Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PRAKTIKUM

Nama/NPM : Fitria Anggraini/1106065880


Fak/Prog.Studi : MIPA/FISIKA
Group dan kawan kerja : A8
1. Galih Dhika Pranata
2. Geri Resmi Liana
3. Hamda Firdaus
4. Heidi Laysandra
5. Hendri
6. Henny Widyastuti

No&Nama Percobaan : LR01 Charge Discharge
Minggu Percobaan : Pekan 4
Tanggal Percobaan : 12 Maret 2012

Nama Asisten :



LABORATORIUM FISIKA DASAR
UPP IPD
UNIVERSITAS INDONESIA


LR01 - Charge Discharge
Tujuan
Melihat karakteristik tegangan kapasitor pada saat pengisian dan pelepasan muatan
Alat
1. Kapasitor
2. Resistor
3. Amperemeter
4. Voltmeter
5. Variable power supply
6. Camcorder
7. Unit PC beserta DAQ dan perangkat pengendali otomatis
Teori
Kapasitor ditemukan oleh Michael Faraday (1791-1867) dan dengan satuan farad.
Komponen penyusun kapasitor itu sebenarnya adalah dua buah plat sejajar yang dipisahkan oleh
bahan dielektrik (contoh : vacum, kertas, mika, keramik dll ) dan mempunyai sifat dasar bahwa
kapasitor itu bila dialiri arus listrik maka akan menyimpan muatan, pengisian muatan itu terjadi
selama kapasitor itu belum terisi penuh.
Kemudian kapasitor akan melakukan pelepasan muatan apabila polaritas tegangan dari
terminal yang dihubungkan padanya lebih rendah. Pelepasan muatan ini bisa saja terjadi
walaupun kapasitor belum terisi penuh selama adanya perbedaan polaritas. Sesuai dengan aturan
listrik bahwa arus listrik itu mengalir dari polaritas yang lebih tinggi ke polaritas yang lebih
rendah. Muatan yang tersimpan dalam kapasitor dapat dihitung dengan rumus :
Q = C V
Dimana :
Q = Muatan listrik dalam Coulomb
C = Nilai kapasitansi dalam Farad
V = Nilai tegangan dalam volt
Nilai kapasitansi dihitung dengan rumus :


C = (8,85 x 10
-12
) (k A/t)
Dimana :
K = Konstanta dielektrik
Untuk bisa memahami secara meyakinkan mengenai cara kerja kapasitor, mari kita
pelajari beberapa kombinasi dari rangkaian kapasitor di bawah ini
Pada rangkaian arus searah seperti pada Gbr.1, kapasitor akan menjadi hambatan tak
hingga. Hanya saat rangkaian dibuka dan ditutp, arus akan mengalir. Saat rangkaian tertutup,
arus akan mengakibatkan kapasitor dimuati hingga sama dengan tegangan yang diberikansebesar
V
0
. Sebaliknya, kapasitor akan melepaskan muatan melalui resistor saat rangkaian dibuka.
Karakteristik teganganpada kapasitor dapat diterangkan dengan fungsi eksponensial.

Gbr.1. Rangkaian kapaitor dan resisitor arus searah
Besar tegangan saat rangkaian terbuka adalah
I( t) = I
0
c
-t :
(1)
Dengan adalah konstanta waktu [s]. Konstanta waktu atau waktu paruh adalah waktu yang
dibutuhkan hingga tegangan jatuh menjadi
1
c
I
0
yang ditentukan dari besar hambatan dan
kapasitans
= R C (2)
Hal yang sama, besar tegangan saat rangkaian tertutup adalah
I( t) = I
0
(1 c
-t :
) (3)
Penurunan tegangan akan melambat sebanding dengan waktu. Tegangan kapasitor V
c
(t) turun
secara asimtotik menjadi nol. Kurva karakteristik ini dapat dilihat pada Gbr. 2
V(t)
V
c



Konstanta waktu dapat dihitung berdasarkan kurva pengisian kapasitor. Tarik garis tangensial
dari kurva pengisian pada titik t = 0 s dan tarik garis asimtot dari kurva pengisian. Buat garis
yang tegak lurus dari titik perpotongan antara tangensial dengan garis asimtot ke sumbu x . Titik
yang diperoleh pada sumbu adalah konstanta waktu.

