Anda di halaman 1dari 107

MENGANALISIS PEMBAGIAN BANDWIDTH DAN BLOKING WEBSITE PADA SISTEM KERJA JARINGAN MIKROTIK ROUTER OS DI PERGURUAN KRAKATAU MEDAN

PERUSAHAAN

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Oleh :

Ahmad Afandi Nim : 08.111.1848

PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER (STMIK) MIKROSKIL MEDAN 2011

ABSTRAK
Jaringan komputer adalah sekelompok komputer otonom yang saling berhubungan antara yang satu dengan yang lainya, dan menggunakan suatu protokol komunikasi melalui media komunikasi sehingga dapat saling berbagi dan bertukar informasi. Pada sebuah teknologi jaringan diperlukan suatu device yang dapat melakukan manajemen antar jaringan yang ada. Device tersebut disebut dengan router. PC router yang sedang berjalan di Perguruan Krakatau Medan dengan sistem operasi Mikrotik yang dimaksudkan untuk memanajemen bandwidth yang ada Perguruan Krakatau Medan sesuai dengan kebutuhan internet di masing masing bagian kantor di Perguruan Krakatau Medan dan administrator dalam merawat dan mengelola pemakaian Internet. Metode yang digunakan dalam melakukan penelitian ini adalah dengan metode interview ataupun wawancara dengan staff IT yang bersangkutan, hasil dari wawancara tersebut yang kemudian akan di analisis, adapun point-point yang penulis analisis tersebut ialah : 1. Topologi dan perangkat jaringan 2. Membagi bandwidth 3. Memblokir website Setelah dilakukannya analisis maka data-data tersebut di kumpulkan lalu di buat kelemahan sistem beserta kekuaranganya, dan hasil akhirnya ialah menentukan kesimpulan dari hasil penelitian tersebut.

KATA PENGANTAR

Berkat rahmat Tuhan Yang Maha Esa, penulis bisa menyelesaikan Kerja Praktek yang berjudul, Menganalisis Pembagian Bandwidth Dan Bloking Website Pada Sistem Kerja Jaringan Mikrotik Router OS Di Perguruan Krakatau Medan, sesuai dengan yang direncanakan. Untuk itu puji syukur penulis panjatkan kepada-Nya. Selanjutnya menyampaikan terimaksih kepada : 1. Bapak Arifin, S.Kom, MTI, selaku Pembimbing yang telah membimbing penulis selama mengerjakan Kerja Praktek ini. 2. Bapak Mimpin Ginting, selaku Ketua STMIK-Mikroskil Medan. 3. Ng Poi Wong,S.Kom,MTI, selaku Ketua Program Studi Teknik Informatika STMIK-Mikroskil 4. Seluruh dosen dan staff pengajar Teknik Informatika yang telah mendidik dan membimbing penulis dalam mengerjakan Kerja Praktek ini. 5. Pimpinan serta seluruh staff karyawan Perguruan Krakatau Medan yang telah membantu penulis mendapatkan data dan keterangan yang diperlukan dalam penyajian penulisan ilmiah. 6. Teristimewa kepada kedua orang tua, saudara-saudara, dan teman-teman yang telah memberikan dukungan spiritual dan material selama ini. 7. Semua yang membantu penulis untuk terselesaikanya Kerja Praktek ini. Kerja Praktek ini di buat guna melengkapi persyaratan kurikulum pada Program Studi Teknik Informatika Strata Satu, STMIK Mikroskil Medan. Semoga hasil dari Kerja Praktek ini ada manfaatnya bagi pihak yang berkepentingan

Medan, Penulis

Juli 2011

Ahmad Afandi

DAFTAR ISI

ABSTRAK ................................................................................................ i KATA PENGANTAR .............................................................................. ii DAFTAR ISI ............................................................................................. iii DAFTAR GAMBAR ................................................................................. iv DAFTAR TABEL ..................................................................................... ix BAB I. PENDAHULUAN ......................................................................... 2 1.1.Latar Belakang ................................................................................. 2 1.2.Permasalahan .................................................................................... 3 1.3.Tujuan Kerja Praktek ....................................................................... 3 1.4.Manfaat Kerja Praktek ..................................................................... 3 1.5.Visi dan Misi Perusahaan ................................................................. 3 1.6.Batasan Masalah ............................................................................... 4 1.7.Metodologi Penelitian ...................................................................... 5 BAB II LANDASAN TEORI .................................................................... 9 2.1 Jaringan Komputer .......................................................................... 9 2.2 Bandwidth ........................................................................................ 23 2.3 Mikrotik ........................................................................................... 25 BAB III PEMBAHASAN .......................................................................... 29 3.1 Gambaran Umum Objek Penelitian ................................................ 29 3.2 Sistem Jaringan Komputer di Sekolah ............................................. 35 3.3 Sistem Aplikasi yang Digunakan ..................................................... 68

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................... 70 4.1 Hasil ................................................................................................ 70 4.2 Pembahasan ...................................................................................... 78 4.3 Kelemahan dan Kelebihan Sistem ................................................... 79 4.4 Kontribusi ke Perusahaan ................................................................. 80 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................... 81 5.1 Kesimpulan ..................................................................................... 81 5.2 Saran ................................................................................................. 81 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 83

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Diagram alir metodologi penelitian 1.1........................................... 5 Gambar 2.1 Router 2.1 ....................................................................................... 11 Gambar 2.2 Network interface card 2.2 ............................................................. 14 Gambar 2.3 Hub 2.3 ........................................................................................... 15 Gambar 2.4 Swich 2.4 ........................................................................................ 16 Gambar 2.5 Modem 2.5 ..................................................................................... 16 Gambar 2.6 Kabel straight 2.6 .......................................................................... 17 Gambar 2.7 Kabel cross 2.7 ............................................................................... 17 Gambar 2.8 Topologi bus 2.8............................................................................. 18 Gambar 2.9 Topologi ring 2.9 ............................................................................ 19 Gambar 2.10 Topologi star 2.10 ........................................................................ 19 Gambar 2.11 Topologi tree 2.11 ......................................................................... 20 Gambar 2.12 topologi mesh 2.12 ....................................................................... 21 Gambar 2.13 Logo mikrotik 2.13 ....................................................................... 25 Gambar 3.1 Struktur organisasi 3.1.....................................................................30 Gambar 3.2 Toplogi fisik 3.2 ............................................................................. 41 Gambar 3.3 Topologi logis 3.3 .......................................................................... 42 Gambar 3.4 Prototype jaringan yang sedang berjalan 3.4 .................................. 44 Gambar 3.5 Konfigurasi mangle pertama PC Renval1 3.5 ............................... 45

Gambar 3.6 Konfigurasi mangle kedua PC Renval 2b 3.6 ............................... 45 Gambar 3.7 Konfigurasi mangle pertama PC TU 1 3.7 .................................... 46 Gambar 3.8 Konfigurasi mangle kedua PC TU 2 3.8 ........................................ 47 Gambar 3.9 Konfigurasi mangle pertama PC pengawas 3.9 ............................. 48 Gambar 3.10 Konfigurasi mangle kedua PC pengawas 3.10 ............................. 48 Gambar 3.11 Konfigurasi mangle pertama PC keuangan 1 3.11 ....................... 49 Gambar 3.12 Konfigurasi mangle kedua PC keuangan 2 3.12 .......................... 50 Gambar 3.13 Konfigurasi mangle pertama PC dikmen 1 3.13 ........................... 50 Gambar 3.14 Konfigurasi mangle kedua PC dikmen 1 3.14 .............................. 51 Gambar 3.15 Konfigurasi mangle pertama PC olahraga 2 3.15 ........................ 52 Gambar 3.16 Konfigurasi mangle kedua PC olahraga 1 3.16 ............................ 52 Gambar 3.17 Hasil akhir konfigurasi mangle 3.17 ............................................. 53 Gambar 3.18 Konfigurasi queue tree 3.18 ......................................................... 53 Gambar 3.19 Konfigurasi queue tree PC renval 1 3.19 ...................................... 54 Gambar 3.20 Konfigurasi queue tree PC renval 3 3.20 ..................................... 55 Gambar 3.21 Konfigurasi queue tree PC tata usaha 3.21 .................................. 56 Gambar 3.22 Konfigurasi queue tree PC pengawas 3.22 ................................... 57 Gambar 3.23 Konfigurasi queue tree PC keungan 1 3.23 .................................. 58 Gambar 3.24 Konfigurasi queue tree PC dikmen 1 3.24 .................................. 59 Gambar 3.25 Konfigurasi queue tree PC dikdas 1 3.25 ..................................... 60 Gambar 3.26 Konfigurasi queue tree PC ketenagaan 1 3.26 ............................. 61

Gambar 3.27 Hasil akhir konfigurasi queue tree 3.27 ....................................... 62 Gambar 3.28 Tampilan winbox 3.28 .................................................................. 62 Gambar 3.29 Koneksi ke mikrotik 3.29 ............................................................. 63 Gambar 3.30 Jendela mikrotik 3.30 ................................................................... 63 Gambar 3.31 Web proxy 3.31 ............................................................................ 64 Gambar 3.32 Pengaturan web proxy 3.32 ........................................................... 64 Gambar 3.33 Pengaturan web proxy 3.33 .......................................................... 65 Gambar 3.34 Pengaturan proxy rule 3.34 .......................................................... 66 Gambar 3.35 Tampilan daftar pemblokiran situs 3.35 ....................................... 66 Gambar 3.36 Pengaturan firewall 3.36 .............................................................. 67 Gambar 3.37 Pengaturn NAT rule 3.37 ............................................................. 67 Gambar 3.38 Pengaturan port NAT rule 3.38 .................................................... 68 Gambar 3.39 Pengaturan firewall pada NAT 3.39 ............................................. 68 Gambar 4.1 Test bandwidth client perencanaan 4.1 .......................................... 70 Gambar 4.2 Test bandwidth client tata usaha 4.2 .............................................. 71 Gambar 4.3 Test bandwidth client pengawas 4.3 .............................................. 71 Gambar 4.4 Test bandwidth client keuangan 4.4 ............................................... 72 Gambar 4.5 Test bandwidth client dikmen 4.5 .................................................. 72 Gambar 4.6 Test bandwidth client olahraga 4.6 ................................................ 73 Gambar 4.7 Test bandwidth client dikdas 4.7 .................................................... 73 Gambar 4.8 Test bandth client ketenagaan 4.8 .................................................. 74

Gambar 4.9 Tampilan queue list I 4.9 ................................................................ 75 Gambar 4.10 Tampilan queue list II 4.10 .......................................................... 75 Gambar 4.11Tampilan queue list III 4.11 .......................................................... 76 Gambar 4.12 Tampilan queue list IV 4.12 ......................................................... 76 Gambar 4.13 Lembar halaman google 4.13 ....................................................... 77 Gambar 4.14 Hasil dari pemblokiran situs web ................................................. 77

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Tingkat pendidikan 3.1 ..................................................................... 35 Tabel 3.2 Data pengguna internet 3.2 ................................................................ 39 Tabel 3.3 IP Adress 3.3 ...................................................................................... 42 Tabel 3.4 Pembagian bandwidth 3.4 .................................................................. 43

10

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang


Sejalan dengan perkembangan teknologi informasi, peralatan-peralatan

pendukung jaringan komputer masih sangat diperlukan. Peralatan tersebut pun kini menjadi komponen penting dalam pembangunan jaringan komputer. Router adalah salah satu komponen pada jaringan komputer yang mampu melewatkan data melalui sebuah jaringan atau internet menuju sasarannya, melalui sebuah proses yang dikenal sebagai routing. Router berfungsi sebagai penghubung antar dua atu lebih jaringan untuk meneruskan data dari satu jaringan kejaringan lainnya. Router sendiri berharga tinggi dan masih sulit dijangkau oleh kalangan masyarakat kita. Router Mikrotik adalah solusi murah bagi mereka yang membutuhkan sebuah router handal dengan hanya bermodalkan standalone computer dengan sistem operasi Mikrotik. SMP SMA SMK Krakatau Medan merupakan sebuah yayasan yang seharusnya menggunakan atau menerapkan sistem informasi untuk memudahkan berlangsungya proses kinerja Yayasan baik Guru, Siswa, maupun Pegawai, dalam meningkatkan kinerjanya pihak yayasan menggunakan jaringan LAN ataupun jaringan internet untuk melakukan transfer data dan melihat perkembangan seputar dunia pendidikan melalui internet, dalam penggunaan internet terkadang ada beberapa user sering menghadapi masalah yakni terjadinya koneksi lambat, rusak dan bahkan pengiriman data tidak sampai ke tujuan oleh karena itulah pihak yayasan mengambil kebijakan yakni dengan membuat sistem baru yang dinamakan Sistem Jaringan Mikrotik Router OS. Hal inilah yang membuat saya tertarik untuk melakukan analisis Sistem Jaringan Mikrotik Router OS ini. Setelah analisis sistem ini selesai, sekiranya saya dapat memberikan kritikan ataupun saran terhadap pihak yayasan tentang kekurangan yang terjadi pada kinerja sistem tersebut, serta pada akhirnya penggunaan sistem ini dapat bekerja dengan optimal.

