Anda di halaman 1dari 27

BAB III BATUAN PIROKLASTIK

Fachmi Haris I Gusti Agung Aditya Surya Wibawa Ivan Kristiawan Hanif Indra Wicaksana Hasan Tri Atmojo Putra Fajar Febrianto Widas Ali Arafat

Pengertian
Batuan beku fragmental juga dikenal sebagai batuan piroklastik (pyro = api, clastics = butiran/pecahan) yang merupakan bagin dari batuan volkanik. Batuan piroklastik ini secara khusus terbentuk oleh proses volkanik yhang eksplosif (letusan). Bahan-bahan yang dikeluarkan dari pusat erupsi kemudian mengalami litifikasi sebelum atau sesudah mengalami perombakan oleh air atau es. Batuan piroklastik adalah batuan yang dihasilkan oleh proses lisensifikasi bahan-bahan lepas yang dilemparkan dari pusat volkanik selama erupsi yang bersifat eksplosif. Bahan-bahan jatuh kemudian mengalami litifikasi baik sebelum ditrasnport maupun rewarking oleh air atau es. (W.T. Huang,1962)

Berdasarkan proses pembentukan yang di alamnya, batuan piroklastik dibedakan menjadi enam tipe:
1. Tipe I Batuan piroklastik setelah dilempar dari pusat volkanik jatuh ke darat yang kering dengan medium udara saja, kemudian mengalami litifikasi membentuk batuan fragmental. Jadi jatuhan piroklastik ini belum mengalami pengangkutan. 2. Tipe II Bahan piroklastik setelah dilemparkan dari pusat volkanik terangkut ke tempat pengendapannya di daratan yang kering dengan media gas yang dihasilkan dari magma sendiri (Glowing Avalanchi) yang merupakan aliran abu yang merupakan onggokan aliran lithifikasi dan membentuk batuan fragmental. 3. Tipe III Bahan piroklastik setelah dilemparkan dari pusat erupsi yang jatuh ada suatu tubuh perairan (baik darat maupun laut) yang tenang arusnya sangat kecil, onggokan tersebut belum tercampur dengan material lain dan tidak juga mengalami re-warking. 4. Tipe IV Bahan piroklastik stelah dilemparkan dari pusat erupsi yang jatuh pada suatu tubuh perairan (baik darat maupun laut) yang arusnya aktif (bergerak). Sebelum mengalami lithifikasi mengalami re-warking dan dapat bercampur dengan batuan lain yang dihasilkan akan mempunyai struktur sedimen biasa. 5. Tipe V Bahan piroklastik yang telah jatuh sebelum mengalami pelapukan kemudian diangkut dan diendapakan di tempat lain (bisa laut, bisa cekungan di daratan) dengan media air. Hasilnya batuan sedimen dengan asalusulnya adalah bahan-bahan piroklastik, dengan struktur sedimen biasa. 6. Tipe VI Bahan piroklastik yang telah jatuh sudah mengalami proses-proses lithifikasi, kemudian diendapkan kembali ke tempat yang lain. Batuan yang dihasilkan adalah batuan sedimen dengan propenannpiroklastik (Epiklastik).

Mekanisme Pembentukan Endapan Piroklastik


Endapan Piroklastik dibedakan menjadi beberapa

jenis yaitu : endapan piroklastik jatuhan (air fail deposits), endapan aliran piroklastika (pyroclastic flow), endapan pyroclastic surge.

Endapan Piroklastik Jatuhan (pyroclastic fall)


Endapan Piroklastik Jatuhan yaitu endapan piroklastik

yang dihasilkan dari erupsi eksplosi yang melemparkan material-material vokanik ke atmosfer dan jatuh di sekitar pusat erupsi. onggokan piroklastik yang diendapkan melalui udara. Endapan ini umumnya akan berlapis baik, dan pada lapisannya akan memperlihatkan struktur butiran bersusun. Endapan ini meliputi aglomerat, breksi, piroklastik, tuff dan lapilli.

Endapan Piroklastik Aliran (pyroclastic flow)


Endapan ini dihasilkan dari gerakan material piroklastik ke

arah lateral berupa aliran gas atau material setengah padat berkonsentrasi tinggi di atas permukaan tanah. Proses pengendapannya sepenuhnya dikontrol oleh topografi. Lembah dan depresi di sekitar pusat erupsi akan terisi oleh endapan tersebut. Ciri yang dijumpai antara lain sortasi yang jelek dan jika ada perlapisan maka pada lithic fragments dijumpai gradasi normal sedangkan pada pumis dijumpai gradasi yang berlawanan (reserve grading). Hal ini disebabkan densitas yang lebih rendah daripada medianya (aliran gas/padatan).

