Anda di halaman 1dari 18

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pada era globalisasi, di mana batas antarnegarasemakin terbuka,ketika peroduk dan jasa dari satu tempat mudah mencapai tempat lainya,maka hnya mereka yang berkerja dengan perinsip doing the right things (efficient) dan doing things right (effective) yang akan memenangkan persangan dan merebut pasaran, yang pada giliran selanjutnya menikmati hasil usahanya lebih dahulu dan lebih baik. Dua ungkapan asing di atas bukanlah merupakan hal yang baru bagi pedoman melakukan suatu kegiatan.Apa yang mungkin masih perlu di jabarkan dan dirumuskan adalah bagai mana melaksanakanya agar tercapai maksud dari ungkapan diatas. Dinegara yang sedang berkembang,dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyatnya, tuntutan akan terselengaranya kegiatan yang dilandasi perinsip-perisip tersebut semakin terasa, mengingat banyaknya kemajuan yang harus dikejar, sedangkan sumber daya yang tersedia baik berupa sumber daya manusia terampil maupun dana amat terbatas. Ketertingalan ini diusahakan dikejar dengan pembangunan disegala bidang. Dalam kontek buku ini, pembangunan tersebut berupa pembanguna fisik peroyek, seperti perbaikan perkampungan, prasarana,mendirikan industry berat dan ringan,jaringan telekomunikasi dll. Menghadapi keadaan demikian, langkah yang umumnya di tempuh disamping mempertajam prioritas adalah mengusahakan peningkatan efisiensi dan efektifitas pengelolaan agar dicapai hasil guna yang maksimal dari sumber daya yang tersedia. Pengelolaan yang dikenal sebagai MANAJEMEN PROYEK adalah salah satu cara yang ditawarkan untuk maksud tersebut. Manajemen proyek merupakan metode pengelolaan yang dikembangkan secara ilmiah dan intensif sejak pertengahan abat ke-20,untuk menghadapi kegiatan khusus yang berbentuk proyek. 1.2 Rumusan Masalah a. Apa itu manajemen ? b. Apa itu proyek ?
1

c. Apa tolak ukur keberhasilan sebuah proyek ? d. Seperti apa proses dalam pengelolaan proyek ? e. Keahlian apa saja yang terdapat dalam manajemen proyek ?

1.3 Tujuan Masalah a. Mengetahui apa itu manajemen ? b. Mengetahui apa itu proyek ? c. Mengetahui tolak ukur keberhasilan sebuah proyek ? d. Mengetahui seperti apa proses dalam pengelolaan proyek ? e. Mengetahui keahlian apa saja yang terdapat dalam manajemen proyek ?

BAB II PEMBAHASAN
2.1 Apa itu manajemen ? 1. Menurut Dr. SP. Siagian dalam buku Filsafat Administrasi Management dapat didefinisikan sebagai kemampuan atau keterampilan untuk memperoleh suatu hasil dalam rangka pencapaian tujuan melalui oranglain. 2. Menurut Prof. Dr. H. Arifin Abdulrachman dalam buku Kerangka Pokok-Pokok Management diartikan sebagai kegiatan-kegiatan/aktivitas-aktivitas proses, yakni kegiatan dalam rentetan urutan-urutan insitut/orang-orang yang melakukan kegiatan atau proses kegiatan.

3. Menurut Ordway Tead yang disadur oleh Drs. HE. Rosyidi dalam buku Organisasi dan Management mendefinisikan proses dan kegiatan pelaksanaan usaha memimpin dan menunjukkan arah penyelenggaraan tugas suatu organisasi di dalam mewujudkan tujuan yang telah ditetapkan. 4. Menurut Marry Parker Follet, manajemen adalah sebagai seni dalam menyelesaikan pekerjaan melalui oranglain. 5. Menurut James A.F. Stonner manajemen adalah proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengawasan usaha-usaha para anggota organisasi dan penggunaan sumber-sumber daya organisasi lainnya agar mencapai tujuan organisasi yang ditetapkan. 6. Menurut Drs. Oey Liang Lee manajemen adalah seni dan ilmu perencanaan pengorganisasian, penyusunan, pengarahan dan pengawasan daripada sumberdaya manusia untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. 7. Menurut R. Terry Manajemen merupakan suatu proses khas yang terdiri dari tindakantindakan perencanaan, pengorganisasian, penggerakan dan pengendalian yang dilakukan untuk menentukan serta mencapai sasaran yang telah ditentukan melalui pemanfaatan sumberdaya manusia dan sumberdaya lainnya.