11

1.2

Permasalahan
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas, maka dapat diambil

suatu rumusan masalah yaitu Menganalisis Sistem Kerja Jaringan Mikrotik Router OS yakni dengan Membagi bandwidth dan membloking website di Perguruan Krakatau Medan.

1.3

Tujuan Kerja Praktek


Tujuan pelaksanaan kerja praktek ini adalah :

1. Mempelajari sejauh mana Sistem Jaringan Mikrotik Router OS pada SMP


SMA SMK Krakatau Medan

2. Menganalisa proses kinerja sistem jaringan mikrotik router OS pada SMPSMA-SMK Krakatau Medan.

3. Mengaplikasikan ilmu komputer yang diperoleh dari bangku kuliah.

1.4

Manfaat Kerja Praktek


Manfaat diadakannya kerja praktek : 1. Dapat mempelajari proses penggunaan sistem jaringan Mikrotik Router OS sebelum atau pun sesudah menggunakan sistem ini. 2. Dapat memberikan masukan tentang kinerja sistem tersebut agar kinerja sistem menjadi lebih optimal. 3. Mendapatkan pengalaman kerja dan displin dalam bekerja.

1.5

Visi dan Misi Perusahaan - Visi


Atas dasar Iman dan Taqwa, Berupaya mewujudkan Empat Pilar Pendidikan,

Untuk melahirkan tamatan berkualitas unggul, Serta memiliki Life Skill yang layak

12

- Misi
1. Mewujudkan Sekolah yang Kondusif dan Inovatif. 2. Mewujudkan Sistem pembelajaran yang Efektif dan Efisien didukung dengan SDM yang Kompeten & Profesional, Prasarana dan Sarana Pendidikan yang Relevan dan Mutakhir, serta Media Pembelajaran yang interaktif. 3. Mewujudkan / melahirkan Lulusan yang cerdas, memiliki Pengetahuan Akademis yang tinggi, Wawasan yang Luas dan berpola pikir ke masa depan. 4. Mewujudkan / melahirkan Lulusan yang memiliki Keterampilan dan Life Skill yang layak, kreatif, dan inovatif sesuai dengan jenjangnya. 5. Mewujudkan / melahirkan Lulusan yang memiliki jati diri dan berkepribadian baik ( taat beragama, berakhlak mulia, berbudi pekerti, disiplin, percaya diri

dan mandiri, serta bertanggung jawab ). 6. Mewujudkan / melahirkan Lulusan yang memiliki kemampuan untuk hidup bersama, berdampingan dengan orang lain secara demokratis, harmonis, kompetitif, bertoleransi serta memiliki solidaritas sosial yang tinggi.

1.6

Batasan Masalah
Agar permasalahan yang dikaji lebih terarah dan mendalam, masalah

yang akan dibahas adalah tentang:


a. Alasannya digunakan Mikrotik sebagai pengatur system Jaringan Mikrotik

Router OS pada SMP-SMA-SMK Krakatau Medan


b. Topologi dan perangkat jaringan yang digunakan c. Bagaimana menkonfigurasi bandwith dengan menggunakan J a r i n g a n

Mikrotik R o u t e r O S agar memaksimalkan penggunaan internet


d. Memblock website e. Fitur-fitur yang digunakan pada Sistem Jaringan Mikrotik Router OS

1.7

Metodologi Penelitian
13

Bab ini menguraikan tahapan penelitian secara sistematis berdasarkan kerja praktek yang dilakukan pada SMP-SMA-SMK Krakatau Medan dijelaskan pada gambar 3.1 di bawah ini. Prosedur penelitian

Gambar 1.1: Digram alir metodologi penelitian

Diagaram Alir Metodologi Penelitian di atas dapat dijelaskan lebih lanjut pada sub bab di bawah ini :

14

1.7.1

Pengumpulan Data

Pengumpulan Data pada tahap ini dilakukan pengumpulan data-data yang diperlukan sebagai bahan yang digunakan untuk memecahkan masalah yang telah dirumuskan pada tahap ke dua, setelah data terkumpul, dilakukan pengolahan data yang telah digunakan pada tahapan analisis, pada proses analisis akan dikaji labih lanjut tentang masalah yang dihadapi serta perbandinganya dengan hasil pengolahan data.

1.7.2

Analisa

Data yang telah dikumpulkan kemudian digunakan dalam analisa, yang bertujuan untuk membandingkan teori yang ada dan kondisi yang sesungguhnya di perusahaan. Perhitungan teoritis dilakukan berdasarkan data aktual yang terjadi di perusahaan. Berikut ini akan diuraikan tahap-tahap analisa yang dilakukan.

1. Topologi dan Perangkat Jaringan yang digunakan Dalam melakukan hubungan suatu jaringan terlebih dahulu kita harus membuat topologi jaringan yang akan kita pakai dalam melakukan Sistem Jaringan Mikrotik, topologi jaringan ini akan berpengaruh besar terhadap jalan nya akses data.

2. Fitur yang Digunakan Untuk lebih memudahkan cara pemakaianya, sistem mikrotik memberikan fiturfitur yang berfungsi untuk melakukan pengaturan terhadap proses yang akan dikehendaki serta menambah, mengurangkan bahkan menghapus data sekalipun, semua itu telah disediakan agar pengguna lebih mudah memahaminya.

15

3. Membagi Bandwidth Bandwidth adalah besaran yang menunjukkan seberapa banyak data yang dapat dilewatkan dalam koneksi melalui sebuah network, hal inilah yang menjadi dasar pemikiran kenapa digunakannya Sistem Mikrotik diantaranya adalah untuk membagi bandwidth setiap client yang ada, agar koneksi internet jadi lebih stabil.

4. Blokir Website Blokir website adalah tidak diizinkanya sutu IP untuk mengunjungi situssitus tertentu, hal ini juga alasan mendasar digunakannya Sistem Mikrotik yakni untuk membatasi computer client dalam membuka suatu situs yang telah dilarang oleh perusahaan.

1.7.3

Analisa

Analisa data merupakan verifikasi hasil pengolahan data, didalamnya menjelaskan penggunaan dan ketersediaan kapasitas, utilisasi, efisiensi, permasalahan dan alternatif solusi yang disebabkan oleh hal-hal tersebut, berikut ini hal-hal yang menjadi analisis dari hasil pengolahan data :

1. Analisa Kekurangan Sistem Menjelaskan tentang kekurangan Sistem Jaringan Mikrotik OS yang terjadi pada saat sistem ini berjalan dan juga melihat apakah terjadi keanehan pada saat sistem ini sedang melakukan pengoperasian.

16

2. Analisa Kelebihan Sistem Menjelaskan tentang kelebihan Sistem Jaringan Mikrotik OS yang terjadi pada saat sistem berjalan dan juga melihat apakah ada point-point penting yang dihasilkan pada saat sistem ini melakukan pengoperasian.

1.7.4

Kesimpulan dan saran

Kesimpulan yang diberikan menjawab tujuan-tujuan yang ingin dicapai pada kerja praktek sesuai pemaparan pada bab awal. Kesimpulan ini diharapkan dapat

memberikan referensi untuk menunjukkan inti permasalahan yang terjadi pada area penelitian yang dipilih. Sedangkan saran berisi tentang hal-hal yang menjadi rekomendasi bagi perushaan untuk meningkatkan kinerja perusahaan berdasarkan hasil analisa dilapangan.

17

BAB II LANDASAN TEORI

2.1. JARINGAN KOMPUTER


2.1.1 Pengertian Jaringan Komputer Jaringan komputer adalah sebuah kumpulan komputer, printer dan peralatan lainnya yang saling terhubung dalam satu kesatuan. Informasi dan bergerak melalui kabel-kabel atau tanpa kabel data

sehingga memungkinkan

pengguna dapat saling bertukar data, mencetak pada printer yang sama dan bersama-sama menggunakan hardware ataupun software yang terhubung

dengan jaringan. Setiap komputer, printer atau periperal yang terhubung dengan jaringan disebut node. Sebuah jaringan komputer dapat memiliki dua, puluhan, ribuan atau bahkan jutaan node. (http://www.wikipedia.com, 2011). 2.1.2 Jenis-Jenis Jaringan Komputer a. Local Area Network (LAN) Local Area Network (LAN), adalah jaringan komputer dengan jangkauan area yang terbatas dan hubungan fisik antar komputer saling berdekatan. Misalnya jaringan computer disebuah kantor, labolatorium, kampus. LAN seringkali digunakan untuk menghubungkan komputer-komputer pribadi dan workstation dalam kantor suatu perusahaan atau pabrik-pabrik untuk pemakaian bersama sumber daya dan saling bertukar informasi. b. Metropolitan Area Network (MAN) Metropolitan Area Network (MAN), adalah penggabungan dari beberapa jaringan LAN ke dalam lingkungan area yang lebih besar, sebagai contoh yaitu : jaringan pada Bank ataupun kantor-kantor

18

perusahaan yang letaknya berdekatan atau juga sebuah kota dan dapat dimanfaatkan untuk keperluan pribadi (swasta) atau umum. Pada

dasarnya MAN merupakan versi

LAN yang berukuran lebih besar dan

biasanya menggunakan teknologi yang sama dengan LAN. MAN mampu menunjang data dan suara, bahkan dapat berhubungan dengan jaringan televisi kabel.

c. Wide Area Network (WAN) Wide Area Network (WAN), adalah jaringan computer dengan area geografi yang paling luas, antar negara, antar benua bahkan keluar angkasa. WAN terdiri dari kumpulan mesin-mesin yang bertujuan untuk menjalankan program-program pemakai.

d. Jaringan Nirkabel (Tanpa Kabel) Jaringan Nirkabel adalah jaringan yang tidak menggunakan media kabel sebagai media penyampaian data. Jaringan nirkabel mengirimkan data melalui udara menggunakan base stations atau access points, yang mengirimkan frekuensi radio, yang terhubung ke Ethernet hubatau server.

