Anda di halaman 1dari 25

MAKALAH PENGENDALIAN VEKTOR DAN BINATANG PENGGANGGU B Pendendalian Tikus dan Penyakit Yang Berhubungan Dengan Tikus

Dosen Pengampu : Hajimi, SKM, M.Kes

Kelompok 6 : Neneng Wasih Yesy Wahyuningsih Syarifah Nirwana Zulkifli Apyudi Bakat Jubata Sari Diky Apriansyah M.Fikry Isnaini A9.10.01.0033 A9.10.01.0052 A9.10.01.0046 A9.10.01.0054 A9.10.01.004 A9.10.01.007 A9.10.01.0041 A9.10.01.0014 A0.10.01.0031

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES PONTIANAK JURUSAN KESEHATAN LINGKUNGAN PRODI D-III 2011/2012

KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan ke hadirat Allah Subhanahu wataala, karena berkat rahmat-Nya kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul penyakit yang di sebabkan oleh tikus. Makalah ini diajukan guna memenuhi tugas mata kuliah pengendalian vector dan binatang pengganggu b ( praktek). Kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu sehingga makalah ini dapat diselesaikan sesuai dengan waktunya. Makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kami mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi kesempurnaan makalah ini. Semoga makalah ini memberikan informasi bagi masyarakat dan bermanfaat untuk pengembangan ilmu pengetahuan bagi kita semua.

Pontianak 27 maret 2012

Kelompok 6

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ..................................................................................................................... i DAFTAR ISI......ii BAB 1 ............................................................................................................................................. 1 PENDAHULUAN ...................................................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang ..................................................................................................................... 1 1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................................. 1 1.3 Tujuan ................................................................................................................................... 1 BAB 2 ............................................................................................................................................. 5 TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................................. 5 2.1 Leptospirosis ........................................................................................................................ 5 2.2 Plague/pes ............................................................................................................................. 6 2.3 Sindrom hantavirus paru (HPS) ........................................................................................... 6 2.4 Rat-gigitan demam (RBF) .................................................................................................... 6 2.5 Komponen-komponen yang dapat dipadukan dalam pengendalian tikus antara lain : ........ 7 BAB 3 ............................................................................................................................................. 8 PEMBAHASAN ......................................................................................................................... 8 3.1 Leptospirosis ........................................................................................................................ 8 3.2 PLAGUE/PENYAKIT PES .............................................................................................. 13 3.3 Sindrom hantavirus paru (PS) ............................................................................................ 17 3.4 Rat-gigitan demam (RBF) .................................................................................................. 17 Mengurangi populasi tikus ....................................................................................................... 18

ii

BAB 4 ........................................................................................................................................... 19 KESIMPULAN DAN SARAN................................................................................................. 19 4.1 Kesimpulan ......................................................................................................................... 19 4.2 Saran ................................................................................................................................... 19 Daftar Pustaka ............................................................................................................................... 20

iii

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Definisi Pengendalian Hama Tikus (PHT) Sistem pengendalian hama yang dapat dibenarkan secara ekonomi dan berkelanjutan yang meliputi berbagai pengendalian yang kompatibel dengan tujuan memaksimalkan produktivitas tetapi dengan dampak sekecil-kecilnya. Perkembanganbiakan tikus sangat cepat, umur 1, 5 bulan sudah dapat berkembangbiak, setelah hamil 21 hari setiap ekor dapat melahirkan 6-8 ekor anak, 21 hari kemudian pisah dari induknya dan setiap tahun seekor tikus dapat melahirkan 4 kali. Di Indonesia tercatat tidak kurang dari 150 jenis tikus, kira-kira 50 jenis masuk dalam genus Bandicota, Rattes dan Mus. Klasifikasi tikus sawah yaitu : Ordo : Rodentia, Famili : Myomorpha, Genus : Rattus, Spesies : Rattes ArgentiventerWarna punggung coklat muda bercak hitam, perut dan dada putih keabu-abuan, Tikus betina mempunyai 12 puting susu (6 pasang) yang terletak dibagian dada (3 pasang) dan dibagian perut (3 pasang) Tikus sebagian besar berada di rumah, di perkebunan atau di sawah sebagai hama. Tikus yang berada di rumah membuat berbagai macam masalah yang menyebabkan penyakit tertentu. Binatang pengerat tersebut dapat masuk di sudut rumah. Mereka dapat menghasilkan sampah juga membuang kotoran di rumah rumah yang menjadi sarang tikus. Tikus juga dapat masuk ke dapur dan buang air kecil di sekitar peralatan masak dan bahan makanan. Akibatnya jika peralatan tidak dicuci dengan baik dan juga jika makanan yang tercemar oleh tikus dapat 1

