Anda di halaman 1dari 15

BASIC OLIGOPOLY MODELS INTRODUCTION Sampai sekarang, analisis kita tentang pasar tidak dianggap sebagai dampak dari

perilaku strategis pengambilan keputusan manajerial. Pada satu ekstrim, kami memeriksa maksimalisasi keuntungan dalam persaingan sempurna merupakan pasar persaingan monopolistis. Dalam jenis pasar, perusahaan begitu banyak bersaing satu sama lain bahwa tidak ada perusahaan individu memiliki efek pada perusahaan lain di pasar. Pada ekstrem yang lain, kami memeriksa memaksimalkan keuntungan dalam pasar monopoli. Dalam hal ini hanya ada satu perusahaan di pasar, dan interaksi strategis antara perusahaan-perusahaan sehingga tidak relevan. Bab ini adalah yang pertama dari dua bab di mana kita memeriksa keputusan manajerial dalam pasar oligopoli. Di sini kita fokus pada output dasar dan keputusan harga dalam empat tipe tertentu oligopoli: Sweezy, Cournot, Stackelberg, dan Bertrand. Dalam bab berikutnya, kami akan mengembangkan kerangka yang lebih umum untuk menganalisis keputusan lain, seperti iklan, penelitian dan pengembangan, masuk ke sebuah industri, dan sebagainya. Pertama, mari kita meninjau secara singkat apa yang dimaksud dengan istilah oligopoli. CONDITIONS FOR OLIGOPOLY Oligopoli mengacu pada situasi di mana ada perusahaan besar yang relatif sedikit dalam suatu industri. Tidak ada nomor eksplisit perusahaan diperlukan untuk oligopoli, namun jumlah tersebut biasanya adalah suatu tempat antara 2 dan 10. Produk perusahaan menawarkan dapat berupa identik (seperti dalam pasar yang bersaing sempurna) atau berbeda (seperti dalam pasar persaingan monopolistis). Oligopoli terdiri dari hanya dua perusahaan disebut duopoli. Oligopoli adalah mungkin yang paling menarik dari semua struktur pasar, bahkan, bab berikutnya dikhususkan seluruhnya untuk analisis situasi yang timbul di bawah oligopoli. Tapi dari sudut pandang manajer, sebuah perusahaan yang beroperasi dalam suasana oligopoli adalah yang paling sulit untuk mengelola. Alasan utama adalah bahwa ada beberapa perusahaan di pasar yang oligopolistik dan manajer harus mempertimbangkan kemungkinan dampak nya atau keputusannya pada keputusan dari perusahaan lain dalam industri. Selain itu, tindakan perusahaan lain akan memiliki dampak besar pada keputusan optimal manajer. Perlu dicatat bahwa karena kompleksitas oligopoli, tidak ada model tunggal yang relevan untuk semua oligopoli. THE ROLE OF BELIEFS AND STRATEGIC INTERACTION Untuk memperoleh pemahaman tentang saling ketergantungan oligopoli, pertimbangkan situasi di mana beberapa perusahaan menjual produk dibedakan bersaing dalam oligopoli. Dalam menentukan berapa harga untuk biaya, manajer harus mempertimbangkan dampak dari keputusan pada perusahaan-perusahaan lain dalam industri. Sebagai contoh, jika harga untuk produk diturunkan, perusahaan lain akan menurunkan harga mereka mempertahankan harga yang ada mereka? Jika harga meningkat, perusahaan lain akan melakukan hal yang sama atau mempertahankan harga mereka saat ini? Keputusan optimal apakah akan menaikkan atau harga yang lebih rendah akan tergantung pada bagaimana manajer percaya manajer lain akan merespon. Jika perusahaan lain menurunkan harga mereka ketika perusahaan menurunkan harganya, tidak akan menjual sebanyak itu akan jika perusahaan lain mempertahankan harga yang ada.

Sebagai titik acuan, anggaplah perusahaan awalnya berada pada titik B pada Gambar 9-1, pengisian dengan harga . Permintaan kurva didasarkan pada asumsi bahwa saingan akan dapat ditemukan pada perubahan harga, sedangkan didasarkan pada asumsi bahwa mereka tidak akan cocok dengan perubahan harga. Perhatikan bahwa permintaan lebih inelastis ketika saingan cocok dengan perubahan harga daripada ketika mereka tidak. Alasan untuk ini adalah sederhana. Untuk penurunan harga tertentu, perusahaan akan menjual lebih banyak jika saingan tidak memotong harga mereka ( ) dari itu akan jika mereka menurunkan harga mereka ( ). Akibatnya, penurunan harga meningkat kuantitas yang diminta hanya sedikit ketika saingan merespon dengan menurunkan harga mereka. Demikian pula, untuk peningkatan harga tertentu, perusahaan akan menjual lebih ketika saingan juga menaikkan harga mereka ( ) daripada ketika mereka akan mempertahankan harga yang ada mereka ( ). Analisis sebelumnya mengungkapkan bahwa permintaan untuk produk perusahaan dalam oligopoli sangat bergantung pada bagaimana saingan menanggapi keputusan penetapan harga perusahaan. Jika saingan akan dapat ditemukan pada perubahan harga, kurva permintaan produk perusahaan diberikan oleh . Dalam hal ini, manajer akan memaksimalkan keuntungan dimana pendapatan marjinal terkait dengan kurva permintaan sama dengan biaya marjinal. Jika saingan tidak akan dapat ditemukan pada perubahan harga, kurva permintaan produk perusahaan diberikan oleh . Dalam hal ini, manajer akan memaksimalkan keuntungan dimana pendapatan marjinal terkait dengan kurva permintaan sama dengan biaya marjinal. Dalam setiap kasus, aturan memaksimalkan laba adalah sama dengan yang di bawah monopoli, kesulitan hanya untuk manajer perusahaan adalah menentukan apakah atau tidak akan cocok saingan perubahan harga. PROFIT MAXIMIZATION IN FOUR OLIGOPOLY SETTINGS Pada subbagian berikut, kita akan membahas maksimalisasi keuntungan berdasarkan asumsi alternatif tentang bagaimana pesaing akan merespon perubahan harga atau output. Masing-masing dari empat model memiliki implikasi yang berbeda untuk keputusan yang optimal manajer, dan perbedaan-perbedaan muncul becausee perbedaan cara saingan menanggapi tindakan perusahaan. Sweezy Oligopoly Model Sweezy didasarkan pada asumsi yang sangat spesifik tentang bagaimana perusahaanperusahaan lain akan menanggapi kenaikan harga dan potongan harga. Industri ditandai sebagai oligopoli Sweezy jika

