Anda di halaman 1dari 20

TABEL PERBEDAAN INVERTEBRATA

A. Phyllum Porifera dan Phyllum Colenterata


No
1.

Kriteria
Gambar/ foto spesies

Phyllum Porifera

Phyllum Coelenterata

2.

Struktur dan fungsi tubuh

Tubuh porifera belum membentuk jaringan dan organ sehingga porifera dikelompokkan dalam protozoa. Permukaan luar tubuhnya tersusun dari sel-sel berbentuk pipih dan berdiding tebal yang disebut pinakosit. Pinakosit berfungsi sebagai pelindung. Diantara pinakosit terdapat pori-pori yang membentuk saluran air yang bermuara di spongosol atau rongga tubuh. Spongosol dilapisi oleh sel berleher yang memiliki flagelum, yang disebut koanosit. Flagelum yang bergerak pada koanosit berfungsi untuk membentuk aliran air saru arah sehingga air yang mengandung makanan dan oksigen masuk

Coelenterata merupakan hewan diploblastik karena tubuhnya memiliki dua lapisan sel, yaitu ektoderm (epidermis) dan endoderm (lapisan dalam atau gastrodermis). Ektoderm berfungsi sebagai pelindung sedang endoderm berfungsi untuk pencernaan.Sel-sel gastrodermis berbatasan dengan coelenteron atau gastrosol. Gastrosol adalah pencernaan yang berbentuk kantong. Makanan yang masuk ke dalam gastrosol akan dicerna dengan bantuan enzim yang dikeluarkan oleh sel-sel gastrodermis. Pencernaan di dalam gastrosol disebut sebagai pencernaan ekstraseluler. Hasil pencernaan dalam gasrosol akan ditelan oleh sel-sel gastrodermis untuk kemudian dicerna lebih lanjut dalam vakuola makanan. Pencernaan di dalam sel gastrodermis disebut pencernaan intraseluler. Sari makanan kemudian diedarkan ke bagian tubuh lainnya secara difusi. Coelenterata memiliki sistem saraf sederhana yang tersebar benrbentuk jala yang berfungsi mengendalikan gerakan dalam merespon rangsangan. Tubuh Coelenterata yang berbentuk polip, terdiri dari bagian kaki, tubuh, dan mulut.Mulut
Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

3.

Rongga tubuh dan jumlah lapisan tubuh

melalui pori ke spongosol. Di spongosol makanan ditelan secara dikelilingi oleh tentakel. Coelenterata yang berbetuk medusa tidak memiliki fagositosis dan oksigen diserap secara difusi oleh koanosit. Sisa bagian kaki. Mulut berfungsi untuk menelan makanan dan mengeluarkan sisa pembuangan dikeluarkan melalui lubang yang disebut oskulum. Zat makanan karena Coelenterata tidak memiliki anus. Tentakel berfungsi untuk makanan dan oksigen selalin digunakan oleh koanosit, sebagian juga menangkap mangsa dan memasukan makanan ke dalam mulut. Pada ditransfer secara difusi ke sel-sel yang selalu bergerak seperti permukaan tentakel terdapat sel-sel yang disebut knidosit (knidosista) atau amoeba, yaitu amoebosit (sel amoeboid). Fungsinya pun sama yaitu knidoblas.Setiap knidosit mengandung kapsul penyengat yang disebut mengedarkan makan dan oksigen keseluruh sel-sel tubuh lainnya. nematokis (nematosista). Spongosol adalah rongga tubuh porifera. Porifera memiliki tiga lapisan, Coelenterata adalah hewan invertebrata yang memiliki rongga tubuh. Rongga yaitu: tersebut digunakan sebagai alat pencernaan (gastrovaskuler). Coelenterata a) Epidermis (lapisan terluar) merupakan hewan diploblastik karena tubuhnya memiliki dua lapisan sel, Lapisan terluar dari porifera dan tersusun oleh sel sel epitelium yaitu: pipih yang disebut Pinakosit a) Ektoderm (epidermis) berfungsi sebagai pelindung b) Mesoglea b) Endoderm (lapisan dalam atau gastrodermis) berfungsi untuk Lapisan pembatas antara epidermis dan endodermis. Mesoglea pencernaan. pada Porifera mengandung dua macam sel yaitu: Sel ameboid yag berfungsi untuk mengangkut zat makanan dan zat-zat sisa metablisme dari sel satu ke sel lain. Dan Sel sklerobas yang berfungsi sebagai pembentuk spikula. c) Endodermis (lapisan dalam) Endodermis adalah lapisan dalam yang terdiri dari sel-sel leher atau koanosit yang memiliki flagel dan berfungsi sebagai pencerna makanan Radial Radial a) Askon, tipe ini adalah tipe paling sederhana.bentuk porifera seperti Tidak memiliki tiipe saluran air jambangan bunga. Air yang masuk melewati saluran yang langsung terhubung dengan spongosol lalu keluar melalui oskulum. Saluran ini pendek dan tidak memiliki cabang maupun lekuk-lekuk. Contoh: Leucosolenia sp. b) Sikon, tipe ini air yang melalui ostium kemudian masuk ke spongosol melalui saluran yang bercabang-cabang. Setelah itu air akan keluar melalui oskulum. Tipe ini dimiliki oleh Scypha. c) Leukon (ragon), tipe ini adalah tipe yang paling kompleks. Air masuk melalui ostium menuju ke rongga-rongga bulat yang saling berhubungan. Dari rongga ini barulah mengalir menuju spongosol dan keluar melalui oskulum a) Calcarea a) Hydrozoa Calcarea memiliki spikula dari zat kapur dan hidup di laut yang memiliki pergiliran bentuk polip dan medusa dalam siklus dangkal hidupnya.Hydrozoa dapat hidup soliter. b) Hexactinellida b) Scyphozoa Hexactinellida sering di sebut spons gelas. Memiliki spikula dari zat memiliki bentuk dominan berupa medusa dalam siklus hidupnya. c) Anthozoa kresik dan hidup di laut yang dalam. c) Demospongiae memiliki banyak tentakel yang berwarna-warni seperti bunga. Demospongiae bertubuh lunak karena tidak memiliki rangka.
Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

4. 5.

Simetri tubuh Tipe saluran air

6.

Klasifikasi

7.

Contoh spesies tiap Kelas

8.

Cara mendapatkan makanan

9 10.

Sistem saraf Sistem respirasi

11.

