Anda di halaman 1dari 27

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Ketika akan mengalirkan suatu cairan, biasanya menggunakan pipa

sebagai alatnya. Dalam hal ini dapat diambil contoh ketika akan mengalirkan air dari sumber air ke rumah kita. Hail ini tentu saja menggunakan suatu sistem perpipaan yang banyak digunakan untuk memindahkan fluida, baik cair, gas, maupun campuran cair dan gas dari suatu tempat ke tempat yang lain. Dalam suatu sistem perpipaan ada yang yang disebut Friction Losses dan juga Local Losses. Dimana, itu adalah suatu kehilangan energi mekanik per satuan unit berat air. Tentu saja dalam praktikum kali ini praktikan akan menghitung seberapa besar energi yang hilang itu dan apakah kehilangan energi itu akan sama dengan total head lossnya? Maka, untuk itulah praktikan akan melakukan percobaan ini.

1.2

Tujuan Tujuan dari praktikum ini adalah : 1. Mengetahui konsep aliran fluida dalam pipa. 2. Menghitung Friction Losses dan Local Losses pada pipa 3. Membuktikan persamaan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Prinsip Bernoulli Prinsip Bernoulli adalah sebuah istilah di dalam mekanika fluida yang menyatakan bahwa pada suatu aliran fluida, peningkatan pada kecepatan fluida akan menimbulkan penurunan tekanan pada aliran tersebut. Prinsip ini sebenarnya merupakan penyederhanaan dari Persamaan Bernoulli yang menyatakan bahwa jumlah energi pada suatu titik di dalam suatu aliran tertutup sama besarnya dengan jumlah energi di titik lain pada jalur aliran yang sama. Prinsip ini diambil dari nama ilmuwan Belanda/Swiss yang bernama Daniel Bernoulli. 2.2 Hukum Bernoulli Asas Bernoulli berbunyi pada pipa mendatar (horizontal), tekanan fluida paling besar adalah pada bagian yang kelajuan alirnya paling kecil, dan tekanan paling kecil adalah pada bagian yang kelajuan alirnya palign besar. Anda telah mengetahui bahwa untuk zat cair yang tidak bergerak (fluida statis), tekanan pada kedalaman yang sama dimana pun sama besarnya. Ini ditunjukkan oleh permukaan zat cair dalam tabung-tabung suatu bejana berhubungan yang akan sama tingginya jika diisi oleh zat cair sejenis . Hukum ini diterapkan pada zat cair yang mengalir dengan kecepatan berbeda dalam suatu pipa. Oleh karena itu, peristiwa ini kita sebut sebagai asas bejana berhubungan. Dalam bentuknya yang sudah disederhanakan, secara umum terdapat dua bentuk persamaan Bernoulli; yang pertama berlaku untuk aliran tak-termampatkan (incompressible flow), dan yang lain adalah untuk fluida termampatkan (compressible flow). 2.3 Aliran Fluida Aliran fluida dapat dikategorikan: 1. Aliran laminar Aliran dengan fluida yang bergerak dalam lapisan-lapisan, atau lamina-lamina dengan satu lapisan meluncur secara lancar. Dalam aliran laminar ini viskositas berfungsi untuk meredam kecendrungan terjadinya

gerakan relatif antara lapisan. Sehingga aliran laminar memenuhi hukum viskositas Newton. 2. Aliran turbulen Aliran dimana pergerakan dari partikel-partikel fluida sangat tidak menentu karena mengalami percampuran serta putaran partikel antar lapisan, yang mengakibatkan saling tukar momentum dari satu bagian fluida kebagian fluida yang lain dalam skala yang besar. Dalam keadaan aliran turbulen maka turbulensi yang terjadi membangkitkan tegangan geser yang merata diseluruh fluida sehingga menghasilkan kerugiankerugian aliran. 3. Aliran transisi Aliran transisi merupakan aliran peralihan dari aliran laminar ke aliran turbulen. 2.4 Debit Aliran Debit aliran dipergunakan untuk menghitung kecepatan aliran pada masing masing pipa experimen diaman rumus debit aliran : Q = V*A Dengan Q V A Atau Q=V/t dengan Q = debit aliran V = volume t = waktu 2.5 Friction Losses Friction losses merujuk pada kehilangan energi pada cairan pada saar bergerak melalui selang, pipa, atau ruang terbatas lainnya. Dapat ditulis : = debit air = kecepatan air = luas penampang aliran

Atau , dimana KL = conveyance of pipe

Friction Losses disebabkan oleh beberapa faktor, diantaranya :


Friction losses bergantung pada kondisi aliran dan sifat fisik sistem. Gerakan cairan molekul terhadap satu sama lain. Gerakan molekul fluida terhadap permukaan dalam pipa atau sejenisnya, terutama jika permukaan dalamnya kasar, bertekstur, atau tidak halus.

