Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PRAKTIK MOTOR BAKAR 1

Judul Praktikum Instruktur Tempat Alokasi Waktu Standar Kompetensi Kompetensi dasar

: Mengidentifikasi keausan silinder piston dan poros engkol : Ir. Husin Bugis, M.Si : Ruang praktek motor bakar JPTK FKIP UNS : 100 Menit : Memeriksa keausan piston, silinder, poros engkol pada mesin :

Adapun kompetensi dasar yang harus dicapai yaitu mahasiswa dapat : a. Dapat melakukan Pembongkaran dan Pemasangan komponen-komponen

mesin yang diperiksa, seperti poros engkol, piston, juga silinder. b. Dapat menggunakan bore gauge dengan baik, dalam pengukuran

penyimpangan ukuran pada silinder dan poros engkol. c. Dapat mengambil kesimpulan dari hasil pengukuran apakah silinder tersebut Oval ataupun tirus dengan membandingkan data pengukuran satu dengan lainnya, selain itu juga diambil kesimpulan apakah silinder tersebut perlu di over size ataupun under size.

A. PERSIAPAN ALAT DAN BAHAN 1. ALAT a) Jangka sorong b) Tool Box c) Kunci Sok d) Kunci Momen e) Ring Compressions f) Feeler Gauge 2. BAHAN a) Engine Stand Suzuki Carry

B. KESELAMATAN KERJA Faktor keselamatan kerja yang harus diperhatikan ialah :

1. Menempatkan Alat ukur disebalah kiri benda kerja yang akan diukur, jangan sampai tercampur dengan bahan atau alat-alat perkakas tangan lainnya yang sifatnya keras dan merusak alat ukur. 2. Tempatkan benda kerja yaitu Engine Stand Suzuki Carry pada tempat yang aman, di bawah atau diletakkan di tengah meja, jangan sampai terjatuh. 3. Hindari tumpahnya minyak pelumas pada lantai bengkel, karena hal ini akan menyebabkan lantai menjadi licin dan tidak aman bagi peserta didik dan elemen lain yang sedang bekerja di dalam bengkel. 4. Gunakan seluruh alat-alat sesuai dengan penggunaanya.

C. LANDASAN TEORI Overhoul engine adalah suatu langkah pembongkaran, lalu pemeriksaan yang meliputi pengukuran dengan alat ukur dan pemeriksaan secara visual, setelah itu dilakukan langkah perbaikan ataupun langkah penggantian komponen yang bermasalah. Adapun komponen-komponen dalam overhaul engine adalah: 1. Blok Silinder, ialah sebagai tempat terpasangnya Torak, Piston dan komponen utama lainnya

2. Poros Engkol, ialah komponen utam mesin yang merubah gerakan naik turun menjadi gerakan putar

3. Piston, berfungsi sebagai komponen yang melakukan langkah kerja, buang, hisap, dan kompresi

D. LANGKAH PEMBONGKARAN 1. Melepas tutup kepala silinder

2. Melepas kipas pendingin

3. Melepas kepala silinder

4. Melepas tutup plat kopling

5. Melepas plat kopling

6. Melepas fly wheel

7. Melepas metal tetap

8. Melepas seluruh piston

E. LANGKAH PEMERIKSAAN Langkah pemeriksaan dilakukan melalui beberapa tahapan, yaitu: 1. Pemeriksaan kerataan metal tetap Pemeriksaan kerataan metal tetap dilakukan dengan menggunakan dial indicator, untuk mengetahui seberapa besar keausan pada metal tetap. 2. Mengukur diameter piston Seluruh piston diukur diameternya menggunakan micrometer, baik diameter secara memanjang ataupun secara melintang. 3. Mengukur penyimpangan yang terjadi pada silinder Penyimpangan yang terjadi pada silinder diukur menggunakan Bore gauge, secara memanjang dan melintang dalam 3 posisi, yaitu atas, tengah, bawah.

