Anda di halaman 1dari 71

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pembangunan pada dasarnya merupakan upaya pendayagunaan sumberdaya alam untuk memenuhin dan meningkatkan kesejahteraan umat mannusia. Demikian halnya pembangunan pendidikan merupakan serangkaian kegiatan dalam memanfaatkan dan mengelola sumber daya, salah satu diantaranya adalah dalam bentuk pelayanan pendidikan. Pembangunan gedung Fisip bertujuan untuk meningkatkan derajat pendidikan masyarakat melalui upaya pendidikan. Namun sebagaimana kegiatan lainya, kegiatan proyek pembangunan gedung Fisip apabila tidak dikelola dengan baik dapat pula mengakibatkan kerusakan lingkungan. Jenis kegiatan yang diduga dapat menimbulkan dampak lingkungan adalah pembangunan secara fisik gedung dan penggunaan berbagai bahan praktik laboratorium dalam pendalaman pendidikan. Selain hal tersebut di atas, sebuah gedung Fisip merupakan tempat berkumpulnya berbagai jenis penyakit; secara epidemiologis hal ini dapat berfungsi sebagai sarana penularan penyakit yaitu melalui infeksi silang (nosocomial infection). Terdapatnya vector penular penyakit wilayah tersebut, merupakan perantara penyebaran penyakit menular kelingkungan gedung Fisip yang dalam skala lebih luas dapat menjadi wabah. Untuk itu, upaya mengurangi dampak negative dari pembangunan gedung Fisip senantiasa harus mengacu pada dasar pembangunan berwawasan lingkungan yang berkelanjutan dan juga berwawasan kesehatan. Untuk itu harus dilakukan Studi Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL). Rencana pembangunan gedung Fakultas Ilmu Sosial dan Politik Universitas Islam Negeri (FISIP-UIN) Syarif Hidayatullah, Ciputat, Tangerang Selatan telah memliki ijin prinsip dari Departemen Kesehatan RI melalui surat nomor 1004/Menkes/IX/2004 tertanggal 7 September 2004 (Lampiran 1). Karenanya disusun Kerangka Acuan-Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (KA-ANDAL) sebagai langkah dalam pelaksanaan studi AMDAL.

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

KA-ANDAL ini merupakan pedoman dalam melaksanakan Studi Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL), penyusunan Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL). Dokumen tersebut dibutuhkan agar dampak negative (mudhorot) gedung Fisip yang akan dibangun dapat dieliminasi dan dampak positifnya (manfaat) dapat dikembangkan dalam kerangka peningkatan kesejahteraan manusia. 1.1.1 Peraturan Perundangan yang Berlaku Pelaksanaan studi Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL), Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL) gedung Fakultas Ilmu Sosial dan Politik Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah, dilakukan dengan mengacu pada berbagai peraturan perundangan yang berlaku antara lain sebagai berikut: a. Undang-undang RI 1. Undang-undang N0. 4 Tahun 1984 tentang wabah penyakit menular 2. Undang-undang No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnnya 3. Undang-undang No. 4 Tahun 1992 tentang Permukiman dan Perumahan 4. Undang-undang No. 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan 5. Undang-undang No. 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang 6. Undang-undang No. 10 Tahun 1997 tentang Ketenaganukliran 7. Undang-undang No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup 8. Undang-undang No. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintah Daerah 9. Undang-undang No. 25 Tahun 1999, tentang Penimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Daerah. 10. Undang-undang No. 23 Tahun 2000, tentang Pembentukan Propinsi Banten b. Peraturan Pemerintah
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

1. Peraturan Pemeritah RI Nomor 17 Tahun 1986 tentang Peraturan Kewenangan Pengaturan, Pembinaan dan Pengembangan Industri 2. Peraturan Pemeritah RI Nomor 13 Tahun 1987 tentang Ijin Usaha Industri 3. Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional 4. Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 1999 tentang Kewenangan Pemerintah Kabupaten/Kota dan Provinsi sebagai Daerah Otonom 5. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan 6. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 41 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara 7. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air 8. Peraturan Pemerintah No. 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/ Kota 9. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pedoman Pengelolaan Persampahan. 10. Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2008 tentang Air Tanah 11. Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air c. Peraturan Menteri, Keputusan Menteri, Keputusan Bapedalda, dan Surat Edaran 1. Peraturan Menteri Kesehatan No. 416/Menkes/Per/IX/1990 tentang Syarat-syarat dan Pengawasan Kualitas Air

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

2. Keputusan MPE No. 5P/0746/M.PE/1991 tentang Pemeriksaan Keselamatan Kerja untuk Instalasi Peralatan dan Teknis 3. Keputusan Kepala Bapedal Republik Indonesia No. Kep-056 Tahun 1994 Tanggal 18 Maret 1994 tentang Pedoman Mengenai Ukuran Dampak Penting 4. Keputusan Kepala Bapedal No. KEP-299/11/ Tahun 1996 tentang Pedoman Teknis Kajian Aspek Sosial dalam Penyusunan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan 5. Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. KEP-48/MENLH/11/1996 tentang Baku Tingkat Kebisingan 6. Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. KEP-49/MENLH/11/1996 tentang Baku Tingkat Getaran 7. Keputusan Kepala Bapedal No. KEP-124/12/1997 tentang Panduan Kajian Aspek Kesehatan Masyarakat dalam Penyusunan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan 8. Keputusan Menteri Kesehatan N0. 876/Menkes/SK/VII/2001 tentang Analisis Dampak Kesehatan Lingkungan 9. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No: 112 Tahun 2003 tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik 10. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 288/ Menkes/ Sk/ III/ 2003 tentang Pedoman Penyehatan Sarana dan Bangunan Umum 11. Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 45 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan Laporan Pelaksanaan Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL) 12. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 11 Tahun 2006 tentang Jenis Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Yang Wajib dilengkapi Dengan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan 13. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No: 08 Tahun 2006 tentang Pedoman Penyusunan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

14. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No.13 tahun 2010 tentang Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup dan Surat Pernyataan Kesanggupan Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup 15. Keputusan Kepala Bapedal No. 205 Tahun 1996 tentang Metode Pemantauan Emisi Udara 16. Keputusan Kepala Bapedal No. 08 Tahun 2000 tentang Keterlibatan Masyarakat dan Keterbukaan Informasi Dalam Proses Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup d. Peraturan Daerah dan Keputusan Gubernur Propinsi Banten 1. Perda Propinsi Banten No. 25 Tahun 2001 tentang SOTK Bapedal Propinsi Banten 2. Perda Propinsi Banten No. 51 Tahun 2002 tentang Pengendalian Dampak Lingkungan

e. Peraturan Daerah, Keputusan Bupati dan Keputusan Tingkat Tangerang Selatan yang Terkait 1. Peraturan Daerah No. 1 Tahun 1998 tentang Penyelenggaraan Pajak Pemanfaatan Air Bawah Tanah dan Air Permukaan
2. Peraturan Daerah No. 23 Tahun 2000 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota

Tangerang
3. Peraturan Daerah Nomor 18 Tahun 2000 tentang Ketertiban, Kebersihan dan

Keindahan 4. Peraturan Daerah Kabupaten Tangerang Nomor 10 Tahun 2001, tentang Ijin Mendirikan Bangunan (IMB). 5. Peraturan Daerah Kabupaten Tangerang Nomor 2 tahun 2001 Tentang Penyelenggaraan Lalu Lintas Jalan di Wilayah Kabupaten Tangerang
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

6. Peraturan Daerah Kabupaten Tangerang Nomor 6 Tahun 2002 tentang pembinaan, pengendalian dan pengawasan pengambilan air bawah tanah dan air permukaan
7. Peraturan Daerah Kabupaten Tangerang No. 15 Tahun 2004, tentang Izin

Pembuangan Limbah Cair. 8. Peraturan Gubernur Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta No.68 Tahun 2005 tentang Perubahan Keputusan Gubernur Provinsi DKI Jakarta No.122 Tahun 2005. Tentang Pengelolaan Limbah Domestik 9. Peraturan Walikota Tangerang Selatan Nomor 7 Tahun 2009 tentang Perubahan Atas Peraturan Walikota Tangerang Selatan Nomor 1 Tahun 2009 tentang Organisasi Perangkat Daerah KotaTangerang Selatan; 10. Peraturan Walikota Tangerang Selatan Nomor 28 Tahun 2009 tentang Rincian Tugas, Fungsi dan Tata Kerja Badan Lingkungan Hidup Kota Tangerang Selatan; 11. Peraturan Walikota Tangerang Selatan Nomor 46 Tahun 2009 tentang Pemberlakuan Peraturan Daerah Kabupaten Tangerang dan Bupati Tangerang di Kota Tangerang Selatan; 12. Peraturan Walikota Tangerang Selatan Nomor 47 Tahun 2009 tentang Perijinan.

1.1.2

Kebijaksanaan Pengelolaan Lingkungan Hidup Kebijaksanaan pelaksanaan pengelolaan lingkungan hidup selain tertuang dalam UU No.

27 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup, juga dalam PP No. 27 Tahun 1999 tentang AMDAL sebagai landasan kebijakasanaan pembangunan nasional. Implementasi di wilayah kabupaten tangerang tertuang dalam Perda Propinsi Banten No. 51 Tahun 2002 tentang Pengendalian Dampak Lingkungan dan keputusan Bupati Tangerang No. 070/660.1/2000 tentang Komisi AMDAL dan UKL & UPL Kabupaten Tangerang.

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Secara umum pengelolaan lingkungan di Indonesia lebih banyak ditujukan untuk pengelolaan lingkungan yang mengalami kerusakan karena sebab alamiah maupun karena tindakan manusia. Kebijakan AMDAL diarahkan untuk penyusunan rencana pengelolaan lingkungan yang akan terjadi akibat pembangunan suatu proyek atau kegiatan, termasuk didalamnya proyek pembangunan gedung FISIP-UIN Syarif Hidayatullah, Ciputat, Kota Tangerang Selatan. Sebagaimana diketahui prinsip dasar yang digunakan sebagai landasan pembangunan pendidikan, adalah perikemanusiaan, hak asasi manusia, adil dan merata, pemberdayaan dan kemandirian masyarakat, pengutamaan dan manfaat, serta tata pemerintah yang baik (Good Governance). Bentuk pokok pengelolaan adalah Upaya Pendidikan Masyarakat (UKM) dan Upaya Kesehatan Perorangan. Penyelenggaraan upaya pendidikan harus bersifat menyeluruh, terpadu, berkelanjutan, menjanjikan, berjenjang, professional dan bermutu. Karenanya gedung FISIP-UIN Syarif Hidayatullah harus dikelola sedemikian dan terus menerus dipantau sehingga tidak memberikan dampak negative kepada lingkungan, bahkan harus dapat menguntungkan (memberikan dampak positif kepada) masyarakat. Apabila hal ini dilakukan dengan baik, Gedung FISIP-UIN akan memberikan kontribusi langsung pada peningkatan derajat pendidikan masyarakat sekitar dan pada akhirnya akan meningkatkan kesejahteraan masyarkat dan bangsa Indonesia pada umumnya.

1.2 Tujuan dan Kegunaan Studi 1.2.1 Tujuan Studi Tujuan dilaksanakannya studi ANDAL pembangunan Gedung FISIP-UIN Syarif Hidayatullah adalah untuk: a. Mengidentifikasi rencana kegiatan pembangunan Gedung FISIP-UIN Syarif

Hidayatullah yang diperkirakan dapat menimbulkan dampak besar yang penting terhadap lingkungan hidup;

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

b. Mengidentifikasi rona lingkungan hidup terutama komponen lingkungan hidup yang akan terkena dampak kegiatan c. Mengidentifikasi serta memprakirakan dan mengevaluasi dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup yang mungkin timbul karena pembangunan Gedung FISIPUIN Syarif Hidayatullah; d. Mengarahkan penyusunan RKL dan RPL dalam upaya menangani dampak besar.

