Anda di halaman 1dari 20

Modul Pembuatan dan Updating WebGIS

1. Pengenalan Mapserver

MapServer merupakan salah satu aplikasi pemetaan online (web GIS) yang dikembangkan oleh Universitas Minnesota, NASA, dan Departemen Sumber Daya Alam Minnesota (Minnesota Departemen of Natural Resources). MapServer dapat dijalankan pada beberapa sistem operasi yaitu Unix/Linux, MacOS dan Windows. Web-GIS merupakan Sistem Informasi Geografi berbasis web yang terdiri dari beberapa komponen yang saling terkait. Web-GIS merupakan gabungan antara design grafis pemetaan, peta digital dengan analisa geografis, pemrograman komputer, dan sebuah database yang saling terhubung menjadi satu bagian web design dan web pemetaan. Fitur yang didukung oleh MapServer adalah: Format vektor: ESRI shapefile, ESRI ArcSDE, mapinfo tab Format raster: TIFF/GeoTIFF, GIF, PNG, ERDAS, JPEG, EPPL7 Quadtree spatial indexing untuk shapefile Dapat sepenuhnya dikustomisasi untuk menghasilkan hasil yang diinginkan Pemilihan fitur menggunakan item/nilai, titik, area atau fitur lainnya Mendukung TrueType font Mendukung OpenGIS Mendukung penggabungan data raster dan vektor (untuk penyajian data) Legenda dan skala yang otomatis Mendukung pengembangan peta tematik online Pelabelan fitur Konfigurasi dapat dilakukan secara online (on-the fly configuration) Proyeksi dapat dilakukan secara online (on-the-fly projection) Sumber: Tutorial Mapserver, Mapserver-pmapper 2008 2. Instalasi Mapserver Tutorial ini menggunakan MapServer for Windows Extract ms4w.zip atau MS4W.rar ke directori C:/ Double klik file apache-install.bat di direktori c:/ms4w/

Ketik http://localhost pada browser (eg. Firefox). Jika MapServer sudah berhasil di install akan muncul tampilan berikut pada browser.

Membuat folder untuk membangun suatu aplikasi pada MapServer di direktori c:/ms4w/apps/. Beri nama tutorial pada folder tersebut. Buat file index.html dalam folder yang baru dibuat. Ketik seperti di bawah ini.

Untuk registrasi folder tersebut, buat file baru bernama httpd_tutorial.conf di direktori c:/ms4w/httpd.d/. Edit file tersebut dengan aplikasi text editor (eg. notepad), ketik konfigurasi seperti contoh dibawah ini.

Double klik file apache-restart.bat di direktori c:/ms4w/ Ketik http://localhost/tutorial/ pada browser. Jika berhasil akan tampil seperti dibawah ini.

3. Anatomi Aplikasi MapServer Map File : File berisi konfigurasi untuk membangun mapserver yang berekstensi *.map. Geographic Data: Data spasial yang digunakan dapat berupa vektor, raster. Jenis file yang umum digunakan adalah shapefile dari ESRI (*.shp). Berbagai macam jenis file lain dapat juga dipergunakan. HTML Pages : Halaman web yang dibangun menggunakan HTML (HyperText Markup Language) untuk tampilan antar muka pengguna. MapServer CGI: File binari atau yang dapat dieksekusi berfungsi untuk mengirim, meminta, dan menerima gambar, file ,dan lain-lain. HTTP Server: Web server untuk mengirim dokumen web ke internet, web server yang umum digunakan adalah Apache dan IIS.