Dengan berada di area yang telah menyediakan layanan nirkabel, kita dapat terhubung ke internet menggunakan laptop, PDA, telepon genggam, atau perangkat nirkabel lain. Jaringan tanpakabel merupakan suatu solusi terhadap komunikasi yang tidak bisa dilakukan dengan jaringan yang menggunakan kabel. Misalnya orang yang ingin mendapat informasi atau melakukan komunikasi sedang berada diatas mobil atau pesawat terbang, maka mutlak jaringan tanpa kabel diperlukan. Hal ini karena koneksi kabel tidaklah mungkin dibuat di dalam mobil atau pesawat. (

http://www.ilmukomputer.com, 2011)

19

2.1.3

Perangkat Jaringan Komputer

Baik WAN ataupun LAN memiliki sejumlah perangkat yang melewatkan aliran informasi data. Penggabungan perangkat tersebut akan menciptakan infrastruktur adalah : WAN ataupun LAN. Perangkat-perangkat jaringan tersebut

a. Router

Router adalah sebuah device yang berfungsi untuk meneruskan paket-paket dari sebuah network ke network yang lainnya (baik LAN ke LAN atau LAN ke WAN) sehingga host-host yang ada pada sebuah network bisa berkomunikasi dengan host-host yang ada pada network yang lain. Jenis Router ada yang diproduksi oleh vendor tertentu (cisco, juniper, dan seterusnya) atau yang

dapat difungsikan menggunakan komputer (PC Router). ( Alfred Alinazar, 2003)

Gambar 2.1 : Router

20

Pada router terdapat proses seleksi atau routing, dilakukan pada network layer dari arsitektur komputer. Artinya proses seleksi bukan pada ethernet address, tetapi pada lapisan yang lebih tinggi yaitu pada Internet Protocol

Address. Jadi fungsi router secara mudah dapat dikatakan, menghubungkan dua buah jaringan yang berbeda, tepatnya mengarahkan rute yang terbaik

untuk mencapai network yang diharapkan. Rute-rute yang terbentuk inilah yang kemudian dikenal dengan istilah routing. Router berfungsi untuk menghubungkan dua atau lebih network dan bertugas sebagai perantara dalam menyampaikan data antar network. Secara default, router berfungsi membagi-bagi atau memecah sebuah domain. Broadcast domain adalah kumpulan dari alat-alat broadcast

disebuah segmen

network yang menerima semua paket broadcast yang dikirim oleh alat-alat di segmen tersebut. ( Lammle, Todd. 2004:81) Router dapat digunakan juga untuk menghubungkan LAN ke sebuah layanan telekomunikasi seperti halnya telekomunikasi leased line atau Digital Subscriber Line (DSL). Router digunakan untuk menghubungkan LAN ke

sebuah koneksi leased line seperti T1, atau T3, sering disebut sebagai access server. Sementara itu, router yang digunakan untuk menghubungkan jaringan lokal ke sebuah koneksi DSL disebut juga dengan DSL router. Router-router jenis tersebut umumnya memiliki fungsi firewall untuk melakukan penapisan paket berdasarkan alamat sumber dan alamat tujuan paket tersebut, meski beberapa router tidak memilikinya. Router yang memiliki fitur penapisan paket disebut juga dengan packet-filtering router. Fungsi router umumnya memblokir lalu lintas data yang dipancarkan secara broadcast sehingga dapat mencegah jaringan. Ada dua jenis router yaitu router dedicated (buatan pabrik) dan PC router (PC yang memiliki lebih dari satu NIC, dapat dibangun sendiri). Sebuah Personal Computer (PC) yang digunakan sebagai router (Routing) biasanya menggunakan komputer yang menggunakan lebih dari 1 NIC (Network adanya broadcast storm yang mampu memperlambat kinerja

21

Interface Card) dengan menggunakan Operating System yang mendukung untuk dijadikan router dan ditugaskan untuk menangani tugas sebuah router. PC router (Personal Computer router) yaitu PC yang berfungsi sebagai router dengan menjalankan sistem operasi yang memiliki kemampuan router

meneruskan paket dari jaringan satu ke jaringan yang lain. PC

membutuhkan Operating System (OS) dan 2 buah card network interface (NIC). Jika dalam NIC sudah berada dalam komputer misalnya onboard, maka cukup menambahkan 1 NIC saja. PC router membutuhkan software pendukung yang bisa mendukung kerja router tersebut. Perangkat lunak

tersebut misalnya Mikrotik, OS Open BSD, Squid, dan lain-lain. Konfigurasi yang benar dan sistematis harus dilakukan agar hasilnya dapat diandalkan. Keuntungan yang bisa diperoleh jika menggunakan PC Router yakni :

1) Jika digunakan oleh instansi pemerintah atau ISP atau Personal maka tindakan melakukan tersebut merupakan tindakan yang tepat karena telah

efisiensi

besar-besaran. Karena

PC Router tidak perlu

menggunakan PC yang memiliki spesifikasi yang terlalu bagus, tidak perlu membeli lagi, sedangkan OS PC Router tidak perlu membeli yang commercial cukup menggunakan yang free/open source saja karena kemampuan dan feature yang open source juga sudah commercial dan Router Hardware ternama. 2) Memiliki kemampuan feature yang luar biasa seperti yang dimiliki oleh peralatan Router Hardware ternama yang harganya puluhan juta bahkan ratusan juta rupiah. 3) Kemampuan processing dengan speed yang tinggi karena ditangani oleh kecepatan processor PC, memori PC, Mainboard PC, Harddisk PC dan lain-lain, dibandingkan Speed Processor Router Hardware yang kecepatannya hanya 175350 MHz saja. Bandingkan jika menggunakan MainBoard Via Evia Processor Onboard Cyrix 2,8GHz yang berharga sangat murah. mampu mengalahkan yang

22

4) Hardware-nya sangat mudah untuk di-upgrade seperti layaknya PC. 5) Instalasi yang sangat mudah dan tidak membutuhkan waktu yang lama instalasi dapat menggunakan CD-ROM.

b. NIC ( Network Interface Card ).

NIC ( Network Interface Card ) adalah kartu jaringan yang berupa papan elektronik yang akan dipasang pada setiap komputer yang terhubung pada jaringan. Saat ini, banyak sekali jenis kartu jaringan. Akan tetapi, ada beberapa hal yang perlu diketahui dari kartu jaringan seperti tipe kartu, jenis protokol dan tipe kabel yang didukungnya.

Gambar 2.2 : Network Interface Card

Dengan perkembangan PC dan mainboard, maka tipe solt dan expansion slot pun bermacam-macam. Akan tetapi pada modul ini cukup dibahas mengenai ISA dan PCI. Ketika membeli komputer (khususnya komputer rakitan), tidak semua slot terisi. Slot yang kosong dapat digunakan untuk

23

melakukan pemasangan kartu tambahan (mis: kartu suara, modem internal, atau kartu jaringan). Untuk membedakan slot ISA dan PCI tidak begitu sulit. Jika casing komputer dibuka, slot ISA biasanya berwarna hitam, sedangkan PCI berwarna putih. Untuk slot yang bewarna coklat umumnya adalah slot AGP. Untuk protokol jaringan, ada beberapa protokol untuk sebuah kartu jaringan seperti Ethernet, Fast Ethernet, Token Ring, FDDI, dan ATM. Jenis Ethernet atau Fast Ethernet sering digunakan.

c. Hub

Hub adalah sebuah repeater yang memiliki banyak port (multi port) yang mendukung kabel twited pair dalam sebuah topologi Star. Pada jaringan yang umum, sebuah port akan menghubungkan hub dengan komputer Server. Sementara itu port yang lain digunakan untuk menghubungkan hub dengan node-node.

Gambar 2.3 : Hub

Penggunaan hub dapat dikembangkan dengan mengaitkan suatu hub ke hub lainnya. Hub tidak mampu menentukan tujuan. Hub hanya mentrasmisikan sinyal ke setiap line yang terkoneksi dengannya, menggunakan mode halfduplex. Hub hanya memungkinkan user untuk berbagi jalur yang sama. Pada

24

jaringan tersebut, tiap user hanya akan mendapatkan kecepatan dari bandwith yang ada. Misalkan jaringan yang digunakan adalah Ethernet 10 Mbps dan pada jaringan tersebut tersambung 10 unit komputer. Jika semua komputer tersambung ke jaringan secara bersamaan, maka bandwith yang dapat

digunakan oleh masing-masing user rata-rata adalah 1 Mbps.

d. Bridge (Jembatan)

Bridge yaitu alat yang berfungsi untuk menghubungkan beberapa jaringan yang terpisah,untuk jaringan yang sama maupun berbeda. Bridge

memetakan alamat jaringan dan hanya memperbolehkan lalu lintas data yang diperlukan, k etika menerima sebuah paket, bridge menentukan segmen tujuan dan sumber. Jika segmennya sama, maka paket akan ditolak. Bridge juga dapat mencegah pesan rusak agar tidak menyebar keluar dari suatu segmen.

e. Switch

Switch adalah gabungan dari Hub dan Bridge yang berfungsi untuk meneruskan paket data dalam sistem komunikasi data. Switch dapat beroperasi dengan mode full-duplex dan mampu mengalihkan jalur dan

memfilter informasi ke dan dari tujuan yang spesifik. Keuntungan menggunakan switch adalah karena setiap segmen jaringan memiliki bandwith 10 Mbps penuh, tidak terbagi seperti pada hub.

25

Gambar 2.4 : Switch

f.

Modem (Modulator/Demodulator)

Modem adalah perangkat untuk mengubah informasi data digital ke analog atau sebaliknya. Di sisi pengirim, modem mengkonversi sinyal digital ke dalam bentuk yang sesuai dengan teknologi transmisi untuk dilewatkan melalui

fasilitas komunikas analog atau jaringan telepon (public telephone line). Di sisi penerima, modem mengkonversi sinyal ke format digital kembali.

Gambar 2.5 : Modem/Demodulator

g. Pengkabel Jaringan

Setiap jenis kabel mempunyai

kemampuan dan spesifikasinya yang jenis

berbeda, oleh karena itu dibuatlah pengenalan tipe kabel. Ada dua

kabel yang dikenal secara umum, yaitu twisted pair (Unshielded Twisted Pair dan Shielded Twisted Pair) dan coaxial cable. Sedangkan untuk coaxial cable, dikenal dua jenis, yaitu thick coaxial cable (mempunyai diameter

lumayan besar) dan thin coaxial cable (mempunyai diameter lebih kecil). Untuk penggunaan koneksi komputer, dikenal 2 buah tipe penyambungan kabel UTP ini, yaitu :

26

1) Straight Cable

Menghubungkan ujung satu dengan ujung lain dengan satu warna, dalam artian ujung nomor satu merupakan ujung nomor dua di ujung lain. menjadi masalah, namun ada standard secara internasional yang digunakan untuk straight cable.

Gambar 2.6 : kabel straight

2) Crossover Cable

Menghubungkan pada ujung salah satu pasang straight kemudian di ujung satunya pada kabel yang sama pasang cross dengan catatan pin satu dari ujung straight di pasang pada pin ke 3 pada ujung yang akan dijadikan Cross dan pin kedua pada ujung straight pasang pada pin 6 pada ujung yang akan di jadikan cross.