Turbulensi

2.6 Local Losses Local losses sama seperti halnya friction losses. Namun, faktor yang menyebabkan terjadinya local losses berbeda. Faktor tersebut diantaranya : Entrance. Valve. Bend. Exit. Kontraksi. Ekspansi. Kehilangan proporsional terhadap velocity head dalam pipa.

Dapat ditulis :

atau

, dimana

2.7 Persamaan

2.8 Energy Line Energi Line adalah garis yang mewakili total head sepanjang streamline pada cairan dan dapat dinyatakan sebagai: EL = H = p / + v 2 / 2 g + h = konstan sepanjang streamline dimana 4

EL = Energi Line Untuk aliran fluida tanpa kerugian akibat gesekan (kerugian besar) atau komponen (kerugian minor) energy line akan berada pada tingkat yang konstan. Dalam dunia praktis garis energi berkurang sepanjang aliran karena kerugian. 2.9 Hydraulic Grade Line Hydraulic Grade Line didapat dengan mengurangkan tinggi kecepatan (v / 2g) terhadap energy line. Hydraulic Grade Line terletak satu garis di bawah garis energi.
2

BAB III METODE PRAKTIKUM

3.1 Alat Alat yang digunakan : a. Alat tulis b. Kalkulator c. Mistar 30 cm d. Gelas ukur 1000 mL e. Stop watch f. Jaringan pipa yang dihubungkan dengan manometer air. g. Bak untuk Constant Head. h. Bak limpasan. i. Pompa air 200 Watt. j. Bak sirkulasi air.

3.2 Bahan Bahan yang digunakan : Air dalam sistem sirkulasi

3.3 Prosedur Pelaksanaan 3.3.1 Tahap Awal 1. Pada setiap mulai praktikum, Stop Kran Inlet dari bak Thorn (BK) yang menuju ke bak konstan (BK) dibuka oleh asdos. 2. Semua stop keran BK yang menuju ke alat ukur (instrument) bermanometer diperiksa dan harus dalam keadaaan tertutup. 3. Selang pada stop keran BK dilepaskan, setelah itu ditentukan 3 bukaan untuk stop keras BK. Ditandai dengan pasti karena setiap bukaan stop keran BK akan menjadi inlet pada pengukuran. 4. Debit (Q) diukur dan dicatat pada setiap bukaan stop keran BK dengan cara volumentrik dengan menggunakan gelas ukur dan stop watch. 5. Keran dipasang kembali pada keran BK menuju instrumen.

3.3.2 Tahap Pengukuran 1. Instrumen dipastikan sudah terhubung dengan selang BK. 2. Pipa lurus yang telah dihubungkan dengan manometer diposisikan tegak lurus terhadap pipa penyangga. a. Posisi awal keran BK adalah tertutup. b. Nilai tinggi pipa h1 dan h2 dihitung terhadap lantai (datum). c. Keran BK pada Q bukaan 1, 2, dan 3 dibuka kemudian dibaca ketinggian airnya pada manometer. Hasilnya dicatat pada kolom h1 dan h2. d. Keran BK ditutup kembali pada posisi awal. 3. Mengukur dimensi pipa pada instrument dengan menggunakan meteran. a. Hasil pengukuran ditulis pada tabel. b. Menghitung Friction Losses dan Local Losses yang terjadi pada pipa instrument. c. Menggunakan persamaan Manning untuk mendapatkan nilai K dan K.

d. Nilai Manning pada pipa PVC telah diketahui sebesar 0,014. e. Nilai K diperoleh berdasarkan bentuk pipa pada instrument. f. Menggambar Energy Line dan Hidraulic Line pada kertas grafik.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Q (m3/det) Q1 = 2,46.10 -4 Q2 = 2.10
-4 -4

DATA PENGUKURAN (m) P1 0.264 0,082 0,225 P2 0.259 0,078 0,222 P3 0.253 0,072 0,216 P4 0.242 0,061 0,203

Q3 = 1,9.10

Tabel 1. Data Pengukuran Debit Diketahui : ABCDEF FGH R r n h1 h2 H = inchi = inchi = 5 cm = 0.01905 m = 0.0127 m = 0.05 m

