Anda di halaman 1dari 8

FUNGSI DAN BENTUK ORNAMEN

Perkembangan Arsitektur 1
Azratih Hairun | F 221 10 086

Powerpoint Templates

Page 1

Dalam

arsitektur

awal

Kristen

penekanan

yang

berbeda

ditempatkan pada rencana terpusat, yang bulat, poligonal, atau bentuk salib. Baptisteries dan kuil-kuil peringatan (martyria) berdasarkan monumen Romawi terpusat penguburan tradisional.

Martyria didirikan pada situs-situs yang berhubungan dengan


peristiwa-peristiwa tertentu dalam kehidupan Yesus dan tempattempat lain yang diadakan untuk dikuduskan oleh pengorbanan para martir. Dalam bangunan seperti Santo Petrus di Roma dan Makam Suci di Yerusalem, struktur martyrium dan basilika digabungkan, menciptakan sebuah sintesis formal baru sangat penting bagi arsitektur religius periode abad pertengahan.

Powerpoint Templates

Page 2

Orang Kristen awal menggunakan media artistik yang sama dengan budaya pagan di sekitarnya. Media ini termasuk lukisan, mosaik, patung, dan pencahayaan naskah. seni Kristen awal tidak hanya digunakan bentuk-bentuk Romawi, juga digunakan

gaya

Romawi.

Akhir

gaya

klasik

termasuk

gambaran

proporsional dari tubuh manusia dan presentasi impresionistis ruang. Akhir gaya klasik terlihat dalam frescos Kristen awal, seperti yang di katakombe Roma.

Kristen awal diadaptasi motif Romawi dan memberi arti baru


untuk apa yang telah simbol pagan. Di antara motif yang diadopsi adalah merak, anggur, dan gembala yang baik. Kristen awal juga mengembangkan ikonografi mereka sendiri, misalnya simbol seperti ikan (ikhthus), tidak dipinjam dari ikonografi pagan.

Powerpoint Templates

Page 3

Basilka
Merupakan cikal bakal gereja yang mempunyai denah dibagian tengahnya dan

dikombinasikan dengan gaya

memanjang.
Basilika Kristen dibuat

susunan gedung pertemuan

berdasarkan Basilika Romawi yang juga berfungsi sebagai tempat pertemuan. Namun ada juga yang mengatakan, bahwa prinsip dasar Basilika Kristen adalah rumah tinggal gaya Romawi yang memiliki atrium

Powerpoint Templates

Page 4

Bentuk dasar Arsitektur gereja Kristen Awal mengacu dari bentuk arsitektur
Romawi, dimana arsitektur Kristen Awal mengalami evaluasi dalam beberapa tahap. Pengaruh lain secara umum adalah pemakaian altar, yang digunakan sebagai tempat untuk persembahan pada para dewa Romawi,

pada masa Kristen awal juga dipakai untuk persembahan suci.


Pemakaian model catacombe, yaitu makam umat Kristen yang terletak pada ceruk-ceruk bukit, merupakan lorong-lorong panjang dan gelap (tempat ini digunakan untuk tempat peribadahan). Pada waktu agama Kristen masih dilarang model ini digunakan bila membangun katedral, maka nama katedral tersebut memakai nama orang yang disucikan dan dimakamkan di situ, sedangkan diatas makam tersebut dibangun altar.

Powerpoint Templates

Page 5

Denah :
Bentuk denah Basilika yang dikembangkan dengan menghilangkan salah satu tribun yang berbentuk setengah lingkaran, sehingga tribun yang tinggal dijadikan sebagai suatu pengakhiran yaitu Apse (apsis). Jalan masuk dari tengah/sisi memanjang dipindah ke Barat, sehingga umat yang datang langsung menghadap altar. Sedangkan Nave atau ruang induk (ruang peribadahan) dipisahkan oleh sederetan tiang-tiang yang menopang entablature (balok dengan hiasan berbentuk segitiga diatasnya), atau kalau bentangan lebar, maka deretan kolom memakai bentuk setengah lingkaran diatasnya.

Powerpoint Templates

Page 6

Kemegahan dicapai melalui kesan perspektif memanjang ke arah

Sanctuan (tempat altar) dan diakhiri oleh Apse di mana tempat Imam
berada. Hal yang demikian ini dikomposisikan dengan perbandingan tinggi/rendahnya langit-langit sehingga proporsinya kelihatan lebih panjang dari yang sebenarnya. Gereja basilica diberi kiblat sehingga pusat perhatian yaitu ?? lingkaran di dalam Apse (apsis) berada di sisi timur ke arah Yerusalem. Pada perkembangan gereja selanjutnya yaitu perluasan dikedua sisi (navis), sehingga denahnya berbentuk salib yang selanjutnya mengawali bentuk pokok yang bertahan sampai sekarang.

Powerpoint Templates

Page 7

Meskipun dari luar tampak sederhana namun gereja-gereja yang dibangun


masa Kaisar Constantinus (sebelum memindahkan ibukota) memperindah keindahan interiornya. Agama Kristen Lama mengikuti adat Ibrani, yang melarang pemujaan patung maka gerejanya tidak dihiasi patung sebesar

manusia yang sebelumnya banyak menghiasi basilica-basilika romawi.

Powerpoint Templates

Page 8