Anda di halaman 1dari 6

Pengaruh Modernisasi Terhadap Kebudaayaan Suku Batak Toba

BAB I Pendahuluan A. Latar Belakang
Hidup pada era seperti saat ini masyarakat sangat dimanjakan oleh semua fasilitas yang cukup canggih. Melakukan segala kegiatan yang menunjang kehidupan dengan sangat mudah, cepat dan hasilnya memuaskan. Hal itu dikarenakan telah terjadi kemajuan pada segala bidang kehidupan atau yang sering dikenal sebagai peradaban global. Peradaban global tersusun dari kata yaitu peradaban dan global. Peradaban itu sendiri sangat erat kaitannya dengan kebudayaan. Kebudayaan itu sendiri hakikatnya adalah seperangkat peraturan dan norma yang dimiliki bersama oleh para anggota masyarakat, yang jika dilaksanakan oleh para anggotanya akan melahirkan perilaku yang dipandang layak dan dapat di terima oleh semua masyarakat. Kebudayaan terdiri dari cipta, rasa dan karsa. Cipta adalah kemampuan manusia menghasilkan ilmu pengetahuan. Rasa adalah kemampuan manusia untuk menciptakan beragam seni dan kesenian melalui indranya. Sedangkan karsa manusia menginginkan kesempurnaan hidup sehingga mengahsilkan berbagai aktifitas hidup manusia guna memenuhi kebutuhan hidupnya. Hasil atau produk manusia inilah yang menghasilkan sebuah peradaban. Peradaban berasal dari kata adab yang dapat diartikan sopan, berbudi pekerti, luhur, mulia, berakhlak, yang semuanya menunjuk pada sifat yang tinggi dan mulia. Huntington (2001) mendefinisikan peradaban tidak lain adalah perkembangan kebudayaan yang telah mendapat tingkat tertentu yang diperoleh manusia pendukungnya. Taraf kebudayaan yang telah mencapai tingkat tertentu tercermin pada pendukungnya yang dikatakan sebagai beradab atau mencapai peradaban yang tinggi. Peradaban dapat juga digunakan dalam konteks luas untuk merujuk pada seluruh atau tingkat pencapaian manusia dan penyebarannya (peradaban manusia atau peradaban global). Kata global maknanya adalah universal. Dari kata itulah kemudian berkembang menjadi globalisasi yang sering kita kenal sekarang. Globalisasi merupakan proses system organisasi dan komunikasi antar masyarakat dunia untuk mengikuti sebuah system yang sama. Menurut Michael Haralambos dan

dan perkawinan pada masyarakat suku Batak Toba. Globalisasi adalah suatu proses dimana batas-batas negara luluh dan tidak penting lagi dalam kehidupan sosial. social budaya dan pertahanan. pendidikan. . Pada karya tulis ini kami akan membahas mengenai pengaruh negatif peradaban global terhadap sistem kemasyarakatan social. ekonomi. Globalisasi memberi pengaruh positif maupun negatif dalam berbagai kehidupan politik.Martin Holborn.