Gbr. 1Kurva pengisian dan pengosongan dari kapasitor serta penentuan konstanta waktu
Pada percobaan di R-Lab akan digunakan 4 buah model rangkaian ,yaitu Model 1 , 2 , 3 dan 4.
Untuk Model 1 dan 3 mengunakan kapasitor dengan kapasitas yang sama, Untuk Model 2 dan 4
menggunakan kapasitor dengan kapasitas yang sama.









Cara Kerja









1. M engakt i f kan Web cam ! (kl i k i con vi deo padahal aman w eb r -Lab) !
2. M emper hat i kant ampi l an vi deo dar i per al at an yang di gunakan!
3. M engat ur model r angkai an yang akandi gunakan ,yai t u model 1! .
4. M enghi dupkan Pow er Suppl y.yangdi gunakan
5. M engukur bedapot ensi al di kaki -kaki kapasi t or danar uspengi si an / pel epasan
kapasi t or
6. M engul angi l angkah 4 dan 6 unt uk model r angkai an 2 , 3 dan 4





Data
1. Rangkaian 1
W akt u I C VC
1 3.97 1.03
2 3.18 1.82
3 2.55 2.45
4 2.04 2.96
5 1.64 3.36
6 1.31 3.69
7 1.05 3.95
8 0.84 4.16
9 0.66 4.34
10 0.53 4.47
11 0.42 4.58
12 0.33 4.67
13 0.25 4.75
14 0.19 4.81
15 0.14 4.86
16 3.86 3.86
17 3.11 3.11
18 2.51 2.51
19 2.02 2.02
20 1.64 1.64
21 1.33 1.33
22 1.08 1.08
23 0.87 0.87
24 0.71 0.71
25 0.58 0.58
26 0.47 0.47
27 0.39 0.39
28 0.31 0.31
29 0.25 0.25
30 0.21 0.21

2. Rangkaian 2
W akt u I C VC
1 11.13 1.44
2 8.02 2.43
3 5.79 3.15
4 4.17 3.67
5 2.99 4.04
6 2.15 4.31
7 1.53 4.51
8 1.07 4.66
9 0.72 4.77
10 0.47 4.85
11 0.29 4.91
12 0.15 4.95
13 0.05 4.99
14 0 5
15 0 5
16 11.26 3.6
17 8.2 2.62
18 5.99 1.92
19 4.4 1.41
20 3.24 1.04
21 2.38 0.76
22 1.77 0.57
23 1.31 0.42
24 0.98 0.31
25 0.73 0.23
26 0.55 0.18
27 0.41 0.13
28 0.31 0.1
29 0.23 0.07
30 0.17 0.05





3. Rangkaian 3

W akt u I C VC
1 2.78 2.22
2 1.65 3.35
3 0.98 4.02
4 0.59 4.41
5 0.34 4.66
6 0.19 4.81
7 0.1 4.9
8 0.03 4.97
9 0 5
10 0 5
11 0 5
12 0 5
13 0 5
14 0 5
15 0 5
16 2.91 2.91
17 1.75 1.75
18 1.08 1.08
19 0.67 0.67
20 0.43 0.43
21 0.27 0.27
22 0.18 0.18
23 0.12 0.12
24 0.08 0.08
25 0.05 0.05
26 0.03 0.03
27 0.02 0.02
28 0.01 0.01
29 0.01 0.01
30 0.01 0.01


4. Rangkaian 4

W akt u I C VC
1 6.71 2.85
2 3.13 4
3 1.47 4.53
4 0.64 4.79
5 0.23 4.93
6 0.02 5
7 0 5
8 0 5
9 0 5
10 0 5
11 0 5
12 0 5
13 0 5
14 0 5
15 0 5
16 7.1 2.27
17 3.45 1.1
18 1.76 0.56
19 0.92 0.29
20 0.5 0.16
21 0.29 0.09
22 0.17 0.05
23 0.11 0.03
24 0.06 0.02
25 0.03 0.01
26 0.03 0.01
27 0.02 0
28 0.02 0
29 0 0
30 0 0








