Anda di halaman 1dari 17

Makalah:

ASKEB INFEKSI KEHAMILAN

DISUSUN OLEH :

JUMIATI NIM : 2009 03161

AKADEMI KEBIDANAN GRAHA ANANDA TAHUN AJARAN 2011/2011

KATA PENGANTAR Segala puja dan puji penulis panjatkan kepadaTuhan Yang MahaEsa.Tuhan semestaalam, karena dengan rahmat dan karuniaNYA lah penulis mendapat kesehatan dan kekuatan fisik serta fikiran sehingga dapat menyelesaikan makalah ini. Makalah ini dibuat dalam rangka memenuhi tugasASKEB untuk meningkatkan kemampuan dan pemahaman tentang mata kuliah ini. Tidak lupa pula pada kesempatan ini dengan segala kerendahan hati, penulis mengucapkan terima kasih kepada Dosen mata kuliah ASKEB.Yang telah memberikan bimbingan dan arahan dalam penyusunan makalah ini .Penulis menyadari bahwa makalah ini masih terdapat kekurangan, Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran dari semua pihak untuk kesempurnaan makalah ini. Akhir kata penulis mengucapkan terima kasih dan semoga makalah ini bermanfaat bagi kita semua.

Palu, April, 2012

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ............................................................................................................. i KATA PENGANTAR ........................................................................................................... ii DAFTAR ISI ......................................................................................................................... iii BAB I. PENDAHULUAN ...................................................................................................
A. Latarbelakang ........................................................................................................................ B. Tujuan ...................................................................................................................................

BAB II PEMBAHASAN .......................................................................................................


A. Pengertian Infeksi Kehamilan .................................................................................................. B. Penyebab .................................................................................................................................. C. Patofisiologi.............................................................................................................................. D. Tanda-tanda dan Gejala............................................................................................................ E. Komplikasi................................................................................................................................ F. Pemeriksaan Penunjang ............................................................................................................ G. Penatalaksanaan .......................................................................................................................

BAB III PENUTUP .............................................................................................................. A. Kesimpulan ................................................................................................................. B. Kritik dan Saran .......................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang


Ibu hamil lebih rentan mengalami infeksi yang bisa mempengaruhi kehamilan dan bayi yang dikandung. Untuk itu ketahui cara menghindari infeksi selama kehamilan. Peneliti dari University of Minnesota Medical School telah mengidentifikasi mekanisme yang mendasari kekebalan fisiologis sehingga bisa diketahui bagaimana cara menangkal infeksi selama kehamilan. Pada saat hamil sel sistem kekebalan tubuh (sel T) jumlahnya meningkat yang berfungsi untuk melindungi bayi. Namun karena sel-sel ini sibuk melindungi bayi yang sedang berkembang maka ibu hamil menjadi lebih rentan terkena infeksi. Umumnya ibu yang sedang hamil rentan terhadap infeksi yang disebabkan oleh bakteri atau virus seperti Listeria dan Salmonella serta berpotensi menyebabkan penyakit yang serius. Studi ini telah mengidentifikasi bahwa sel-sel kekebalan yang kritis menyebabkan ibu hamil menjadi lebih rentan terhadap infeksi, ujar Dr. Sing Sing Way dari Departments of Pediatrics and Microbiology, seperti dikutip dari ScienceDaily, Sabtu (23/7/2011). Dr Way menuturkan umumnya ibu hamil tidak mengetahui ketika ia memiliki infeksi karena gejala yang muncul kadang tertutupi selama kehamilan. Padahal pengobatan yang tertunda bisa berbahaya bagi kesehatan ibu dan juga bayi yang dikandung. Tapi terapi berbasis kekebalan potensial bisa meningkatkan resistensi terhadap infeksi selama kehamilan tanpa mengorbankan bayi yang sedang dikandungnya, ungkap Dr Way.

