Anda di halaman 1dari 7

1.

Sebagian besar dari perdagangan internasional terdiri dari pertukaran bahan mentah dari negara-negara berkembang dengan barang-barang pabrik dari negara-negara maju. Betul atau salah? Jelaskan. Jawab : Salah. Memang awalnya asumsi tersebut benar, yaitu lebih dari separuh ekspor bahan mentah dari negara berkembang menuju negara-negara maju. Tetapi jumlah ekspor tersebut mengalami penurunan. Pada tahun 1970, persentase ekspor bahan mentah negara berkembang ke negara maju sebesar 72% dan pada tahun 2000 turun hingga menjadi 57%. Dan hampir tigaperempat ekspor perekonomian mengarah ke negara-negara maju/negara industri, bukan ke negara berkembang. Pengecualian hanya terjadi pada 3 negara maju (Jepang, AS, Australia), di mana ketiga negara tersebut mengekspor sebagian besar produk manufakturnya ke negara-negara berkembang daripada ke negara maju.

2. Volume ekspor telah meningkat tetapi peringkat mitra dagang AS menurut arti pentingnya tetap sama dari tahun ke tahun. Betul atau salah? Apa gunanya infomasi ini bagi seorang pelaku bisnis? Jawab :

Tabel di halaman sebelumnya telah menunjukkan bahwa telah terjadi perubahan peringkat mitra dagang Amerika Serikat beserta arti penting beberapa negara sebagai mitra dagang. Misalnya China, antara tahun 1991 dan 2000 peringkatnya telah naik dari sebelumnya peringkat 6 menjadi peringkat 4 dalam ekspor ke AS (dari US$ 19 miliar menjadi US$ 100 miliar, dengan kata lain meningkat 426% dalam 9 tahun) Informasi ini berguna untuk menganalisis mitra-mitra dagang utama yang akan memberikan gagasan di mana adanya kegiatan perdagangan.

3. Apa gunanya menganalisa data perdagangan luar negeri? Misalnya, apa yang hendak ditunjukkan kepada para pelaku bisnis dengan berlipat empatnya ekspor dalam arti riil hanya dalam 30 tahun. Jawab : Analisis perdagangan luar negeri berguna untuk membantu siapa saja yang baru memulai pasar di luar untuk memperoleh peluang bisnis baru. Dan meningkatnya volume ekspor hingga empat kali lipat dalam waktu 30 tahun juga menunjukkan bahwa

peluang untuk meningkatkan penjualan melalui ekspor adalah strategi yang dapat dijalankan.

4. Apa artinya bagi seorang analis pemasaran mengetahui bahwa sebuah negara merupakan mitra dagang utama dari negara lainnya? Jawab : Arti penting bagi seorang analisis pemasaran dalam mengetahui bahwa sebuah Negara merupakan mitra dagang utama dari Negara lain adalah karena mitra dagang utama sebagai relevansinya bagi para pelaku bisnis. Analisis mengenai mitra dagang utama Negara asal suatu perurahaan dan Negara Negara berlokasinya perusahaan afilasi yang mengeksport, dapat memberikan wawasan yang berharga bagi manajemen. Ada sejumlah keuntungan dengan memusatkan perhatian pada Negara yang telah menjadi pembeli utama barang - barang yang berasal dari calon Negara eksportir : a. iklim bisnis di Negara pengimport relative menguntungkan b. peraturan - peraturan eksport - import bukanlah sesuatu yang sukar diatasi c. devisa untuk membayar eksport tersedia d. fasilitas transportasi yang memuaskan telah tersedia

5. Mengapa secara historis investasi asing langsung (Foreign Direct Investment-FDI) mengikuti perdagangan luar negeri? Bagaimana dengan lingkungan bisnis internasional baru yang menyebabkan berubahnya jalan menuju perluasan pasar? Jawab : Sebab perdagangan luar negeri lebih sedikit biaya dan resikonya, juga manajemen dapat memperluas bisnisnya sedikit demi sedikit daripada melalui investasi dan ukuran pasar yang jauh lebih besar dari yang diperlukan oleh suatu fasilitas produksi luar negeri. Pada umumnya perusahaan akan menggunakan agenagen domestik atau luar negeri untuk mengekspor. Dengan meningkatkan ekspor, perusahaan kemudian membentuk departemen ekspor dan kemungkinan menggaji wakil-wakil penjualan untuk tinggal di pasar-pasar luar negeri. Perusahaan bahkan mungkin mendirikan perusahaan penjualan sendiri untuk mengimport atas namanya sendiri

