Anda di halaman 1dari 9

Arsitek Modern

Sri Gunana S.

Fakultas Teknik Program Studi Arsitektur Universitas Sumatera Utara

BAGIAN I LE CORBUSIER

Le Corbusier sebagai master pada perkembangan arsitektur modern, merupakan orang yang kreatif, peka, dan idealis. Kepribadiannya bersifat dualisme, rasional dan irrasional-subjectif dan objektif. Berbagai ulasan dan kritik dilontarkan hingga karya-karyanya dapat disebut berada pada dua kutup ekstrim. Le Corbusier tetap dengan pendiriannya ia menganggap dirinya sebagai rasionalis dan ilmuan (saintis). Penilaian fungsional dari awal sampai akhir dan rasional dibagian akhir. Dan karyanya La Ville Radieose, kita melihat nilai universal (teknologi) dan pilihan kultural (subyektifitas - Perancis); demikian juga pada kota Chandigarh (India) nilai-nilai tersebut tetap hadir. Beberapa hal yang dapat dilihat dari karya- karyanya adalah Le Corbusier tidak memperhatikan pengaruh lain yang mungkin menentukan rencana kota. Dia hanya mengekspresikan semangat kehidupan masyarakat melalui designnya. Salah satu karyanya yang ekspresif adalah arsitektur Ronchamp Chapel. Disini jelas Le Corbusier memasukkan ekspresi sensualitas dan monumentalitas. Seperti kepribadiannya, Le Corbusier tidak pernah ada pada satu kutup ekstrim (selalu pada dua kutup ekstrim). Juga dijamannya (modern) dimana orang mendewakan teknologi, Le Corbusier menyerang aliran-aliran yang menomorsatukan utilitas dan ratio murni – nilai estetika dipertanyakan yang mewujudkan komitmennya akan nilai universal dan subyektif.

Renchamp Chapel Sebagai seorang seniman (pendatang), Le Corbusier menggunakan analogi romantik dalam mengeluarkan tanggapan emosional dari dalam dirinya melalui bangunan-bangunannya. Penerapan ilmu geometri (matematika) sebagai dasar penting bagi Le Corbusier dalam pengambilan keputusan (analogi matematis). Teori ini dapat dilihat pada bangunan Renchamp Chapel - bentuk geometris pada dinding dan atap bangunan dengan bentuk kurva yang geometris tersebut, Le Corbusier memperlihatkan suatu teknik pencahayaan interior bangunan yang baik, melalui kombinasi seluruh bukaan-bukaan (jendela) lateral.

Ekspresi tersebut dinyatakan sebagai berikut :

1. Bentuk Sculptur dari kapel. Suatu bentuk yang brutal (brutalism), dengan penggunaan bahan-bahan beton di ekspos, menimbulkan kesan kasar, tidak selesai, kontras, dan polos tanpa warna.

2. Lukisan-lukisan pada dinding bangunan, dengan permainan sinar didalam bangunan yang mempengaruhi efek visual suatu lukisan.

3. Arsitektur, dengan permainan 3 elemen utama arsitektur, yaitu atap, dinding, dan lantai.

Pada bangunan ini, efek visual dari bentuk bangunan menimbulkan asosiasi-asosiasi, seperti yang diungkapkan oleh Francoise Choay dalam bukunya tentang Le Corbusier dimana Ronchamp Chapel diasosiasikan sebagai menara pengawas di hamparan kaki

e-USU Repository ©2004 Universitas Sumatera Utara

1

bukit (analogi linguistik). Suatu fenomena 'visual acouistics' terbentuk raja bangunan ini. Bentuk-bentuk yang membuat keributan namun terkadang diam membisu.

