Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM FISIOLOGI HEWAN THERMOREGULASI 1.

TUJUAN a) Mengetahui suhu tubuh manusia pada beberapa keadaan lingkungan dengan pengukuran suhu di bagian axilla dan cavitas oris b) Mempraktekkan penggunaan termometer klinis c) Mempelajari poduksi panas pada hewan homoioterm dan poikiloterm 2. DASAR TEORI Thermoregulasi adalah proses pengaturan suhu tubuh. Panas tubuh adalah merupakan hasil akhir dari proses oksidasi di dalam tubuh. Pengaturan suhu tubuh (termoregulasi), pengaturan cairan tubuh, dan ekskresi adalah elemen-elemen dari homeostasis.Bila suhu tubuh naik, maka proses oksidasi akan naik mencapai keadaan maksimum pada suhu optimal. (Indrowati,M. 2008 : 6) Suhu tubuh hewan dipengaruhi oleh suhu lingkungan luar. Pada suhu -2oC s.d suhu 50oC hewan dapat bertahan hidup atau pada suhu yang lebih ekstrem namununtuk hidup secara normal hewan memilih kisaran suhu yang lebih sempit dari kisaran suhu tersebut yang ideal dan disukai agar proses fisiologis optimal. Kemampuan yang dimiliki oleh hewan untuk mempertahankan panas tubuhnya. Hewan dibagi menjadi dua: 1) Hewan Poikiloterm Yaitu hewan yang suhu tubuhnya selalu berubah seiring dengan berubahnya suhu lingkungan. 2) Hewan Homeoterm Yaitu hewan yang suhu tubuhnya selalu konstan/tidak berubah sekalipun suhu lingkungannya sangat berubah. Hewan juga melakukan interaksi terhadap panas dengan lingkungannya, antara lain sebagai berikut: Radiasi adalah transfer energi secara elektromagnetik, tidak memerlukan medium untuk merambat dengan kecepatan cahaya. Konduksi merupakan transfer panas secara langsung antara dua materi padat yang berhubungan lansung tanpa ada transfer panas molekul. Panas menjalar dari yang suhunya tinggi kebagian yang memiliki suhu yang lebih rendah. Konveksi adalah suatu perambatan panas melalui aliran cairan atau gas. Besarnya konveksi tergantung pada luas kontak dan perbedaan suhu. Evaporasi merupakan konveksi dari zat cair menjadi uap air, besarnya laju konveksi kehilangan panas karena evaporasi.

Hewan Poikiloterm juga dapat disebut sebagai ektoterm karena suhu tubuhnya ditentukan dan dipengaruhi oleh suhu lingkungan eksternalnya. Hewan ektoterm memiliki kemampuan untuk beradaptasi terhadap suhu yang ekstrim baik suhu yang sangat panas maupun suhu yang sangat dingin. Hewan seperti ini juga disebut hewan berdarah dingin.

1. Adaptasi terhadap suhu yang panas Adaptasi ini dapat dilakukan dengan dua cara yaitu: a. Meningkatkan laju pendinginan dengan penguapan. 1) Dapat melalui kulit, bagi hewan yang berkulit lembab misalnya cacing dan katak atau dengan cara yang berkeringat bagi hewan yang memiliki kelenjar keringat. 2) Melalui saluran nafas bagi hewan yang kulitnya tebal dan kedap air misalnya reptile dan insekta. b. Mengubah mesin metaboliknya agar bisa bekerja pada suhu tinggi. Respon perilaku, misalnya pada hewan berikut ini 1) Katak,bersembunyi pada bongkahan tanah yang dianggap lebih rendah suhunya. 2) Ikan, berenang ke perairan yang lebih dasar atau menuju ke tempat yang intensitas sinar matahari lebih sedikit seperti dibawah pepohonan. 3) Belalang, bersembunyi dibalik daun. 4) Ular gurun beradaptasi pada lingkungan panas dilakukan dengan berjalan kearah menyamping bersudut sekitar 45o. 2. Adaptasi terhadap suhu yang dingin a. Menambah zat terlarut kedalam cairan tubuhnya untuk meningkatkan konsentrasi osmotic. Zat-zat terlarut yang ditambahkan biasanya berupa gula seperti fruktosa, dan gliserol. Gliserol bermanfaat untuk melindungi membrane dan enzim dari denaturasi. b. Menambahkan protein (glikoprotein) anti beku ke dalam cairan tubuh. Disini glikoproteinnya sangat penting untuk menghambat pembentukan Kristal-kristal es didalam sel dan mencegah kerusakan membrane. c. Supercooling yaitu aktivitas menurunkan titik beku air sampai serendah -30oC hingga 20oC.