Ada beberapa hal yang sebaiknya dilakukan ibu hamil untuk mencegah terjadinya infeksi selama kehamilan yaitu: 1. Menjaga kebersihan seperti rajin mencuci tangan, menjaga kebersihan kuku serta selalu mengeringkan tangan. 2. Menjaga makanan yang dikonsumsi, usahakan untuk mengonsumsi makanan yang matang dan hindari makanan mentah atau setengah matang karena berpotensi menyebabkan infeksi seperti toksoplasma. 3. Menjaga lingkungan agar tetap bersih sehingga terhindar dari penyakit menular seperti demam berdarah, cacar atau malaria. 4. Menjaga kebersihan daerah vagina terutama setelah buang air kecil agar terhindar dari infeksi seksual seperti chlamydia. 5. Melakukan imunisasi secara teratur sebelum merencanakan kehamilan sehingga tubuh sudah memiliki antibodi tersendiri

B. Tujuan
Makalah ini disusun untuk memberikan gambaran yang komprehensif tentang kejadian, faktor resiko dan pendekatan standar serta membahas bagaimana menghindari infeksi kehamilan dan menangani situasi ini jika terjadi.

BAB II PEMBAHASAN

A. Pengertian
Secara umum infeksi dalam kehamilan berdasarkan penyebabnya dikelompokan menjadi tiga penyebab, yaitu : Infeksi Virus ; meliputi varisella zooster, influenza, parotitis, rubeola, virus pernafasan, enterovirus, parfovirus, rubella, sitomegalovirus. Infeksi bakteri ; meliputi Streptokokus grup A, Streptokokus grup B, Listeriosis, Salmonella, Shigella, Mourbus Hansen.Infeksi protozoa; meliputi Toksoplasmosis, Amubiasis, amubiasis, infeksi jamur.1.Varicella; Walaupun masih diperdebatkan, terdapat bukti bahwa infeksi vaeisella bertambah parah selama kehamilan. Paryani dan Arvin (1986) melaporkan bahwa 4 dari 43 wanita hamil yang terinfeksi atau sekitar 10%, mengalami pneumonitis. Dua dari wanita ini memerlukan ventilator dan satu meninggal. Infeksi herpes zooster pada ibu hamil lebih sering terjadi pada pasien yang lebih tua atau mengalami gangguan kekebalan (immunocompromised) INFEKSI saat hamil dapat mengakibatkan cacat pada janin. Pemeriksaan rutin diharapkan dapat mengurangi risiko. Kehamilan merupakan peristiwa yang menakjubkan. Menyambut masa istimewa dalam kehidupan wanita, diperlukan persiapan sebaik mungkin. Salah satunya, bagaimana menghindar dari risiko infeksi selama kehamilan. Infeksi selama kehamilan pantas mendapat perhatian mengingat efeknya yang berbahaya bagi janin. Namun, kebanyakan kasus infeksi sulit dideteksi karena tidak memperlihatkan gejala seperti demam. Kondisi tersebut sangat menyulitkan untuk mengetahui apakah seseorang terinfeksi atau tidak. Akibatnya, sebagian besar ibu hamil tidak menyadari bahwa kehamilannya berisiko. Bayi yang dilahirkan pun berisiko mengalami cacat bawaan, kelainan mata, dan hidrosefalus.

Selain bayi lahir cacat, risiko infeksi kehamilan juga menyebabkan berat badan rendah dan mudah terserang penyakit karena sistem imunitas belum terbentuk sempurna. Bahkan, risiko kematian turut mengintai lantaran bayi belum siap hidup di

