu badan) 4. Degree of decomposition (derajat pembusukan) 5. Stomach Content (isi lambung) 6. Insect activity (aktivitas serangga) 7. Scene markers (tanda-tanda yang ditemukan pada sekitar tempat kejadian)
Livor mortis Livor mortis atau lebam mayat terjadi akibat pengendapan eritrosit sesudah kematian akibat berentinya sirkulasi dan adanya gravitasi bumi . Eritrosit akan menempati bagian terbawah badan dan terjadi pada bagian yang bebas dari tekanan. Muncul pada menit ke-30 sampai dengan 2 jam. Intensitas lebam jenazah meningkat dan menetap 8-12 jam. Lebam jenazah normal berwarna merah keunguan. Tetapi pada keracunan sianaida (CN) dan karbon monoksida (CO) akan berwarna merah cerah (cherry red). Rigor Mortis Rigor mortis atau kaku jenazah terjadi akibat hilangnya ATP. ATP digunakan untuk memisahkan ikatan aktin dan myosin sehingga terjadi relaksasi otot. Namun karena pada saat kematian terjadi penurunan cadangan ATP maka ikatan antara aktin dan myosin akan menetap (menggumpal) dan terjadilah kekakuan jenazah. Rigor mortis akan mulai muncul 2 jam postmortem semakin bertambah hingga mencapai maksimal pada 12 jam postmortem. Kemudian setelah itu akan berangsur-angsur menghilang sesuai dengan kemunculannya. Pada 12 jam setelah kekakuan maksimal (24 jam postmortem) kaku jenazah sudah tidak ada lagi. Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya kaku jenazah adalah suhu tubuh, volume otot dan suhu lingkungan. Makin tinggi suhu tubuh makin cepat terjadi kaku jenazah. Rigor mortis

- 19 -

diperiksa dengan cara menggerakkan sendi fleksi dan antefleksi pada seluruh persendian tubuh. Hal-hal yang perlu dibedakan dengan rigor mortis atau kaku jenazah adalah:

1. Cadaveric Spasmus, yaitu kekakuan otot yang terjadi pada saat kematian dan menetap
sesudah kematian akibat hilangnya ATP lokal saat mati karena kelelahan atau emosi yang hebat sesaat sebelum mati.

2. Heat stiffening, yaitu kekakuan otot akibat koagulasi protein karena panas sehingga
serabut otot memendek dan terjadi flexi sendi. Misalnya pada mayat yang tersimpan dalam ruangan dengan pemanas ruangan dalam waktu yang lama.

3. Cold stiffening, yaitu kekakuan tubuh akibat lingkungan yang dingin sehingga terjadi
pembekuan cairan tubuh dan pemadatan jaringan lemak subkutan sampai otot.

- 20 -