Pengolahan Data dan Evaluasi


I. Grafik V vs t saat
pengisian kapasitor

a. Rangkaian 1
























I( t) = I
0
c
-t :

y = 1.786c
0,083x

t

= 0083t
= 12.04




y = 1.786e
0.083x
R = 0.716
0
1
2
3
4
5
6
7
0 10 20
V
C
t
t Vc t 2 VC2 t .VC
1 1.03 1 1.0609 1.03
2 1.82 4 3.3124 3.64
3 2.45 9 6.0025 7.35
4 2.96 16 8.7616 11.84
5 3.36 25 11.2896 16.8
6 3.69 36 13.6161 22.14
7 3.95 49 15.6025 27.65
8 4.16 64 17.3056 33.28
9 4.34 81 18.8356 39.06
10 4.47 100 19.9809 44.7
11 4.58 121 20.9764 50.38
12 4.67 144 21.8089 56.04
13 4.75 169 22.5625 61.75
14 4.81 196 23.1361 67.34
15 4.86 225 23.6196 72.9



b. Rangkaian 2

t Vc t 2 VC2 t .VC
1 1.44 1 2.0736 1.44
2 2.43 4 5.9049 4.86
3 3.15 9 9.9225 9.45
4 3.67 16 13.4689 14.68
5 4.04 25 16.3216 20.2
6 4.31 36 18.5761 25.86
7 4.51 49 20.3401 31.57
8 4.66 64 21.7156 37.28
9 4.77 81 22.7529 42.93
10 4.85 100 23.5225 48.5
11 4.91 121 24.1081 54.01
12 4.95 144 24.5025 59.4
13 4.99 169 24.9001 64.87
14 5 196 25 70
15 5 225 25 75














I( t) = I
0
c
-t :

y = 2.426c
0,062x

t

= 0.062t
= 16.13











y = 2.426e
0.062x
R = 0.635
0
1
2
3
4
5
6
7
0 10 20
V
C
t



c. Rangkain 3

t Vc t 2 VC2 t .VC
1 2.22 1 4.9284 2.22
2 3.35 4 11.2225 6.7
3 4.02 9 16.1604 12.06
4 4.41 16 19.4481 17.64
5 4.66 25 21.7156 23.3
6 4.81 36 23.1361 28.86
7 4.9 49 24.01 34.3
8 4.97 64 24.7009 39.76
9 5 81 25 45
10 5 100 25 50
11 5 121 25 55
12 5 144 25 60
13 5 169 25 65
14 5 196 25 70
15 5 225 25 75















I( t) = I
0
c
-t :

y = 3.357c
0,035x

t

= 0.035t
= 28.57







y = 3.357e
0.035x
R = 0.509
0
1
2
3
4
5
6
7
0 10 20
V
C
t






d. Rangkaian 4

t Vc t 2 VC2 t .VC
1 2.85 1 8.1225 2.85
2 4 4 16 8
3 4.53 9
20.520
9
13.5
9
4 4.79 16
22.944
1
19.1
6
5 4.93 25
24.304
9
24.6
5
6 5 36 25 30
7 5 49 25 35
8 5 64 25 40
9 5 81 25 45
10 5 100 25 50
11 5 121 25 55
12 5 144 25 60
13 5 169 25 65
14 5 196 25 70
15 5 225 25 75












I( t) = I
0
c
-t :

y = 3.958c
0.021x

t

= 0.021t
= 47.62


y = 3.958e
0.021x
R = 0.401
0
1
2
3
4
5
6
0 5 10 15 20
V
C
t
Ser i es1
Expon.
(Ser i es1)







II. Grafik V vs t pada
pengosongan kapasitor

a. Rangkaian 1

t Vc t 2 VC2 t .VC
16 3.86 256 14.8996 61.76
17 3.11 289 9.6721 52.87
18 2.51 324 6.3001 45.18
19 2.02 361 4.0804 38.38
20 1.64 400 2.6896 32.8
21 1.33 441 1.7689 27.93
22 1.08 484 1.1664 23.76
23 0.87 529 0.7569 20.01
24 0.71 576 0.5041 17.04
25 0.58 625 0.3364 14.5
26 0.47 676 0.2209 12.22
27 0.39 729 0.1521 10.53
28 0.31 784 0.0961 8.68
29 0.25 841 0.0625 7.25
30 0.21 900 0.0441 6.3














