Anda di halaman 1dari 28

MODUL 4 EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Antropometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

I. TUJUAN I.1. TUJUAN UMUM Dari praktikum ini diharapkan praktikan mampu : 1. 2. 3. 4. Memahami antropometri sebagai salah satu dasar pertimbangan dalam mengevaluasi dan merancang satasiun kerja Memahami manfaat biomekanika dan mampu menggunakannya untuk memperbaiki sistem kerja. Mampu memahami dan menggunakan kriteria-kriteria ukuran performansi sistem kerja yang mencakup aspek fisiologi dan psikologi kerja Mampu menginterpretasikan hasil-hasil pengukuran performansi sistem kerja tersebut, serta menggunakannya untuk memperbaiki system kerja I.2. TUJUAN KHUSUS Dari praktikum ini diharapkan praktikan mampu: 1. Mengaplikasikan metode pengukuran antropometri (antropometric methods) dalam perancangan sistem kerja. 2. Mengidentifikasikan data-data dimensional manusia (termasuk menentukan sampel) yang dibutuhkan dalam merancang stasiun kerja, serta mampu menggunakan berbagai alat pengukuran antropometri untuk pengambilan data-data tersebut. 3. Menggunakan metode pengolahan data antropometri untuk mendapatkan informasi yang valid untuk keperluan perancangan stasiun kerja. 4. Menggunakan konsep dan teknik RWL (Recommended Weight Limit) dalam merancang gerakan-gerakan perpindahan alat dan benda kerja yang ergonomis. 5. Melakukan operasi penanganan material secara manual dan merancang sistem kerja penanganan material secara manual dengan memperhatikan prinsip-prinsip biomekanika kerja. 6. Menggunakan konsep RULA dalam mendeteksi postur kerja atau faktor resiko dalam suatu pekerjaan 7. Mampu memahami, melakukan, dan menghitung beban kerja fisik suatu pekerjaan tertentu dengan metode pengukuran denyut jantung menggunakan pulse-meter 8. Mampu menilai tingkat beban kerja fisik suatu pekerjaan tertentu dan menentukan selang kerja istirahat karena beban kerja fisik tersebut 9. Mampu memahami dan melakukan pengukuran beban kerja mental dengan metode objektif mencakup metode denyut jantung serta metoda subjektif 10. Mampu menilai tingkat beban kerja mental suatu pekerjaan tertentu dan menggunakannya sebagai alat analisis dan perancangan sistem kerja. EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hlm 1 / 28

II. DASAR TEORI Ergonomi adalah suatu cabang ilmu yang sistematis untuk memanfaatkan informasi-informasi mengenai sifat, kemampuan serta keterbatasan manusia untuk merancang suatu sistem kerja yang baru maupun merancang perbaikan suatu sistem kerja yang telah ada. Ergonomi yang merupakan ilmu perancangan berbasis manusia (Human Centered Design) dirasakan menjadi semakin penting hingga saat ini. Hal tersebut disebabkan: Manusia sebagai sumber daya utama dalam sebuah sistem Adanya regulasi nasional maupun internasional mengenai sistem kerja dimana manusia terlibat di dalamnya Para pekerja adalah human being Dengan diterapkannya ergonomi, sistem kerja dapat menjadi lebih produktif dan efisien. Dilihat dari sisi rekayasa, informasi hasil penelitian ergonomi dapat dikelompokkan dalam lima bidang penelitian, yaitu: 1. Antropometri 2. Biomekanika 3. Fisiologi 4. Penginderaan 5. Lingkungan fisik kerja II.1 Antropometri

Antropometri adalah pengetahuan yang menyangkut pengukuran dimensi tubuh manusia dan karakteristik khusus lain dari tubuh yang relevan dengan perancangan alat-alat/benda-benda yang digunakan manusia. Antropometri dibagi atas dua bagian utama, yaitu: a) Antropometri Statis (struktural) Pengukuran manusia pada posisi diam, dan linier pada permukaan tubuh. b) Antropometri Dinamis (fungsional) Yang dimaksud dengan antropometri dinamis adalah pengukuran keadaan dan ciri-ciri fisik manusia dalam keadaan bergerak atau memperhatikan gerakan-gerakan yang mungkin terjadi saat pekerja tersebut melaksanakan kegiatannya. Yang sering disebut sebagai antropometri rekayasa adalah aplikasi dari kedua bagian utama di atas untuk merancang workspace dan peralatan. Permasalahan variasi dimensi antropometri seringkali menjadi faktor dalam menghasilkan rancangan sistem kerja yang fit untuk pengguna. Dimensi tubuh manusia itu sendiri dipengaruhi oleh beberapa faktor yang harus menjadi salah satu pertimbangan dalam menentukan sampel data yang akan diambil. Faktor-faktor tersebut adalah: EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hl m 2 / 2 8