Cara reproduksi

a) Calcarea Scypha, Leucosolenia, Cerantia, Ceranthrina, dan Sycon gelatinosum b) Hexactinellida Euplectella, Hyalonema, Pheronema c) Demospongia Euspongia mollisima, Hypospongia equine, Haliclona, Spongilla corteri Porifera mengambil makanan dengan cara menyaring makanan yang terlarut dalam air. Flagel menarik bakteri, protozoa dan alga yang melekat pada leher dari sel koanosit, kemudian dicerna dalam sel koanosit. Sel amoebosit mengambil hasil pencernaan yang dilakukan oleh koanosit untuk di edarkan keseluruh tubuh. kelebihan air dan makanan dikeluarkan melalui lubang oskulum. Tidak mempunyai sistem saraf. Yang menanggapi rangsang adalah sel-sel individual. Sistem pernafasan yang dimilikipun sangat sederhana. Oksigen diambil langsung dari air oleh sel-sel koanosit secara absorpsi. Karbondioksida hasil pernafasan dikeluarkan langsung dari dalam sel ke lingkungan. a) Reproduksi secara aseksual terjadi dengan pembentukan tunas dan gemmule. Gemmule disebut juga tunas internal. Gemmule dihasilkan hanya menjelang musim dingin di dalam tubuh porifera yang hidup di air tawar. Porifera dapat membentuk individu baru dengan regenerasi. b) Reproduksi seksual dilakukan dengan pembentukan gamet (antara sperma dan ovum). Ovum dan sperma dihasilkan oleh koanosit.Sebagian besar Porifera menghasilkan ovum dan juga sperma pada individu yang sama sehingga porifera bersifat Hemafrodit.

a) Hydrozoa Hydra, Obelia, dan Physalia b) Scyphozoa Cyanea dan Chrysaora fruttescens c) Anthozoa Tubastrea , Acropora, Urticina . dan Turbinaria

Tentakel berfungsi untuk menangkap mangsa dan memasukan makanan ke dalam mulut. Pada permukaan tentakel terdapat sel-sel yang disebut knidosit (knidosista) atau knidoblas. Setiap knidosit mengandung kapsul penyengat yang disebut nematokis (nematosista)

Coelenterata memiliki sistem saraf sederhana yang tersebar benrbentuk jala yang berfungsi mengendalikan gerakan dalam merespon rangsangan. Pernafasan dilakukan secara difusi. Oksigen yang masuk kedalam tubuh secara difusi, begitupula karbon dioksida yang keluar dari tubuh.

12.

Perananan dalam kehidupan

Beberapa jenis porifera seperti spongia dan hippospongia dapat digunakan sebagai spons mandi dan alat gosok. Namun, spons mandi yang banyak digunakan umumnya adalah spons buatan, bukan berasal dari kerangka porifera. Zat kimia yang dikeluarkannya memiliki potensi obat penyakit kanker dan penyakit lainnya.

a) Medusa disebut fase seksual. Individu dewasa ini membentuk sel gamet (ovum dan sperma). Sperma dihasilkan oleh testis dan ovum dihasilkan oleh ovarium. Testis biasanya terbentuk di dekat tentakel, sedangkan ovarium terbentuk d dekat kaki. Sperma yang telah matang dikeluarkan di dalam air kemudian berenang hingga mencapai ovum dan menghasilkan zigot. Zigot berkembang menjadi planula dan akan melekat pada dasar lautan untuk tumbuh menjadi individu baru (skifistoma) b) Polip disebut fase aseksual. Reproduksi aseksual dilakukan dengan jalan membentuk kuncup yang tumbuh di dekat kaki yang semakin lama semakin besar dan membentuk tentakel. Tubuh anak hewan ini tetap melekat pada induknya hingga induk membentuk kuncup yang lain sehingga akan terbentuk koloni (strobilla). Setelah beberapa waktu, anak akan memisah dari induknya dan membentuk efira Coelenterata terutama kelas Anthozoa yaitu koral atau karang merupakan komponen utama pembentuk ekosistem terumbu karang. Ekosistem terumbu karang merupakan tempat hidup beragam jenis hewan dan ganggang. Keanekaragaman organisme terumbu karang yang paling tingg terdapat di Asia Tenggara, dari Filipina dan Indonesia hinggaq Great Barier Reef di Australia. Dua puluh lima persen ikan yang dikonsumsi manusia juga hidup pada ekosistem ini. Selain itu, terumbu karang sanga indah sehingga dapat di jadikan objek wisata. Karang di pantai sangat bermanfaat sebagai penahan ombak untuk mencengah pengikisan pantai.

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

B. Vermes (Keluarga Cacing Cacingan)


No
1.

Kriteria
Rongga dan jumlah lapisan tubuh Ciri ciri umum

Phyllum Platyhelminthes
Platyhelminthes tidak memiliki rongga tubuh. Namun tubuhnya memiliki tiga lapisan sel (triploblastik), yaitu: ekstoderm, mesoderm, dan endoderm. 1. Memiliki tiga lapisan tubuh (triploblastik) 2. Tidak memiliki rongga tubuh (aselomata) 3. Simetri bilateral 4. Memiliki sistem syaraf (tangga tali) berupa Ganglion anterior 5. Sistem pencernaan satu lubang 6. Tidak memiliki sitem sirkulasi, respirasi, dan ekskresi 7. Hidup di air tawar/laut, tempat lembab, atau di dalam tubuh hewan lain

Phyllum Nematelminthes
Memiliki rongga walaupun hanya rongga semu. Tubuhnya terdiri atas 3 lapisan (triploblastik), yaitu lapisan luar (ektoderm), lapisan tengah (mesoderm), dan lapisan dalam (endoderm). 1. Merupakan hewan multiseluler avertebrata 2. Hidup parasit di dalam tubuh makhluk hidup lain, dan ada juga yang hidup bebas 3. Merupakan hewan Triploblasik Pseudoselomata 4. Tubuhnya simetri Bilateral 5. Tubuh dilapisi kutikula yang berfungsi untuk melindung diri 6. Memiliki sistem pencernaan 7. Tidak memiliki pembuluh darah dan sistem respirasi 8. Organ reproduksi jantan dan betina terpisah dalam individu yang berbeda 9. Reprduksi secara seksual 10. Telurnya dapat membentuk kista.

Phyllum Annelida
Memiliki rongga tubuh sejati (hewan selomata). Memiliki lapisan tubuh triploblastik euselomata 1. Bentuk gilig dan bersegmen. 2. Tiap segmen mengandung alat pengeluaran, reproduksi, saraf. 3. Tiap segmen yang sama disebut metameri. 4. Sistem saraf tangga tali. 5. Sistem sirkulasi terbuka (darah beredar melalui pembuluh darah yang 6. tidak seluruhnya terhubung).

2.

3.

Struktur dan fungsi tubuh

Platyhelminthes merupakan cacing yang tergolong triploblastik aselomata. Namun, mesoderma cacing ini tidak mengalami spesialisasi sehingga sel-selnya tetap seragam dan tidak membentuk sel khusus.

Lapisan luar tubuhnya dilapisi oleh lapisan lilin atau kutikula. Rongga yang terdapat pada tubuhnya merupakan rongga semu atau tidak sejati (pseudoselomata). Cacing ini memiliki simetri tubuh bilateral. Cacing ini bersifat dioesius, yaitu cacing jantan dan cacing betina. Nemathelminthes memiliki sistem pencernaan yang sempurna, saluran pencernaan memanjang dari mulut sampai ke anus. Cacing ini belum memiliki sistem peredaran darah.