6. Bagaimana sebuah perusahaan dapat melindungi melakukan investasi di luar negeri?

pasar domestiknya dengan

Jawab ; Sebuah perusahaan dapat melindungi pasar domestiknya dengan melakukan investasi di luar negeri. Dan sering kali sebuah perusahaan akan membuka pasar luar negeri untuk melindungi pasar dalam negerinya. Ada beberapa hal yang biasanya dilakukan guna melindungi pasar domestik, yaitu : a. Mengikuti pelanggan ke luar negeri b. Menyerang pasar dalam negeri pesaing c. Menggunakan produk luar negeri untuk menekan biaya

Alasan inilah yang menjadi dasar sebuah perusahaan melakukan investasi diluar negeri sehingga perusahaan tersebut nantinya diharapkan bisa melindungi pasar domestiknya. 7. Mengapa sangat banyak perusahaan asing yang memilih untuk menggunakan akuisisi di Amerika Serikat bukannya mendirikan perusahaan baru? Apakah yang merupakan kelemahan dan kekuatan yang utama dari tiap pendekaatan. Jawab : Beberapa alasan mengapa perusahaan asing lebih memilih melakukan akuisisi daripada mendirikan perusahaan baru antara lain: a) restrukturisasi perusahaan di AS menyebabkan manajemen menempatkan di pasar bisnis atau aset lain baik yang tidak memenuhi standar keuntungan manajemen maupun yang dianggap tidak berhubungan dengan bisnis utama perusahaan. b) perusahaan perusahaan luar negeri ingin memperoleh akses yang cepat di Amerika Serikat untuk teknologi yang maju, terutama dalam bidang komputer dan komunikasi c) perusahaan manajemen asing merasa bahwa memasuki pasar Amerika yang besar dan makmur akan lebih berhasil apabila mereka mencari nama nama merek terkenal d) tekanan persaingan internasioanl yang meningkat, termasuk pencapaian ecomonic of scale yang lebih baik, telah membawa restrukturisasi dan konsolidasi di banyak industri, dan akuisisi berbagai perusahaan di pasar - pasar besar seperti Amerika Serikat merupakan produk sampingan dari tren industri ini. 8. Bagaimana mungkin bagi sebuah perusahaan untuk menjadi multidomestik pada satu dimensi globalisasi dan global pada dimensi yang lain? Jawab ; Suatu perusahaan dapat menjadi perusahaan multidomestik dengan melakukan beberapa hal berikut : a) usaha patungan dengan perusahaan lokal b) mendirikan anak perusahaan di luar negeri c) pemberian lisensi d) waralaba, dan e) manufaktur kontrak

9. Dalam kondisi apa sebuah perusahaan mungkin lebih menyukai modal usaha patungan daripada cabang yang dimiliki sepenuhnya ketika melakukan investasi luar negeri? Jawab : Dalam kondisi : menghapus kerugian-kerugian perusahaan dan bisa juga dalam kondisi ekspansi sebuah produk baru di pasaran yang membutuhkan biaya

sangat mahal dan waktu yang lama bila membangun manufaktur dan saluran distribusi dari nol