8. Menurut Lawrence A. Appley, Manajemen adalah seni pencapaian tujuan yang dilakukan melalui usaha orang lain. 9. Menurut Horold Koontz dan Cyril Odonnel manajemen adalah usaha untuk mencapai suatu tujuan tertentu melalui kegiatan orang lain. 2.2 Apa itu proyek ? Ketika seseorang menyebut istilah proyek, kita semua punya gambaran yang berbedabeda yang akan muncul di benak kita. Kebanyakan orang-orang menghubungkannya dengan deadline, tanggal mulai, tanggal selesai, jadwal, tugas, sumbaer daya, biaya, dan urutan proyek.Istilah lainnya mungkin mencakup patokan, perubahan, konflik, komunikasi, tujuan, kebutuhan, dan risiko. Meskipun proyek memiliki banyak definisi, definisi yang sederhana dan inklusif adalah urutan tugas yang dilakukan untuk mencapai tujuan tertentu yang unik dalam kerangka waktu yang telah ditetapkan.Keunikan adalah kuncinya.Keunikan inilah yang membedakan antara proyek dan operasi dan membuatnya sulit untuk dikelola.Setelah anda mengetahui bagaimana melaksanakan suatu operasi, Anda cukup mengulangi langkah-langkahnya, tetapi karena setiap proyek adalah unik, maka langkah-langkah itu bisa bervariasi.Kabar baiknya adalah bahwa dalam sebagian besar industry, meski langkah-langkah itu bervariasi di dalam setiap proyek, namun tipe-tipe langkah tersebut konsisten dan dapat diulangi. Untuk menstandarkan definisi kata itu, project institute, dalam PMBOK Guide, mendefinisikan proyek sebagai berikut: Usaha temporer yang dilakukan untuk menciptakan proyek atau jasa yang unik Proyek juga memiliki arti yaitu, rangkaian usaha dalam jangka waktu tertentu yang bertujuan untuk menghasilkan sebuah produk atau jasa/pelayanan tertentu, dilaksanakan oleh manusia dengan memanfaatkan berbagai sumber daya, melalui rangkaian proses prencanaan, eksekusi, dan kontrol. Secara tradisional, manajemen proyek dilihat sebagai perencanaan, penjadwalan dan pengendalian proyek untuk memenuhi tujuan proyek tersebut.Meski ini masih merupakan definisi yang valid, namun perlu diingat ini tidak mencakup hubungan manusia dan evaluasi proyek yang lazimnya dilakukan setelah proyek selesai dilakukan. Project Management Institute menggunakan definisi ini untuk manajemen proyek: Aplikasi pengetahuan, keahlian, alat, dan

teknik untuk aktivitas proyek guna memenuhi atau melampaui kebutuhan yang diharapkan stakeholder dari proyek tersebut. Manajemen proyek juga dapat diartikan sebagai ilmu atau keahlian yang harus dimiliki oleh mereka yang terlibat dalam sebuah proyek. Dengan demikian secara definisi manajemen proyek dapat diartikan sebagai berikut; Penerapan pengetahuan, kompetensi, keahlian, peralatan, metodologi, dan teknik di dalam proses pengelolaan sebuah proyek sehingga dapat memenuhi kebutuhan dan harapan berbagai pihak yang berkepentingan.