menyebabkan penyakit berbahaya. keberadaan tikus di rumah rumah harus di kontrol secara rutin agar tidak terjadi penyakit yang tidak di inginkan.Tikus dapat menyebabkan banyak kerusakan di dalam rumah. Tikus juga dapat menghancurkan peralatan listrik dan elektronik. Selain itu tikus merupakan hama penting yang menimbulkan kerugian bagi tanaman pertanian baik dilapangan maupun hasil pertanian dalam penyimpanan. Jenis tanaman yang sering mendapat serangan hama tikus adalah padi, jagung, kedelai, kacang tanah dan ubiubian.Jenis tikus yang banyak menimbulkan kerugian adalah Rattus Argentiventer (tikus sawah) dan Rattus diardi yang menimbulkan kerusakan hasil dalam simpanan. Dalam pengendalian tikus diperlukan strategi yang dapat memadukan semua teknik pengendalian yang kompatibel menjadi satu kesatuan program, sehingga populasi hama tikus selalu berada pada tingkat yang tidak menimbulkan kerugian ekonomi, menghasilkan keuntungan optimal bagi produsen serta aman bagi produsen, konsumen dan lingkungan. Fakta tentang Tikus - Vektor penyakit berbahaya seperti leptospirosis, sampar (pes) , thypus, cacing, dll. - Merusak bahan makanan dan perlatan. - Menjijikan dan membuat tidak nyaman PENGENDALIAN TIKUS (Rodentstop Service) a. Proofing Infestation Memastikan bahwa seluruh konstruksi rumah tidak adanya celah yang memungkinkan tikus masuk, baik dari bawah pintu, lubang pembuangan air, atau dari bawah saluran air. Kami akan merekomendasikan kepada klien bila dijumpai adanya celah masuk tikus untuk di-proofing/ditutup; biasanya dengan jaring kawat pada area pembuangan air. 2

b. Sanitation Bila ditemukan tempat yang sanitasinya kurang baik dan bisa menjadi factor penarik tikus atau bahkan sumber makanan tikus atau menjadi tempat sarang tikus, maka akan merekomendasikan diadakan perbaikan oleh klien. c. Treatment Tikus (Rodent Control) Pengendalian tikus menggunakan Rat Baiting. Penggunaan trap untuk jangka panjang menimbulkan tikus jera umpan dan neophobia terhadap trap. Penggunaan trap hanya untuk tempat-tempat yang sangat khusus dengan populasi tikus yang rendah. Penempatan Rodent Bait dilaksanakan pada area tertentu yang akan menarik tikus dari dalam sarang ke luar, atau ketempat yang tidak sensitive, seperti area parkir/garden, setelah itu baru difokuskan untuk tikus yang aktifitasnya dengan radius pendek yakni tikus nyingnying (mice/Mus musculus), umpan ditempatkan di dalam. Keraguan akan adanya resiko bau bangkai dapat diatasi dengan konfigurasi penempatan umpan untuk setiap kategori jenis tikus, jadi dengan penempatan umpan pada suatu lokasi dapat dideteksi sampai sejauh mana lokasi tempat tikus tersebut mati, ditambah tenaga serviceman cukup berpengalaman mengatasi masalah tikus di puluhan Rumah (housing), Mall, industri (pergudangan), RS, Hotel / Apartemen. Tikus diketahui dapat mengirimkan sejumlah penyakit langsung (melalui gigitan) atau tidak langsung melalui gigitan parasit yang ditemukan pada tikus atau oleh kontaminasi makanan dengan urin atau feses. Berikut adalah beberapa penyakit yang disebabkan oleh tikus, Leptospirosis, plague/penyakit pes, Sindrom hantavirus paru (HPS), Rat-gigitan demam (RBF).

1.2 Rumusan Masalah Penyakit-penyakit apakah yang disebabkan oleh tikus dan bagaimana cara untuk menanggulangi atau mengurangi bahaya yang dapat di sebabkan oleh tikus sebagai, dan

bagaimana cara untuk mrngurangi populasi tikus ?

