Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PRAKTIKUM ELEKTRONIKA ACARA 2

SIMULASI RANGKAIAN PENYEARAH DAN FILTER MENGGUNAKAN EWB (ELEKTRONIC WORKBENCH)

Oleh: Rizki Hardi A1H011010

KEMENTRIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS PERTANIAN PURWOKERTO 2012

BAB 1:

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Dalam ilmu fisika, ada sebuah sub materi yang mempelajari tentang teknologi elektronik serta aplikasinya di dalam kehidupan. Di zaman modern ini manusia tidak bisa lepas dari barang-barang elektronika yang memudahkan pekerjaan manusia. Elektronika mengandung ilmu-ilmu yang mempelajari itu semua. Salah satunya mempelajari tentang listrik serta rangkaian penghasil aliran listrik (arus AC dan DC). Dalam praktikum kali ini akan dicoba mempraktikkan membuat rangkaian listrik arus DC penyearah dan filter dengan menggunakan aplikasi EWB (Electronic Workbench).

B. Tujuan 1. Mengenal lingkungan kerja EWB 5.12. 2. Mampu membuat dan menganalisa rangkaian menggunakan program EWB 5.12.

BAB 2:

TINJAUAN PUSTAKA

Electronic Workbench (EWB) merupakan salah satu program Electrical Computer Aided Simulation yang digunakan untuk menghitung besarnya nilainilai dalam elektronika. Dengan menggunakan program ini, kita dapat melakukan perancangan dan uji rangkaian elektronika analog dan digital menggunakan fituristik yang ada antara lain source, basic, transistor, diode, dan lain-lain. EWB adalah software elektronika yang digunakan untuk melakukan simulasi terhadap cara kerja dari suatu rangkaian listrik. Perlunya simulasi rangkaian listrik adalah untuk menguji apakah rangkaian listrik tersebut dapat berjalan lancar dengan baik dan sesuai dengan pendekatan teori yang digunakan pada buku-buku elektronika, tanpa harus membuat rangkaian listrik secara nyata. Perlu diingat, simulasi yang dilakukan menggunakan EWB adalah simulasi yang menghasilkan keluaran yang ideal. Maksudnya keluaran yang tidak terpengaruh oleh faktor-faktor ketidakidealan seperti gangguan (dikenal dengan noise dalam elektronika) seperti halnya gangguan yang sering terjadi pada rangkaian listrik yang sebenarnya (nyata). Penggunaan EWB haruslah didukung oleh pengetahuan dasar tentang elektronika. Tanpa pengetahuan dasar elektronika yang memadai seperti halnya cara pemakaian alat ukur (osiloskop, multimeter dsb.), tentu saja akan lebih sukar untuk memahami cara kerjadari software ini. Software ini menggunakan sistem GUI (Graphic User Interface) seperti halnya Windows sehingga pemakai software yang sudah memahami pengetahuan dasar elektronika akan mudah menguasai penggunaan software ini. Software EWB yang beredar di Indonesia adalah kebanyakan software bajakan (telah di-crack) oleh cracker, usahakan jangan menggunakan software bajakan untuk menyelesaikan proyek besar yang berhubungan dengan lisensi penggunaan software.

BAB 3:

METODOLOGI

A. Alat dan Bahan 1. Program EWB 5.12 2. Laptop

B. Cara Kerja 1. Dibuat rangkaian seperti pada gambar. 2. Setting (dengan cara double click pada komponen yang akan diproses) a. AC Voltage Source (Set voltage = 50 V) b. Voltmeter 1 sebagai AC c. Voltmeter 2 sebagai DC d. Oscilloscope (time base = 5.00ms/div) e. Transformator (Ubah menjadi audio 10 to 1) 3. Jalankan Simulasi: Simulasi dijalankan dan bentuk sinyal input (sebelum masuk penyearahan) dan sinyal output (beban R 1K / setelah penyearah) yang ditampilkan oscilloscope diperhatikan. Baca nilai : a) VAC (voltmeter 1) ; b) VDC (voltmeter 2) ; dan c) Vripple 4. Cara memperhatikan Vripple: Perhatikan sinyal yang keluar (grafik warna / channel B) Channel B: Sinyal/grafik warna merah Vripple = 1 V/div * 2.8 Div = 2.8 Volt