Pada Homeoiterm, hewan ini suhu tubuhnya selalu konstan atau tidak berubah sekalipun suhu lingkungannya berubah secara ekstrim. Berbagai cara yang dilakukan hewan endoterm untuk mempertahankan suhu tubuh.

1. Adaptasi terhadap suhu yang panas a. Vasodilatasi (pelebaran pembuluh darah) daerah perifer tubuh. b. Pelepasan panas, dilakukan dengan beberapa cara, diantaranya penguapan air melalui kulit (misalnya dengan berkeringat) atau melalui saluran pernafasan (dengan terengahengah) bagi hewan yang tidak memiliki kelenjar keringat seperti anjing dan burung.

Kanguru mengurangi panas tubuh dengan cara membasahi rambutnya dengan air ludah. Penguapan air ludah tersebut menimbulkan efek pemdinginan. c. Menurunkan laju metabolisme, misalnya dengan menekan sekresi tiroksin. d. Respon perilaku, contohnya bertelanjang dada, berkubang dan berkipas-kipas. 2. Adaptasi terhadap suhu yang dingin a. Vasokonstriksi (penyempitan pembuluh darah). b. Memproduksi panas dengan cara: 1) Meningkatkan produksi panas metabolik dalam otot rangka melaui kontraksi otot. Kontraksi otot dapat terjadi secara sadar seperti menggerakakan tangan atau kaki dan secara tidak sadar dengan cara menggigil saat kedinginan. 2) Metabolisme jaringan lemak coklat pada golongan hewan eutherian (mamalia berplasenta). Jaringan lemak coklat dibungkus oleh selaput yang dipersarafi dengan baik oleh sistem saraf simpatis, jika mendapat rangsangan maka lemak akan dimetabolisme dalam mitokondria sel lemak untuk menghasilkan panas. Kelemahan dari cara tersebut adalah dibutuhkan pasokan oksigen yang cukup besar. 3) Meningkatkan sekresi hormone tiroid (T3 dan T4) yang dapat meningkatkan aktivitas metabolisme dalam sel (lihat gambar 2.2). 4) Menegakkan rambut / bulu sehingga pelepasan panas secara konveksi dapat diperkecil. c. Respon perilaku, berjaket, menggosok-gosokkan telapak tangan, membuat perapian, melingkarkan tubuh.

Gambar 2.2 Pengendalian aktivitas metabolisme sel oleh hormor tiroksin sebagai tanggapan terhadap penurunan suhu tubuh (Isnaeni, 2006:221)

3. ALAT dan BAHAN a) Suhu tubuh manusia Alat Termometer (1 buah) Bahan Alkohol 70% Kapas Air es (secukupnya) (secukupnya) (secukupnya)

b) Produksi panas Alat Beker glass 100 ml (1 buah) Beker glass 600 ml (1 buah) Beker glass 1000 ml (1 buah) Termometer Bunsen (1 buah) (1 buah) Air Hewan uji Es batu Korek api Bahan (secukupnya) (katak/hamster) (secukupnya) (secukupnya)

