Anda di halaman 1dari 10

TRANSAKSI DALAM ISLAM MAKALAH

Disusun oleh : 0111U111 0111A020 Muhammad Imam Sofwan Al Fitra Ramadhan

AKUNTANSI-S1 FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS WIDYATAMA TAHUN 2012

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI..............................................................................................2 Bab I. PENDAHULUAN..............................................................................3 Latar Belakang.....................................................................................3 Mengapa topik yang ditulis penting ?................................................3 Apa jadinya bila topik ini tidak dikaji ?..............................................3 Masalah............................................................................................3 Rumusan Masalah................................................................................3 Tujuan.................................................................................................4 Bab II. ISI................................................................................................ 5 Perintah Berusaha...............................................................................5 Kualitas Etik Kerja................................................................................6 Fenomena............................................................................................6 Pembahasan........................................................................................7 Bab III. Kesimpulan.................................................................................9

Bab I. PENDAHULUAN
Latar Belakang M e n g a p a t o p i k y a n g d i t u l i s p en t i n g ? Dengan adanya makalah ini, kita dapat mengerti, memahami apa arti dan hukum berusaha menurut ajaran i s l a m . S e l a i n i t u , k i t a j u g a d a p a t m en g a m b i l p e l a j a r a n dari makalah ini dan mengimplementasikannya ke dalam kehidupan mengerti s eh a r i - h a r i . betapa Dengan begitu, berusaha kita itu dapat dalam p en t i n g n y a

mempertahankan hidup tidak hanya melakukan usaha saja t e t a p i j u g a m en g e r t i a k a n a r t i d a r i b e r u s a h a t e r s e b u t . Apa jadinya bila topik ini tidak dikaji ? Bila topik ini tidak dikaji, kita tidak dapat mengerti a p a i t u b e r u s a h a d a n a p a p en t i n g n y a b e r u s a h a i t u . D a n kita tidak dapat memeahami secara jelas mengapa berusaha itu harus dilakukan dalam hidup di dunia ini. Masalah Masyarakat banyak masih dapat dikatakan awam terhadap pemahaman arti dan hukum berusaha dalam islam itu. M e r e k a h a n y a m en g e r t i b a h w a b e r u s a h a d a l a m h i d u p i t u harus dilakukan tanpa memikirkan hukum dan teori dasar tentang berusaha itu baik dalam teori umum ataupun teori secara agama.

Rumusan Masalah
1. A p a p e n t i n g n y a t e o r i a t a u h u k u m b e r u s a h a d a l a m i s l a m ?

2. M e n g a p a b e r u s a h a d a l a m i s l a m i t u w a j i b h u k u m n y a ? 3. A p a k a h d i a m n y a o r a n g y a n g m a m p u b e k e r j a h u k u m n y a h a r a m ?

Tujuan 1. M e n g e t a h u i p e n t i n gn y a t e o r i a t a u h u k u m b e r u s a h a dalam islam. 2.


3.

Mengetahui alasan tentang hukum berusaha. Membuktikan tentang berusaha dalam al-quran.

Bab II. ISI


Perintah Berusaha A l l a h S W T t e l a h m e n c i p t a k a n l a n g i t d a n b u m i d en g a n s e g a l a i s i n y a d a n A l l a h p u l a l a h y a n g t e l a h m en c i p t a k a n manusia dalamnya d en g a n kal, segala juga keunggulannya, telah termasuk di Allah m en j a d i k a n manusia

s e b a g a i k h a l i f a h u n t u k m en g o l a h a l a m i n i d a n m e n j a g a n y a dari kerusakan ekosistem. Dialah yang menjadikan Bumi itu mudah bagi kamu, maka berjalanlah di segala penjurunya dan makanlah sebahagian dari rezki-Nya. Dan Hanya kepada-Nya-lah kamu (kembali setelah) dibangkitkan (Q.S. al-Mulk : 15). Berdasarkan ayat di atas, Allah menyediakan fasilitas u n t u k m a n u s i a m en c a r i r i z k i s e b a n y a k - b a n y a k n y a , u n t u k kepentingan dunia dan akhirat. Namun harus dilihat atau diperhatikan juga skala prioritasnya, kita memang harus mengutamakan o r a n g- o r a n g kehidupan malas akhirat berusaha tetapi karena tidak pula m e l u p a k a n k e h i d u p a n d u n i a b a h k a n I s l a m t i d a k m en y u k a i yang memikirkan akhirat semata. Sesungguhnya Allah telah mewajibkan kalian berusaha, oleh sebab itu hendaklah kalian berusaha. (H.R. Thabarani) Dari hadist di atas dapat diambil kesimpulan bahwa hukum berusaha dalam Islam adalah wajib, dan berdosa k e p a d a m e r e k a y a n g m en i n g g a l k a n b e r u s a h a k a r e n a m a l a s .