1. Umur Ukuran tubuh manusia akan berkembang dari saat lahir sampai sekitar 20 tahun untuk pria dan 17 tahun untuk wanita. Ada kecenderungan berkurang setelah 60 tahun. 2. Jenis kelamin Pria pada umumnya memiliki dimensi tubuh yang lebih besar kecuali bagian dada dan pinggul. 3. Rumpun dan Suku Bangsa 4. Sosio ekonomi dan konsumsi gizi yang diperoleh. 5. Pekerjaan, aktivitas sehari-hari juga berpengaruh 6. Kondisi waktu pengukuran Metode Perancangan dengan Antropometri (Antropometric Method) Terdapat dua pilihan dalam merancang sistem kerja berdasarkan data antropometri, yaitu: Sesuai dengan tubuh pekerja yang bersangkutan (perancangan individual), yang terbaik secara ergonomi Sesuai dengan populasi pemakai/pekerja Perancangan untuk populasi sendiri memiliki tiga pilihan yaitu: Design for extreme individuals Design for adjustable range Design for average Pada perancangan yang sesuai dengan populasi pemakai/pekerja, konsep persentil banyak digunakan untuk memudahkan dalam merancang. Penggunaan konsep persentil ditujukan untuk memberi aspek keamanan dan kenyamanan bagi manusia di dalam alat atau sistem kerja yang dirancang. Persentil pada dasarnya menyatakan persentase manusia dalam suatu populasi yang memiliki dimensi tubuh yang sama atau lebih kecil dari nilai tersebut. Misalnya persentil pertama ukuran tinggi tubuh, menunjukkan bahwa 99 persen dari populasi yang diukur memiliki tinggi tubuh melebihi angka tersebut. Umumnya persentil yang digunakan dalam perancangan adalah persentil 5, 50, dan 95. II.2 BIOMEKANIKA Biomekanika adalah ilmu yang menggunakan hukum-hukum fisika dan konsep-konsep mekanika untuk mendeskripsikan gerakan dan gaya pada berbagai macam bagian tubuh ketika melakukan aktivitas. Faktor ini sangat berhubungan dengan pekerjaan yang bersifat material handling, seperti pengangkatan dan pemindahan secara manual, atau pekerjaan lain yang dominan menggunakan otot tubuh. Meskipun kemajuan teknologi telah banyak membantu aktivitas manusia, namun tetap saja ada beberapa pekerjaan manual yang tidak dapat dihilangkan dengan pertimbangan biaya maupun kemudahan. Pekerjaan ini membutuhkan usaha fisik sedang hingga besar dalam durasi waktu kerja tertentu, misalnya penanganan atau EVALUASI ERGONOMI Hl m 3 / 2 8 Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

pemindahan material secara manual. Usaha fisik ini banyak mengakibatkan kecelakaan kerja ataupun low back pain, yang menjadi isu besar di negara-negara industri belakangan ini. RWL Sebuah lembaga yang menangani masalah kesehatan dan keselamatan kerja di Amerika, NIOSH (National Institute of Occupational Safety and Health) melakukan analisis terhadap kekuatan manusia dalam mengangkat atau memindahkan beban, serta merekomendasikan batas maksimum beban yang masih boleh diangkat oleh pekerja yaitu Action Limit (AL) dan MPL (Maximal Permissible Limit) pada tahun 1981. Kemudian lifting equation tersebut direvisi sehingga dapat mengevaluasi dan menyediakan pedoman untuk range yang lebih luas dari manual lifting. Revisi tersebut menghasilkan RWL (1991), yaitu batas beban yang dapat diangkat oleh manusia tanpa menimbulkan cedera meskipun pekerjaan tersebut dilakukan secara berulang-ulang dalam durasi kerja tertentu (misal 8 jam sehari) dan dalam jangka waktu yang cukup lama. RWL didefinisikan dengan persamaan berikut: RWL = LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM Keterangan : RWL LC HM DM AM FM CM VM : Batas beban yang direkomendasikan : Konstanta pembebanan : Faktor pengali horizontal Ket: H dalam cm : Faktor pengali perpindahan Ket: D dalam cm : Faktor pengali asimetrik Ket: A in degree : Faktor pengali frekuensi : Faktor pengali kopling (handle) : Faktor pengali vertikal Ket: V dalam cm Besarnya FM dan CM dapat dilihat pada tabel 1 dan tabel 2. Tabel 1. Faktor pengali kopling Coupling Type V<75 cm Good 1.00 Fair 0.95 Poor 0.90 (Sumber : Waters et al ,1994) V75 cm 1.00 1.00 0.90 = (1-(0.003[V-75])) = 1 (0.0032 A) = 0.82 + 4.5/D = 23 kg = 25/H

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hl m 4 / 2 8

Tabel 2. Faktor pengali frekwensi 1 jam V<75 V75 0.2 1.00 1.00 0.5 0.97 0.97 1 0.94 0.94 2 0.91 0.91 3 0.88 0.88 4 0.84 0.84 5 0.80 0.80 6 0.75 0.75 7 0.70 0.70 8 0.60 0.60 9 0.52 0.52 10 0.45 0.45 11 0.41 0.41 12 0.37 0.37 13 0.00 0.34 14 0.00 0.31 15 0.00 0.28 >15 0.00 0.00 (Sumber : Waters et al ,1994) Horizontal Location (H) Vertical Location (V) Vertical Travel Distance (D) Lifting Frequency (F) Frek. Lift/min Work Duration 1 2 jam V<75 V75 0.95 0.95 0.92 0.92 0.88 0.88 0.84 0.84 0.79 0.79 0.72 0.72 0.60 0.60 0.50 0.50 0.42 0.42 0.35 0.35 0.30 0.30 0.26 0.26 0.00 0.23 0.00 0.21 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 2 8 jam V<75 V75 0.85 0.85 0.81 0.81 0.75 0.75 0.65 0.65 0.55 0.55 0.45 0.45 0.35 0.35 0.27 0.27 0.22 0.22 0.18 0.18 0.00 0.15 0.00 0.13 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00

: jarak telapak tangan dari titik tengah antara 2 tumit, diproyeksikan pada lantai. : jarak antara kedua tangan dengan lantai. : jarak perbedaan ketinggian vertikal antara destination dan origin dari pengangkatan. : angka rata-rata pengangkatan/ menit selama periode 15 menit yang merupakan sudut yang dibentuk antara garis asimetrik

A merupakan sudut asimetrik dan pertengahan garis sagital.

Garis Asimetrik adalah garis horizontal yang menghubungkan titik tengah garis yang menghubungkan kedua mata kaki bagian dalam dan proyeksi titik tengah beban pada lantai. Garis Sagital adalah garis yang melalui titik tengah kedua mata kaki bagian dalam dan berada pada bidang sagital. Bidang sagital adalah bidang yang membagi tubuh menjadi dua bagian, kanan dan kiri, saat posisi tubuh netral (tangan berada di depan tubuh dan tidak ada perputaran pada bahu dan kaki).