1.2.2

Kegunaan Studi Kegunaan studi ANDAL pembangunan Gedung FISIP-UIN Syarif Hidayatullah adalah

untuk: a. Membantu dalam proses pengambilan keputusan, terutama dalam pengambilan keputusan tentang kelayakan lingkungan, perencanaan dan pengelolaan dampak lingkungan kegiatan Gedung FISIP-UIN Syarif Hidayatullah; b. Sebagai pedoman dan acuan dalam kegiatan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup, guna menangani dampak besar dan penting yang mungkin timbul.

BAB II RUANG LINGKUP STUDI 2.1. LINGKUP RENCANA KEGIATAN YANG AKAN DITELAAH

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

2.1.1. Rencana Pembangunan a. Lokasi Kegiatan FISIP-UIN Syarif Hidayatullah akan dibangun diatas lahan seluas 10.000 M2 hak milik UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta. Lokasi rencana bangunan berada di Jl. Pemda (Jl. Kertamukti) Kelurahan Cirendeu, Kecamatan Ciputat, Kota Tangerang Selatan, Provinsi Banten (Lihat Gambar 2.1).

Gambar 2.1. Lokasi Rencana Pembangunan Proyek FISI UIN SYAHID JAKARTA Gambar 2.2. Lokasi Rencana FISIP UIN SYAHID JAKARTA

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Menggunakan Gambar 2.1 dan 2.2, diatas batas fisik tapak Proyek Pembangunan FISIP UIN dapat di jelaskan sebagai berikut: Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Selatan Sebelah Barat :Lapangn Sepak Bola ISCI (International Sport Club Indonesia) :Danau Situ Gintung :Gedung Fakultas Psikologi UIN :Jl. Pemda (Jl. Kerta Mukti)

Lokasi pembangunan FISIP UIN ini dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Tangerang (PERDA No.5 Tahun 2002 tentang Perubahan atas PERDA Kabupaten Tangerang No.3 tahun 1996 tentang RTRW) merupakan wilayah permukiman. Lihat gambar 2.3. Dalam satu wilayah pemukiman yang ideal disamping sarana ibadah, sarana olah raga, sarana perbelanjaan, sarana rekreasi, maka sarana pendidikan juga merupakan sarana yang sangat vital dan diperlukan untuk mampu memenuhi kebutuhan sosial masyarakat khususnya dalam peningkatan pengetahuan serta mampu menjadi perantara antara masyarakat dan para pemangku kepentingan (stake holder). Diatas lahan seluas 10.000 M2 hak guna bangunan milik UIN (Lampiran 3) rencanakan bangunan berlantai 6 gedung pendidikan, hanya memerlukan tapak proyek lahan seluas >>>>>>>>>> sekitar >>>%. Dengan demikian >>>% lahan akan tetap merupakan lahan terbuka hijau. b. Uraian Rencana Kegiatan Proyek Rencana pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, dimaksudkan untuk memberikan jasa pelayanan pendidikan baik kepada masyarakat sekitar ataupun masyarakat yang datang dari luar daerah yang akan menjadi mahasiswa FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta untuk mempelajari ilmu-ilmu sosial dan politik. Maket rencana Bangunan FISIP UIN sebagaimana Gambar 2.4.

Gambar 2.3. RTRW Kota Tangerang Selatan


KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Gambar 2.4. Maket Rencana Bangunan FISIP UIN

Data teknis FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta adalah sebagaimana disajikan pada beberapa table dan layout. FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dengan konsep mengembangkan 4 jurusan di tingkat S1 dan 2 jurusan di tingkat S2, yang akan dibangun terdiri atas bagian kebutuhan ruang, dengan penjelasan sebagai berikut : 1. Kelompok Ruang Kelas

Ruang Kelas S1 Jurusan A, B, C, D Ruang kelas S2 Jurusan A, B Ruang seminar Ruang penunjang (perpustakaan dan laboratorium komputer)

2. Kelompok Ruang Dekanat Kantor Dekanat Kantor administrasi Penunjang

3. Kelompok Ruang Staf Kantor Staf S1 Jurusan A-D Kantor Staf S2 Jurusan A-B Ruang service

4. Kelompok Ruang Penunjang Musholla/masjid

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Ruang Unit Kegiatan Mahasiswa Kantin Ruang BEM/HIMA Plasa/ruang komunal Ruang ME Rumah jaga/Front office Lapangan olahraga Parker kendaraan roda 2/4 Pos satpam

Adapun perhitungan kebutuhan luasan ruang untuk masing-masing jenis ruang yang telah disebutkan di atas, dibedakan berdasarkan layout ruang setiap lantai yaitu: 1. Lantai Basement

Tabel 2.1. Kebutuhan Ruang Lantai Basement NO 1 2 3 4 5 6 7 NAMA RUANG Auditorium Ruang Persiapan Toilet Putra Toilet Putri Toilet Diffabel Sirkulasi Ruang Penerima JUMLAH RUANG 1 1 LUAS (m2) 397.8 50 19 14.6 4 321.4 195.6

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

8 9 10 11 12 13

Tangga Lift Ruang pompa Clean Water Grey water Rain water/fire hydrant 1 1 1 1 TOTAL

32.2 19.8 51 16.21 12.2 44.8 1178.61

2. Lantai Dasar

Tabel 2.1. Kebutuhan Ruang Lantai Dasar NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 NAMA RUANG Auditorium S-1 Ruang Monitor Ruang Satpam Ruang Audio Kontrol Toilet Putra Toilet Putri Toilet Diffable Ruang Koleksi + Librarian Book Store Ruang Baca Hall Sirkulasi Tangga + Lift 1 1 1 JUMLAH RUANG 1 1 1 1 LUAS (m2) 280.6 18 9.7 8.3 29 36.4 5.9 275 55.8 88.8 748.6 565.3 190.7

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

14 15

Ruang Panel Ruang Panel utama

1 1 TOTAL

7 10.5 2329.6

3. Lantai

Tabel 2.1. Kebutuhan Ruang Lantai Dasar NO 1 NAMA RUANG Ruang Dekan R. Kerja R. Istirahat Toilet 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 R. Pembantu Dekan Lounge Dekan Lounge R. Tunggu R. Rapat Kecil Pantry R. KAPRODI + Sekretarias Perpustakaan R. Rapat Besar R. Multimedia R. Komputer Toilet Putra Toilet Putri 1 1 1 6 1 1 1 1 4 58.5 8.7 6.5 80 85 27.5 35.4 57 16 142 275 159 86 118.7 29 36.4 JUMLAH RUANG LUAS (m2)

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

15 16 17 18

Toilet Diffable R. Panel Sirkulasi Tangga + Lift TOTAL

5.9 7 1342 190.7 2766.3

4. Lantai 2

Tabel 12.4 Kebutuhan Ruang Lantai 2 No. 1 2 3 4 5 NAMA RUANG R. Dosen (Kapasitas 1 org) R. Tamu Dosen Pantry Lounge R. Kelas Kecil (kapasitas 4050 mahasiswa) 6 R. Kelas besar (kapasitas 65 mahasiswa) 7 8 9 10 11 12 13 Toilet Putra Toilet Putri Toilet Diffable Sirkulasi Ruang Panel Tangga dan lift Balkon TOTAL
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

JUMLAH RUANG 33 3

LUAS (m2) 557.8 52.5 16.4 43.4

243.6

163.2

29 36.4 5.9 493 7 127 35.6 1811.5

Sumber: Analisis, 2011

5. Lantai 3

Tabel 12.4 Kebutuhan Ruang Lantai 3 NO. 1 2 3 4 5 NAMA RUANG R. Dosen (Kapasitas 1 org) R. Tamu Dosen Pantry Lounge R. Kelas Kecil (kapasitas 4050 mahasiswa) 6 R. Kelas besar (kapasitas 65 mahasiswa) 7 8 9 10 11 12 13 Ruang Pendadaran Toilet Putra Toilet Putri Toilet Diffable Sirkulasi Ruang Panel Tangga dan lift TOTAL Sumber: Analisis, 2011 6 204 29 36.4 5.9 495.9 7 127 1779.3 2 163.2 4 JUMLAH RUANG 22 2 LUAS (m2) 372.5 35 16.4 43.4 243.6

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

6. Lantai 4

Tabel 12.4 Kebutuhan Ruang Lantai 4 NO. 1 2 3 4 5 NAMA RUANG R. Dosen (Kapasitas 1 org) R. Tamu Dosen Pantry Lounge R. Kelas Kecil (kapasitas 4050 mahasiswa) 6 R. Kelas besar (kapasitas 65 mahasiswa) 7 8 9 10 11 12 Toilet Putra Toilet Putri Toilet Diffable Sirkulasi Ruang Panel Tangga dan lift TOTAL Sumber: Analisis, 2011 29 36.4 5.9 498.7 7 127 1779.7 3 244.8 6 JUMLAH RUANG 22 2 LUAS (m2) 372.5 35 16.4 43.4 363.6

7. Lantai 5

Tabel 12.4 Kebutuhan Ruang Lantai 4


KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

No. 1 2 3 4 5

NAMA RUANG R. Dosen (Kapasitas 1 org) R. Tamu Dosen Pantry Lounge R. Kelas Kecil (kapasitas 40-50 mahasiswa)

JUMLAH RUANG 22 2

LUAS (m2) 372.5 35 16.4 43.4

363.6

R. Kelas besar (kapasitas 65 mahasiswa)

244.8

7 8 9 10 11 12

Toilet Putra Toilet Putri Toilet Diffable Sirkulasi Ruang Panel Tangga dan lift

29 36.4 5.9 498.7 7 127 1779.7

TOTAL Sumber: Analisis, 2011

ROOF TOP NO NAMA BARANG 1 2 3 Atap Dag Atap Roof Top Dag TOTAL JUMLAH 1,154.20 2,376.81 491.09 4,022.10 LUAS m2 m2 m2 m2

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Dari rencana desain enam lantai dan juga satu basement di atas, dapat dibuat rangkuman jumlah ruangan yang dibutuhkan dalam perencanaan Gedung Perkuliahan FISIP UIN Syarif Hidayatullah, yaitu: R. Dekan R. Asisten Dekan (3.6 X 5.2) R. Sekretaris Dekan R. Kaprodi & Sekretaris (4.2 X 5) R. Dosen (3.6 X 4.4) R. Administrasi S-1 (25 X 10) R. Administrasi S-2 Perpustakaan Auditorium (18 X 24) R. Multimedia R. Lab. Komputer R. Pendadaran R. Kelas Kap. 40-50 org R. Kelas Kap. 65 org R. Rapat Kecil R. Rapat Besar Fasilitas Pendukung Lainnya 1 4 1 6 136 1 1 2 1 1 1 6 18 8 1 1 Ruang Ruang Ruang Ruang Ruang Ruang Ruang Lantai Ruang Ruang Ruang Ruang Ruang Ruang Ruang Ruang

Tabel 12.8 NO 1 NAMA RUANGAN MUSHOLA dan TEMPAT

Kebutuhan Fasilitas Ruangan Luar JUMLAH 118.00 LUAS m2

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

2 3 4 5

WUDHU KANTIN, terdiri dari 2 RUANG KM/HM, terdiri dari 2 RUANG Sirkulasi R.ME, terdiri dari: a. R. POMPA b. R. GENERATOR c. R. TRAFO PARKIRAN SEPEDA MOTOR TOTAL Sumber : analisis, 2010

40.84 34.20 62.23 107.50

m2 m2 m2 m2

500.00 862.77

m2 m2

Tabel 12.9 NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 NAMA RUANG Lantai Basement Lantai Dasar Lantai 1 Lantai 2 Lantai 3 Lantai 4 Lantai 5 Roof Top Bangunan Pendukung TOTAL Sumber : analisis, 2010

Total Luas Kebutuhan Ruang LUASAN 1,178.61 2,329.60 2,776.30 1,811.50 1,779.30 1,779.70 1,779.70 4,022.10 862.77 18,309.58 m2 m2 m2 m2 m2 m2 m2 m2 m2 m2

c. Tujuan dan Kegunaan Proyek Tujuan dari pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, adalah untuk menyediakan sarana pendukung pendidikan bagi mahasiswa FISIP UIN. Dimana FISIP juga merupakan fakultas baru memiliki tiga program studi (prodi), yakni Ilmu Politik, Sosiologi, dan Hubungan Internasional. 2.1.2. Komponen Kegiatan Yang Akan Ditelaah Berkaitan Dengan Dampak Yang Akan Ditimbulkannya

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Komponen kegiatan pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, yang harus ditelaah adalah komponen kegiatan yang diperkirakan menimbulkan dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup, baik pada tahap pra konstruksi, konstruksi maupun pasca konstruksi.
a.