Kualitas Etik Kerja Al-Quran menanamkan kesadaran bahwa dengan bekerja berarti kita merealisasikan fungsi kehambaan kita kepada Allah, dan m en e m p u h jalan menuju ridha-Nya, mengangkat harga diri, meningkatkan taraf hidup, dan memberi manfaat kepada sesama, bahkan kepada makhluk lain. Dengan tertanamnya kesadaran ini, seorang muslim atau muslimah akan berusaha mengisi setiap ruang dan waktunya hanya dengan aktivitas yang berguna. Berikut ini adalah kualitas etik kerja yang

terpenting untuk dihayati


1. A s h - S h a l a h ( B a i k d a n B e r m a n f a a t )

Islam

hanya

memerintahkan

atau

m en g a n j u r k a n

pekerjaan yang baik dan bermanfaat bagi kemanusiaan, a g a r s e t i a p p ek e r j a a n m a m p u m e m b e r i n i l a i t a m b a h dan mengangkat derajat manusia baik secara individu maupun kelompok. Dan masing-masing orang memperoleh derajat-derajat (seimbang) dengan apa yang dikerjakannya. (Q.S al-Anam: 132)
2. A l - I h s a n ( M e l a k u k a n y a n g T e r b a i k a t a u L e b i h B a i k

Lagi)
3. A l - M u j a h a d a h ( K e r j a K e r a s d a n O p t i m a l )

4. Tanafus dan Taawun (Berkompetisi dan Tolongmenolong) 5. Mencermati Nilai Waktu F e n o me n a Apabila kita melihat tayangan di salah satu program stasiun TV swasta yang menayangkan tentang tingkah

polah penjual yang berprilaku tidak jujur bahkan menjurus tidak m en g i n d a h k a n keselamatan dari konsumennya. Mereka dengan tega mencampur produk dagangan mereka dengan bahan-bahan kimia yang berbahaya bagi kesehatan. Bahkan sudah hal berapa yang lebih mengejutkan, yang mereka telah korban. menjalankan usaha tersebut selama bertahun-tahun, entah banyak konsumen m en j a d i Sungguh kondisi yang sangat memprihatinkan mengingat kita hidup bukan hanya untuk kehidupan di dunia tapai u n t u k k eh i d u p a n d i a k h i r a t k e l a k . P e mb a h a s a n Jual beli merupakan sesuatu yang diperbolehkan dalam Islam. Dalam sebuah ayat Allah berfirman, "...Allah telah menghalalkan bahwa 9 dari jual 10 beli..." pintu (QS rezeki 2:275). adalah Dalam melalui sebuah pintu riwayat disebutkan bahwa Rasullah pernah menyatakan berdagang (al-hadits). Ini artinya aktivitas dagang sangat dianjurkan dalam ajaran Islam. Melalui jalan inilah, pintupintu rezeki akan dapat dibuka sehingga karunia Allah terpancar daripadanya. Namun perlu disadari bahwa jual beli yang dihalalkan oleh ALlah yaitu yang dilakukan sesuai dengan tuntunan ajaran Islam. Hukum asal mu'amalah itu adalah al-ibaahah (boleh) selama tidak ada dalil yang melarangnya. Meski demikian, bukan berarti tidak ada rambu-rambu yang mengaturnya. Ada perangkat atau ketentuan tertentu yang h a r u s d i p en u h i o l e h s e t i a p o r a n g y a n g h e n d a k m e l a k u k a n aktifitas jual beli.