luar rahim dengan fungsi organ vital belum matang. Hal itu juga diperkuat karena sistem imunitasnya belum terbentuk sempurna. Jenis infeksi selama kehamilan banyak ragamnya. Meski demikian, yang perlu mendapatkan perhatian khusus adalah TORCH dan HIV, ujar Spesialis Kandungan dan Kebidanan dari Hospital Cinere dr Trijatmo Rachimhadhi SpOG( K) dalam seminar bertajuk Hamil, Persalinan, ASI semua Nyaman, di Jakarta. TORCH merupakan kepanjangan dari Toxoplasma, Rubella, Cytomegalovirus (CMV), dan Herpes Simplex Virus. Sebagai contoh, infeksi toxoplasma yang disebabkan oleh toxoplasmosis. Biang keladinya adalah parasit golongan protozoa. Binatang yang dituding sebagai penyebab adalah kucing, anjing, burung, dan tikus.Pada umumnya,wanita hamil yang terserang toxoplasma tidak merasakan suatu gejala. Andaikata mengalami gejala berupa demam, flu, dan pembengkakan kelenjar getah bening. penularan melalui binatang terjadi tidak secara langsung. Misalnya dari kucing yang mengidap toxo dan mengeluarkan kotoran. Selanjutnya, kotoran di dalam tanah menjadi santapan tikus. Secara otomatis, parasit juga akan tumbuh di dalam tubuh tikus. Kemudian, tikus atau kotoran tikus termakan sapi dan kambing. Akibatnya, parasit akan berpindah ke dalam tubuh binatang tersebut. Daging sapi atau daging kambing menjadi lauk santapan manusia. Di sinilah terjadinya infeksi parasit toxoplasmosis. Apabila wanita hamil mengonsumsi daging yang tidak secara matang dimasak, maka akan terinfeksi, Di samping lewat makanan yang tidak

dimasak secara matang, cuci tangan yang kurang bersih akan menyebabkan tersalurnya infeksi ke dalam tubuh. Bagi ibu yang telah terinfeksi akan menyalurkan parasit melalui plasenta. Adapun plasenta ini dapat menyebarkan penyakit ke janin melalui aliran darah. Namun, risiko janin terinfeksi tergantung dari usia kehamilan saat ibu terinfeksi. Semakin muda usia kehamilan, semakin besar risiko bayi cacat. Sebaliknya, semakin tua usia kehamilan, maka semakin kecil risiko bayi cacat. Kurang dari 16 minggu organ-organ janin baru terbentuk. Bisa jadi, selama dalam proses tersebut ada gangguan, tutur pria kelahiran 13 Desember 1946 ini. Wanita hamil disarankan untuk menghindari sumber-sumber penularan.Antara lain tidak mengonsumsi daging mentah, mencuci sayur mentah terlebih dahulu, dan menggunakan sarung tangan jika hendak berkebun.

Walaupun pengujian bisa membuktikan seorang ibu hamil mengalami infeksi atau tidak, untuk memastikan janin mengalami kelainan bukanlah pekerjaan gampang. Hal ini karena banyak organ tubuh yang terkena. Pentingnya pemeriksaan rutin diungkapkan pula Spesialis Kebidanan dan Kandungan dari Hospital Cinere Dr Alfiben,SpOG. Dengan penanganan yang cepat dan tepat, tentu saja efek negatif infeksi dapat diminimalisasi. Melalui pemeriksaan dan perawatan intensif, hal-hal yang ditakutkan tidak akan terjadi.

B. Penyebab (Etiologi)
Penyebab dan gejala infeksi jamur pada ibu hamil sering kita abaikan walaupun gejalanya sebenarnya sudah terasa. Penyeba infeksi jamur terjadi pada masa kehamilan adalah masa kehidupan seorang wanita ketika hormon dan fungsi tubuh tidak selalu bekerja sempurna bersama-sama. Ada banyak alasan dan pengobatan untuk infeksi ragi, tetapi mengobati infeksi jamur selama kehamilan bisa menjadi sedikit tantangan. Biasanya hanya satu atau beberapa kejadian infeksi ragi selama kehamilan tidak selalu meningkatkan alarm. Namun, jika infeksi membersihkan dan yang lain dimulai agak cepat, mungkin sudah saatnya untuk melakukan urin dan / atau tes darah untuk memeriksa bukti gula darah abnormal tinggi. Karena daerah vagina yang hangat dan lembab, bakteri ragi tetap di daerah tersebut. Ada bakteri normal yang berada dalam fungsi tubuh dan adalah untuk menangkal infeksi. Namun, jika Anda telah mengambil antibiotik resep (seperti penisilin) untuk alasan lain (seperti infeksi saluran kemih), bakteri sehat dapat dibunuh. Ini adalah salah satu alasan mengapa infeksi jamur biasanya Infeksi kandung kemih, bukan virus yang sama, tetapi penggunaan obat yang menyebabkan terjadinya alam kedua kondisi Selain infeksi jamur juga sering terjadi infeksi bakteri. Infeksi bakteri pada vagina juga disebut vaginosis bakteri, adalah penyakit umum yang dihadapi oleh sebagian