BAGlAN II

ALVAR AALTO

Alvar Aalto berasal dari Finlandia yang menjadi karakteristik pribadinya. Designnya memberi ekspresi dengan karakteristik Finlandia tersebut. Karya Alvar Aalto meliputi arsitektur, mebel, kaca, dan tekstil. Aalto juga menghasilkan konsep yang luas menyangkut perumahan, kota, dan perencanaan daerah. Pribadi Aalto berkebalikan dengan Le Corbusier ; cenderung santai dan mengalir daripada kasar dan bergelora, tenang daripada terus terang. Dia hampir tidak berniat atas keterlibatannya dengan dunia modem. Dalam meringkas keseluruhan karya seorang arsitek dapat dilihat dari "imej"- nya. Aalto menganggap arsitektur adalah suatu tempat dimana suatu sistem berhubungan dengan sistem lainnya. Misalnya dinding yang menembus dengan atap dan atap menerus dengan langit. Aalto mempunyai obsesi untuk memperlihatkan suatu yang kontras. Bahasa arsitektural yang dikembangkan oleh Aalto sangat kaya dan menggunakan arti-arti ekspresif secara keseluruhan (totalitas). Kekayaan disini berarti kekayaan nilai (makna). Pertemuannya dengan Herry dan Mairea Gullicchson memberikan kesempatan padanya menuju produksi industri. Aalto kemudian mendesign mebel untuk produknya. Dari sinilah Aalto mengenal dan kembali menghargai kayu sebagai bahan ekspresinya diatas beton. Menurut Aalto masalah arsitektural yang paling sulit adalah membentuk lingkungan sekitar bangunan kedalam skala manusia. Lahan yang tersisa sebaiknya tidak diolah hanya sebagai taman melainkan pergerakan organik dari manusia dapat bersesuaian dengan bentuk tapak (site), sehingga didapat hubungan yang erat antara manusia arsitektur. Dalam 'Paris Pavillion' masalah ini dapat diselesaikan. Pendekatan organik dari manusia diterapkan Aalto pada detailnya. Viipuri Library dan Paimio Sanatorium. Meskipun dibangun dengan beton bertulang, tetapi Aalto tetap memberikan waktu untuk memperluas dengan aturan fungsionals dengan tujuan untuk mencukupi baik kebutuhan fisik maupun psikis.

Perhatiannya pada modifikasi alam dari lingkungan dan pada indistrik tapak memberikan kesinambungan karya-karya unik dari periode fungsionalis. Sekitar Tahun 1920 dan pada fase yang lebih ekspresif pada sekitar tahun 1950. Sebagai gambaran dari sikap anti mekanistik, Aalto menyatakan bahwa membuat arsitektur yang lebih baik ini lebih berarti fungsional daripada hanya sekedar teknikal. Hal ini dapat dicapai kehidupan yang harmonis bagi manusia. Aalto mempunyai konsep dualistis mengenai penciptaan arstitektur. Menurut Aalto aristektur memerlukan waktu yang lama untuk berkembang dan perkembangannya dapat terjadi pada dua tempat yang berbeda. Penerapannya pada “Saynatsalo Town Hall” dan ‘Villa Mairea’. Aalto berusaha memuaskan kriteria sosial dan psikologi dan secara efektif menjauhkan diri dari dragmatik aliran fungsionalis disekitar tahun 1920. Aalto juga memuaskan perhatiannya pada kreasi lingkungan yang akan menghasilkan kebaikan manusiawi (human well being).

e-USU Repository ©2004 Universitas Sumatera Utara

2

BAGIAN III MIES VAN DER RORE

Seperti hanya membicarakan Le Corbusuier dan lainnya, sangat penting kita ketahui latar belakang kehidupan Mies untuk mengetahui pandangannya tentang

arsitektur. Mies Van der Rohe menyakini bahwa sebuah benda adalah sebuah simbol dari realitas yang tersembunyi. Arsitektur menurut pandangannya adalah semangat dan keinginan untuk menerjemahkan zaman kedalam ruang esensi dari teknologi modern, merupakan bagian penting yang harus bermakna dalam karya arsitektur. Hal ini terungkap karena pemikirannya bahwa teknologi dalah ungkapan intelektualitas manusia modern dan teknologilah yang mendominasi kecendrungan

mendatang.

