Anda di halaman 1dari 5

INDIKASI DAN KONTRA-INDIKASI KONTRASEPSI

METODE SEDERHANA A. PANTANG BERKALA 1. Pantang Berkala/Cara Kalender (Ogino Knaus) Pantang berkala merupakan salah satu cara kontrasepsi sederhana yang dapat dikerjakan sendiri oleh pasangan suami istri, dengan tidak melakukan senggama pada masa subur (BKKBN, 2003: a. Kontra Indikasi : Variasi Siklus > 8 Hari Siklus < 25 Hari Siklus Tidak Teratur Setelah Melahirkan Dan Selama Menyusui b. Indikasi Tidak melakukan sanggama pada masa subur. Wanita dalam siklus haidnya mengalami ovulasi (subur) hanya satu kali sebulan, dan biasanya terjadi beberapa hari sebelum atau sesudah hari ke-14 dari haid yang akan datang Metode ini mudah dilaksanakan, tetapi dalam prakteknya sukar menentukan pada saat ovulasi dengan tetap. Hanya sedikit wanita yang mempunyai daur haid teratur, lagi pula dapat terjadi variasi, lebih-lebih setelah persalinan dan pada tahun-tahun menjelang menopaus. Memerlukan kerjasama yang baik antara suami istri. Harus ada motivasi dan disiplin pasangan dalam menjalankannya. Pasangan suami istri tidak dapat melakukan hubungan seksual setiap saat. Pasangan suami istri harus tahu masa subur dan masa tidak subur. Siklus menstruasi yang tidak teratur (menjadi penghambat). Lebih efektif bila dikombinasikan dengan metode kontrasepsi lain.

2. Metode Lendir Servis a. Indikasi Mengamati tanda-tanda kesuburan.

b.

Kontra-indikasi Tidak efektif bila digunakan sendiri, sebaiknya dikombinasikan dengan metode kontrasepsi lain (misal metode simptothermal). Tidak cocok untuk wanita yang tidak menyukai menyentuh alat kelaminnya. Wanita yang memiliki infeksi saluran reproduksi dapat mengaburkan tandatanda kesuburan. Wanita yang menghasilkan sedikit lendir.

3. Metode suhu basal badan a. Indikasi Metode suhu basal tubuh akan jauh lebih efektif apabila dikombinasikan dengan metode kontrasepsi lain seperti kondom, spermisida ataupun metode kalender atau pantang berkala (calender method or periodic abstinence). b. Kontraindikasi Penyakit. Gangguan tidur. Merokok dan atau minum alkohol. Penggunaan obat-obatan ataupun narkoba. Stres. Penggunaan selimut elektrik
4. Metode Simptothermal

a.

Indikasi Pencatatan dilakukan secara konsisten dan akurat. Tidak menggunakan kontrasepsi hormonal, karena dapat mengubah siklus menstruasi dan pola kesuburan. Penggunaan metode barier dianjurkan untuk mencegah kehamilan.

b. Kontra-indikasi Wanita yang mempunyai bayi, sehingga harus bangun pada malam hari. Wanita yang mempunyai penyakit. Pasca perjalanan.

Konsumsi alkohol.

B. SENGGAMA TERPUTUS Coitus Interuptus Sesuai untuk Suami yang tidak mempunyai masalah dengan interupsi pra orgasmik. Pasangan yang tidak mau metode kontrasepsi lain. Suami yang tidak dapat mengontrol interupsi pra orgasmik. Tidak sesuai untuk Suami dengan ejakulasi dini.

Suami yang ingin berpartisipasi aktif dalam Suami dengan kelainan fisik/psikologis. keluarga berencana. Pasangan yang memerlukan kontrasepsi segera. Pasangan yang memerlukan metode sementara, sambil menunggu metode lain. Pasangan yang membutuhkan metode pendukung. Pasangan yang melakukan hubungan seksual tidak teratur. Menyukai senggama yang dapat dilakukan kapan saja/tanpa rencana. Pasangan yang tidak bersedia melakukan senggama terputus. Pasangan yang tidak komunikatif. Pasangan yang tidak dapat bekerjasama.

Metode sederhana dengan menggunakan obat: Spermasida meliputi tablet busa,jelly,krim busa Indikasi

1. Digunakan bersama kondom vagina dan diafragma Kontraindikasi 1. Infeksi dinding vagina/adanya vaginitis 2. penyakit menular seksual Dengan Menggunakan ALAT 1. Kondom Mekanisme Kerja

Kondom menghalangi masuknya sperma ke dalam vagina, sehingga pembuahan dapat dicegah. Indikasi kondom 1.Pria 1.Penyakit genitalia 2.Sensivitas penis terhadap sekret vagina 3. Ejakulsi prematur

Kontra-indikasi kondom: I. Absolut 1. Pria dengan ereksi yang tidak baik. 2. Riwayat syok septik 3. Tidak bertanggung jawab secara seksual. 4. Interupsi seksual foreplay menghalangi minat seksual 5. Alergi terhadap karet atau lubrikan pada partner seksual. II. Relatif Interupsi sexsual foreplay yang mengganggu ekspresi seksual.

2. DIAFRAGMA A. Kontraindikasinya adalah kelainan anatomis dari vagina, infeksi Traktus Urinarius berulang-ulang,alergi terhadap latex atau spermisid (Hartanto,2004) Kontraindikasi diafragma 1. Kelainan anatomis dari vagina,serviks dan uterus a. Prolapsus uteri b. Cystocele/rectocele yang besar

c. Retroversi atau anteflexi uterus yang berlebihan d. Septum vagina 2. Infeksi traktus urinarius yang berulang-ulang 3. Alergi terhadap latex 4. Riwayat sindrom syok toksik 5. Nyeri pelvic/nyeri introitus yang sementara oleh sebab apapun (PID,herpes,baru mengalami episiotomi,introitus yang sangat sempit/ketat) 6. Post-partum (bayi aterm) 6-12 minggu 7. Ketidakmampuan calon akseptor atau pasangannya untuk mempelajari dan melaksanakan tehnik insersi yang benar. B. Indikasi pemakaian diafragma vaginal a).Keadaan dimana tidak tersedia cara yang lebih baik b).Jika frekuensi tidak seberapa tinggi sehingga tidak dibutuhkan perlindungan yang terus menerus c).Jika pemakaian pil, AKDR atau cara lain harus dihentikan untuk sementara waktu oleh karena sesuatu sebab.

Anda mungkin juga menyukai