Annelida termasuk hewan yang memiliki lapisan tubuh triploblastik euselomata. Euselomata artinya sudah terdapat selom sejati, system peredaran darahnya berupa sistem sirkulasi terbuka, memiliki sistem saraf tangga tali. Tubuh hewan ini memiliki segmen dan setiap segmen tersebut (metameri) memiliki sistem saraf, pencernaan, reproduksi serta memiliki sistem ekskresi.

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

4.

Klasifikasi

5.

Contoh spesies tiap Kelas

a) Turbellaria merupakan cacing pipih yang menggunakan bulu getar sebagai alat geraknya b) Trematoda memiliki alat hisap yang dilengkapi dengan kait untuk melekatkan diri pada inangnya karena golongan ini hidup sebagai parasit pada manusia dan hewan. c) Cestoda memiliki kulit yang dilapisi kitin sehingga tidak tercemar oleh enzim di usus inang. a) Turbellaria: Planaria. b) Trematoda: Fasciola (cacing hati), Clonorchis, dan Schistosoma c) Cestoda: Taenia solium dan T. saginata

a) Ascaris lumbricoides penyebab penyakit ascariasis b) Ancylostoma duodenale banyak di daerah pertambangan c) Oxyuris vermicularis dapat melakukan autoinfeksi d) Wuchereria bancrofti penyebab penyakit kaki gajah e) Trichinella spiralis penyebab penyakit trikhinosis a) b) c) d) e) Ascaris lumbricoides: cacing perut Ancylostoma duodenale: cacing tambang Oxyuris vermicularis: cacing kremi Wuchereria bancrofti: cacing rambut Trichinella spiralis

a) Polychaeta poly artinya banyak dan chaeta artinya rambut, jadi pada tubuh cacing ini banyak sekali dijumpai rambut. b) Olygochaeta memiliki chaeta atau rambut yang jumlahnya sedikit. Cacing ini banyak hidup di darat ataupun perairan tawar c) Hirudinea termasuk cacing pengisap darah. a) Polychaeta: Nereis virens, Eunice viridis (cacing wawo), dan Lysidice oele (cacing palolo). b) Olygochaeta: cacing tanah (Pheretima, Lumbricus terrestris). c) Hirudinea: lintah (Hirudo medicinalis) dan pacet (Haemadipsa javanica).

6.

Gambar/ foto spesies

7.

Sistem penceenaan

Sistem pencernaan cacing pipih disebut sistem gastrovaskuler, dimana peredaran makanan tidak melalui darah tetapi oleh usus. Sistem pencernaan cacing pipih dimulai dari mulut, faring, dan dilanjutkan ke kerongkongan. Di belakang kerongkongan ini terdapat usus yang memiliki cabang ke seluruh tubuh. Dengan demikian, selain mencerna makanan, usus juga mengedarkan makanan ke seluruh tubuh. Selain itu, cacing pipih juga melakukan pembuangan sisa makanan melalui mulut karena tidak memiliki anus. Cacing pipih tidak memiliki sistem transpor karena makanannya diedarkan melalui sistem gastrovaskuler.

Nemathelminthes sudah memiliki alat pencernaan yang lengkap mulai dari mulut, faring, usus, dan anus. Mulut nemathelminthes berada di bagian depan (anterior), sedangkan anus berada di ujung belakang (posterior).

Sistem pencernaan annelida sudah lengkap, terdiri dari mulut, faring, esofagus (kerongkongan), usus, dan anus.

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

8.

Sistem saraf

9. 10.

Sistem respirasi Sistem peredaran darah

a) Sistem saraf tangga tali merupakan sistem syaraf yang paling sederhana. Pada sistem tersebut, pusat susunan saraf yang disebut sebagai ganglion otak terdapat di bagian kepala dan berjumlah sepasang. Dari kedua ganglion otak tersebut keluar tali saraf sisi yang memanjang di bagian kiri dan kanan tubuh yang dihubungkan dengan serabut saraf melintang. b) Pada cacing pipih yang lebih tinggi tingkatannya, sistem saraf dapat tersusun dari sel saraf (neuron) yang dibedakan menjadi sel saraf sensori (sel pembawa sinyal dari indera ke otak), sel saraf motor (sel pembawa dari otak ke efektor), dan sel asosiasi (perantara). Gas oksigen dan karbon dioksida dikeluarkan dari tubuhnya melalui proses difusi. Tidak memiliki sistem peredaran darah.

Terdiri dari dua ganglia yang terdapat di bagian kepala. Dari masing masing ganglia ini terdapat seberkas saraf yang memanjang ke arah posterior pada bagian tepi/ lateral tubuh. Setiap berkas saraf bercabang cabang secara horizontal menghubungkan kedua berkas saraf lateral hingga membentuk sistem saraf tangga tali

Sistem saraf annelida adalah sistem saraf tangga tali. Ganglia otak terletak di depan faring pada anterior.

Nematelminthes bernafas secara difusi Tidak memiliki sistem peredaran darah.

Alat pernafasannya berupa kulit dan insang Cacing ini sudah memiliki pembuluh darah sehingga memiliki sistem peredaran darah tertutup.Darahnya mengandung hemoglobin, sehingga berwarna merah.Pembuluh darah yang melingkari esofagus berfungsi memompa darah ke seluruh tubuh. Ekskresi dilakukan oleh organ ekskresi yang terdiri dari nefridia, nefrostom, dan nefrotor. Nefridia (tunggal nefridium) merupaka organ ekskresi yang terdiri dari saluran.Nefrostom merupakan corong bersilia dalam tubuh. Nefrotor merupaka npori permukaan tubuh tempat kotoran keluar. Terdapat sepasang organ ekskresi tiap segmen tubuhnya. a) Secara aseksual dengan pembentukan gamet b) Secara seksual dengan fragmentasi tergolong hermafrodit

11.

Sistem ekskresi

Bersifat sederhana yang tersusun dari sel sel bersilia, yaitu sel api ayau sel sel bulu getar (solenosit).

Terdiri atas dua saluran lateral yang bermuara di sebuah lubang di bagian ventral

12.

Sistem reproduksi

a) Secara aseksual dengan membelah diri b) Secara seksual dengan perkawinan silang, walaupun hewan ini tergolong hermafrodit

a) Secara aseksual dengan membelah diri b) Secara seksual dengan perkawinan silang, walaupun hewan ini tergolong hermafrodit

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

13.