2.3 Apa tolak ukur keberhasilan sebuah proyek ? Dalam pengukuran keberhasilan sebuah proyek terdapat beberapa tolak ukur yang dapat kita lihat, antara lain. Kami membaginya ke dalam 2 bagian: 1. Tolak ukur secara tradisional: a. Tepat waktu. b. Sesuai anggaran 2. Hal yang peling dipertimbangkan a. Tujuan proyek terpenuhi. (cakupan) b. Klien puas. (mutu/kualitas) c. Tidak ada kerusakan, antara tim dan hubungan merek (sumber daya) 2.4 Seperti apa proses dalam pengelolaan proyek ? 1. Memulai proyek . Mencakup kegiatan memulai proyek dan memulai fase-fase lain dalam proyek.Dalam memulai rencana proyek ada beberapa fase yang harus dilewati. a. Mendefinisikan Tujuan Proyek Tujuan rencana proyek adalah untuk mendokumentasikan proposal proyek semendetail mungkin sebelum pekerjaan proyek dimulai. Ini akan membatu skate-holder memahami
5

proyek dengan jelas, dan memberi kesempatan kepada setiap orang untuk menyesuaikan rencana sebelum pelaksanaan dimulai. b. Menyusun Sasaran Proyek Setiap organisasi ataupun perusahaan yang mempunyai metodologinya melikiki definisi sendiri tentang sasaran, tetapi pada umumnya sasaran itu harus spesifik, dapat diukur, realistis,dan jika diperlukan dalam kerangka waktu (time-framed). c. Menentukan Pengecualian dan Cakupan Proyek Cakupan atau lingkup proyek mengacu pada jumlah total dari kerja yang dilakukan dalam proses. Secara tradisional, cakupan proyek dipresentasikan dalam recana proyek sebagai pernyataan komponen kerja yang termasuk dalam peroyek. Mengapa harus menyatkan pengecualian cakupan? Cakupan adalah ketika tim proyek percaya bahwa suati komponen bukan bagian dari cakupan,sedangkan klien percaya sebaliknya. Menyatakan pengecualian terlebih dahulu membuat kita bisa mendiskusikan dengan klien dan menambahkannya pada proyek, jika perlu, sebelum estimasi diberikan. d. Mendefinisikan Hasil Proyek Hasil proyek adalah hasil yang dapat dilihat produk atau jasa dari proyek. Ada2 kategori mengenai hasil: 1. Hasil perantara adalah hasil yang diproduksi untuk gunakan dalam bagian proyek selanjutnya. 2. Hasil akhir atau final adalah hasil-hasil yang diserahkan kepada klien pada akhir proyek.

2. Perencanaan Aktifitas perencanaan mencakup penyusunan rencana proyek,stuktur perincian kerja,dan menyusun jadwal .proses perencanaan mungkin unsure terpenting di dalam sebuah proyek karena perencanaan yang tepat dapat menghemat waktu dalam pelaksanaan proses. Berbagai survey yang di lakukan sepanjang 20 tahun terakhir menunjukan bahwa setiap jam yang di hasilkan dalam perencanaan,dapat menghemat 2 sampai 100 jam dalam pelaksanaan. Dalam perencanaan proyekterdapat beberapa step atau tahap yang harus dilewati sebelum pelaksanaan proyek terjadi;
6

1. Membentuk Tim Proyek Dalam membentuk tim proyek meninjau SDM adalah hal yang sangat penting. Sebab salah satu aspek terpentng dari efektifitas tim adalah keahlian anggota tim untuk berbagai jenis pekerjaan. Ini penting dikarnakan dua alasan.Pertama, ini mungkin mempengaruhi ketersediaan SDM.Kedua, ini mungkin mempengaruhi estimasi waktu kerja. Ketika kita meninjau SDM yang diperlukan, lakukan verifikasi lavel keahlian seperti yang telah dikemikakan dalam rencana proyek, bandingkan keahlian itu dengan keahlian SDM yang akan kita ambil dan pilih SDMyang memiliki keahlian yang tepat.

2. Menyusun Estimasi Proyek Estimasi merupakan perkiraan, dalam hal ini estimasi yang di maksud adalah mengestimasikan berapa lama tugas ataupun proyek yang akan dikerjakan selesai. Estimasi diciptakan dari tugas yang akan dikerjakan, jadi langkah pertama adalah meninjau WBS dan memastikan bahwa WBS telah disusun seperti yang telah dikehendaki. Dan tidak ada tugas yang terlupakan.Kemudian yang kedua adalah melihat kembali SDM yang ditugaskan untuk masing-masing tugas.Jika setiap penugasan telah berubah, maka lakukan modifikasi. Setelah peninjauan WBS dan SDM telah selesai makakita siap untuk memulai melakukan estimasi. Langkah yang peling mudah adalah dengan cara menyusun estimasi standar, yaitu dengan menyusun estimasi standar untuk masing-masing tugas. Estimasi ini merepresentasikan jumlah pekerjaan yang akan dilakukan dalam suatu tugas dimana dalam pekerjaan itu tidak ada interupsi,merepresentasikan kondisi kerja optimal,level keahlian rata-rata,dan penugasan untuk proyek ini saja. Estimasi standar ini dapat berasal dari berbagai sumber.Estimasi ini mengkin didasarkan pada database historis suatu pekerjaan dari proyek sebelumnya, dari oponi ahli, atau dari teknik lainnya.Jika database historis tersedia, maka ini biasanya merupakan sumber terbaik untuk estimasi standar.