Arsitektur dasar aplikasi MapServer 4. MapFile Untuk memanfaatkan fungsionalitasnya yang paling sederhana sekalipun, MapServer akan selalu membutuhkan minimal sebuah mapfile. Mapfile merupakan file teks biasa

yang berekstensi *.map yang akan mendeskripsikan apa dan dimana sumber datanya, dan bagaimana cara data tersebut harus ditampilkan. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk memahami struktur mapfile ini terlebih dahulu sebelum memasuki bahasan selanjutnya. Sebelum benar-benar menggunakan MapServer untuk pertama kalinya, pengguna harus membuat file teks yang berekstensi *.map. File yang disebut mapfile tersebut memiliki ketentuan-ketentuan penulisan sebagai berikut:

Teks pada mapfile tidak bersifat case-sensitive. Penulisan string yang berisi campuran beberapa karakter non-alphanumerik (selain karakter huruf dan angka) atau keywords milik MapServer harus diapit oleh tanda petik ganda ( ). Penulisan path lokasi file bisa dilakukan secara absolut maupun relatif. Susunan atau isi mapfile memiliki hierarki struktur dengan objek MAP sebagai root. Sementara objek-objek lainnya berada di bawah objek ini. Pengguna dapat menambahkan baris-baris komentar di dalam mapfile dengan cara mengawali komentar tersebut dengan karakter pagar (#).

4.1.Contoh Pembuatan MapFile Sederhana Sebagai contoh pertama kita, berikut ini adalah isi mapfile sederhana yang dapat digunakan untuk menampilkan sebuah layer peta di dalam program aplikasi browser internet.
# # Komentar untuk mapfile # MAP # tanda awal mapfile NAME Ciamis # nama mapfile IMAGETYPE JPEG # bisa juga GIF, PNG EXTENT 817736.087952 9132478.264415 950803.900246 9224249.169445 SYMBOLSET "../common/symbols/symbols-pmapper.sym" #konfigurasi simbol UNITS meters SIZE 600 500 # ukuran image yang dihasilkan IMAGECOLOR 108 166 205 # # Mulai pendefinisian layer # LAYER # tanda awal definisi layer NAME ciamis_u # nama layer CONNECTIONTYPE postgis CONNECTION "user=postgres password=1234 dbname=ciamis host=localhost port=5432" DATA "the_geom FROM administrasi.ciamis_u using unique gid using SRID=32748" STATUS ON # layer dimunculkan TYPE POLYGON # untuk tipe poligon CLASS NAME ciamis STYLE COLOR 255 255 255 # warna latar putih OUTLINECOLOR 108 166 205 # warna batas luar poligon END # akhir style END #akhir class END #akhir definisi layer Keterangan mapfile urutan baris): END # akhir (sesuai

MapFile tersebut memiliki objek MAP yang bernama Ciamis File sementara yang dihasilkan oleh MapServer nantinya berupa file JPEG (bisa juga berupa GIF maupun PNG). Jangkauan batas koordinat peta adalah (817736.087952, 9132478.264415); (950803.900246, 9224249.169445). Nilai-nilai tersebut diambil dari (extent) cakupan peta aslinya. Semua layer dimunculkan (STATUS ON).

Satuan koordinat peta dalam meters. Digunakan untuk menentukan scalebar dan komputasi lainnya yang terkait dengan koordinat & skala. Ukuran (resolusi) gambar yang dihasilkan adalah 600400 pixel. Warna latar pada peta adalah warna biru muda (RGB: 108 166 205). Untuk memudahkan dalam memilih warna, Anda bisa menggunakan tool ColorPic yang dapat di download di internet. Pada peta Indonesia tersebut, terdapat layer yang bernama Asean. Nama shapefile yang digunakan untuk layer Asean tersebut adalah Aseanoceania.shp. Layer tersebut statusnya dimunculkan (STATUS ON). Di dalam layer ciamis_u terdapat unsur-unsur spasial yang bertipe poligon dengan nama ciamis juga. Kelas ciamis akan disajikan dengan warna latar putih (RGB: 255 255 255) dengan garis tepi warna biru muda yang sama dengan warna latar peta.