1.3 Tujuan Berdasarkan latar belakang di atas, maka tulisan makalah ini bertujuan untuk mengupas mengenai macam-macam penyakit, yang di sebabkan oleh tikus.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Leptospirosis Sebenarnya adalah penyakit pada binatang yang bisa menjangkiti manusia juga (zoonosis). Sering dianggap sebagai penyakit pasca banjir karena sering muncul setelah banjir, atau di daerah-daerah sehabis kebanjiran. Meskipun masyarakat kita belum lama mengenal leptospirosis, setelah timbul wabah di beberapa kota yang kebanjiran beberapa waktu yang lalu, tetapi sebenarnya ini bukan penyakit baru. Leptospirosis adalah penyakit akibat bakteri Leptospira sp. yang dapat ditularkan dari hewan ke manusia atau sebaliknya (zoonosis). Leptospirosis dikenal juga dengan nama Penyakit Weil, Demam Icterohemorrhage, Penyakit Swineherd's, Demam pesawah (Ricefield fever), Demam Pemotong tebu (Cane-cutter fever), Demam Lumpur, Jaundis berdarah, Penyakit Stuttgart, Demam Canicola, penyakit kuning non-virus, penyakit air merah pada anak sapi, dan tifus anjing. Penyakit ini pertama kali dilaporkan pada tahun 1886 oleh Adolf Weil dengan gejalapanas tinggi disertai beberapa gejala saraf serta pembesaran hati dan limpa. Penyakit dengan gejala tersebut di atas oleh Goldsmith (1887) disebut sebagai Weils Disease. Pada tahun 1915 Inada berhasil membuktikan bahwa Weils Disease disebabkan oleh

bakteriLeptospira icterohemorrhagiae. Penyakit ini merupakan penyakit infeksi yang bersifat umum pada berbagai spesies hewan peliharaan. Leptospirosis juga ditemukan pada berbagai hewan liar, terutama pada binatang pengerat, yang biasanya berlaku sebagai hewan pembawa penyakit.

2.2 Plague/pes Plague, disebut juga penyakit pes, adalah infeksi yang disebabkan bakteri Yersinia pestis (Y. pestis) dan ditularkan oleh kutu tikus (flea), Xenopsylla cheopis. Penyakit ini menular lewat gigitan kutu tikus, gigitan/cakaran binatang yang terinfeksi plague, dan kontak dengan tubuh binatang yang terinfeksi. Kutu yang terinfeksi dapat membawa bakteri ini sampai berbulan2 lamanya. Selain itu pada kasus pneumonic plague, penularan terjadi dari dari percikan air liur penderita yang terbawa oleh udara.

2.3 Sindrom hantavirus paru (HPS) Hantavirus sindrom paru (HPS) adalah penyakit mematikan yang ditularkan oleh tikus yang terinfeksi melalui urine, kotoran, atau air liur. Manusia bisa terkena penyakit ini ketika mereka menghirup virus aerosol. HPS pertama kali diakui pada tahun 1993 dan sejak itu telah diidentifikasi di seluruh Amerika Serikat. Meskipun jarang, HPS berpotensi mematikan. Rodent control di dalam dan sekitar rumah tetap menjadi strategi utama untuk mencegah infeksi hantavirus.

2.4 Rat-gigitan demam (RBF) Rat-gigitan demam (RBF) adalah penyakit sistemik yang disebabkan oleh bakteri moniliformis Streptobacillus yang dapat diperoleh melalui gigitan atau goresan dari binatang pengerat atau menelan makanan atau air yang terkontaminasi dengan kotoran tikus. Salah satu penyakit berbahaya yang disebabkan oleh tikus adalah demam gigitan tikus. Penyakit demam tidak disebabkan oleh gigitan tikus binatang pengerat tersebut langsung tetapi langsung

mempengaruhi manusia oleh mencemari atau buang air kecil dalam makanan dan air yang dikonsumsi oleh manusia.

2.5 Komponen-komponen yang dapat dipadukan dalam pengendalian tikus antara lain : (a) Sanitasi Lingkungan,dilakukan dalam bentuk membersihkan rumah, semak-semak dan

rerumputan, membongkar liang dan sarang serta tempat perlindungan lainnya. Dengan lingkungan yang bersih, tikus akan merasa kurang mendapat tempat berlindung. (b) Fisik dan Mekanis,Usaha pengendalian secara fisik maupun mekanis meliputi semua cara

secara fisik langsung membunuh tikus seperti dengan pukulan, diburu dengan anjing, menggunakan perangkap tikus, penggunaan pagar plastik dan lain sebagainya. Cara pengendalian ini biasanya memberikan hasil yang memuaskan.