Gambar 2.7 : kabel cross

2.1.4. Topologi Jaringan Komputer

27

Topologi

jaringan

komputer untuk

adalah

infrastruktur

fisik LAN.

jaringan Topologi

komputer yang digunakan

mengimplementasikan

tersebut dapat dibedakan menjadi : a. Topologi BUS Topologi Bus adalah topologi jaringan computer yang enggunakan sebuah kabel utama (backbone) sebagai tulang penggung jaringan.

Gambar 2.8 : Topologi Bus

Keuntungan menggunakan topologi Bus adalah hemat kabel, layout kabel sederhana serta mudah dikembangkan. Sedangkan kerugiannya adalah deteksi dan isolasi kesalahan sangat kecil, padatnya lalu lintas, bila salah satu client rusak maka jaringan tidak bisa berfungsi, serta diperlukan repeater untuk menguatkan sinyal untuk pemasangan jarak jauh.

b. Topologi Ring

Topologi Ring adalah topologi jaringan yang berupa ingkaran tertutup yang berisi node-node. Semua komputer yang saling tersambung

membentuk lingkaran (seperti Bus, tetapi ujung-ujungnya disambung). Setiap

28

simpul mempunyai tingkatan yang sama. Jaringan akan disebut sebagai loop. Data dikirimkan kesetiap simpul dan setiap informasi yang diterima simpul diperiksa alamatnya apakah data itu untuknya atau bukan. Keuntungan menggunakan topologi Ring adalah pemeliharaanya mudah, jarak jangkauan lebih luas daripada Bus, laju data (transfer rate) tinggi, dapat melayani lalu lintas data yang padat, tidak diperlukan pengendali pusat (hub/switch), dan komunikasi antar terminal mudah. Sedangkan kerugiannya adalah penambahan atau pengurangan terminal sangat sulit, tidak kondusif untuk pengiriman suaradan gambar, dan

kerusakan pada media pegirim dapat menghentikan kerja seluruh jaringan.

Gambar 2.9 : Topologi Ring

c. Topologi Star

Topologi Star adalah topologi jaringan komputer yang menggunakan concentrator (hub/switch) sebagai pengatur paket data. Topologi Star memiliki kontrol yang terpusat. Semua link harus melewati pusat yang menyalurkan data tersebut kesemua simpul atau client yang dipilihnya. Simpul dinamakan stasiun primer atau server dan lainnya dinamakan pusat stasiun

sekunder atau client server. Setelah hubungan jaringan dimulai oleh server maka setiap client server sewaktu-waktu dapat menggunakan hubungan

29

jaringan tersebut tanpa menunggu perintah dari server.

Gambar 2.10 : Topologi Star Topologi Star merupakan topologi yang paling fleksibel. Pemasangan atau perubahan stasiun sangat mudah dan tidak mengganggu bagian jaringan lain. Selain itu juga memiliki kemudahan dalam pengelolaan jaringan. Kerugian dari topologi ini diantaranya boros kabel, dan hub atau switch menjadi elemen kritis.

d. Topologi Tree

Topologi Tree adalah kombinasi atau penggabungan dari topologi Bus dan topologi Star. Dalam topologi ini tidak semua Node mempunyai kedudukan yang sama. Node yang mempunyai kedudukan tinggi menguasai node dibawahnya, sehingga Node yang terbawah sangat tergantung pada Node diatasnya. Penerapan teknologi ini biasa digunakan pada infrastruktur jaringan LAN antar dua gedung.

30

Gambar 2.11 : Topologi Tree

e. Topologi Mesh

Topologi Mesh adalah topologi jaringan yang semua komputernya saling terkoneksi satu sama lain, yang penerapanya pada jaringan WAN (Wide Area Network).

Gambar 2.12 : Topologi Mesh

31

2.1.5. Manfaat Jaringan Komputer

a. Sharing Resource ( Berbagi Sumber Daya) Resource Sharing bertujuan agar seluruh program, peralatan, dan khususnya data dapat digunakan oleh setiap orang yang ada pada jaringan komputer tanpa terpengaruhi oleh lokasi resource dan pemakai.

b. Media komunikasi Jaringan komputer memungkinkan terjadinya komunikasi antar pengguna, baik untuk teleconference maupun untuk mengirim pesan atau informasi yang penting lainya. Dengan demikian, orang-orang yang jaraknya berjauhan akan lebih mudah untuk bekerja sama. Contohnya adalah pengerjaan sebuah dokumen bersama dari dua tempat yang berbeda. Hal seperti ini yang dapat membuat kinerja tim menjadi efektif.

c. Integrasi data pembangunan jaringan computer juga dapat mencegah ketergantungan pada komputer pusat. Setiap proses data tidak harus dilakukan pada satu komputer saja, melainkan dapat didistribusikan ke tempat lainnya. d. Pengembangan dan pemeliharaan Dengan adanya jaringan komputer,maka pengembangan peralatan dapat dilakukan dengan mudah, karena adanya kemampuan berbagi peralatan melalui jaringan. Jaringan komputer juga dapat memudahkan pemakai dalam merawat hardisk dan perawatan lainya untuk memberikan perlindungan terhadap serangan virus. Kemudahan tersebut disebabkan karena pengguna hanya perlu memusatkan perhatian pada hard disk yang ada pada server atau komputer pusat.

32

e. Keamanan data Sistem jaringan komputer memberikan perlindungan terhadap data.

Jaminan keamanan tersebut diberikan melalui pengaturan hak akses para pemakai dan password, serta perlindungan terhadap hard disk sehingga data mendapatkan perlindungan yang efektif.

f.

Sumber daya lebih efisien dan informasi yang terkini. Dengan pembagian sumber daya pada jaringan komputer, maka pemekai

dapat memperoleh hasil maksimal dan kualitas yang tinggi. Kemudahan pengaksesan juga berakibat pada tingginya kecepatan pembaharuan informasi yang ada.

33

2.2.

BANDWIDTH

2.2.1

Pengertian Bandwidth

Bandwidth adalah besaran yang menunjukkan seberapa banyak data yang dapat dilewatkan dalam koneksi melalui sebuah network. Istilah ini berasal dari bidang teknik listrik, di mana bandwidth yang menunjukkan total jarak atau berkisar antara tertinggi dan terendah sinyal pada saluran komunikasi (band). Banyak orang awam yang kadang menyamakan arti dari istilah digunakan dalam internet,

Bandwidth dan Data Transfer, yang biasa

khususnya pada paket paket web hosting. Bandwidth sendiri menunjukkan volume data yang dapat di transfer per unit waktu. Sedangkan Data Transfer adalah ukuran lalu lintas data dari website. Lebih mudah kalau dikatakan bahwa bandwidth adalah rate dari data transfer. (http://www.docstoc.com/,2011). Di dalam jaringan komputer, bandwidth sering digunakan sebagai suatu sinonim untuk data transfer rate yaitu jumlah data yang dapat dibawa dari sebuah titik ke titik lain dalam jangka waktu tertentu (pada umumnya dalam detik). Jenis bandwidth ini biasanya diukur dalam bps (bits per

second). Adakalanya juga dinyatakan dalam Bps (bytes per second). Secara umum, koneksi dengan bandwidth besar yang seperti besar/tinggi memungkinkan pengiriman gambar/images

pengiriman

informasi

yang

dalam video presentation.

2.2.2

Jenis - jenis bandwidth

Terdapat dua jenis bandwidth yaitu :

34

a. Digital Bandwidth Digital Bandwidth adalah jumlah atau volume data yang dapat dikirimkan melalui sebuah saluran komunikasi dalam satuan bits per second tanpa distorsi. b. Analog Bandwith Analog Bandwidth adalah perbedaan antara frekuensi terendah dengan frekuensi tertinggi dalam sebuah rentang frekuensi yang diukur dalam satuan Hertz (Hz) atau siklus per detik, yang menentukan berapa banyak informasi yang bias ditransimisikan dalam satu saat.

3. Manajemen Bandwidth Management Bandwith, adalah suatu alat yang dapat digunakan untuk management dan mengoptimalkan berbagai jenis jaringan dengan

menerapkan layanan Quality Of Service (QoS) untuk menetapkan tipe-tipe lalulintas jaringan. sedangkan QoS adalah kemampuan sistem. untuk

menggambarkan suatu tingkatan pencapaian didalam suatu

Manajemen Bandwidth adalah pengalokasian yang tepat dari suatu bandwidth untuk mendukung kebutuhan atau keperluan aplikasi atau suatu layanan jaringan. Pengalokasian bandwidth yang tepat dapat menjadi salah satu metode dalam memberikan jaminan kualitas suatu layanan jaringan QoS (Quality Of Services). Manajemen Bandwidth adalah proses mengukur dan mengontrol komunikasi (lalu lintas, paket) pada link jaringan, untuk menghindari mengisi link untuk kapasitas atau overfilling Maksud dari manajemen link, bandwidth ini adalah bagaimana kita

menerapkan pengalokasian atau pengaturan bandwidth dengan menggunakan sebuah PC Router Mikrotik.

35

Manajemen

bandwith

memberikan

kemampuan

untuk

mengatur

Bandwidth jaringan dan memberikan levellayanan sesuai dengan kebutuhan dan prioritas sesuai dengan permintaan pelanggan.

2.3

MIKROTIK

2.3.1

Pengenalan Mikrotik

Gambar 2.13 : Logo Mikrotik

Mikrotik adalah sistem operasi dan perangkat lunak yang digunakan untuk memfungsikan komputer sebagai router. PC router tersebut dilengkapi dengan berbagai fasilitas dan alat, baik untuk jaringan kabel maupun nirkabel. Mikrotik sekarang ini banyak digunakan oleh ISP, penyedia hotspot, ataupun oleh pemilik warnet. Pada standar perangkat keras berbasiskan Personal Computer (PC)

36

mikrotik dikenal dengan kestabilan, kualitas kontrol dan fleksibilitas untuk berbagai jenis paket data dan penanganan proses rute atau lebih dikenal dengan istilah routing. Sedangkan aplikasi yang dapat diterapkan dengan Mikrotik selain routing adalah aplikasi manajemen, firewall, kapasitas akses (bandwidth),

wireless access point (WiFi), backhaul link, sistem

hotspot, Virtual Privati Network (VPN) server dan masih banyak lainnya. (http://www.mikrotik.com, 2011).

2.3.2

Sejarah Mikrotik Mikrotik adalah sebuah perusahaan kecil berkantor pusat di Latvia, bersebelahan dengan Rusia. Pembentukannya diprakarsai oleh John Trully dan Arnis Riekstins. John Trully adalah seorang berkewarganegaraan Amerika yang berimigrasi ke Latvia. Di Latvia ia bejumpa dengan Arnis, seorang sarjana Fisika dan Mekanik sekitar tahun 1995. John dan Arnis mulai me-routing dunia pada tahun 1996 (misi MikroTik adalah merouting seluruh dunia). Mulai dengan sistem Linux dan MS-DOS yang dikombinasikan dengan teknologi Wireless-

LAN (WLAN) eronet berkecepatan 2 Mbps di Moldova, negara tetangga Latvia, baru kemudian melayani lima pelanggannya di Latvia. Prinsip dasar

mereka bukan membuat Wireless ISP (W-ISP), tetapi membuat program router yang handal dan dapat dijalankan diseluruh dunia. Latvia hanya merupakan tempat eksperimen John dan Arnis, karena saat ini mereka sudah membantu negara-negara lain termasuk Srilanka yang melayani

sekitar 400 pengguna. Linux yang pertama kali digunakan adalah Kernel 2.2 yang dikembangkan secara bersama-sama dengan bantuan 5-15 orang staff Research and Development (R&D) MikroTik yang sekarang menguasai dunia routing di negara-negara berkembang. Menurut Arnis, selain staf di lingkungan MikroTik, mereka juga merekrut tenega-tenaga lepas dan pihak ketiga yang dengan intensif mengembangkan MikroTik secara maraton. (http://www.mikrotik.com, 2011).