1. Ada beberapa perusahaan di pasar melayani banyak konsumen. 2. Perusahaan-perusahaan menghasilkan produk dibedakan. 3. Setiap perusahaan saingan percaya akan memotong harga mereka sebagai respons terhadap penurunan harga tapi tidak akan menaikkan harga dalam menanggapi kenaikan harga. 4. Hambatan masuk ada. Karena manajer perusahaan bersaing di Sweezy sebuah oligopoli percaya perusahaan lain akan menyesuaikan penurunan harga tetapi tidak cocok kenaikan harga, kurva permintaan untuk produk perusahaan diberikan oleh pada Gambar 9-2. Untuk harga di atas ,

kurva permintaan yang relevan adalah , dengan demikian, pendapatan marjinal sesuai dengan kurva permintaan. Untuk harga di bawah , obat permintaan relevan adalah , dan pendapatan ) perusahaan marjinal sesuai dengan . Dengan demikian, kurva penerimaan marjinal ( menghadapi awalnya kurva penerimaan marjinal yang berhubungan dengan , pada , ia melompat ke kurva penerimaan marjinal yang sesuai dengan . Dengan kata lain, pendapatan marjinal perusahaan oligopoli Sweezy itu kurva, dinotasikan , adalah pada gambar 9-2. Tingkat keuntungan sebesar-besarnya output terjadi dimana pendapatan marjinal sama dengan biaya marjinal, dan harga memaksimalkan laba adalah konsumen harga maksimum akan membayar untuk itu tingkat output. Sebagai contoh, jika biaya marjinal diberikan oleh pada Gambar 9-2, pendapatan marjinal sama dengan biaya marjinal di titik . Dalam hal ini keluaran maksimalisasi keuntungan adalah dan harga yang optimal adalah . Karena harga melebihi biaya ( ), output di bawah tingkat sosial yang efisien. Situasi ini diterjemahkan ke dalam marjinal kerugian bobot mati (konsumen hilang dan surplus produsen) yang tidak berasal dari suatu pasar persaingan sempurna. Implikasi penting dari model Sweezy oligopoli adalah bahwa akan ada suatu range ( ) dimana perubahan dalam biaya marjinal tidak mempengaruhi tingkat keuntungan yang memaksimalkan output. Hal ini berbeda untuk kompetitif, perusahaan monopolostically kompetitif, dan monopoli, yang semuanya meningkatkan produksi ketika biaya marjinal menurun. Untuk melihat mengapa implikasi dari model Sweezy oligopoli tidak dapat meningkatkan output ketika penurunan biaya marjinal, kira penurunan biaya marjinal dari untuk pada Gambar 9-2. Pendapatan marjinal sama dengan biaya marjinal sekarang pada titik , namun output yang sesuai dengan hal ini masih . Dengan demikian perusahaan yang berkesinambungan untuk memaksimalkan keuntungan dengan memproduksi unit dengan harga .