10.a. Mengapa mitra luar negeri dalam sebuah usaha patungan ingin memiliki kontrak manajemen dengan mitra lokalnya? Jawab ; Sebab jika suatu perusahaan asing hendak memasuki pasar baru akan sangat mahal jika harus mendirikan fasilitas manufaktur baru dan memulai semuanya dari nol. Sehingga opsi yang tepat dan lebih murah adalah beraliansi (patungan) dengan mitra lokalnya untuk menciptakan produk baru. Selain itu usaha patungan dilakukan perusahaan asing untuk memenuhi permintaan pemerintah tuan rumah

b. Mengapa sebuah perusahaan global atau multinasional mengambil alih cabang luar negeri yang dimiliki sepenuhnya ingin menandatangani kontrak manajemen ketika ia telah memiliki cabang itu? Jawab ; Karena hal tersebut memungkinkan perusahaan induk untuk mengambil sebagian laba dari anak perusahaan. Hal ini menjadi sangat penting ketika jumlah laba yang dapat dikirim kembali ke perusahaan induk dibatasi. 11.a. Apakah pabrik di kawasan berikat (in-bond plants) itu? Mengapa pabrik-pabrik tersebut menjadi alternatif menarik bagi perusahaan manufaktur? Jawab : pabrik yang didirikan di kawasan perbatasan Amerika Serikat dan Mexico. Hal ini dimungkinkan karena adanya perjanjian kerjasama antara kedua negara tersebut. Karena di kawasan tersebut dapat diperoleh: tenaga kerja yang murah dan cekatan bahan baku yang berkualitas fasilitas infrastruktur yang memadai

b. Mengapa perusahaan multinasional atau perusahaan global meminta cabang di luar negeri yang dimiliki sepenuhnya untuk menandatangani manajemen kontrak etika telah memiliki cabang itu? Jawab ; Karena hal tersebut memungkinkan perusahaan induk untuk mengambil sebagian laba dari anak perusahaan. Hal ini menjadi sangat penting ketika jumlah laba yang dapat dikirim kembali ke perusahaan induk dibatasi 12. Apakah pengeksporan tidak langsung itu dan bagaimana perbedaannya dengan pengeksporan langsung? Apakah jenis-jenis yang utama pengeksporan tidak langsung, dan apakah yang merupakan kelemahan dan kekuatan pokok dari tiap jenis tersebut? Jawab : Pengeksporan tidak langsung adalah cara menjual barang/jasa melalui perantara/eksportir di negara asal kemudian dijual oleh perantara tersebut melalui

perusahaan manajemen ekspor ( export management companies ) dan perusahaan pengekspor ( export trading companies ) Jenis-jenis utama pengeksporan tidak langsung antara lain: (1) agen ekspor pabrikan, (2) agen komisi ekspor, (3) pedagang ekspor, (4) perusahaan internasional Kelemahannya adalah: (1) mereka akan membayar komisi untuk tiga jenis eksportir pertama yaitu agen ekspor pabrikan, agen komisi ekspor, dan pedagang ekspor; (2) bisnis luar negeri bisa rugi jika para eksportir memutuskan mengubah sumber pasokan mereka; (3) perusahaan memperoleh sedikit pengalaman dari transaksi ini. Sedangkan kekuatannya adalah sistem ekspor tidak langsung lebih sederhana daripada ekspor langsung karena ekspor langsung memerlukan keahlian khusus dan penanaman modal uang tunai yang besar. 13. Apa perbedaan sogo shosa dengan mitra pendamping mereka dari Amerika? Jawab ; Sogo shosha merupakan perusahaan perdagangan umum Jepang yang terbesar didirikan oleh zaibatshu kelompok ekonomi yang didominasi keluarga seperti mitsui, mitshubishi, dan sumitomo yang merupakan jantungnya operasi komersial mereka. Alasan Jepang menjual lebih banyak ke Negara-Negara berkembang daripada ke Negara maju adalah karena telah memiliki system distribusi ekpensif di pasar-pasar. Karena tidak memiliki sumber-sumber lokal bahan mentah Negara itulah menggunakan perusahaan-perusahaan perdagangan umum (sogpshosh di Jepang) untuk mengimport banyak bahan baku dan komponen yang diperlukan untuk perindustrian Jepang. Amerika Serikat juga mengeksport suatu proporsi yang lebih kecil ke Negara Negara maju lainnya dan lebih banyak ke Negara Negara berkembang dari pada Negara maju pada umumnya, tetapi dengan alasan yang agak berbeda dari Jepang. Perusahaanperusahaan Amerika memiliki anak-anak perusahaan yang lebih banhyak secara signifikan di Negara Negara berkembang daripada perusahaan-perusahaan di Jepang.