37

2.3.3

Jenis-jenis Mikrotik a. MikroTik RouterOS yang berbentuk software. Dapat diinstal pada kompuetr rumahan (PC). b. BUILT-IN Hardware MikroTik. Dalam bentuk perangkat keras yang khusus dikemas dalam board router, yang didalamnya sudah terinstal MikroTik RouterOS.

2.3.4

Fitur fitur Mikrotik a. b. Address List : Pengelompokan IP Address berdasarkan nama. Asynchronous : Mendukung serial PPP dial-in / dial-out, dengan otentikasi CHAP, PAP, MSCHAPv1 dan MSCHAPv2, Radius, dial on demand, modem pool hingga 128 ports. c. Bonding : Mendukung dalam pengkombinasian beberapa antarmuka ethernet ke dalam 1 pipa pada koneksi cepat.

d. Bridge : Mendukung fungsi bridge spinning tree, multiple bridge interface, bridging firewalling. e. Data Rate Management : QoS berbasis HTB dengan penggunaan burst, PCQ, RED, SFQ, FIFO queue, CIR, MIR, limit antar peer to peer. f. Firewall dan NAT : Mendukung penyaringan koneksi peer to peer, source NAT dan tujuan NAT. Mampu menyaring berdasarkan MAC, IP address, range port, protokol IP, pemilihan opsi protokol seperti ICMP, TCP Flags dan MSS. h. Nirkabel : Nirkabel gateway dengan otentikasi RADIUS. Mendukung limit data rate, SSL ,HTTPS. i. IPSec : Protokol AH dan ESP untuk IPSec; MODP Diffie-Hellmann groups 1,

38

2, 5; MD5 dan algoritma SHA1 hashing; algoritma enkripsi menggunakan DES, 3DES, AES-128, AES-192, AES-256; Perfect Forwarding Secresy (PFS) MODP groups 1, 2,5. j. ISDN : mendukung ISDN dial-in/dial-out. Dengan otentikasi PAP, Radius. Mendukung 128K bundle,

CHAP,MSCHAPv1 dan MSCHAPv2,

Cisco HDLC, x751, x75ui, x75bui line protokol. k. M3P : MikroTik Protokol Paket Packer untuk wireless links dan ethernet. l. MNDP : MikroTik Discovery Neighbour Protokol, juga mendukung Cisco Discovery Protokol (CDP). m. Monitoring / Accounting : Laporan Traffic IP, log, statistik graph yang dapat diakses melalui HTTP. n. NTP : Network Time Protokol untuk server dan clients; sinkronisasi menggunakan sistem GPS. o. Poin to Point Tunneling Protocol : PPTP, PPPoE dan L2TP Access Consentrator protokol otentikasi menggunakan PAP,

CHAP, MSCHAPv1, MSCHAPv2; otentikasidan laporan Radius; enkripsi MPPE; kompresi untuk PPoE; limit data rate. p. Proxy : Cache untuk FTP dan HTTP proxy server, HTTPS proxy; transparent proxy untuk DNS dan HTTP; mendukung protokol SOCKS; mendukung parent proxy; static DNS. q. Routing : Routing statik dan dinamik; RIP v1/v2, OSPF v2, BGP v4. r. SDSL : Mendukung Single Line DSL; mode pemutusan jalur koneksi dan jaringan. s. Simple Tunnel : Tunnel IPIP dan EoIP (Ethernet over IP). t. SNMP : Simple Network Monitoring Protocol mode akses read-only.

39

u. Synchronous : V.35, V.24, E1/T1, X21, DS3 (T3) media types; sync- PPP, Cisco HDLC; Frame Relay line protokol; ANSI-617d (ANDI atau annex D) dan Q933a (CCITT atau annex A); Frame Relay jenis LMI. v. Tool : Ping, Traceroute; bandwidth test; ping flood; telnet; SSH;packet sniffer; Dinamik DNS update. w. UPnP : Mendukung antarmuka Universal Plug and Play. x. VLAN : Mendukung Virtual LAN IEEE 802.1q untuk jaringan ethernet dan wireless; multiple VLAN; VLAN bridging. y. VoIP : endukung aplikasi voice ver IP. z. WinBox : Aplikasi mode GUI untuk meremote dan mengkonfigurasi MikroTik RouterOS serta VRRP yang mendukung Virtual Router

Redudant Protocol. (http://www.mikrotik.co.id, 2011).

40

BAB III PEMBAHASAN 3.1


3.1.1

Gambaran Umum Objek Penelitian


Sejarah Singkat Perguruan Krakatau Medan

Perguruan Krakatau didirikan olehYayasan Kesejahteraan Keluarga pada tahun 1987. Maksud dan tujuan Perguruan Krakatau ialah : untuk meningkatkan mutu Pendidikan Nasional dan untuk mewujudkan sistem pendidikan sebagai pranata sosial yang kuat dan berwibawa untuk memberdayakan semua warga negara Indonesia agar berkembang dan menjadi manusia berkualitas sehingga mampu dan pro-aktif menjawab tantangan zaman yang selalu berubah. Perguruan Krakatau adalah suatu lembaga pendidikan yang didirikan oleh Bpk Haryono, yang didirikan pada tahun 1987 dengan mendirikan bangunan di Jl. Cemara No. 32 Kec. Medan Timur Kota Medan Propinsi Sumatra Utara. 3.1.2 Visi Misi Atas dasar Iman dan Taqwa Berupaya mewujudkan Empat Pilar Pendidikan Untuk melahirkan tamatan berkualitas unggul Serta memiliki Life Skill yang layak. b. Misi 7. Mewujudkan Sekolah yang Kondusif dan Inovatif. 8. Mewujudkan Sistem pembelajaran yang Efektif dan Efisien didukung dengan SDM yang Kompeten & Profesional, Prasarana dan Sarana

a. Visi

41

9. Pendidikan yang Relevan dan Mutakhir, serta Media Pembelajaran yang interaktif.

10. Mewujudkan / melahirkan Lulusan yang cerdas, memiliki Pengetahuan Akademis yang tinggi, Wawasan yang Luas dan berpola pikir ke masa depan.

11. Mewujudkan / melahirkan Lulusan yang memiliki Keterampilan dan Life Skill yang layak, kreatif, dan inovatif sesuai dengan jenjangnya.

12. Mewujudkan / melahirkan Lulusan yang memiliki jati diri dan berkepribadian baik ( taat beragama, berakhlak mulia, berbudi pekerti, disiplin, percaya diri

dan mandiri, serta bertanggung jawab ).

13. Mewujudkan / melahirkan Lulusan yang memiliki kemampuan untuk hidup bersama, berdampingan dengan orang lain secara demokratis, harmonis, kompetitif, bertoleransi serta memiliki solidaritas sosial yang tinggi.

3.1.3

Struktur Organisasi SMP-SMA-SMK Krakatau Medan

Gambar 3.1 : Struktur Organisasi

42

Gambar 3.1 : Struktur Organisasi SMP-SMA-SMK Krakatau Medan

3.1.4

Produk / Jasa Layanan

Sesuai dengan struktur organisasi yang telah disusun maka setiap bagian mempunyai tugas dan tanggungjawab tersendiri demi lancarnya kinerja lembaga / instansi. Dibawah ini adalah uraian job description dari tiap-tiap bagian : 1. a. Ketua Yayasan Memimpin dan mengendalikan kegiatan operasional sekolah secara umum b. c. d. Menentukan dan menetapkan kebijakan-kebijakan utama dalam sekolah Menjalin kerjasama yang baik dengan para bawahanya Berhak mengambil keputusan dan kebijakan sehubungan dengan arah dan tujuan kegiatan sekolah untuk mencapai laba semaksimal mungkin e. Mengadakan pengawasan dan pemeriksaan kepada setiap bagian manajemen dalam sekolah jika dirasa perlu untuk dilakukan f. Membuat atau menyetujui peraturan-peraturan yang berlaku di lingkungan perusahaan g. h. Menetapkan dan menyetujui besarnya gaji dan upah pegawai Mengontrol sumber pemasukan dan penggunaan dana sekolah

43

2. a.

Kepala Sekolah Mengontrol dan mengawasi semua kegiatan yang dilakukan oleh semua bawahanya

b.

Menuyusun dan menetapkan beberapa peraturan kecil di dalam lingkungan sekolah yang di rasa perlu untuk di buat

c.

Menerima laporan dari setiap bidang untuk masing-masing kepala bidang bawahanya lalu memeriksa laporan dan menyerahkanya kepada ketua yayasan

d.

Mengatur dan mengontrol sumber penggunaan dana sekolah melalui manajer keuangan

e.

Menyetujui atau tidak menyetujui setiap kegiatan baru yang akan dilaksanakan oleh sekolah

f.
3.

Menentukan dan menetapkan kebijakan-kebijakan uatam dalam sekolah


KTU (Ketua Tata Usaha)

a. b. c. d. e. f. g. h. i.

Bertanggung jawab terhadap ketatalaksanaan sekolah Mengkoordinir pekerjaan dan pembagian tugas Melayani keluar masuk surat Buku induk pegawai Kelengkapan file pegawai Buku cuti Daftar hadir pegawai Catatan kenaikan pangkat Program kerja TU

44

4. a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. 5. a. b. c. d. 6. a. b. c. d.

PKS I : Buku induk siswa Buku ekspedisi Mengatur bel Menyediakan kelengkapan siswa Membantu adm. Kesiswaan Sarana adm. Rapat Sekolah Buku klaper Pengarsipan Pencatatan surat / agendaris Melayani kebutuhan siswa / guru PKS II : Penyediaan dan pemeliharaan buku buku perpustakaan Pengadaan statistik kepustakaan Pengadaan administrasi kepustakaan : kartu anggota, kartu peminjam Membuat laporan PKS III : Absensi/perangkat kelas Klaper siswa Aministrasi PSB Prosedur/presentasi f. Mutasi siswa g. Kohor h. Buku kenaikan kelas i. Grafik kesiswaan

45

e.

Administrasi semester/UAN

j. Laporan laporan

7. a. b. c. d. e. f. g. h. i. 8. a. b. c. d. e.

Bendahara : Penarikan SPP dan Infaq bangunan Buku kas harian Buku kas umum Berkas asli setoran ke Bank Merekapitatulasi daftar siswa yang menunggak biaya sekolah Mengamankan penyimpangan keuangan Melaporkan berkas PSJ Membagikan honor pegawai Bersama kepala sekolah, Ka. Tu membuat RAPBS IT : Memperbaiki sistem jaringan yang eror Melakukan maintenance terhap komputer yang ada di kantor Melakukan back up data terdap file-file data yang penting Melakukan perawatan terhadap hardware maupun software Membuat pengamanan sistem jaringan

46

9. a. b. c. d.

Wali Kelas : Mengontrol siswa dalam aktifitas belajar mengajar Membuat cacatan nilai siswa Mengisi raport siswa Memberikan bimbingan moril terhadap siswa yang buruk.

