Anda di halaman 1dari 66

SOSIOLOGI AGAMA SPD 223

DRS. ANDREAS SOEROSO, MS JUMAT RUANG 18 JAM 07:45

BUKU BACAAN
1.

2.
3. 4. 5. 6. 7.

Andreski, Stannislav (1989), Max Weber, kapitalisme, Birokrasi dan Agama, PT Tiara Wacana, Yogyakarta. GHEERTZ, Clifford (1981) Abangan, Santri dan Priyayi Dalam Masyarakat Jawa, PT Dunia Pustaka Jaya. Jakarta. Handro Puspito, D (1983) Sosiologi Agama, Yayasan Kanisius, Jogjakarta. Khamad, Dadang, (2002) Sosiologi Agama, PT Remaja Rosda Karya Bandung. O Dea, Thomas F,(1989) Sosiologi Agama, CV Rajawali , Jakarta. Pritchard, Evans, EE Teori-teori Tentang Agama Primitif, PT Djaja Perusa, Jakarta. Veegar. KJ (1980) Realitas Sosial, Gramedia, Jakarta.

TUHAN YANG MAHA ESA MENCIPTAKAN DUNIA DAN MANUSIA. TUHAN SATU DUNIA SATU MANUSIA BANYAK. MAKA TUHAN JADI BANYAK MENGAPA?

MINIMAL ADA 4 CARA MEMPELAJARI AGAMA


1. 2.

3.

4.

Mempelajari isi ajaran agama. Disebut Theologi. Mempelajari sejarah perkembangan agama, disebut Ilm Sejarah. Mempelajari agama dalam rangka membandingkan isi agama satu dengan lainnya, disebut Ilmu Perbandingan agama. Mempelajari fungsi agama dlm masyarakat, disebut Sosiologi agama.

Perbedaan agama dan ilmu pengetahuan

1.
2.

3. 4.

Agama Anggapan dasarnya mutlak. Menerima anggapan dasar lebih dulu baru dapat menerima seluruh ajarannya. Membedakn scr tegas yg sakral dan yg profan Banyak yg irasional

Ilmu Pengetahuan 1. Anggapan dasar relatif. 2. Pengetahuan disusun atas dasar teori yg berlaku 3. Mengamati benda apa adanya atau obyektif 4. Memahami hal-hal yang rasional dan dapat diterima akal sehat.

Sosiologi Agama adalah bagian dari Sosiologi umum oleh karena itu teori dan metode yg ada dalam Sosiologi berlaku pula pada Sosiologi Agama

Agama yg dipelajari oleh Sosiologi Agama adalah agama sebagai bagian/ unsur kebudayaan
Menurut Kluckhon ada 7 unsur universal dari kebudayaan: 1.Perlengkapan hidup manusia; 2. sistem ekonomi; 3. sistem kemasyarakatan; 4. sistem bahasa; 5. sistem kesenian; 6. sistem pengetahuan; 7. sistem kepercayaan. Agama adalah sistem kepercayaan

Sosiologi Agama adalah sosiologi yg mempelajari fungsi agama dalam masyarakat Agama didefinisikan oleh Johnstone sebagai sebuah sistem keyakinan dan praktek sbg sarana sekelompok orang untuk menafsirkan dan ,menanggapi apa yg mereka rasakan sebagai pengada adikodrati dan kudus.

Hendro Puspito Sosiologi Agama adalah suatu cabang Sosiologi umum yg mempelajari masyarakat agama secara sosiologis guna mencapai keterangan2 ilmiah dan pasti demi masyarakat agama itu sendiri dan masyarakat luas pd umumnya.

Sir Edward Tylor: Kebudayaan adalah kompleks keseluruhan dari pengetahuan, keyakinan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat dan semua kemampuan dan kebiasaan yang lain yg diperoleh oleh seseorang sebagai anggota masyarakat.

Agama menyangkut apa yang disebut Pareto sebagai pengalaman Transendental dan mengartikan pengalaman atas kejadian sehari-hari dan yang dapat diamati atau penyaringan dn penanganan yang sistematis terhadap pengalaman secara ilmiah.

