Anda di halaman 1dari 8

TUGAS SURVEY TAMBANG

Oleh :

HENDRY NATALINO.T.T 0709045013

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS MULAWARMAN SAMARINDA 2011

PENDAHULUAN

1. ARTI DAN MAKSUD DARI SURVEI TAMBANG


Survei tambang adalah cabang dari ilmu pertambangan dan rekayasa, yang berhubungan dengan masalah pengukuran. Peaksanaan ini dikenal dengan survei tambang, yang bertujuan untuk: 1. Menyajikan secara grafis (rencana atau bagian dari rencana) dari pekerjaan bawah tanah, bentuk dan kejadian dan gambaran. 2. Penyebaran dari bahan galian (tambang), permukaan diatas bahan mineral, struktur yang ada dan kenampakan permukaan bumi. 3. Memecahkan berbagai masalah dalam ilmu ukur eksplorasi, konstruksi dan penambangan. Studi dari proses-proses yang meliputi lapisan-lapisan dan pergerakan permukaan bumi yang disebabkan oleh pelaksanaan penambangan termasuk juga dalam survei ini. Pengukuran untuk pengamanan struktur termasuk menjadi tanggung jawab surveyor pertambangan. Survei tambang meliputi setiap tahap dari pertambangan. Pada tahap eksplorasi suveyor tambang menentukan lokasi secara tepat dari obyek yang akan digarap (lobang pengeboran, terowongan uji, parit dll) yang telah direncanakan. Lebih lanjut merepresentasikan kembali secara grafis dari obyek yang di kerjakan. Seorang surveyor bekerja sama dengan ahli geologi, menyajikan secara grafis macam-macam bahan tambang, struktur serta penybaran dari kandungan mineral, kemudian digunakan untuk perhitungan jumlah cadangan dari bahan tambang. Pada tahap konstruksi surveyor tambang bertanggung jawab terhadap: a. Menentukan kembali posisi dilapangan (setting out) semua elemen geometris dari struktur rencana. b. Mengawasi ketepatan pelaksanaan konstruksi dari rencana baik untuk konstruksi di atas permukaan tanah maupun pekerjaan bawah tanah. c. Memetakan kembali dari pekerjaan-pekerjaan yang telah dikerjakan, baik yang berada di atas tanah maupun yang berada di bawah tanah.

Tahap penambangan bahwa penambangan yang baik meliputi survei untuk pekerjaan bawah tanah dan permukaan bumi dan hal-hal lain yang berkaitan dengan kejadian dan kondisi dari mineral. Data diperlukan untuk penggambaran pete secara berkala dari kemajuan operasi penambangan. Surveyor selalu dibutuhkan dalam pemecahan berbagai masalah dalam penentuan cara penambangan. Dia harus mengadakan ceking secara berkala dari kemajuan penambangan dan membuat kesimpulan agr kehilangan bahan galian dapat dicegah, dan harus dapat mencari jalan keluar untuk melindungi dari bahaya akibat penambangan. Bagian survey adalah suatu unit yang sangat penting dalam operasi penambangan. Peraturan dan fungsi dari bagian ini dibentuk dengan peraturan yang khusus. Sesuai dengan peraturan atau ketentuan ini, seorang syrveyor tambang bertanggung jawab untuk : 1. Mensurvei dan memetakan topografi permukaan bumi serta bawah tanah untuk kelengkapan penambangan, dan memecahkan berbagai persoalan dalam penambangan. 2. Membuat laporan dari pekerjaan (pembukaan, perkembangan penambangan) cadangan bahan galian serta kehilangan mineral dalam penambangan. 3. Membuat garis-garis batas untuk keselamatan penambangan dan ini akan digunakan untuk : 4. Menempatkan kembali dilapangan (setting out) semua rencana kerja dan bagian-bagiannya. 5. Memberikan pengarahan dan mengawasi pada pekerjaan-pekerjaan penambangan dalam hal penetuan arah, kemiringan, agar sesuai dengan perencanaan. 6. Memberikan petunjuk untuk menghindari agar tidak banyak material bahan galian yang terbuang/hilang dalam penambangan. 7. Mengamati gerakan lapisan permukaan dan bawah tanah, menyelidiki tekanan batuan, agar dapat segera diambil tindakan untuk melindungi struktur yang ada yang mungkin dapat menimbulkan bahaya akibat penambangan dengan meyakinkan bahwa pengukuran tersebut telah dilaksanakan; ikut berperan aktif dalam diskusi untuk memecahkan persoalan yang menyangkut penambangan atau konstruksi baru di permukaan bumi yang terletak di atas dari lokasi penambangan bawah tanah. 8. Mencatat dan mengecek keluaran bahan galian. 9. Ikut ambil bagian dalam persiapan dan perencanaan yang akan datang baik untuk jangka pendek maupun jangka panjang.