3.1.5 Sumber Daya Manusia


Perguruan Krakatau Medan memiliki pegawai sebanyak 67 orang yang terbagi di masing-masing bagian kantor di Perguruan Krakatau Medan, dengan rincian tingkat pendidikan sebagai berikut :

Tabel 3.1: Tingkat Pendidikan No 1 2 3 4 S2 S1 D3 SMA Tingkat Pendidikan 3 Orang 49 Orang 10 Orang 5 Orang Jumlah

Dari jumlah pegawai diatas sebagian besar telah menguasai komputer. Hal itu terlihat dalam kegiatan sehari-hari dimana pegawai memanfaatkan teknologi komputer dalam melaksanakan tugasnya.

3.2

Sistem Jaringan Komputer di Sekolah


Sistem jaringan komputer yang diterapkan pada SMP-SMA-SMK Krakatau Medan adalah berjenis LAN (Local Area Network), dimana proses perancangan dan penerapan LAN semuanya diinstalasi dan dimaintenance oleh Staf IT.

47

Sampai dengan bulan Mei 2011 jumlah komputer yang telah dirancang dengan menggunakan sistem jaringan LAN terdiri dari atas 18 Unit Ke 18 unit komputer ini terdiri atas :

1. Teknologi Hardware(Perangkat keras) a. Ruang TU 1) Ruang Ketua Yayasan memiliki 2 PC dengan spesifikasi : a.) Komputer Intel Pentium IV 2.8 GHz b.) RAM 512 Mb c.) Monitor 15 Inci d.) Hardisk dengan kapasitas 80 GB e.) CD-RW dan Floppy Disk Drive 3,5 inchi 2.) Printer Canon Pixma ip 1890

b. Ruang Dikmen 1) Ruang Bagian memiliki 2 PC dengan spesifikasi : a) Komputer Intel Dual Core IV 2.2 GHz

48

b) RAM 1 GB c) LCD 19 Inch Wide d) Hardisk dengan kapasitas 80 GB e) DVD-RW dan Floppy Disk Drive 3,5 inch 2) 1 PC dengan spesifikasi : a) Komputer Intel Pentium IV 2.8 GHZ b) RAM 512 Mb c) LCD 15 Inch Wide d) Hardisk kapasitas 80 GB e) CD-R dan Floppy Disk Drive 3,5 Inch 3) Printer Canon Pixma ip 1700 4) Scaner Fujitsu 5) Hub 16 port 6) UPS Prolink 5 buah 7) LCD Toshiba

c. Ruang Olahraga 1) Ruang Kepala Sekolah memiliki 2 PC dengan spesifikasi : a) Komputer Intel Pentium IV 2,8 GHz.

49

b) RAM 512 Mb c) Monitor 15 Inch d) Hardisk kapasitas 80 GB. e) CD-RW dan Floopy Disk Drive 3,5 Inch

d. Ruang Ketenagaan 1) Ruang Ketenagaan Mamiliki 2 PC untuk dengan spesifikasi: a) Komputer Intel Dual Core IV 3.0 GHz b) RAM 512 Mb c) Monitor 15 Inch Wide d) Hardisk kapasitas 80 GB e) DVD-R dan Floopy Disk Drive 3,5 Inch 2) Printer Hp 4) UPS Prolink 2 buah

e. Ruang Dikdas 1) Ruang Bagian Keolahragaan memiliki 2 PC dengan spesifikasi: a) Komputer Intel Pentium IV 2.8 GHz b) RAM 512 Mb c) Monitor 15 Inch d) Hardisk kapasitas 80 GB

50

e) CD-RW dan Floopy Disk Drive 3,5 Inchi 2) Printer 3) Hub

f. Ruang Keuangan 1) Ruang Bagian Dikmen memiliki 2 PC dengan spesifikasi : a) Komputer Intel Pentium IV 2.8 GHz. b) RAM 512 Mb c) Monitor 15 Inch d) Hardisk kapasitas 80 GB e) CD-RW dan Floopy Disk Drive 3,5 Inchi 2) Printer 3) Hub

g. Ruang Pengawas 1) Ruang PKS III memiliki 1 PC dengan spesifikasi: a) Komputer Intel Pentium Dual Core 2.2 GHz dan Intel Pentium IV 2.8 GHz. b) RAM 512 Mb

51

c) Monitor 15 Inch d) Hardisk kapasitas 80 GB e) CD-RW dan Floopy Disk Drive 3,5 Inchi 2) Printer Canon Pixma ip 1700

h. Ruang Renval 1) Ruang Kepala Pustaka mamiliki 3 PC dengan spesifikasi: a) Komputer Intel Pentium IV 2.8 GHz b) RAM 512 Mb c) Monitor 15 Inch d) Hardisk kapasitas 80 GB e) CD-RW dan Floopy Disk Drive 3,5 Inchi 2) Printer 3) Hub

i. Ruang Server 1) Ruang Server memiliki 2 PC dengan spesifikasi: a) Komputer Intel Pentium Cor i7 b) RAM 4 GB Mb c) LED 18 Inch

52

d) Hardisk kapasitas 1 TB e) DVD-RW dan Floopy Disk Drive 3,5 Inchi 2) Printer Canon Pixma ip 1700

3.2.1

Data Penggunaan Internet


Penggunaan internet oleh karyawan sering dilakukan pada jam kerja guna

memaksimalkan pekerjaan yang berhubungan dengan internet dan setiap pekerjaan di masing-masing bagian di Perguruan Krakatau Medan yang membutuhkan internet pun berbeda-beda. Data didapatkan dari pengamatan pribadi penggunaan internet ini dan

di Perguruan Krakatau Medan

wawancara langsung dengan teknisi komputer di Perguruan Krakatau Medan. Analisa penggunaan internet ini dilakukan untuk mengetahui kebutuhan besar bandwidth yang dibutuhkan di masing-masing bagian kantor Perguruan Krakatau Medan sesuai dengan besar bandwidth yang dimiliki oleh Perguruan Krakatau Medan. Berikut ini adalah tabel kegiatan / pekerjaan di masing-masing bagian kantor yang memerlukan koneksi Internet.

Tabel: 3.2 : Data pengguna Internet No 1 Ruangan TU Kantor Kegitan yang Dilakukan 1. Upload data siswa 2. Download data siswa 3. Edit data siswa secara online 4. Upload data website 5. Edit website secara online 6. Browsing 2 Ruangan Dikmen 1. Browsing 2. Upload data 3. Download surat-surat 4. Kirim email

53

Ruang Olahraga

1. Browsing 2. Download data-data

Ruang Dikdas

1. Browsing 2. Download data-data

Ruang Pengawas

1. Browsing 2. Download materi siswa SMA, SMK dan SMP. 3. Upload data

Ruang Keuangan

1. Browsing 2. Download data-data

Ruang Renval;

1. Upload NUPTK 2. Browsing 3. Download data pendidik 4. Kirim email

Ruang Server

1. Browsing 2. Upload data 3. Download surat-surat 4. Kirim email

3.2.2

Alasan Menggunakan Sistem Jaringan Mikrotik OS Mengapa pihak sekolah memilih Jaringan Mikrotik Router OS ? hal ini

dilakukan karena sebelumnya terdapat koneksi yang ngadet (lambat) dan dikarenakan oleh salah satu dari client yang menggunakan bandwitch secara berlebihan sehingga computer client yang laen mengalami masalah yakni lambat dalam melakukan koneksi ke internet, oleh karena itulah pihak Sekolah menggunakan sistem jaringan Mikrotik Router OS agar penggunaan bandwich sesama client dapat stabil, adapun kelebihan dari sistem ini yakni memiliki Operating System yang dibangun dengan core Linux opensource yang menyebabkan router ini lebih murah dibanding dengan router lainnya, Dari segi pengoprasiannya Mikrotik tergolong friendly dengan software winbox yang dimilikinya. RouterOS Mikrotik juga sudah bisa mendeteksi

54

berbagai macam ethernet card dari berbagai vendor yang ada. Sedangkan kekuranganya adalah Mikrotik mengeluarkan sertifikasi, namun sertifikasi tersebut masih kurang populer dibanding dengan vendor lain seperti cisco yang sudah diakui international Mungkin kurang bagus untuk menangani jaringan sekala yang besar karena dukungan hardwarenya mungkin, kalo salah dikoreksi ya. 3.2.3 Topologi dan Perangkat Jaringan yang Digunakan

Gambar. 3.2: Topologi fisik yang sedang berjalan

Pada rancangan topologi fisik, ada sedikit perubahan tempat perangkat komputer yaitu penambahan komputer sebagai PC router menggunakan Mikrotik RouterOS yang berada di bawah modem menggantikan server dan server itu sendiri ditaruh di belakang switch yang berguna sebagai data server .

3.2.4

Rancangan Topologi Logis

55

Gambar 3.3 Topologi logis yang sedang Berjalan

Tabel 3.3: IP Adress

No

Nama

IP Address 118.98.163.19

Subnetmask

Gateway

Sebagai eth0 1. 2. PC Router File Server 192.168.200.1 192.168.200.2 255.255.255.0 255.255.255.0 118.98.163.17 192.168.200.1

Sebagai eth1

56

192.168.200.3

3.

Renval

s.d 192.168.200.9 192.168.200.8

255.255.255.0

192.168.200.1

4.

Keuangan

s.d 192.168.200.12 192.168.200.11

255.255.255.0

192.168.200.1

5. 3.2.5

Dikmen

s.d

255.255.255.0

192.168.200.1

Rancangan Pembagian Bandwidth 192.168.200.20 Sebelum melakukan manajemen bandwidth, perlu di tentukan

pembagian besar bandwidth unutuk masing-masing client yang ada di Perguruan Krakatau Medan sesuai dengan besar bandwidth yang dimiliki yaitu 1 Mbps / 1.024 Kbps, pembagian bandwidth untuk masing-masing client tersebut

berdasarkan dari analisa penggunaan internet di masing-masing bagian kantor di Perguruan Krakatau Medan. Berikut ini adalah tabel pembagian bandwidth untuk masing-masing client

Tabel 3.4 : Tabel Pembagian Bandwidth

Batas Minimal No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Nama Client Renval 1 Renval2 Renval3 Renval4 Tu1 Tu2 Pengawas Keuangan1 Keuangan2 Bandwidth 128 Kbps 128 Kbps 64Kbps 64 Kbps 64 Kbps 64 Kbps 32 Kbps 32 Kbps 32 Kbps

Batas Maximal Bandwidth 256 Kbps 256 Kbps 128 Kbps 128 Kbps 128 Kbps 128 Kbps 64 Kbps 64 Kbps 64 Kbps

57

10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18.