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hl m 5 / 2 8

Bidang sagital

Bidang frontal

Titik proyeksi

Garis Sudut Garis Gambar 5. Representasi dari sagital asimetrik asimetrik

sudut as

Perancangan work space harus memperhatikan batasan-batasan ini, karena faktor jarak perpindahan dan tinggi benda kerja merupakan salah satu faktor yang berpengaruh terhadap RWL. Telah dilakukan penelitian mengenai rumus RWL yang telah disesuaikan untuk orang Indonesia. Berikut ini adalah penelitian-penelitian faktor pengali yang telah dilakukan, yaitu: 1. Horizontal Multiplier oleh Mahachandra, 2006 2. Vertical Multiplier oleh Widyanti,1998 3. Assymetric Multiplier oleh Salmiah,2001 4. Frequency Multplier oleh Alwin, 2005 RULA Rapid Upper Limb Assessment (dikembangkan oleh McAtamney dan Corlett, 1993) menyediakan media penghitungan rating beban muskuloskeletal dalam suatu pekerjaan dimana seseorang akan memiliki resiko dari pembebanan bagian atas tubuh dan leher. Tool ini akan memberikan suatu nilai yang menjelaskan suatu pekerjaan dimana nilai tersebut mencerminkan keadaan postur, gaya dan pergerakan yang dilakukan. Resiko akan dinilai dengan kisaran. Dimana kisaran (score) yang tinggi mencerminkan resiko yang semakin tinggi. Akan tetapi nilai RULA yang rendah tidak memberikan garansi bahwa tempat kerja terbebas dari ergonomic hazard, dan nilai yang tinggi belum tentu menggambarkan bahwa workplace tersebut memiliki beberapa masalah. RULA ini dibuat untuk mendeteksi postur kerja atau faktor resiko yang membutuhkan investigasi lebih lanjut. EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hl m 6 / 2 8

II.3

FISIOLOGI Secara garis besar, kegiatan-kegiatan kerja manusia dapat digolongkan menjadi kerja

Pengukuran Konsumsi Energi fisik (otot) dan kerja mental (otak). Pemisahan ini tidak dapat dilakukan secara sempurna, karena terdapat hubungan yang erat antara satu dengan lainnya. Apabila dilihat dari energi yang dikeluarkan, kerja mental murni relatif lebih sedikit mengeluarkan energi dibandingkan kerja fisik. Kerja fisik akan mengakibatkan perubahan pada fungsi alat-alat tubuh, yang dapat dideteksi melalui perubahan : Konsumsi oksigen Denyut jantung Pengeluaran Energi Peredaran udara dalam paru-paru Temperatur tubuh Konsentrasi asam laktat dalam darah Komposisi kimia dalam darah dan air seni Tingkat penguapan, dan faktor lainnya Kerja fisik mengakibatkan pengeluaran energi yang berhubungan erat dengan konsumsi energi. Konsumsi energi pada waktu bekerja biasanya ditentukan dengan cara tidak langsung, yaitu dengan pengukuran : Kecepatan denyut jantung Konsumsi oksigen Bilangan nadi atau denyut jantung merupakan peubah yang penting dan pokok, baik dalam penelitian lapangan maupun dalam penelitian laboratorium. Dalam hal penentuan konsumsi energi, biasa digunakan parameter indeks kenaikan bilangan kecepatan denyut jantung. Indeks ini merupakan perbedaan antara kecepatan denyut jantung pada waktu kerja tertentu dengan kecepatan denyut jantung pada saat istirahat. Untuk merumuskan hubungan antara energi ekspenditure dengan kecepatan denyut jantung, dilakukan pendekatan kuantitatif hubungan energi ekspenditure kecepatan denyut jantung dengan menggunakan analisis regresi. Denyut jantung dapat digunakan untuk mengestimasi pengeluaran energi atau kapasitas aerobik. Penelitian yang dilakukan oleh Widyasmara [2007] menunjukkan bahwa dengan menggunakan regresi dapat diketahui hubungan antara denyut jantung, tinggi badan, berat badan, dan usia dengan energi. Regresi antara denyut jantung dengan konsumsi oksigen dapat dilihat pada persamaan berikut:

VO2 = 0.019 HR 0.024h + 0.016 w + 0.045a + 1.15

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hl m 7 / 2 8

dengan

VO 2

: Konsumsi oksigen (liter/menit) : Denyut jantung (denyut / menit) : Tinggi badan (cm) : berat badan (kg) : usia (tahun)

HR

h
w a

Sedangkan menurut strand dan Rodahl (2003), energi ekspenditure dapat dihitung dengan persamaan: 1 liter O2 = 5 kkal. Sehingga, hubungan antara denyut jantung dengan konsumsi energi dapat diketahui. Setelah besaran kecepatan denyut jantung disetarakan dalam bentuk energi, maka konsumsi energi untuk suatu kegiatan tertentu dapat dituliskan sebagai berikut:

KE = Et Ei
dengan

KE
Et Ei

: Konsumsi energi (kkal/ menit) : Pengeluaran energi saat melakukan kerja (kkal/menit) : Pengeluaran energi saat istirahat (kkal/menit)

Siklus Kerja Fisiologi Jika denyut nadi dipantau selama istirahat, kerja dan pemulihan, maka waktu pemulihan untuk beristirahat meningkat sejalan dengan beban kerja. Dalam keadaan yang ekstrim, pekerja tidak mempunyai waktu istirahat yang cukup sehingga mengalami kelelahan yang kronis. Murrel (1965) membuat metode untuk menentukan waktu istirahat sebagai kompensasi dari pekerjaan fisik.

