Anda di halaman 1dari 19

A.

KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN ANTENATAL 1. PENGKAJIAN a. Trimester I Identitas Anamnesa

Alasan kunjungan Keluhan-keluhan Riwayat obstetri, meliputi : Gravida, para, abortus, dan anak hidup (GPAH) Berat badan bayi baru lahir dan usia gestasi Pengalaman persalinan, jenis persalinan, tempat persalinan Jenis anestesi dan kesulitan persalinan Komplikasi maternal seperti : diabetes, hipertensi, infeksi, Komplikasi pada bayi

dan penolong persalinan

dan perdarahan

Riwayat menstruasi Riwayat menstruasi yang lengkap diperlukan untuk menentukan tafsiran persalinan (TP). TP ditentukan berdasarkan hari pertama haid terakhir (HPHT). Untuk menentukan TP berdasarkan HPTP dapat digunakan rumus Naegle, yaitu : hari pertama ditambah 7, bulan dikurangi 3, tahun disesuaikan. Riwayat kontrasepsi Beberapa bentuk kontrasepsi dapat berakibat buruk pada janin, ibu, atau keduanya. Riwayat kontrasepsi yang lengkap harus didapatkan pada saat kunjungan pertama. Penggunaan kontrasepsi oral sebelum kelahiran dan berlanjut saat kehamilan yang tidak diketahui dapat berakibat buruk pada pembentukan organ seksual janin. Riwayat penyakit dan operasi Kondisi kronis (menahun/terus-menerus) seperti diabetes melitus, hipertensi, dan penyakit ginjal bisa berefek buruk pada kehamilan.

Oleh karena itu, adanya riwayat infeksi, prosedur operasi, dan trauma pada persalinan sebelumnya harus didokumentasikan. Riwayat kesehatan, meliputi : Usia, ras, dan latar belakang etnik (berhubungan dengan kelompok risiko tinggi untuk masalah genetis seperti anemia sickle sel, talasemia)

Penyakit pada masa kanak-kanak dan imunisasi Penyakit kronis (menahun/terus-menerus), seperti asma dan Penyakit sebelumnya seperti hepatitis, penyakit menular Riwayat dan perawatan anemia Fungsi vesika urinaria dan bowel (fungsi dan perubahan) Jumlah konsumsi kafein setiap hari seperti kopi,teh, coklat Merokok, jumlah batang per hari Kontak dengan hewan peliharaan seperti kucing dapat Alergi dan sensitifitas obat Pekerjaan yang berhubungan dengan risiko penyakit Riwayat keluarga (penyakit keturunan) Riwayat kesehatan pasangan Untuk menentukan kemungkinan masalah kesehatan yang

jantung seksual, dan tuberculosis

dan minuman ringan lainnya

meningkatkan risiko terinfeksi toxoplasma

berhubungan dengan masalah genetik, penyakit kronis dan infeksi. Penggunaan obat-obatan seperti kokain dan alkohol akan berpengaruh pada kemampuan keluarga menghadapi kehamilan dan persalinan. Rokok yang digunakan oleh ayah akan berpengaruh pada ibu dan janin, terutama risiko mengalami komplikasi pernapasan akibat perokok pasif. Golongan darah dan tipe Rhesus ayah penting jika ibu dengan

Rh negatif dan kemungkinan inkompabilitas darah dapat terjadi. (Mitayani, 2009 : 3) Pemeriksaan fisik

Keadaan umum Tanda-tanda vital a) Tekanan darah : sebaiknya di ambil pada posisi duduk dengan lengan sejajar posisi jantung b) Nadi : frekuensi normalnya 60-100 kali permenit. Takikardi dapat terjadi pada keadaan cemas, hipertiroid, dan infeksi. Nadi diperiksa dengan satu menit penuh. Nadi diperiksa untuk mengetahui masalah pada sirkulasi tungkai, nadi seharusnya sama kuat dan teratur.
c) Pernapasan : frekuensi napas selama hamil berkisar antara