4. CARA KERJA A. SUHU TUBUH MANUSIA 1. Pengukuran suhu badan pada fossa axillaris : Mengeringkan Fossa axilaris dari keringat yang akan mengganggu pembacaan termometer. Menyiapkan termometer klinis, air raksanya diturunkan 35oC,

kemudian ujungnya dimasukkan ke fossa axillaris kemudian fossa axillaris ditutup dengan mengaduksi lengan pada thorax. Biarkan termometer klinis berada dalam fossa axilaris selama 10 menit kemudian catat suhu pada termometer 2. Termometer diturunkan lagi air raksanya dan dibersihkan dengan alkohol. Ujung termometer dimasukkan dalam mulut di bawah lidah dan mulut ditutup rapat. Setelah 10 menit, catat suhu dalam termometer. 3. Termometer diturunkan lagi air raksanya dan dibersihkan dengan alkohol Probandus disuruh bernapas dengan tenang melalui mulut terbuka. Ujung termometer

dimasukkan dalam mulut di bawah lidah dan mulut ditutup rapat. Setelah 5 menit, catat suhu dalam termometer, lalu tanpa menurunkan air raksa pada termometer, catat suhu pada menit ke-10. 4. Termometer diturunkan lagi air raksanya dan dibersihkan dengan alkohol Probandus disuruh berkumur air es selama 1 menit. Ujung termometer dimasukkan dalam

mulut di bawah lidah dan mulut ditutup rapat. Setelah 5 menit, catat suhu dalam termometer, lalu tanpa menurunkan air raksa pada termometer, catat suhu pada menit ke-10. B. PRODUKSI PANAS 1. Siapkan 3 bekerglas besar, masing-masing diisi air setinggi 5 cm 2. Masukkan bekerglas sedang kedalam tiap belkerglass besar tanpa diisi air 3. Masukkan gelas piala kecil ke dalam tiap bekerglas sedang dengan masing-masing isi pada bekerglass kecil adalah katak (A), hamster(B) 4. Masukkan termometer pada bekerglas sedang dan bekerglas besar 5. Hitung suhu termometer pada tiap interval waktu 10 menit 6. Catat hasilnya dalam tabel pengamatan

5. DATA PENGAMATAN A. SUHU TUBUH MANUSIA No 1. 2. 3. Tempat Fossa axilaris Cavitas oris (1)* Cavitas oris (2)** Waktu (menit) 10 10 5 10 5 10 Suhu 37,1 37,4 37,2 37,4 36 37

4.

Cavitas oris (3)***

Pengukuran suhu pada cavitas oris selama 10 menit tanpa jeda. Pengukuran suhu pada cavitas oris dengan melakukan pernafasan melalui mulut selama

10 menit dengan setiap 5 menit sekali dilakukan pembacaan skala.


Pengukuran suhu pada cavitas oris setelah kumur dengan air es selama 10 menit dengan

setiap 5 menit sekali dilakukan pembacaan skala. B. PRODUKSI PANAS No Waktu (menit) 1. 2. 3. 4. 0 5 10 15 es -1 -7 1 0 Katak Suhu Air ( C ) biasa 26 26 26 26 panas 54 50 46 45 Suhu dari hewan ( C ) es 16 11 7 6 biasa 27 27 27 27 panas 28 46 46 45

5. 6. 7.

20 25 30

2 3 4

26 26 26

44 42 41

6 7 8

27 27 27

44 42 41

Hamster Suhu Air ( C ) es -12 -13 -13 -11 -9 -2 -2 biasa 26 27 27 27 27 27 27 panas 64 63 62 65 Suhu dari hewan ( C ) es 28,5 15 11 2 4 0 0 biasa 28 28 28 28 28 28 28 panas 30 35 50 53 -

No

Waktu (menit)