besar wanita terutama selama kehamilan. Kondisi ini disertai oleh nyeri di daerah perut bagian bawah dan dapat mengakibatkan komplikasi serius selama melahirkan. Sering terjadi, vaginosis bakteri dapat menyebabkan infeksi cairan janin, plasenta dan amnion selama persalinan, selain persalinan prematur dan infeksi kandung kemih ibu. Studi telah menemukan bahwa sekitar 15 sampai 20% wanita hamil menderita infeksi bakteri selama kehamilan, jadi jika Anda menemukan salah satu gejala yang disebutkan di bawah ini, segeralah mencari bantuan dari seorang yang professional dalam bidang medis . Infeksi kandung kemih selama kehamilan, jika tidak dirawat dengan tepat maka dapat menyebabkan komplikasi serius pada wanita hamil.

C. Patofisiologi
Seseorang yang sedang hamil umumnya mengalami peningkatan keluarnya cairan (keputihan) dari vagina karena perubahan hormon kehamilan. Jika hal ini terjadi, jangan buru-buru mengaitkan hal ini dengan infeksi jamur (yeast). Peningkatan pengeluaran dan jenis cairan vagina selama kehamilan terjadi karena perubahan hormon dan perubahan pada serviks itu sendiri. Jika cairan vagina berwarna bening, putih, dan encer serta tidak atau sedikit berbau, ini masih dianggap wajar. Namun memang pengeluaran cairan selama kehamilan kerap dikaitkan dengan adanya infeksi jamur. Infeksi jamur memang umum terjadi saat kehamilan, kata Cynthia Krause, MD, asisten profesor klinis kebidanan dan kandungan di Mount Sinai School of Medicine, New York. Selama kehamilan, sebaiknya diskusikan gejala-gejala keputihan dengan dokter jika: basi Bibir vagina terasa panas dan terbakar Cairan vagina berwarna kuning atau hijau, putih, tebal, berbentuk seperti susu

Perubahan semacam itu bisa sebagai pertanda adanya vaginitis atau infeksi jamur. Umumnya, infeksi yang disebabkan jamur Candida menghasilkan cairan berwarna putih. Namun jika cairan beraroma seperti ikan, bisa jadi ini sebuah kondisi yang disebut bacterial vaginosis. Penyebab infeksi jamur pada vagina biasanya disebabkan oleh jamur Candida albicans. Selama kehamilan, lingkungan mikro berubah karena perubahan kadar estrogen, kata Gregory R. Moore, MD, MPH, ahli kebidanan dan kandungan serta direktur University Health Service di University of Kentucky, Lexington. Jamur menyukai lingkungan yang hangat, lembab dan tanpa udara. Saat kehamilan dan mengenakan pakaian dalam yang mengakomodasi perut yang membesar bisa membuat lingkungan vagina lebih hangat, lembab dan gelap. Hal ini mendorong jamur untuk tumbuh subur, kata Dr. Moore. Jika Anda mengalami keputihan selama kehamilan, secepatnya harus mengunjungi dokter untuk mengetahui penyebabnya. Apakah benar karena infeksi jamur, atau bacterial vaginosis atau penyakit menular seksual, yang melibatkan chlamydia, gonorrhea, dan trichomoniasis. Jangan berasumsi semua keputihan disebabkan oleh jamur. Jika penyebabnya chlamydia, gonorrhea, dan trichomoniasis, maka dia tak akan merespon terapi untuk vaginitis. Bisa-bisa malah menimbulkan komplikasi selama kehamilan, kata Dr Krause. Terapi teraman untuk infeksi jamur selama kehamilan adalah menggunakan obat supositoria dan krim vagina. Perempuan hamil dan ibu menyusui sebaiknya tidak mengkonsumsi obat keputihan yang diminum. Meskipun keputihan umumnya tidak membahayakan kehamilan, namun kondisi ini membuat tidak nyaman. Jadi sebaiknya Anda berkunjung ke dokter untuk menemukan solusinya.