5. Analisa perubahan nilai kapasitor: Ubah nilai kapasitor pada nilai yang berbeda.

6. Buat grafik antara: Perubahan nilai kapasitor (sumbu X) terhadap VAC (sumbu Y) Perubahan nilai kapasitor (sumbu X) terhadap VDC (sumbu Y) Perubahan nilai kapasitor (sumbu X) terhadap Vripple (sumbu Y)

BAB 4:

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Praktikum Pada 1 f Pada 10 f

Pada 50 f

Pada 100 f

Pada 200 f

Pada 500 f

Pada 1000 f

Pada 2000 f

Keterangan dan Cara Perhitungan Channel B: sinyal/grafik warna merah Contoh perhitungan: Vripple = 1 V/Div * 2.8 Div

Kapasitor 1 F 10 F 50 F 100 F 200 F 500 F 1000 F 2000 F

V AC 1.055 V 668.0 mV 228.7 mV 114.5 mV 57.12 mV 23.88 mV 12.01 mV 6.008 mV

V DC 845.5 mV 1.814 V 2.624 V 2.650 V 2.738 V 2.760 V 2.761 V 2.671 V

Vripple 2.8 V 2.8 V 2.8 V 2.8 V 2.8 V 2.8 V 2.8 V 2.8 V

B. Pembahasan Komponen komponen yang dipakai untuk mensimulasikan rangkaian penyearah adalah : 1. Resistor Resistor atau hambatan merupakan suatu benda yang menghasilkan resistans atau nilai hambatan. Resistor dibuat dari suatu jenis bahan penghantar yang berguna untuk menghambat gerak aliran arus listrik. Gerak aliran arus listrik di dalam resistor dapat dihambat oleh gerakan elektron bebas dari jenis bahan penyusun resistor. Gerakan elektron di dalam jenis bahan penghantar tidak bisa lancar karena antara atom yang satu dengan atom lainnya saling bertabrakan. Jadi, setiap penghantar yang dilalui arus listrik pasti ada hambatannya. Resistor berfungsi sebagai pengatur kuat arus, pengatur tegangan, atau pembagi potensial listrik. Resistor dalam elektronik diberi lambang R. Resistans ditentukan oleh resistans jenis atau resistivitas dan ukuran bahan resistor. Satuan resistansi dari suatu resistor disebut Ohm atau dilambangkan dengan symbol (omega). 2. Osiloskop Osiloskop adalah alat ukur yang di gunakan untuk memetakan atau membaca sinyal listrik maupun frekuensi. Osiloskop di gunakan dalam pengukuran rangkaian elektronik seperti stasiun pemancar radio, TV, atau dalam kegunaan memonitor frekuensi elektronik seperti di rumah sakit dan untuk kegunaan-kegunaan lainnya. Beberapa fungsi osiloskop antara lain untuk: Mengukur besar tegangan listrik dan hubungannya terhadap waktu. Mengukur frekuensi sinyal yang berosilasi. Mengecek jalannya suatu sinyal pada sebuah rangkaian listrik. Membedakan arus AC dengan arus DC. Mengetahui noise pada sebuah rangkaian listrik.

3. Transformator Transformator merupakan suatu peralatan listrik elektromagnetik statis yang berfungsi untuk memindahkan dan mengubah daya listrik dari suatu rangkaian listrik ke rangkaian listrik lainnya dengan frekuensi yang sama dan perbandingan transformasi tertentu melalui suatu gandengan magnet dan bekerja berdasarkan prinsip induksi elektromagnetis, dimana perbandingan tegangan antara sisi primer dan sisi sekunder berbanding lurus dengan perbandingan jumlah lilitan dan berbanding terbalik dengan perbandingan arusnya. Prinsip kerja dari sebuah transformator adalah sebagai berikut. Ketika Kumparan primer dihubungkan dengan sumber tegangan bolak-balik, perubahan arus listrik pada kumparan primer menimbulkan medan magnet yang berubah. Medan magnet yang berubah diperkuat oleh adanya inti besi dan dihantarkan inti besi ke kumparan sekunder, sehingga pada ujung-ujung kumparan sekunder akan timbul ggl induksi. Efek ini dinamakan induktansi timbal-balik (mutual inductance). Berdasarkan perbandingan antara jumlah lilitan primer dan jumlah lilitan skunder transformator ada dua jenis yaitu: i. Transformator step up yaitu transformator yang mengubah tegangan bolak-balik rendah menjadi tinggi, transformator ini mempunyai jumlah lilitan kumparan sekunder lebih banyak daripada jumlah lilitan primer (Ns > Np). ii. Transformator step down yaitu transformator yang mengubah tegangan bolak-balik tinggi menjadi rendah, transformator ini mempunyai jumlah lilitan kumparan primer lebih banyak daripada jumlah lilitan sekunder (Np > Ns).