= 9.525 x 10-3 m = 0,014 = 0.79 m = 1.155 m = 0,365 m

4.1.1 Perhitungan K untuk Friction Losses KAB, KBC, KCD, KDE, KEF = =

=
= 3011039,159 KFG, KGH = =

=
= 26173980,15

4.1.2 Menghitung k Bend pada Local Losses k = [0,13 + 1,85 (r/R)3,5


0 0

= [0,13 + 1,85 (0,9525/0,05)3,5 = [0,13 + (4,74 x 10-3)] = 0,13474

4.1.3 Menghitung k Kontraksi pada Local Losses k = (1/Cc 1)2 D2/D1 = 0,666 Menggunakan interpolasi untuk menentukan nilai (1/Cc 1)2 k = = k = 0,24708

4.1.4 Perhitungan K untuk Local Losses K`A, K`B, K`C, K`D, K`E =

=
= 627395,3769 K'F, K'G, KH =

=
= 3176189,096

4.1.5 Perhitungan untuk Q1 = 2,46 x 10 -4 m3/det Friction Losses


D (m) 0,01905 0,01905 0,01905 0,01905 0,01905 0,01905 0,0127 0,0127 L (m) 0,232 0,362 0,12 0,01496 0,165 0,085 0,069 0,135 K 3011039,159 3011039,159 3011039,159 3011039,159 3011039,159 3011039,159 26173980,15 26173980,15 KL 698561,0849 1089996,176 361324,6991 45045,14582 496821,4612 255938,3285 1806004,63 3533487,32 KLQ12
-4

PIPA AB BC CD LBend DE EF FG GH

KLQ12 0,042274123 0,065962209 0,021865925 0,002725952 0,030065648 0,015488364 0,109292176 0,213832519 0,501506915
3

Tabel 2. Data Friction Losses pada Q1 = 2,46 x 10

m /det

Local Loses
D (m) 0,01905 0,01905 0,01905 0,01905 0,01905 0,0127 0,0127 0,0127 k 0,5 0 0 0,1347 0 0,2471 0 1 K' 627395,3769 627395,3769 627395,3769 627395,3769 627395,3769 3176189,096 3176189,096 3176189,096 kK 313697,6885 0 0 84510,15727 0 794047,274 0 3176189,096 kKQ1
2

POINT A (Entrance) B C D (Bend) E F (Kontraksi) G H (Exit)

kKQ12 0,018984 0 0 0,005114 0 0,047495 0 0,19221 0,263803

Tabel 3. Data Local Losses pada Q1 = 2,46 x 10 -4 m3/det

0.365 = 0.502 + 0.264 0.365 = 0.766 (selisihnya 0.401)

10

Energy Line
Kejadian A AB B BC C CD + LBend D DE E EF F FG G GH H LL 0.019 0 0 0.005 0 0.048 0 0.192 FL 0.042 0.066 0.025 0.03 0.016 0.109 0.214 H 0.766 0.747 0.705 0.705 0.639 0.639 0.614 0.609 0.579 0.579 0.563 0.515 0.406 0.406 0.192 0
-4 3

Point A Setelah A B Setelah B C Setelah C D Setelah D E Setelah E F Setelah F G Setelah G H Setelah H

Tabel 4. Data Energy Line pada Q1 = 2,46 x 10

m /det

Velocity Head Peaks (VHP) a. Pada Titik A (Entrance) : = ( 1 + )2 KQ12 = (1 + )2 (627395,3769) (2,46 x 10-4)2

= 0,1107 m b. Pada Titik F (Kontraksi) : Dengan interpolasi didapatkan Cc = 0,67 =


2

KQ12

(3176189,096) (2,46 x 10-4)2

= 0,4282 m Hydraulic Grade Line (HGL) a. Pada Pipa (ABCDEF) : = K Q12 = (627395,3769) (2.46 x 10-4)2 = 0,038 m

11

b. Pada Pipa (FGH) : = KQ12 = (3176189,096) (2.46 x 10-4)2 = 0,192 m

Mencari HGL 0,766 0.747 0.705 0.639 0.614 0.609 0.1107 0.038 0.038 0.038 0.038 0.038 0.6553 0.709 0.6687 0.601 0.576 0.581 Entr stlh A B C D stlh D