Dalam Sweezy sebuah oligopoli, perusahaan memiliki insentif untuk tidak mengubah perilaku harga mereka disediakan biaya marjinal tetap berada dalam kisaran tertentu. Alasan untuk ini berasal murni dari asumsi bahwa saingan akan cocok potongan harga tetapi tidak kenaikan harga. Perusahaan dalam Sweezy sebuah oligopoli tidak ingin mengubah harga mereka karena efek dari perubahan harga pada perilaku perusahaan-perusahaan lain di pasar. Model Sweezy telah dikritik karena tidak menawarkan penjelasan tentang bagaimana industri mengendap pada harga awal yang menghasilkan ketegaran dalam kurva permintaan setiap perusahaan. Meskipun demikian, model Sweezy tidak menunjukkan kepada kita bahwa interaksi strategis antara perusahaan dan keyakinan seorang manajer tentang reaksi saingan 'dapat memiliki dampak besar pada keputusan harga. Dalam prakteknya, harga awal dan keyakinan seorang manajer mungkin didasarkan pada pengalaman manajer dengan pola harga saingan di pasar tertentu. Jika pengalaman Anda menunjukkan bahwa saingan akan cocok dengan penurunan harga tapi tidak akan cocok kenaikan harga, model Sweezy mungkin adalah alat terbaik untuk digunakan dalam merumuskan keputusan harga Anda. Cournot Oligopoly Pencitraan bahwa beberapa produsen minyak besar harus memutuskan berapa banyak minyak untuk memompa keluar dari tanah. Jumlah minyak yang dihasilkan tentu akan mempengaruhi harga pasar minyak, tetapi keputusan yang mendasari setiap perusahaan adalah bukan keputusan harga melainkan kuantitas minyak untuk menghasilkan. Jika setiap perusahaan harus menentukan tingkat output pada saat yang sama perusahaan lain menentukan tingkat output mereka, atau lebih umum, jika setiap perusahaan mengharapkan output sendiri keputusan untuk tidak berdampak pada keputusan keluaran rival ', maka skenario ini menggambarkan oligopoli Cournot. Lebih formal, suatu industri adalah oligopoli Cournot jika 1. Ada beberapa perusahaan di pasar melayani banyak konsumen. 2. Perusahaan-perusahaan menghasilkan produk baik dibedakan atau homogen. 3. Setiap perusahaan saingan percaya akan mempertahankan output konstan jika mereka mengubah output. 4. Hambatan masuk ada. Dengan demikian, berbeda dengan model Sweezy oligopoli, model Cournot relevan untuk pengambilan keputusan ketika manajer membuat keputusan output dan percaya bahwa keputusan mereka tidak mempengaruhi keputusan output perusahaan saingan. Selanjutnya, model Cournot berlaku untuk situasi di mana produk yang baik identik atau dibedakan. Reaksi Fungsi dan Ekuilibrium Untuk menyorot implikasi dari oligopoli Cournot, misalkan hanya ada dua perusahaan yang bersaing dalam duopoli Cournot: Setiap perusahaan harus membuat keputusan output, dan setiap perusahaan percaya bahwa saingan akan mempertahankan output konstan karena perubahan output sendiri. Untuk detemine tingkat output opsional, perusahaan 1 akan menyamakan pendapatan marjinal dengan biaya marjinal. Perhatikan bahwa karena ini adalah sebuah perusahaan, duopoli pendapatan marjinal 1 dipengaruhi oleh tingkat output perusahaan 2 itu. Secara khusus, semakin besar output dari perusahaan 2, harga lebih rendah pasar dan dengan demikian lebih rendah adalah perusahaan pendapatan marjinal 1 itu. Ini berarti bahwa tingkat keuntungan sebesar-besarnya output untuk perusahaan 1 tergantung pada tingkat perusahaan 2 keluaran: Keluaran lebih besar oleh perusahaan 2 menyebabkan output yang lebih rendah

memaksimalkan keuntungan bagi perusahaan 1. Hubungan antara laba-maximzing output 1 perusahaan dan perusahaan output 2 disebut dengan respon-terbaik dari fungsi reaksi. Fungsi terbaik-respon (juga disebut fungsi reaksi) menentukan tingkat keuntungan sebesar-besarnya output bagi sebuah perusahaan untuk tingkat output tertentu dari perusahaan lain. Lebih formal, tingkat memaksimalkan laba dari output untuk perusahaan 1 mengingat bahwa perusahaan 2 menghasilkan unit output adalah Q1 = r1(Q2) Demikian pula, tingkat keuntungan yang memaksimumkan output untuk perusahaan 2 mengingat bahwa perusahaan memproduksi 1 unit output ditunjukkan oleh Q2 = r2(Q1) Reaksi Cournot (terbaik-respon) fungsi untuk duopoli yang diilustrasikan pada Gambar 9-3, di mana output perusahaan 1 yang diukur pada sumbu horisontal dan perusahaan output 2 yang diukur pada sumbu vertikal. Untuk memahami mengapa fungsinya reaksi yang berbentuk seperti mereka, mari kita menyoroti beberapa poin penting dalam diagram. Pertama, jika perusahaan 2 diproduksi nol unit output, tingkat keuntungan yang memaksimumkan output untuk perusahaan 1 akan , karena ini adalah titik pada perusahaan reaksi fungsi 1 's ( ) yang sesuai dengan nol unit . Kombinasi output sesuai dengan situasi di mana perusahaan hanya 1 menghasilkan tingkat output yang positif, dengan demikian, sesuai dengan situasi di mana perusahaan 1 adalah monopoli. Jika bukan menghasilkan nol unit perusahaan dihasilkan output 2 unit, tingkat memaksimalkan laba dari output untuk perusahaan 1 akan , karena ini adalah titik di r1 yang sesuai dengan output oleh perusahaan 2. Alasan tingkat keuntungan yang memaksimumkan output untuk perusahaan 1 menurun dengan meningkatnya perusahaan 2 keluaran adalah sebagai berikut. Permintaan untuk produk perusahaan 1 tergantung pada output yang dihasilkan oleh perusahaan lain di pasar. Ketika perusahaan 2 tarik meningkat tingkat output, permintaan dan pendapatan marjinal untuk perusahaan 1 penurunan. Tanggapan memaksimalkan keuntungan oleh perusahaan 1 adalah untuk mengurangi tingkat output.