16-24 kali permenit.takipnea terjadi karena infeksi pernapasan atau penyakit jantung. Suara napas harus sama bilateral, ekspansi paru simetris, dan lapangan paru bebas dari suara napas abdominal.
d) Suhu normal wanita hamil adalah 36,2-37,6 oC. Peningkatan

suhu menandakan terjadi infeksi dan membutuhkan perawatan medis. Muka Konjungtiva pucat, keadaan lidah dan gigi, keadaan mukosa bibir Leher (kelenjar tiroid : membesar / tidak ) Apakah Payudara Payudara tampak membesar, aerola mammae berwarna coklat kehitaman , papilla mammae menonjol Ekstremitas (kaji adanya varises dan reflek patella) Abdomen Inspeksi : perut belum tampak membesar, belum tampak linea alba/nigra, strie albikans/lividae kelenjar gondok membesar atau kelenjar limfe membengkak.

palpasi : sudah dapat dilakukan pemeriksaan Leopold untuk menentukan TFU dan umur kehamilan auskultasi : bising usus berkurang karena kontraksi otot polos menurun, sehingga pengosongan lambung semakin lama yang dapat meningkatkan asam lambung. Genetalia ( vulva, vagina, perineum) Kulit dan membran mukosa perineum, vulva, dan anus perlu diperiksa dari eksoriasi, ulserasi, lesi, varises, dan jaringan parut perineum, tanda Chadwick (berwarna merah kebiruan pada ibu hamil) . b. Trimester II Identitas Anamnesa

Alasan kunjungan Keluhan-keluhan Riwayat obstetri, meliputi : Gravida, para, abortus, dan anak hidup (GPAH) Berat badan bayi baru lahir dan usia gestasi Pengalaman persalinan, jenis persalinan, tempat persalinan Jenis anestesi dan kesulitan persalinan Komplikasi maternal seperti : diabetes, hipertensi, infeksi, Komplikasi pada bayi

dan penolong persalinan

dan perdarahan

Riwayat menstruasi Riwayat menstruasi yang lengkap diperlukan untuk menentukan tafsiran persalinan (TP). TP ditentukan berdasarkan hari pertama haid terakhir (HPHT). Untuk menentukan TP berdasarkan HPTP dapat digunakan rumus Naegle, yaitu : hari pertama ditambah 7, bulan dikurangi 3, tahun disesuaikan.

Riwayat kontrasepsi Beberapa bentuk kontrasepsi dapat berakibat buruk pada janin, ibu, atau keduanya. Riwayat kontrasepsi yang lengkap harus didapatkan pada saat kunjungan pertama. Penggunaan kontrasepsi oral sebelum kelahiran dan berlanjut saat kehamilan yang tidak diketahui dapat berakibat buruk pada pembentukan organ seksual janin. Riwayat penyakit dan operasi Kondisi kronis (menahun/terus-menerus) seperti diabetes melitus, hipertensi, dan penyakit ginjal bisa berefek buruk pada kehamilan. Oleh karena itu, adanya riwayat infeksi, prosedur operasi, dan trauma pada persalinan sebelumnya harus didokumentasikan. Riwayat kesehatan, meliputi : Usia, ras, dan latar belakang etnik (berhubungan dengan kelompok risiko tinggi untuk masalah genetis seperti anemia sickle sel, talasemia) Penyakit pada masa kanak-kanak dan imunisasi Penyakit kronis (menahun/terus-menerus), seperti asma dan Penyakit sebelumnya seperti hepatitis, penyakit menular Riwayat dan perawatan anemia Fungsi vesika urinaria dan bowel (fungsi dan perubahan) Jumlah konsumsi kafein setiap hari seperti kopi,teh, coklat Merokok, jumlah batang per hari Kontak dengan hewan peliharaan seperti kucing dapat Alergi dan sensitifitas obat Pekerjaan yang berhubungan dengan risiko penyakit Riwayat keluarga (penyakit keturunan) Riwayat kesehatan pasangan