Tahap Pra Konstruksi

Sosialisasi rencana kegiatan proyek pembangunan FISIP UIN, harus dilaksanakan serius dan sungguh untuk memberikan persepsi dan sikap positif penduduk sekitarnya. Dalam hal ini termasuk sosialisasi AMDAL FISIP dilakukan dengan membuka pos informasi, yang memberikan jawaban yang jelas. Dan juga telah diumumkan melalui (MEDIA/dll)????

b.

Tahap Konstruksi

Mobilisasi tenaga kerja, baik jumlah dan asal tenaga kerja. Diperkirakan sekitar 60 orang tenaga kerja akan terlibat langsung dalam pelaksanaan proyek. Apabila diperlukan jumlah tenaga kerja tersebut bias bertambah sesuai dengan kebutuhan. Tenaga kerja tersebut sebagian besar adalah tenaga kasar yang didatangkan dari luar daerah dan akan menempati base camp yang disediakan.

Pembersihan dan penyiapan lahan, seperti jenis, jumlah dan luasan. Pembersihan lahan dilakukan secara bertahap sesuai dengan kebutuhan bangunan. Penebangan pohon hanya dilakukan terhadap pohon yang terkena bangunan saja.

Pekerjaan tanah maupun penggalian, seperti jenis, sifat tanah serta volumenya. Tata letak bangunan dan konstruksi disesuaikan dengan kondisi lahan yang kemiringannya cukup tajam 20 %. Perataan tanah dilakukan seperlunya saja. Namun hal ini diperkirakan telah meningkatkan koefisien erosi dan air larian.

Pengangkutan dan penyimpanan muatan material bangunan, seperti jalur transportasi maupun jenis dan jumlah alat angkut yang dipakai. Diperkirakan truk dengan kapasitas sekitar 5-10 M3 Ton akan mondar-mandir mengangkut bahan material yang diperlukan oleh proyek FISIP UIN. Masalah yang diakibatkan bisa kemacetan lalu-lintas, pencemaran udara dan bising, serta kerusakan jalan.

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Mobilisasi peralatan berat. Peralatan berat seperti bulldozer, tower crane, crawler crane, pile crawler dan juga molen truck akan didatangkan melalui jalan raya dan setelah selesai akan dikembalikan melalui jalan raya. Kemacetan lalu lintas merupakan akibat langsung dari mobilisasi alat ini, terutama di Jl.Ir. H. Juanda yang memang sudah macet.

Pembuatan dan pengoperasian base camp termasuk kegiatan AMP, dan Stone Crusher, baik lokasi, luasan, dan sarana MCK. Pekerja pendatang yang menghuni base camp merupakan komunitas baru yang mau tak mau harus berinteraksi dengan komunitas sosial disekitarnya.

Pemancangan tiang pancang 12 M untuk pondasi bangunan gedung bertingkat. Bising yang ditimbulkan oleh pemancangan tiang-tiang beton dapat mempengaruhi kehidupan disekitarnya baik manusia maupun satwa bebas yang ada di ekosistem tersebut.

Konstruksi bangunan dan fasilitas penunjang, pekerjaan sipil dan mekanik. Pekerjaan sipil dan mekanik merupakan pekerjaan paling dominan dalam rangkaian proyek ini. Pada tahap ini dibangun IPAL dan juga incinerator serta bak penyimpan sementara limbah radio aktif.

Kegiatan konstruksi sipil dan base camp sangat memerlukan air bersih baik untuk bangunan maupun memenuhi kebutuhan sehari-hari pekerja proyek yang jumlahnya cukJup banyak. Kebutuhan air ini diambil dari air tanah dengan kedalaman sekitar 25 M.

Pembuangan sisa material/bahan dan penataan lahan serta pekerjaan minor. Lanscaping sangat penting untuk menimbulkan image keindahan terhadap totalitas estetika yang serasi. Pada tahap ini pekerjaan finishing dan pembuangan sisa material agar tidak berakibat negative pada lingkungan.

c.

Tahap Pasca Konstruksi

Pengoperasian FISIP UIN Syarif Hidayatullah, berarti pengoperasian seluruh kegiatan pendidikan dengan tiga program studi

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Pemeliharaan bangunan termasuk pengelolaan limbah cair melalui pengoperasian IPAL dan limbah padat menggunakan incinerator pengendalian limbah gas dan debu dari genset, serta limbah radioaktif dilaksanakan bekerjasama dengan BATAN dan BAPETEN.

Pengatur lalu lintas meliputi upaya penyediaan lahan parker yang cukup dan tertata dan lalulintas jalan raya yang menjadi akses dari dan FISIP UIN, termasuk didalamnya peningkatan kualitas dan kapasitas jalan.

Hubungan sosial yang harmonis dengan masyarakat sekitar harus dibina terus dengan baik, agar tidak menimbulkan persepsi negative dari masyarakat yang semakin heterogen.

2.1.3. Kegiatan Lain di Sekitar Proyek dan Dampaknya Kegiatan lain yang ada di sekitar proyek yang dapat mempengaruhi lingkungan rencana pembangunan FISIP-UIN Syarif Hidayatullah, pada saat ni masih sesuai dengan RT RW, yaitu antara lain: Pemukiman Di sebelah barat lokasi persis diseberang jalan tapak lokasi FISIP-UIN adalah daerah pemukiman penduduk, yaitu kompleks perumahan dosen, karyawan UIN dan karyawan Departemen Agama sebagian yang lain adalah pemukiman penduduk asli. Adapun aktivitas penghuni pemukiman tersebut sebagian besar bergerak di bidang jasa pendidikan dan karyawan instansi tertentu, sebagian kecil dalam bidang jasa perdagangan. Dampak penghuni pemukiman cenderung positif sebagai penyedia perdagangan kebutuhan bahan-bahan pokok sehari-hari, juga bisa berperan sebagai sector penunjang dalam bentuk penyedia jasa rumah kost atau kontrak untuk karyawan dan mahasiswa. Sektor Perdagangan Aktivitas penduduk pada sector perdagangan, mereka berprofesi sebagai pedagang tolo kelontong, usaha fotokopi, rumah makan dan warung yang menyediakan kebutuhan hidup sehari-hari, serta pedagang kaki lima. Diperkirakan sector ini akan berkembang seiring denagn
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

berkembangnya FISIP-UIN, karena lembaga ini sangat memerlukan sector penunjang dalam bentuk perdagangan ini. Namun apabila sector ini tidak di tata sejak dini dengan baik, bias menjadi penyebab kesemrawutan lingkungan. Sanitasi yang buruk, kerawanan dan kemacetan lalu-lintas. Lalu Lintas Kondisi lalu lintas pada daerah proyek (Jalan Kertamukti) pada saat ini relatif tidak padat mengingat jalan tersebut tidak dilewati angkutan umum. Jalan tersebut dilewati oleh angkutan pribadi yang menghubungkan jalan Ciputat Raya dan Legoso. Diperkirakan jalan Pemda Kertamukti ini nantinya akan sangat vital, dan merupakan akses utama menuju dan dari FISIPUIN. Peningkatan kualitas jalan harus dilakukan sejak dini, demikian juga dengan pemasangan rambu lalu lintas dan pembuatan marka jalan. Upaya ini harus dilakukan karena konstruksi jalan ini tidak layak untuk dilewati kendaraan berat yang mengangkut material dan mobilisasi alat berat. Apabila ini tidak dilakukan maka jalan ini diperkirakan akan rusak berat dan macet, serta berdampak negatif terhadap lingkungan sekitarnya, termasuk proyek. Situ Gintung Danau yang terletak persis di sebelah timur proyek FISIP UIN adalah berupa danau yang pada saat ini sedang dalam proses pemenuhan kembali isi volume air danau tersebut. Walaupun, kondisi yang ada seperti saat ini, Danau Situ Gintung juga masih digunakan sebagai tempat wisata yang cuckup ramai terutama pada hari minggu dan hari libur lainnya, serta mempunyai potensi perikanan air tawar. Sebagain penduduk sekitar danau menggantungkan hidupnya dari danau Situ Gintung ini. Situ Gintung memberikan dampak yang sangat positif pada lingkungan hidup sekitarnya. Danau ini akan menjadi pelengkap penderita (ekosistemnya akan rusak) apabila limbah cair dan sampah yang akan dibuang ke danau ini tidak dikelola terlebih dahulu dengan baik dan bijak. Termasuk kemungkinan rencana effluent limbah cair dari gedung FISIP-UIN. 2.2. LINGKUP KOMPONEN LINGKUNGAN HIDUP YANG DITELAAH

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Komponen lingkungan hidup yang harus ditelaah terutama komponen lingkungan hidup yang sangat sensitif terhadap perubahan, seperti areal beleran curam, tempat-tempat yang peka terhdapa kebisingan, pemukiman padat, ekosistem perairan (danau, sungai). Komponen lingkungan hidup yang di telaah selengkapnya dapat dirinci sebagai berikut: 2.2.1. Komponen Fisik Kimia Iklim, mencakup temperatur, kelembaban dan curah hujan Kualitas udara dan kebisingan, mencakup parameter kualitas udara ambient, debu dan kebisingan Fisiografi, mencakup kondisi topografi, bentuk lahan, jenis, dan sifat tanah Tata ruang, mencakup tata guna lahan dan penggunaan lahan eksisting Hidrologi, mencakup kondisi dan pola aliran dan kondisi air tanah, tingkat pemanfaatan air dan kualitas air permukaan terutama Situ Gintung Radiasi yang diukur adalah tingkat aktivitas radiasi bahan yang digunakan pada bagian radiology dan kedokteran nulir. 2.2.2. Komponen Biologi Komponen biologi mencakup kondisi flora dan fauna yang terdapat di lokasi proyek dan sekitarnya, baik yang sifatnya alami maupun binaan. Juga komponen biologi perairan, yaitu biota perairan yang terdapat di Situ Gintung penting untuk ditelaah. Landscaping, merupakan bentuk peningkatan flora daratan yang tentu telh berubah akibat dari pembangunan FISIP-UIN. Keberhasilan landscaping dapat memberikan persepsi dan sikap positif kepada masyarakat sekitar. Penataan lahan terbuka hijau ini menjadi sangat oleh karena lokasi proyek merupakan cachment area (daerah penangkapan air) dari Situ Gintung. 2.2.3. Komponen Sosio-EKonomi-Budaya Kependudukan, mencakup jumlah penduduk, struktur penduduk, mobilitas penduduk.