4. Memeriksa permukaan silinder Pemeriksaan dilakukan dengan cara meraba dindng silinder, apakah terdapat goresan pada dinding silinder, dengan kata lain dinding silinder sudah kasar. 5. Memeriksa kerataan permukaan blok silinder Pemeriksaan kerataan permukaan blok silinder dilakukan menggunakan mistar baja, apakah ada celah atau ada cahaya yang masuk, kemudian diukur menggunakan feeler gauge seberapa besar celah tersebut. F. LANGKAH PEMASANGAN Adapun langkah pemasangan yang dilakukan ialah : 1. Memasang kembali piston dan juga metal tetap 2. Memasang fly wheel 3. Memasang plat kopling 4. Memasang tutup plat kopling 5. Memasang kepala silinder 6. Memasang kipas 7. Memasang tutup kepala silinder G. HASIL PRAKTIK Dari praktik yang dilakukan data yang diperoleh ialah sebagai berikut : Tabel 1, menunjukkan penyimpangan ukuran yang terjadi pada journal bearing Journal bearing Nomor Penyimpangan Ukuran I II III IV V 0,01 mm 0 mm 0,02 mm 0 mm 0 mm

Tabel 2, menunjukkan hasil pengukuran diameter piston dalam posisi memanjang dan melintang. Piston Nomor I II III IV Memanjang 65,78 65,71 65,75 65,63 Melintang 65,28 65,27 65,28 65,25

Tabel 3, Penyimpangan ukuran yang terjadi pada dinding silinder Kalibrasi Silinder Gauge 66,00 mm. Silinder No/Posisi pengukuran 1) Atas Tengah Bawah 2) Atas Tengah Bawah 3) Atas Tengah Bawah 4) Atas Tengah Bawah

Memanjang 66 - 0,38 = 65,62 66 - 0,37 = 65,63 66 - 0,38 = 65,62 66 - 0,38 = 65,62 66 - 0,38 = 65,62 66 - 0,39 = 65,61 66 - 0,39 = 65,61 66 - 0,38 = 65,62 66 - 0,39 = 65,61 66 - 0,38 = 65,62 66 - 0,38 = 65,62 66 - 0,39 = 65,61

Melintang 66 - 0,37 = 65,63 66 - 0,38 = 65,62 66 - 0,38 = 65,62 66 - 0,37 = 65,63 66 - 0,37 = 65,63 66 - 0,38 = 65,62 66 - 0,37 = 65,63 66 - 0,38 = 65,62 66 - 0,39 = 65,61 66 - 0,37 = 65,63 66 - 0,37 = 65,63 66 - 0,38 = 65,62

Keterangan

Normal

Normal

Normal

Normal

Tabel 4, menunjukkan keadaan dinding silinder (Halus atau Kasar) Silinder Nomor I II III IV Atas K K H H Tengah H K K H Bawah H H H H

Tabel 5, Hasil pemeriksaan kerataan permukaan blok silinder Daerah Pengukuran Awal Antara silinder 1 ke 2 Antara silinder 2 ke 3 Antara silinder 3 ke 4 Akhir Besarnya Celah 0 mm 0,05 mm 0 mm 0,05 mm 0 mm

H. KESIMPULAN 1. Keadaan jurnal bearing Dapat disimpulkan bahwa keadaan jurnal bearing pada mesin suzuki carry masih dalam kategori normal. 2. Keadaan piston Dapat disimpulkan bahwa keadaan piston bagian melintang pada mesin Suzuki carry mengalami keausan sekitar 0,38 0,50 mm. 3. Keadaan dinding silinder Dapat disimpulkan bahwa keadaan dinding silinder masih masuk ke dalam kategori normal. 4. Keadaan permukaan dinding nomor IV dikatakan halus, tetapi keadaan dinding silinder yang lainnya kasar.

I. SARAN a. Saran untuk Bengkel Adapun saran untuk bengkel ialah Dalam hal penyediaan alat-alat praktek hendaknya megikuti standar kompetensi yang harus dicapai, jadi standar kompetensi mahasiswa di dukung oleh alat-alat yang berstandar pula. Penataan alat-alat praktik juga termasuk engine stand

diperhatiakan. b. Saran untuk Instruktur/Dosen Ketika praktik berlangsung hendaknya selalu memperhatikan langkah kerja yang dilakukan mahasiswa, khawatir jika terjadi kesalahan, dalam artian tidak meninggalkan bengkel ketika praktik berlangsung. Tool man hendaknya selalu standby di ruang alat, jika sewaktuwaktu akan dilakukan peminjaman/pengembalian alat dapat dilaksanakan dengan efisien. c. Untuk Mahasiswa Adapun saran untuk mahasiswa ialah agar lebih disiplin dalam segala hal, baik dalam hal waktu, tanggugjawab segala alat dan bengkel, juga sampai pada kedisiplinan dalam hal Keselamatan Kerja.