R =T
R T W S

(W S ) (W 1.5)

= Istirahat yang dibutuhkan (menit) = Total waktu kerja (menit per shift) = Pengeluaran energi rata-rata saat bekerja (kkal/min), dimana W = = Pengeluaran energi rata-rata yang direkomendasikan (kkal/min) biasanya 4 kkal/min untuk wanita dan 5 kkal/min untuk pria

Et

Nilai 1,5 adalah nilai basal metabolisme (kkal/min)

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hl m 8 / 2 8

II.4

Pengukuran Beban Psikologis Aspek psikologi dalam suatu pekerjaan dapat berubah setiap saat. Banyak faktor-faktor

yang mempengaruhi perubahan psikologi tersebut. Faktor-faktor tersebut dapat berasal dari dalam diri pekerja (internal) atau dari luar diri pekerja/lingkungan (eksternal). Baik faktor internal maupun eksternal sulit untuk dilihat secara kasat mata, sehingga dalam pengamatan hanya dilihat dari hasil pekerjaan atau faktor yang dapat diukur secara objektif, atau pun dari tingkah laku dan penuturan pekerja sendiri yang dapat diidentifikasikan. Pengukuran beban psikologi dapat dilakukan dengan : 1. Pengukuran beban psikologi secara objektif a. Pengukuran denyut jantung Secara umum, peningkatan denyut jantung berkaitan dengan meningkatnya level pembebanan kerja. b. Pengukuran waktu kedipan mata Secara umum, pekerjaan yang membutuhkan atensi visual berasosiasi dengan kedipan mata yang lebih sedikit, dan durasi kedipan lebih pendek. c. Pengukuran dengan metoda lain Pengukuran dilakukan dengan alat flicker, berupa alat yang memiliki sumber cahaya yang berkedip makin lama makin cepat hingga pada suatu saat sukar untuk diikuti oleh mata biasa. 2. Pengukuran beban psikologi secara subjektif Pengukuran beban kerja psikologis secara subjektif dapat dilakukan dengan beberapa metode, yaitu : NASA TLX SWAT Modified Cooper Harper Scaling (MCH) Dll

Dari beberapa metode tersebut metode yang paling banyak digunakan dan terbukti memberikan hasil yang cukup baik adalah NASA TLX dan SWAT.

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hl m 9 / 2 8

NASA TLX Dalam pengukuran beban kerja mental dengan menggunakan metode NASA TLX, langkah-langkah yang harus dilakukan adalah : 1. Penjelasan indikator beban mental yang akan diukur Indikator tersebut adalah : Tabel 2. Indikator beban mental NASA TLX SKALA MENTAL DEMAND (MD) RATING Rendah,Tinggi perceptual melihat, KETERANGAN Seberapa besar aktivitas mental dan yang dibutuhkan dan untuk mengingat mencari.

Apakah pekerjaan tsb mudah atau sulit, sederhana atau kompleks, longgar atau ketat . PHYSICAL DEMAND (PD) TEMPORAL DEMAND (TD) Rendah, tinggi Rendah, Tinggi Jumlah aktivitas fisik yang dibutuhkan (mis.mendorong, menarik, mengontrol putaran, dll) Jumlah tekanan yang berkaitan dengan waktu yang dirasakan selama elemen pekerjaan berlangsung. Apakah pekerjaan perlahan atau santai atau cepat dan melelahkan PERFORMANCE (OP) FRUSTATION LEVEL (FR) Tidak tepat, Sempurna Rendah,tinggi Seberapa besar keberhasilan seseorang di dalam pekerjaannya dan seberapa puas dengan hasil kerjanya Seberapa tidak aman, putus asa, tersinggung, terganggu, dibandingkan dengan perasaan aman, puas, nyaman, dan kepuasan diri yang dirasakan. EFFORT (EF) Rendah, tinggi Seberapa keras kerja mental dan fisik yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan 2. Pembobotan Pada bagian ini responden diminta untuk melingkari salah satu dari dua indikator yang dirasakan lebih dominan menimbulkan beban kerja mental terhadap pekerjaan tersebut.

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja 28

Hl m 1 0 /

Kuesioner yang diberikan berbentuk perbandingan berpasangan yang terdiri dari 15 perbandingan berpasangan. Dari kuesioner ini dihitung jumlah tally dari setiap indikator yang dirasakan paling berpengaruh . Jumlah tally ini kemudian akan menjadi bobot untuk tiap indikator beban mental. 3. Pemberian Rating Pada bagian ini responden diminta memberi rating terhadap keenam indikator beban mental. Rating yang diberikan adalah subjektif dirasakan oleh responden tersebut. Untuk mendapatkan skor beban mental NASA TLX, bobot dan rating untuk setiap indikator dikalikan kemudian dijumlahkan dan dibagi 15 (jumlah perbandingan berpasangan). tergantung pada beban mental yang

skor =

(bobot rating )
15

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja 28

Hlm 11 /

III. DAFTAR PUSTAKA 1. Galer, I.A.R. 1989. Applied Ergonomics Handbook, Butterworths, London. 2. Kroemer, K.H.E., et al. 1994. Ergonomics: How to Design For Ease and Efficiency. Prentice Hall. New Jersey. 3. Mc. Cormick & Ernest J. 1993.Human Factors in Engineering and Design. Mc Graw Hill. New York. 4. Niebel,B.W.and Freivalds, A. 1999. Methods, Standards and Work Design, 9th Ed; Mc Graw-Hill. New York. 5. Proceeding Lokakarya I-III Methods Engineering, Kerja & Ergonomi, Teknik Industri-ITB. 1994-1996 6. Roebuck, John. 1995. Anthropometric Methods: Designing to Fit the Human Body, Human Factors and Ergonomics Society. 7. Sutalaksana, Iftikar Z. 1979. Teknik TataCara Kerja. MTI-ITB. 8. Laboratory of Eastman Kodak Co. 1983. Antropometric Methods: The Human Factor Section Health, Safety & Human Factors, Ergonomic Design for People at Work. Vol.I, Lifetime Learning Publications, California. 9. Water, Thomas, et.al. Applications Manual for the Revised NIOSH Lifting Equation. January, 1994. 10. Mahachandra, Manik. 2006. Tugas Akhir : Analisis Faktor Pengali Horisontal pada Persamaan Pembebanan RWL NIOSH bagi Pekerja Indonesia. TI ITB. 11. Widyanti, Ari. 1998. Tugas Akhir : Analisis Manual Material Handling serta Faktor Pengali Vertikal dan Jarak pada Persamaan Pembebanan NIOSH. TI ITB. 12. Astrand & Rodahl; Textbook of Work Physiology:Physiological Bases of Exercise, McGraw-Hill, Inc.; 1986, New York, USA. 13. Widyasmara, Wiwied; Tugas Akhir: Penetuan Konsumsi Oksigen berdasarkan Variabel Fisiologi, Antropometri, dan Demografi pada Pria Dewasa Muda (Suatu Studi Awal), Teknik Industri ITB 2007 IV. ALAT DAN BAHAN Kursi Antropometri Alat ukur martin (1 set) Penggaris/meteran Alat ukur tubuh Timbangan badan Alat ukur putaran tangan Beban RWL Lembar pengamatan RULA Set kuesioner NASA TLX Termometer ruang EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja 28 Hl m 1 2 / pengangkatan untuk simulasi Lux meter Sound level meter Higrometer Laboratorium Perancangan Sistem

