Anda di halaman 1dari 65

Studi kasus

TRI PUSPITASARI S. Ked 07700238

Identitas pasien Subyektif Obyektif Assesment Planning Hasil pemeriksaan Lembar observasi

Nama Jenis kelamin Umur Status Pekerjaan Agama Suku/bangsa Alamat Tanggal MRS/KRS

: Ny. R : Perempuan : 71 tahun : Menikah : Ibu Rumah Tangga : Islam : Jawa/Indonesia : Suratan gg 7 no.22 : 28-2-2012/3-3-2012

KELUHAN UTAMA: keluar benjolan dari jalan lahir

RIWAYAT PENYAKIT SEKARANG: keluar benjolan dari jalan lahir sejak 3 tahun SMRS. Pertama-tama benjolan dirasakan kecil, namun semakin lama benjolan tsb semakin besar. Benjolan tidak nyeri, dapat bertambah besar terutama saat mengejan/jongkok dan menghilang saat berbaring. Benjolan dapat keluar-masuk dengan sendirinya.

Benjolan dirasakan lembek dan berwarna kemerahan. 1 bulan SMRS pasien mengeluh keluar flek sedikit-sedikit, warna merah segar, nyeri perut (-), keputihan (-), BAB & BAK normal.

RIWAYAT PENYAKIT DAHULU: Hipertensi (-), DM (-), Asma (-). Tahun 2000 pernah sakit usus buntu, kemudian di operasi. RIWAYAT PENYAKIT KELUARGA: Ibu pernah sakit seperti ini tetapi tidak di operasi.

RIWAYAT MENSTRUASI: Menarche usia 14 tahun Siklus teratur 28 hari Lamanya 6-7 hari Banyaknya 3 x pembalut perhari Riwayat dismenorea disangkal Menopause usia 48 tahun

RIWAYAT PERNIKAHAN: Menikah 1 kali saat usia 21 tahun sampai sekarang. RIWAYAT PERSALINAN:
Anak I lahir spontan di bidan, laki-laki, BBL 2700 g, skg usia 47
tahun Anak II lahir spontan di bidan, laki-laki, BBL 2800 g, skg usia 44 tahun Anak III, abortus di bidan, curet (-) Anak IV lahir spontan di bidan, perempuan, BBL 3800 g, skg usia 42 tahun

RIWAYAT KB:
pasien pertama KB 1 tahun setelah melahirkan anak ke IV. 1. KB pil 5 tahun 2. spiral 3 bulan 3. KB suntik 3 bulan sampai usia 45 tahun.

RIWAYAT SOSIAL DAN PEKERJAAN: Kesehariannya pasien tidak bekerja, dirumah saja. Saat muda bekerja sebagai babysiter selama 10 tahun.

Keadaan umum: baik Kesadaran: Compos mentis GCS: 4-5-6 Vital sign:
Tensi Nadi Suhu Nafas :140/90 mmHg :72 x/menit : 37,3 C (rectal) : 22 x/menit

Kepala/Leher:
a/i/c/d= -/-/-/ Pembesaran KGB (-)

Thorax:
Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi : bentuk dada dan pergerakan simetris. : pergerakan simetris, nyeri (-) : sonor : cor: s1/s2 tunggal Pulmo: Rh -/-, Wh -/-

Abdomen:
Inspeksi Palpasi: Perkusi Auskultasi : perut tampak datar : supel, nyeri tekan (-), massa (-) : meteorismus (-) : BU + normal

Ekstremitas: akral hangat, oedem (-), CRT < 2 detik.

Genitalia:
Pemeriksaan luar:

Inspeksi: tampak benjolan keluar dari vagina


2 cm, warna merah muda.

Palpasi: lunak, nyeri tekan (-).


Pemeriksaan dalam: VT tidak dilakukan

DIAGNOSA KERJA: Prolapsus uteri Grade III

Infus RL 20 tpm Cek DL Persiapan operasi: Puasa mulai jam 24.00, lavement Pro TVH

USULAN PEMERIKSAAN:
Darah Lengkap Urine Lengkap Thorax foto EKG

Darah Lengkap:
WBC = 4200 RBC = 4.050.000 Hb = 12,8 Hct = 38,9 Plt = 168.000

Tanggal

Jam

Follow up

Tindakan

28 Februari 2012

11.00

S: Pasien datang ke poli RSUD dengan keluhan benjolan yang keluar dari jalan lahir sejak 3 tahun SMRS yang dirasakan semakin besar dan keluar flek sedikit-sedikit berwarna merah segar sejak 1 bulan SMRS.
O: KU:baik, kesadaran: CM Tensi:140/90, Nadi: 72x/m, Nafas:22x/m, Suhu: 37,3C K/L: a/i/c/d: -/-/-/Thorax: dbn Abdomen: dbn Pmx genitalia: tampak benjolan keluar diameter 2 cm,nyeri (-), fluksus (-), fluor (-)

MRS Infus RL 20 tpm Darah Lengkap Persiapan opx: puasa dari jam 24.00, lavement Pro TVH besok

Tanggal

Jam

Follow up

Tindakan

29 Februari 2012

07.00

S: pasien mengatakan masih mengeluarkan flek kecoklatan sedikit-sedikit.