Olahraga1 Olahraga2 Dikmen1 Dikmen2 Dikmen3 Dikdas1 Dikdas2 Ketenagaan1 Ketenagaan2 Jumlah

32 Kbps 32 Kbps 64 Kbps 64 Kbps 32 Kbps 32 Kbps 32 Kbps 64 Kbps 64 Kbps 1024 Kbps

64 Kbps 64 Kbps 128 Kbps 128 Kbps 64 Kbps 64 Kbps 64 Kbps 128 Kbps 128 Kbps

Gambar 3.4 Prototype jaringan yang sedang berjalan

3.2.6

Mengkonfigurasi Bandwich

1) Konfigurasi mangle
Sebelum melakukan pembagian bandwidth pada router Mikrotik, maka harus menandai aliran paket menggunakan suatu tanda mangle (istilah pada Mikrotik) agar paket tersebut dapat dikenal oleh queue tree. Hal ini bertujuan untuk membedakan paket yang downlink only atau uplink only

58

sehingga manajemen bandwidth dapat bekerja secara optimal.

a) Ruang Renval
Buat rule (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General : Chain = prerouting Src.address = 192.168.200.3
Pada tab Action : Action = mark connection

New connection mark = Renval1-con Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3.5 Konfigurasi Mangle pertama PC Renval1

Kemudian buat rule lagi (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut :
Pada tab General : Chain Connection mark Pada tab Action : Action = mark packet = prerouting = Renval1-con

59

New packet mark

= Renval1

Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3.6 Konfigurasi Mangle kedua PC Renval1

b) Ruang Tata Usaha

Buat rule (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General : Chain Src.address Pada tab Action : = prerouting = 192.168.200.7

Action

= mark connection

New connection mark = Tu1-con

60

Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3.7 Konfigurasi Mangle pertama PC Tu1

Kemudian buat rule lagi (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General : Chain Connection mark = prerouting = Tu1-con (pilih dari dropdown menu)

61

Pada tab Action Action

: = mark packet

New packet mark

= Tu1

Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3.8 Konfigurasi Mangle kedua PC Tu1

c) Ruang Pengawas

Buat rule (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General : Chain Src.address = prerouting = 192.168.200.9

62

Pada tab Action

Action

= mark connection

New connection mark

= Pengawas-con

Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3.9 Konfigurasi Mangle pertama PC Pengawas

Kemudian buat rule lagi (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General : Chain = prerouting

Connection mark = Pengawas-con

Pada tab Action :

63

Action

= mark packet

New packet mark = Pengawas

Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3.10: Konfigurasi Mangle kedua PC Pengawas

d) Ruang Keuangan

Buat rule (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General : Chain Src.address Pada tab Action : = prerouting = 192.168.200.10

Action

= mark connection

64

New connection mark = Keuangan1-con

Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3.11 Konfigurasi Mangle pertama PC Keuangan1

Kemudian buat rule lagi (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General : Chain = prerouting

Connection mark = Keuangan1-con

65

Pada tab Action :

Action

= mark packet

New packet mark = Keuangan1

Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3.12 Konfigurasi Mangle Kedua PC Keuangan1

e) Ruang Dikmen

Buat rule (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General : Chain Src.address Pada tab Action : = prerouting = 192.168.200.12

66

Action

= mark connection

New connection mark

= Dikmen1-con

Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3.13 Konfigurasi Mangle Pertama PC Dikmen1

Kemudian buat rule lagi (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General : Chain = prerouting

Connection mark = Dikmen1-con

Pada tab Action :

Action

= mark packet

67

New packet mark = Dikmen1

Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3.14 Konfigurasi Mangle Kedua PC Dikmen1

f) Ruang Olahraga

Buat rule (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General : Chain Src.address Pada tab Action : = prerouting = 192.168.200.15

Action

= mark connection

68

New connection mark

= Olahraga1-con

Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3.15 Konfigurasi Mangle Pertama PC Olahraga1

Kemudian buat rule lagi (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General : Chain = prerouting

Connection mark = Olahraga1-con Pada tab Action :

Action

= mark packet

New packet mark = Olahraga1

Kemudian klik Aplly dan OK.

69

Gambar 3.16 Konfigurasi Mangle Kedua PC Olahraga1

Hasil konfigurasi mangle semua client.

Gambar 3.17: Hasil akhir Konfigurasi Mangle

2) Konfigurasi queue tree

70

Klik menu Queues, kemudian klik menu Queues Tree

Gambar 3.18: Konfigurasi queue tree

3) Pembagian Bandwitch

a) Client Renval1 Buat rule (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General : Name = Renval1-down Parent = local ( interface yang arah keluar ) Parent Mark = Renval1

71

Queue Type = default Priority = 8 Limit At = 32k Max Limit = 128k Kemudian klik Aplly dan OK.

72

Gambar 3.19 : Konfigurasi queue tree PC Renval1

b) Client Renval3

Buat rule (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General :

Name = Renval3-down

Parent = local ( interface yang arah keluar ) Parent Mark = Renval3 Queue Type = default

Priority = 8

Limit At = 64k

Max Limit = 128k

73

Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3.20 : Konfigurasi queue tree PC Renval3

c) Client Tata Usaha

Buat rule (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut :

74

Pada tab General : Name = Tu1-down Parent = local ( interface yang arah keluar ) Parent Mark = u1 Queue Type = default

Priority = 8

Limit At = 64k

Max Limit = 128k

Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3. 21 : Konfigurasi queue tree PC Tata Usaha

75

d) Client Pengawas

Buat rule (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General :

Name = Pengawas-down

Parent = local ( interface yang arah keluar ) Parent Mark = Pengawas Queue Type = default

Priority = 8

Limit At = 32k

Max Limit = 64k

Kemudian klik Aplly dan OK.

76

Gambar 3.22: Konfigurasi queue tree PC Pengawas

e) Client Keuangan

Buat rule (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General :

77

Name = Keuangan1-down

Parent = local ( interface yang arah keluar ) Parent Mark = Keuangan1 Queue Type = default

Priority 8

Limit At = 32k

Max Limit = 64k

Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3.23 Konfigurasi queue tree PC Keuangan1

78

f) Client Dikmen

Buat rule (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General :

Name = Dikmen1-down

Parent = local ( interface yang arah keluar ) Parent Mark = Dikmen1 Queue Type = default

Priority 8

Limit At = 64k

Max Limit = 128k

Kemudian klik Aplly dan OK.

79

Gambar 3.24Konfigurasi queue tree PC Dikmen1

g) Client Dikdas

Buat rule (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General :

Name = Dikdas1-download

80

Parent = local ( interface yang arah keluar ) Parent Mark = Dikdas1 Queue Type = default

Priority 8

Limit At = 32k

Max Limit = 64k

Kemudian klik Aplly dan OK.

Gambar 3.25 Konfigurasi queue tree PC Dikdas1

81

h) Ruang Ketenagaan

Buat rule (klik tanda + merah) dengan parameter sebagai berikut : Pada tab General :

Name = Ketenagaan1-download

Parent = local ( interface yang arah keluar ) Parent Mark = Ketenagaan1 Queue Type = default

Priority 8

Limit At = 32k

Max Limit = 64k

Kemudian klik Aplly dan OK.

82

Gambar 3.26Konfigurasi queue tree PC Ketenagaan1

Setelah semua konfigurasi queue tree untuk client yang akan di manajemen bandwidtnya selesai maka akan tampil seperti gambar di bawah ini

83

Gambar 3.27: Hasil akhir Konfigurasi queue tree

3.2.6

Block situs di mikrotik 1.Buka winbox yang berada pada desktop.

Gambar 3.28: Tampilan Winbox

2. Setelah itu isi Username dan Passwort Mikrotik

84

Gambar 3.29: Koneksi ke mikrotik

3. Dan akan terbuka jendela Mikrotik seoerti gambar di bawah ini.

85

Gambar 3.30 : Jendela mikrotik

4. Untuk block situs klik menu IP pilih Web Proxy

86

Gambar 3.31 : Web Proxy

5. Kemudian Setting Web Proxy dengan mengeklik tombol Setting.

87

Gambar 3.32 Pengaturan web proxy

6. Maka akan muncul jendela seperti gambar di bawah ini. Pilih port 8080 yang akan di sebagai jalur default protocol http, pada hostname isi nama hostname, atau supaya mudah isi saja dengan IP Kartu jaringan di Mikrotik yang terhubung ke jaringan local (missal 192.168.1.1) , kemudian pilih

transparent proxy, pada bagian chache administrator isikan dengan email anda sebagai admin jaringan, untuk seting lainnya ikuti gambar diabawah ini, kemudian di klik tombol Enable untuk mengaktifkan proxy sehingga dibawah panel web proxy setting tertera running. Klik OK

88

Gambar 3.33 Pengaturan web proxy

14. Sekarang kita mulai buat settingan website yang akan di block.Klik tanda ( + ) Maka akan muncul jendela, dan kemudia setting seperti gambar di bawah ini.

89

Gambar 3.34 : Pengaturan setingan proxy rule

8. Dari gambar diatas pada bagian Dst Port isi 80, pada url isikan alamat url yang akan diblok penggunaan karakter * diperbolehkan. Jika anda akan memblok seluruh url yang mengandung kata porno maka cukup diisi dengan *porno*, pada method pilih any dan pada action kita blok dengan memberikan perintah deny.

Gambar 3.35 : Tampilan daftar pemblokiran situs

9. Sekarang kita akan membuat rule firewall untuk mengarahkan transimi data ke

90

port 8080 dari beberapa port standard protocol http dalam hal ini port 80, 3128 dan 8080. Pada Menu Pilih IP pilih Firewall dan pilih tab NAT kemudian klik tombol tambah maka akan timbul gambar dibawah :

Gambar 3.36 : pengaturan firewall

10.

Maka akan keluar jendela penambahan rule NAT

Gambar 3.37: Pengaturan NAT RULE

91

Kemudian klik tab Action

Gambar 3.38 : Pengaturan Port NAT RULE

Kemudian klik Enable, klik apply klik OK

11. Ulangi langkah diatas dengan mengganti dst port pada tab general menjadi 3128, 8080, maka hasil rule akan diampilkan seperti dibawah ini

Gambar 3.39 : Pengaturan firewall pada NAT

3.3

Sistem Aplikasi yang di Gunakan


Dalam membantu kinerja para pegawai terkadang perlu adanya koneksi internet yang mendukung untuk mengakses data dan melihat pemberitahuan yang

92

dikeluarkan oleh dinas pendidikan serta untuk publikasi sekolah dengan dunia maya, terkadang dalam melakukan hal tersebut terdapat kendala yakni lambatnya koneksi internet yang terjadi, hal ini di sebabkan oleh pemakaian bandwitch yang berlebihan pada salah satu computer clien. Sejak saat itulah (Desember 2010) pihak sekolah menggunakan sistem jaringan Mikrotik Router OS. Dan berharap dapat mengatasi semua kendala yang di hadapi dalam melakukan koneksi internet. Mikrotik Router ini diatur melalui Winbox, winbox adalah sebuah utility yang digunakan untuk melakukan remote ke server mikrotik kita dalam mode GUI. Jika untuk mengkonfigurasi mikrotik dalam text mode melalui PC itu sendiri, maka untuk mode GUI yang menggunakan winbox ini kita mengkonfigurasi mikrotik melalui komputer client. Mengkonfigurasi mikrotik melaui winbox ini lebih banyak digunakan karena selain penggunaannya yang mudah kita juga tidak harus menghapal perintah-perintah console. Untuk mendapatkan winbox anda bisa mendownloadnya atau bisa juga mendapatkan dimikrotik anda Mengapa pihak sekolah memilih Jaringan Mikrotik Router OS ? hal ini dilakukan karena sebelumnya terdapat koneksi yang ngadet (lambat) dan dikarenakan oleh salah satu dari client yang menggunakan bandwitch secara berlebihan sehingga computer client yang laen mengalami masalah yakni lambat dalam melakukan koneksi ke internet, oleh karena itulah pihak Sekolah menggunakan sistem jaringan Mikrotik Router OS agar penggunaan bandwich sesama client dapat stabil, adapun kelebihan dari sistem ini yakni memiliki Operating System yang dibangun dengan core Linux opensource yang menyebabkan router ini lebih murah dibanding dengan router lainnya, Dari segi pengoprasiannya Mikrotik tergolong friendly dengan software winbox yang dimilikinya. RouterOS Mikrotik juga sudah bisa mendeteksi berbagai macam ethernet card dari berbagai vendor yang ada. Sedangkan kekuranganya adalah Mikrotik mengeluarkan sertifikasi, namun sertifikasi tersebut masih kurang populer dibanding dengan vendor lain seperti cisco yang sudah diakui international Mungkin kurang bagus untuk menangani jaringan sekala yang besar karena dukungan hardwarenya.