Daur hidup

a) Ascaris lumbricoides Usus manusia - cacing - telur cacing keluar bersama feses - tersebar menempel pada makanan - termakan - menetas larva menembus usus - aliran darah - jantung paru-paru - kerongkongan -tertelan - usus manusia - cacing dewasa b) Ancylostoma duodenale Usus manusia - cacing - telur keluar bersama feses - tempat becek - menetas - hidup lama menempel pada kaki manusia - menembus kaki aliran darah - jantung - paru-paru kerongkongan - tertelan - usus manusia - cacing dewasa Telur - Larva Mirasidium masuk ke dalam tubuh siput Lymnea - Sporokista - berkembang menjadi Larva (II): Redia - Larva (III): Serkaria yang berekor, kemudian keluar dari tubuh keong - Kista yang menempel pada tetumbuhan air (terutama selada air - Nasturqium officinale) kemudian termakan hewan ternak (dapat tertular ke orang, apabila memakan selada air) - masuk ke tubuh dan menjadi cacing dewasa menyebabkan Fascioliasis. a) Menguntungkan: sebagai obat tifus dan a) Menguntungkan: berperan dalam penguraian makanan bagi organisme lain sampah organik. b) Merugikan: cacing hati maupun cacing pita b) Merugikan: hidup secara parasit, dia mengambil merupakan parasit pada manusia makanan dari sari makanan atau darah inangnya.

Telur cacing kecil cacing dewasa

14.

Peranan dalam kehidupan

a) Menguntungkan: cacing tanah dapat menyuburkan tanah, cacing palolo dan cacing wawo dimanfaatkan msayarakat di daerah tertentu dijadikan sebagai makanan, dan lintah menghasilkan zat hirudin atau zat antikoagulan atau zat anti pembekuan darah. b) Merugikan: menjadi parasit pada manusia atau hewan vertebrata

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

C. Phyllum Mollusca
No
1.

Kriteria
Ciri ciri umum

Gastropoda
1. Hidup di laut, air tawar, atau daratan yang lembab. 2. Bersifat herbivor 3. Tubuhnya terbagi atas kepala, leher, kaki (perut), dan alat alat dalam (viseral) 4. Memiliki sepasang tentakel pendek sebagai alat pembau dan sepasang tentakel panjang sebagai alat penglihat 5. Ada yang memiliki cangkang tunggal, ganda, ataupun tidak bercangkang.

Cephalopoda
1. Memiliki kaki (tentakel) dikepala 2. Tubuhnya berbentuk sekoci atau gelendong 3. Kulit nya dapat berubah warna karena memiliki kromatofara 4. Memiliki alat pengisap untuk menangkap mangsa

Bivalvia
1. Tubuhnya diselubungi oleh cangkang 2. Struktur cangkang dilapisi oleh tiga bagian, yaitu periostrakum, prismatik, nakreas. 3. Dapat membuat mutiara 4. Antara mantel dan tubuh terdapat rongga yang didalamnya terdapat dua pasang keping insang, alat dalam, dan kaki.

Scapopoda
1. Biasanya hewan ini tumbuh di batu atau benda laut lainnya yang berbaris menyerupai taring. 2. Hidup di laut dalam pasir atau lumpur. 3. Memiliki cangkok yang berbentuk silinder yang kedua ujungnya terbuka. 4. Panjang tubuhnya sekitar 2,5 - 5 cm.

Anphineura
1. Hidup di laut dekat pantai atau di pantai. 2. Tubuhnya bilateral simetri, dengan kaki di bagian perut (ventral) memanjang, dan memiliki cangkang. 3. Hewan ini bersifat hermafrodit. 4. Hewan ini juga mempunyai fase larva trokoper. 5. Tidak memiliki tentakel dan mata

2.

Struktur dan fungsi tubuh

Di dalam cangkang terdapat mantel yang membungkus seluruh tubuh gastropoda. Matel ini tebal, kecuali pada bagian dekat kaki biasanya tipis. Mantel berfungsi menghasilkan ekskresi untuk membentuk cangkang baru. Dalam keadaan bahaya, cangkang ditutup oleh epifragma.

Tubuhnya berbentuk sekoci atau gelendong. Hewan ini memilkitentakel yang jumlahnya bervariasi dan dilengkapi alat penghisap untuk menangkap mangsa. Tentakel dibantu sirip di kanan dan kiri tubuh yang berfungsi sebagai alat kemudi jika hewan bergerak ke depan. Kepalanya terletak diantara leher mantel dan tentakel. Pada kepala terdapat sepasang mata yang dapat digunakan meskipun dalam keadaan

Diselubungi oleh cangkang yang berfungsi sebagai pelindung tubuh. Cangkang teresebut setangkup dan dihubungkan oleh engsel. Struktur cangkang dilapisi oleh tiga bagian, yaitu periostrakum, prismatik, nakreas. Cangkang dihibungkan oleh engsel elastis. Apabila cangkang terbuka, maka kaki keluar untuk bergerak. Untuk

Bentuknya seperti tanduk. Hewan ini juga memiliki cangkok yang berbentuk silinder yang kedua ujungnya terbuka. Panjang tubuhnya sekitar 2,5 - 5 cm. Dekat mulut terdapat tentakel kontraktif bersilia, yaitu alat peraba. Fungsinya untuk menangkap mikroflora dan mikrofauna. Sirkulasi air untuk pernafasan

Tubuhnya bilateral simetri, dengan kaki di bagian perut (ventral) memanjang. Ruang mantel dengan permukaan dorsal, tertutup oleh 8 papan berkapur, sedangkan permukaan lateral mengandung banyak insang.

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

yang sangat gelap.

menutup cangkang digunakan otot transversal yang terletak di akhir kedua ujung tubuh.

3.

Alat gerak

4.

Klasifikasi

Perut yang tersusun oleh otot Tentakel yang digunakan kuat dan dapat bergerak untuk berenang bergolombang a) Prosobranchia a) Tetrabranchiata memiliki dua buah insang memiliki cangkang luar yang terletak di anterior. dari kapur yang membelit Sistem syaraf dan memiliki beberapa membentuk angka tentakel. Memiliki dua delapan tentakel pasang insang serta dua pasang nefridium dan berjumlah dua buah, cangkang umumnya tidak mempunyai kromatofora serta tertutup oleh overkulum. b) Opistobranchia kantong tinta. b) Dibranchiata memiliki dua insang terletak di posterior, memiliki cangkang dalam cangkang umumnya aau tidak sama sekali tereduksi dan terletah di dan tentakelnya lebih dalam mantel, jantung sedikit dibanding satu ruangan dan Tetrabranchiata. Hewan reproduksi berumah satu. ini memiliki sepasang c) Pulmonata insang, sepasang nefridium, dan memiliki bernafas dengan paru kromatofora. paru, cangkang berbentuk spiral, kepala dilengkapi dengan satu atau dua pasang tentakel, sepasang diantaranya mempunyaoi mata, rongga mantel terletak di anterior, organ reproduksi hermaprodit atau berumah dua.

Kaki. Kaki tersebut bergerak ketika cangkang terbuka -

digerakkan oleh gerakan kaki dan silia, sementara itu pertukaran gas terjadi di mantel. Hewan ini mempunyai kelamin terpisah. Dengan kaki yang berada di dekat mulut -

Dibawah cangkang terdapat kaki untuk bergerak -

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

5.

Gambar/ foto spesies tiap Kelas

a) Prosobranchia:

a) Tetrabranchiata:

b) Opistobranchia:

b) Dibranchiata:

c) Pulmonata:

6.