BAB 3 PEMBAHASAN

Tikus adalah mamalia yang termasuk dalam suku Muridae. Spesies tikus yang paling dikenal adalah mencit (Mus spp.) serta tikus got (Rattus norvegicus) yang ditemukan hampir di semua negara dan merupakan suatu organisme model yang penting dalam biologi; juga merupakan hewan peliharaan yang populer. Tikus diketahui dapat mengirimkan sejumlah penyakit langsung (melalui gigitan) atau tidak langsung melalui gigitan parasit yang ditemukan pada tikus atau oleh kontaminasi makanan dengan urin atau feses. Berikut macam macam penyakityang disebabkan oleh tikus 3.1 Leptospirosis Selama 1 Februari - 9 Maret 2004, telah dirawat 13 orang penderita leptospirosis, tiga orang di antaranya meninggal. Gejala leptospirosis hampir sama dengan DBD. Suhu badan panas selama 2-10 hari, menggigil, sakit kepala dan otot pada betis serta mata tampak merah atau kekuning-kuningan. I. Apa Itu Lestospirosis

Leptospirosis sesungguhnya tergolong penyakit hewan yang bisa menjangkiti manusia juga, atau disebut zoonosis. Leptospirosis adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri Leptospira berbentuk spiral yang menyerang hewan dan manusia dan dapat hidup di air tawar selama lebih kurang 1 bulan. Tetapi dalam air laut, selokan dan air kemih yang tidak diencerkan akan cepat mati. Di dunia kedokteran veteriner, penyakit ini bukan asing lagi, bahkan telah lama sekali dikenal. Vaksinasi hewan piaraan terhadap penyakit leptospirosis pun telah rutin dilakukan.

II.

Sumber Penularan

Penyebabnya bakteri Leptospira. Kuman ini hidup dan berbiak di tubuh hewan. Semua binatang dapat terjangkiti. Paling banyak tikus dan hewan pengerat lainnya, selain binatang ternak. Binatang piaraan, dan hewan liar pun adakalanya dapat terjangkiti pula. Leptospira yang telah diketahui dari aspek imunologiknya banyak mempunyai serovars, sekitar 175 serovars. Di antara serovars sedikit saja yang memiliki kekebalan silang. Infeksi oleh leptospira dapat oleh satu atau lebih serovars. Pada binatang, serovars yang sering ditemukan adalah L. hardjo, L. Pamona, L. grippotyphosa, L. Canicola, dan L. Ichterohaemorrhagiae. Masa tunas leptospirosis sekitar 10 hari. Dua pekan sehabis banjir reda di Jakarta, saat korban banjir membersihkan bekas endapan banjir, kasus leptospirosis muncul. Boleh jadi kuman ada dalam air kotor yang disisakan banjir. Hewan yang menjadi sumber penularan adalah tikus (rodent), babi, kambing, domba, kuda, anjing, kucing, serangga, burung, kelelawar, tupai dan landak. Sedangkan penularan langsung dari manusia ke manusia jarang terjadi. III. Cara Penularan

Manusia terinfeksi leptospira melalui kontak dengan air, tanah atau tanaman yang telah dikotori oleh air seni hewan yang menderita leptospirosis. Bakteri masuk ke dalam tubuh manusia melalui selaput lendir (mukosa) mata, hidung, kulit yang lecet atau atau makanan yang terkontaminasi oleh urine hewan terinfeksi leptospira. Masa inkubasi selama 4 - 19 hari.

IV. Gejala Klinis 1. Stadium Pertama


Demam menggigil Sakit kepala

Malaise Muntah Konjungtivitis Rasa nyeri otot betis dan punggung Gejala-gejala diatas akan tampak antara 4-9 hari Gejala yang Kharakteristik Konjungtivitis tanpa disertai eksudat serous/porulen (kemerahan pada mata) Rasa nyeri pada otot-otot

2. Stadium Kedua

Terbentuk anti bodi di dalam tubuh penderita Gejala yang timbul lebih bervariasi dibandingkan dengan stadium pertama Apabila demam dengan gejala-gejala lain timbul kemungkinan akan terjadi meningitis. Stadium ini terjadi biasanya antara minggu kedua dan keempat.

V. Komplikasi Leptospirosis

Pada hati : kekuningan yang terjadi pada hari ke 4 dan ke 6 Pada ginjal : gagal ginjal yang dapat menyebabkan kematian. Pada jantung : berdebar tidak teratur, jantung membengkak dan gagal jantung yang dapat mengikabatkan kematian mendadak.

Pada paru-paru : batuk darah, nyeri dada, sesak nafas. Perdarahan karena adanya kerusakan pembuluh darah dari saluran pernafasan, saluran pencernaan, ginjal, saluran genitalia, dan mata (konjungtiva).