Gambar Normal Grading

Gambar Reserve Grading

Batuan yang diakibatkan lithifikasi endapan

piroklastik aliran adalah : a. Ignimbrit, adalah batuan yang disusun dari endapan material oleh aliran abu b. Breksi aliran piroklastik, adalah breksi yang dominan yang disusun oleh fragmen-fragmen yang runcing serta ditransportasi oleh glowing avalances (akibat hawa panas) c. Vitrik tuff, adalah batuan yang dihasilkan dari endapan piroklastik aliran. d. Welded tuff, adalah batuan piroklastik hasil dari piroklastik aliran yang telah terlithifikasi dan merupakan bagian dari ignimbrit

Gambar Ignimbrit

Gambar Breksi Aliran Piroklastik

Gambar vitrik tuff

Gambar Welded Tuff

Pyroclastic Surge Deposit


- Mekanisme pembentukan surge deposit ini mirip dengan flow deposit, namun material piroklastik berada dalam media gas atau padatan berkonsentrasi rendah. - Endapan ini cenderung menyebar dan menyelimuti area di sekitar pusat erupsi namun umumnya lebih terkonsentrasi di lembah-lembah dan daerah depresi. -Struktur yang mencirikan endapan ini antara lain : perlapisan silang siur, dune, antidune, laminasi planar, baji dan bergelombang.

Struktur Batuan Piroklastik


Seperti halnya struktur batuan beku, pada batuan piroklastik juga dijumpai struktur seperti skoria, vesikuler, serta amigdaloidal.

Tekstur Batuan Piroklastik


Variasi batuan, pembundaran dan pemilihan batuan piroklastik mirip dengan batuan sedimen klastik pada umumnya, tergantung pada tenaga letusan, penguapan, tegangan permukaan dan pengaruh seretan. Yang khas pada bartuan piroklastik adalah bentuk batuan yang runcing tajam serta adanya batuapung (pumica).

Komposisi Mineral Batuan Piroklastik


1. Mineral-mineral Sialis Mineral-mineral sialis terdiri dari : Kuarsa (SiO2) Feldspar, baik K-Feldspar, Na-Feldspar maupun Ca-Feldsar. 2. Mineral-mineral Ferromagnesia Olivin, mineral yang kaya akan besi dan magnesium dan miskin silika. Piroksen, merupakan mineral penting di dalam batuan gunungapi 3. Mineral Tambahan Homblende Biolit Magnetit Ilmenit

Endapan Piroklastik tak Terkonsolidasi


1. Bomb Gunungapi Bomb adalah gumpalan-gumpalan lava yang mempunyai ukuran lebih besar dari 64 mm. Daerah ini sebagian atau semuanya berwujud plastik pada waktu tererupsi. Bomb gunung api merupakan bahan hamburan yang dikeluarkan pada kondisi cair, sehingga selama bahan tersebut berada di udara memungkinkan terjadinya bentuk membulat hingga menyudut tanggung.

2. Block Gunung Apin (Vulcanic Block) Block gunung api merupakan batuan piroklastik yang dihasilkan oleh erupsi eksplosif dari fragem batuan yang sudah memadat lebih dulu dengan ukuran lebih besar dari 64mm. block-block ini selalu menyudut bentuknya atau equidimensional. 3. Lapili Lapili berasal dari bahasa latin Lapillus, yaitu nama untuk hasil erupsi eksplosif gunung api yang berukuran 2 mm 64 mm. selain dari atau fragmen batuan, kadang-kadang terdiri dari mineral-mineral augit, olivine dan plagioklas. 4. Debu Gunung api Debu gunung api adalah batuan piroklastik yang berukuran 2 mm 1/256 mm yang dihasilkan oleh pelemparan dari magma akibat erupsi eksplosif. Namun ada juga deb gunung api yang terjadi karena proses penggesekan pada waktu erupsi gunung api. Debu gunung api masih dalam keadaan belum terkonsolidasi.

Batuan Piroklastik Terkonsolidasi


Breksi Piroklastik, adalah batuanyang disusun oleh blok-

blok gunung api yang telah mengalami konsolidasi dalam jumlah lebih 50% serta mengandung lebih kurang 25% lapili dan abu. Aglomerat, batuan yang dibentuk oleh konsolidasi material-material dengan kandungan yang didominasi oleh bomb gunung api dimana kandungan lapilli dan abu kurang dari 25%. Batu Lapilli, batuan yang dominan terdiri dari fragmen lapilli dengan ukuran 2-64 mm Tuff, endapan dari gunung api yang telah mengalami konsolidasi dengan kandungan abu mencapai 75%. Macamnya : - tuff lapilli (lapilli tuff) - tuff aglomerat (agglomerate tuff) - tuff breksi piroklastik

Klasifikasi Menurut Wentworth (1955)


WENTWORTH (1955a) CLASSIFICATION SIZE (mm) > 256 32 - 256 4 - 32 1-4 <1 Volcanic breccias Agglomerates Lapilli tufs Coarse tuffs Fine tuffs NAMES OF MASS IR AGREGATE

WENTWORTH (1955b) CLASSIFICATION


SIZE (mm) > 34 4 - 32 1-4 <1 FRAGMENTS Bomb Lapilli Sand Deton AGREGATES Agglomerates dan volcanic breccias tuffs

Batuan Breksi Piroklastik

Batu Aglomerat

Batu lapili

Batu Tuff

SEKIAN

Terima Kasih