Durkheim mengatakan bahwa agama merupakan sumber semua kebudayaan yang sangat tinggi, sehingga agama menunjukkan seperangkat aktivitas manusia dan sejumlah bentuk-bentuk sosial yang mempunyai arti penting. Bahkan sejarah menunjukkan bahwa lembaga keagamaan merupakn bentuk assosiasi menusia yang paling mungkin untuk terus bertahan.

Agama telah dicirikan sebagai pemersatu aspirasi masyarakat yang paling sublim sebagai sejumlah besar moralitas, sumber tatanan masyarakat dan pendamaian batin individu, sebagai sesuatu yang memuliakan dan membuat manusia beradab.

Kebudayan merupakn suatu sistem makna2 simbolik (symbolic system of meanings) yg sebagian diantaranya menentukan realitas sebagaimana diyakini dan yang sebagian lain menentukan harapan-harapan normatif yang dibebankan pd manusia.

Agama dengan referensi yang transedental ke dunia di luar pengakuan itu merupakan aspek penting fenomena kultural. Kebudayan bagi manusia merupakan kreasi dunia penyesuaian dan kemaknaan, dalam kontek nmana kehidupan manusia dapat dijalankn dengan penuh arti.

Menurut Wandell T Bush agama merupakan bagian dunia imajinasi yg sangat penting yg berfungsi secara sosial, dan ungkapan verbalnya hanya merupakan peragaan bagian terkecil saja.

Sosiologi kontemporer menyadari, walaupun manusia menganut berbagai nilai, gagasan dan orientasi yang terpola yang mempengaruhi perilaku mereka, walaupun mereka bertindak dalam kontek yang terlembaga, dalam berbagai situasi dimana peranan yang diharapkan dipaksakan oleh sanksi positif dan negatif, memolakan performance nyata mereka, tetapi yang bertindak, berfikir dan merasa individu.

Pendekatan Teori Fungsional terhadap Agama


Agama merupakan salah satu perilaku manusia yang telah terlembaga, oleh karena itu sejauh mana sumbangan masing-masing komplek kelembagaan ini dalam mempertahankan sistem sosialnya. Dalam mempertahankan hidupnya manusia harus bertindak terhadap lingkungan baik dengan cara menyesuaikan diri, menguasai dn mengendalikan lingkungannya.

George C Homans
Manusia tidak pernah mencurahkan dirinya pada kegiatan interaksi dan sentimen yang perlu bagi kelanjutan hidup kelompok, tetapi menyempurnakan unsur-unsur ini jauh melampaui berbagai kebutuhan kelangsungan hidup. Manusia juga mempunyai kebutuhan mengungkapkan, dan dalam tugas-tugas mencari penyelesaian masalah ia menjalankan hubungan diantara sesama dan situasi yang ada

Sejauh mana arti penting agama akan penyesuaian dan pengungkapan diri

Selama kebutuhan ini mendapatkan pengungkapan dan jalan keluar yang sesuai dengan pola-pola budaya dalam kontek sistem sosial.

Talcott Parsons

referensi trensendental sesuatu yang berada di luar dunia empiris mengapa mereka membutuhkan berbagai kebutuhan praktek serta lembaga yang menyatukan dan melestarikan mereka. Teori fungsional memandang kebutuhan ini sebagai hsil dari tiga karakteristik dasar eksistensi manusia, yaitu: Ketidak Pastian, Ketidak Berdayaan dan Kelangkaan.

Teori fungsional memandang sumbangan agama terhadap masyarakat dan kebudayaan berdasarkan atas karakteristik pentingnya, yakni transendensi pengalaman sehari-hari dalam lingkungan alam. Mengapa manusia membutuhkan sesuatu yang mentransendensikan pengalaman?

Ketidak Pastian
Hal yang sangat penting bagi keamanan dan kesejahteraan manusia berada di luar jangkauannya. Dengan kata lain eksistensi manusia ditandai oleh ketidakpastian.