3. Menggunakan Teknik Estimasi Situasi Khusus a. Memahami Rata-rata Terimbang Dalam metode ini terdapat tiga macam estimasi:

1) Estimasi kemungkinan besar, adalah perkiraan berapa lama tugas kita akan selesai. 2) Estimasi optimistik, adalah estimasi berapa lama tugas akan selesai jika segala sesuatinya berjalan sempurna. 3) Estimasi pesimistik, adalah berapa lama tugas akan selesai apabila segala sesuatu bisa berjalan tidak sesuai harapan.

b. Menggunakan Opini Ahli Dalam metode ini kita bertanya kepada seorang ahli tentang berapa lama waktu yang seharusnya diperlukan untik menyelesaikan suatu tugas. c. Memahami Teknik Delphi Teknik ini sama dengan opini ahli, tetapi di sini kita meminta pendapat sekelompok pakar. Metode ini sering dipakai untuk mendapatkan consensus kelompok tentang estimasi atau sebagai cara untuk memasukkan variasi estimasi yang mungkin.

4. Menyusun Estimasi Biaya a. Memperkirakan Biaya Tetap dan Variabel Biaya tetap, dalam suatu proyek biasanya terdiri dari biaya material, desain, jasa tetap, dan sebagainya. Biaya-biaya itu biasanya dihubungkan per tugas dan ditotal untuk semua proyek. Biaya variabel, adalah biaya yang dikaitkan dengan sumber daya. Biaya variabel utama adalah upah. Dalam beberapa kasus, biaya overhead yang dikaitkan dengan upah juga merupakan biaya variabel. Biaya itu dihitung dengan mengalikan ratarata sumber daya dengan angka unit sumber daya yang dipakai per tugas. 5. Menyusun Diagram Jaringan Kerja a. Memahami Hubungan Tugas Mempertimbangkan Hubungan Finish-Start Dalam hubungan ini tugas sebelumnya harus selesai sebelum tugas sesudahnya dimulai. Beberapa contoh dari jenis hubungan ini antara lain: 1. Contoh konstruksi, semen harus dicampur sebelum dapat dituangkan
8

2. Contoh bisnis kecil, faktur harus diterima sebelum check dapat diuangkan 3. Contoh sistem informasi, desain sistem haru selesai sebelumcoding dimulai Mempertimbangkan Hubungan Start-Start Dalam hubungan ini, tugas sebelumnya harus dimulai sebelum tugas sesudahnya dapat dimulai. Beberapa contoh dari jenis hubungan ini antara lain: 1. Contoh konstruksi, penuangan semen harus dimulai sebelum penghalusan semen dapat dimulai. 2. Contoh bisnis kecil, pencetakan cek harus telah dimulai sebelim cek ditandatangani. 3. Contoh sistem informasi, penyusnan daftar interview harus dimulai sebelum interview dimulai. Mempertimbangkan Hubungan Finish-Finish Dalamhubungan in, tugas sebelumnya harus selesai sebelum tugas selanjutnya bisa selesai. Beberapa contoh dari jenis hubungan ini antara lain: 1. Contoh konstuksi, pengecatan tidak dapat selesai sampai pemberian cat dasar sudah diselesaikan. 2. Contoh bisnis kecil, pencetakan cek harus selesai sebelum penendatanganan cek bisa selesai. 3. Contoh sistem informasi, pengetesan tidak dapat selesai sampai programnya selesai. Mempertimbangkan Hubungan Start-Finish Hubungan ini sangat tidak lazim, karena dalam hal ini tugas sebelumnya harus dimulai sebelum tugas sesudahnya dapat selesai. Dalam hubungan ini kita mengaitkan start dari tugas sebelumnya dengan finish dari tugas sesudahnya. Contoh; sebuah tugas harus selesai dalam 10 hari setelah tugas sebelumnya dimulai. b. Menyusun Diagram PERT. Diagram PERT tradisional selalu dimilai dengan node yang disebut node awal.Dari node awal tersebut kemudian dibuat garis anak panah untuk merepresentasikan setiap tugas yang tidak punya ketergantungan.Pada ujung anak panah, node tambahan