Contoh spesies

7.

Sistem pencernaan makanan

a) Prosobranchia: Lambis, a) Tetrabranchiata: Turitella, Murek Nautilus pompilus b) Opistobranchia: Bulla, b) Dibranchiata: Loligo Glossodaris. pealeii, Ocyopus bairdi, c) Pulmonata: Achatina dan Argonauta argo. fulica dan Physa Meliputi rongga mulut, Dimulai dari rongga mulut kerongkongan, kelenjar yang dikelilingi tentakel, dan ludah, tembolok, lambung berturut turut menuju kelenjar, dan anus. faring, esofagus, lambung, usus halus, dan berakhir di anus.

Venus mercenaria, Anadonta, dan Lampsilis.

Dentalium vulgare

Cryptochiton sp, Chiton sp

Makanan masuk bersama air ke mulut karena adanya silia pada palpus labialis. Esofagus pendek menghubungkan mulut dengan lambun. Sesudah dicerna di lambung, makanan kemudian diserap di usus dan sisanya dibuang,

Mikroflora dan mikrofauna dimasukkan ke dalam mulut yang bertentakel

Makanan masuk kedalam mulut yang tidak berkembang dengan baik

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

10

8.

Sistem saraf

Berupa ganglion yang bercabang di seluruh tubuh

Terdiri atas tiga pasang ganglion. Dilengkapi dengan dua statosita dan alat pembau

Terdiri dari beberapa ganglion yang terletak sebelah menyebelah di esofagus dan kemudian berhubungan dengan ganglion lain. Dengan menggunakan insang yang berada didalam cangkang.

9.

Sistem respirasi

10.

Sistem ekskresi

Gastropoda yang hidup di air bernafas dengan insang, sedangkan yang di darat dengan rongga mantel yang berfungsi sebagai paru paru. Berupa nefridium yang terletak didekat jantung dan saluran ureter

Bernafas menggunakan insang.

Sistem saraf terdiri atas tiga pasang ganglion yaitu ganglion cerebral, ganglion visceral dan ganglion pedal yang ketiganya dihubungkan oleh tali-tali saraf longitudinal. Untuk pernafasan digerakkan oleh gerakan kaki dan silia

Berupa cincin esofagus dan dua cabang saraf yang mensarafi mantel dan daerah kaki.

Menggunakan insang

Berupa nefridium yang terletak disebelah jantung

Sistem eksresinya dengan menggunakan anus.

Alat ekskresi berupa ginjal

11.

Sistem peredaran darah Sistem reproduksi

12.

13.

Peranan dalam kehidupan

Sistem peredaran darahnya terbuka dengan jantung dan saluran darah sebagai transportasi. Hanya dapat melakukan reproduksi secara seksual meskipun ada individu yang diesis. Untuk melakukan pembuahan harus didahului dengan kopulasi. a) Menguntungkan: sebagai bahan makanan pengganti daging, karena memiliki kandungan protein yang tinggi b) Merugikan: sebagai hama pada tanaman budidaya

Teridiri dari jantung, aorta, dan arteri. Merupakan peredaran darah ganda dan tertutup. Terjadi secara seksual dengan fertilisasi internal. Hewan jantan dan betina terpisah (diesis)

Terdiri atas jantung, saluran darah, dan rongga sinus. Umumnya diesis, tetapi ada juga yang hemafrodit.

Merupakan peredaran darah terbukaa

Dilakukan oleh sepasang ginjal yang bermura ke arah posterior dan berakhir di anus Dengan menggunakan jantung yang berada didalam cangkang Fertilisasi eksternal (pertemuan sel teur dan sperma terjadi di luar tubuh)

Alat reproduksinya terpisah

a) Menguntungkan: sebagai salah satu sumber protein b) Merugikan: memakan ikan ternak yang ada dilaut

a) Menguntungkan: beberapa dari jenisnya bisa dimakan dan ada juga yang dapat menghasilkan mutiara untuk dijual b) Merugikan: merusak bagian bawah kapal

a) Menguntungkan: membantu membersihkan pantai b) Merugikan: banyak yang secara tidak sengaja terinjak sehingga mengakibatkan orang yang menginjaknya menjadi kesakitan

a) Menguntungkan: membantu membersihkan pantai b) Merugikan: merusak karang

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

11

D. Phyllum Arthropoda
No
1.

Kriteria
Ciri ciri umum

Insecta
1. Berhabitat hampir di seluruh biosfer, kecuali di laut. 2. Tubuhnya beruas ruas yang terdiri atas segmen kepala, dada, dan perut. 3. Beberapa insecta memiliki keranjang serbuk sari pada kakinya. 4. Kebanyakan memiliki dua pasang sayap

Arachnida
1. Kebanyakan bersifat parasit pada manusia, hewan, dan tumbuhan 2. Bersifat karnivor sekaligus predator 3. Habitatnya di darat 4. Tubuh bersegmen yang terdiri atas sefalotoraks serta abdomen yang tak beruas 5. Pada beberapa arachnida terdapat spineret untuk menghasilkan sutera 6. Memiliki sepasang kelisera

Myriapoda Diplopoda
1. Hidup ditempat yang lembab dan gelap 2. Makanannya berupa sayuran, vegetasi yang sudah mati atau lumut 3. Tidak memiliki racun 4. Ketika dalam keadaan erasa terancam, tubuhnya akan menggulungkan diri seperti bola 5. Tubuhnya memanjang, globular dan mempunyai antenna pada bagian kepala yang berjumlah tujuh ruas.

Chilopoda

Crustaceae

1. Bersifat karnivor 1. Habitatnya di air 2. Memiliki racun untuk tawar, air laut, dan melumpuhkan sedikit di darat mangsanya 2. Tubuh bersegmen 3. Tubuhnya pipih yang terdiri atas sefalotoraks serta 4. Memiliki pasang kaki abdomen. pada tiap ruas tubuhnya 3. Bagian anterior tubuh lebih besar dan lebar, sedangkan posteriorna sempit

2.

Struktur dan fungsi tubuh

Tubuhnya beruas ruas yang terdiri atas segmen kepala, dada, dan perut. Kepala insecta terdiri atas satu segmen yang sebenarnya merupakan persatuan dari enam segmen. Dada (toraks) terdiri dari tiga segmen, yaitu protoraks, mesotoraks, dan metatoraks. Bagian perut

Tubuh bersegmen yang terdiri atas sefalotoraks serta abdomen yang tak beruas. Memiliki empat pasang kaki, delapan buah mata sederhana di bagian depan, satu pasang kelisera (taring pisau yang beracun), sepasang pedipalpus, dan satu organ untuk menghasilkan sutera yang disebut spineret.