O: KU:cukup, kesadaran: CM Tensi:130/90 mmHg, Nadi: 86x/m, RR:20x/m, suhu: 36C K/L: a/i/c/d: -/-/-/Thorax: dbn Abdomen: dbn

Infus RL 20 tpm Persiapan opx: puasa. Pro TVH hari ini

12.30
17.00

Pasien operasi TVH


Pasien pindah dari RR ke ruang kandungan.

Tanggal

Jam

Follow up

Tindakan

1 Maret 2012

07.00

S: pasien mengatakan nyeri perut sebelah bawah, terasa njarem dan clekit-clekit. Meriang (+), kembung(+), kentut (-), BAK (+).
O: KU:cukup, kesadaran: CM Tensi:140/90, nadi: 96x/m, RR:20x/m, suhu: 36,4C K/L: a/i/c/d: -/-/-/Thorax: dbn Abdomen: supel, meteorismus +, BU + menurun, nyeri tekan perut bag. Bawah + Ekstremitas: dbn A: post TVH hari I

Infus D5% Inj. Ketorolac 3x30 mg inj. Cefotaxime 3x1g Inj. Ranitidine 2x50mg Mobilisasi bertahap Rawat luka Minum sedikitsedikit sampai flatus (+)

Tanggal

Jam

Follow up

Tindakan

2 Maret 2012

07.00

S: pasien mengatakan nyeri perut Infus D5% sebelah bawah, mengeluarkan darah Inj. Ketorolac dari jalan lahir seperti menstruasi. 3x30 mg Kentut (+), BAK (+), BAB (). Inj. Cefotaxime 3x1g O: KU:cukup, kesadaran: CM Inj. Ranitidine Tensi:120/80, nadi: 76x/m, RR:20, 2x50mg suhu: 36,1C Mobilisasi K/L: a/i/c/d: -/-/-/bertahap Thorax: dbn Rawat luka Abdomen: supel, meteorismus -, BU Diet TKTP + normal, nyeri tekan perut bag. Bawah + Ekstremitas: dbn
A: post TVH hari II

Tanggal

Jam

Follow up

Tindakan

3 Maret 2012

07.00

S: pasien mengatakan keluar darah Amoksan kecoklatan sedikit2 dari vagina. Nyeri 3x500mg perut (-). Mefinal 3x500mg Biosanbe 3x1tab O: KU:cukup, kesadaran: CM Diet TKTP Tensi:130/90, nadi: 86x/m, RR:20, taa=KRS suhu: 36,3C K/L: a/i/c/d: -/-/-/Thorax: dbn Abdomen:dbn Ekstremitas: dbn
A: post TVH hari III

Tanggal

Jam

Follow up

Tindakan

6 Maret 2012

10.00

S: pasien mengatakan keluar flekflek kecoklatan sedikit2 dari jalan lahir, bekas jahitan masih terasa clekit-clekit.
O: KU:baik, kesadaran: CM Tensi:130/90, nadi: 82x/m, RR:21x/m, suhu: 36,5C K/L: a/i/c/d: -/-/-/Thorax: dbn Abdomen:dbn Ekstremitas: dbn

Analsik 2x1 tab Biosanbe 2x1 tab

Adalah turunnya uterus dari tempat yang biasa oleh karena kelemahan otot atau fascia yang dalam keadaan normal

menyokongnya. Atau turunnya uterus


melalui dasar panggul atau hiatus genitalis
(Wiknjosastro, 2008).

1. Tonus otot uterus


2. Ligamen-ligamen yang memfiksasi uterus:
Lig kardinale Lig rotundum Lig infundibulopelvikum Lig sakrouterina

3. Fasia endopelvik 4. Otot-otot dasar panggul m. levator ani

Berbeda pada setiap negara Indonesia: Djafar Siddik pada penyelidikan selama 2 tahun (1969-1970) memperoleh 63 kasus prolapsus genitalis dari 5.372 kasus ginekologik multipara dalam masa manepause, dan 31.74 % pada wanita petani. Dari 63 kasus tersebut, 69 % berumur > 40 tahun.

Dasar panggul yang lemah, ok karena kerusakan dasar panggul pada persalinan yang terlampau sering dengan penyulit

seperti ruptura perineum atau ok usia


lanjut.

Tarikan janin pada pembukaan yang


belum lengkap.

Ekspresi Crede yang berlebihan pada saat mengeluarkan plasenta. Asites, tumor-tumor di daerah pelvis, batuk yang kronis dan pengejan Kelainan kongenital berupa kelemahan jaringan penyokong uterus yang sering

pada nullipara.