dibuat. Kemudian yang terakhir node yang telah tersusun dihubungkan degan satu node akhir (finish).Tipe susunan grafis ini disebut aktivitas pada panah. Kekurangan metode ini adalah ketika suatu tugas tergantung kepada penyelesaian lebih dari satu tugas lainnya, hubungan tambahan harus diperlihatkan dengan apa yang dinamakan dummy activity.

c. Menyusun Diagram Metode Jalir Kritis (CPM) Perbedaan utama diagram PERT dan CPM adalah pada representasi grafis dan tugas. Diagram PERT menggunakan aktifitas pada panah dan node bulat, sedang CPM menggunakan aktifitas pada node kotak. Metode representasi ini juga memempukan kita untuk membuat model hubungan ketergantungan selain jenis finish-start, yang tidak bisa dilakukan oleh PERT.

6. Menetapkan Jadwal Proyek Hal-hal yang perlu diperhatikan: a. Meninjau Penugasan SDM Kita perlu memastikan bahwakita memiliki SDM yang ditugaskan untuk masingmasing tugas, kamudian lihat berapa banyak SDM yang ditugaskan untukm masingmasing tugas. b. Meninjau Estimasi Setelah meninjau penugasan SDM, lihat kembali estimasi untuk setiap tugas. Jika level keahlian dari SDM yang ditugaskan telah berubah, lakukan update estimasi. c. Meninjau Diagram CPM Setelah estimasi dilakukan, tinjau kembali hubungan ketergantungan seperti yang tercatat dalam diagram CPM. Yang secara khusus perlu diperhatikan dalam peninjauan ini adalah tugas yang perlu dijadwalkan. 7. Menghadapi Risiko Proyek Risiko merupakan kejadian potensialyang mungkin menunda proyek, menaikkan biaya, atau bahkan membahayakan proyek.
10

a. Risiko dari Proyek b. Risiki pada Proyek

3. Pelaksanaan Aktivitas pelaksanaan adalah aktivitas pelaksanaan kerja proyek actual. Dalam system

informasi,ini mungkin berupa analisis,desain,pengembangan,dan pengujian paket software. Dalam kontruksi,ini mungkin berupa kegiatan pembangunan pondasi,membangun dinding,dan menginstal perlengkapan. Setelah menyelesaikan rencaa proyek, dan lien serta sponsor telah membaca rencana, melakukan perubahan dan kemudian menyetujuinya, kita telah siap mendapatkan otoritas untuk melaksanakan proyek.Otoritas ini merupakan perintah informal dan sederhana untuk melanjutkan proyek. Setlah kewenagan pelaksanaan proyek itu telah didapatkan maka peninjauan kembali wajib dilaksanakan. Antara lain; a. Meninjau hasil proyek b. Meninjau SDM yang diperlukan c. Meninjau WBS proyek d. Meninjau estimasi proyek e. Meninjau jadwal proyek Setelah segala macam peninjauan selesai dilakukan yang harus kita lakukan adalah menetapkan basis.Basis merupakan salinan rencana proyek asli yang dipakai untuk membandingkan rencana actual saatproyek berjalan. Basis itu sendiri terdiri dari: a. Basis tanggal mulai b. Basis tanggal selesai c. Basis durasi d. Basis lama kerja e. Basis biaya