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

0 5 10 15 20 25 30

6. PEMBAHASAN A. SUHU TUBUH MANUSIA Untuk mengetahui suhu tubuh, dilakukan pengukuran tubuh dengan menggunakan thermometer badan. Bagian tubuh manusia yang biasanya digunakan untuk pengukuran tubuh adalah fossa axilaris/ketiak, pada cavitas oris, dan pada bayi pengukuran suhu tubuh biasanya dilakukan di anus. Percobaan kali ini melakukan pengukuran suhu tubuh dengan mengukur pada di bawah lidah dan fossa axilaris. Thermometer badan yang digunakan sebelumnya disterilkan dengan alcohol 70 %. Pengukuran suhu tubuh pada pangkal lidah dilakukan tiga perlakuan yang berbeda, yaitu (1) selama 10 menit kemudian dilakukan pembacaan skala thermometer, (2) selama 10 menit namun setiap 5 menit sekali dilakukan pembacaan skala, dan (3) selama 10 menit namun setiap 5 menit sekali dilakukan pembacaan skala namun sebelum dilakukan pengukuran probandus melakukan kumur-kumur dengan air es. Diperoleh data sebagai berikut:

No 1.

Tempat Fossa axilaris

Waktu (menit) 10

Suhu 37,1

2. 3.

Cavitas oris (1)* Cavitas oris (2)** Cavitas oris (3)***

10 5 10 5 10

37,4 37,2 37,4 36 37

4.

Pengukuran suhu pada cavitas oris selama 10 menit tanpa jeda. Pengukuran suhu pada cavitas oris dengan melakukan pernafasan melalui mulut

selama 10 menit dengan setiap 5 menit sekali dilakukan pembacaan skala.


Pengukuran suhu pada cavitas oris setelah kumur dengan air es selama 10 menit

dengan setiap 5 menit sekali dilakukan pembacaan skala. Menurut teori, suhu tubuh yang diukur melalui cavitas oris lebih tinggi daripada yang diukur melalui fossa axilaris karena thermometer yang digunakan untuk mengukur suhu tubuh melalui cavitas oris langsung meyentuh dan mengenai pembuluh darah yang berada di bawah lidah. Sehingga pengukurannya lebih cepat daripada pengukuran suhu tubuh melalui fossa axilaris. Suhu normal manusia yaitu pada kisaran 36,6 C 37 C . Dari data di atas dapat disimpulkan bahwa suhu probandus merupakan suhu normal dengan suhu paling tinggi mencapai 37,6 C pada pengukuran di bawah lidah tanpa kumur air es. Pada saat kondisi mulut setelah berkumur dengan air es,suhu tubuhnya turun menjadi 36,8 C. Hal tersebut terjadi karena terjadi radiasi dan konduksi ( tubuh mengeluarkan panas ) agar dapat menyesuaikan dengan kondisi suhu tubuhnya.Sehingga suhu yang dingin hanya berlangsung beberapa saat,karena tubuh akan mengimbangi kehilangan panas tersebut dengan radiasi,konduksi dan menaikkan metabolism yang menghasilkan energy. Sehingga suhu tubuh tetap normal. Pada percobaan untuk mengetahui temperature badan melalui pernafasan lewat mulut,di dapatkan hasil suhu tubuh adalah 37,6 setelah menit ke 10,hal ini dapat terlihat bahwa suhunya naik dibandingkan ketika suhu tubuh diukur tanpa dilakukan perlakuan pernafasan mulut. Pernafasan merupakan proses metabolism,yaitu proses katabolisme yang menghasilkan energy. Dari energy yang dihasilkan,maka akan menghasilkan pula panas. Semakin cepat dan lama melakukan proses respirasi semakin besar pula energy panas yang dihasilkan. Jadi,dengan melakukan pernafasan melalui mulut diperoleh energy atau panas yang lebih banyak,sehingga suhu tubuhpun ikut naik. Namun begitu,suhu tersebut masih normal.

B. PRODUKSI PANAS Seperti yang telah dituliskan di atas, panas tubuh merupakan hasil akhir dari proses oksidasi di dalam tubuh. Berdasarkan kemampuan mengatur panas tubuhnya, hewan dibedakan menjadi 2 golongan, yaitu poikiloterm (hewan yang suhu tubuhnya tergantung pada suhu lingkungan) dan homeoterm (hewan yang suhu tubuhnya tidak tergantung pada suhu lingkungan atau cenderung konstan). Untuk membuktikannya, dilakukan percobaan dengan menggunakan hewan dari dua golongan tersebut dan diberikan perlakuan pada suhu dingin, suhu normal, dan suhu panas. Pada percobaan termoregulasi ini,bertujuan untuk membuktikan dan