Pada transformator (trafo) besarnya tegangan yang dikeluarkan oleh kumparan sekunder adalah: A. Sebanding dengan banyaknya lilitan sekunder (Vs ~ Ns). B. Sebanding dengan besarnya tegangan primer ( VS ~ VP). C. Berbanding terbalik dengan banyaknya lilitan primer Transformator (trafo) digunakan pada peralatan listrik terutama yang memerlukan perubahan atau penyesuaian besarnya tegangan bolak-balik. Misal radio memerlukan tegangan 12 volt padahal listrik dari PLN 220 volt, maka diperlukan transformator untuk mengubah tegangan listrik bolak-balik 220 volt menjadi tegangan listrik bolak-balik 12 volt. Contoh alat listrik yang memerlukan transformator adalah: TV, komputer, mesin foto kopi, gardu listrik dan sebagainya. 4. Baterai Komponen elektronika ini sering kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari. Baterai adalah komponen kimia yang berfungsi sebagai penyimpan energy dan mengeluarkannya dalam bentuk muatan listrik. Baterai terbuat dari bahan karbon sebagai kutub positif, seng sebagai kutub negative, dan elektrolit yang gunanya sebagai penghantar. 5. Voltmeter Voltmeter adalah alat/perkakas untuk mengukur besar tegangan listrik dalam suatu rangkaian listrik. Voltmeter disusun secara paralel terhadap letak komponen yang diukur dalam rangkaian. Alat ini terdiri dari tiga buah lempengan tembaga yang terpasang pada sebuah bakelite yang dirangkai dalam sebuah tabung kaca atau plastik. Lempengan luar berperan sebagai anode sedangkan yang di tengah sebagai katode. Umumnya tabung tersebut berukuran 15 x 10cm (tinggi x diameter).

6. Dioda Dalam elektronika, dioda adalah komponen aktif bersaluran dua (diode termionik mungkin memiliki saluran ketiga sebagai pemanas). Dioda mempunyai dua elektrode aktif dimana isyarat listrik dapat mengalir, dan kebanyakan diode digunakan karena karakteristik satu arah yang dimilikinya. Dioda varikap (VARIabel KAPasitor) digunakan sebagai kondensator terkendali tegangan. Sifat kesearahan yang dimiliki sebagian besar jenis diode seringkali disebut karakteristik menyearahkan. Fungsi paling umum dari diode adalah untuk memperbolehkan arus listrik mengalir dalam suatu arah (disebut kondisi panjar maju) dan untuk menahan arus dari arah sebaliknya (disebut kondisi panjar mundur). Karenanya, diode dapat dianggap sebagai versi elektronik

dari katup pada

transmisi

cairan.

Dioda

sebenarnya

tidak

menunjukkan

kesearahan hidup-mati yang sempurna (benar-benar menghantar saat panjar maju dan menyumbat pada panjar mundur), tetapi mempunyai karakteristik listrik tegangan-arus taklinier kompleks yang bergantung pada teknologi yang digunakan dan kondisi penggunaan. Beberapa jenis diode juga mempunyai fungsi yang tidak ditujukan untuk penggunaan penyearahan. Awal mula dari diode adalah peranti kristal Cat's Whisker dan tabung hampa (juga disebut katup termionik). Saat ini diode yang paling umum dibuat dari bahan semikonduktor seperti silikon atau germanium. 7. Kapasitor Kapasitor adalah perangkat yang dapat menyimpan energi dalam medan listrik. Secara umum, kapasitor terbentuk dari dua buah konduktor. Suatu kapasitor dinamakan bermuatan Q jika kedua konduktornya diberi muatan Q yang sama namun berbeda jenis (yaitu +Q dan Q). Proses pengisian kapasitor dilakukan dengan menghubungkan kapasitor tersebut dengan beda potensial. Selama proses pengisian kapasitor, muatan positif dipindahkan dari salah satu konduktor (konduktor negatif) ke