0.579 0.038 0.541 E

0.563 0.038 0.525 E Kontr (F) 0.525 0.515 0.406 0.192 0.428 0.192 0.192 0.192 0.097 0.323 0.214 F stlh F G 0 H

4.1.6 Perhitungan untuk Q2 = 2 x 10 -4 m3/det Friction Losses D (m) 0,01905 0,01905 0,01905 L (m) 0,232 0,362 0,12 K 3011039,159 3011039,159 3011039,159 KL 698561,0849 1089996,176 361324,6991 45045,14582 496821,4612 255938,3285 1806004,63 3533487,32 KLQ22 KLQ22 0,027942443 0,043599847 0,014452988 0,001801806 0,019872858 0,010237533 0,072240185 0,141339493 0,331487154

Pipa AB BC CD LBend DE EF FG GH

0,01905 0,01496 3011039,159 0,01905 0,01905 0,0127 0,0127 0,165 0,085 0,069 0,135 3011039,159 3011039,159 26173980,15 26173980,15

Tabel 5. Data Friction Losses pada Q2 = 2 x 10 -4 m3/det

12

Local Loses
D (m) 0,01905 0,01905 0,01905 0,01905 0,01905 0,0127 0,0127 0,0127 k 0,5 0 0 0,1347 0 0,25 0 1 K' 627395,3769 627395,3769 627395,3769 627395,3769 627395,3769 3176189,096 3176189,096 3176189,096 kK 3136976,885 0 0 84510,15727 0 794047,274 0 3176189,096 kKQ2
3

POINT A (Entrance) B C D (Bend) E F (Kontraksi) G H (Exit)

kKQ22 0,012548 0 0 0,00338 0 0,031393 0 0,127048 0,174369


3

Tabel 6. Data Local Losses pada Q2 = 2 x 10

-4

m /det

0.365 = 0.332 + 0.174 0.365 = 0.506 (selisihnya 0.141) Energy Line


Kejadian A AB B BC C CD + LBend D DE E EF F FG G GH H LL 0.013 0 0 0.003 0 0.031 0 0.127 FL 0.028 0.044 0.017 0.02 0.01 0.072 0.141 H 0.506 0.493 0.465 0.465 0.421 0.421 0.404 0.401 0.381 0.381 0.371 0.34 0.268 0.268 0.127 0 Point A Setelah A B Setelah B C Setelah C D Setelah D E Setelah E F Setelah F G Setelah G H Setelah H

Tabel 7. Data Energy Line pada Q2 = 2 x 10 -4 m3/det 13

Velocity Head Peaks (VHP) a. Pada Titik A (Entrance) : = ( 1 + )2 KQ12 = (1 + = 0,073 m b. Pada Titik F (Kontraksi) : Dengan interpolasi didapatkan Cc = 0,67 =
2

)2 (627395,3769) (2 x 10-4)2

KQ12

(3176189,096) (2 x 10-4)2

= 0,283 m Hydraulic Grade Line (HGL) a. Pada Pipa (ABCDEF) : = KQ12 = (627395,3769) (2 x 10-4)2 = 0,025 m b. Pada Pipa (FGH) : = KQ12 = (3176189,096) (2 x 10-4)2 = 0,127 m

Mencari HGL 0,506 0.493 0.465 0.421 0.404 0.401 0.073 0.025 0.025 0.025 0.025 0.025 0.433 0.468 0.44 Entr stlh A B 0.396 0.379 0.376 C D stlh D

0.381 0.025 0.356 E

0.371 0.025 0.346 E Kontr (F) 0.346 0.34 0.268 0.127

0.283 0.127 0.127 0.127 0.063 0.213 0.141 F stlh F G 0 H

14

4.1.7 Perhitungan untuk Q3 = 1,9 x 10 -4 m3/det Friction Losses


D (m) 0,01905 0,01905 0,01905 0,01905 0,01905 0,01905 0,0127 0,0127 L (m) 0,232 0,362 0,12 0,01496 0,165 0,085 0,069 0,135 K 3011039,159 3011039,159 3011039,159 3011039,159 3011039,159 3011039,159 26173980,15 26173980,15 KL 698561,0849 1089996,176 361324,6991 45045,14582 496821,4612 255938,3285 1806004,63 3533487,32 KLQ32
-4 3