Pada sekitar tahun 1919 Mies mencurahkan perhatiannya untuk mempelajari masalah modern design, setelah sebelumnya memakai gaya neo classic. Tiga tema pokok dalam rancangan adalah :

1. Pengaruh kaca sebagai pelindung

2. Penekanan bangunan dengan arah horizontal

3. Pengembangan bangunan sesuai dengan fungsi.

Konsep yang dikembangkan adalah flowing space (ruang mengalir) seperti yang terlihat pada karyanya: German PavilIon International Exhibition di Barcelona (1929) dan Tugendhat House (1930), dengan ciri-ciri :

a. Pembagian riuang dengan dinding berdiri sendiri

b. Atap ditopang oleh kolom baja

c. Pembagian ruang dengan partisi merupakan perwujudan idenya tentang flexibility

(ruang flreksibel)

d. Penggunaan bahan yang mahal pada partisi.

Konsep-konsep Mies yang terpenting yang dipakai dalam merancang :

1. Konsep ruang tunggal (Universal Space) Merupakan pengembangan dari konsep flowing space yaitu ruang-ruang universal yang terbagi oleh partisi dengan kolom bagian sisi sehingga rating bebas kolom. 2. Penggunaan bahan baja sebagai struktur utama mencerminkan suatu kesederhanaan dari bentuk-bentuk persegi panjang. Kesederhanaan itu sendiri bukan suatu kesederhanaan yang tidak bernilai tetapi suatu kesederhanan yang berlandaskan suatu pemikiran untuk mremecahkan masalah lebih sederhana lagi rang terkenal dengan semboyan 'Less is More'.

Menurut

pandangan

Charles

Jends,

Mies

menuntut

orang

menilai

bangunannya secara sempurna seperti halnya pandangan Plato.

Pandangan-pandangan lain oleh beberapa ahli:

Lewis Numford : Karya Mies tidak dapat dinilai pada tingkat harfiah, ia harus dinilai bagaikan sebuah puisi. Karena penilaian harfiah akan membuka kelemahan pada karyanya. Sigfried Gidieon : Karyanya membawa esensi kualitas tiap material dan detail konstruksi yang diolah sehingga mencapai tingkat yang menakjubkan. William Jordi : Karyanya merupakan hasil kesempurnaan visual dan berhasil memecahkan persoalan sudut massa bangunannya.

e-USU Repository ©2004 Universitas Sumatera Utara

3

Peter & Allison Smithson

netral dengan struktur ruang terbuka dari tiap lay outnya. Bentuk dan ruangnya universal, dapat dimanfaatkan bagi segala keinginannya. Paul Rudolf : Bangunan Mies menakjubkan hanya karena ia mengabaikan banyak aspek dari bangunan.

: Keabadian penampilan kulit bangunannya yang

Salah satu karyanya, Farmworth House - rumah tempat peristirahatan Dr. Fannworth. Bangunan dibuat kontras dengan lingkungan, dengan bentuk giometris, pilihan warna (putih) serta bidang sejajar besar yang mencerminkan ruang terbuka. Bangunan ini menonjolkan teknologi dengan bidang kaca yang besar serta struktur baja I sebagai pendukung dan pembagi visual. Baja dan kaca tidak dirubah, tetap seperti aslinya (machine fonn), dengan kepandaiannya mengolah maka semua unsur terpadu menjadi sebuah karya monumental yang elegan.

B. Landasan Teori dan Sejarah Bangunan

Seagram Building didirikan pada tahun 1954-1958, sebagai pusat bisnis New York yang disesuaikan dengan kelas sosial pengguna bangunan. Bangunan ini lahir atas tuntutan zaman modern yang begitu canggih dan menginginkan status sosial

yang berkelas, sehingga memacu semangat Mies untuk menciptakan suatu karya arsitektural yang spektakular dengan berpedoman kepada :

1. Adaptasi gaya bangunan untuk mengekspresikan imej dari kelas sosial pengguna bangunan dengan tidak mengabaikan semboyan "Less is More".