Pada kehamilan : keguguran, prematur, bayi lahir cacat dan lahir mati.

10

VI. Pencegahan Kuman leptospira mampu bertahan hidup beberapa bulan di air dan tanah, tetapi mati oleh desinfektan, seperti lisol. Oleh karena itu, upaya lisolisasi seluruh permukaan lantai, dinding, dan bagian rumah yang diperkirakan tercemar air kotor banjir yang mungkin sudah berkuman leptospira, dianggap cara mudah dan murah mencegah munculnya leptospirosis. Selain sanitasi sekitar rumah dan lingkungan, higiene perorangannya dilakukan dengan menjaga tangan selalu bersih. Selain terkena air kotor, tangan dapat tercemar kuman dari binatang piaraan yang sudah terjangkit penyakit dari tikus atau hewan liar. Hindari kontak dengan kencing binatang piaraan. Biasakan memakai alat pelindung diri, seperti sarung tangan karet sewaktu berkontak dengan air kotor, pakaian pelindung kulit, beralas kaki, memakai sepatu bot, terutama jika kulit ada luka, borok, atau eksim. Selalulah membasuh tangan sehabis menangani binatang, ternak, atau membersihkan gudang, dapur, dan tempat-tempat kotor. Binatang piaraan yang terserang leptospirosis langsung diobati, dan yang masih sehat diberi vaksinasi. Vaksinasi leptospirosis berlaku bagi binatang. Kebersihan lingkungan, khususnya rumah, harus dilakukan secara terus menerus. Jangan memberi kesempatan tikus berkembang biak di dalam rumah. Bahkan tikus rumah perlu dibasmi sampai ke sarang-sarangnya. Demikian pula jika terdapat binatang pengerat lain. Jangan lupa bagi yang aktivitas hariannya di peternakan, atau yang bergiat di ranch. Kuda, babi, sapi, bisa terjangkit leptospirosis, selain tupai, dan binatang liar lainnya yang mungkin singgah ke peternakan dan pemukiman, atau ketika kita sedang berburu, berkemah, dan berolahraga di danau atau sungai. Leptospirosis tidak menular langsung dari penderita ke penderita. Namun, kencing binatang berpenyakit leptospirosis di air, makanan, dan tanah, yang

11

menjadi ajang penularan penyakit binatang ini terhadap tubuh manusia. Membiasakan diri dengan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS), Menyimpan makanan dan minuman dengan baik agar terhindar dari tikus. Mencucui tangan dengan sabun sebelum makan. Mencucui tangan, kaki serta bagian tubuh lainnya dengan sabun setelah bekerja di sawah/

kebun/sampah/tanah/selokan dan tempat-tempat yang tercemar lainnya. Melindungi pekerja yang berisiko tinggi terhadap leptospirosis (petugas kebersihan, petani, petugas pemotong hewan, dan lain-lain) dengan menggunakan sepatu bot dan sarung tangan. Membersihkan tempat-tempat air dan kolam renang. Menghindari adanya tikus di dalam rumah/gedung. Menghindari pencemaran oleh tikus. Melakukan desinfeksi terhadap tempat-tempat tertentu yang tercemar oleh tikus Meningkatkan penangkapan tikus. VII Pengobatan Pengobatan dini sangat menolong karena bakteri Leptospira mudah mati dengan antibiotik yang banyak di jumpai di pasar seperti Penicillin dan turunannya (Amoxylline) Streptomycine, Tetracycline, Erithtromycine. Bila terjadi komplikasi angka lematian dapat mencapai 20%, segera berobat ke dokter terdekat. VIIi. Kewaspadan oleh Kader / Masyarakat. Bila kader / masyarakat dengan gejala-gejala diatas segera membawa ke Puskesmas / UPK terdekat untuk mendapat pengobatan IX. Sistem Kewaspadaan Dini Analisa data penderita Leptospirosis yang dilaporkan oleh Rumah Sakit (SARS) ke Dinas Kesehatan Propinsi DKI Jakarta