FLOWCHART PRAKTIKUM KESELURUHAN


START

MODUL 3 AC TERBAIK

VIDEO PROSES PERMESINAN

PENGUKURAN ANTROPOMETRI DIGITAL

PENGUKURAN LINGKUNGAN FISIK

PENGUKURAN ANTROPOMETRI MANUAL

SIMULASI LIFTING TASK

MELAKUKAN ASSEMBLY 30 KALI

UKURAN MESIN

PERAKITAN RAGUM

PENGAMATAN

DATA ANTROPOMETRI SELURUH KELOMPOK

DATA RWL KONDISI AWAL

UJI NORMAL PTKTK AWAL DAN PPM normal

Tidak normal MENGHITUNG LIFTING INDEX

HEART RATE

VIDEO PERAKITAN

PTKTK AWAL

NASA TLX

UJI SERAGAM Tidak seragam DATA VARIABEL LINGKUNGAN FISIK seragam Tidak cukup UJI CUKUP MODUL 4 MENGHITUNG ENERGI EXPENDITURE PENGUKURAN SCORE RULA MENGHITUNG SCORE NASA TLX cukup INTERPRETASI DAN ANALISIS NILAI LIFTING INDEX NILAI LIFTING INDEX

DATA WAKTU PERAKITAN 30 KALI

ANALISIS PTKTK AWAL

ANALISIS PTKTK DAN PPM AWAL

BESAR ENERGI EXPENDITURE

SCORE RULA

SCORE NASA TLX

PERHITUNGAN PERSENTIL DATA ANTROPOMETRI

MENGHITUNG WAKTU BAKU

ANALISIS ENERGI EXPENDITURE

INTERPRETASI DAN ANALISIS SCORE RULA

ANALISIS SCORE NASA TLX

DATA PERSENTIL

PERANCANGAN DAN ANALISIS PERBAIKAN LIFTING TASK

MODUL 5 PERANCANGAN WORK REST CYCLE PTKTK PERBAIKAN DAN ANALISIS ANALISIS DATA LINGKUNGAN FISIK PERANCANGAN STASIUN KERJA DUDUK PERANCANGAN STASIUN KERJA INSPEKSI DAN PERAKITAN WAKTU BAKU ASSEMBLY PERANCANGAN LAYOUT DENGAN TOMPKINS

END

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hlm 1 / 28

V. PROSEDUR PRAKTIKUM V.1. Ilustrasi PT PTI adalah perusahaan yang memproduksi ragum. Dalam proses produksi dibutuhkan mesin drilling, milling, dan turning. Untuk itu, diperlukan stasiun kerja sebagai tempat proses pemesinan tersebut. Selain itu, PT PTI memerlukan stasiun kerja perakitan dan inspeksi. Dengan demikian, dibutuhkan perancangan stasiun kerja yang dapat mendukung proses produksi dengan baik. Perancangan stsiun kerja dilakukan di modul 5. Untuk memenuhi kriteria stasiun kerja yang baik, diperlukan perancangan dengan memperhatikan aspek manusia dalam bekerja (human centered design). Perancangan stasiun kerja dilakukan dengan mempertimbangkan Antropometri dan Biomekanika Kerja, serta kondisi fisiologi pekerja di tempat bekerja. V.2. Pengambilan Data Antropometri Pengukuran Secara Manual 1. Pengenalan alat-alat ukur antropometri oleh asisten beserta cara kerjanya. 2. Pengukuran variabel dimensi tubuh praktikan, sesuai dengan petunjuk asisten dan pedoman data antropometri terlampir. Pengukuran dilakukan terhadap salah seorang praktikan dari masing-masing kelompok. 3. Praktikan yang lain mencatat hasil pengukuran pada form EA-1 dan EA-2. 4. Melakukan entry data pada komputer yang telah disediakan. Asisten memperkenalkan alat-alat ukur antropometri yang ada dan petunjuk penggunaannya. Lakukan berbagai Pengukuran dilakukan terhadap satu orang perwakilan dari masing-masing kelompok. Perhatikan dengan baik cara pengukuran dan pembacaaan hasil, sehingga data yang diperoleh benar-benar valid. Pengukuran harus dilaksanakan dengan bimbingan asisten. Isilah form EA-1 dan EA-2 pada lampiran dengan data yang diperoleh. Semua data hasil pengukuran dikumpulkan dan dientri ke komputer yang telah disiapkan. V.3. Simulasi pengangkatan untuk perhitungan RWL Praktikum ini dilaksanakan oleh 1 orang sebagai perwakilan tiap shift , dengan prosedur sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. Praktikan bertindak sebagai operator pemindah bahan , dengan posisi sesuai dengan petunjuk asisten. Lakukan pengukuran terhadap variabel-variabel masing-masing faktor pengali dengan titik acuan adalah titik tengah diantara tumit. Lakukan simulasi pemindahan ke tempat yang telah ditentukan asisten selama kurang lebih 15 menit. Hasil simulasi dicatat pada form EA-4.