Tubuhnya memanjang, globular dan mempunyai antenna pada bagian kepala yang berjumlah tujuh ruas Ketika dalam keadaan erasa terancam, tubuhnya akan menggulungkan diri seperti bola

Tubuh agak gepeng, terdiri atas kepala dan badan yang beruas - ruas (15 173 ruas). Tiap ruas memiliki satu pasang kaki, kecuali ruas (segmen) di belakang kepala dan dua segmen terakhirnya. Pada segmen di belakang kepala terdapat satu pasang taring bisa (maksiliped) yang berfungsi untuk membunuh mangsanya. Pada kepala terdapat sepasang antena panjang

Tubuh bersegmen yang terdiri atas sefalotoraks serta abdomen. Bagian anterior tubuh lebih besar dan lebar, sedangkan posteriornya sempit. Pada kepala terdapat dua pasang antena, satu pasang mata, satu pasang mandibula, satu pasang maksila pertama, satu pasang maksila kedua.

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

12

3. 4.

Jumlah kaki Pembagian tubuh (cephal torax abdomen)

5.

Klasifikasi

(abdomen) teridiri sekitar sebelas ruas. Ruas belakang berfungsi sebagai alat reproduksi. Pada beberapa insecta betina terdapat alat untuk melepaskan telur yang disebut ovipositor, serta kantong tempat menyimpan spermatozoid yang disebut spermateka. Ukuran tubuhnya relatif kecil. Memiliki tiga pasang kaki Empat pasang yang beruas - ruas Kepala insecta terdiri atas Tubuh bersegmen terdiri atas sefalotoraks serta satu segmen yang abdomen yang tak beruas. sebenarnya merupakan Dibagian sefalotoraks persatuan dari enam segmen. Dada (toraks) terdiri terdapat organ organ yang dari tiga segmen, yaitu sangat penting. protoraks, mesotoraks, dan metatoraks. Bagian perut (abdomen) teridiri sekitar sebelas ruas. a) Apterygota (tidak a) Scorpiones bersayap) tubuhnya dibagi menajdi mengalami metamorfosis dua, yaitu sefalotoraks atau prosma dan singkat atau tidak sama opisthosoma. sekali. Nimfa terlihat mirip dengan dewasanya. Pedipalpusnya berbentuk Kulitnya tipis sehingga seperti capit besar, terlihat tembus pandang sedangkan kelisera b) Pterygota (bersayap) keliseranya kecil. ada yang mengalami Segmen terakhir bagian metamorfosis tidak posterior mempunyai alat sempurna, metamorfosis penyengat. b) Araneae sempurna, namun ada juga yang mengalami mencakup berbagai jenis ekdisis (pergantian kulit). laba laba. Laba laba Sayapnya mula mula bersifat predator. merupakan tonjolan luar Tubuhnya terdiri dari dua dinding tubuh yang segmen, delapan kaki, kemudian bertambah dan tidak memiliki sayap. satu pasang kelisera lebar yaitu taring pisau yang

yang terdiri atas 12 segmen, dua kelompok mata tunggal dan mulut

Dua atau satu pasang per ruas Tubuh terdiri atas kepala (sefalo) dan perut (abdomen) tanpa dada (toraks), dan beruas ruas; terdiri atas 10 hingga 200 segmen

Satu pasang per ruas Tubuh terdiri atas kepala (sefalo) dan perut (abdomen) tanpa dada (toraks), dan beruas ruas; terdiri atas 10 hingga 200 segmen

Satu pasang tiap ruas abdomen Tubuhnya bersegmen dan terdiri atas sefalotoraks (kepala dan dada menajdi satu) serta abdomen (perut)

a) Barchiopoda tubuhnya transparan, ukuran tubuhnya hanya sekitar 0,25 mm hingga 10 cm. b) Ostracoda umumnya berukuran 1 mm, tapi kisarannya mulai dari 0,2 mm hingga 30 mm. Habitatnya di laut c) Copepoda terlihat jelas dan dapat dengan mudah dibedakan bagian sefalotoraks serta abdomen nya. d) Cirripedia hidup dilaut dengan berbagai cara, seperti menempel pada batu

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

13

beracun untuk melumpuhkan mangsanya.

6.

Gambar/ foto tiap kelas

a) Apterygota:

a) Scorpiones:

atau mengapung di permukaan laut e) Malacostraca umumnya tubuh Malacostraca terdiri dari empat belas segmen, delapan segmen di bagian sefalotoraks dan enam segmen dibelakang membentuk abdomen. a) Branchiopoda

b) Ostracoda b) Pterygota: b) Araneae:

c) Copepoda

d) Cirripedia

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

14

e) Malacostraca

7.

Contoh spesies tiap Kelas

a) Apterygota: Lepisma Saccharina b) Pterygota: Phasmida sp, Apis dorsata

a) Scorpiones: Leiurus quinquestriatus, Androct onus australis. b) Araneae: Lactrodectus natans, Loxosceles reclusa

Julus nomerensis

Lithobius forticatus dan Scolopendra morsitans.

8.

Sistem pencernaan makanan

Terdiri dari mulut, kerongkongan, lambung depan, lambung otot, lambung kelenjar, usus, dan anus Memiliki sistem saraf tangga tali

Memiliki mulut, perut, usus halus, usus besar, kantong feses, dan anus.

Melembabkan makanan dengan cairan dan kemudian menggoreskan dalam dengan rahang.

9.

Sistem saraf

Berupa persatuan ganglion ganglion yang disebut sistem saraf tangga tali

Sistem syarafnya disebut syaraf tangga tali dengan alat penerima rangsang berupa satu pasang mata tunggal dan satu pasang antena sebagai alat peraba. Respirasi dengan trakea yang tidak bercabang.

10.

Sistem respirasi

Berupa trakea berspirakel yang terletak di kanan kiri pada tiap ruas. Sebagian larva bernafas dengan insang trakeal Peredaran darahnya terbuka (lakuner), tidak mempunyai pembuluh balik (vena).

Berupa paru paru buku yang terletak di daerah perut depan

Saluran pencernaannya lengkap dan mempunyai kelenjar ludah. Chilopoda bersifat karnivor dengan gigi beracun pada segmen pertama Sistem syarafnya disebut syaraf tangga tali dengan alat penerima rangsang berupa satu pasang mata tunggal dan satu pasang antena sebagai alat peraba. Organ pernapasan berupa satu pasang trakea berspirakel yang terletak di kanan kiri setiap ruas

a) Branchiopoda: Dap hnia pulex dan Asellus aquaticus. b) Ostracoda: Cypris candida, Codona suburdana c) Copepoda: Argulus indicus, Cyclops, Lernaea cyprinaceae d) Cirripedia: Sacculina e) Malacostraca: Daph nia, Cypris virens, dan Cyclops sp Terdiri atas tiga bagian, yaitu tembolok, lambung otot, dan lambung kelenjar

Terjadi penggumpulan dan penyatuan gangliondan dari pasangan pasangan ganglion kelura saraf yang menuju ke tepi. Bernafas menggunakan insang, kecuali yang memiliki ukuran sangat kecil yaitu dengan menggunakan permukaan tubuh Peredaran darah terbuka karena beredar tanppa melalui pembuluh darah.