4.2.Objek-objek di dalam MapFile Pada contoh sederhana di bagian sebelumnya, kita lihat bahwa secara garis besar mapfile terdiri dari 5 bagian: Map, Layer, Class, Label, dan Style. Kita akan bahas 5 bagian tersebut satu-per-satu. 4.2.1. Map Objek ini mendefinisikan objek master milik mapfile, yang isinya adalah parameterparameter global untuk peta yang akan ditampilkan.
# # BARIS KOMENTAR UNTUK MAPFILE YANG BERSANGKUTAN # MAP ... ... END # AKHIR MAP

4.2.2. Layer Objek ini paling sering digunakan untuk mendefinisikan layer-layer yang kemudian membentuk peta. Urutan penempatan layer di peta adalah sesuai dengan urutan penulisannya. Artinya, layer yang paling dulu dituliskan akan ditempatkan di bagian paling bawah dari peta.

# # BARIS KOMENTAR UNTUK MAPFILE YANG BERSANGKUTAN # MAP ... LAYER ... END # AKHIR DEFINISI OBJEK LAYER ... END # AKHIR MAP

4.2.3.

Class

Objek ini digunakan untuk mendefinisikan kelas tematik untuk suatu layer. Jadi bisa dikatakan, setiap layer pasti memiliki paling tidak satu kelas. Ketika layer memiliki lebih dari satu kelas, maka kelas-kelas tersebut dibedakan oleh nilai-nilai yang terkait beserta ekspresi yang digunakan untuk mengevaluasinya. Mengenai ekspresi akan dibahas di bagian selanjutnya.
# # BARIS KOMENTAR UNTUK MAPFILE YANG BERSANGKUTAN # MAP ... LAYER ... CLASS ... END # AKHIR DEFINISI CLASS ... END # AKHIR DEFINISI OBJEK LAYER ... END # AKHIR MAP

4.2.4. Label Objek ini digunakan untuk mendefinisikan anotasi suatu unsur dalam peta. Selain itu, label juga dapat dijadikan sebagai simbol.

# # BARIS KOMENTAR UNTUK MAPFILE YANG BERSANGKUTAN # MAP ... LAYER ... CLASS ... LABEL ... END # AKHIR DEFINISI LABEL ... END # AKHIR DEFINISI CLASS ... END # AKHIR DEFINISI OBJEK LAYER ... END # AKHIR MAP

4.2.5. Style Objek ini digunakan untuk menentukan parameter-parameter simbol yang dipakai. Dengan adanya objek ini, setiap kelas dapat memiliki simbol dengan tipe, ukuran, dan warna tersendiri.
# # BARIS KOMENTAR UNTUK MAPFILE YANG BERSANGKUTAN # MAP ... LAYER ... CLASS ... STYLE ... END # AKHIR DEFINISI STYLE LABEL ... END # AKHIR DEFINISI LABEL ... END # AKHIR DEFINISI CLASS ... END # AKHIR DEFINISI OBJEK LAYER ...

END # AKHIR MAP

4.3.Menampilkan MapFile

Untuk menampilkan peta pertama kita, silahkan buka melalui browser dengan perintah:
http://localhost/cgi-bin/mapserv.exe?map=c:\ms4w\apps\map-ciamis\webciamis\config\latihan\latihan.map&mode=map&layers=all

5. Instalasi pmapper Untuk mendapatkan instalasi mapserver, silahkan untuk di download di www.maptools.org. Pilihlah paket pmapper untuk MS4W. untuk tutorial ini digunakan ms4w.zip. Untuk instalasi pmapper silahkan untu meng-ekstraknya di tempat MS4W berada contoh c:\ms4w\. dan pastikan di folder app c:\ms4w\apps\ terdapat folder map-ciamis. Setelah itu restart apache yang berada dalam folder c:\ms4w\apache-restart.bat. Dan masuk kembali ke halaman http://localhost/, sehingga pada bagian aplikasi terdapat tulisan pmapper yang telah terinstal

Gambar 5 pmapper

5.1.Konfigurasi HTTPD Apache menyediakan fungsi untuk memanggil halaman web selain di htdocs. Dalam tutorial ini httpd telah tersedia setelah kita meng-extrak pmmaper. Untuk melihat isinya silahkan untuk melihatnya memakai notepad atau aplikasi sejenisnya.