Perawatan keputihan umumnya membutuhkan waktu 7-10 hari untuk membersihkan infeksi. Selama waktu itu, sebaiknya Anda juga melakukan upaya pencegahan untuk mencegah infeksi kembali: Sebisa mungkin pertahankan area vagina kering dan bersih Kenakan pakaian yang terbuat dari katun yang menyerap kelembaban dengan

lebih baik dibandingkan spandex dan nylon. Hindari mengenakan pakaian dalam yang ketat, khususnya saat cuaca panas. Setelah buang air besar/kecil, biasakan membasuh dari arah depan ke belakang,

bukan sebaliknya.

D. Tanda tanda dan Gejala


Tergantung penyebab infeksi maka tanda-tanda dan gejala di klasifikasikan berdasarkan penyebabnya : 1. Penyebab infeksi : Toksoplasma, Ada anggapan selama ini bahwa ibu hamil tak boleh memelihara binatang seperti kucing, anjing, dan lainnya karena bisa enyebabkan toksoplasmosis.Sebetulnya yang jadi penyebab infeksi toksoplasma adalah cysts atau oocystsyang hidup setelah melalui suatu siklus pada binatang kemudian baru berpindah pada manusia. Contoh, kotoran kucing yang kering dan mengandung oocystsbercampur debu tertiup angin dan jatuh di rerumputan, kemudian rumput tersebut dimakan oleh kambing. Nah, daging kambing tersebut jika tidak dimasak matang masih mengandung cyst hidup. Ibu hamil yang mengonsumsi daging tak matang itu berisikomengidap tokso. Maka itu, ibu hamil harus mengonsumsi daging yang dimasak matang karena cysts-nya akan mati. Selain itu, oocyst ini juga bisa terbang bersama debu tertiup angin dan hinggap pada makanan kita atau makanan yang ada di pinggir jalan, misalnya. Jadi, ibu hamil jangan makan di sembarang tempat yang kemungkinan besar terkontaminasi oocysts. Pada dasarnya, cysts hidup dalam siklus hewan yang ada di darat, bukan hewan yang hidup dalam air. Jadi, untuk daging ikan mentah,

belum terbukti apakah berisiko menimbulkan toksoplasma. Risiko terinfeksi toksoplasma juga terdapat pada transfusi darah, kesalahan laboratorium dan transplantasi organ gejalanya klinis : Sebagian besar tidak tampak secara kasat mata, namun demikian juga ditemukan seperti gejala flu biasa tergantung strain virusnya, usia, dan derajat imunitas tubuh/daya tahan tubuh. 2. Rubela (Campak Jerman) : Penyebab: Virus yang ditularkan melalui kontak udara maupun kontak badan. Virus ini bisa menyerang usia anak dan dewasa muda. Pada ibu hamil bisa mengakibatkan bayi lahir tuli. * Gejala Klinis: Suhu tubuh panas dan bercak merah di kulit serta terasa gatal. Bila keganasan virusnya rendah, adakalanya tidak tampak gejala klinis. 3. Sitomegalovirus : Penyebab virus ini dapat berasal dari tenggorokan, ludah lendir mulut rahim, sperma, atau transfusi darah. Akibat dari infeksi ini bisa menyebabkan keguguran spontan, infeksi pada janin sehingga menimbulkan kelainan bawaan. Penularannya lewat kontak dengan penderita. Gejala klinis : Hampir sama dengan terkena serangan flu biasa. 4. Herpes Simpleks : Penyebab : virus yang ditularkan lewat kontak badan dan seksual. Infeksi bisa tertular pada bayi di saat proses persalinan, karena ada gesekan dengan alat kelamin ibu. Gejala klinis : Suhu tubuh panas dan timbul gelembung / bintil-bintil kecil berisi cairan kemerahan dan sakit pada kelamin. Karena kondisi tubuh sedang lemah, kuman lain dapat numpang sehingga dapat menyebabkan infeksi sekunder pada paru-paru, dermatitis dan lainnya. 5. Clamadia : Penyebab virus. Wanita hamil bisa terinfeksi melalui hubungan seksual atau dari lingkungan yang kurang bersih. Pemeriksaaan dengan memeriksa antibodinya. Gejala Klinis : Biasanya tanpa gejala klinis. Hanya saja hamilnya susah, karena adanya perlengketan pada organ organ wanita, semisa perlengketan alat saluran telur dengan organi sekitarnya, atau perlengketan saluran telur pada rahim dan lainnya.