Untuk menguji keseimbangan dalam duopoli Cournot, misalkan bentuk 1 menghasilkan unit output. Mengingat output ini, laba memaksimalkan tingkat output untuk perusahaan 2 akan sesuai dengan titik A pada pada Gambar 9-3. Mengingat tingkat positif dari output dengan 2

perusahaan, tingkat memaksimalkan laba dari output untuk perusahaan 1 akan lagi , tapi akan sesuai dengan titik B pada . Dengan adanya penurunan tingkat output dengan perusahaan 1, titik C akan menjadi titik pada fungsi raction perusahaan 2 yang memaksimalkan keuntungan. Mengingat ini keluaran baru oleh perusahaan 2, 1 lagi perusahaan akan mengurangi produksi dengan titik D pada fungsi reaksinya. Berapa lama ini perubahan output melanjutkan? Sampai titik E dalam Gambar 9-3 tercapai. Pada titik E, perusahaan memproduksi dan 2 perusahaan produksi unit. Perusahaan tidak memiliki insentif untuk mengubah output mengingat bahwa ia percaya perusahaan lain akan mempertahankan output nya konstan pada tingkat itu. Titik E dengan demikian sesuai dengan kesetimbangan Cournot. Kesetimbangan Cournot adalah situasi di mana perusahaan tidak memiliki insentif untuk mengubah outputnya diberikan output dari perusahaan lain. Secara grafis, kondisi ini sesuai dengan perpotongan kurva reaksi. Sejauh ini, analisis kita tentang oligopoli Cournot telah grafis daripada aljabar. Namun, mengingat perkiraan permintaan dan biaya dalam oligopoli Cournot, kita dapat secara eksplisit memecahkan keseimbangan Cournot. Bagaimana kita melakukan ini? Untuk memaksimalkan keuntungan, seorang manajer dalam sebuah oligopoli Cournot menghasilkan dimana pendapatan marjinal sama dengan biaya marjinal. Perhitungan biaya marjinal mudah, hal itu dilakukan seperti dalam struktur pasar lain kita telah menganalisis. Perhitungan pendapatan marjinal adalah sedikit lebih halus. Perhatikan rumus berikut: Formula: Marginal Revenue for Cournot Duopoly. Jika (invers) permintaan pasar dalam-produk homogen Cournot duopoli adalah P = a b(Q1 + Q2) dimana a dan b adalah konstanta positif, maka pendapatan marjinal untuk perusahaan 1 dan 2 adalah MR1(Q1, Q2) = a bQ2 2bQ1 MR2(Q1, Q2) = a bQ1 2bQ2 Perhatikan bahwa penerimaan marjinal untuk setiap perusahaan oligopoli Cournot tidak hanya tergantung pada output sendiri perusahaan tetapi juga pada output perusahaan lain. Secara khusus, ketika perusahaan meningkatkan outputnya 2, perusahaan pendapatan marjinal 1 itu jatuh. Hal ini karena peningkatan output oleh perusahaan 2 menurunkan harga pasar, sehingga pendapatan marjinal lebih rendah untuk perusahaan 1. Karena penerimaan marjinal masing-masing perusahaan bergantung pada output sendiri dan bahwa dari saingan, keluaran dimana pendapatan marjinal suatu perusahaan sama dengan biaya marjinal tergantung pada tingkat output perusahaan lain. Jika kita menyamakan perusahaan pendapatan marjinal 1 dengan biaya marjinal dan kemudian memecahkan untuk output perusahaan 1 sebagai fungsi dari output 2 perusahaan, kami mendapatkan ekspresi aljabar untuk fungsi perusahaan reaksi 1 itu. Demikian pula, dengan menyamakan perusahaan pendapatan marjinal 2 dengan biaya marjinal dan melakukan beberapa aljabar, kita memperoleh fungsi reaksi 2 perusahaan itu. Hasil dari perhitungan adalah sebagai berikut. Formula: Reaction Functions for Cournot Duopoly. Untuk fungsi (invers) permintaan linear P = a b(Q1 +Q2) dan fungsi biaya, C1(Q1) = c1Q1

C2(Q2) = c2Q2 fungsi reaksi adalah ( ( ) )

Terlepas dari apakah perusahaan oligopoli Cournot menghasilkan produk homogen atau berbeda, output industri lebih rendah dari tingkat sosial yang efisien. Inefisiensi ini muncul karena harga keseimbangan melebihi biaya marjinal. Jumlah dimana harga melebihi biaya marjinal tergantung pada jumlah perusahaan dalam industri itu serta tingkat diferensiasi produk. Harga keseimbangan menurun terhadap biaya marjinal sebagai jumlah perusahaan meningkat. Ketika jumlah perusahaan yang sewenang-wenang besar, harga keseimbangan di pasar produk homogen Cournot adalah sewenang-wenang dekat dengan biaya marjinal, dan output industri approxiamates bahwa dalam persaingan sempurna (tidak ada kerugian bobot mati).