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Kegiatan ekonomi masyarakat, mencakup mata pencaharian dan pendapatan penduduk, serta taraf hidup penduduk.
Kondisi sosial budaya, mencakup pranata sosial, tingkat pendidikan, kehidupan sosial dan

beragama, serta sikap dan persepsi masyarakat terhadapa proyek. Prasarana dan sarana umum mencakup prasarana dan sarana jalan, irigasi, pendidikan, ibadah, listrik, telekomunikasi, air bersih dan sarana lingkungan pemukiman lainnya. Kondisi traffic lalu lintas, arah dan jalur lalu lintas. Keadaan eksisting lalu lintas dan perkiraan dimasa mendatang, baik sekitar proyek maupun keseluruhan system lalu lintas jalan utama. 2.2.4. Komponen Kesehatan Masyarakat dan Kesehatan Lingkungan Keadaan insidensi dan prevalensi penyakit, merupakan gambaran pola epidemiologi penyakit di sekitar lokasi tapak proyek.
Sanitasi lingkungan dan vector penyakit, termasuk kebersihan, perilaku hidup bersih dan

sehat, dan binatang vector penular penyakit yang ada di daerah studi. Timbulan limbah padat, penurunan kesling/sanitasi lingkungan gedung, penulara vector penyakit, dan timbulan limbah cair. Fasilitas dan tenaga kesehatan, yaitu ketersediaan fasilitas kesehatan di wilayah studi dan juga tenaga medic dan para mediknya.

2.3.

ISU-ISU POKOK Langkah awal dalam pengkajian Amdal adalah melakukan pelingkupan (scoping).

Pelingkupan merupakan suatu proses berkesinambungan untuk menentukan lingkup permasalahan dan mengidentifikasi dampak potensial, serta lingkup dan kedalaman studi AMDAL dampak penting hipotetik dan isu pokok yang terkait dengan rencana kegiatan. Pengkajian isu pokok didasarkan pada informasi rencana kegiatan dan rona lingkungan hidup awal yang diformulasikan melalui diskusi antara pemrakarsa dan konsultan seta pengkajian
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

pustaka. Proses pelingkupan ditentukan dengan membangun Matriks Interaksi Dampak (Tabel 2.2) dan Bagan ALIR Dampak (Gambar 2.5, 2.6, 2.7) dari informasi yang diperoleh tersebut. Langkah-langkah dalam proses pelingkupan yang akan dilakukan sebagaimana Gambar 2.8, adalah sebagai berikut: a. Identifikasi dampak potensial Metodenya menggunakan matrisk interaksi dari kegiatan proyek dengan lingkungan, hasilnya diperoleh dampak potensial. b. Evaluasi dampak potensial Dilakukan dengan memilih yang penting-penting menurut pertimbangan pakar, tokoh masyarakat dan instansi yang bertanggung jawab. Hasil evaluasi ini adalah dampak penting hipotetik. c. Pemusatan Dilakukan dengan pengelompokan dampak penting hipotetik berdasarkan lingkungan atau sumber dampak. Dalam langkah ini akan dihasilkan suatu hal yang menjadi pegangan dalam membuat Kerangka Acuan ANDAL yaitu isu pokok. Pada Matriks Interaksi Dampak (Tabel 2.2) memperlihatkan komponen dan sub-komponen yang akan terkena dampak kegiatan, sedangkan pada Bagan Alir Dampak (Gambar 2.5, 2.6, 2.7) merupakan pola pikir yang memperlihatkan terjadinya alur dampak maupun turunan dampak. Dampak yang mungkin terjadi dapat berupa dampak langsung (primer) maupun dampak tidak langsung (sekunder, tersier, dan selanjutnya). Keseluruhan dampak bermuara pada persepsi (masyarakat dan pemerintah), terhadap rencana kegiatan secara keseluruhan. Pendekatan Matriks Interaksi Dampak dan Bagan Alir Dampak tersebut akan saling melengkapi justifikasi isu pokok terpilih. Berdasarkan proses pelingkupan yang dilakukan terhadap komponen rencana kegiatan dikaitkan dengan rona lingkungan awal diperoleh beberapa isu pokok, sebagai berikut: 1. Tahap Konstruksi
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

1) Penurunan kualitas udara, peningkatan kebisingan dan getaran disekitar lokasi akibat kegiatan keluar masuk kendaraan pengangkut tanah galian, alat dan bahan material konstruksi. 2) Pengotoran dan pengrusakan badan jalan serta peningkatan arus lalu lintas disekitar proyek akibat pengangkutan galian, bahan dan peralatan konstruksi. 3) Meningkatnya volume sampah padat akibat kegiatan pekerja konstruksi yang menghasilkan sampah dan sisa puing bangunan. 4) Menurunnya estetika dan sanitasi lingkungan akibat eceran tanah galian dan bertumpuknya sampah sisa konstruksi jika tidak dikelola dengan baik. 5) Terbukanya kesempatan kerja dan peluang berusaha. 6) Persepsi negative masyarakat akibat pengotoran lingkungan dan meningkatnya lalu lintas disekitar lokasi serta pekerjaan konstruksi. 7) Gangguan kantibmas akibat pengangkutan tanah galian, mobilisasi alat dan bahan dan konstruksi proyek 2. Tahap Operasi 1) Menurunnya kualitas udara dan peningkatan kebisingan akibat aktifitas pedagang dan mahasiswa serta pengunjung gedung FISIP-UIN. 2) Penurunan kualitas air tanah disekitar lokasi akibat pemakaian air tanah saat beroperasi. 3) Penurunan kualitas air saluran drainase akibat kegiatan FISIP-UIN yang menghasilkan limbah cair. 4) Meningkatnya sampah padat yang dapat menurunkan estetika dan sanitasi lingkungan. 5) Terbukanya kesempatan kerja dan peluang usaha bagi masyarakat disekitar lokasi

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

6) Meningkatnya volume lalu lintas akibat kegiatan yang berkaitan dengan FISIP-UIN dan perdagangan. 7) Munculnya persepsi negative masyarakat akibat meningkatnya volume lalulintas, limbah cair, sampah padat dan kebisingan. 8) Gangguan kantibmas akibat pengoperasian FISIP-UIN. Unsur-unsur tersebut diatas merupakan dampak penting potensial yang diperkirakan akan timbul akibat kegiatan pembangunan FISIP-UIN. Secara kematis digambarkan melalui Gambar 2.8.

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

PRA KONSTRUKSI Survey Awal

Perijinan
Perubahan Tata Guna Lahan

Perijinan

Desain Teknis

Penyiapan Lahan
Perubahan Kontur tanah

Persepsi Masyarakat

Gambar 2.5. Bagan Alir Dampak Tahap Pra Konstruksi Proyek Pembangunan FISIP-UIN

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Gambar 2.5. Diagram Alir Pelingkupan Proyek Pembangunan FISIP-UIN

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

2.4.BATAS WILAYAH STUDI Lingkup wilayah studi AMDAL Pembangunan FISIP-UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, merupakan resultan dari batas kegiatan proyek (tapak proyek), batas administrasi, batas ekologis dan batas sosial dengan mempertimbangkan kendala-kendala dalam pelaksanaan studi, seperti keterbatasan sumber daya, waktu, dana, dan metode penelaahan/peralatan. Dasar penentuan batas wilayah studi, seperti dapat dilihat pada gambar secara rinci dapat di kemukakan sebagai berikut: 2.4.1. Batas Proyek Batas proyek (tapak proyek) mencakup seluruh areal yang akan digunakan untuk pembangunan FISIP-UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, seluas 10.000 M2, termasuk juga dalam wilayah proyek adalah lokasi base camp, quarry, borrow area (jalur transportasi). Secara lebih jelas batas proyek diuraikan sebagai berikut:
-

Sebelah utara berbatasan dengan Lapangn Sepak Bola ISCI (International Sport Club Indonesia)

Sebelah timur berbatasan dengan danau Situ Gintung Sebelah selatan berbatasan dengan Gedung Fakultas PSIKOLOI dan PASCA SARJANA UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Sebelah barat berbatasan dengan

Jalan Pemda Kertamukti serta gedung Pusat

Teknologi dan Informasi Nasional (PUSTIKNAS).


2.4.2. Batas Administrasi

Secara administrasi lokasi tapak proyek pembangunan FISIP-UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, terletak dalam satu wilayah Kelurahan Cirendeu, Kecamatan Ciputat, Kota Tangerang Selatan. Oleh karena tapak lokasi proyek di Kelurahan Cirendeu berbatasan langsung dengan wilayah Kelurahan Pisangan, maka batas administrasi yang

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

diambil, meliputi Kelurahan Pisangan dan Kelurahan Cirendeu, Kecamatan Ciputat, Kota Tangerang Selatan, Propinsi Banten. 2.4.3. Batas Ekologis Batas ekologis ruang penyebaran dampak dari kegiatan pembangunan FISIP-UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, melalui media transportasi air dan udara, dimana komponen lingkungan hidup yang terdapat pada ruang tersebut diperkirakan akan mengalami perubahan yang mendasar. Topografi tapak proyek berbatasan langsung dan dalam satu coachman area dengan Situ Gintung. Berdasarkan karakteristik kegiatan proyek dan topografi hamparan lahan, maka batas ekologis mencakup bagian dari danau yang terletak di sebelah timur lokasi proyek, Danau Situ Gintung dan juga ruas-ruas jalan yang akan dilalui kendaraan pengangkut material dan bahan bangunan dari quarry ke lokasi proyek. Karena Situ Gintung dan jalan raya yang akan dilalui kendaraan proyek diperkirakan akan menderita dampak cukup berat. 2.4.4. Batas Sosial Batas sosial merupakan tempat berlangsungnya berbagai interaksi sosial yang memiliki norma-norma tertentu yang sudah mapan. Terjadinya dinamika sosial (interaksi dinamis) masyarakat pendatang dengan penduduk sekitar proyek, kelompok masyarakat sekitar diperkirakan akan mengalami perubahan mendasar. Dengan mempertimbangkan karakteristik kegiatan proyek serta kondisi sosial masyarakat setempat, maka batas sosial di tentukan mencakup lokasi-lokasi pemukiman dikelurahan yang terdapat di dalam batas administratif. Kelompok masyarakat ini dilalui oleh atau berdekatan dengan rencana FISIP-UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, yang akan di bangun. Berdasarkan kajian diatas dan dengan mempertimbangkan teknis serta sumber daya dan waktu yang tersedia, batas wilayah studi secara definitif ditetapkan seperti tercantum pada Gambar 2.7.

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Gambar 2.7. Batasan Wilayah Studi Proyek Pembangunan FISIP-UIN

Batas studi meliputi wilayah kelurahan Cirendeu, kelurahan Pisangan, sebagian kelurahan Cempaka Putih, sebagian ekosistem Situ Gintung, sekitar Jalan Ir. H. Juanda dan sebagian ruas jalan Raya Lebak Bulus.