Ketidak Berdayaan
Kesangupaan manusia untuk mengendalikan dan untukmmempengaruhi kondisi hidupnya, walau kesanggupan tersebut kian meningkat, pada dasarnya terbatas. Pada titik dasar tertentu kondisi manusia dalam kaitan konflik antara keinginan dan lingkungan ditandi oleh ketidakberdayaan.

Kelangkaan

Manusia harus hidup bermasyarakat, dan suatu masyarakat merupakan suatu alokasi yang teratur dari berbagai fungsi, fasilitas dan ganjaran termasuk pembagian kerja dan produk. Ia membutuhkan kondisi imperatif, yaitu suatu tingkat superordinasi dan sub ordinasi dalam hubungan manusia. Kebutuhan akan suatu tatanan dalam kelangkaan yang menyebabkan perbedaan distribusi barang dan nilai.

TEORI-TEORI SOSIAL TENTANG AGAMA


1.

2.
3. 4. 5.

6.

Teori Jiwa: Edward Burnett Taylor. Teori Batasan Akal: James G Frazer Teori Krisis Hidup Individu: M Crowley Teori Kekuatan Luar Biasa: RE Marett Teori Sentimen Kemasyarakatan: Emile Durkheim Teori Wahyu Tuhan: Andrew Lang

TEORI JIWA EB TAYLOR


Asal mula agama bersamaan dg muncul nya kesadaran manusia akan adanya roh ato jiwa. Mrk memahami mimpi & kema tian sbg pemisahan roh dg tubuh kasar. Jiwa manusia yg mnjd mahkluk halus ini menjadi obyek penghormatan & penyem bahan manusia dg berbagai upacara keagamaan berupa doa, sesajen ato korban, kepercayaan ini disebut animisme

Evolusi agama mnrt Taylor ada 3


1.

2. 3.

Tingkat plng dasar adl ketika manusia percaya bhw makhluk halus itulah yg menempati alam, munculah animisme Gejala alam digerakan oleh jiwa2 munculah politeisme Ada sistem kenegaraan dlm dunia manusia dan tentu juga ada sistem kenegaraan pd jiwa, muncul monotheisme

2. TEORI BATAS AKAL : James G Frazer


Permulaan munculnya agama di krn kan man mengalami gejala yg tdk dpt diterangkan dg akalnya. Memecahkan berbagai persoalan hidupnya dg akal dan sistem pengetahuan, ttp keduanya terbatas sesuai dg kemajuan ilmu & iptek. Semakin maju ilmu pengetahuan ilmu dan iptek akan semakin luas batas akalnya. Magic : adl memanipulasi kekuatan alam unt mencapai tujuan ttt. Mistic : memanipulasi Khaliknya unt tujuuan ttt.

3 TEORI KRISIS DLM HIDUP: M CROWLEY & VAN GENNEP

Agama muncul digunakan unt mengatasi krisis dlm hidup manusia. Dlm hidup manusia ada bbrp masa krisis, manusia butuh sst unt memperteguh n menguatkan dirinya. Perbuatan yg berupa upacara sakral pd masa krisis mrp pangkal keberagamaan manusia

4. TEORI KEKUATAN LUAR BIASA: RE MARETT


Bhw agama n sikap religius manusia tjd krn adanya kejadian luar biasa yg menimpa manusia yg trdpt pd lingkungabn alam sekelilingnya Bhw pangkal dr sgl kelakuan keagamaan pd manusia ditimbulkan oleh suatu perasaan rendah diri thd adanya gejala2 & peristiwa yg luar biasa dlm kehidupan manusia Sebelum animisme ada pra animisme yg disebut dinamisme

5. TEORI SENTIMEN KEMAS YARAKATAN : EMILE DURKHEIM

Bhw agama yg permulaan ini muncul krn adanya suatu getaran, suatu emosi yg ditimbulkan dlm jiwa manusia sbg warga masyarakat ato sentimen kemasyarakatan Sentimen masy dlm bathin individu, brp kompleksitas perasaan yg mengandung rasa terikat, bakti,cinta n perasaan lainya dmn ia hidup. Sentimen ini bisa hilang klo tdk dipelihara dg pertemuan2 raksasa. Sentimen kemasyarakatan membutuhkan pemeliharaan dg obyek keramat. Obyek keramat brp TOTEM adl mengkonkritkan totem di belakangnya