membandingkan serta mengukur suhu tubuh pada katak dan hamster di lingkungan normal dengan menggunakan air biasa,di lingkungan dingin dengan menggunakan air es dan di lingkungan panas dengan hewan menggunakan yang suhu air panas. Katak merupakan oleh hewan suhu

poikiloterm,yaitu

tubuhnya

dipengaruhi

lingkungannya.Sedangkan hamster merupakan hewan homoioterm yaitu hewan yang suhu tubuhnya tetap dan tidak dipengaruhi oleh lingkungan. Pada percobaan ini digunakan hewan katak karena: 1. Katak mudah di dapat di alam dan tidak memiliki pusat pengaturan tubuh. 2. Katak merupakan hewan amphibia yaitu yang bisa hidup di darat dan di air,sehingga dapat tampak jelas pengaruh lingkungan terhadap suhu tubuhnya. 3. Katak merupakan hewan poikiloterm ,sehingga perbedaan suhu pada perlakuan air dingin,air biasa dan air panas mudah diamati. 4. Katak dapat bernafas melalui rongga Pada percobaan produksi panas menggunakan katak (poikiloterm) dan hamster (homeoterm). Perlakuan yang diberikan kedua hewan tersebut sama, yaitu dengan meletakkan hewan tersebut di dalam lingkungan dingin, normal, dan panas. Untuk memperoleh keadaan lingkungan yang demikian, dibutuhkan tiga gelas beker yang berbeda ukuran. Gelas beker 1000 ml sebagai gelas beker terluar (gelas beker I) untuk menempatkan es batu + garam (untuk suhu dingin), gelas beker 500 ml (gelas beker II) yang diletakkan didalam gelas beker I, dan gelas beker 100 ml (gelas beker III) yang diletakkan di dalam gelas beker II untuk menempatkan katak. Pada gelas beker yang berisi katak pada cavitas orisnya ditutup dengan alumunium foil untuk menjaga suhu dalam gelas beker tidak bercampur dengan suhu ruangan. Untuk mengetahui besarnya suhu lingkungan, digunakan thermometer alcohol yang diletakkan di antara gelas beker I dan II untuk mengukur suhu

lingkungan dan di antara gelas beker II dan III untuk mengukur suhu katak. Percobaan dilakukan selama 30 menit dan setiap 5 menit sekali suhu lingkudan dan suhu katak diukur. Untuk suhu biasa dan panas, sama saja. Hanya saja untuk suhu biasa pada gelas beker I diisi dengan air biasa dan untuk suhu panas diisi dengan air panas. Hal yang sama juga dilakukan terhadap hamster. a. Produksi panas pada katak Pada ketiga perlakuan, rata-rata suhu lingkungan dan rata-rata suhu tubuh katak adalah sebagai berikut: Suhu lingkungan dingin - Rata-rata suhu lingkungan

- Rata-rata suhu tubuh

Suhu lingkungan biasa - Rata-rata suhu lingkungan

- Rata-rata suhu tubuh

Suhu lingkungan panas - Rata-rata suhu lingkungan

- Rata-rata suhu tubuh

Pada lingkungan biasa atau pada suhu kamar, suhu lingkungan yang konstan 26C dan suhu katak juga konstan 27C. Selanjutnya, pada perlakuan kedua suhu lingkungan

diturunkan lagi sehingga lingkungan menjadi dingin dengan rata - rata suhu 2,6 C ternyata katak masih dapat bertahan hidup dan rata - rata suhu tubuhnya juga ikut turun menjadi 8,7 C. Kemudian pada suhu lingkungan panas dengan rata - rata suhu 46 C katak juga tidak