2. Sederhana clan anggun, tetapi tetap mencerminkan sesuatu rang glamor clan selalu gemerlapan.

3. Blok-blok rectanguler.

4. Keseragaman (uniformity) clan Monumental (Monumentality).

Mies tetap eksisi terhadap imajinasi dunia platonik-nya dengan tidak memikirkan hubungan site, iklim, aktivitas internal, di dalam mendesain bangunan. Mies lebih mengutamakan integritas bangunan tehadap lingkungannya serta mengeksploitasi sentuhan teknologi modern dan penggunaan material bangunan.

C. Seagram Building, New York 1954-1958

Langgam modernisme awal (dianut oleh Wright pada awal karirnya) telah memudar, namun pengaruh medernisme akhir Eropah akhirnya mampu untuk membangkitkan kembali, sehingga periode pencakar langit yang dulu sempat mati dan menemui jalan buntu tepatnya pada peralihan abad ke-20, mekar dan tumbuh kembali serta mengadakan transpormasi di tangan Mies Van De Rohe. Seagram Building, New York (1954-1958) adalah gedung pencakar langit yang lahir pada abad ke-20. Bangunan di dirancang oleh Mies bersama-sama dengan Philip Jonhson yang menata interior ruang dalamnya. Tower Seagram Building terdiri ats 38 tingkat dengan luas 520 feet persegi tiap lantai dan hanya menempati 25% dari sitenya. Bagian podium yang tingginya relatif rendah (4-10 lantai) ditempatkan pada bagian belakang seperti tulang punggung yang kelihatan rectangular dan berdiri sendiri dengan sebuah blok plaza yang mengelilinginya, seolah-olah menjadi pengiring yang selalu siap untuk mendampingi tower utama. Kanopi yang menjorok ke luar, seolah-olah memberikan perlindungan dan ucapan 'selamat datang' bagi para pengunjung. Seagram Building yang berbentuk Platonik, terdiri atas modul-modul berupa grid kaiak-kaiak berulang yang biasanya menimbulkan kekakuan, namun pada bangunan ini justru tampak lebih luwes dan seimbang. Sebagai konsekuensi, terlihat dua modul persegi yang terdapat pada jendela dan setengah modul persegi yang

e-USU Repository ©2004 Universitas Sumatera Utara

4

terdapat pada jendela dan setengah modul persegi terdapat pada panelspandrel yang terlihat proposional, kesemuanya tertuang pada fasade bangunan. Bangunan material seperti perunggu dan kaca tinta tipis (sheer tint glass), travertine, granit, keseluruhannya adalah untuk menciptakan imej modem dan mahal. Pada Seagram Building, Mies berusaha untuk mengurangi dimensi yang ada dengan memperindah bentuk beam, serta menjadikan kolom profit sebagai kerangga dinding tirai yang berfungsi sebagai rangka mullion dengan jarak yang rapat dan disusun dari tepi ke tepi, dari atas ke bawah hingga meliputi seluruh fasade bangunan. Setiap detail, termasuk lift, tangga, perlengkapan pencahayaan, handle pintu, kaiak surat dari perunggu, semuanya didesain dengan penuh kehati-hatian. Fokus utama adalah dinding tirai (curtain wall) dengan detail-detail pada tiap sudutnya. Dinding sengaja dibuat tidak menutupi sudut dengan tujuan agar bagian pier sudutnya terekspos, sehingga secara visual, sudut bangunan itu menunjukkan kekokohan tradisional. Disisi lain, dinding tirai kelihatan seolah-olah tebal seperti ketebalan fluting pada pier dan I-beam, sehingga tepi sudut seolah-olah kelihatan seperti relief skliptural. Optical Refinement terdapat pada panel spandrel yang berbentuk relief tangga dan figura jendela. Dari semua itu, dapat dikatakan bahwa keberhasilan Mies Van De Rohe di dalam mengolah fasade bangunan, dimana kolom struktur profil yang sesungguhnya dibalut dengan chasing beton ditempatkan berdiri agak ke dalam, kolom sudut yang semu, ketebalan dinding tirai (curtain wall) yang setebal kusen jendela, tidak seperti yang dikesankan oleh dua lapis flute yang ternyata palsu, - terletak pada kepiawaiannya mengolah setiap detail sudut pada Seagram Building.