11.

Sistem peredaran darah

Merupakan peredaran darah terbuka dan menggunakan jantung serta arteri

Dari jantung darah dipompa ke dalam arteri ke tiap segmen, dan kembali ke jantung lewat hemosoel

Sistem peredaran darahnya bersifat terbuka. Organ transportasiberupa jantung yang panjang dan terletak

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

15

(rongga tubuh yang mengambil bagian dalam peredaran darah).

12.

Sistem eksresi

Melalui pembuluh malphigi

Melalui anus.

Alat ekresi berupa dua buah saluran malphigi.

13.

Sistem reproduksi

14.

Peranan dalam kehidupan

Insecta terkadang mengalami partenogenesis maupun paedogenesis. Namun fertilisasinya terjadi secara internal a) Menguntungkan: membantu proses penyerbukan pada tanaman, untuk dimakan, untuk obat obatan, untuk bahan pakaian, untuk menggemburkan tanah, dan ada beberapa spesies insecta yang dapat menghasilkan madu untuk dikonsumsi, dll. b) Merugikan: menajdi hama pada tanaman terutama di sawah, membawa beberapa sumber penyakit

Terjadi secara seksual, yaitu dengan persatuan ovum dan sperma yang terjadi dalam tubuh betina. a) Menguntungkan: untuk pengendalian populasi serangga, terutama hama. b) Merugikan: ada yang bisa menyebabkan gatal, kudis, dll.

Reproduksi dilakukan dengan cara fertilisasi internal

memanjang di bagian punggung tubuh. Pada Chilopoda terdapat sepasang ostium di tiap segmen, Organ ekskresi berupa dua pasang pembuluh Malpighi yang bertugas mengeluarkan cairan yang mengandung unsur Nitrogen Reproduksi secara seksual, yaitu dengan pertemuan ovum dan sperma (fertilisasi internal). a) Menguntungkan: membantu pembentukan berbagai jenis humus. b) Merugikan: menganggu manusia

Organ ekskresi yang disebut tubula malpighi

Bersifat diesis. Pembuahan terjadi secara eksternal.

a) Menguntungkan: membantu pembentukan berbagai jenis humus. b) Merugikan: menganggu manusia

a) Menguntungkan: sebagai bahan makanan karena mengandung protein yang tinggi. b) Merugikan: merusak galangan kapal, ada yang merupakan parasit pada ikan dan kura kura, merusak saluran irigasi.

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

16

E. Phyllum Echinodermata
No
1.

Kriteria
Ciri ciri umum

Aseriodea
1. Bentuk tubuhnya menyerupai bintang 2. Habitat yang dihuni yaitu pantai atau dasar laut yang tidak terlalu dalam 3. Dipermukaan kulitnya terdapat duri duri dengan berbagai ukuran. 4. Organ organ tubuhnya bercabang 5. Memiliki pediselaria

Holothuroidea
1. Hidup di dasar laut 2. Seringkali bersembunyi di lumpur/ pasir 3. Jika diganggu, hewan ini akan mengerut 4. Kulitnya berkutikula dan bersilia 5. Memiliki 10 30 tentakel yang identik dengan kaki buluh

Ophiuroidea
1. Habitatnya di laut 2. Merupakan hewan nokturnal 3. Makanannya berupa udang udangan, sampah, dan sisa organisme lain. 4. Berbentuk bola cakram kecil dengan lima lengan bulat panjang 5. Memiliki tentakel yang dilengkapi ampula

Crinoidea
1. Hidup di laut dalam 2. Hidupnya dengan cara menempel di dasar laut, di barisan koral, atau membentuk taman laut. 3. Warnanya sangat bervariasi, seperti putih, kunig, dan coklat 4. Bentuknya meyerupai bunga lili, bunga bakung, atau bulu burung.

Echinoidea
1. Hidup di daerah pantai, di atas batu karang, di dasar laut, dalam lumpur, atau di sumur sumuran daerah pantai, bahkan ada juga yang hidup di muara sungai. 2. Berbentuk bundar tak berlengan 3. Memiliki duri yang dapat digerakkan 4. Memiliki tuberkulum pada cangkang

2.

Struktur dan fungsi tubuh

Bentuk tubuhnya menyerupai bintang. Dipermukaan kulitnya terdapat duri duri dengan berbagai ukuran. Organ organ tubuhnya bercabang. Memiliki pediselaria yang berfungsi untuk menangkap mangsa, melindungi insang dermal, dan mencegah agar tubuh tidak tertimbun kotoran. Penyokong tubuh tersusun dari lembaran kapur (osikula).

Tidak berduri dan memiliki banyak endoskeleton yang tereduksi. Tubuh bulat memanjang tertutp oleh kulit. Di bawah kulit terdapat dermis yang mengandung osikula, selapis otot melingkar, dan lima otot ganda yang memanjang. Dibagian anterior terdapat tentakel yang identik dengan kaki buluh, tetapi dapat dijulurkan dan ditarik kembali. Terdapat tiga daerah kaki yang dilengkapu dengan alat isap yang berfungsi untuk bergerak.

Berbentuk bola cakram kecil dengan lima lengan bulat panjang. Di bagian lateral berduri, sedangkan dibagian dorsal dan ventral tidak berduri. Lengan terdiri atas ruas ruas yang sama, masing masing terdapat osikula silindris. Lengannya panjang dan fleksibel karena adanya empat otot di antara dua osikula silindris. Kaki ambulakral disebut tentakel yang dilengkapi alat isap

Bentuknya meyerupai bunga lili, bunga bakung, atau bulu burung. Tubuhnya tersusun dari lempeng kapur dan berbentuk cangkir (kaliks). Dari kaliks ini tersembul lima lengan lentur. Memiliki bagian tentakel pendek dan masing masing memiliki

Berbentuk bundar tak berlengan, namun memiliki duri yang dapat digerakkan. Tubuhnya bundar karena tersusundari jajaran lempeng kapur yang tersambung membenatuk bola. Pada cangkang terdapat tonjolan (tuberkulum) yang merupakan tempat persendian duri duri. Letak madreporit hewan ini didaerah aboral, sedangkan saluran cincinnya melingkari kerongkongan, dan saluran radial berada didalam cangkang yang

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

17

(ampula) dan alat alat sensoris yang berfungsi untuk memasukan makanan ke mulut dan sebagai alat bantu.

3.

Klasifikasi

Kingdom: Animalia Phylum: Echinodermata Class: Asteroidea

Kingdom: Animalia Phylum: Echinodermata Class: Holothuroidea

Kingdom: Animalia Phylum: Echinodermata Class: Ophiuroidea

pinula sehingga seperti bulu burung. Beberapa dari jennisnya memiliki tangkai sebagai alat perekat sehingga bentuknya seperti sebuah pohon yang terdiri dari batang dan akar Kingdom: Animalia Phylum: Echinodermata Class: Crinoideae

berhubungan dengan kaki ambulakral.