BAB III
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

METODE STUDI

3.1. Metode Pengumpulan dan Analisis Untuk memperloleh data/informasi bagi kebutuhan pembuatan AMDAL RSP FKIK-UIN dilakukan dengan cara pengumpulan data primer maupun data skunder. Data yanfg dikumpulkan tersebut berupa data rencana kegiatan yang menimbulkan dampak besar dan penting bagi lingkungan idup dan sebaiknya data lingkungan hidup yang menimbulakn dampak besar dan penting terhadap kegiatan proyek. Demikian juga data rona lingkungan hidup yang diperkitakan terkena dampak dari kegiatn proyek pembangunan RSP FKIK UIN. Pada perinsipnya data yang dikumpulkan terdiri atas: data primer dan data sekunder. Data primer merupakan data yang diperoleh melalui sampling(pengambilan contoh) pad wilayah studi yaitu daerah yang diperkirakan akan terkena dampak. Adfapun data sekunder merupakan data yang data yuang diperoleh dari data dokumen atau laboan(laporan) yang berisi hasil pengukuran atau pengamatan yang pernah dilakukan sebelumnya oleh berbagai instansi yang terkait seta studi pustaka dari berbagai sumber. Data kegiatan yang diperkirakan meimbulkan dampak besa dan penting pada lingkungan diperoleh dari data sekunder dari kegiatan sejenis dan setudi pustaka.Sedangkan data lingkungan yang diperkirakan menimbulakn dampak besar dan penting pada kegiatan proyek diperoleh dari data primer dan sekunder.Data rona lingkungan diperoleh dengan pengumpulan data primer dan sekunder.

3.1.1. Aspek Geofisik Kimia 1. Iklim Pengumpulan Data Data rona lingkungan komponen iklim meliputi iklim makro maupun iklim mikro yang dikumpulkan meliputi parameter sebagai berikut:
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

a) Tipe iklim b) Curah hujan c) Tem,peratur rata rata d) Kelembaban e) Kecepatan angin Data tersebut di atas diperoleh dari satasiun pengamatan iklim terdekat (Bandara Sukarno-Hatta, Cengkareng) selama sepuluh bulan terakhir. Analisi Data Selanjutnya data iklim yang diperoleh akan dianalisis dengan membandingkan klasifikasi dengan metode Schimdt & Fergusson. Data angin yang didapat, dianalisis untuk mendapatkan pola arah dan kecepatan angin dengan metode Wind Rose. Data curah hujan ( jumlah dan hari hujan), data suhu udara dan kelelmbaban nisbi udara dianalisis untuk mengetahui.rata-rata.bulanan.

2. Topografi, Geofisik, Lahan dan Tanah Pengumpulan DataLangsung Topografi lokasi proyek sangat penting untuk dikaji.Pengkajian masalah topografi berkaitan langsung dengan masalah grafitasi dari tata air dilingkungan proyek, baik air bersih maupun air limbah.Pada dasarnya pengkajian aspek toprgrafi ini didekati dengan caraobservasi lapangan dan mempelajari peta topografi dari penelitian yang telah dilakukan. Aspek geofisik , lahan yang dipelajari adalah fenomena geologi dan fisiologi serta serta aspek tanah yang berhubungan langsung dengan masalah kemampatan lahan, air tanah, erosi dan sedimentasi. Pada dasarnya pemahaman aspek geofisik, lahan dan tanah ini didekati dengan cara observasi lapangan, analisis contoh batuan serta mempelajari peta maupun studi pustaka dari penelitian yang telah dilakukan pada saat pembangunann gedung wisma syahida dan gedung pasca sarjana UIN.

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Analisis Data Analisis yang dilakukan dengan mengaitkan antara data dan peta kontur lahan dan tanah yang ada dengan rancangan kegiatan.Salah satu peta yang penting adalah peta geologi sekitar lokasi proyek dan juga data hasil sounding saat pembangunan gedung Syahida dan gedung Pasca Sarjana UIN. 3. Hidrologi Pengumpulan Data Loaksi sampling air permukaan untuk mengukur masing-masing keperluan dapat dilihat pada tabel 3-1. Komponen Hidrologi yang dianalisis No. 1 Komponen Kualitas Air Permukaan 2 Kualitas Air Permukaan Situ Gintung Saluran air buangan 3 Air Larian Tapak Proyek Lokasi Tapak Proyek Baku Mutu kemen LH No. KEP 52/MENLH/10/1995 -

Kualitas air permukaan diperiksa dengan mengambil contoh air dari danau (Situ Gintung) yang terletak 150 M disebelah Utara lokasi proyek dan selokan. Jumlah sempel air permukaan yang diambil sebanyak 2 (dua) titik. Lokasi titik pengambilan sample kualitas air permukaan seperti terlihat pada Gambar 3-1. Titik 1diambilpada saluran yang melewati lahan proyek dan titik ke-2 terletak +- 10 meter dari penggir danau Situ Gintung. Parameter suhu dan pH diperksa langsung (in situ) menggunakan termometer (untuk suhu) dan pH-meter (untuk pH), sedangakan parameter lainya dianalisis di Labolatorium.Sampel diambil

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

dan dimasukkan kedalam jerigen, kemudian diberi label.Paramenter, Metode, dan peralatan analisi kualitas air yang dilakukan, disajikan dalam Tabel 3-4. Kualitas air permukaan diperoleh dengan penghitungan dan air larian diperleh denan observasi terhadap lahan tapak proyek. Analisis Data Data yang diperoleh dianalisis untuk melihat kondisi system hidrologi yang ada, dan kecendrugan terjadinya tumbuhan gulma dan pendangkalan Situ Gintung. Kualitas air dihubungkan dengan kualitas air menurut Kepmen LH No. KEP-52/MENLH/10/1995. Observasi terhadap air larian digunakan untuk memilih koefisien air larian yang selanjutnya digunakan untuk menghitung tingkat erosi. Data kualitas air digunakan untuk memperkirakan kebutuhan air dalam neraca air dilokasi proyek.

4. Kualitas Air Bersih Pengumpulan Data Metode pengumpulan data dilakukan sesuai dengan metode standar sampling yang diatur dalam Standar Nasional Indonesia pada beebrapa lokasi, yaitu untuk mendapatkan rona awal dari lokasi studi.Contoh air bersih diambil dari sumur perumahan penduduk sekitar sebanyak 2 (dua) titik.Sampel air bersih diambil dari sumur yang sehari-hari dipakai oleh penduduk untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.Titik 1 diambil pada sumur gali/sumur dangkal dengan kedalaman <8 meter, titik kedua diambil dair sumur pompa dalam penduduk yang menggunakan jet pump. Sample diambil dan diletakan dalam jerigen plastic 2 liter dan diberi label.Selanjutnya diberi label.Selanjutnya dibawa ke laboratorium untuk dianalisis. Lokasi titik sample kualitas air bersih seperti terlihat pada Gambar 3-1. Parameter, metode dan peralatn analisis kualiatas air permukaan yang dilakukan, disajikan pada Tabel 3-3. Sedangkan parameter kualitas air bersih pada Tabel 3-4. Gambar 3-1. Lokasi pengambilan sempel

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Gambar Peta

Keterangan : = Titik sampel air permukaan dan biota akuatik = Titik sampel udara dan kebesingan = Titik sampel air sumur penduduk Tabel 3-3. Parameter Sifat Fisik dan Kimia Kualitas Air Permukaan Yang Akan Diteliti Parameter Satu an A. SIFAT FISIK 1. Suhu Air 2. Warna Air
0

Metode Analisis

Peralatan

Pemuaian Spectrofotometr ik

Thermometer Secchi.Dish/Hach pec. (Hach.Spectrofoto meter)

Colo r Unit

3. kekeruhan Gravitimentri Seka 4. Bau la Silic 5. TDS a Gravitimentri Organoleptik

Turbidimeter& Titrimentri

Timbangan Analitik

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Grav itime tri B. Sifat Kimia 1. pH


2. Ammonia (H-

Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l

Elektometer Metodhe Phenol Disulfonik Metode Asam Kalsium

pH meter Fisher Model Spec. Varianttechton

NH3)
3. Nitrat (H-

NO3)
4. Ortho

Fosfat(P-PO4) 5. Phospor Total(P-total)


6. Nitrit (H-

Spec. Varianttechton Mg/l Metode Asam Askorbat Spec. Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l Varianttechton Metode Asam Askorbat Metode Sulfonik Metode Iodometrik Titrasi Electometer Mg/l Mg/l Mg/l Metode Winkies Spec. Varianttechton Buret, pipet, Erlenmeyer Buret, pipet, Erlenmeyer Spec. Varianttechton

NO2) 7. Sulfida (S)


8. CO2 9. 02 terlarut

(DO) 10. Oksigen Biokimiawi (BOK) 11. Klorida (Cl)


12. Sulfat (SO4)

13. Minyak Lemak 14. Phenol 15. Kebutuhan Oksigen 16. Detergent
17. Zat

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

teroksidasi KMnO4

Mg/l Mg/l Metode Mercuri Nitrat Mg/l Mg/l Metode BoCl2 Spectrofotometr i Spectrofotometr i Tetimetri

DO meter Horiba

Buret, pipet, Erlenmeyer Buret, pipet, Erlenmeyer Spec. Varianttechton Hach Spec.

Spectrofotometr i Tetimetri

Hach Spec.

COD Reactor Buret, pipet, Erlenmeyer

Analisi Data Penulisan Kualitas Airdilakukan dengan membandingakan nilai parameter hasil pengukuran dengan nilai baku mutu kualitas air yang ada. Untuk kualitas air bersih air minum baku mutu berdasarkan pada Permenkes No.416/Menkes/Per/XI/1990 (kalo gak salah sekarang sudah diperbarui dengan PERMENKES terbaru No.492 tahun 2010). Untuk analisis kualitas air permukaan dugunakan SK Bupati No.545/SK.03.a-Perek/1993.
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Tabel 3-4 Parameter Sifat Fisik dan Kimia Kualitas Air Bersih Yang Akan Diteliti Parameter A. SIFAT FISIK 1. Suhu Air 2. Warna Air
0

Satuan

Metode Analisis

Peralatan

Pemuaian Spectrofotometrik Uni t

Thermometer Secchi Dish/Hach pec.(Hach Spectrofotometer)

Color

3. kekeruhan Sekala Silica 4. Bau 5. TDS Gravitime tri B. Sifat Kimia 1. pH 2. Ammonia (H-NH3)
3. Nitrat (H-

Gravitimentri

Turbidimeter & Titrimentri -

Organoleptik Gravitimentri

Timbangan Analitik

Mg/l

Elektometer Metodhe Phenol Disulfonik

pH meter Fisher Model Spec. Varianttechton

NO3)
4. Ortho

Mg/l

Metode Asam Kalsium

Fosfat(P-PO4) 5. Phospor Total(P-total) Mg/l Metode Asam Askorbat

Spec. Varianttechton

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

6. Nitrit (H-

NO2) 7. Sulfida (S) 8. Sianida 9. Arsen 10. Alkalinitas Total


11. CO2 12. 02 terlarut

Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l

Metode Asam Askorbat Metode Sulfonik Metode Iodometrik Spectrofotometri Colorimetrik Titrasi Titrasi Electometer Metode Winkies

Spec. Varianttechton

Spec. Varianttechton Spec. Varianttechton Buret, pipet, Erlenmeyer Spec. Varianttechton Arsen Digester Buret, pipet, Erlenmeyer

(DO) 13. Oksigen Biokimiawi (BOK) 14. Klorida (Cl)


15. Sulfat (SO4)

16. Mercuri (Hg) 17. Timbal (Pb) 18. Boron 19. Minyak Lemak 20. Phenol 21. Kebutuhan Oksigen 22. Kimiawi besi (Fe) 23. Mangan (Mn) 24. Zn, Cn, Cr, Hl, Cu 25. Detergent 26. Hn & K 27. Cn & Mg Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l

Metode Mercuri Nitrat Metode BoCl2 Spectrofotometri Ekstraksi Dithizon Spectrofotometri Spectrofotometri Spectrofotometri