D. Kritik dan Pandangan Arsitektural Seagram Building sebagai salah satu bangunan pencakar langit didesain sesuai dengan bentuk International Style, terdiri atas pola grid berulang sehingga tampak kokoh. Imej kuat dan kokoh yang seharusnya tampak menonjol pada bangunan ini menjadi rancu pengertiannya dengan penggunaan dinding tirai (curtain wall) sebagai cladingnya. Mungkin Mies tetap memegang teguh prinsip perbaikan visual (visual refinement) dengan penggunaan clading kaca dan bukan keramik, manner atau beton. Namun disisi lain, imej kuat dan kokoh menjadi tidak konsekuen dengan sendirinya. Sedangkan visual refinement yang diinginkan Mies untuk menimbulan kesan yang dramatis, sampai sejauh ini belum dapat memecahkan efek visual bentuk geometris sudut interior Seagram Building. Aksi pembebanan yang kacau balau tampak pada kolom yang tidak teratur, kalang kabut kadang renggang, merupakan hal yang kritis sekali bagi Mies. Bentuk-bentuk struktural hanya digunakan sebagi dekorasi saja dengan maksud rang sama seperti Romawi yang menggunakan sistem struktur Yunani yaitu kolom dan kepala kolom (entablatur). Arsitektur Mies memiliki analogi klasik dalam penggunaan kolom-kolom rigid, keteraturan, kesederhanaan, yang ditampilkan dalam fasade bangunan, tonggak-tonggak, dan lintel konstruksi.

e-USU Repository ©2004 Universitas Sumatera Utara

5

e-USU Repository ©2004 Universitas Sumatera Utara 6

e-USU Repository ©2004 Universitas Sumatera Utara

6

e-USU Repository ©2004 Universitas Sumatera Utara 7

e-USU Repository ©2004 Universitas Sumatera Utara

7

Detail of the lacade construction In control To the lever Building, the lacades of Mies high-rises are composed of clearly-displayed constructive elements. The fact that the vertical I-beams dividing the windows are also deployed on the corner supports-entirely unnecessary from a structural point of view- was interpreted by many critics as a declaration of the capitulation of functionalism. They failed to realize that Mies had never championed that particular cause

that Mies had never championed th at particular ca use KESIMPULAN Mies Van De Rohe merupakan
that Mies had never championed th at particular ca use KESIMPULAN Mies Van De Rohe merupakan

KESIMPULAN

Mies Van De Rohe merupakan salah satu arsitek yang telah ikut berperan serta didalam dunia Arsitektur Modern, dimana dalam setiap karyanya, bangunan yang dihasilkan lebih sering mengacu pada dirinya sendiri dan tak jarang pada setiap ciptaannya selalu melekat dan dijiwai oleh pernyataan LESS is MORE. Salah satu karyanya terkenalnya adalah Seagram Building, New York yang dirancang sedemikian mewah dengan clad yang terbuat dari perunggu padu, dinding-dinding kaca, baja yang diekspos penampilannya. Dapat dikatakan bahwa setiap detail dari Seagram Building ini di desain khusus, sehingga keberhasilan Mies Van De Rohe terdapat pada pengolahan fasade bangunan.

e-USU Repository ©2004 Universitas Sumatera Utara

8

DAFTAR PUSTAKA

1. CHARLES JENCKS, Modern Movement in Architecture

2. G. BROAD BENT, Design in Architecture

3. le. laNES, Design Methods

4. KENNETH FRAMPION, Modem Architecture

5. NAWAWIY LOEBIS, Ir., M. Phil, Sejarah Arsitektur Modern

e-USU Repository ©2004 Universitas Sumatera Utara

9