1. Multiparitas dengan persalinan pervaginam (tersering) 2. Usia lanjut (menopause) estrogen


otot-otot dasar panggul atrofi fungsinya prolapsus genitalia.

3. RAS perbdaan komponen kolagen dan bentuk panggul yang berbeda. 4. Trauma dasar panggul.

Dengan adanya persalinan yang sulit, menyebabkan kelemahan pada ligamentum penyokong uterus, fasia

endopelvik, otot-otot dasar panggul,


peningkatan tekanan intra abdominal

dan faktor usia.

Dapat menjadi SISTOKEL karena


kendornya fasia dinding depan vagina

Dapat terjadi REKTOKEL, karena


kelemahan fasia di dinding belakang

vagina
Dapat terjadi ENTEROKEL, karena suatu

hemia dari kavum dauglasi yang isinya


usus halus.

PROLAPSUS DERAJAT I: uterus turun dengan serviks uteri turun paling rendah sampai introitus vagina. PROLAPSUS DERAJAT II: sebagian uterus keluar dari vagina. PROLAPSUS DERAJAT III: uterus keluar seluruhnya dari vagina, disertai dengan inversio vagina. (Wiknjosastro, 2005).

Terasa ada yang mengganjal/menonjol di genitalia eksterna. Riwayat nyeri dipinggang dan panggul

yang berkurang atau hilang dengan


berbaring.

Luka lecet pada portio karena geseran


celana dalam.

Sitokel : BAK sedikit-sedikit dan sering, tak


puas dan stress inkontinensia.

Rektokel : terjadi gangguan defikasi


seperti obstipasi, karena feces berkumpul

di rongga rektokel.
Enterokel: menyebabkan rasa berat dan penuh pada daerah panggul.

Dapat dilakukan dengan 2 posisi:


1. Posisi berdiri: pasien disuruh berdiri dilantai dan salah satu kaki berada pada bangku setinggi 20cm. Tonjolan serviks akan tampak pada prolaps derajat II.

2. Posisi litotomi: pemeriksaan rutin ginekologi. Inspikulo, khusus melakukan evaluasi dinding vagina anterior, posterior dan lateral.

Berdasarkan anamnesa dan pemeriksaan ginekologi. Friedman dan Little (1991) : penderita

dalam posisi jongkok dan ditentukan


dengan pemeriksaan jari, apakan portio

pada posisi normal atau portio sampai


pada introitus atau sudah keluar.

Selanjutnya, dengan penderita posisi litotomi ditentukan panjang serviks. Serviks yang lebih panjang = elongatio

koli.

Pemanjangan serviks (elongatio) Sistokel Enterokel

Rektokel
Kelemahan dinding vagina lateral

Keratinisasi mukosa vagina dan portio uteri Dekubitus Hipertrofi serviks dan elongatio kolli

Ggn miksi dan srtes inkontinensia


ISK Kemandulan Kesulitan waktu persalinan

Hemorroid Inkarserasi usus halus

Pemendekan waktu persalinan Menghindari paksaan dalam pengeluaran placenta Mengawasi involusi uterus pasca persalinan yang tetap baik dan cepat Mencegah dan mengobati hal-hal yang dapat meningkatkan tekanan intraabdominal Menghindari mengangkat benda berat Menganjurkan wanita tdk tllu sering melahirkan

KONSERVATIF: biasanya diberikan pada penderita prolaps ringan tanpa keluhan.


1. Latihan otot dasar panggul 2. Stimulasi otot dengan alat listrik 3. Pengobatan dengan pessarium

PESSARIUM: alat u/ menahan uterus ditempatnya selama alat tersebut dgunakan Prinsip: mengadakan tekanan pada dinding vagina bagian atas sehingga vagina dan uterus tidak dapat turun.

Macam-macam pessarium:

Indikasi: prolaps uteri dalam kehamilan,


pnderita yang menolak untuk tindakan operasi.

Kontraindikasi: radang pelvis akut, keganasan.


Komplikasi: ulserasi, fistula vesikovaginalis,

fistula rektovaginalis.
Pada pemasangan pessarium pasca menopause dilakukan preparat estrogen dosis rendah: 0,3 mg/hr (conjugated estrogen)

OPERATIF: indikasi= jika didapatkan


keluhan pada penderita.

Macam-macam operasi:
1. Ventrofiksasi: memendekkan atau

mengikat lig. Rotundum ke dinding perut


2. Opx. Manchester: amputasi serviks uteri

dan dilakukan penjahitan lig. Cardinale


yang telah dipotong di muka serviks.

Teknik operasi Manchester

3. Histerektomi pervaginam: uterus


diangkat, kemudian puncak vagina

digantungkan pada lig. Rotundum kanankiri. Dilakukan pada prolapsus uteri

lanjut pada wanita yang telah menopause.

4. Kolpokleses: yaitu operasi sederhana


dengan menjahitkan dinding vagina

depan dengan dinding bagian belakang


sehingga lumen vagina tertutup dan

uterus terletak diatas vagina.

Sekian.