6.TEORI WAHYU TUHAN : ANDREW LANG


Perlakuan religius manusia krn manusia mendpt wahyu dr Tuhan Ketika kebudayaan manusia semakin maju, kepercayaan kpd Tuhan semakin kabur ( W Smith)

AUGUSTE COMTE
Agama pernah dipandang sbg sst yg penting, namun tlh mjd usang krn moderni sasi Yg sakral tlh digantikan oleh yg sekuler n digeser dr yg adikodrati Pelayanan gereja tlh digantikan oleh negara Dosa adl mementingkan diri sendiri

Lanjutan Comte
Hidup kekal, dikenang krn pelayanan cinta kasihnya kpd kemanusiaan n sebaliknya Tdk perlu diragukan bhw pemikiran ilmiah sangat mempengaruhi sistem keyakinan agama tradisional Klo agama sampai saat ini msh ada adl agama humanitas, agama yg didasarkan nilai2 kemanusiaan

EMILE DURKHEIM
Agama sbg kekuatan pemersatu masy Tujuan utama agama dlm masy primitif unt membantu org berkontak bukan dg Tuhanya ttp dg sesamanya; ritual2 keagamaan membantu org unt mengem bangkan rasa sepaguyuban ( sense of community )

Lanjutan Durkheim
Agama mempunyai kekuatan unt mempersatukan kelompok, tdk seorangpun menghadapi kehidupan ini sendirian. Jadi mrk tdk memuja Tuhan, ttp masy. Di dlm suatu negara trdpt berbagai mcm agama ato determinasi tdk mudah mempersatukan masy

KARL MARX
Agama dipandang sbg candu masy Kekuatan yg plng dominan dlm masy adl kekuatan ekonomi. Agama dilihat sbg suatu kesadaran yg palsu, krn hanya berkaitan dg hal2 yg sepele ato semu ato hal yg tdk ada spt sungguh2 mencerminkan kepentingan ekonomi klas sosial yg bnerkuasa

Lanjutan 1 Marx
Agama merupakan candu rakyat krn hanya menawarkan cita2 yg tdk terjangkau, membe;lokan rakyat dlm perjuangan klas n memperpanjang eksploitasi mereka Agama dipandang sbg memberikan janji2 yg tdk mudah dipenuhi, bahkan meracuni masya terutama mrpkn lapisan bawah, shg mereka lupa tujuan utama memperjuangkan kesamaan klas

Lanjutan 2 Marx
Agama memberikan keyakinan kpd mrk gol bawah, bhw apa yg mrk alami saat ini merupakan takdir, oleh krn itu mrk hrs menerima itu dg sukarela Kondisi mrk dimanfaatkan oleh klas atas untk mengeploitasi klas bawah secara terus menerus Agama dipandang sbg alat legitimasi klas yg berkuasa thd klas yg dikuasai

MAX WEBER
Agama dipandang sbg kekuatan dinamis dlm masy dlm rangka kegiatan ekonomi Panggilan adl suci n dibuktikan dg keberhasilan ekonomi Etika Protestan menerapkan kerja disiplin, kerja keras, hematy n menabung tlh membangkitkan semangat kapitalisme

Lanjutan Weber
Yg mempengaruhi kehidupan masy bukan lah kekuatan ekonomi melainkan kekuatan agama yg memberikan arah bagi pertumbuhan ekonomi Agama mrpk kekuatan dinamis dlm perkembangan n perubahan masy

PERBANDINGAN
Durkheim : Kebudayaan, agama, ekonomi Weber : Agama, ekonomi n Kebudayaan Marx : Ekonomi kebudayaan dan agama

REALITAS SOSIAL AGAMA


Mnrt Peter L Berger masy mrpk suatu hasil dr suatu proses dialektika yg terdiri dr 3 momenm yi : ekternalisasi, obyektivasi dan internalisasi Dialektika adl suatu pemahaman dr sudut mana suatu permasalah dipandang, n pandangan tsb mrpk suatu pemahaman dr suatu sisi mengenai suatu hal Dialektika dipahami mrp sesuatu hal yang sama keberadaanya ttp dpt dijelaskan dg berbagai cara ttg keberadaan tsb