Buret, pipet, Erlenmeyer DO meter Horiba Buret, pipet, Erlenmeyer

Buret, pipet, Erlenmeyer

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

28. Zat

Mg/l

Tetimetri

Spec. Varianttechton

teroksidasi KMnO4 Mg/l Mg/l Spectrofotometri Mg/l Mg/l Mg/l Mg/l Flame Photometer Spectrofotometri Tetimetri Spectrofotometri Spectrofotometri

AAS Parkin Elmer Spec. Varianttechton Spec. Varianttechton Hach Spec. Hach Spec. COD Reactor

Tetimetri

Buret, pipet, Erlenmeyer

Buret, pipet, Erlenmeyer AAS Parkin Elmer

Hach Spec. Flame Photometer Buret, pipet,

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Erlenmeyer Buret, pipet, Erlenmeyer

5. Udara Pengumpulan Data Penentuan wilayah studi kualitas udara dan kebeisingan didasarkan pada sebaran dampak poeencemaran udara dan kebisingan yang ditimbulkan oleh aktifitas-aktivitas selama masa kontruksi dan operasi.Titik sampling pengukuran kualitas udara diukur di 2 (dua) titik lokasi.Titik 1 dipemukiman penduduk, pinggir jalan.Titik ke II dihalaman gedung fakultas kedokteran dan Ilmu Kesehatan.Pengambilan sampel dilakukan masing-masing dengan durasi 4 jam. Lokasi pengambilan sempel terlihat pada Gambar 3-1.Parameter kualitas udaradan kebisingan yang diukur dapat dilihat pada tabel 3-5 berikut:

Tabel 3-5. Parameter Kualitas Udara No . 1 2 Variabel/Paramete r Debu Karbon Monoksida(CO) 3 Nitrogen Oksida (NOx) 4 Sulfur Oksida (SOx) Pararosanili n
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Metode Analisis Gravimetri NDIR

Peralatan

Hi-Vol NDIR Analizer

Saltzman

Spektofotometer

Spektofotometer

Hidrokarbon

Flume Ionization

Gas Chromatograph y

Analisis Data Penilaian Kualitas Udara dilakukan dengan membandingkan nilai parameter hasil pengukuran dengan nilai baku mutukualitas udara yang ada. 6. Kebisingan Pengumpulan Data Pengukuran yang akan dilakukan dengan merujuk Kepmen LH No. 48/1996. Lokasi studi kebisingan akan didasarkan pada pemikiran dampakyang akan ditimbulkan oleh aktivitas proyek pada masa Kontruksi dan Oprasi. Penentuan lokasi tersebut didasarkan pada perkiraan sebaran noise ke daerah sekitarnya.Titik sampling pengukuran kebisingan diukur di 2 (dua) titik lokasi.Titik 1 di pemukiman penduduk, pinggir jalan.Titik ke II di halaman gedung Fakultas Kedokteran.Pengambilan sample dilakukan di pagi dan sore. Alat yang digunakan untuk mengukur kebisingan adalah sound level meter.Lokasi pengambilan sampel kebisingan dapat dilihat pada Gambar 3-1. Analisis Data Penilaian tingkat kebisingan dilakukan dengan membandingkan nilai yang diperoleh dari hasil pengukuran dengan nilai baku mutu kebisingan yang ada untuk keperluan pemukiman.

7. Neraca Air Pengumpulan Data Data dikumpulkan dri sumber-sumber air bersih yang digunakan oleh Ruamah Sakit Pendidikan untuk keperluan pembangunna dan operasional sehari-hari maupun untuk keperluan oprasional Fakultas Kedokteran.Metode pengumpulan data yang digunakan adalah telaah dokumen, wawancara, dan observasi pada lokasi distribusi air bersih penduduk. Analisis Data
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Perkiraan kebutuhan air bersih dilakukan dengan membandingkan kebutuhan ideal renacana pembangunan Rumah Sakit Pendidikan. 8. Radiasi Zat Radioaktif Pengumpulan Data Data tingkat radiasi lingkungan awal tidak dikumpulkan, karena dari pelingkupan tidak ditemukan sumber-sumber yang mengeluarkan radiasi baik pengion maupun non pengion. Namun demikian RSP FKIK-UIN mambangun bagian radiologi dan Kedokteran Nuklir, menggunakan partikel , sinar dan foton serra sianr X. oleh karena itu dalamoprasional sehari-hari harus dilakukan pemantauan dampak radiasi, melalui film dabge yang dikenakan oleh setiap petugas yang berkaitan dengan atau menggunakan pocket dosimeter. Pemantauan juga dilakukan terhadap pengelola bahan radioaktif unutk mengetahui berapa Bq (Bequarel) atau Ci (Curie) tingkat aktifitas radiasinya.

Analisis Data Hasil pengukuran tingkat radiasi mSv(mili Sievert) diabandingakan dengan filem controlnya. Pembandingan dilakukan menggunakan computer dengan program densisoft.Analisis hasil pengukuran dengan dosimeter harus dikalikan terlebih dahulu dengan harga factor kalibrasi sesuai sekala yang digunakan. 3.1.2. Aspek Biologi 1. Flora dan Fauna Darat Pengumpulan Data Pengumpulan data flora darat dilakukan dengan membuat petak sampling 10 X 10 M2 , transect walk di lokasi studi, Observasi dan Wawancara pada penduduk sekitar. Data fauna diperoleh dengan wawancara dengan penduduk dan observasi pada pagi/sore hari khusus dilakukan untuk memperoleh data satwa (Burung) liar. Analisis Data

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Dialkuakn analisis pada flora dan fauna, dengan cara membandingkan hasil pengamatan dengan daftar satwa yang dilindungi oleh Undang-undang. Analisis ditujuakan untuk mengetahui adanya satwa yang dilindungi dan juga keragaman jenisnya.

2. Flora dan Fauna Akuatik Pengumpulan Data Dialakukan pengumpulan data parameter biota akuatik dengan mengamati dan pengambilan sampel pada 2 (dua) titik di Situ Gintung dan saluran pembuangan parameter yang dikumpulakan adalah: Phytoplankton, Zooplankton, bentos dan nekton. Observasi dan Wawancara pada penduduk sekitar. Pengambilan sampel plankton dilakukan penan Plankton Net.Sampel plankton diambil dan diamsukan kedalam botol dan diberi larutan lugol untuk phytoplankton, dan unutk zooplankton digunakan pengawet formalin 5%.Masing-masing diberi label.Selanjutnya sample dianalisis di Laboratorium. Pengambian sampel dialkukan denagn Eykman Dredge.Sampel dimasukan dalam kantung plastic, diawetkan dengan formalin 4% dan diberi label.Selanjutnya dianalisis di Laboratorium. Data nekton diperoleh dari pengamatan dan wawancara dengan penduduk yang bermukim disekitar Situ Gintung, terutama yang memeiliki karamba atau menangkap ikan di Situ Gintung. Metode Pengumpulan data Flora dan Fauna Akuatik No Jenis Data Tela ah Dok ume n 1 Plankton v v Plankton Net 2 Benthos v v Eykman Metode PengumpulanData Obs erva si Wawa ncara Alat Yang Digunak an

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Dredge 3 Nekton v v v Catatan

Analisis Data Dilakukan analisis plankton dan Bentos, meliputi indeks keragaman, kelipahan relative dan indeks dominasi.Analisis nekton dilakukan dengan mempelajari produktivitas dan niali ekonomi.

3.1.3. Aspek Sosial Ekonomi Budaya 1. Sosial Ekonomi Pengumpulan Data Jenis data yang dikumpulkan (secara purposive random sampling) Meliputi: a). Profil kependudukan di wilayah studi (jumlah, kepadatan, persebaran dan laju pertumbuhan penduduk) b). Struktur mata pencarian penduduk c). Peluang bekerja dan berusaha d). Dinamika pola usaha e). Taraf hidup masyarakat f). Prasarana dan sarana transportasi g). Pusat-pusat pertumbuhan wilayah

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Analisis Data Dapat diperoleh melalui sumber primer dan skunder. Data primer diperoleh melalui metode survei dan wawancara mendalam pada beberapa lokasi yang diperkirakan terkena dampak di Desa pisangan, kecamatan ciputat,abupaten Tanggerang. Adapun data sekunder diperoleh melalui pengumpulan dari berbagai lembaga-lembaga pemerintah daerah atau instansi yang terkait. Pada Tabel 3-6, berikut dipaparkan metode ayang akan digunakan menurut jenis data yang dikumpulkan.

Tabel 3-6 Metode Pengumpulan Data Sosial Ekonomi Metode pengumpulan data No Jenis Data Penelaahan Dokumen 1 2 3 4 5 Kependudukan Struktur mata pencarian penduduk Peluang bekerja dan berusaha Taraf hidup masyarakat Dinamika dan pola usaha masyarakat Prasarana dan sarana transportasi Pusat-pusat pertumbuhan wilayah 8 Sikap masyarakat terhadap Proyek Wawancara mendalam Observasi -

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Data hasil pengamatan dan pengukuran, baik data kuantitatif maupun kualitatif akan dianalisis menggunakan metode sebagai berikut Kepadatan penduduk Kepadatan penduduk merupakan rasio antara jumlah penduduk (pt) dan luas total area administratif (L) tertentu pada suatu waktu tertentu pula. Angka ini mewakili satu jiwa per km2 D = Pt/L (jiwa/per km2) Laju pertumbuhan penduduk Persamaan yang digunakan merupakan turunan dari fungsi proyeksi pertumbuhan penduduk secara geometrik. Pt = Po (1+r)t Dimana : Pt = Jumlah penduduk pada akhir tahun ke-t Po = Jumlah penduduk pada tahun awal analisis r = Laju pertumbuhan penduduk per tahun t = Selang waktu (tahun) Rasio jenis kelamin (RJK) Angka ini menunjukkan banyaknya penduduk laki-laki (Pi) per 100 penduduk perempuan (Pp) RJK = Pi/Pp X 100 Rasio Beban Tanggungan (RBT)

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Angka ini mengukur penduduk yang belum atau tidak produktif per 100 penduduk produktif. Acuan yang digunakan untuk penduduk belum produktif adalah penduduk yang berumur antara 0-14 tahun (P
+ 65 0-14

) ditambah penduduk yang berumur 65 tahun ke atas (P

).