mati. Sedangkan

rata-rata suhu tubuhnya adalah 41,7 C. Semua perlakuan dilakukan

selama 30 menit dan setiap 5 menit sekali suhu lingkungan dan suhu katak diukur. Katak termasuk ke dalam kelas amphibi. Hewan amphibi merupakan hewan poikiloterm. Suhu tubuh hewan poikiloterm ditentukan oleh keseimbangannya dengan kondisi suhu lingkungan, dan berubah-ubah seperti berubahnya-ubahnya kondisi suhu lingkungan. Hewan ini mampu mengatur suhu tubuhnya sehingga mendekati suhu lingkungan. Pengaturan untuk menyesuaiakan terhadap suhu lingkungan dingin dilakukan dengan cara memanfaatkan input radiasi sumber panas yang ada di sekitarnya sehingga suhu tubuh di atas suhu lingkungan dan pengaturan untuk menyesuaiakan terhadap suhu lingkungan panas dengan penguapan air melalui kulit dan organ-organ respiratori menekan suhu tubuh beberapa derajat di bawah suhu lingkungan. Oleh karena itu, ketika suhu lingkungan turun, suhu tubuh katak juga ikut turun menyesuaikan dengan lingkungannya. Hal ini juga dikarenakan karena katak belum memiliki centrum pengatur suhu sehingga tidak bisa mempertahankan suhu tubuhnya agar tetap stabil. Demikian halnya pada suhu lingkungan yang panas. b. Produksi panas pada hamster Pada ketiga perlakuan, rata-rata suhu lingkungan dan rata-rata suhu tubuh katak adalah sebagai berikut: Suhu lingkungan dingin - Rata-rata suhu lingkungan ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( )

- Rata-rata suhu tubuh

Suhu lingkungan biasa - Rata-rata suhu lingkungan

- Rata-rata suhu tubuh

Suhu lingkungan panas - Rata-rata suhu lingkungan

- Rata-rata suhu tubuh

Pada lingkungan biasa atau pada suhu kamar, rata-rata suhu lingkungan adalah 26,9 C dan rata-rata suhu hamster adalah 28C. Ketika suhu lingkungan diturunkan lagi sehingga lingkungan menjadi dingin dengan rata-rata suhu -8,8 C ternyata hamster masih dapat bertahan hidup dan rata-rata suhu tubuhnya 8,6 C. Kemudian pada suhu lingkungan panas dengan rata-rata suhu 63,5 C hamster dapat bertahan hidup hingga suhu lingkungannya 65 C dengan rata-rata suhu tubuh 42 C . pada menit ke 15 ketika suhu lingkungan 65 C, hamster sudah tidak dapat bertahan hidup. Hamster termasuk ke dalam kelas mamalia. Hewan mamalia merupakan hewan homeoterm. Hewan ini memiliki suhu tubuh yang konstan. Jika hewan ini dihadapkan pada suatu suhu yang ekstrim di bawah suhu normal/di atas suhu normal, hewan hemoeterm akan melakukan regulasi metabolik /regulasi fisik sehingga dapat bertahan hidup. Namun hewan ini memiliki toleransi yang terbatas terhadap perubuhan suhu lingkungan yang ekstrim. Hewan homeoterm lebih toleran terhadap suhu dingin daripada suhu panas. Sehingga hamster masih dapat bertahan hidup pada suhu lingkungan paling dingin yaitu -13 C namun tidak dapat bertahan hidup pada suhu lingkungan paling panas yaitu 65 C. Hamster hanya bertahan hidup hingga suhu 50 C. Pada suhu lingkungan yang terus menurun, hamster masih dapat bertahan hidup. Mekanisme yang dilakukan agar tetap bertahan hidup berupa regulasi metabolik. Hamster akan terus memproduksi panas yang terus meningkat secara linier dengan penurunan suhu. Regulasi metabolik dilakukan hamster hingga suhu kritis bawah. Sementara pada suhu lingkungan yang terus naik, hamster tidak dapat bertahan hidup yang artinya hamster sudah melewati suhu fatal atas dan tubuh sudah tidak dapat mengimbangi suhu lingkungan yang terus naik.Hal tersebut menunjukkan bahwa hamster (homeoterm) lebih toleran terhadap suhu dingin daripada suhu panas. Jika rata-rata suhu lingkungan dan rata-rata suhu tubuh katak dan hamster ditabulasikan, maka diperoleh data sebagai berikut: Hewan Katak Dingin (C) Lingk 2,6 Tbh 8,7 Sel 6,1 Normal (C) Lingk 26 Tbh 27 Sel 1 Panas (C) Ling 46 Tbh 41,7 Sel 4,3