jantung seksual, dan tuberculosis

dan minuman ringan lainnya

meningkatkan risiko terinfeksi toxoplasma

Untuk menentukan kemungkinan masalah kesehatan yang

berhubungan dengan masalah genetik, penyakit kronis dan infeksi. Penggunaan obat-obatan seperti kokain dan alkohol akan berpengaruh pada kemampuan keluarga menghadapi kehamilan dan persalinan. Rokok yang digunakan oleh ayah akan berpengaruh pada ibu dan janin, terutama risiko mengalami komplikasi pernapasan akibat perokok pasif. Golongan darah dan tipe Rhesus ayah penting jika ibu dengan Rh negatif dan kemungkinan inkompabilitas darah dapat terjadi. (Mitayani, 2009 : 3) Pemeriksaan fisik

Keadaan umum Tanda-tanda vital


e) Tekanan darah : sistolik 140 mmhg dan diastolik 90

mmhg yang memberi kesan hipertensi


f) Nadi : frekuensi normalnya 60-90 kali permenit. Takikardi

dapat terjadi pada keadaan cemas, hipertiroid, dan infeksi. Nadi diperiksa dengan satu menit penuh. Nadi diperiksa untuk mengetahui masalah pada sirkulasi tungkai, nadi seharusnya sama kuat dan teratur. g) Pernapasan : frekuensi napas selama hamil berkisar antara 16-24 kali permenit.takipnea terjadi karena infeksi pernapasan atau penyakit jantung. Suara napas harus sama bilateral, ekspansi paru simetris, dan lapangan paru bebas dari suara napas abdominal.
h) Suhu normal wanita hamil adalah 36,2-37,6 oC. Peningkatan

suhu menandakan terjadi infeksi dan membutuhkan perawatan medis. Muka Adanya edema, chloasma gravidarum (bintik-bintik hitam pada wajah), selaput mata pucat dan merah, keadaan lidah dan gigi. Leher (kelenjar tiroid : membesar / tidak )

Apakah terdapat hiperpigmentasi, vena terbendung di leher (misalnya pada penyakit jantung), apakah kelenjar gondok membesar atau kelenjar limfe membengkak. Dada (palpitasi) Payudara Payudara tampak membesar, aerola mammae berwarna coklat kehitaman , papilla mammae menonjol, adakah keluar coloctrum. Ekstremitas Abdomen (oedema, varises, reflek patella, distres neuromuskular dan skelet) Inspeksi : perut tampak membesar, perut ke arah depan atau samping, tampak linea alba/nigra, strie albikans/lividae, perubahan kulit pada perut. palpasi : pemeriksaan Leopold untuk menentukan umur kehamilan, posisi janin, TFU auskultasi : hitung DJJ, bising usus berkurang karena efek progesteron pada otot polos, sehingga menyebabkan konstipasi. Peningkatan bising usus terjadi apabila menderita diare. Genetalia ( vulva, vagina, perineum) Kulit dan membran mukosa perineum, vulva, dan anus perlu diperiksa dari eksoriasi, ulserasi, lesi, varises, dan jaringan parut perineum, tanda Chadwick (berwarna merah kebiruan pada ibu hamil), bendungan vena biasanya terjadi pada vulva, meningkatnya frekuensi berkemih Pemeriksaan penunjang urine untuk mendeteksi glukosa, aseton, dan Pemeriksaan

albumin/protein. Pemeriksaan kultur dan sensitivitas urine dan sample darah hanya dilakukan bila ada gejala dan ada tanda yang menunjang. c. Trimester III Identitas Anamnesa

Alasan kunjungan Keluhan-keluhan Riwayat obstetri, meliputi : Gravida, para, abortus, dan anak hidup (GPAH) Berat badan bayi baru lahir dan usia gestasi Pengalaman persalinan, jenis persalinan, tempat persalinan Jenis anestesi dan kesulitan persalinan Komplikasi maternal seperti : diabetes, hipertensi, infeksi, Komplikasi pada bayi Riwayat menstruasi

dan penolong persalinan

dan perdarahan

Riwayat menstruasi yang lengkap diperlukan untuk menentukan tafsiran persalinan (TP). TP ditentukan berdasarkan hari pertama haid terakhir (HPHT). Untuk menentukan TP berdasarkan HPTP dapat digunakan rumus Naegle, yaitu : hari pertama ditambah 7, bulan dikurangi 3, tahun disesuaikan. Riwayat kontrasepsi