konduktor lainnya (konduktor positif). Jika muatan sebesar q dipindahkan

maka energi potensial muatan tersebut bertambah sebesar qV. Artinya untuk mengisi kapasitor diperlukan sejumlah usaha (energi) yang kemudian

disimpan dalam bentuk energi potensial muatan yang berpindah. Rangkaian penyearah biasanya berfungsi untuk menjadikan gelombang yang mempunyai lebih dari satu arah menjadi gelombang satu arah. Sebagai contoh sinyal yang berbentuk sinusoidal dan mempunyai dua arah gelombang, yaitu arah dari kutub positif ke negative dan arah dari negatf ke positif, kemudian dijadikan gelombang yang mempunyai satu arah saja dengan menggunakan rangkaian penyearah. Grafik hubungan kapasitor dengan VAC
1500 1000 500 0 1 F 10 F 50 F 100 F 200 F 500 F 1000 F2000 F

Hubungan kapasitor dengan VAC

Grafik hubungan Kapasitor dengan VDC Hubungan kapasitor dengan VDC


3000 2500 2000 1500 1000 500 0 1 F 10 F 50 F 100 F 200 F 500 F 1000 F 2000 F

Grafik Hubungan Kapasitor dengan Vripple Hubungan antara kapasitor dengan Vripple
3 2.5 2 1.5 1 0.5 0 1 F 10 F 50 F 100 F 200 F 500 F 1000 F 2000 F

Berdasarkan keterangan dari grafik diatas, bahwa antara kapasitor dengan VAC berbanding terbalik (semakin besar nilai kapasitor, maka semakin kecil nilai VAC). Untuk perbandingan kapasitor dengan VDC adalah berbanding lurus (semakin besar nilai kapasitor, maka semakin besar pula nilai VDC) Sedangkan perbandingan antara kapasitor dengan Vripple adalah tetap. Untuk kendala didalam praktikum yaitu ketika menentukan nilai transformator. Pada modul ditentukan bahwa transformator yang diset adalah mode audio 10_to_1. Setelah diganti sesuai modul, ternyata hasilnya error. Setelah diberi arahan kembali oleh asisten, akhirnya kendala tersebut dapat terselesaikan.

BAB 4:

KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan Berdasarkan percobaan yang kami lakukan, dapat disimpulkan bahwa: 1) Rangkaian penyearah digunakan untuk menyearahkan beberapa gelombang agar menjadi hanya satu gelombang saja. 2) Dioda merupakan salah satu komponen untuk membuat suatu rangkaian penyearah gelombang karena karakteristiknya sebagai penyearah. 3) Antara kapasitor dan VAC ternyata berbanding terbalik, sedangkan dengan VDC berbanding lurus. Ini disebabkan karena VAC merupakan arus bolak balik, sehingga ketika kapasitor ditambah dayanya, semakin banyak arus yang tersimpan di dalam kapasitor. Sedangkan arus DC hanya sekali melewati kapasitor sehingga tidak terlalu banyak energi yang terserap dan kemungkinan juga VAC yang tersimpan di dalam kapasitor ikut terbawa dan berubah menjadi tegangan DC.

Saran Saran untuk praktikum mengenai Simulasi rangkaian arus penyearah dan filter menggunakan EWB yaitu untuk asisten agar tidak terlalu terburu-buru untuk memberikan penjelasan sehingga tidak ada yang terkendala karena penjelasan yang terlalu terburu-buru.

DAFTAR PUSTAKA

Malvino, Albert Paul. 2002. Prinsip-Prinsip Elektronika. Jakarta: Salemba Teknika. Lab Dasar Teknik Elektro. 2007. Electronic Workbench 5.12. Laboratorium Elektronika dan Instrumentasi Departemen Fisika ITB. Tim Penyusun. 2012. Modul Praktikum Elektronika. Purwokerto: UNSOED http://www.fisika-ceria.com/prinsip-kerja-transformator.html http://id.wikipedia.org/wiki/Kondensator http://elektronika-dasar.com/teori-elektronika/definisi-kapasitor/ http://id.wikipedia.org/wiki/Voltmeter http://www.scribd.com/doc/3128951/BAB-III-Rangkaian-Aplikasi-Dioda