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hlm 1 / 28

V.3. Pengukuran RULA 1. Praktikan akan mengamati postur kerja operator ketika melakukan assembly, pilih postur kerja yang dianggap paling dominan atau yang paling dianggap beresiko. 2. Praktikan akan mengisi lembar pengamatan RULA berdasarkan posisi kerja yang dipilih V.2 Pengukuran Konsumsi Energi dan Beban Mental 1. Untuk perhitungan konsumsi energi, akan digunakan data denyut jantung yang telah diambil pada modul sebelumnya (modul 3). 2. Lakukan pengukuran beban psikologis operator dengan mengisi kuesioner NASA TLX pada bagian lampiran (telah dilakukan oleh operator pada modul 3).

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hlm 2 / 2 8

VI. TATA TULIS LAPORAN Lembar Pengesahan Lembar Asistensi (apabila ada) Tujuan Praktikum dan Flowchart Pengerjaan Laporan Bab I. Pengumpulan dan Pengolahan Data Data antropometri hasil praktikum kedua shift akan dikumpulkan menjadi satu, kemudian lakukan pengujian terhadap dua poin data antropometri (ditentukan asisten). Masukkan hasil pengujian tersebut ke dalam laporan. I.1. Uji kenormalan, uji keseragaman, uji kecukupan data, dan perhitungan persentil (P5, P50, P95). uji normal Uji normal yang digunakan adalah uji Geary. Prosedurnya adalah sebagai berikut:

u= 2

(x
n i =1

x)

xi x n

n
z= (u 1). n 0.2661

Data berdistribusi normal jika -z/2 < z < z /2 dengan = 0,05 Jika data tidak berdistribusi normal, maka data tersebut harus diasumsikan normal. Uji seragam Urutkan data berdasarkan NIM praktikan. Jika data berdistribusi normal maka prosedur yang digunakan adalah:

x=

x
n

(x

x)

n 1

BK = x 3
Data yang digunakan adalah data individu sehingga n = jumlah data Uji cukup Gunakan tingkat ketelitian 5% dan tingkat keyakinan 95%

40. n. ( x ) 2 ( x ) 2 i i ' N = xi

Jika data yang diperoleh ternyata tidak cukup, asumsikan cukup. EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hlm 3 / 2 8

Persentil Hitung persentil untuk keseluruhan data antropometri. Masukkan hasil perhitungan persentil terhadap dua poin data antropometri (ditentukan asisten) ke dalam laporan.

i.n f k 1 100 ] Persentil i = batas bawah kelas + [panjang kelas x fi


Jumlah kelas = 1+3,3 log n Range kelas = datamax - datamin Panjang kelas = range kelas/jumlah kelas fk = frekuensi kumulatif data pada kelas ke-i fi = frekuensi data pada kelas ke-i n = jumlah data I.2. Perhitungan RWL untuk setiap posisi yang disimulasikan (posisi a dan posisi b). Gambarkan posisi awal dan posisi akhir pemindahan bahan (tampak atas, tampak samping, dan tampak depan). 1.3. Perhitungan RULA BAB II ANALISIS 2.1 Analisis data antropometri 2.1.1 Alasan dilakukannya pengukuran antropometri 2.1.2 Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap data antropometri 2.1.3 Hubungan penggunaan uji tersebut dalam antropometri 2.1.4 Analisis hasil pengujian data 2.1.5 Analisis perbandingan metode pengukuran antropometri secara manual dan digital (kelebihan dan kekurangan) 2.2 Interpretasi dan analisis dari harga RWL yang diperoleh 2.2.1 Jelaskan mengenai manfaat dan cara perhitungan RWL yang dilakukan 2.2.2 Gambaran kondisi RWL 2.2.3 Jelaskan mengenai manfaat dari cara perhitungan RULA 2.2.4 Analisis nilai RULA dan RWL yang didapat (termasuk identifikasi permasalahan dari segi biomekanika) 2.2.5 Pengaruh dan dampak lifting task pada industri 2.3 Analisis Fisiologi 2.3.1 Analisis denyut jantung antar pekerjaan 2.3.2 Analisis perbandingan konsumsi energi antar pekerjaan. 2.3.3 Analisis berdasarkan rumus Murrel mengenai waktu pemulihan / istirahat untuk tiap jenis pekerjaan.

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hlm 4 / 2 8

2.4 Analisis Beban Psikologis 2.4.1 Interpretasi nilai skor beban kerja mental NASA TLX terhadap pekerjaan yang telah dilakukan. 2.4.2 Interpretasi kurva work rest cycle. 2.4.3 Analisis faktor-faktor yang berpotensi mempengaruhi performansi kerja. Bab III. Kesimpulan dan saran Daftar Pustaka

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hlm 5 / 2 8

LAMPIRAN PEDOMAN PENGUKURAN DATA ANTROPOMETRI A. Pengukuran Antropometri Statis/Dimensi Tubuh A.1. Posisi: Duduk Samping No 1. Data Yang Diukur Tinggi duduk tegak Cara Pengukuran Ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai ujung atas kepala. Subjek duduk tegak dengan memandang lurus ke depan, dan lutut membentuk sudut siku-siku. Ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai ujung atas kepala Subjek duduk normal dengan memandang lurus ke depan dan lutut membentuk sudutt sikusiku. Ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai ujung mata bagian dalam. Subjek duduk tegak dan memandang lurus ke depan. Ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai ujung tulang bahu yang menonjol pada saat subjek duduk tegak. Ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai ujung bawah siku kanan. Subjek duduk tegak dengan lengan atas vertikal di sisi badan dan lengan bawah membentuk sudut siku-siku dengan lengan bawah. Subjek duduk tegak, ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai pucuk belikat bawah. Subjek duduk tegak, ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai pinggang. Ukur jarak vertikal dari lantai sampai bagian bawah paha. Subjek duduk tegak. Ukur jarak horizontal dari bagian terluar pantat sampai lekukan lutut sebelah dalam (popliteal). Paha dan kaki bagian bawah membentuk sudut sikusiku. Subjek duduk tegak. Ukur jarak horizontal dari bagian terluar pantat sampai ke lutut. Paha dan kaki bagian bawah membentuk sudut siku-siku (No. 11 + tebal lutut)

2.

Tinggi duduk normal

3.

Tinggi mata duduk

4.

Tinggi bahu duduk

5.