Sedangkan penduduk yang produktif berumur antara 15-64 tahun (P 15-64). RBT = (P 0-14 + P 65+)/ P 15-64 X 100 Tingkat Pendapatan Penduduk Rata-rata pendapatan = Jumlah pendapatan rumah tangga Jumlah rumah tangga contoh 2. Sosial Budaya Pengumpulan data Jenis data yang dikumpulkan (secara purposive random sampling) meliputi : a). Komunitas masyarakat adat/lokal dan masyarakat pendatang b). Pelapisan sosial di kalangan masyarakat adat/lokal dan pendatang c). Sistem nilai dan moral di kalangan masyarakat d). Pranata ekonomi yang berkembang dikalangan masyarakat khususnya dikalangan masyarakat penduduk asli e). Potensi kerjasama, persaingan dan konflik di kalangan komunitas masyarakat adat/lokal, dan antara masyarakat adat/lokal dengan masyarakat pendatang f). Sikap masyarakat terhadap rencana pembangunan proyek RSP FKIK UIN Syarif Hidayatullah Ciputat dan fasilitas penunjangnya Data primer diperoleh melalui metode survei dengan teknik wawancara mendalam yang dilengkapi dengan observasi. Sumber utama informasi adalah tokoh masyarakat dan pemimpin formal pada lokasi yang diperkirakan terkena dampak.
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Analisis Data Analisi data dilakukan secara kualitatif untuk mengetahui keadaan sosial budaya masyarakat, termasuk mengangkat issue sosial budaya yang mengemuka di masyarakat khususnya yang berkaitan dengan pembangunan RSP UIN. 3. Transportasi Pengumpulan Data Data yang dikumpulkan adalah data alat transportasi yang digunakan oleh masyarakat untuk memenuhi kebutuhan mobilitas sehari-hari. Data yang dibutuhkan meliputi jenis dan jumlahnya, baik transportasi umum maupun pribadi. Tingkat kemacetan lalu lintas pada jalan akses dari dan ke RSP. Perkiraan lalu-lintas dimasa akan datang, meliputi penyediaan lahan parkir, angkutan umum dan jaringan lalu-lintas sampai ke jalan raya (Jl.Ir.H.Juanda). Analisis Data Analisis dilakukan dengan membandingkan keadaan alat transportasi yang ada dan

kelancaran mobilitas, dengan keinginan masyarakat yang mencerminkan kebutuhan idealnya. Prediksi kepadatan lalu-lintas pada masa operasi RSP dianalisis sampai jaringan jalan utama. 3.1.4. Aspek Kesehatan Masyarakat dan Kesehatn Lingkungan 1. Insidensi dan Prevalensi Penyakit Pengumpulan Data Data sekunder kejadian penyakit diperoleh dari puskesmas terdekat, dari klinik UIN dan juga dari Dinas Kesehatan Kabupaten Tanggerang. Disamping itu data primer diperoleh melalui survei lapangan dengan jumlah sampel 50 KK. Survei dilakukan dengan teknik random sampling (kuisioner lampiran 5). Analisis Data Analisis data dilakukan dengan mengunakan teknik epidemiologi, dengan

memperhatikan keseimbangan antara unsur-unsur epidemiologi (host-agent-environment)


KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

untuk memperkirakan kecenderungan tranformasi penyakit (terutama penyakit menular) yang muncul dimasa mendatang. 2. Sanitasi Lingkungan dan vector Penyakit Pengumpulan data Data sekunder tentang sanitasi dasar, kesehatan lingkungan termasuk pengelolaan sampah dan limbah cair serta adanya vector penyakit (nyamuk, tikus, lalat, kecoa) diperoleh dari data sekunder puskesmas terdekat dan juga dari Dinas Kesehatan Kabupaten Tanggeran. Disamping itu data primer diperoleh melalui observasi lapangan dan survei pengumpulan data dengan jumlah sampel 50 KK. Survei dilakukan dengan teknik random sampling. Analisis data Analisis dilakukan dengan menggunakan teknik epidemiologi lingkungan. Dengan memperkirakan kebutuhan minimal sarana sanitasi dasar, kecenderungan dan analisis resiko lingkungan yang mungkin terjadi dimasa mendatang serta pengelolaan sampah dan limbah cair sesuai dengan spesifikasinya masing-masing.

3. Fasilitas Dan Tenaga Kesehatan Pengumpulan data Data sekunder sarana dan tenaga kesehatan yang ada diperoleh dari puskesmas terdekat, klinik UIN dan juga dari Dinas Kesehatan Kabupaten Tanggerang. Data tentang akses pengobatan masyarakat dalam memperoleh pelayanan kesehatan untuk memenuhi kebutuhan . disamping itu pada data primer diperoleh melalui observasi dan wawancara di wilayah studi. Analisis data

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Analisis dilakukan dengan membandingkan data fasilitas dan tenaga kesehatan dengan rasio fasilitas, tenaga kesehatan dan akses terhadap sarana pelayanan kesehatan yang dibutuhkan dengan penduduk yang dilayaninya. Pada tabel 3-7. Berikut dipaparkan metode pengumpulan data kesehatan masyarakat yang akan digunakan sesuai dengan jenis data yang dikumpulkan.

Tabel 3-7 Metode pengumpulan data kesehatan masyarakat dan lingkungan Metode pengumpulan data No Jenis data Penelaahan dokumen 1 Inseden dan prevalensi penyakit 2 Sanitasi Lingkungan Wawancara mendalam observas i

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

3 4

Vektor penyakit menular Jenis dan jumlah fasilitas kesehatan

5 6

Jumlah tenaga medis Akses ke sarana pelayanan kesehatan -

3.2. Metode prakiraan dampak Penting Pada prinsipnya prakiraan akan dilakukan dengan membandingkan perbedaan kualitas tanpa proyek dan dengan adanya proyek. Untuk melakukan prediksi dampak akan digunakan metode formal dan atau metode analogi serta metode penilaian para ahli. (professional judgement). a. Metode Formal Dengan metode formal dilakukan untuk menghitung komponen lingkungan yang sifat sistemnya dapat dihitung atau dikuantifikasi. Metode formal ini akan dilakukan dengan pembuatansuatu model , atau perhitungan matematis antara lain: 1. Untuk pencemaran dengan model Gaussian. Formula Model Gaussian adalah sebagai berikut: Cj (x,y,z) = Qj [exp {-y2} ] [exp {-(z-H)2} + exp { - ( z+H)2} ] 22z 22z 22z

2yz

Dimana :Cj (x,y,z) Qj

= konsentrasi zat pencemar (/m3) = besar emisi spesies (j.g/dt)

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

y z H X,y,z

= koefisien dispersi harizontal Guassin (m) = koifisien dispersi vertikal Gaussin (m) = kecepatan angin rata-rata arah sumbu x (m/dt) = tinggi efektif cerobong (m) = koordinat titik-titik yang diamati terhadap titik referensi pada sistem sumbu ruang

2. Volume air limpahan dengan model :

Q = 0,278.C.I.A Dimana Q : volume air limpahan (m3/detik) C : koefisien aliran I : Intensitas hujan (mm/jam) A : Luas daerah (m2) 3. Kebisingan dari kegiatan konstuksi dapat diprediksikan dengan anggapan sebagai sumber titik dengan menggunakan formal sebagai berikut : L = PWL 20 log 10( r )-8 Dimana : L : Tingkat kebisingan yang diperkirakan, dB (A)

PWL : Tingkat kebisingan pada sumber, dB (A) r : jarak dari sumber,meter

b. Pendekatan analogi

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Pendekatan ini dilakukan dengan mempelajari dampak lingkungan yang timbul akibat kegiatan sejenis yang telah berlangsung pada areal tertentu ditempat yang sama atau di tempat lain yang kondisi lingkungannya identik dengan kondisi lingkungan wilayah studi, sehingga dapat dijadikan bahan pertimbangan dalam mempertimbangkan dampak di wilayah studi. Pendekatan ini digunakan untuk memperkirakan dampak sosekbud dan lingkungan binaan. c. Metode Penilaian Para Ahli Dengan metode ini hubungan kegiatan terhadap komponen/parameter lingkungan di prakirakan berdasarkan pengetahuan/pengalaman para ahli yang tergabung dalm tim studi ini. Pendekatan ini digunakan untuk memprakirakan dampak perairan baik fisik maupun biologi serta untuk memprakirakan dampak sosekbud. Selain itu metode prakiraan dampak dilakukan pula dengan cara membandingkan dengan baku mutu lingkungan yang bersumber dar : Baku Mutu Air Badan Air sesuai dengan kep-02/MENKLH/I/1988 (lampiran) kriteria air untuk proses dan bahan baku. Peraturan Pemerintah no 41 tahu 1999 tentang pengendalian pencemaran udara.

Prakiraan dampak dilakukan dengan mengacu pada kriteria dampak penting menurut penjelasan pasal 15 ayat 1 Undang-undang Nomer : 23 tahun 1997, serta berdasarkan keputusan kepala Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Nomer : kep -056 Tahun 1994 tanggal 18 Maret 1994 yang ditentukan melalui kriteria: a. Jumlah manusia yang akan terkena dampak b. Luas wilayah persebaran dampak c. Lamanya dampak berlangsung d. Intensitas dampak e. Banyaknya komponen lingkungan yang akan terkena dampak
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

f. Sifat kumulatif dampak g. Berbalik atau tidak berbaliknya dampak. Prakiraan dampak penting ini dilakukan dengan mempertimbangkan : a. Kemampuan lingkungan (dari rona awal) dalam menetralisir/meredam dampak b. Kemungkinan adanya netralisasi atau akumulasi antara dampak yang satu dengan dampak lainnya dengan cara diskusi di antara anggota tim studi ANDAL. Untuk mempermudah penelusuran dampak maka metode diagram alir yang dilengkapi matrik dengan pembobotan juga digunakan. Sedangkan pemberian nilai penting dan besarnya dampak, terlebih dahulu ditetapkan interval nilai sebagai berikut : - Pentingnya dampak : 1. Kurang penting 3. cukup penting 5. penting - Besarnya dampak : 5. Besar 3. sedang 1. kecil 3.3. Metode Evaluasi Dampak Penting Evaluasi dampak penting dimaksudkan untuk menilai dampak kumulatif akibat adanya proyek terhadap semua komponen lingkungan sejak tahap pra-kontruksi sampai tahap pasca operasi. Selain itu, evaluasi dampak penting juga dimaksudkan sebagai upaya untuk mengevaluasi arah dan kecenderungan semua perubahan yang akan terjadi dalam ruang dan waktu tertentu secara holistik dan kausatif sebagai akibat adanya aktifitas dari rencana kegiatan.

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Untuk mengevaluasi dampak penting secara holistik berbagai perubahan lingkungan tersebut atau yang bersifat mendasar, pada ruang dan waktu tertentu akibat adanya proyek, digunakan metode matrik dan bagan alir dampak penting. Hasil prakiraan dampak penting yang akan terjadi terhadap komponen dan parameter lingkungan sebagai akibat kegiatan proyek ini akan dievaluasi dengan berpedoman kepada peraturan pemerintah N0. 27 tahun 1997 dan keputusan Bapedal RI N0.kep. 056 tahun 1994 dengan mengunakan pendekatan Holistik dan kausatif serta pendekatan arah pengelolaan lingkungan: 3.3.1. Pendekatan Holistik & Kausatif Pendekatan disini dilakukan dengan mengunakan diagram alir untuk mengetahui sumber-sumber dampak serta dampak-dampak turunan atau dampak primer, sekunder, tersier, dal lain sebagainya. Selain dari itu juga akan dilengkapi dengan alat bantu dengan metode matrik. Dengan alat bantu ini pendekatan yang dilakukan dapat terarah lagi untuk mengetahui komponen lingkungan yang paling banyak terkena dampak, dan komponen kegiatan yang paling banyak menimbulkan dampak. Selain itu juga akan membantu memprioritaskan pengelolaan lingkungan dari beberapa komponen lingkungan yang terkena dampak dan kegiatan sebagai sumber dampak. 3.3.2. Pendekatan Arah Pengelolaan Lingkungan Dengan alat bantu sebagaimana tersebut diatas maka selanjutnya dilakukan pendekatan pengelolaan lingkungan dengan mengacu pada : Sumber dampak, apabila komponen kegiatan atau komponen lingkungan yang memang dapat diatasi melalui sumber dampaknya, misal pencemaran kualitas air dari aktifitas mobilitas material dan peralatan. Komponen lingkungan, apabila memang tidak memungkinkan untuk melakukan melalui sumber dampak, misal dampak dari meningkatnya pencemaran udara akibat banyaknya kendaraan yang masuk ke lokasi proyek.

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

BAB IV PELAKSANAAN STUDI 4.1. Identitas Pemrakasa a. b. c. d. Nama Instansi : PT. Pembangunan Perumahan (PP) Alamat : : : Direktur

Penanggungjawab Jabatan

4.2. Penyusun Studi AMDAL a. b. Nama Instansi : (Pusat Pengkajian Islam Masyarakat) PPIM UIN Jakarta Alamat : Jl. Kertamukti No. 5, Pisangan Barat, Ciputat 15419 Tangerang Selatan c. Penanggungjawab : Dr. H. Arif Sumantri, SKM, M. Kes

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

d.