10. Ikut ambil bagian dalam tim penentuan penambangan baru, perbaikan, penutupan sementara atau tetap dari lokasi penambangan yang lama. Dengan uraian tersebut di atas, fungsi dan peran surveyor tambang cukup banyak dan oenting, sehingga tak mungkin dapat dicapai efisiensi dan keselamatan kerja tanpa adanya organisasi dari bagian survei tambang yang baik. Seorang sajana penambangan harus benar-benar mengetahui dengan baik hal-hal yang berkaitan dengan peta yang dihasilkan oleh surveyor, yang hanya mungkin apabila ia paham betul dengan metode-metode pengukuran, perhitungan, dan pembuatan peta. Mereka juga harus menguasai dengan baik metode pemecahan masalah-masalah yang timbul dalam konstruksi penambangan. Dengan demikian apabila memberikan pengarahan atau petunjuk kepada para penambang akan arah pendekatan dari lokasi penambangan. Ia harus tahu metode yang telah diterapkan oleh surveyor dalam penentuan arah yang digunakan, dapat memberikan instruksi-instruksi yang tepat dalam pelaksanaan. Ilmu ukur tambang merupakan hal yang penting bagi mahasiswa pertambangan, yang akan erat sekali dengan profesi mereka dimasa-masa yang akan datang. Survei tambang erat hubungannya dengan bidang-bidang lain seperti : matematik, geodesi, geologi, geometri analit dan pertambangan.

2. SEJARAH SINGKAT SURVEI PERTAMBANGAN


Secara sederhana survei tambang telah dilakukan sejak jaman dulu, erat kaitannya dengan permulaan dari era pertambangan. Penggalian benda-benda purbakala membuktikan bahwa jaman dulu orang sudah menggunakan metode survei bawah tanah meskipun masih sederhana. Penemuan pertama survei bawah tanah berasal dari Hero da Alexandria (kirakira abad 1 SM). Alat yang dipakai Hero dinamakan dengan Diopter yang sekarang disebut dengan teodolit sederhana. Hasil karyanya memuat tentang orientasi bawah tanah dengan menggunakan dua buah tali unting-unting dan metode pemecahan beberapa masalah pengukuran. Dengan diketemukannya magnetik kompas, merupakan era baru bagi teknik orientasi survei bawah tanah. Karya dari George Agricolo De Re Metallica (risalah dalam pertambangan dan metalurgi) telah dipublikasi pada tahun 1556. Salah satu bab dalam bukunya yang terkenal itu membahas pamecahan berbagai masalah yang timbul dalam pertambangan pemakaian alat yang terpenting pada saat itu adalah kompas gantung dan busur setengah lingkaran.

Buku-buku tentang survei bawah tanah dan survei tambang pada umumnya baru terbit pada abad 18 di Rusia. The First Fundamentals of Metallurgy and Mining oleh Mikhail Lomonosov, ilmuwan terkenal telah dipublikasikan pada tahun 1763. Bab V dalam bukunya Mine Measurements membahas masalah survei tambang. Lomonosov, seperti halnya Agricola, menyarankan penggunaan kompas gantung dan setengah busur lingkaran. Kemudian sampai pertengahan abad 18 peralatan yang dianjurkan itu merupakan dasar dari survei tambang. Hal yang menarik untuk dicatat disini bahwa mulai pertengahan abad 15 sampai abad 18 peta-peta dengan ketelitian yang cukup baik telah digunakan dalam pertambangan. Hal ini terbukti dengan banyaknya peta-peta yang semacam, seperti peta-peta pertambangan tahun 1574 keluaran dari Akademi Pertambangan Freiberg (Jerman Timur) peta semacam itu sudah tidak digunakan lagi sejak abad 16 di prtambangan emas di Uzah yang terkenal di Uni Sovyet. Langkah maju dalam industri pertambangan menurut survei pemetaan yang lebih akurat, tidak lagi seperti peta lama yang dihasilkan dari pengukuran dengan kompas yang kasar. Teodolit dan sipat datar dibuat pertama kali pada pertengahan abad 18. Pada saat itu geometri analit telah digunakan juga untuk penyelesaian masalah survei. Seorang Rusia, Prof. Olyshev dan seorang Jerman Prof Weisbach adalah pemuka tentang ilmu pengukuran pada zamannya. Hal ini penting untuk diingat karena akhir-akhir ini survei petambangan terus berkembang seiring dengan jejak yang dirintis oleh kedua orang tersebut diatas. Prinsip tetap sama hanya peralatan yang digunakan sekarang sudah semakin canggih. Sebagian besar penelitian secara sistematis dalam survei pertambangan diterapkan di Jerman dan Rusia. Sampai tahun 1956 Akademi Pertambangan di Freiberg yang merupakan sekolah tinggi pertambangan tertua yang didirikan di kota Freiburg, pusat industri pertambangan di Saxony Jerman Timur. Departemen Pertambangan di bawah pimpinan sarjana-sarjana terkemuka antara lain J. Weisbach, M. Schmid, P. Wilsky, K. Ludemann, K. Neubert dan lain-lainnya menghimpun sebuah akademi pertambangan pada tahun 1670. Sarjana-sarjana ini sangat mendorong terhadap perkembangan survei pertambangan. Perkembangan survey pertambangan juga karena peran serta sarjana-sarjana dari Sovyet antara lain V. Bauman, P. Leontovsky, I. Bakhurin, dan P. Sobolevsky. Pusat penelitian survei pertambangan didirikan di Uni Sovyet pada tahun 1932, kemudian dikembangkan menjadi Institut Penelitian Survey Pertambangan. Perkembangan yang cepat dimotori oleh para ahli teknologi dan pengetahuan modern, juga telah menemukan gagasan baru tentang survei pertambangan.