12

X. Penanggulangan KLB Penanggulangan KLB dilakukan pada daerah yang penderita Leptospirosis cenderung meningkat (per jam/hari/minggu/bulan) dengan pengambulan darah bagi penderita dengan gejala demam, sekitar 20 rumah dari kasus indeks. Angka kematian akibat leptospirosis tergolong tinggi, mencapai 2,5 sampai 16,45 persen atau rata-rata 7,1 persen. Bahkan pada penderita berusia di atas 50 tahun, risiko kematian lebih besar, bisa mencapai 56 persen. Pada penderita yang sudah mengalami kerusakan hati yang ditandai selaput mata berwarna kuning, risiko kematian akibat leptospirosis lebih tinggi lagi. Untuk itu, lakukan pencegahan sedini mungkin. Antara lain dengan menjaga kebersihan lingkungan. Tempat-tempat yang kemungkinan bisa dijadikan tempat bersarangnya tikus, segera dibersihkan agar tak ada tempat sedikitpun untuk berkembangbiaknya bakteri leptospira yang mematikan.(berbagai sumber/Idh)

3.2 PLAGUE/PENYAKIT PES Penyakit pes pertama kali masuk Indonesia pada tahun 1910 melalui Tanjung Perak, Surabaya, kemudian tahun 1916 melalui pelabuhan Tanjung Mas, Semarang, tahun 1923 melalui pelabuhan Cirebon dan pada tahun 1927 melalui pelabuhan Tegal. Korban manusia meninggal karena pes dari 1910-1960 tercatat 245.375 orang, kematian tertinggi terjadi pada tahun 1934, yaitu 23.275 orang. Penyakit pes merupakan salah satu penyakit menular yang termasuk dalam UU nomor 4 tahun 1984 tentang penyakit menular/ wabah, Peraturan Menteri Kesehatan RI nomor 560/Menkes/Per/VIII/1989 tentang jenis penyakit tertentu yang dapat menimbulkan wabah, tata cara penyampaian laporannya dan tata cara seperlunya tentang pedoman penyelidikan

13

epidemiologi dan penanggulangan Kejadian Luar Biasa serta International Classification of Disease ( ICD ). Di Indonesia telah diupayakan penanggulangan penyakit per melalui beberapa kegiatan yang mendukung, seperti surveilans trapping, surveilans human, pengamnilan dan pengiriman spesies, pengadaan obat-obatan dan Disponsible syringe, dan pengadaan metal life trap. Penyebaran penyakit plague/pes Plague, disebut juga penyakit pes, adalah infeksi yang disebabkan bakteri Yersinia pestis (Y. pestis) dan ditularkan oleh kutu tikus (flea), Xenopsylla cheopis. Pess terbagi menjadi 2 yaitu : 1. Pes Bubo Pes Bubo merupakan penyakit yang mempunyai gejala demam tinggi, tubuh dingin, menggigil, nyeri otot, sakit kepala hebat, dan ditandai dengan pembengkakan kelenjar getah bening di pangkal paha, ketiak dan leher (bubo). Pada pemeriksaan cairan bubo di laboratorium ditemukan kuman pes (Yersinis pestis). 2. Pes Pneumonik Pes pneumonik adalah penyakit yang mempunyai gejala batuk secara tiba-tiba dan keluar dahak, sakit dada, sesak nafas, demam, muntah darah. Pada pemeriksaan sputum atau usap tenggorok ditemukan kuman pes (Yersinis pestis), dan apabila diperlukan dilakukan pemeriksaan darah untuk menemukan zat antinya. Di Indonesia dan negara2 Asia Tenggara kutu carrier plague adalah Xenophylla astia. Penyakit ini menular lewat gigitan kutu tikus, gigitan/cakaran binatang yang terinfeksi plague, dan kontak dengan tubuh binatang yang terinfeksi. Kutu yang terinfeksi dapat membawa bakteri ini sampai berbulan2 lamanya. Selain itu pada kasus pneumonic plague, penularan terjadi dari

14

dari percikan air liur penderita yang terbawa oleh udara. Jenis- jenis plague dan gejalanya pada manusia Ada 3 jenis penyakit plague yaitu: 1. Bubonic plague Masa inkubasi 2-7 hari. Gejalanya kelenjar getah bening yang dekat dengan tempat gigitan binatang/kutu yang terinfeksi akan membengkak berisi cairan (disebut Bubo). Terasa sakit apabila ditekan. Pembengkakan akan terjadi. Gejalanya mirip flu, demam, pusing, menggigil, lemah, benjolan lunak berisi cairan di di tonsil/adenoid (amandel), limpa dan thymus. Bubonic plague jarang menular pada orang lain. 2. Septicemic plague Gejalanya demam, menggigil, pusing, lemah, sakit pada perut, shock, pendarahan di bawah kulit atau organ2 tubuh lainnya, pembekuan darah pada saluran darah, tekanan darah rendah, mual, muntah, organ tubuh tidak bekerja dg baik. Tidak terdapat benjolan pada penderita. Septicemic plague jarang menular pada orang lain. Septicemic plague dapat juga disebabkan Bubonic plague dan Pneumonic plague yang tidak diobati dengan benar. 3. Pneumonic plague Masa inkubasi 1-3 hari. Gejalanya pneumonia (radang paru2), napas pendek, sesak napas, batuk, sakit pada dada. Ini adalah penyakit plague yang paling berbahaya dibandingkan jenis lainnya. Pneumonic plague menular lewat udara, bisa juga merupakaninfeksi sekunder akibat Bubonic plague dan Septicemic plague yang tidak diobati dengan benar. Binatang yang dapat menjadi pembawa plague. Semua binatang pengerat (tikus, marmut, hamster, tupai, dll), kucing, anjing, kelinci, rusa, kambing dll. Gejala plague pada kucing

