Anda di halaman 1dari 9

Contoh Design Sistem Air Buangan (Air Kotor)

4.2 Sistem Drainase Saniter Jenis Air Buangan Air buangan atau sering pula disebut dengan air limbah adalah semua cairan yang di buang , baik yang mengandung kotoran manusia maupun yang mengandung sisa sisa proses dari industri. Air buangan dapat di bagi menjadi empat (4 ) golongan : - Air kotor : air buangan yang berasal dari kloset , peturasan , bidet dan air buangan yang mengandung kotoran manusia yang berasal dari alat - alat alat plambing - Air bekas : air buangan yang berasal dari alat alat plambing lainnya seperti bak mandi ( Bath Tub ) , bak cuci tangan , bak dapur dan seterusnya . - Air hujan : air buangan yang berasal dari atap bangunan , halaman dan sebagainya. - Air buangan khusus : air buangan yang mengandung gas ,racun atau bahan bahan berbahaya seperti yang berasal dari pabrik , air buangan laboratorium, tempat pengobatan , tempat pemeriksaan di rumah sakit , rumah pemotongan hewan , air buangan yang bersifat radioaktif yang di buang dari pusat Listrik Tenaga Nuklir. Selain jenis jenis tersebut , air kotor dan air bekas sering di sebut air buangan sehari hari karena keduanya berasal dari kehidupan sehari hari. Sistem Pembuangan Air Ada dua (2) macam system pembuangan air , yaitu : a. Sistem campuran Yaitu system pembuangan untuk air kotor dan air bekas yang di kumpulkan dan di alirkan ke dalam satu saluran riol umum , dimana saluran tersebut sudah disediakan. b. Sistem terpisah

Yaitu system pembuangan di mana air kotor dan air bekas masing masing di kumpulkan dan dialirkan terpisah. Untuk daerah di mana tidak tersedia riol umum yang dapat menampung air kotor , maka system pembuangan air kotor akan di sambungkan ke instalasi pengolahan air kotor terlebih dahulu. Pada system pembuangan untuk pabrik proton ini , system yang di gunakan adalah system campuran , di mana system saluran riol umum sudah di sediakan oleh Pemda setempat sehingga tidak di perlukan system pengolahan air limbah tersendiri. Drainasi Saniter Beban maksimum yang diizinkan untuk perpipaan drainasi saniter mengikuti persyaratan yang ada didalam Pedoman Plambing Indonesia 1979.
Alat Plambing Diameter parangkap Minimum ( mm ) Diameter pipa buangan alat plambing minimum (mm) 1.Kloset : - Tanki gelontor - Katup gelontor 2. Peturasan -Tipe didinding -Tipe gantung didinding -Tipe dengan kaki,siphon jet atau blow out 75 -Untuk umum : untuk 2 Orng 32 Untuk 3 -4 Orang 32 Untuk 5 -6 Orang 25 3. Bak cuci tangan ( Lavatory ) 32 4. Bak cuci tangan ( Wash Basin) 32 - Ukuran biasa 40-50 40-50 11) 32 9) 32-40 3) 25 8) 32 7) 32-40 6) 75 5) 75 40 40 50 75 50 65 75 40 40-50 75 50 65 1) 2) 3) 4) 3) 5) Catatan

- Ukuran kecil 5. Bak cuci , praktek dokter gigi, salon dan tempat cukur

40 50-75 50

40-50 50-75 50 32 65 75-100 40 50 40-50 40-50 40-50 40-50 50 32 40-50 50 40 50 40-75

11)

6. Pancuran minum 32 7. Bak Mandi 65 - Berendam ( Bath Tub ) 75-100 - Model Jepang ( Utk dirumah) 40 - Untuk umum 50 8. Pancuran mandi ( dalam ruang) 9 . Bidet 10. Bak cuci untuk pel - Ukuran besar 11. Bak cuci pakaian 12. Kombinasi bak cuci biasa dan bak cuci pakaian 40-50 13. Kombinasi bak cuci tangan 24 Orang 14. Bak cuci tangan,rumah sakit 15. Bak cuci laboraturium kimia 16. Bak cuci macam macam : - Dapur untuk rumah - Hotel komersial - Bar - Dapur kecil, cuci piring 50 40 50 40-75 40 -50 40 40-50 40 50 50 32