Beberapa bentuk kontrasepsi dapat berakibat buruk pada janin, ibu, atau keduanya. Riwayat kontrasepsi yang lengkap harus didapatkan pada saat kunjungan pertama. Penggunaan kontrasepsi oral sebelum kelahiran dan berlanjut saat kehamilan yang tidak diketahui dapat berakibat buruk pada pembentukan organ seksual janin. Riwayat penyakit dan operasi

Kondisi kronis (menahun/terus-menerus) seperti diabetes melitus, hipertensi, dan penyakit ginjal bisa berefek buruk pada kehamilan. Oleh karena itu, adanya riwayat infeksi, prosedur operasi, dan trauma pada persalinan sebelumnya harus didokumentasikan.

Riwayat kesehatan, meliputi : Usia, ras, dan latar belakang etnik (berhubungan dengan

kelompok risiko tinggi untuk masalah genetis seperti anemia sickle sel, talasemia)

Penyakit pada masa kanak-kanak dan imunisasi Penyakit kronis (menahun/terus-menerus), seperti asma dan Penyakit sebelumnya seperti hepatitis, penyakit menular Riwayat dan perawatan anemia Fungsi vesika urinaria dan bowel (fungsi dan perubahan) Jumlah konsumsi kafein setiap hari seperti kopi,teh, coklat Merokok, jumlah batang per hari Kontak dengan hewan peliharaan seperti kucing dapat Alergi dan sensitifitas obat Pekerjaan yang berhubungan dengan risiko penyakit Riwayat keluarga (penyakit keturunan) Riwayat kesehatan pasangan Untuk menentukan kemungkinan masalah kesehatan yang

jantung seksual, dan tuberculosis

dan minuman ringan lainnya

meningkatkan risiko terinfeksi toxoplasma

berhubungan dengan masalah genetik, penyakit kronis dan infeksi. Penggunaan obat-obatan seperti kokain dan alkohol akan berpengaruh pada kemampuan keluarga menghadapi kehamilan dan persalinan. Rokok yang digunakan oleh ayah akan berpengaruh pada ibu dan janin, terutama risiko mengalami komplikasi pernapasan akibat perokok pasif. Golongan darah dan tipe Rhesus ayah penting jika ibu dengan Rh negatif dan kemungkinan inkompabilitas darah dapat terjadi. (Mitayani, 2009 : 3) Pemeriksaan fisik

Keadaan umum Tanda-tanda vital a) Tekanan darah : sebaiknya di ambil pada posisi duduk dengan lengan sejajar posisi jantung b) Nadi : frekuensi normalnya 60-100 kali permenit. Takikardi dapat terjadi pada keadaan cemas, hipertiroid, dan infeksi. Nadi diperiksa dengan satu menit penuh. Nadi diperiksa untuk mengetahui masalah pada sirkulasi tungkai, nadi seharusnya sama kuat dan teratur.
c) Pernapasan : terjadi dispnea, peningkatan frekuensi napas

(frekuensi napas normal 16-24 kali permenit).


d) Suhu normal wanita hamil adalah 36,2-37,6 oC. Peningkatan

suhu menandakan terjadi infeksi dan membutuhkan perawatan medis. Muka

Adanya edema, chloasma gravidarum (bintik-bintik hitam pada wajah), selaput mata pucat dan merah, keadaan lidah dan gigi. Leher (kelenjar tiroid : membesar / tidak )

Apakah terdapat hiperpigmentasi, vena terbendung di leher (misalnya pada penyakit jantung), apakah kelenjar gondok membesar atau kelenjar limfe membengkak. Payudara

Payudara tampak membesar, aerola mammae berwarna coklat kehitaman , papilla mammae menonjol, adakah keluar coloctrum.