Isoprofit Curves Sekarang bahwa Anda memiliki pemahaman dasar tentang oligopoli Cournot, kita akan membahas bagaimana untuk grafis menentukan laba perusahaan. Ingat bahwa besarnya laba suatu perusahaan dalam oligopoli tidak hanya tergantung pada output yang dipilihnya untuk memproduksi tetapi juga pada output yang dihasilkan oleh perusahaan lain dalam oligopoli tersebut. Dalam duopoli, misalnya, meningkatkan output 2 di perusahaan akan mengurangi harga output. Hal ini disebabkan hukum permintaan: Sebagai output yang lebih dijual di pasar, konsumen Harga bersedia dan mampu membayar untuk penurunan baik. Ini akan, tentu saja, mengubah keuntungan perusahaan 1. Alat dasar yang digunakan untuk meringkas laba suatu perusahaan dalam oligopoli Cournot adalah kurva isoprofit, yang mendefinisikan kombinasi output dari semua perusahaan yang menghasilkan sebuah perusahaan mengingat tingkat yang sama dari keuntungan. Gambar 9-4 menyajikan fungsi reaksi untuk perusahaan 1 (r1), bersama dengan tiga kurva ). Empat aspek Gambar 9-4 adalah penting untuk memahami: isoprofit (

1. Setiap titik pada sebuah perusahaan isoprofit diberikan kurva hasil 1 tingkat yang sama keuntungan. Misalnya, poin F, A, dan G semua kebohongan pada kurva isoprofit berlabel Pii0, dengan demikian, masing-masing poin hasil keuntungan persis untuk perusahaan 1. 2. Isoprofit kurva yang terletak lebih dekat untuk mengencangkan monopoli 1 keluaran berhubungan dengan keuntungan yang lebih tinggi bagi perusahaan itu. Misalnya, isoprofit kurva berarti keuntungan yang lebih tinggi daripada , dan dikaitkan dengan keuntungan lebih tinggi dari . Dengan kata lain, ketika kita bergerak ke bawah perusahaan fungsi reaksi 1 dari titik A ke titik C peningkatan, perusahaan keuntungan 1 itu. 3. Kurva isoprofit untuk perusahaan 1 mencapai puncak mereka di mana mereka berpotongan tegas fungsi reaksi 1 itu. Misalnya, isoprofit kurva puncak pada titik A, di mana ia memotong ; puncak pada titik B, di mana ia memotong , dan sebagainya. 4. Kurva isoprofit tidak berpotongan satu sama lain.

Dengan memahami keempat aspek kurva isoprofit, kita sekarang memberi penjelasan lebih dalam keputusan manajerial dalam oligopoli Cournot. Ingat bahwa salah satu asumsi Cournot oligopoli adalah bahwa setiap perusahaan mengambil keputusan seperti yang diberikan output dari perusahaan saingan dan hanya memilih output-nya untuk memaksimalkan keuntungan yang diberikan perusahaan lain 'output. Hal ini digambarkan pada Gambar 9-5, di mana kita asumsikan keluaran perusahaan 2 yang diberikan oleh . Karena perusahaan 1 percaya 2 perusahaan akan menghasilkan output ini terlepas dari apa perusahaan 1 tidak, ia memilih tingkat output untuk memaksimalkan keuntungan ketika perusahaan 2 menghasilkan . Salah satu kemungkinan adalah bagi perusahaan untuk memproduksi 1 Motorola Karma unit output, yang akan sesuai dengan titik A pada kurva isoprofit . Namun, keputusan ini tidak memaksimalkan keuntungan, karena dengan memperluas output ke , perusahaan 1 bergerak ke kurva isoprofit lebih tinggi ( , yang sesuai dengan titik B). Perhatikan bahwa keuntungan dapat lebih meningkat jika perusahaan memperluas output ke 1 , yang berhubungan dengan kurva isoprofit. Hal ini tidak menguntungkan bagi perusahaan 1 untuk meningkatkan output luar, mengingat bahwa perusahaan 2 menghasilkan . Untuk melihat ini, misalkan perusahaan 1 output diperluas, katakanlah, . Hal ini akan menghasilkan kombinasi output yang sesuai dengan titik D,

yang terletak pada kurva isoprofit yang menghasilkan keuntungan yang lebih rendah. Kami menyimpulkan bahwa keluaran maksimalisasi keuntungan bagi perusahaan 1 adalah setiap kali perusahaan 2 menghasilkan unit. Hal ini seharusnya tidak mengejutkan Anda: Inilah output yang sesuai dengan mengencangkan fungsi reaksi 1 itu. Untuk memaksimalkan keuntungan, perusahaan mendorong kurva 1 isoprofit sebagai jauh di bawah mungkin (sedekat mungkin dengan titik monopoli), sampai hanya tangensial ke output diberikan perusahaan 2. Singgung ini terjadi pada titik C pada Gambar 9-5.