Gambar Isi dari httpd_pmapper

5.2.Konfigurasi pmapper

Gambar 7 struktur file pmapper Untuk melakukan konfigurasi pmapper, dibutuhkan suatu applikasi yang dapat mengedit scripts pmapper, bisa pake notepad ataupun program khusus. Untuk tutorial ini digunakan notepad++. 5.3.Direktori dan File struktur 5.3.1. Config Direktori untuk konfigurasi file, didalamnya terdapat file config.ini: dan subdirektori default. Pada subdirektori default terdapat file custom.js, js_config.php, php_config.php, search.xml, dan mapfile. Disinilah nanti subdirektori untuk pembuatan peta baru.

5.3.2. Doc Didalamnya terdapat documentasi mengenai pmapper.

5.3.3. Images Didalamnya terdapat file-file image yang digunakan untuk tampilan di web. Pada subdirektori legend terdapat icon untuk legenda. 5.3.4. Incphp Pada direktori ini terdapat file php dengan berbagai macam fungsi diantaranya Common.php : berfungsi untuk menentukan variabel-variabel yang biasa digunakan Custom.php : untuk kostumisasi setting pada toolbar Js_init.php : menentukan variabel untuk javascript /init/init.php & initmap.php : inisialisasi aplikasi Initgroups.php : inisialisasi untuk GROUP dan GLAYER objek Map.php : berfungsi untuk merender map /query/ : fungsi untuk query (identify, select, search) Legend.php : berfungsi untuk membuat legenda Group.php : class untuk fungsi GROUP dan GLAYER objek Util.php : fungsi utiliti /print/print.php : fungsi untuk melakukan print (cetak gambar) /print/pdfprint.php : fungsi khusus untuk membuat file pdf /print/tcpdf.php : fungsi untuk pdf /xajax/ : fungsi scripts ajax

5.3.5. Javascript fungsi Javascript:


common.js: fungsi umum aplikasi custom.js: kostumisasi aplikasi seperti hyperlink forms.js: fungsi untuk form dan memilih skala geometry.js: library untuk mengukur jarak layout.js: layout parameter seperti (width/height, left/top) khusus tampilan mapserver.js: fungsi utama untuk membuat peta dari file-file spasial, query dan lainnya. pmapper.js: fungsi, resize, GUI. pmdraw.js: fungsu untuk mengukur jarak di peta pminit.js: inisialisasi fungsi pmjson.js: fungsi untuk query pmquery.js: fungsi untuk query search.js: fungsi untuk pencarian sorttable.js: pengaturan untuk hasil pencarian. A-Z atau Z-A toc.js: definisi untuk legenda dtree.js: struktur untuk menampilkan layer di legenda wz_jsgraphics.js: menggambarkan garis pada saat pengukuran di peta

xmlhttp.js: XMLHttp/AJAX fungsi zslider.js: fungsi untuk tools zoom geser zoombox.js: DHTML zoom/pan

5.4.Penyimpanan data Untuk mempermudah dalam pembuatan web-sig, alangkah baiknya dalam penyimpanan data dibuat struktur sejelas mungkin (masalah letak). Hal ini untuk meminimalisir kesalahan yang terjadi, seperti tidak munculnya peta. Untuk tutorial ini folder data diletakan sebagai subdirektori dari pmapper, hal ini dilakukan agar pada saat pemindahan aplikasi tidak perlu lagi melakukan konfigurasi lagi. Dalam folder data di usahakan dibuat sestruktur mungkin, seperti mana file vektor dan mana file raster dan file-file lainnya yang akan mendukung dalam pembuatan web-sig. Untuk totorial kali ini data akan disimpan sebagai subirektori dari pmapper C:\ms4w\apps\pmapper\pmapper-3.2.0\data\...