I( t) = I
0
c
-t :

y = 106.6c
-0.20x

t

= 0.20t
= 5
y = 106.6e
-0.20x
R = 0.999
0
0.5
1
1.5
2
2.5
3
3.5
4
4.5
0 10 20 30 40
Vc
Expon.
(Vc)





b. Rangkaian 2

t Vc t 2 VC2 t .VC
16 3.6 256 12.96 57.6
17 2.62 289 6.8644 44.54
18 1.92 324 3.6864 34.56
19 1.41 361 1.9881 26.79
20 1.04 400 1.0816 20.8
21 0.76 441 0.5776 15.96
22 0.57 484 0.3249 12.54
23 0.42 529 0.1764 9.66
24 0.31 576 0.0961 7.44
25 0.23 625 0.0529 5.75
26 0.18 676 0.0324 4.68
27 0.13 729 0.0169 3.51
28 0.1 784 0.01 2.8
29 0.07 841 0.0049 2.03
30 0.05 900 0.0025 1.5












I( t) = I
0
c
-t :

y = 431.8c
-0.,30x

t

= 0.30t
= 3.33





y = 431.8e
-0.30x
R = 0.999
0
0.5
1
1.5
2
2.5
3
3.5
4
0 20 40
Vc
Expon. (Vc)


c. Rangkaian 3
t Vc t 2 VC2 t .VC
16 2.91 256 8.4681 46.56
17 1.75 289 3.0625 29.75
18 1.08 324 1.1664 19.44
19 0.67 361 0.4489 12.73
20 0.43 400 0.1849 8.6
21 0.27 441 0.0729 5.67
22 0.18 484 0.0324 3.96
23 0.12 529 0.0144 2.76
24 0.08 576 0.0064 1.92
25 0.05 625 0.0025 1.25
26 0.03 676 0.0009 0.78
27 0.02 729 0.0004 0.54
28 0.01 784 0.0001 0.28
29 0.01 841 0.0001 0.29
30 0.01 900 0.0001 0.3






I( t) = I
0
c
-t :

y = 2412c
-0.43x

t

= 0.43t
= 2.33












y = 2412.e
-0.43x
R = 0.991
0
0.5
1
1.5
2
2.5
3
3.5
0 10 20 30 40
Vc
Expon. (Vc)


d. Rangkaian 4

t Vc t 2 VC2 t .VC
16 2.27 256 5.1529 36.32
17 1.1 289 1.21 18.7
18 0.56 324 0.3136 10.08
19 0.29 361 0.0841 5.51
20 0.16 400 0.0256 3.2
21 0.09 441 0.0081 1.89
22 0.05 484 0.0025 1.1
23 0.03 529 0.0009 0.69
24 0.02 576 0.0004 0.48
25 0.01 625 0.0001 0.25
26 0.01 676 0.0001 0.26
27 0 729 0 0
28 0 784 0 0
29 0 841 0 0
30 0 900 0 0

















Tidak dapat menentukan nilai karena, grafik
yang didapat tidak dapat membentuk garis
eksponensial.













-0.5
0
0.5
1
1.5
2
2.5
0 20 40
Vc


Analisis

A. Analisis Percobaan

Percobaan dilakukan di link Rlab sesuai prosedur percobaan yang dijelaskan pada
laporan pendahuluan. Percobaan dilakukan praktikan dengan cara meng-klik jenis
rangkaian yang diinginkan lalu menghidupkan power supply dan tombol ukur.
Pada percobaan pertama, praktikan tidak melihat video percobaan dikarenakan
lupa untuk meng-klik tombol video. Pada percobaan kedua, praktikan mengaktifkan
video namun, akibat koneksi internet yang buruk, praktikan kembali tidak dapat melihat
video percobaan. Sehingga, praktikan tidak dapat melihat video dan melihat rangkaian
yang berbeda pada percobaan ini.
Pada percobaan kali ini menggunakan rangkaian listrik yang menggunakan
kapasitor untuk melihat karakteristik tegangan kapasitor pada saat pengisian dan
pelepasan muatan. Praktikan mengambil data yang sebenar-benarnya dari data yang
didapat saat melakukan paktikum Rlab.
Untuk mengetahui factor-faktor yang mempengaruhi praktikum ini, praktikan
tidak dapat menentukannya karena praktikan hanya dapat melakukan praktikum melalui
layar computer tanpa bisa mengamatinya dikarenakan juga video yang tidak dapat
muncul. Sehingga, praktikan tidak mengetahui factor-faktor yang dapat mempengaruhi
hasil dari data yang didapat oleh praktikan.