Tinggi siku duduk

6.

Tinggi sandaran punggung Tinggi pinggang Tinggi popliteal Pantat politeal

7. 8. 9.

10.

Pantat ke lutut

A.2. Posisi: Duduk menghadap ke depan No. 1. Data Yang Diukur Lebar bahu Cara Pengukuran Ukur jarak horizontal antara kedua lengan atas. Subjek duduk tegak dengan lengan atas merapat ke badan dan lengan bawah direntangkan ke depan. Hlm 6 / 2 8

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

No. 2.

Data Yang Diukur Lebar pinggul

Cara Pengukuran Subjek duduk tegak. Ukur jarak horizontal dari bagian terluar pinggul sisi kiri sampai bagian terluar pinggul sisi kanan. Ukur jarak horizontal antara kedua tulang belikat. Subjek duduk tegak dengan lengan atas merapat ke badan dan lengan bawah direntangkan ke depan. Subjek duduk tegak. Ukur jarak horizontal dari bagian terluar pinggang sisi kiri sampai bagian terluar pinggang sisi kanan Subjek duduk tegak dengan lengan atas merapat ke badan dan lengan bawah direntangkan ke depan. Ukur jarak horizontal dari bagian terluar siku sisi kiri sampai bagian terluar siku sisi kanan.

3.

Lebar duduk

sandaran

4.

Lebar pinggang

5.

Siku ke siku

A.3. Posisi: Berdiri Cara Pengukuran Jarak vertikal telapak kaki sampai ujung kepala yang paling atas. Sementara subjek berdiri tegak dengan mata memandang lurus ke depan. 2. Tinggi mata berdiri Ukur jarak vertikal dari lantai sampai ujung mata bagian dalam (dekat pangkal hidung). Subjek berdiri tegak dan memandang lurus ke depan. 3. Tinggi bahu berdiri Ukur jarak vertikal dari lantai sampai bahu yang menonjol pada saat subjek berdiri tegak. 4. Tinggi siku berdiri Ukur jarak vertikal dari lantai ke titik pertemuan antara lengan atas dan lengan bawah. Subjek berdiri tegak dengan kedua tangan tergantung secara wajar. 5. Tinggi pinggang Ukur jarak vertikal lantai sampai pinggang berdiri pada saat subjek berdiri tegak. 6. Tinggi lutut berdiri Ukur jarak vertikal lantai sampai lutut pada saat subjek berdiri tegak. 7. Jangkauan tangan ke Tangan menjangkau ke atas setinggiatas tingginya. Ukur jarak vertikal lantai sampai ujung jari tengah pada saat subjek berdiri tegak. 8. Panjang lengan Subjek berdiri tegak, tangan disamping, ukur bawah jarak dari siku sampai pergelangan tangan. 9. Berat badan Menimbang dengan posisi normal di atas timbangan. A.4. Posisi: Berdiri dengan tangan lurus ke depan No. 1. Data Yang Diukur Jangkauan tangan ke depan Cara Pengukuran Ukur jarak horizontal dari punggung sampai ujung jari tengah. Subjek berdiri tegak dengan betis, pantat dan punggung merapat ke dinding, tangan direntangkan secara horizontal ke depan Hlm 7 / 2 8 No. 1. Data Yang Diukur Tinggi badan tegak

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

A.5. Posisi: Berdiri dengan kedua tangan direntangkan Cara Pengukuran Ukur jarak horizontal dari ujung jari terpanjang tangan kiri sampai ujung jari terpanjang tangan kanan. Subjek berdiri tegak dan kedua tangan direntangkan horizontal ke samping sejauh mungkin. A.6. Pengukuran menggunakan martin set No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Data Yang Diukur Panjang jari 1,2,3,4,5 Pangkal ke tangan Lebar jari 2,3,4,5 Lebar tangan Panjang telapak tangan Tebal perut duduk Tebal paha Tebal dada Tebal berdiri perut Cara Pengukuran Diukur dari masing-masing pangkal ruas jari sampai ujung jari. Jari-jari subjek merentang lurus dan sejajar. Diukur dari pangkal pergelangan tangan sampai pangkal ruas jari. Lengan bawah sampai telapak tangan subjek lurus. Diukur dari sisi luar jari telunjuk sampai sisi luar jari kelingking. Jari-jari subjek lurus dan merapat satu sama lain. Diukur dari sisi luar ibu jari sampai sisi luar jari kelingking. Posisi jari seperti pada No. 3. Diukur dari ujung jari pergelangan tangan. tengah sampai pangkal No. 1. Data Yang Diukur Rentangan tangan

Subjek duduk tegak, ukur jarak samping dari belakang perut sampai ke depan perut. Subjek duduk tegak, ukur jarak dari permukaan alas duduk sampai ke permukaan atas pangkal paha. Subjek berdiri tegak, ukur jarak dari dada (bagian ulu hati) sampai punggung secara horizontal.

Subjek berdiri tegak, ukur (menyamping) jarak dari perut depan sampai perut belakang secara horizontal. B. Pengukuran Antropometri Dinamis No. 1. Data Yang Diukur Putaran Lengan Cara Pengukuran Ukur sudut putaran lengan tangan bagian bawah dari posisi awal sampai ke putaran maksimum. Posisi awal lengan tangan bagian bawah ditekuk ke kiri semaksimal mungkin, kemudian diputar ke kanan sejauh mungkin. Kemudian putar dari posisi awal ke kiri sejauh mungkin. Ukur sudut putaran cengkraman jari tangan. Posisi awal, jari-jari mencengkram batang tengah busur. Kemudian diputar ke kanan sejauh mungkin (pergelangan dan lengan tangan tetap diam). Lalu dengan cara yang sama diputar ke kiri sejauh mungkin. Ukur sudut putaran vertikal telapak kaki. Posisi awal, telapak kaki diputar ke bawah sejauh mungkin. Kemudian busur dikalibrasikan ke 0o.. Setelah itu kaki dinaikkan setinggi mungkin. Hitung sudut putaran Hlm 8 / 2 8

2.