Ekstremitas (oedema, varises, reflek patella, kram di kaki) Abdomen

Inspeksi : perut tampak semakin membesar, perut ke arah depan atau samping, tampak linea alba/nigra, strie albikans/lividae,

10

Palpasi : pemeriksaan Leopold (dilakukan pada umur kehamilan ), tentukan TBJ, Ukur TFU, adanya kontraksi Braxton hicks Auskultasi : hitung DJJ, bising usus berkurang karena efek progesteron pada otot polos, sehingga menyebabkan konstipasi. Peningkatan bising usus terjadi apabila menderita diare. Genetalia ( vulva, vagina, perineum)

Kulit dan membran mukosa perineum, vulva, dan anus perlu diperiksa dari eksoriasi, ulserasi, lesi, varises, dan jaringan parut perineum, tanda Chadwick (berwarna merah kebiruan pada ibu hamil), bendungan vena biasanya terjadi pada vulva, meningkatnya frekuensi berkemih Pemeriksaan penunjang urine untuk mendeteksi glukosa, aseton, dan Pemeriksaan

albumin/protein. Pemeriksaan kultur dan sensitivitas urine dan sample darah hanya dilakukan bila ada gejala dan ada tanda yang menunjang. 2. DIAGNOSA KEPERAWATAN Trimester I
a. Risiko

ketidakseimbangan

nutrisi

kurang

dari

kebutuhan

tubuh

berhubungan dengan perubahan nafsu makan, mual dan muntah b. Kurang volume cairan berhubungan dengan mual, muntah (kehilangan cairan yang berlebihan, peningkatan kebutuhan cairan
c. Konstipasi

berhubungan

dengan

penurunan

kontraksi

otot

polos,

peningkatan absorpsi air di saluran GI d. Kurang pengetahuan berhubungan dengan keterbatasan paparan tentang kehamilan dan kebutuhan nutrisi bagi ibu hamil e. Perilaku mencari kesehatan : pemeriksaan kehamilan sesuai anjuran Trimester II a. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan efek hormon kehamilan pada wajah (chiasma) dan perubahan bentuk tubuh, oedema, dan varises

b. Kurang pengetahuan berhubungan dengan keterbatasan paparan tentang kehamilan

dan perawatan payudara (persiapan pengeluaran ASI) c. Perilaku mencari kesehatan : pemeriksaan kehamilan sesuai anjuran Trimester III a. Pola napas tidak efektif berhubungan dengan pergeseran diafragma ke atas ditandai dengan sesak, sulit bernapas b. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelelahan c. Nyeri akut berhubungan dengan kram otot d. Perubahan eliminasi urin berhubungan dengan meningkatnya frekuensi berkemih
e. Kurang pengetahuan berhubungan dengan keterbatasan paparan tentang kehamilan

dan persiapan persalinan f. Perilaku mencari kesehatan : pemeriksaan kehamilan sesuai anjuran 3. RENCANA TINDAKAN Trimester I Dx 1 : Risiko ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan perubahan nafsu makan, mual dan muntah Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama ... x... menit diharapkan pemenuhan nutrisi klien adekuat. Kriteria evaluasi resep Rencana tindakan : 1) biasanya Timbang berat badan klien, pastikan berat badan pregravidal Klien menunjukkan penambahan berat badan yang sesuai : Klien dapat menjelaskan komponen diet seimbang prenatal Klien mengikuti diet yang dianjurkan yaitu mengandung Klien mengkonsumsi suplemen zat besi / vitamin sesuai

vitamin, mineral, protein, dan besi.

12

: ketidakadekuatan penambahan berat badan pranatal dan/dibawah berat badan normal masa kehamilan, meningkatkan risiko retardasi pertumbuhan intrauterin (IUGR) pada janin dengan BBLR

2) R 3) R 4) R 5) R

Tinjau ulang frekuensi dan beratnya mual/muntah : mual/muntah trimester pertama dapat berdampak negatif pada status nutrisi pranatal, khususnya pada periode krisis perkembangan janin Ukur pembesaran uterus : malnutrisi ibu berefek negatif terhadap pertumbuhan janin Ajurkan makan sedikit-sedikit tapi sering : untuk meminimalkan muntah dan memberikan nutrisi pada ibu Berikan informasi tertulis/verbal yang tepat tentang diet pranatal : materi referensi yang dapat dipelajari di rumah meningkatkan kemungkinan klien memilih diet seimbang

dan suplemen vitamin / zat besi setiap hari.