- Dapur untuk cuci sayuran - Penghacur kotoran (Disposer) utk rumah - Penghacur kotoran (Disposer) besar utk restorant 17. Buangan lantai ( Floor Drain)

Table 1. Diameter minimum, perangkap dan pipa buangan alat Plambing ( Buku Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing , Sofyan & Makeo Morimura ) Catatan : 1). Ada dua macam perangkap dan pipa buangan, sesuai dengan tipe peturasannya . 2). Tidak selalu tersedia di toko 3). Pipa buangan 32 mm boleh di gunakan, tetapi karena pipa vent mudah rusak lebih disukai system vent dengan lup . Dianjurkan menngunakan pipa buangan 40 mm untuk menjamin ventilasi dan mengatasi kemungkinan mengendapnya abun atau bahan lainnya pada dinding dalam pipa 4). Bak cuci tangan kecil ini biasanya tanpa lubang peluap, dan di gunakan dalam kakus atau kamar mandi rumah atau apartment. 5). Pipa vent dipasang kalau ukuran pipa buangan 40 mm 6). Ukuran pipa buangan harus sesuai dengan kapasitas bak 7). Di beberap Negara bagian Amerika Serikat jenis ini dilarang , karena letak lubang air keluar rendah sehingga ada kekhawatiran pencemaran oleh air kotor dari alat palmbing lainnya . 8). Ada dua macam dengan ukuran pipa buangan 75 dan 100 mm

9). Ada dua macam perangkap dan pipa buangan, sesuai dengan tipe bak cucinya. 10). Pipa buangan 40 mm untuk perangkap P dan 50 mm untuk penangkap lemak 11). Untuk kamar mandi Barat sebenarnya tidak di pasang buangan lantai .Kalau memang diperlukan , seperti kamar mandi Indonesia , ukuran harus disesuaikan dengan banyaknya air yang dibuang

Perhitungan pipa horizontal laju alliran air untuk air kotor & air bekas 1. a.Toilet Lantai 1 (Pipa Horisontal untuk Air Bekas ) - Lavatory : 7 x 1 NUAP = 7 NUAP - Faucet ( Kran ) : 12 x 2 NUAP = 24 NUAP + Total 31 NUAP NUAP = Nilai Unit Alat Plambing Ukuran pipa cabang datar horizontal untuk air bekas dipakai : 80 mm yang mana menurut buku Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing , diperbolehkan sampai untuk 96 NUAP. b.Toilet Lantai 1 ( Pipa Horisontal untuk Air kotor ) - Urinal : 7 x 4 NUAP = 28 NUAP - Closet (WC) : 12 x 8 NUAP = 96 NUAP + Total 124 NUAP NUAP = Nilai Unit Alat Plambing Ukuran pipa cabang datar horizontal untuk air kotor dipakai : 150 mm yang mana menurut buku Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing , diperbolehkan sampai untuk 372 NUAP. 2. aToilet Mezzanine 1 ( Pipa Horisontal untuk Air Bekas ) - Lavatory : 3 x 1 NUAP = 3 NUAP - Faucet ( Kran ) : 5 x 2 NUAP = 10 NUAP

- Shower : 10 x 3 NUAP = 30 NUAP + Total 43 NUAP NUAP = Nilai Unit Alat Plambing Ukuran pipa cabang datar horizontal untuk air bekas dipakai : 80 mm yang mana menurut buku Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing , diperbolehkan sampai untuk 96 NUAP. bToilet Mezzanine 1 ( Pipa Horisontal untuk Air Kotor ) - Urinal : 6 x 4 NUAP = 24 NUAP - Closet (WC) : 5 x 8 NUAP = 40 NUAP + Total 64 NUAP NUAP = Nilai Unit Alat Plambing Ukuran pipa cabang datar horizontal untuk air kotor dipakai : 100 mm yang mana menurut buku Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing , diperbolehkan sampai untuk 216 NUAP. 3. a.Toilet Mezzanine ( 2 ) - Lavatory : 3 x 1 NUAP = 3 NUAP - Faucet ( Kran ) : 3 x 2 NUAP = 6 NUAP - Shower : 10 x 3 NUAP = 30 NUAP + Total 39 NUAP Ukuran pipa cabang datar horizontal untuk air bekas dipakai : 100 mm yang mana menurut buku Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing , diperbolehkan sampai untuk 216 NUAP. 4. a.Toilet Assembling ( Pipa Horisontal untuk Air Bekas ) - Lavatory : 10 x 1 NUAP = 10 NUAP

