Anda di halaman 1dari 2

FORMULASI DAN EVALUASI SEDIAAN SUSPENSI KLORAMFENIKOL

A. Kloramfenicol Kloramfenikol diisolasi pertama kali pada tahun 1974 dari streptomycesvenezuelae. Merupakan antibiotik spectrum luas dan mempunyai daya antimikroba yangkuat maka penggunaan obat ini meluas dengan cepat sampai tahun 1950 ketika diketahuib a h w a o b a t i n i d a p a t m e n i m b u l k a n a n e m i a a p l a s t i k ya n g f a t a l . K a r e n a t k s i s i t a s n ya , penggunaan sistemik sebaiknya dicadangkan untuk infeksi berat akibat Haemophilusinfluenzae, demam tifoid, meningitis, abses obat dan infeksi berat lainya. Bentuk tetes mata sangat bermanfaat untuk konjungtifitas abakterial.Kloramfenikol merupakan kristal putih yang sangat sukar larut dalam air (1 : 400)dan rasanya sangat pahit, maka untuk anak anak digunakan bentuk esternya yaitu KPalmitat dan KS t e a r a t / s u s i n a t ya n g t i d a k p a h i t r a s a n y a d a n d i b u a t d a l a m b e n t u k suspensi. Dalam tubuh bentuk ester akan diubah menjadi kloramfenikol aktif. Mekanisme kerja : merintangi sintetis bakteri. Efek samping : a.Kerusakan sumsum tulang belakang yang mengakibatkan pembuatan eritrositterganggu sehingga timbul anemia aplastis.b . G a n g g u a n g a s t r o i n t e s t i n a l : m u a l , m u n t a h , d i a r e . c.Gangguan neuron : sakit kepala, neuritis optik, neuritis prifer.d . P a d a b a yi a t a u b a yi p r e m a t u r d a p a t m e n ye b a b k a n g r a y s indrome. Pengguanaan Kloramfenikol merupakan drug of choice = obat pilihan untuk typhus-abdominalis daninfeksi parah meningitis, pneunomia (disebabkan Haemophilus influenza). Sebaik nyatidak diberikan perombakan untuk menghindari gray sindrome karena enzim perombakandi hati bayi belum aktif, ibu hamil dan menyusui.

Berdasarkan FI IV, Kloramfenikol mengandung tidak kurang dari 97,0% dant i d a k l e b i h d a r i 1 0 3 , 0 % C 11 H 12 C l2 N 2

O 5 . P e m e r i a n h a b l u r h a l u s b e r b e n t u k j a r u m a t a u lempeng memanjang, putih hingga putih kelabu atau puth kekuningan, larutan praktisnetral terhadap lakmus P, stabil dalam larutan netral atau larutan agak asam. Kelarutan agak sukar larut dalam air, mudah larut dalam etanol, dalam propilen glikol, dalam asetondan dalam etil asetat. Jarak leburnya antara 149 o dan 153 o , Rotasi jenis antara +17,0 o dan+20,0 o , dapat dilakukan penetapan menggunakan larutan 1,25 g d a l a m 2 5 m l e t a n o l mutlak P.PH antara 4,5 dan 7,5. dapat dilakukan penetapan menggunakan suspensi dalamair 25 mg per ml.C B. Sediaan Suspensi Suspensi adalah sediaan cair yang mengandung partikel padat tidak larut yang terdispersidalam fase cair. Berdasarkan penggunaanya suspensi ada enam, antara lain :1 . S u s p e n s i O r a l 2 . S u s p e n s i T o p i k a l 3. Suspensi Tetes Telinga4 . S u s p e n s i O p t a l m i k 5 . S u s p e n s i I n j e k s i 6. Sus pensi Injeksi terkonstitusi Stabilitas Suspensi Salah satu masalah yang dihadapi dalam proses pembuatan suspensi adalah caram e m p e r l a m b a t p e n g e n d a p a n p a r t i k e l s e r t a m e n j a g a h o m o g e n i t a s d a r i p a r t i k e l . C a r a tersebut merupakan sala h satu tindakan untuk menjaga stabilitas suspensi. Beberapafactor yang mempengaruhi stabilitas suspensi :1. Ukuran PartikelS e m a k i n b e s a r u k u r a n p a r t i k e l s e m a k i n k e c i l l u s a p e n a m p a n g n y a . S e d a n g k a n semakin besar luas penampang partikel daya tekan keatas ca iran akan semakinmemperlambat gerakan partikel untuk mengendap, sehingga untuk memperlambatgerakan tersebut dapat dilakukan dengan memperkecil ukuran partikel.