Dx 3 : Konstipasi berhubungan dengan penurunan kontraksi otot polos, peningkatan absorpsi air di saluran GI Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama ... x... menit, diharapkan tidak terjadi konstipasi pada klien. Kriteria evaluasi : Rencana tindakan : 1) Tentukan kebiasaan eliminasi sebelum hamil & perhatikan perubahan Mempertahankan pola fungsi usus normal Mengidentifikasi perilaku beresiko atau memberatkan Melaporkan tindakan untuk meningkatkan eliminasi

selama hamil R : pola eliminasi dipertahankan bila mungkin. Peningkatan kadar progesterone merilekskan otot polos saluran GI, mengakibatkan penurunan peristaltic dan meningkatkan reabsorpsi air dan elektrolit. Suplemen zat besi juga bisa memperberat maslah konstipasi 2) Kaji adanya haemoroid

: varises rektum seringkali terjadi pada konstipasi yang lama, mengejan atau sebagai akibat peningkatan volume sirkulasi dan relaksasi hormonal pembuluh darah.

3) R 4) R 5) R

Informasikan diet : buah, sayur, serat & intake cairan adekuat : bulk dan konsistensi dalampilihan diet membantu meningkatkan keefektifan pola defekasi. Anjurkan latihan ringan : menigkatkan peristaltikdan membantu mencegah konstipasi. Latihan keras dianggap dapat menurunkan sirkulasi uteroplasenta. Kolaborasi : berikan pelunak feces bila diet tak efektif : mungkin perlu untuk membantu mengatasi konstipasi.

Trimester II Dx 1 :Gangguan citra tubuh berhubungan dengan efek hormon kehamilan pada wajah (chiasma) dan perubahan bentuk tubuh, oedema, dan varises Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama ... x... menit, diharapkan klien tidak mengalami gangguan citra tubuh Kriteria evaluasi : Klien mengungkapkan pemahaman/penerimaan perubahan tubuh Klien dapat mendemostrasikan citra diri yang positif dengan

mempertahankan kepuasan terhadap penampila secara menyeluruh. Rencana tindakan : 1) R Tentukan sikap terhadap kehamilan, perubahan citra tubuh, dan : perasaan klien terhadap kehamilan mempengaruhi kemampuannya untuk dapat mengembangkan perasaan positif terhadap perubahan bentuk tubuhnya sebagaimana kemampuannya beradaptasi positif terhadap peran menjadi orang tua situasi pekerjaan dan bagaimana hal ini dipandang oleh orang terdekat

14

2)

Identifikasi hal yang mendasari harga diri klien sehubungan

dengan perubahan karena hamil dan tanggung jawab yang berhubungan dengan peran baru tersebut R : perubahan citra tubuh terjadi secara normal karena perubahan bentuk tubuh. Hal ini dapat menimbulkan krisis situasi yang berdampak negatif terhadap kehamilan maupun kemampuan menjadi orang tua pada klen dengan harga diri buruk dan identitas ego lemah 3) R 4) R Kaji sistem pendukung seperti bibi, nenek, curturaealer dsb. : dukungan yang adekuat dapat membantu klen mengatasi perubahan bentuk tubuhnya secara positif dan mempertahankan harga diri positif Kolaborasi : rujuk pada sumber-sumber lain sesuai indikasi : klien mungkin memerlukan intervensi intensif yang lebih untuk memudahkan penerimaan diri/kehamilan (misalnya konseling atau terapis)

Trimester III Dx 1 : Pola napas tidak efektif berhubungan dengan pergeseran diafragma ke atas ditandai dengan sesak, sulit bernapas Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama ... x... menit diharapkan pola napas efektif. Kriteria evaluasi : pernapasan

Melaporkan keluhan sesak menurun Mendemonstrasikan perilaku yang mengoptimalkan fungsi Frekuensi napas normal 16-24 kali permenit, suara napas

harus sama bilateral, ekspansi paru simetris Rencana tindakan : 1) kelelahan) Kaji status pernapasan (misal sesak pada pergerahan tenaga,

: menentukan beratnya masalah yang terjadi pada kurang lebih 60 % penyakit prenata. Meskipun kapasitas vital meningkat, fungsi pernapasan diubah saat kemampuan diafragma untuk turun pada inspirasi berkurang oleh karena pembesaran uterus.