- Faucet ( Kran ) : 8 x 2 NUAP = 16 NUAP - Shower : 2 x 3 NUAP = 6 NUAP - Kitchen Sink : 1 x 4 NUAP = 4 NUAP + Total 36 NUAP NUAP = Nilai Unit Alat Plambing Ukuran pipa cabang datar horizontal untuk air bekas dipakai : 100 mm yang mana menurut buku Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing , diperbolehkan sampai untuk 216 NUAP. bToilet Assembling ( Pipa Horisontal untuk Air Kotor ) - Closet (WC) : 8 x 8 NUAP = 64 NUAP - Urinal : 5 x 4 NUAP = 20 NUAP + Total 84 NUAP NUAP = Nilai Unit Alat Plambing Ukuran pipa cabang datar horizontal untuk air kotor dipakai : 100 mm yang mana menurut buku Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing , diperbolehkan sampai untuk 216 NUAP. 5. a.Toilet Welding Shop ( Pipa Horisontal untuk Air Bekas) - Lavatory : 4 x 1 NUAP = 4 NUAP - Faucet : 6 x 2 NUAP = 12 NUAP + Total 16 NUAP NUAP = Nilai Unit Alat Plambing Ukuran pipa cabang datar horizontal untuk air bekas dipakai : 65 mm yang mana menurut buku Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing , diperbolehkan sampai untuk 25 NUAP.

b.Toilet Welding Shop ( Pipa Horisontal untuk Air Kotor) - Closet (WC) : 6 x 8 NUAP = 48 NUAP - Urinal : 3 x 4 NUAP = 12 NUAP + Total 60 NUAP Ukuran pipa cabang datar horizontal untuk air kotor dipakai : 100 mm yang mana menurut buku Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing , diperbolehkan sampai untuk 216 NUAP. 6. a Toilet Welding Shop (Pipa Horisontal untuk air bekas ) - Lavatory : 2 x 1 NUAP = 2 NUAP - Faucet ( Kran ) : 4 x 2 NUAP = 8 NUAP + Total 10 NUAP NUAP = Nilai Unit Alat Plambing Ukuran pipa cabang datar horizontal untuk air bekas dipakai : 65 mm yang mana menurut buku Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing , diperbolehkan sampai untuk 25 NUAP. b Toilet Assembling Shop ( PIpa Horisontal untuk air kotor ) - Closet (WC) : 4 x 8 NUAP = 32 NUAP - Urinal : 3 x 4 NUAP = 12 NUAP + Total 44 NUAP Ukuran pipa cabang datar horizontal untuk air kotor dipakai : 100 mm yang mana menurut buku Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing , diperbolehkan sampai untuk 216 NUAP. 7. a Toilet Welding Shop (PIpa Horisontal untuk air bekas )

- Lavatory : 6 x 1 NUAP = 6 NUAP - Faucet ( Kran ) : 11 x 2 NUAP = 22 NUAP - Shower : 2 x 3 NUAP = 6 NUAP + Total 34 NUAP NUAP = Nilai Unit Alat Plambing Ukuran pipa cabang datar horizontal untuk air kotor dipakai : 100 mm yang mana menurut buku Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing , diperbolehkan sampai untuk 216 NUAP. b Toilet Welding Shop (PIpa Horisontal untuk air kotor ) - Closet (WC) : 4 x 8 NUAP = 32 NUAP - Urinal : 6 x 4 NUAP = 24 NUAP