E. Komplikasi
Infeksi saluran kemih pada kehamilan sering menimbulkan komplikasi: seperti bakteriuria asimtomatik, sistitis, dan pielonefritis. Perubahan fisologis pada kehamilan memudahkan berkembang biaknya bakteri pada saluran kemih.

Bakteriuria dapat menyebabkan risiko pada kehamilan, seperti abortus, bayi lahir berat badan rendah, dan prematuritas. Bakteriuria dapat berlanjut menyebabkan sistitis dan pielonefritis yang dapat menyebabkan risiko kesakitan, kematian ibu dan janin. Untuk mencegah dan mendeteksi bakteriuria pada kehamilan, perlu dilakukan pemeriksaan urine rutin dan pemeriksaan bakteriologik sederhana. Pemeriksaan urine dengan pewarnaan Gram sangat menunjang untuk mendeteksi kuman Gram negatif pada bakteriuria, namun memerlukan keahlian khusus, sedangkan pemeriksaan urine untuk menghitung jumlah lekosit dapat menunjang deteksi adanya bakteriuria yang infektif. Mendeteksi bakteriuria pada pemeriksaan kehamilan berkala adalah cara yang paling baik untuk mencegah komplikasi bakteriuria pada kehamilan.

F. Pemeriksaan Penunjang
Kunjungan teratur ke dokter kandungan dan kebidanan sepanjang kehamilan terbukti mampu mengurangi risiko kematian. Kalaupun tidak memungkinkan untuk memeriksakan diri ke dokter kandungan, setidaknya periksakan kehamilan ke bidan. Pemeriksaan rutin ke tenaga medis dapat memantau kondisi kehamilan tersebut apakah memerlukan penanganan khusus atau tidak. Di antaranya kehamilan kembar, tekanan darah tinggi, gangguan jantung atau ginjal dan diabetes. Di banyak negara, ibu hamil mendapat vaksin tetanus toksoid guna mencegah tetanus pada bayi baru lahir. Ketika usia kehamilan mencapai 26-28 minggu biasanya akan dilakukan pemeriksaan terhadap ada tidaknya Streptokokus B. Kalau bakteri ini ada di usus besar bukan tidak mungkin nantinya akan menginfeksi bayi saat dilahirkan. Ibu hamil juga wajib menyampaikan riwayat medisnya maupun keluhan yang dirasakannya kepada dokter yang menangani kehamilannya. Cermati pula situasi darurat bagi wanita hamil, yakni perdarahan melalui vagina, wajah tiba-tiba bengkak, rasa sakit yang hebat dan terus-menerus di kepala atau tangan, penglihatan yang tiba-tiba berkabut, rasa sakit yang luar biasa di daerah perut, muntah terusmenerus, menggigil akibat demam, frekuensi atau intensitas gerak janin mendadak

berubah, membanjirnya cairan lewat vagina, rasa perih atau tak tuntas saat buang air kecil.