15

Demam, muntah, diare, kondisi bulu yang buruk, lidah membengkak, luka pada mulut (sariawan), terdapat kotoran pada mata. Diagnosa plague Diagnosa dilakukan dengan mengambil cairan dari bubo, dahak (pada pneumonic plague) dan tes darah. Tes darah diulang setelah 10-14 hari. a. Pengobatan plague Plague pada manusia dan kucing dapat diobati dengan Streptomycin, Tetracyclin, Doxycyclin, Gentamycin. Streptomycyn dosis tinggi terbukti lebih efektif mengobati plague. Penicilin tidak efektif untuk penyakit plague. Diazepam diberikan untuk mengurangi rasa lelah. Heparin biasanya diberikan apabila terdapat gejala pembekuan darah.

b. Pencegahan plague 1. Orang atau binatang di sekitar penderita plague harus diobati dg antibiotic selambat2nya 7 hari setelah kontak dg penderita. 2. Memakai sarung tangan, baju panjang, masker, dan goggle (kacamata) pd waktu kontak dg penderita plague 3. Tidak mengijinkan kucing makan tikus, kelinci atau binatang hidup berdarah panas lainnya. 4. Tidak mengijinkan kucing bermain di luar rumah, terutama di daerah yg banyak terdapat sarang tikus. 5. Mengontrol populasi tikus dan kutu di lingkungan anda. 6. Vaksinasi plague apabila akan bepergian ke daerah epidemi plague.

Sejak dahulu kala sampai kini, infeksi mikroba merupakan ancaman utama terhadap kesehatan manusia beradab. Penyakit pes lebih daripada pes-pes di kemudian hari seperti

16

misalnya kolera, cacar, demam kuning dan influenza-tetap merupakan contoh utama mengenai suatu penyakit infeksi yang datang dari luar negeri dan menyerang orang Filistin melalui pelabuhan laut mereka. Wabah raya penyakit pes yang pertama, yakni pes Justinius pada Abad ke-6, berkecamuk waktu perdagangan internasional meningkat.

3.3 Sindrom hantavirus paru (PS) hantavirus sindrom paru (HPS) adalah penyakit mematikan yang ditularkan oleh tikus yang terinfeksi melalui urine, kotoran, atau air liur. Manusia bisa terkena penyakit ini ketika mereka menghirup virus aerosol. HPS pertama kali diakui pada tahun 1993 dan sejak itu telah diidentifikasi di seluruh Amerika Serikat. Meskipun jarang, HPS berpotensi mematikan. Rodent control di dalam dan sekitar rumah tetap menjadi strategi utama untuk mencegah infeksi hantavirus. maka gejala yang dapat diamati : diare, muntah, mual, dan kram perut.

3.4 Rat-gigitan demam (RBF) Rat-gigitan demam (RBF) adalah penyakit sistemik yang disebabkan oleh bakteri moniliformis Streptobacillus yang dapat diperoleh melalui gigitan atau goresan dari binatang pengerat atau menelan makanan atau air yang terkontaminasi dengan kotoran tikus. Salah satu penyakit berbahaya yang disebabkan oleh tikus adalah demam gigitan tikus. Penyakit demam tidak disebabkan oleh gigitan tikus binatang pengerat tersebut langsung tetapi langsung mempengaruhi manusia oleh mencemari atau buang air kecil dalam makanan dan air yang dikonsumsi oleh manusia. Jika barang-barang makanan yang terkontaminasi yang digunakan oleh manusia sengaja maka berbagai penyakit yang dialami manusia.