B. Analisis Data
Data yang diperoleh dan dituliskan adalah data yang dihasilkan langsung
pada web setelah melakukan percobaan LRO1. Data yang diperolah melaui rLab
berjumlah 120 data. Dengan data setiap rangkaian berjumlah 30 data dan terdapat
4 rangkaian.
Berdasarkan hasil yang diperoleh, terlihat bahwa pada detik 1- 15 terjadi
kenaikan tegangan pada setiap rangkaian dan penurunan tegangan pada detik ke
16- 30. Hal ini menunjukkan peristiwa charge discharge pada kapasitor.


Dari data yang diperoleh, praktikan mengolahnya dengan menentukan kapan
kapasitor melakukan pengisian dan kapan kapasitor melakukan pelepasan. Pada
data yang diperoleh, paktikan menentukan bahwa detik ke 1- 15 saat tengangan
terus naik adalah waktu pengisian kapasitor sedangkan saat detik ke- 16 30
adalah waktu pelepasan dikarenakan dari data yang diperoleh, pada detik
tersebut, tegangan yang dihasilkan terus menurun mendekati nol atau sama
dengan nol.

C. Analisis Kesalahan

Pada praktikum kali ini, kesalahan yang paling mungkin dilakukan praktikan
adalah kesalahan dalam perhitungan atau pembulatan yang dilakukan oleh
praktikan. Namun, hal tersebut juga tidak dapat dikatakan sebagai kesalahan
karena tidak ada satu orangpun yang dapat mengetahui nilai kebenarannya
sehingga seharusnya terdapat kesalahan relative dan kesalahan literature. Namun,
praktikan juga tidak dapat menentukan kesalahan relatifnya dan tidak mengetahui
literaturnya.

D. Analisis Grafik

Pada grafik hasil perhitungan berdasarkan pengamatan yang diperoleh, grafik
sepenuhnya berbentuk eksponensial. Grafik hasil percobaan menggambarkan
bahwa variabel x diwakili oleh waktu (t), sedangkan variabel y diwakili oleh
tegangan (v). Melalui grafik terlihat bahwa terjadi puncak tegangan pada detik
ke- 15 yang selanjutnya terjadi penurunan sampai ke detik 30.
Namun, dari semua grafik yang diperoleh, terdapat satu grafik yang tidak
dapat menggunakan eksponensial pada Microsoft excel. Grafik tersebut adalah
grafik pelepasan pada rangkaian 4. Secara kasat mata, grafik tersebut dapat
dikatakan adalah grafik eksponensial namun, ternyata cara eksponensial tidak
dapat digunakan pada grafik tersebut yang praktikan tidak mengetahui


penyebabnya. Sehingga, pada grafik tersebut, praktikan tidak dapan menentukan
nilai yang dicari karena tidak adanya persamaan eksponensial pada grafik
tersebut.

Kesimpulan
Kapasitor akan melakukan pengisian muatan apabila polaritas tegangan dari terminal
yang dihubungkan padanya lebih tinggi dan pelepasan muatan apabila polaritas tegangan dari
terminal yang dihubungkan padanya lebih rendah


Referensi
i l mu-el ekt r oni ka. co. cc/ ar t i kel / komponen- el ekt r oni ka/ 2- kapasi t or
mazmuht ar . wor dpr ess. com/ 2011/ 05/ 19/ kapasi t or /
al l -t hewi n. bl ogspot . com/ 2011_11_01_ar chi ve. ht ml