G. Penatalaksanaan
Indikasi infeksi pada janin bisa diketahui dari pemeriksaan USG, yaitu terdapat cairan berlebihan pada perut (asites), perkapuran pada otak atau pelebaran saluran cairan otak (ventrikel). Sebaliknya bisa saja sampai lahir tidak menampakkan gejala apapun, namun kemudian terjadi retinitis (radang retina mata), penambahan cairan otak (hidrosefalus), atau perkapuran pada otak dan hati. Pemeriksaan awal bisa dilakukan dengan pengambilan jaringan (biopsi) dan pemeriksaan serum (serologis). Umumnya cara kedua yang sering dilakukan. Pada pemeriksaan serologi akan dilakukan pemeriksaan untuk mengetahui adanya reaksi imun dalam darah, dengan cara mendeteksi adanya IgG (imunoglobulin G), IgM, IgA, IgE. Pemeriksaan IgM untuk ini mengetahui infeksi baru. Setelah IgM meningkat, maka seseorang akan memberikan reaksi imun berupa peningkatan IgG yang kemudian menetap. IgA merupakan reaksi yang lebih spesifik untuk mengetahui adanya serangan infeksi baru, terlebih setelah kini diketahui lgM dapat menetap bertahun-tahun, meskipun hanya sebagian kecil kasus. Sebenarnya sebagian besar orang telah terinfeksi parasit toksoplasma ini. Namun sebagian besar diantaranya telah membentuk kekebalan tubuh sehingga tidak berkembang, dan parasit terbungkus dalam kista yang terbentuk dari kerak perkapuran (kalsifikasi). Sehingga wanita hamil yang telah memiliki lgM negatif dan lgG positif berarti telah memiliki kekebalan dan tidak perlu khawatir terinfeksi. Sebaliknya yang memiliki lgM dan lgG negatif harus melakukan pemeriksaan secara kontinyu setiap 3 bulan untuk mengetahui secara dini bila terjadi infeksi. Bagaimana bila lgM dan lgG positif ? Untuk ini disarankan melakukan pemeriksaan ulang. Bila ada peningkatan lgG yang signifikan, diduga timbul infeksi baru. Meski ini jarang terjadi, tetapi adakalanya terjadi. Untuk lebih memastikan akan dilakukan juga pemeriksaan lgA. Pemeriksaan bisa juga dilakukan dengan PCR, yaitu

pemeriksaan laboratorium dari sejumlah kecil protein parasit ini yang diambil dari cairan ketuban atau darah janin yang kemudian digandakan. Bila indikasi infeksi sudah pasti, yaitu lgM dan lgA positif, harus segera dilakukan penanganan sedini mungkin. Pengobatan bisa dilakukan dengan pemberian sulfa dan pirimethamin atau spiramycin dan clindamycin. Sulfa dan pirimethamin dapat menembus plasenta dengan baik sehingga dianjurkan untuk pengobatan pertama. Terapi harus dilakukan terus sampai persalinan. Bahkan setelah persalinan akan dilakukan pemeriksaan pada bayi. Bila didapat lgM positif maka bisa dipakstikan bayi telah terinfeksi. Meski hasilnya negatif sekalipun, tetap harus dilakukan pemeriksaan berkala sesudahnya. Dengan pemeriksaan dan pengobatan secara dini penularan pada bayi akan bisa ditekan seminimal mungkin. Selain itu pengobatan dini yang tepat saat awal kehamilan akan menurunkan secara signifikan kemungkinan janin terinfeksi

BAB III PENUTUP


A. KESIMPULAN Infeksi saluran kemih pada kehamilan perlu diperhatikan.. Komplikasi infeksi saluran kemih adalah bakteriuria asimtomatik , sistitis dan pielonefritis. Bakteriuria asimtomatik dapat memberikan komplikasi abortus, bayi lahir prematur dan bayi lahir dengan berat badan rendah, sedangkan pielonefritis dapat menyebabkan kesakitan dan kematian ibu dan janin.. Deteksi dini bakteriuria pada kehamilan sangat bermanfaat untuk encegahan dan penang-gulangan komplikasi bakteriuria pada kehamilan. B. KRITIK DAN SARAN

Penulis menyadari terdapat banyak kekurangan dalam makalah ini,untuk itu penulis mengharapkan kritik maupun saran dari pembaca. Demi kesempurnaan makalah ini selanjutnya

DAFTAR PUSTAKA

1.. 2 3.

http://nurfahmi.wordpress.com/2008/01/24/risiko-infeksi-pada-ibu-hamil/ http://www.infocantik.info/tag/infeksi-jamur-pada-ibu-hamil http://www.peduliperempuan.com/articles/49/1/Mengapa-Infeksi-Jamur-Sering-Terjadi-padaPerempuan-Hamil/Page1.html http://www.solopos.com/2011/lifestyle/kesehatan/menghindari-infeksi-selama-kehamilan108306

4.