Kita dapat menggunakan kurva isoprofit untuk menggambarkan keuntungan dari setiap perusahaan dalam kesetimbangan Cournot. Ingat bahwa kesetimbangan Cournot ditentukan oleh perpotongan fungsi reaksi perusahaan dua, seperti titik C pada Gambar 9-7. Kurva isoprofit Kantor 1 melalui titik C diberikan oleh , dan tegas 2 's isoprofit kurva diberikan oleh . Changes in Marginal Costs Dalam oligopoli Cournot, dampak perubahan biaya marjinal sangat berbeda daripada di Sweezy oligopoli. Untuk melihat mengapa, misalkan perusahaan awalnya berada dalam keseimbangan di titik E pada Gambar 9-8, di mana perusahaan 1 menghasilkan unit dan perusahaan 2 memproduksi unit. Sekarang anggaplah perusahaan 2 itu penurunan biaya marjinal. Pada tingkat output tertentu, pendapatan marjinal tetap tidak berubah tetapi biaya marjinal berkurang. Ini berarti bahwa untuk perusahaan 2, pendapatan marjinal melebihi biaya marjinal lebih rendah, dan itu adalah optimal untuk menghasilkan

lebih banyak output untuk semua tingkat . Secara grafis, ini perusahaan pergeseran reaksi fungsi 2 ini naik dari ke , yang mengarah ke kesetimbangan Cournot baru pada titik F. Dengan demikian, penurunan perusahaan biaya marjinal 2 yang menyebabkan peningkatan output perusahaan 2, dari sampai , dan penurunan perusahaan output 1 dari sampai . Kantor 2 menikmati pangsa pasar yang lebih besar karena situasi biaya perbaikan tersebut. Alasan untuk perbedaan antara analisis sebelumnya dan analisis Sweezy oligopoli adalah perbedaan dalam cara perusahaan merasakan bagaimana perusahaan-perusahaan lain akan menanggapi perubahan dalam keputusannya. Perbedaan ini menyebabkan perbedaan dalam cara seorang manajer secara optimal harus menanggapi pengurangan biaya marjinal perusahaan. Jika manajer percaya perusahaan lain akan mengikuti penurunan harga tapi tidak kenaikan harga, model Sweezy berlaku. Dalam hal ini, kita belajar bahwa mungkin optimal untuk terus menghasilkan tingkat output yang sama bahkan jika penurunan biaya marjinal. Jika manajer percaya perusahaan lain akan mempertahankan tingkat output yang ada mereka jika perusahaan memperluas output, model Cournot berlaku. Dalam hal ini, itu adalah optimal untuk memperluas produksi jika penurunan biaya marjinal. Bahan yang paling penting dalam membuat keputusan manajerial di pasar ditandai dengan interpendence adalah mendapatkan pemahaman yang akurat tentang bagaimana perusahaanperusahaan lain di pasar akan merespon keputusan manajer. Collusion Setiap kali pasar didominasi oleh hanya beberapa perusahaan, perusahaan bisa mendapatkan keuntungan dengan mengorbankan konsumen dengan "setuju" untuk membatasi output atau, sama, untuk menetapkan harga yang lebih tinggi. Seperti tindakan oleh perusahaan dikenal sebagai kolusi. Dalam bab berikut, kita akan mencurahkan perhatian kepada kolusi; untuk sekarang, hal ini berguna untuk menggunakan model oligopoli Cournot untuk menunjukkan mengapa seperti insentif ada. Dalam Gambar 9-9, titik C sesuai dengan equilirium Cournot, yang merupakan persimpangan fungsi reaksi dari dua perusahaan di pasar. Keuntungan kesetimbangan perusahaan 1 diberikan oleh kurva isoprofit dan orang-orang dari perusahaan 2 oleh . Perhatikan bahwa area lensa berbentuk diarsir pada Gambar 9-9 mengandung tingkat output untuk dua perusahaan yang menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi untuk kedua perusahaan dari yang mereka peroleh dalam kesetimbangan Cournot. Sebagai contoh, pada titik D setiap perusahaan menghasilkan output kurang dan menikmati keuntungan yang lebih besar,

karena masing-masing Isoprofit perusahaan 'kurva di titik D adalah lebih dekat ke titik monopoli masing-masing. Akibatnya, jika setiap perusahaan setuju untuk membatasi output, perusahaan dapat menetapkan harga yang lebih tinggi dan mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi. Alasannya adalah mudah untuk melihat. Keuntungan perusahaan 1 akan menjadi tertinggi di titik A, di mana ia adalah monopoli. Keuntungan perusahaan 2 akan menjadi tertinggi pada titik B, di mana ia adalah monopoli. Jika setiap perusahaan "setuju" untuk menghasilkan output yang secara total setara output monopoli, perusahaan akan berakhir di suatu tempat pada garis yang menghubungkan titik A dan B. Dengan kata lain, kombinasi dari output sepanjang garis AB akan memaksimalkan keuntungan total industri. Keluaran pada segmen baris yang berisi poin E dan F pada Gambar 9-9 sehingga memaksimalkan keuntungan total industri, dan karena mereka berada di dalam daerah berbentuk lensa, mereka juga menghasilkan keuntungan kedua perusahaan lebih tinggi dari yang diperoleh jika perusahaan memproduksi pada titik C (ekuilibrium Cournot). Jika perusahaan berkolusi dengan membatasi output dan membagi keuntungan monopoli, mereka akan berakhir di titik seperti D, mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi dari dan . Pada titik ini, harga pasar yang sesuai dan output identik dengan yang timbul berdasarkan monopoli: lead Kolusi dengan harga yang melebihi biaya marjinal, output di bawah tingkat optimal secara sosial, dan kerugian bobot mati. Namun, perusahaan berkolusi menikmati keuntungan yang lebih tinggi daripada mereka peroleh jika mereka berkompetisi sebagai oligopoli Cournot. Tidak mudah bagi perusahaan untuk mencapai seperti kesepakatan kolusif, namun. Kami akan menganalisis titik ini secara lebih rinci dalam bab berikutnya, tapi kita bisa menggunakan kerangka yang sudah ada untuk melihat mengapa kolusi terkadang sulit. Misalkan perusahaan setuju untuk berkolusi, dengan setiap perusahaan yang memproduksi output kolusi terkait dengan titik D pada Gambar 9-10 untuk mendapatkan keuntungan kolusi. Mengingat bahwa perusahaan 2 menghasilkan , perusahaan 1 memiliki insentif untuk "menipu" perjanjian kolusi dengan memperluas output ke titik. Pada titik ini, perusahaan mendapatkan keuntungan 1 bahkan lebih tinggi dari itu akan dengan berkolusi, karena . Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan dapat memperoleh dengan menginduksi perusahaan lain untuk membatasi output dan kemudian memperluas output sendiri untuk mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi dengan