Hamster Ling Tbh Sel

-8,8

8,6

0,2

26,9

28

2,9

63,5

42

21,5

: lingkungan : tubuh : selisih suhu

Dari data tersebut diketahui bahwa pada katak yang termasuk hewan poikiloterm, hewan yang melakukan adaptasi perubahan suhu tubuh mendekati suhu lingkungan untuk dapat bertahan hidup, selisih suhu antara suhu lingkungan dan suhu tubuh katak tidak terpaut jauh. . Laju kehilangan panas pada hewan poikiloterm lebih tinggi daripada laju produksi panas, sehingga suhu tubuhnya ditentukan oleh suhu lingkungan eksternalnya daripada metabolisme internalnya. Dilihat dari ketergantungannya terhadap suhu lingkungan, hewan poikilotermik disebut juga sebagai hewan ektotermik. Sementara, hamster yang termasuk hewan homeoterm dimana suhu tubuhnya tidak dipengaruhi oleh lingkungan dan dapat mengatur suhu tubuhnya pada tingkatan konstan atau pada batas-batas tertentu (tidak tepat konstan, tetapi perubahannya sedikit), memiliki toleransi terbatas terhadap perubuhan suhu lingkungan, dan memiliki suhu tubuh yang cenderung konstan, selisih suhu antara suhu lingkungan dan suhu tubuh hamster terpaut jauh. Hal ini karena hamster kurang dapat menyesuaiakan suhu tubuhnya terhadap perubahan suhu lingkungan yang terjadi seperti halnya katak dan suhu tubuh hamster cenderung konstan. Terlebih, hamster tidak toleran terhadap suhu panas.Sedangkan hamster termasuk dalam hewan homeoterm. Berkaitan dengan faktor yang mempengaruhi kecepatan transfer panas ke dalam atau ke luar tubuh hewan; 1. Luas permukaan. Hewan kecil memiliki suatu aliran panas lebih tinggi per unit berat tubuhnya. Katak maupun hamster adalah hewan yang berukuran kecil sehingga aliran panas dari dalam tubuh ke lingkungan atau sebaliknya berlangsung cepat. 2. Perbedaan suhu. Semakin dekat hewan memelihara suhu tubuhnya dengan suhu lingkungannya semakin sedikit panas akan mengalir ke dalam atau ke luar tubuhnya. Katak sebagai hewan poikiloterm dapat memelihara suhu tubuhnya dekat dengan lingkungannya. Jika suhu lingkungan rendah maka katak akan mengkondisikan suhu tubuhnya mendekati sehu lingkungan. Begitu juga jika suhu lingkungan panas. Sementara hamster sebagai hewan homeoterm kurang dapat memelihara suhu tubuhnya dekat dengan lingkungannya. Sehingga suhu tubuh hamster dengan suhu lingkungan terdapat rentang yang jauh (terhadap suhu panas)

3. Konduktansi panas spesifik permukaan tubuh. Permukaan jaringan hewan poikitoterm, seperti katak, memiliki konduktansi panas yang tinggi daripada hewan homeoterm, seperti hamster, sehingga katak memiliki suhu tubuh yang mendekati suhu lingkungan.