93

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1
4.1.1

Hasil
Hasil Pembagian Bandwidth Pengujian besar bandwidth dilakukan dengan mengunjungi

website http://noc.depdiknas.go.id/. client di Perguruan Krakatau Medan. a. Clien Renval1

Tes dilakukan di masing-masing

Gambar 4.1 Tes bandwidth client Perencanaan

Hasil tes kecepatan menunjukkan bahwa bandwidth yang dimiliki PC Renval1 adalah 250,70 kbps sesuai dengan manejemen bandwidthnya yaitu maksimal 256 kbps.

94

b. Client Tata Usaha

Gambar 4.2Tes bandwidth client Tata Usaha

Hasil dimiliki

tes

kecepatan

menunjukkan

bahwa sesuai

bandwidth

yang

PC Tu1 adalah 116,30 kbps

dengan manejemen

bandwidthnya yaitu maksimal 128 kbps.

c. Client Pengawas

Gambar 4.3 Tes bandwidth client Pengawas

Hasil dimiliki

tes

kecepatan

menunjukkan

bahwa

bandwidth

yang

PC Pengawas adalah 52,70 kbps sesuai dengan manejemen

95

bandwidthnya yaitu maksimal 256 kbps.

d. Client Keuangan

Gambar 4.4 Tes bandwidth client Keuangan

Hasil

tes

kecepatan

menunjukkan

bahwa

bandwidth

yang

dimiliki PC Keuangan1 adalah 62,40 kbps sesuai dengan manejemen bandwidthnya yaitu maksimal 64 kbps.

e. Client Dikmen

Gambar 4.5 Tes bandwidth client Dikmen

Hasil

tes

kecepatan

menunjukkan

bahwa

bandwidth

yang

96

dimiliki PC Dikmen1 adalah 118,20 kbps sesuai dengan manejemen bandwidthnya yaitu maksimal 128 kbps.

f.

Client Olahraga

Gambar 4.6 Tes bandwidth client Olahraga

Hasil

tes

kecepatan

menunjukkan

bahwa

bandwidth

yang

dimiliki PC Olahraga1 adalah 53,10 kbps sesuai dengan manejemen bandwidthnya yaitu maksimal 64 kbps.

g. Client Dikdas

Gambar 4.7 Tes bandwidth client Dikdas

97

Hasil dimiliki

tes

kecepatan

menunjukkan

bahwa

bandwidth

yang

PC Dikdas1 adalah 56,70 kbps sesuai dengan manejemen

bandwidthnya yaitu maksimal 64 kbps.

h. Client Ketenagaan

Gambar 4.8 Tes bandwidth client Ketenagaan

Hasil dimiliki

tes

kecepatan

menunjukkan

bahwa

bandwidth

yang

PC Ketenagaan1 adalah 111,50kbps sesuai

dengan manejemen

bandwidthnya yaitu maximal 128 kbps. Hasil Pengecekan besar bandwidth di masing-masing kantor di Perguruan Krakatau Medan berbeda-beda, hal itu dikarenakan pembagian bandwidth di masing-masing kantor di Perguruan Krakatau Medan

berbeda-beda sesuai dengan kebutuhan akses Internet di masing-masing bagian kantor. Hasil pengecekan besar bandwidth bisa berubah, hal itu

disebabkan oleh banyaknya client yang sedang menggunakan internet dan melemahnya koneksi internet dari Provider Jardiknas itu sendiri.

98

4.1.2

Tampilan Queue List Saat Komputer Melebihi Beban Puncak

Gambar 4.9 : Tampilan Queue List saat client mendownload I

Gambar 4.10 : Tampilan Queue List saat client mendownload II

99

Gambar 4.11 : Tampilan Queue List saat client mendownload III

Gambar 4.12: Tampilan Queue List saat client mendownload IV

100

4.1.2 Hasil Pemblokiran Situs Web Hasil test ini di ambil melalui komputer Client Ketenagaan dimana setelah membuka http://Google.com dan melakukan pencarian keyword Porno dia tidak melakukan reaksi atau error.

Gamber 4.13: Lembar halaman Google

Dan ini adalah hasil pencarian Keyword Porno yang kata-kata nya telah di blokir

Gambar 4.14 : Hasil dari pemblokiran situs web

101

4.2

Pembahasan

4.2.1 Pembahasan Hasil Pembagian Bandwidth Mikrotik Router ini diatur melalui Winbox, winbox adalah sebuah utility yang digunakan untuk melakukan remote ke server mikrotik kita dalam mode GUI. Salah satunya untuk menentukan berapa besar bandwich yang digunakan oleh komputer client dalam melakukan koneksi ke intenet, Pembagian bandwich ini dilakukan agar semua client komputer memiliki hak akses yang sama dan tidak mengganggu client komputer yang lain dalam melakukan koneksi internet, Sekarang ini Mikrotik sudah banyak di gunakan oleh perkantoran terutama untuk menjalankan beberapa fungsi yang terdapat di Mikrotik Router OS itu sendiri.

4.2.2 Pembahasan Hasil Pemblokiran Situs Web Pemblokiran situs Web adalah tidak di izinkan nya IP atau alamat internet masuk dalam koneksi Client komputer yang telah di tentukan, hal ini dikarenakan kan pemblokiran situs web dari salah satu komputer client yang terdapat pada jaringan Pemblokiran situs web ini dilakukan melalui winbox, winbox adalah sebuah utility yang digunakan untuk melakukan remote ke server mikrotik dalam mode GUI. Mengapa harus harus ada pemblokiran situs web, hal ini mempuyai beberapa alasan yakni 1. Tidak di izinkanya client mengunjungi salah satu web site yang ada 2. Agar tidak terjadi penyimpangan saat jam kerja 3. Mengantisipasi adanya Malware yang masuk dalam suatu situs web

102

4.3

Kelemahan dan Kelebihan Sistem


Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan yang dilakukan penulis selama penelitian Sistem Jaringan Mikrotik Router OS di SMPSMA-SMK Krakatau Medan maka dapat diketahui Sistem Jaringan Mikrotik Router OS yang berjalan meliki kelebihan dan kelemahan.

4.3.1

Kelemahan Sistem Adapun kelemahan dari penerapan Sistem Jaringan Mikrotik Router OS di SMP-SMA-SMK Krakatau Medan adalah :

1. Diberlakukanya Proses Pemeliharaan (maintenance) jaringan agara jaringan tetap berjalan dengan baik karena dalam jaringan sering terjadi masalah seperti tidak connect, not responding, (perlu penelitian lebih lanjut tentang factor penyebab nya), dll 2. Tidak memblockir situs porno secara otomatis dan tidak bisa mendeteksinya karna mikrotik hanya mampu menyaring berdasarkan kata 3. Tidak ada anti virus yang dapat melindunginya dari serangan virus 4.3.2 Kelebihan Sistem Adapun kelebihan dari penerapan Sistem Jaringan Mikrotik Router OS di SMP-SMA-SMK Krakatau Medan adalah : 1. Cukup tangguh dalam masalah jaringan sehingga dapat memenuhi sebagian besar kebutuhan client. 2. Memiliki tools-tools yang lengkap sehingga dapat membantu keinerja jaringan lebih maksimal. 3. Tidak memerlukan spesifikasi komputer yang besar jadi dapat merangkul semua golongan karna pembuatanya dengan mengguanakn biaya yang rendah.

103

4.3.3

Usulan Perbaikan Dalam melakukan penelitian di SMP-SMA-SMK Krakatau Medan ada beberapa kendala yang harus segara di perbaiki terutama dalam masalah jaringan yakni memperbaiki IP Konfigurasi Client dan penginstalan ulang jaringan di setiap pekan, hal ini dilakukan agar terhindar nya dari gangguan tidak connect, not responding .

4.4

Kontribusi Ke Perusahaan
Kontribusi yang penulis lakukan selama penlitian di SMP-SMA-SMK Krakatau Medan adalah dengan mengikut sertakan diri dalam melakukan perawatan atau meintenance dan melakukan instal ulang jaringan komputer yang ada di SMP-SMA-SMK Perguruan Krakatau Medan.

104

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1

Kesimpulan
Setelah melalui tahapan tahapan Menganalisis Pembagian

Bandwich dan Bloking Website Pada Sistem Kerja Jaringan Mikrotik Router Os di Perguruan Krakatau Medan dengan sistem operasi Mikrotik 2.9.27, telah terlaksana sesuai dengan rencana dan berhasil, maka mendapatkan kesimpulan sebagai berikut : 1. PC router mikrotik yang telah diimplementasikan telah mampu menghubungkan semua computer client di semua bagian kantor di Perguruan Krakatau Medan. 2. Router Mikrotik dapat memanajemen bandwidth sesuai dengan kebutuhan bandwidth di masing-masing bagian kantor Perguruan Krakatau Medan. 3. Setelah memanajemen bandwidth koneksi internet menjadi lancar dan stabil di masing masing bagian kantor di Perguruan Krakatau Medan. 4. Router Mikrotik dapat memudahkan administrator dalam memantau akses internet di masing-masing bagian kantor karena telah

dilakukan manajemen bandwidth tersebut.

5.2

Saran
Agar pengelolaan manajemen bandwidth menggunakan Router Mikrotik dapat terimplementasikan dengan lebih baik, maka perlu saran-saran yang kiranya dapat menunjang Pengelolaan Manajemen Bandwidth Menggunakan Router Mikrotik ini, yaitu :

105

1. Bagi peneliti lanjutan dapat menambahkan MAC Address sebagai tambahan untuk melakukan manajemen bandwidth. 2. Langkah-langkah konfigurasi yang telah dilakukan dapat

didokumentasikan atau di backup sehingga apabila terjadi kerusakan dapat membangun kembali manajemen bandwidth menggunakan Router Mikrotik tersebut. 3. Untuk memperoleh hasil yang lebih baik diharap menggunakan komputer dengan spesifikasi yang lebih baik. 4. Dari sisi keamanan, router mikrotik yang telah dikonfigurasikan masih minim proteksi. Proteksi yang diberikan hanya berupa password pada saat masuk ke konfigurasi router. Dari penjelasan tersebut nantinya mungkin dapat dipikirkan bagaimana memproteksi router mikrotik yang telah dibangun dengan lebih baik. 5. Pihak Sekolah harus memiliki satu orang tenaga ahli di bidang jaringan yang dapat melakukan proses instalasi jaringan kompurter dengan baik dan benar karena jika suatu saat ditemukanya masalah dalam jaringan dapat segera di atasi dengan cepat sehingga pihak-pihak yang bersangkutan yang menggunakan jaringan komputer tetap dapat bekerja dengan optimal tanpa harus menunggu lama proses perbaikan di dalam jaringan komputer

106

DAFTAR PUSTAKA

Anton Rahardja, Management Bandwidth, http://www.ilmukomputer.com, diakses pada tanggal 18 Juni 2011.

Herlambang, M.L and Catur, L. 2008. Panduan Lengkap Menguasai Router Masa Depan Menggunakan Mikrotik RouterOS TM. Andi, Yogyakarta.

Kustanto and Saputro, D.T. 2008. Membangun Server Internet dengan Mikrotik OS. Gava Media, Yogyakarta.

Mikrotik, 2008, Sejarah Mikrotik, http://www.mikrotik.co.id diakses pada tanggal 18 Juni 2011.

Yuhefizar, Tutorial komputer dan jaringan, http://www.docstoc.com diakses pada tanggal 21 Juni 2011.

107