mengorbankan mitra kolusi nya. Karena perusahaan tahu insentif ini ada, seringkali sulit bagi mereka untuk mencapai kesepakatan kolusif di tempat pertama. Masalah ini diperkuat oleh fakta bahwa perusahaan 2 pada Gambar 9-10 menghasilkan kurang titik G (di mana perusahaan 1 cheats) dari itu akan telah mendapatkan pada titik C (ekuilibrium Cournot). Stactelberg Oligopoly Sampai titik ini, kita telah menganalisis situasi oligopoli yang simetris dalam perusahaan 2 adalah "cermin citra" perusahaan 1 Dalam pasar oligopoli, bagaimanapun, perusahaan berbeda satu sama lain. Dalam oligopoli Stackelberg, perusahaan berbeda sehubungan dengan ketika mereka membuat keputusan. secara khusus, satu perusahaan (pemimpin) diasumsikan untuk membuat keputusan output sebelum perusahaan lain. mengingat tahu keluaran pemimpin, semua perusahaan lain (para pengikut) mengambil seperti yang diberikan output pemimpin dan memilih output yang memaksimalkan keuntungan. dengan demikian, dalam oligopoli Stackelberg, pengikut masingmasing berperilaku seperti sebuah perusahaan oligopoli Cournot Bahkan, pemimpin tidak mengambil output pengikut 'seperti yang diberikan tapi. bukan memilih output yang memaksimalkan keuntungan mengingat bahwa pengikut masing-masing akan bereaksi terhadap keputusan ini keluaran menurut sebuah fungsi reaksi Cournot. Industri ditandai sebagai oligopoli Stackelberg jika 1. Ada beberapa perusahaan melayani banyak konsumen. 2. Perusahaan-perusahaan menghasilkan baik dibedakan dari produk homogen. 3. Sebuah perusahaan tunggal (pemimpin) memilih keluaran sebelum semua perusahaan lain memilih output mereka. 4. Semua perusahaan lain (para pengikut) mengambil seperti yang diberikan output dari pemimpin dan memilih output yang memaksimalkan keuntungan diberikan output pemimpin. 5. Hambatan untuk masuk ada. Untuk menyorot oligopoli Stackelberg, mari kita perhatikan situasi di mana hanya ada dua perusahaan. Perusahaan 1 adalah pemimpin dan tentunya memiliki "penggerak pertama" keuntungan; perusahaan yang 1 menghasilkan sebelum perusahaan 2. Perusahaan 2 adalah pengikut dan memaksimalkan keuntungan mengingat output yang dihasilkan oleh pemimpin.

Karena pengikut menghasilkan setelah pemimpin, memaksimalkan laba tingkat pengikut output adalah menentukan dengan fungsi reaksinya. Ini dilambangkan dengan pada Gambar 9-11. Howerver, pemimpin tahu pengikut akan bereaksi sesuai dengan . Consequntly, pemimpin harus memilih tingkat output yang akan memaksimalkan keuntungannya mengingat bahwa pengikut bereaksi terhadap apa pun pemimpin. Bagaimana pemimpin memilih tingkat output untuk menghasilkan? Karena tahu pengikut akan menghasilkan sepanjang , pemimpin hanya memilih titik pada peningkatan keuntungan pengikut sebagai kurva isoprofit lebih dekat ke output monopoli, pilihan yang dihasilkan

oleh pemimpin akan berada di titik S pada Gambar 9-11. Ini kurva isoprofit, dinotasikan , menghasilkan keuntungan tertinggi yang konsisten dengan reaksi pengikut. Ini adalah tangensial untuk fungsi reaksi perusahaan 2 itu. Dengan demikian, pemimpin menghasilkan . Pengikut mengamati output ini dan menghasilkan , yang merupakan respon memaksimalkan keuntungan untuk QS1. Keuntungan yang sesuai pemimpin diberikan oleh , dan mereka pengikut oleh . Perhatikan bahwa keuntungan pemimpin lebih tinggi dari mereka akan berada dalam kesetimbangan Cournot. Dengan mendapatkan bergerak pertama, pemimpin mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi daripada yang akan terjadi. Solusi aljabar untuk oligopoli Stackelberg juga dapat diperoleh, perusahaan yang disediakan memiliki informasi tentang permintaan pasar dan biaya. Secara khusus, mengingat bahwa keputusan pengikut adalah identik dengan model Cournot. Misalnya, dengan produk homogen, permintaan linear, dan biaya marjinal konstan, output dari pengikut diberikan oleh fungsi reaksi ( )

yang hanya fungsi reaksi Cournot para pengikut. Namun, pemimpin adalah oligopoli Stackelberg memperhitungkan fungsi reaksi ketika memilih . Dengan fungsi permintaan linier terbalik dan biaya marjinal konstan, keuntungan pemimpin adalah { [ ( )]} yang