7. KESIMPULAN 1. Thermoregulasi adalah proses pengaturan suhu tubuh. 2. Panas tubuh adalah merupakan hasil akhir dari proses oksidasi di dalam tubuh. 3. Dipandang dari kemampuannya mengatur suhu tubuh berkaitan dengan produksi panas, binatang dibedakan menjadi 2 golongan: Poikiloterm Homoioterm

4. Rata-rata suhu lingkungan dan suhu tubuh katak dan hamster pada berbagai kondisi lingkungan: Hewan Katak Hamster Ling Tbh Sel Dingin (C) Lingk 2,6 -8,8 Tbh 8,7 8,6 Sel 6,1 0,2 Normal (C) Lingk 26 26,9 Tbh 27 28 Sel 1 2,9 Panas (C) Ling 46 63,5 Tbh 41,7 42 Sel 4,3 21,5

: lingkungan : tubuh : selisih suhu

5. Hewan homoioterm adalah hewan yang suhu tubuhnya tidak dipengaruhi oleh suhu lingkungannya dan dapat mengatur suhu badannya pada tingkatan konstan pada batas-batas tertentu. 6. Hewan poikoliterm adalah hewan yang suhu tubuhnya berubah-ubah tergantung suhu sekelilingnya sehingga proses vital di dalam tubuhnya dipengaruhi oleh perubahanperubahan suhu lingkungannya. 7. Katak termasuk hewan poikiloterm dapat bertahan hidup pada lingkungan dingin, normal, dan panas sementara hamster yang termasuk hewan homeoterm tidak dapat bertahan hidup pada lingkungan panas namun dapat bertahan pada lingkungan dingin dan normal. 8. Untuk mengetahui suhu tubuh, dilakukan pengukuran tubuh dengan menggunakan thermometer badan. Bagian tubuh manusia yang biasanya digunakan untuk pengukuran tubuh: a. fossa axilaris/ketiak, b. cavitas oris, dan

c. anus. 9. Diperoleh data pengukuran suhu tubuh manusia sebagai berikut: No 1. 2. 3. Tempat Fossa axilaris Cavitas oris (1)* Cavitas oris (2)** Cavitas oris (3)*** Waktu (menit) 10 10 5 10 5 10 Suhu 37,1 37,6 37,1 37 36,8 36,8

4.

Pengukuran suhu pada cavitas oris selama 10 menit tanpa jeda. Pengukuran suhu pada cavitas oris dengan dilakukan pernafasan melalui mulut selama 10

menit dengan setiap 5 menit sekali dilakukan pembacaan skala.


Pengukuran suhu pada cavitas oris setelah kumur dengan air es selama 10 menit dengan

setiap 5 menit sekali dilakukan pembacaan skala. 10. Manusia termasuk homeoterm memiliki suhu tubuh yang konstan dan tidak tergantung pada suhu lingkungan. 11. Pengaruh perlakuan pernafasan melalui mulut terhadap suhu tubuh adalah mampu meningkatkan suhu tubuh,karena dengan melakukan pernafasan melalui mulut diperoleh energy atau panas yang lebih banyak,sehingga suhu tubuhpun ikut naik. 12. Pada saat kondisi mulut setelah berkumur dengan air es,suhu tubuhnya turun .Hal tersebut terjadi karena terjadi radiasi dan konduksi ( tubuh mengeluarkan panas ) agar dapat menyesuaikan dengan kondisi suhu tubuhnya.Sehingga suhu yang dingin hanya berlangsung beberapa saat,karena tubuh akan mengimbangi kehilangan panas tersebut dengan radiasi,konduksi dan menaikkan metabolism yang menghasilkan energy

8. DAFTAR PUSTAKA Kartolo, S.W.1993.Prinsip-Prinsip Fisiologi Hewan.Jakarta:Depdikbud. Moh.Amin.1994.Biologi.Jakarta:Erlangga. Ngayu,Syamsar.1988.Pengantar Fisiologi Manusia.Jakarta:Depdikbud Santosa, Slamet.1996.Petunjuk Praktikum Fisiologi Hewan.Surakarta:UNS Press. Sumanto.1995.Fisiologi Hewan.Surakarta:UNS Press. Soewolo.2002.Fisiologi Hewan.Bandung:Tarsito. Syaifuddin.2003. Pengantar Fisiologi Manusia. Surakarta: Kedokteran EGC Press

9. LAMPIRAN Tiga lembar laporan sementara

Mengetahui, Asisten

Surakarta,10 April 2012 Praktikan

Reza Kurnia Agustia