17

Gejala-gejala yang disebabkan oleh penyakit ini : 1. Demam 2. Mual 3. Muntah 4. Sakit kepala 5. Nyeri di punggung dan sendi. Mengurangi populasi tikus untuk mengusir tikus dan tikus dari rumah dan sekitarnya. Untuk menyingkirkan tikus dari rumah dan sekitarnya ada tikus repellents tersedia di pasar. Itu selalu untuk lebih baik untuk lebih memilih ramah lingkungan repellents tikus. Salah satu ramah lingkungan repellents tikus adalah semprotan pembasmi alami yang tidak mengandung apapun unsur-unsur beracun dan dibuat dari versi yang dipilih dari herbal organik alami. Jenis tikus pengusir menghasilkan bau tubuh kucing dan menyebabkan untuk menyingkirkan tikus sederhana. Ada juga pengusir tikus elektronik ramah lingkungan yang memancarkan suara frekuensi tinggi dan kesusahan produk di telinga tikus untuk menyingkirkan tikus dan tikus dari rumah-rumah. Semua repellents tikus efektif untuk menyingkirkan tikus dan tersedia dengan harga terjangkau di pasar.

18

BAB 4 KESIMPULAN DAN SARAN 1.1 Kesimpulan Tikus merupakan hama pengganggu dan perusak diberbagai aspek seperti pertanian, kesehatan, dan keindahan. penyakit berbahaya seperti leptospirosis, sampar (Pes), thypus, cacing,dll. Cara pengendalian tikus ada 3, yaitu : Profing infestation, Sanitation, Treatment Tikus Leptospirosis adalah penyakit pada binatang yang bisa juga menjangkiti manusia (zoonosis). Plague, disebut juga penyakit pes, adalah infeksi yang disebabkan bakteri Yersinia pestis (Y. pestis) dan ditularkan oleh kutu tikus (flea), Xenopsylla cheopis Rat-gigitan demam (RBF) adalah penyakit sistemik yang disebabkan oleh bakteri moniliformis Streptobacillus

4.2 Saran Untuk menghindari sepsis akibat bakteri gram negatif, hendaknya kita dapat menghindari trauma pada permukaan mukosa yang biasanya dihuni bakteri gram negatif.

19

Daftar Pustaka

Afrizal, D. 2010. http://fkmutu.blogspot.com/2010/12/makalah-pengendalian-vektorpenyakit.html diakses pada tanggal 5 Maret 2011

Chandra,budi.

2003.Vektor

Penyakit

Menular

Pada

Manusia.

http://files.buku. diakses

kedokteran.webnode.com/200000024-3716638102/Vektor%20Penyakit.pdf tanggal 4 maret 2011.

Nurmaini. 2001. Identifikasi vektor dan binatang pengganggu serta pengendalian anopheles Aconitus secara sederhana.http://www.solex-un.net/repository/id/hlth/CR6Res3-ind.pdf. diakses tanggal 4 maret 2011.

Peraturan

Mentri

Republik

Indonesia

nomor

374/Mekes/PER/III/2010.tentang

Pengendalian Vektor. http://www.depkes.go.id/downloads/Pengendalian Vektor%20.pdf. diakses tanggal 4 maret 2011. Arantina. 2008. Pes yang Mematikan Black Death. Diakses

http://mikrobia.wordpress.com/2008/05/15/pes-yang-mematikan-black-death/. pada tanggal 18 November 2011.

Corwin, Elizabeth. 2009. Buku Saku Patofisiologis. Jakarta: Penerbit Kedokteran EGC. Hamsafir, Evan.2010. Diagnosis dan Panatalaksaan pada Penyakit Pes.

http://www.infokedokteran.com/info-obat/diagnosis-dan-penatalaksanaan-pada-penyakitpes.html. Diakses pada tanggal 19 November 2011. Mitcell, dkk. 2008. Buku Saku Patologis Penyakit. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC.

20

Natadisastra, Djaenuddin.2009. parasitologi Kedokteran. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC.

Soedarto. 2007. Kedokteran Tropis. Surabaya: Airlangga Uniersity Press.

Solocats. 2008. Plague/Penyakit Pes. http://solocats.blogspot.com/2008/12/plaguepenyakitpes.html. Diakses pada tanggal 17 November 2011. Tamboyong, Jun. 2000. Patofisiologi untuk Keperawatan. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC. WHO. 2002. Plague. http://www.who.int/topics/plague/en/. Diakses pada tanggal 17 November 2011. WHO. 2005. Plague. http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs267/en/. Diakses pada tanggal 17 November 2011. http://translate.google.co.id/translate?hl=id&langpair=en|id&u=http://www.mayoclinic.com/heal th/plague/DS00493/DSECTION%3Dsymptoms. Diakses pada tanggal 19 November 2011.

21