Giro kompas dengan ketelitian tinggi merubah cara orientasi bawah tanah, yang penggunaannya telah disebar luaskan pada survei pertambangan moderen. Giro kompas pertambangan yang dibuat oleh anggota dari Institute Survei Pertambangan Uni Sovyet dan Akademi Pertambangan Klausehal Jerman Timur. Electro optis presisi tinggi dan pesawat radio sekarang telah digunakan pada pengukuran jarak di bawah tanah. Kemudian perkembangan selanjutnya metode stereo fotogrametri digunakan pula dalam survei tambang. Alat elektronik yang berupa komputer merupakan fasilitas perhitungan yang lebih cepat dan canggih bagi surveyor. Itu semua merupakan uraian singkat yang penting dalam perkembangan survei pertambangan.

RANGKUMAN Survey tambang adalah cabang dari ilmu pertambangan dan rekayasa, yang berhubungan dengan masalah pengukuran. Tujuan dari survey tambang antaralain menyajikan secara grafis rencana atau bagian dari rencana pada pekerjaan pertambangan, penyebaran dari bahan galian, bentukn permukaan diatas mineral, struktur yang ada dan kenampakan permukaan bumi, dan pengukuran untuk pengamanan stuktur. Fungsi dan peran surveyor tambang cukup banyak, karena survey tambang meliputi setiap tahap pertambangan, yaitu pada tahap eksplorasi, tahap konstruksi serta pada tahap penambangan. Bagian survey adalah suatu unit yang sangat penting dalam operasi penambangan. Peraturan dan fungsi dari bagian ini dibentuk dengan peraturan yang khusus. Seorang sarjana pertambangan harus benar-benar mengetahui dengan baik hal-hal mengenai peta yang di hasilkan oleh surveyor dan memahami ilmu ukur tambang karena erat sekali dengan profesi mereka di masa-masa yang akan datang. Selain itu juga memahami bidang-bidang yang berhubungan erat dengan survey tambang. Secara sederhana survey tambang telah dilakukan sejak jaman dulu, erat kaitannya dengan permulaan dari era pertambangan. Penemuan pertama survey bawah tanah berasal dari Hero di Alexandria sekitar abad 1 SM dengan alat yang dipakai yaitu Diopter yang sekarang dikenal dengan teodolit sederhana. Setelah ditemukannya magnetik kompas maka era baru bagi teknik orientasi survey bawah tanah pun dimulai. Seperti karya dari George Agricolo dan Mikhail Lomonosov yang membahas mengenai pemecahan masalah pada survei tambang, mereka menyarankan menggunakan alat kompas gantung dan busur setengah lingkaran. Pada abad 15 sampi 18 peta-peta dengan keetelitian yang cukup baik telah digunakan dalam pertambangan .Teodolit dan sipat datar dibuat pertama kali pada pertengahan abad 18. Sebagian besar penelitian secara sistematis dalam survei pertambangan diterapkan di Jerman dan Rusia. Seperti pada akademi pertambangan di Freiburg, Jerman dan Institut Penelitian Survey Pertambangan di Uni Sovyet. Giro kompas dengan ketelitian yang di buat oleh anggota dari Institute Survey Pertambangan Uni Sovyet dan Akademi Pertambangan Klausehal Jerman Timur merubah cara orientasi bawah tanah, yang penggunaannya telah disebar luaskan pada survei pertambangan modern. Selanjutnya mulai digunakan alat-alat seperti Electro optispresisi tinggi, pesawat radio, dan alat elektronik berupa komputer pada survei tambang.

KESIMPULAN 1. Survei tambang adalah cabang dari ilmu pertambangan dan rekayasa yang berhubungan dengan masalah pengukuran yang meliputi setiap tahap dari pertambangan. 2. Survei pertambangan telah dilakukan sejak jaman dulu dan semakin berkembang seiring ditemukannya alat-alat serta metode-metode baru yang mendukungnya.