MODUL-MODUL 1. Membuat config untuk latihan Langkah-langkah untuk menampilkan peta 1) Copy folder latihan kedalam direktori C:\ms4w\apps\map-ciamis\webciamis\config\ 2) Masuk kedalam direktori latihan tersebut 3) Pada direktori tersebut berisi file latihan.map, custom.js dan js_config.php.

4) Berikut ini sebagian dari isi file latihan.map

5) Membuat file config_latihan.xml di direktori C:\ms4w\apps\map-ciamis\webciamis\config\

6) Berikut ini isi sebagian dari file config_latihan.xml

7) Mengecek pada browser internet apakah konfigurasi yang dilakukan telah benar dengan mengetik alamat berikut ini http://localhost/map-ciamis/map.phtml?config=latihan

2. Menampilkan peta inset Untuk menampilkan peta inset, terlebih dahulu harus kita buat file image (bisa *.jpg, *.png, atau *.bmp). cara membuatnya, buka kembali aplikasi Qgis. Kemudian klik fileexport as image.

Kemudian save image tersebut sebagai file *.png dan simpan file tersebut di folder C:\ms4w\apps\map-ciamis\web-ciamis\images\reference_latihan.png Seletah itu buka pmapper_latihan.map dan ubah bagian REFERENCE

Setelah itu refresh

3. Interaktif Peta (zoom in, zoom out, dan pan) Fungsi secara otomatis berfungsi apabila di peta telah muncul gambar peta yang di harapkan.

4. Legenda Apabila konfigurasi config_latihan benar, maka secara otomasti legenda pun akan muncul. Apabila tidak silahkan untuk melalukan pengecekan ulang pada file latihan.map dan config_latihan.ini

5. Identifikasi Fungsi identifikasi akan menampilkan informasi mengenai atribut apabila pada file latihan.map telah didefisinikan terlebih dahulu. Untuk itu rubah parameter layer di latihan.map menjadi

6. Pencarian Pencarian akan berfungsi apabila kita terlebih dahulu melakukan konfigurasi pada config_latihan.xml yang berada di direktori latihan. C:\ms4w\apps\map-ciamis\webciamis\config\config_latihan.xml Rubah konfigurasi

7. Peta Tematik Untuk menggambarkan peta secara tematik, kita harus membuat layer baru, misalnya kita akan membuat layer tematik rasio guru dan sekolah (MI)

########################################################################## ###################### Rasio Guru : Sekolah (MI) ########################### ########################################################################## LAYER NAME "rasio_SekolahGuruMI" TYPE polygon TRANSPARENCY 95 TEMPLATE void PROJECTION #"init=epsg:4326" "+proj=utm +zone=48 +south +ellps=WGS84 +datum=WGS84 +units=m +no_defs no_defs" END ##### Connection to POSTGIS ##### CONNECTIONTYPE postgis CONNECTION "user=postgres password=1234 dbname=ciamis host=localhost port=5432" DATA "the_geom FROM pendidikan.mi_negeri_swasta_u using unique gid using SRID=32748" ################################# METADATA "DESCRIPTION" "Rasio Guru : Sekolah (MI)" #"RESULT_FIELDS" "KECAMATAN, SEKOLAH, MURID, GURU" # Uncomment if Folder Data "RESULT_FIELDS" "kecamatan, sekolah, murid, guru" # Uncomment if PostGIS "RESULT_HEADERS" "Kecamatan, Sekolah, Murid, Guru" END CLASS NAME "0 - 1.5" COLOR 230 254 230 OUTLINECOLOR 10 10 10 EXPRESSION ([ras_gr_skl] >= 0 and [ras_gr_skl] <= 1.5) END # CLASS CLASS NAME "1.5 - 3" COLOR 175 254 175 OUTLINECOLOR 10 10 10 EXPRESSION ([ras_gr_skl] > 1.5 and [ras_gr_skl] <=3) END # CLASS CLASS NAME "3 - 4.5" COLOR 0 255 0 OUTLINECOLOR 10 10 10 EXPRESSION ([ras_gr_skl] > 3 and [ras_gr_skl] <= 4.5) END # CLASS CLASS