Jabatan

: Direktur Divisi Kesehatan Pemberdayaan Masyarakat

(KPM) PPIM UIN Jakarta Tim penyusun AMDAL ini terdiri dari orang tenaga ahli dari berbagai disiplin ilmu, sesuai dengan ruang lingkup kegiatan studi, dengan komposisi seperti tercantum pada tabel 4.1 Tabel 4.1. Komposisi Tim Penyusun Studi AMDAL Pembangunan Gedung Fakultas Ilmu Komunikasi dan Sosial Politik (FISIP) UIN Syarif Hidayatullah Jakarta No. 1. Nama Dr. H. Arif Sumantri, SKM, M. Kes Jabatan Ketua Tim/ Ahli Teknik Lingkungan 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. Dr. Zulfikar, M.Si Dr. Agus Salim, M.Si dr. Fika Ekayanti, M. Med, Ed Ir. Arifin, MBA Ir. Etyn Yunita, M.Si Prof. Murodi, MA Ahmad Zaidi, SE, M. Si Indriani K, ST N. Siti Jamilah, SKM Said Muchsin, SKM Ayu Pradipta WHP, SKM Firman Hidayat, SKM Ahli Teknik Sipil Ahli Fisika dan Kimia Ahli Hidrologi Ahli Lingkungan Ahli Biologi Ahli SosBud Ahli Sosek Ahli Tata Ruang Ahli Kesehatan Masyarakat Komputer Administrasi Komputer AMDAL

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Keterangan: *) Curriculum Vitae masing-masing anggota (Lampiran 6) Uraian tugas dan tanggung jawab masing-masing tenaga ahli secara rinci adalah sebagai berikut: a. Ketua Tim/Ahli Lingkungan

Ketua Tim mempunyai tanggung jawab teknis untuk menyelesaikan seluruh pekerjaan penyusunan dokumen AMDAL, sesuai dengan persyaratan teknis tercantum dalam Kerangka Acuan. Tugas Pokok antara lain: Penyusunan program kerja detail; Mengkordinir pelaksanaan pekerjaan yang yang dilakukan oleh semua anggota tim; menyiapkan laporan pendahuluan, laporan bulanan konsep laporan akhir dan laporan akhir berupa Dokumen AMDAL dengan bantuan anggota tim yang bersangkutan; Melakukan kordinasi dan konsultasi dengan Pemberian Tugas (Direksi Pekerjaan), komisi Penilai AMDAL, dan instansi terkait. b. Ahli Teknik Sipil

Rincian tugas ahli teknik sipil antara lain, meliputi: Penyusunan deskripsi rencana kegiatan proyek; Pengumpulan data tentang sarana dan prasarana dilokasi proyek dan sekitarnya yang mungkin terkena dampak proyek; Analisis dan evaluasi dampak kegiatan proyek terhadap sarana dan prasarana;

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Perumusan upaya pengelolaan lingkungan, khususnya melalui pendekatan teknologi, sesuai dengan hasil dan analisis dan saran dari tenaga ahli lainnya; penyusunan laporan hasil studi sesuai dengan bidang tugas dan keahliannya; c. Ahli Fisika

Rincian tugas Ahli Fisika antara lain, meliputi: Pengumpulan dan analisis data fisikmeliputi fisiografi, kualitas udara dan kebisingan dilokasi proyek dan sekitarnya; Pendugaan dan evaluasi dampak kegiatan proyek terhadap komponen lingkungan fisik; perumusan alternatif penanganan dampak fisik termasuk saran upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan; penyusunan laporan hasil studi sesuai dengan bidang tugas dan keahliannya. d. Ahli Kimia

Rincian tugah Ahli Kimia antara lain, meliputi: Pengumpulan dan analisis data kimia meliputi kualitas air permukaan dan air bersih air minum di lokasi proyek dan sekitarnya; Pendugaan dan evaluasi dampak kegiatan proyek terhadap komponen lingkungan kimia; perumusan alternatif penanganan dampak kimia termasuk saran upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan; penyusunan laporan hasil studi sesuai dengan bidang tugas dan keahliannya. e. Ahli Hidrologi

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Rincian tugas ahli Hidrologi antara lain, meliputi: Pengumpulan dan analisis data iklim, hidrologi, dan drainase dilokasi proyek dan sekitarnya; Pendugaan dan evaluasi dampak kegiatan proyek terhadap komponen lingkungan hidrologi (perubahan pola aliran sungai, pencemaran air); Perumusan Alternatif penanganan dampak hidrologi termasuk saran ipaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan; Penyusunan laporan hasil studi sesuai dengan bidang tugas dan keahliannya; f. Ahli Lingkungan

Rincian tugas Ahli Teknik Lingkungan antara lain, meliputi : Pengumpulan dan analisis data teknologi lingkungan yang mungkin dikembangakan disekitar proyek; Analisis dan evaluasi dampak kegiatan proyek terhadap lingkungan yang bisa dipecahkan dengan teknologi lingkungan Perumusan upaya pengelolaan lingkungan, khususnya melalui pendekatan teknologi, sesuai dengan hasil analisis dan saran dari tenaga ahli lainnya; penyusunan laporan hasil studi sesuai dengan bidang tugas dan keahliannya; g. Ahli Biologi

Rincian tugas Ahli Biologi antara lain, meliputi : Pengumpulan dan analisis data biologi (flora dan fauna) dilokasi proyek dan sekitarnya;

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Pendugaan dan evaluasi dampak kegiatan proyek terhadap komponen lingkungan biologi (flora dan fauna);

perumusan alternatif penanganan dampak biologi termasuk saran upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan;

h.

penyusunan laporan hasil studi sesuai dengan bidang tugas dan keahliannya. Ahli Sosial Budaya

Rincian tugas Ahli Sosial Budaya antara lain, meliputi : Pengumpulan dan analisis data sosial Budaya di wilayah studi dan sekitarnya; Pendugaan dan evaluasi dampak kegiatan proyek terhadap komponen lingkungan sosial dan budaya; perumusan alternatif penanganan dampak sosial dan budaya termasuk saran upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan; i. penyusunan laporan hasil studi sesuai dengan bidang tugas dan keahliannya. Ahli Sosial Ekonomi

Rincian tugas Ahli Sosial Ekonomi antara lain, meliputi : Pengumpulan dan analisis data sosial ekonomi di wilayah studi dan sekitarnya; Pendugaan dan evaluasi dampak kegiatan proyek terhadap komponen lingkungan sosial dan ekonomi; perumusan alternatif penanganan dampak sosial dan ekonomi termasuk saran upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan; penyusunan laporan hasil studi sesuai dengan bidang tugas dan keahliannya.

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

j.

Ahli Teknik Lalu Lintas

Rincian tugas Ahli Lalu Lintas antara lain, meliputi: Pengumpulan dan analisis data lalu lintas di jaringan ajalan sekitar lokasi proyek; Pendugaan dan evaluasi dampak kegiatan proyek terhadap aspek lalu lintas dan kerusakan jalan serta keselamatan lalu lintas; perumusan alternatif penanganan dampak terhadap lalu lintas termasuk saran upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan; penyusunan laporan hasil studi sesuai dengan bidang tugas dan keahliannnya. k. Ahli Kesehatan Masyarakat

Rincian tugas Ahli Kesehatan Masyarakat antara lain, meliputi : Pengumpulan dan analisis data kesehatan masyarakat dan kesehatan lingkungan di wilayah studi sekitar; Pendugaan dan evaluasi dampak kegiatan proyek terhadap komponen kesehatan masyarakat dan kesehatan lingkungan; perumusan alternatif penanganan dampak kesehatan masyarakat termasuk saran upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan; penyusunan laporan hasil studi sesuai dengan bidang tugas dan keahliannya.

4.3. Biaya Studi Pelaksanaan studi AMDAL pembangunan gedung FISIP UIN ini dibiayai dengan dana APBN. Perkiraan Persentase omponen-komponen biaya studi tersebut disajikan pada Tabel 4.2 berikut:

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

Tabel 4.2 persentase Komponen Biaya Studi AMDAL No. 1. 2. 3. Uraian Honorarium tenaga ahli Survey Lapangan Pengumpulan data dan analisis Laboratorium 4. 5. 6. 7. Konsultasi masyarakat Pelaporan dan presentasi Material dan peralatan kantor Lain-lain Pajak (Ppn) TOTAL 20 3 2 10 100 Persentase (%) 45 10 10

4.4. Waktu dan Produk Pelaksanaan Studi 4.4.1.Jangka Waktu Pelaksanaan Studi Pelaksanaan studi AMDAL Pembangunan gedung FISIP UIN ini direncanakan selama 3 (tiga) bulan kalender, dengan jadwal kegiatan sebagaimana tercantum pada Gambar 4.1. Gambar 4.1 Jadwal Pelaksanaan studi AMDAL Proyek Pembangunan Gudung FISIP-UIN
KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

No 1. Persiapan

Kegiatan

OKT

NOV

DES

a. Pengurusan administrasi/perizinan b. Mobilisasi Personil 2. a. Penyusunan KA ANDAL Pengumpulan data sekunder

b. Peninjauan Lapangan c. Studi Kepustakaan d. Konsultasi UIN e. Sosialisasi Masyarakat f. Penyajian KA-ANDAL g. Presentasi h. Perbaikan KA-ANDAL 3. Survey Lapangan a. Fisika-kimia b. Biologi c. Sosial d. Kesehatan Masyarakat & lingkungan 4. Analisis Laboratorium a. Kualitas udara b. Kualitas air c. Planton dan bentos 5. Penyusunan Dokumen AMDAL

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

a.

Dokumen ANDAL

b. Dokumen RKL c. Dokumen RPL d. Ringkasan Eksekutif e. Konsultasi UIN f. Perbaikan Dokumen g. Presentasi di Komisi AMDAL h. 6. Perbaikan ANDAL,RKL dan RPL Pelaporan a. Laporan pendahuluan b. Konsep Laporan Akhir c. Laporan Akhir

4.4.2.Produk Studi Produk pelaksanaan studi AMDAL, sesuai dengan jadwal waktu yang telah ditetapkan tersebut diatas adalah: a) Draft KA-ANDAL

Draft KA ANDAL yang sudah siap dipresentasikan, harus diserahkan sebanyak 25 (duapuluh lima) eksemplar pada pertengahan bulan November 2011. Laporan tersebut berisi rencana kerja konsultan secara rinc, antara lain mencakup program kerja detai dan metode studi b) Dokumen KA-ANDAL

KA ANDAL yang sudah diperbaiki sesuai masukan sidang Komisi, harus diserahkan sebanyak 10 (sepuluh) eksemplar pada akhir bulan November 2011, kepada UIN.

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten

c)

Draf ANDAL, RKL dam RPL serta ringkasan Eksekutif

Draft ANDAL, RKL, RPL dan Ringkasan Ekskutif harus diserahkan kepada UIN sebanyak 25 (duapuluh lima) eksemplar, untuk dipresentasikan di Tim Teknis dan Komisi Penilai AMDAL Kota Tangerang Selatan. d) Dokumen ANDAL, RKL, RPL dan Ringkasan Eksekutif

Dokumen ANDAL, RKL, RPL dan Ringkasan Ekskutif yang telah diperbaiki sesuai dengan masukan waktu presentasi harus diserahkan sebanyak 10 (sepuluh) eksemplar kepada UI N, paling lambat awal tahun 2012. Untuk memperoleh pengesahan Walikota Tangerang Selatan.

KA-ANDAL Proyek Pembangunan FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kota Tangerang Selatan Banten