PIPA AB BC CD LBend DE EF FG GH

KLQ32 0,025218055 0,039348862 0,013043822 0,00162613 0,017935255 0,009239374 0,065196767 0,127558892 0,299167156

Tabel 8. Data Friction Losses pada Q3 = 1.9 x 10 Local Loses


D (m) 0,01905 0,01905 0,01905 0,01905 0,01905 0,0127 0,0127 0,0127 k 0,5 0 0 0,1347 0 0,25 0 1 K' 627395,3769 627395,3769 627395,3769 627395,3769 627395,3769 3176189,096 3176189,096 3176189,096

m /det
kK kKQ32 0,011324 0 0 0,003051 0 0,028333 0 0,11466 0,157368

POINT A (Entrance) B C D (Bend) E F (Kontraksi) G H (Exit)

3136976,885 0 0 84510,15727 0 794047,274 0 3176189,096 kKQ32

Tabel 9. Data Local Losses pada Q3 = 1.9 x 10 -4 m3/det

0.365 = 0.299 + 0.157 0.365 = 0.456 (selisihnya 0.031)

15

Energy Line Kejadian


A AB B BC C CD + LBend D DE E EF F FG G GH H

LL 0.011 0 0 0.003 0 0.028 0 0.115

FL 0.025 0.039 0.015 0.018 0.009 0.065 0.128 -

H 0.456 0.445 0.42 0.42 0.381 0.381 0.366 0.363 0.345 0.345 0.336 0.308 0.243 0.243 0.115 0

Point A Setelah A B Setelah B C Setelah C D Setelah D E Setelah E F Setelah F G Setelah G H Setelah H

Tabel 10. Data Energy Line pada Q3 = 1.9 x 10 -4 m3/det

Velocity Head Peaks (VHP) a. Pada Titik A (Entrance) : = ( 1 + )2 KQ12 = (1 + = 0,066 m )2 (627395,3769) (1.9 x 10-4)2

b. Pada Titik F (Kontraksi) : Dengan interpolasi didapatkan Cc = 0,67 =


2

KQ12

(3176189,096) (1.9 x 10-4)2

= 0,255 m

16

Hydraulic Grade Line (HGL) a. Pada Pipa (ABCDEF) : = KQ12 = (627395,3769) (1.9 x 10-4)2 = 0,023 m b. Pada Pipa (FGH) : = KQ12 = (3176189,096) (1.9 x 10-4)2 = 0,115 m

Mencari HGL 0,456 0.445 0.42 0.381 0.366 0.363

0.066 0.023 0.023 0.023 0.023 0.023 0.39 Entr 0.422 0.397 0.358 0.343 stlh A B C D 0.34 stlh D

0.345 0.023 0.322 E

0.336 0.023 0.313 E Kontr (F) 0.313 0.308 0.243 0.115 0.255 0.115 0.115 0.115 0.27 F 0.193 0.128 stlh F G 0 H

4.1.8 Menghitung Tekanan = 9810 N/m3 =h P = .h Pada Q1 = 2,46 x 10-4 m3/detik a. P1 = .h1.1 = 9810 x 0.264 = 2589.84 N/m2 b. P2 = .h1.2 = 9810 x 0.259 = 2540.79 N/m2

17

c.

P3 = .h1.3 = 9810 x 0.253 = 2481.93 N/m2

d. P4 = .h1.4 = 9810 x 0.242 = 2374.02 N/m2

Pada Q2 = 2 x 10-4 m3/detik a. P1 = .h2.1 = 9810 x 0.082 = 804.42 N/m2 c. P3 = .h2.3 = 9810 x 0.072 = 706.32 N/m2

b. P2

= .h2.2 = 9810 x 0.078 = 765.18 N/m2

d. P4

= .h2.4 = 9810 x 0.061 = 598.41N/m2

Pada Q3 = 1.9 x 10-4 m3/detik a. P1 = .h3.1 = 9810 x 0.225 = 2207.25 N/m2 c. P3 = .h3.3 = 9810 x 0.216 = 2118.96 N/m2

b. P2 = .h3.2 = 9810 x 0.222 = 2177.82 N/m2

d.