Kingdom: Animalia Phylum: Echinodermata Class: Echinoidea

4.

Gambar/ foto spesies

5.

Contoh spesies Sistem pencernaan makanan

6.

Asteroidea sp, Asteropecten irregularis, Crossaster dan Culeitin Memiliki mulut, kerongkongan, lambung, usus, anus

Holothuria indica

Ophiothrix sp Alat alat pencernaan makanan terdapat didalam bola cakram. Mulai dari mulut, lambung. Sistem saraf terdiri atas cincin saraf utama yang bekerja di sekitar cakram utama. Dilakukan oleh lima pasang kantong kecil yang bercelah di sekitar mulut.

Antedon tenella, Antedon sp, dan Metacrinus Berupa mulut di daerah oral.

Arabcia punctulata, Echinarachnius parma Berupa saluran panjang dan melingkar dalam cangkang. Dimulai dari mulut, kerongkongan, usus, anus. Mberupa cincin yang melingkari mulut dan selanjutnya bercabang ke saraf radial Menggunakan sepuluh insang yang menjorok dari membran peritonium. Terdiri dari pembuluh darah yang mengelilingi mulut dan dihubungkan dengan lima buah pembuluh radial. Dilakukan oleh anus.

7.

Sistem saraf

Berupa batang saraf radial yang terdapat pada setiap lengan Terjadi dalam branchia dermalis, yaitu kantong berbulu halus yang dilengkapi dengan silia. Terdiri dari pembuluh darah yang mengelilingi mulut dan dihubungkan dengan lima buah pembuluh radial ke setiap bagian lengan. Dilakukan oleh sel sel amebosit yang terdapat dalam cairan selom.

Menggunakan mulut yang menyambung dengan kerongkongan pendek lalu ke lambung dan berakhir di anus. Pusat saraf berbentuk cincin

Terletak di aboral. Pusat saraf berbentuk cincin yang bercabang ke lengan. Sistem respirasinya disebut pohon respirasi

8.

Sistem respirasi

9.

Sistem peredaran darah

10.

Sistem eksresi

Berupa saluran bercabang seperti pohon yang sebenarnya merupakan perluasan kloaka ke dala selom Terdiri dari pembuluh darah yang mengelilingi mulut dan dihubungkan dengan lima buah pembuluh radial ke setiap bagian tentakel. Hasil dari proses pencernaan dibuang melalui anus

Terdiri dari pembuluh darah yang mengelilingi mulut dan dihubungkan dengan lima buah pembuluh radial ke setiap bagian lengan. Makanan yang dimakan dimasukakkan dan dikeluarkan melalui mulut.

Terdiri dari pembuluh darah yang mengelilingi mulut dan dihubungkan dengan lima buah pembuluh radial ke setiap bagian tubuh. Membuang hasil ekskresinya dengan anus yang terletak bersebelahan dengan mulut

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

18

11.

Sistem reproduksi

Bersifat diesis, alat reproduksinyabercabang cabang dan terletak di setiap lengan Merupakan bagian dari selom yang berfungsi untuk bergerak, melekat pada karang, menangkap mangsa, pertukaran gas, dan eksresi

12.

Sistem pembuluh air/ ambulakral

Umumnya alat reproduksi terpisah, namun ada juga yang hemafrodit. Reproduksinya dilakukan dengan fertilisasi eksternal Mempunyai kaki ambulakral yang dapat berkontraksi dan berfungsi sebagai alat respirasi

Fertilisasi dilakukan di air (eksternal)

Secara seksual yaitu dengan fertilisasi eksternal. Secara aseksual dengan regenerasi bagian tubuh. Lekukan ambulakral lili laut di oral ditandai garis bersilia yang berisi tentakel seperti kaki bulu dan tidak memiliki madreporit

Dilakukan dengan fertilisasi eksternal

13.

Peranan dalam kehidupan

Beberapa dari jenisnya dijadikan sebagai makhluk peliharaan karena keindahannya. Sebagai detrivor yaitu pemakan materi organik ,herbivora, karnivora, kotoran dan bangkai laut, sehingga laut menjadi bersih dan keseimbangan ekosistem terjaga. Namun, bintang laut sering dianggap merugikan oleh pembudidaya tiram mutiara dan kerang laut karena merupakan predator hewan-hewan budidaya tersebut.

Holothuroidea yang kecil sesudah dikeringkan dapat dibuat kerupuk atau dijadikan sup. Ada juga yang dijadikan sebagai bahan obat obatan.

Kaki ambulakral disebut tentakel yang dilengkapi alat isap (ampula) dan alat alat yang berfungsi untuk memasukkan makanan ke mulut dan sebagai alat bantu. Pemakan bangkai, sisa sisa hewan, dan kotoran hewan laut lainnya. Oleh karena itu hewan ini sering disebut sebagai pembersih laut/ pantai

Ambulakral berhubungan dengan saluran radial yang terdapat didalam cangkang

Dapat dijadikan makanan untuk dikonsumsi manusia.

Ada beberapa echinoidea yang dapat dimakan karena mengandung protein yang sangat tinggi

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

19

Daftar Pustaka
http://www.slideshare.net/mazguru/coelenterata http://biologibatik1.wordpress.com/2010/03/01/coelenterata/ http://gurungeblog.wordpress.com/2008/11/10/mengenal-phylum-coelenterata-cnidaria/ http://aditya-pandhu.blogspot.com/2010/02/phylum-coelenterata-cnidaria.html http://www.scribd.com/doc/34303627/COMPARATIVA-SYST-RESPIRASI http://id.wikipedia.org/wiki/Porifera http://gurungeblog.wordpress.com/2008/11/10/mengenal-seluk-beluk-phylum-porifera/ http://aditya-pandhu.blogspot.com/2010/03/phylum-porifera.html http://hermanypk.blogspot.com/2010/03/filum-platyhelminthes.html http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20100409181150AA3BSvf http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20100417194738AAbKfgP http://www.sentra-edukasi.com/2010/04/nemathelminthes.html http://gurungeblog.wordpress.com/2008/11/11/mengenal-phylum-nemathelminthes/ http://aditya-pandhu.blogspot.com/2010/04/phylum-nemathelminthes.html http://id.wikipedia.org/wiki/Nemathelminthes http://mr-fabio2.blogspot.com/2009/02/ringkasan-daur-hidup-invertebrata.html http://biologigonz.blogspot.com/2010/01/holothuroidea-teripang.html http://biologigonz.blogspot.com/2010/01/ophiurotdea.html http://e-dukasi.net/index.php?mod=script&cmd=Bahan%20Belajar/Modul%20Online/view&id=97&uniq=982 http://mutmainnah-biologi-mutmainnah.blogspot.com/2009/12/diplopoda.html http://id.wikipedia.org/wiki/Laba-laba http://theo766hi.wordpress.com/2009/06/12/myriapoda-lipankaki-seribu/

Hewan Invertebrata | Ilman Armansyah X-5

20