EKSTERNALISASI
Adl pencurahan diri manusia ke dlm dunia baik dlm ,kegiatan mental ato fisik Melalui eksternalisasi masy menjadi produk manusia/individu

OBYEKTIVASI
Adl hsl yg tlh dicapai baik mental maupun fisik dr kegiatan tsb. Suatu hasil yg menghadapi penghasil itu sendiri, sbg suatu faktisitas yg ada di luar n berlainan dg man sbg penghasilnya Melalui obyektivitas masy menjadi realita SUI GENERIS

INTERNALISASI
Adl penyerapan kembali realitas itu oleh manusia, suatu proses transformasi struk tur dunia obyektif ke dlm kesadaran subyektif Melalui internalisasi manusia/individu menjadi produk masy

Penjelasan Ekternalisasi

Man yg kita kenal scr empiris tdk dpt dipahami lepas dr pencurahan diri scr terus menerus ke dlm dunia dimana dia berada. Manusia adl ekternalisasi sejak awal mula, man bukan tinggal di dlm dirinya sendiri melainkan ditengtukan oleh dunianya dimana dia bergaul; ia eksis krn org lain n bkn berkembang pd interioritas yg tertutup

Lanjutan 1 Ekternalisasi
Melalui kebudayaan kita akan memahami manusia scr empiris yg terkait dg lingk fisik n sosialnya Sifat blm selesai pd organisme ma sejak kelahirannya erat terjalin dg struktur kecenderungan2 scr relatif, blm memperoleh kekhasan n blm dg ketat di arahkan Manusia hrs ciptakan dunia bagi dirinya sendiri

Lanjutan 2Ekternalisasi
Tdk hanya relasi man dg alam raya tdk tetap, ttp relasi man dg dirinya sendiri ditandai dg instabilitas Manusia csr terus menerus berada di dalam proses menangkap dirinya, ia hrs menemukan dirinya dg membangun dunianya Manusia tdk hanya menghasilkan dunianya, ttp juga dirinya

PENJELASAN OBYEKTIVASI
Kebudayaan terdiri dr totalitas hasil manu sia baik yg material maupun yg non material Dg kebudayaan manusia mengubah lingkungan fisiknya n menaklukanya guna memenuhi kebutuhan hidupnya Masy tdk lain sbgian dr kebudayaan non material yg menstrukturil relasi man dg sesamanya

Lanjutan 1 Obyektivasi
Kebudayaan memberikan struktur bagi kehidupan manusia. Struktur hasil manusia ini tak pernah memiliki stabilitas. Kebudayaan sering disebut sebagai kodrat manusia yang kedua, sehingga kebudayaan harus terus menerus dihasilkan mencapai taraf tertentu dan dihasilkan kembali oleh manusia.

Lanjutan 2 obyektivasi

1.

Hasil aktifitas manusia sampai kepada suatu taraf pembedaan hasil menghadapi penghasil yang memiliki otonomi sendiri. To be in culture mean to share in aparticular world of objektive with others Status obyektif bermakna bahwa: Masyarakat dialami sebagai berada disana, diluar kesadaran obyektif.

Lanjutan 3 obyektivasi
2.

3.

Manusia tidak dapat memahami masyarakat dengan intropeksi, ia hanya dapat mendekati obyeknya itu dengan penyelidikan empiris. Sifat obyektif menjadi jelas dalam kekuatan yang memaksa (Coersive power) dari masyarakat; memberi sanksi mengendalikan tata kelakuan dsb-nya. obyektivasi masyarakat meliputi institusi, peranan dan identitas.

Penjelasan internalisasi
Internalisasi adalah penyerapan kembali ke dalam kesadaran dunia yang telah diobyektivasi, sedemikian rupa sehingga struktur dunia mendeterminasi struktur subyektif dan kesadaran. Ini berarti bahwa masyarakat sekarang berfungsi sebagai pembentuk kesadaran individu. Internalisasi telah terjadi sejauh mana individu menangkap fenomena didalam kesadarannya dan di luar kesadarannya.