P4 = .h3.4 = 9810 x 0.203 = 1991.4 N/m2

18

4.2 Pembahasan Hasil dari praktikum ini ternyata tidak semuanya mendekati pada teori yang telah dikemukakan di tinjauan pustaka. Hal ini bisa dilihat pada hasil perhitungan Friction Losses dan Local Losses berdasarkan hasil praktikum ini. Semua percobaan yang dilakukan menunjukan hasil yang tidak sesuai dengan teori, yakni . Selisih dari tiap percobaan pun cukup jauh, pada percobaan pertama selisihnya adalah 0.401, percobaan kedua adalah 0.141, dan percobaan ketiga selisihnya adalah 0.031. Maka, dari hasil tersebut bisa disimpulkan bahwa ada kesalahan dalam melakukan praktikum ini. Hal ini bisa saja disebabkan oleh ketidaktelitian dalam melihat skala di manometer, selain itu dengan digunakannya skala pada meteran yang dalam centimeter (cm), ini pun menunjukan adanya kekurangakuratan data yang dihasilkan. Namun, demi mematuhi aturan dalam praktikum, praktikan tetap memasukkan data sesuai dengan hasil yang ada. Tanpa adanya kecurangan karena sebagai praktikan memang dituntut kejujurannya. Namun, apabila data penjumlahan dari Friction Losses dan Local Losses digunakan dalam perhitungan energy line, tidak ada kesalahan di dalamnya. Sehingga yang digunakan dalam praktikum kali ini adalah . . Padahal seharusnya

Pada hasil dari tekanan yang diketahui dari manometer menunjukan bahwa tekanan pada selang outputnya itu berbeda-beda. Dapat dilihat pula bahwa P1 lebih besar dari pada P2, P3, dan P4. Sehingga dapat ditulis P1 > P2 > P3 > P4. Hal ini bisa saja disebabkan oleh karena selang pertama yang menujukan P1 tersebut adalah selang pertama yang mendapatkan aliran dari bak konstan head sehingga tekanan air yang masuk ke selang pertama pasti lebih besar dan pada selangselang berikutnya. Itulah sebabnya mengapa P1 lebih besar dari P2, P3, dan P4. Namun, tidak hanya itu. Tekanan pun berpengaruh pada besarnya diameter pipa yang digunakan, dan juga dengan adanya bend. Apabila diameter pipanya besar, maka fluida yang mengalir akan lebih banyak dan tekanan yang dialaminya akan besar pula. Itu bisa dibuktikan dalam P4 setelah terjadinya kontraksi, tekanannya itu lebih kecil. Begitu pula saat setelah bend, P3 itu lebih kecil dari pada P2.

19

BAB V PENUTUP

5.1

Kesimpulan Kesimpulan dari praktikum kali ini adalah : 1. Friction Losses dapat dihitung dengan rumus 2. Local Losses dapat dihitung dengan rumus 3. Kontraksi dan bend dapat mempengaruhi tekanan. 4. terbukti.

5.2

Saran 1. Sebelum memulai praktikum diharapkan untuk membaca materi yang akan dipraktikkan agar tidak terjadi kebingungan dalam mengerjakan praktikum. 2. Periksalah keadaan tangki Thorn dan bak Constant Head agar dalam kondisi penuh. 3. Gunakan alat-alat praktikum yang masih dalam keadaaan baik agar hasilnya dapat lebih akurat dan diharapkan dapat menghindari kesalahan dalam melakukan percobaan ini. 4. Telitilah dalam melihat skala pada manometer.

20

DAFTAR PUSTAKA

Sistanto, Bambang Aris, dkk. 2010. Penuntun Praktikum Mekanika Fluida. Jatinangor: Jurusan Teknik dan Manajemen Industri Pertanian Universitas Padjadjaran. Anonim. 2008. Hukum Bernoulli. Terdapat pada (diakses

http://www.fisikaasyik.com/home02/content/view/112/44/ pada 6 Mei 2011, 20.14 WIB) Anonim. 2011. Prinsip Bernoulli. Terdapat

pada

http://id.wikipedia.org/wiki/Prinsip_Bernoulli (diakses pada 6 Mei 2011, 20.12 WIB) Dzulfikar, Achmad. 2008. Hukum Bernaoulli. Terdapat pada

http://www.gudangmateri.com/2008/05/hukum-bernoulli.html (diakses pada 6 Mei 2011, 20.14 WIB) Dzulfikar, Achmad. 2008. Asas Bernoulli. Terdapat pada (diakses

http://www.gudangmateri.com/2008/05/asas-bernoulli.html pada 6 Mei 2011, 20.14 WIB)

21

Lampiran

Gambar 1 dan 2. Jaringan Pipa dengan Manometer

Gambar 3. Bak Constant Head

Gambar 4. Thorn

Gambar 5. Bak Limpasan

22

23

24

25

26

27