Pemimpin memilih untuk memaksimalkan ekspresi keuntungan. Ternyata nilai memaksimalkan keuntungan pemimpin adalah

Formula: Equilibrium Outputs in Stackelberg Oligopoly. Untuk fungsi (invers) permintaan linear

( dan fungsi biaya C1(Q1) = c1Q1 C2(Q2) = c2Q2

para pengikut set keluaran sesuai dengan fungsi reaksi Cournot ( output pemimpin adalah )

Karena harga melebihi biaya marjinal, industri output dalam oligopoli Stackelberg di bawah tingkat sosial yang efisien. Hal ini berarti kerugian bobot mati, tetapi kerugian bobot mati lebih rendah dari yang timbul berdasarkan monopoli murni. Bertrand Oligopoly Untuk lebih menyoroti fakta bahwa tidak ada model tunggal oligopoli manajer dapat menggunakan dalam segala situasi dan untuk menggambarkan bahwa kekuatan oligopoli tidak selalu berarti perusahaan akan membuat keuntungan yang positif, kami selanjutnya akan memeriksa Bertrand oligopoli. Perlakuan sini mengasumsikan perusahaan menjual produk yang identik dan bahwa konsumen bersedia membayar harga monopoli (terbatas) untuk kebaikan. Industri ditandai sebagai oligopoli Bertrand jika 1. Ada beberapa perusahaan di pasar melayani banyak konsumen. 2. Perusahaan-perusahaan menghasilkan produk yang identik dengan biaya marjinal konstan. 3. Perusahaan terlibat dalam persaingan harga dan bereaksi secara optimal untuk harga yang dikenakan oleh pesaing. 4. Konsumen memiliki informasi yang sempurna dan tidak ada biaya transaksi. 5. Hambatan masuk ada. Dari sudut pandang manajer, Bertrand oligopoli tidak diinginkan: Ini mengarah ke nol keuntungan economoc bahkan jika hanya ada dua perusahaan di pasar. Dari sudut pandang konsumen, Bertrand oligopoli diinginkan: Ini mengarah untuk tepat hasil yang sama sebagai pasar persaingan sempurna. Untuk menjelaskan lebih tepatnya pernyataan sebelumnya, mempertimbangkan duopoli Bertrand. Karena konsumen memiliki informasi yang sempurna, dan nol biaya transaksi, dan karena produk identik, semua konsumen akan membeli dari perusahaan pengisian harga terendah. Untuk konkrit, misalkan perusahaan 1 biaya harga monopoli. Dengan sedikit meremehkan harga ini, perusahaan 2 akan menangkap seluruh pasar dan membuat keuntungan positif, sementara perusahaan 1 akan menjual apa-apa. Oleh karena itu, perusahaan ritel dengan 1 akan meremehkan harga perusahaan 2 lebih rendah, sehingga merebut kembali seluruh pasar. Ketika akan ini "perang harga" end? Ketika setiap perusahaan dibebankan dengan harga yang setara biaya marjinal: P1 = P2 = MC. Mengingat harga dari perusahaan lain, perusahaan tidak akan memilih untuk menurunkan harga, untuk kemudian harganya akan di bawah biaya marjinal dan itu akan membuat kerugian. Juga, tidak ada perusahaan yang mau menaikkan harga, untuk kemudian mereka akan menjual apa-apa. Singkatnya, Bertrand oligopoli dan produk homogen mengarah pada situasi di mana setiap perusahaan membebankan biaya marjinal dan keuntungan ekonomi adalah nol. Karena P = MC, homogen produk Bertrand oligopoli menghasilkan tingkat

output yang efisien secara sosial. Memang, output total pasar sesuai dengan yang di industri persaingan sempurna, dan tidak ada kerugian bobot mati. Bab 10 dan 11 memberikan strategi bahwa manajer dapat digunakan untuk meringankan "perangkap Bertrand" - kompetisi yang mencekik leher yang terjadi kemudian di-produk homogen Bertrand oligopoli. Sebagaimana akan kita lihat, kuncinya adalah baik meningkatkan biaya switching atau menghilangkan persepsi bahwa produk perusahaan 'adalah identik. Diferensiasi produk yang disebabkan oleh strategi ini memungkinkan perusahaan untuk harga di atas biaya marjinal tanpa kehilangan pelanggan untuk saingan. Lampiran untuk bab ini menggambarkan bahwa, di bawah dibedakan-produk persaingan harga, fungsi reaksi adalah miring ke atas dan keseimbangan terjadi pada titik di mana harga melebihi biaya marjinal. Hal ini menjelaskan, sebagian, mengapa perusahaan seperti Kellogg dan General Mills menghabiskan jutaan dolar untuk advetisements dirancang untuk membujuk konsumen bahwa merek mereka bersaing serpih jagung tidak identik. Jika konsumen tidak melihat merek sebagai produk dibedakan, kedua pembuat sereal sarapan harus harga pada biaya marjinal.