Internalisasi digunakan dalam sosialisasi antar generasi


Internalisasi adalah suatu proses dengan mana generasi baru diajar untuk hidup sesuai dengan program-program institusional masyarakat Sosialisasi sebagai proses belajar dimana generasi baru diperkenalkan dengan arti-arti baru dari kebudayaan, belajar untuk ambil bagian dalm tugas2 yang telah ditetapkan dan menerima peranan2 dan identitas2 yg mewujudkan struktur sosial.

Individu tidak hanya mempelajari arti yang telah diobyektivasi tetapi mengidentifikasikan dirinya dengan dan dibentuk oleh arti-arti itu. Dia menaruh arti-arti itu kedalam dirinya dan menjadikan arti2 itu arti2nya. Dia tidak hanya seorang yang menampilkan dan mengekspresikan arti2 itu. Keberhasilan sosialisasi tergantung pada terbentuknya keselarasan antara dunia obyektif masyarakat dan dunia.

Lanjutan 1
Kegiatan membangun dunia manusia selalu merupakan kegiatan kolektif. Manusia tidak bisa mengerti pengalamannya secara berarti kalau pengertian ini tidak disampaikan kepadanya melalui proses sosial. Identitas dan dunia menjadi riil baginya hanya sejauh ia dapat melanjutkan pergaulan dengan orang lain.

Lanjutan 2
Kesulitan melangsungkan dunia ini secara psikologis terletak dalam kesulitan membuat dunia itu diterima secara subyektif. Internalisasi berarti bahwa faktisitas obyektif dari dunia sosial menjadi juga faktisitas subyektif. Penjelasan ketiga momen tersebut harus dijelaskan secara bersama dan tidak sendiri2

NOMOS
Dunia yang dibentuk secara sosial tersebut adalah suatu penertiban pengalaman (odering of experience) suatu tertib yang berarti atau nomos Manusia secara biologis tidak memiliki mekanis penertiban pengalaman, maka manusia terpaksa menertibkan pengalamannya. Penertiban pengalaman selalu ada dalam interaksi sosial.

Nomos tidak mencakup seluruh pengalaman namun berkembang dri waktu ke waktu, sehingga tidak ada nomos yang mencakup segala hal sejak awal mula. Lingkup nomos semakin berkembang karena interaksi sosial semakin mencakup lingkungan yang semakin luas.

KOSMISASI/ TERTIB SOSIAL


Dunia sosial cenderung dipandang ganted; sosialisasi dianggap berhasil jika sifat-sifat ganted tsb diinteriorisai oleh individu Institusi sosial diberi status ontologis artinya siapa yang menolak institusi sosial dia menolak dirinya sendiri sebagai bagian dari tertib universal. Nomos dan Kosmos memiliki hubungan koekstensif, ada kecenderungan tertib yang dibangun manusia diproyeksikan ke dalam tertib alam semesta.

Dimanakah letak fungsi sosial agama. Agama akan berfungsi di dalam masyarkat di dalam suatu tertib sosial atau kosmos. Dalam masyarakat modern kosmisasi tersebut terwujud lebih dalam pernyataan ilmiah mengenai hakekat manusia daripada hakekat alam universal.

Dealam kosmisasi ini konstruksi nomos yang rapuh memperoleh stabilisasinya, yaitu diterima begitu saja (granted). Dalam hal ini agama memperoleh maknanya (religion is the human interprize which sacred cosmos is istablished.

Agama adalah kosmisasi dalam bentuk kosmos sakral. Istilah sakral dimaksudkan sifat dari suatu kekuatan misterius dan menakutkan. Pertentangan antara sakral dan yang profan menyebabkan kekacauan (khaos) dalam agama disebut Eliade

Agama memegang peranan yang strategis dalam usaha manusia membangun dunianya. Agama merupakan jangkauan yang paling jauh dr eksternalisasi diri manusia. Agama mengaplikasikan bahwa tertib manusiawi diproyeksikan dalam totalitas yang ada. Agama adalah usaha yang berani untuk memandang suatu universum sebagai bermakna secara manusiawi