Putaran tangan

telapak

3.

Sudut telapak kaki

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

FORM EA-1 LEMBAR PENGAMATAN PENGUKURAN ANTROPOMETRI STATIS/DIMENSI TUBUH Nama NIM Umur Jenis Kelamin Suku Bangsa : : : : : Jenis olahraga yang dilakukan : Jumlah jam/minggu Penghasilan orangtua : :

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28.

Data Yang Diukur Tinggi duduk tegak Tinggi duduk normal Tinggi bahu duduk Tinggi mata duduk Tinggi siku duduk Tinggi sandaran punggung Tinggi pinggang Tebal perut duduk Tebal paha Tinggi popliteal Pantat popliteal Pantat ke lutut Lebar bahu Lebar sandaran duduk Lebar pinggul Lebar pinggang Siku ke siku Tinggi badan tegak Tinggi mata berdiri Tinggi bahu berdiri Tinggi siku berdiri Tinggi pinggang berdiri Tinggi lutut berdiri Panjang lengan bawah Tebal dada berdiri Tebal perut berdiri Berat badan Jangkauan tangan ke atas

Simbol tdt tdn tbd tmd tsd tsp tpg tpd tp tpo pp pkl lb lsd lp lpg sks tbt tmd tbhb tsb tpgb tlb plb tdb tpb bb jta

Hasil Pengukuran (cm)

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hlm 9 / 2 8

No. 29. 30. 31. 32. 33. 34.

Data Yang Diukur Jangkauan depan Rentangan tangan Panjang jari 1,2,3,4,5 Pangkal ke tangan Lebar jari 2,3,4,5 Lebar tangan tangan ke

Simbol jtd rt pj pkt lj lt

Hasil Pengukuran (cm)

FORM EA-2 LEMBAR PENGAMATAN PENGUKURAN ANTROPOMETRI DINAMIS No. 1. 2. 3. Data Yang Diukur Putaran lengan Putaran telapak tangan Sudut telapak kaki Simbol pl ptt stk Hasil Pengukuran (satuan)

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja 28

Hlm 1 0 /

FORM EA-4 LEMBAR PENGAMATAN PENGUKURAN RWL Job Analysis Work Sheet Department Job Title Analyst's Name Date Step1. Measure and record task variables Hand Location (cm) Object Weight (kg) Origin L (avg) L (max) H V Destination H V Vertical distance (cm) D Assymetric angle () Origi n A Destinatio n A Frequenc y rate (Lifts/mi n) F Duratio n (hour) Object Couplin g C Job Description

Step2. Determine the multipliers and compute the RWL's FM x

Origin Destination

RWL= RWL= RWL=

LC

HM

VM

DM

AM

CM = = kg kg

Step3. Compute the lifting index

Origin Destination

Lifting Index= Lifting Index=

object weight (L) = RWL object weight (L) = RWL

= =

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hlm 1 / 28

FORM EA-5 LEMBAR PENGAMATAN PENGUKURAN RULA

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hlm 2 / 2 8

FORM EA-6 KUESIONER PENGUKURAN BEBAN KERJA SECARA PSIKOLOGIS Hari / Tanggal Shift Pemberian Rating SKALA MENTAL DEMAND (MD) RATING Rendah,Tinggi KETERANGAN Seberapa besar aktivitas mental yang dibutuhkan untuk melihat, mengingat dan mencari. Apakah pekerjaan tsb mudah atau sulit, sederhana atau kompleks, longgar atau ketat . PHYSICAL DEMAND (PD) TEMPORAL DEMAND (TD) Rendah, tinggi Rendah, Tinggi Jumlah aktivitas fisik yang dibutuhkan (mis.mendorong, mengontrol putaran, dll) Jumlah tekanan yang berkaitan dengan waktu yang dirasakan selama elemen pekerjaan berlangsung. Apakah pekerjaan perlahan atau santai atau cepat dan melelahkan PERFORMANCE (OP) FRUSTATION LEVEL (FR) Sempurna, tidak tepat Rendah,tinggi Seberapa besar keberhasilan seseorang di dalam pekerjaannya dan seberapa puas dengan hasil kerjanya Seberapa tidak dengan dirasakan. EFFORT (EF) Rendah, tinggi Seberapa keras kerja mental dan fisik yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan aman, putus asa, aman, puas, yang tersinggung, terganggu, dibandingkan perasaan nyaman, dan kepuasan diri menarik, : : Stasiun Kerja Operator : :

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hlm 3 / 2 8

1. Pembobotan Pilihlah satu dari pasangan kategori ini yang menurut anda lebih signifikan atau dominan menjadi sumber dari beban kerja mental : PD/ MD TD/ MD OP/ MD FR/ MD EF/ MD TD / PD OP / PD FR / PD EF / PD TD / OP TD / FR TD / EF OP / FR OP / EF EF / FR Kategori MD PD TD OP FR EF Tally jumlah

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hlm 4 / 2 8

2.

Rating PERTANYAAN Menurut anda seberapa besar usaha mental yang dibutuhkan untuk pekerjaan ini ? MD Low High 0 100 Menurut anda seberapa besar usaha fisik yang dibutuhkan untuk pekerjaan ini ? PD Low High 0 100 Menurut anda seberapa besar TD Low High 0 100 Menurut anda seberapa besar tingkat keberhasilan anda dalam melakukan pekerjaan ini ? OP Low High 0 100 Menurut stress anda anda seberapa rasakan besar dalam FR Low High 0 100 Menurut anda seberapa besar kerja mental dan fisik yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan ini? EF Low High 0 100 kecemasan, perasaan tertekan , dan yang melakukan pekerjaan ini ? tekanan yang anda rasakan berkaitan dengan waktu pekerjaan ini ? untuk melakukan SKALA

Jumlah Total Bobot Skor rata-rata

:.. : 15 :Rata2 dari (Tally*Rating/ 15) = ..

EVALUASI ERGONOMI Berdasarkan Anthrophometri, Biomekanika, dan Fisiologi Kerja

Hlm 1 / 28