11

4. Pengendalian atau control Pengendalian adalah mengukur dan memonitor pelaksanaan aktivitas dan membantu manajer proyek mengevaluasi kemajuan proyek dari segi waktu,biaya,dan mutu. 5. Penyelesaian Aktivitas penyelesaian atau penutupan mencakup pengakhiran fase dan proyek serta mengambil pelajaran penting,yang membantu meningkatkan efektivitas proyek di masa depan. 2.5 Keahlian apa saja yang terdapat dalam manajemen proyek ? AREA KEAHLIAN MANAJEMEN PROYEK Dalam PMBOK Guide,PMI mengidentifikasi Sembilan keahlian untuk manajemen proyek Manajemen Integrasi Manajemen Cakupan Manajemen Waktu Manajemen pemerolehan (procurement) Manajemen Sumber Daya Manajemen Komunikasi Manajemen Mutu Manajemen Biaya Manajemen Risiko

1. Manajemen integrasi Aipakai untuk mengintegrasikan kerja di dalam area inti lainnya. Fokus utama manajemen integrasi adalah menciptakan rencana proyek dan rencana pelaksanaan proyek yang komprehensif,terpadu,dan di desain dengan baik. Komponen lainnya dari keahlian ini adalah pengawasan proses control prubahan,baik saat di kembangkan dalam rencana maupun saat dilaksanakan di sepanjang jalannya proyek.

12

2. Manajemen cakupan Adalah keahlian yang di gunakan manajer proyek untuk mendefinisikan kerja yang di lakukan pada proyek tertentu. Ini menyangkut pemastian bahwa semua kerja yang di perlukan sudah di masukan dan bahwa tidak ada tambahan kerja yang tidak di perlukan. Di dalamnya mencakup inisiasi fase dan proyek formal,menyusun pernyataan cakupan tertulis (dengan cakupan yang dikecualikan),dan mendaftar hasil proyek utama dan prantara. Ini juga mencakup persetujuan formal oleh pihak yang terlibat untuk cakupan yang telah di definisikan dan control perubahan cakupan (proses evaluasi perubahan proyek). 3. Manajemen Waktu Adalah keahlian yang paling banyak di hubungkan dengan manajemen proyek karena manajemen waktu ini penting untuk menjaga jadwal. Manajemen ini mencakup penyusunan atau perbaikan struktur perincian kerja,menentukan hubungan ketergantungan di antara tugas-tugas proyek ,memperkirakan usaha dan durasi tugas,dan menyusun jadwal proyek. Manajemen waktu juga mencakup komponen control atas monitoring dan pembaruan kemajuan proyek dan membuat perubahan untuk estimasi dan jadwal. Kesalahpahaman umum dalam manejeman proyek adalah bahwa estimasi dan jadwal akan berubah sesuai dengan sifat proyek. Selama manajer proyek tetap berada diatas perubahan-perubahan tersebut, hal ini tidak akan memengaruhi tanggal penyelesaian target final. 4. Manejemen proyek pemerolehan (procurement) Dikenal sebagai Manejemen kontrak.Keahlian ini mencangkup pengembangan, pelaksanaan, dan monitoring kontrak dengan jasadan produk vendor.Keahlian ini juga meliputi penentuan apa-apa yang harus diperoleh, menawarkan produk atau jasa, memilih vendor yang tepat, dan menyelesaikan kontrak setelah proyek selesai. 5. Manejemen sumber daya manusia Berhubungan dengan orang-orang yang akan terlibat dalam proyek. Keahlian ini mencangkup komponen perencanaan dari penentuan keahlian apa yang dibutuhkan untuk melakukan berbagai tugas proyek, mendefinisikan peran dan tanggung jawab partisipan, dan memilih kandidat potensial untuk tugas tersebut. Keahlian ini juga meliputi pemerolehan sumber daya yang tepat
13