Menyoroti

f en o m e n a

di

atas,

pekerjaan

yang

dilakukan para pedagang nakal tersebut tentu bertentangan dengan Islam, karena mereka secara langsung memasukan zat-zat berbahaya terhadap produk dagangan mereka. Padahal Islam hanya memerintahkan atau menganjurkan pekerjaan yang baik dan bermanfaat bagi kemanusiaan, a g a r s e t i a p p ek e r j a a n m a m p u m e m b e r i n i l a i t a m b a h d a n mengangkat derajat manusia baik secara individu maupun kelompok. I s l a m m en g g a r i s k a n b e b e r a p a a d a b u n t u k d i a m a l k a n k e t i k a b e r n i a g a . A d a b i n i b e r t u j u a n u n t u k m e n gh i n d a r i k e s a l a h p a h a m a n d a n p en i p u a n d a l a m b e r d a g a n g . D i a n t a r a adab-adab tersebut antara lain: 1. A m a n a h A r t i n y a p e n j u a l d a n p em b e l i s a m a - s a m a b e r s i k a p j u j u r . Mislakan penjual tidak boleh mencampur buah-buahan yang lam dangan yang baru dan menjualnya dengan h a r g a y a n g s a m a . D e m i k i a n j u g a p em b e l i h a r u s bersikap jujur jika ada kelebihan pengembalian uang. 2. I h s a n Yang dimaksud ihsan adalah menjalankan perdagangan dengan memepertimbangkan aspek kemaslahatan dan keberkahan dari Allah SWT, selain mendapat keuntungan. 3. M e n j a u h i p e r k a r a y a n g h a r a m

P e n j u a l h en d a k l a h m en j a u h i p e r k a r a y a n g h a r a m selama menjalankan pernigaan. Contohnya menipu dalam timbangan, menjalankan muamalat riba, dan menjual barang yang diharamkan. 4. M e l i n d u n g i p e n j u a l d a n p e m b e l i P e n j u a l d a n p em b e l i h en d a k l a h s a l i n g m e l i n d u n gi h a k m a s i n g- m a s i n g . C o n t o h n y a p e n j u a l m e m b e r i k a n peluang yang secukupnya kepada pembeli untuk melihat pilihan ketika hendak membeli sesuatu barang.

Bab III. Kesimpulan


1. T e o r i d a n h u k u m b e r u s a h a d a l a m i s l a m i t u p en t i n g k a r e n a

dengan mengerti dan memahami teori dan hukum berusaha dalam islam kita tidak hanya melakukan usaha saja tetapi juga kita akan mengerti akan arti dari berusaha itu. Dengan begitu, kita dapat berusaha dalam kehidupan sehari-hari sesuai dengan apa yang telah diajarkan dalam teori dan hukum islam. 2. Karena islam menuntut setiap manusia bekerja, berusaha mencari rezeki untuk dirinya, keluarganya dan juga untuk kedua orang tuanya yang tidak mampu lagi untuk bekerja. Disamping itu islam juga menyatakan bahwa suatu kerja, usaha ataupun bisnis yang halal itu merupakan tugas yang diamanahakan oleh Allah kepada seorang manusia. Maka apabila seorang itu menjalankan tugasnya ataupun bekerja dengan sendirinya berarti seorang tersebut sedang menunaikan amanah Allah. Dengan kata lain hamba Allah itu beribadah. Karena tujuan hidup manusia di dunia ini semata-mata hanya untuk beribadah kepada Allah.

Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan mereka supaya menyembahku (Adz Dzaariyaat:56) Barang siapa bekerja untuk anak isterinya melalui jalan yang halal, maka bagi mereaka pahala seperti orang yang berjihad di ajalan Allah (HR. Al Bukhari) Mencari kerja yang halal itu adalah fardhu selepas

fardhu. (HR. Al Baihaqi)


3. S e t i a p m u s l i m t i d a k h a l a l b e r m a l a s - m a l a s b e k e r j a m en c a r i

rezeki dengan dalih karena sibuk beribadah atau tawakal kepada Allah, sebab bumi yang kita pijak ini tidak dapat memberikan semua kebutuhan yang kita butuhkan tanpa kita melakukan usaha. Tidak halal juga seorang muslim y a n g m en g g a n t u n g k a n d i r i n y a k e p a d a s e d e k a h o r a n g l a i n . Padahal dia masih mampu dan berusaha serta untuk memenuhi kebutuhan dirinya keluarga tanggungannya.

Rasulullah saw bersabda : Sedekah tidak halal buat orang kaya dan orang yang masih mempunyai kekuatan dengan sempurna (HR.Tirmidzi).