2) R 3) R

Dapatkan riwayat dan pantau masalah medis yang terjadi/ ada : masalah lain dapat terus mengubah pola pernapasan dan

sebelumnya (alergi, asma, TB) menurunkan oksigenasi jaringan ibu/janin Kaji kadar Hb dan Ht, tekankan pentingnya masukan vitamin/fero : peningkatan kadar plasma pada gestasi minggu ke 24-32 sulfat pranatal setiap hari. (kecuali pada klien dengan anemia sel sabit) mengencerkan kadar Hb, mengakibatkan kemungkinan anemia dan menurunkan kapasitas pembawa oksigen 4) Berikan informasi untuk mengurangi masalah pola napas, seperti : menghindari merokok, memberi makanan yang sedikit tapi sering, duduk atau tidur dengan posisi semifoler R : postur yang baik dan makan sedikit mebantu memaksimalkan penurunan diafragmatik, memeningkatkan ketersediaan ruang untuk ekspansi paru. Merokok menurunkan persediaan oksigen untuk pertukaran ibu dan janin. Pengubahan posisi tegak dapat meningkatkan ekspansiparu sesuai ukuran gravid. Dx 4 : Perubahan eliminasi urine berhubungan dengan pembesaran uterus, peningkatan tekanan intra abdomen, Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama ... x... menit diharapkan klien dapat memahami perubahan eliminasi yang terjadi Kriteria evaluasi : Rencana tindakan : 1) Berikan informasi perubahan berkemih Mengungkapkan penyebab sering kencing Mengidentifikasi cara mencegah stasis urinarius

16

R 2) R 3) rest R 4)

: memantau klien memahami alasan fisiologis dari frekuensi berkemih dan nokturia Anjurkan menghindari posisi tegak dan supine dalam waktu lama : posisi iini memungkinakan terjadinya sindrom vena kava dan menurunkan aliran vena cava Berikan informasi intake cairan 6-8 gls/hr, penurunan intake 2-3 jam pra

: mempertahankan tingkat cairan dan perfusi ginjal adekuaat yang mengurangi natrium diet untuk mempertahankan status isotonik Tekankan higiene toileting, memakai celana dari katun dan menjaga vulva

tetap kering R 5) R : celana dari katun dapat menyerap keringat dan cairan yang mungkin keluar dari vulva dan mengurangi risiko infeksi Kolaborasi : Kaji riwayat medis (hipertensi, peny. ginjal & jantung) : masalah yang mempengaruhi fungsi ginjal disertai dengan

peningkatan volume cairan dan statis meningkatkan risiko klien terhadap masalah sirkulasi yang mempengaruhi janin.

DAFTAR PUSTAKA Bobak, I.M. dkk., 2005. Buku Ajar Keperawatan Maternitas Edisi 4. Jakarta : EGC. Mansjoer, A. 2001, Kapita Selekta Kedokteran, Jilid 1, Ed.3, Media Aesculapius FKUI, Jakarta. Mochtar, R., 1998, Sinopsis Obstetri Jilid 1 Edisi 2. Jakarta : EGC. Mitayani. 2009, Asuhan Keperawatan Maternitas. Jakarta : Salemba Medika. Hamilton, Persis Mary. 1995, Dasar-Dasar Keperawatan Maternitas. Edisi 6. Jakarta : EGC. Doenges, Marilynn E., 2001. Rencana Perawatan Maternal Atau Bayi. Edisi 2. Jakarta : EGC.

18

Anda mungkin juga menyukai