(entah itu dari departemen internal atau eksternal, atau bahkan dari perusahaan eksternal) dan melakukan perkembangan professional yang dibutuhkan oleh anggota tim untuk meningkatkan kinerja mereka. 6. Manejemen komunikasi Sering kali diabaikan padahal mungkin ini merupakan komponen terpenting dari manejemen proyek.Keahlian ini meliputi tindakan memutuskan siapa yang perlu informasi, seberapa rinci informasi dibutuhkan, dan dalam media dan kapan informasi diberikan.Kebutuhan ini didokumentasikan dalam rencana komunikasi dalam rencana proyek sehingga semua pihak bisa meninjaunya dan kemmudian mengikutinya. Rencana komunikasi juga mungkin meyebutkan format yang akan dipakai untuk masing-masing komunikasi dan tanggapan masing-masing komunikasi .Setelah rencana disetujui, manajer proyek kemudian menggunakan keahlian manejemen komunikasi serta untuk memastikan informasi dikumpulkan dan didistribustikan sesuai dengan rencana. 7. Manejemen mutu memiliki tiga aspek, yang biasanya disebut Perencanaan mutu, Pemasaran Mutu, Pemastian Mutu, dan Kendali Mutu. Dalam Perencaan Mutu, seorang manajer proyek mendefinisikan apaapa yang merepresentsikan kualitas dan bagaimana kualitas itu akan diukur. Dalam Pemastian Mutu, manajer proyek mengawasi seluruh kualitas proyek untuk melihat apakah standarnya telah dipenuhi. Dalam Kendali Mutu, manajer, proyek memeriksa output actual untuk mengevaluasi kesesuaiannya dengan standar yang telah ditetapkan dalam rencana. 8. Manejemen biaya Mencangkup penentuan kategori biaya proyek, estimasi penggunaan masing-masing sumber daya alam dalam masing-masing kategori, penganggaran untuk biaya yang diperkirakan tersebut dan mendapatkan persetujuan, dan kemudian mengontrol biaya saat proyek berjalan.Baik itu biaya tetap-seperti pembelian perlengkapan dan software-maupun biaya variable-seperti waktu anggota tim-dimasukkan dalam perencanaan dan perkiraan dan dimonitor serta dikontrol.

14

9. Manejemen risiko Dimulai dengan mengindentifikasikan risiko potensial untuk suatu proyek dan kemudian memperkirakan bagaimana kemungkinan masing-masing risiko terjadi dan. Jika terjadi, bagaimana risiko itu akan berpengaruh terhadap proyek. Dari ini disusunlah kontingensi (kemungkinan-kemungkinan unutk menghadapi risiko tertinggi.Saat proyek dilaksanakan, seorang dapat menggunakan kontingensi itu mengontrol kembali proyek jika resiko potensial benar-benar terjadi.

15

BAB III PENUTUP


3.1 Kesimpulan
Manajemen proyek adalah perencanaan pengorganisasian, penyusunan, pengarahan dan pengawasan daripada tugas dengan keunikan tertentu dengan waktu yang telah ditetapkan sebelumnya untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Dalam melakukan segala sesuatu apalagi sebuah proyek ada beberapa hal yang sangat mendasar akan tetapi sangan penting dalam menentukan kesuksesan sebuah proyek, yaitu:

1. Tepat waktu. 2. Sesuai anggaran 3. Tujuan proyek terpenuhi. (cakupan) 4. Klien puas. (mutu/kualitas) 5. Tidak ada kerusakan, antara tim dan hubungan merek (sumber daya) Dalam pengelolaan sebuah proyek terdapat beberapa tahapan yang harus dilakukan agar kedepannya proyek yang dijalani dapat berjalan sesuai dengan rencana, tahapan itu sendiri antara lain: 1. Memulai proyek 2. Perencanaan 3. Pelaksanaan 4. Pengendalian atau control, dan 5. Penyelesaian

3.2 Saran Dewasa ini dalam pelaksaan proyek tidak akan lepas dari manajemen proyek, penulis menyarankan demi terciptanya target yang telah dicanangkan sebelumnya pelaksaan proyek harus di rencanakan dengan matang dan kemudian lilaksanakan dengan sebaik-baiknya.

16

Sebuah proyek bisa dikatakan berhasil apabila dalam perjalanannya tidak melebihi waktu yang ditargetkan alias tepat waktu, dan sesuai dengan anggaran yang telah diestimasikan. Selain itu kepuasan klien adalah harga yang tiada nilainya.

17

DAFTAR PUSTAKA Soeharto, Iman. 1998. Manajemen Proyek (dari konseptual sampai operasional) Jilid 2. Erlangga: Jakarta. Ong, Peter, dkk. 2003. Integrated Project Management. Penerbit ANDI: Yogyakarta. Mingus, Nancy. 2006. Alpha Teach Yourself: Project Management dalam 24 Jam. Prenda: Jakarta

18