Pak-Pak Dairi. Salah satu warisan budaya tersebut hingga sekarang masih terpelihara dengan baik. Sistem sosial masyarakat Batak Toba di Medan. Suku bangsa Batak terdiri dari beberapa sub suku bangsa yaitu : Toba. Mandailing. daerah Sumatera Utara dibagi ke dalam 3 suku Bangsa. maka yang menjadi sasaran penelitian adalah suku bangsa Batak Toba. Pertanian tradisional daerah Sumatera Utara terdiri dari dua jenis yaitu pertanian ladang dan sawah. dan Nias. Karo. Selain itu penduduknya menyebar ke seluruh pelosok Sumatera Utara. Namun sistem sosial dan sistem budaya masyarakat tersebut belum mengalami perubahan. Di beberapa kota tertentu di Sumatera Utara. yaitu pembuatan dan penggunaan alat-alat tradisional dalam bidang pertanian (mengolah tanah) untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.BAB II Pembahasan Pengaruh Modernisasi Terhadap Kemasyarakatan Sosial Budaya Batak Toba Dari segi sosial budayanya. Dalam penelitian dampak Modernisasi Terhadap Hubungan Kekerabatan. Kemungkinan terjadinya perubahan sistem sosial dan sistem budaya secara besar-besaran (directional processes) akan selalu ada karena perubahan besar tersebut telah dimulai dengan gejala pergeseran pada tahap recurrent processes masyarakat Batak Toba di Medan saat ini. yaitu : Batak. sub suku bangsa ini sampai-sampai mendesak suku bangsa aslinya. seperti juga masyarakat lainnya yang ada di nusantara hidup dari bermata pencaharian pertanian dan umumnya bertempat tinggal di pedesaan dengan sistem tradisional pula. bahkan ke luar Propinsi lain. misalnya di Pematang Siantar penduduk aslinya Simalungun terdesak. karena pada kenyataan bahwa sub suku bangsa Batak Toba termasuk sub suku terbesar di Sumatera Utara. Simalungun. dan Angkola. Masyarakat wilayah Sumatera Utara. Melayu. Ladang pada umumnya . Mereka memiliki warisan budaya dari generasi sebelumnya yang diwariskan secara turun temurun. demikian juga di Medan suku bangsa Melayu yang merupakan penduduk asli kota Medan semasin terdesak. khususnya struktur keluarganya telah mengalami gejala pergeseran yang bersumber dari recurrent processes.

Namun sekarang setelah masuknya modernisasi ke daerah pertanian Sumatera Utara. para peladang mencari lokasi baru dengan tujuan untuk membuka ladang yang baru. pemanenan dengan menggunakan sabit dan mesin pembersih padi dari jeraminya. Tradisi ini sudah berkurang dan bahkan sudah jarang dijumpai karena masuknya beberapa pengaruh teknologi.berada di sekitar lereng gunung. Dari sistem pertanian yang berlaku di Sumatera Utara jika dilihat dari tahap-tahap pekerjaan maka dapat dibagi menjadi beberapa tahapan seperti tahap mengolah tanah. Sudah jarang yang menggunakan pupuk kandang atau kompos untuk ladang atau swahnya dan lebih memilih menggunakan pupuk kimia dan pestisida. . para petani dalam mengolah tanahnya pun sudah menggunakan mesin untuk mengolah tanah. pemeliharaan dan panenan sampai pendistribusian hasil. sehingga ladang dapat ditanami berulang-ulang tanpa mencari tempat lain. agak jauh dari aliran sungai. penanaman. pembibitan. Pada awalnya ladang dibuka secara berpindah-pindah dengan sistem bergotong royong. setelah ditanami dan dipanen sekali. perbukitan.

BAB III Pengaruh Modernisasi Terhadap Pendidikan Masyarakat Batak Toba Dalam perkembangannya yang sekarang . Pada masyarakat suku Batak harta benda tidaklah menjadi tolak ukur kesuksesan seseorang . Ada satu kalimat yang sering diucapkan oleh masyarakat suku batak yaitu “anakon hu do hamoraon di au” yang artinya anakku adalah hartaku. dan kemakmuran anak anak merekalah yang menjadi tolak ukur kesuksesan mereka. Oleh karena itu orang batak toba sangat menganggap penting nilai pendidikan bagi anak. tidaklah mengherankan bahwa kemajuan orang Batak Toba dalam ( dan berkat ) pendidikan adalah sangat pesat. Meskipun dalam hal ini masih terdapat anggapan lama ( tentunya tidak dapat di generalisasi ) bahwa keutamaan dalam pendidikan masih ditunjukan pada anak laki laki. . pendidikan anak yang tinggi . tetapi kejayaan . Hal ini tentulah tidak dapat dilepaskan dari sejarah masuknya pendidikan yang dibawa oleh Zending dari Jerman ke tanah toba pada masa dahulu. hagabeon dan hasangapon. Oleh karena itu . orang Batak Toba memandang bahwa jalan menuju tercapainya ketiga nilai hamoraon .

Untuk suku Batak Toba merantau merupakan suatu nilai positif karena dapat menambah ilmu. guna mencapai pendidikan yang tinggi. baik bagi yang keluarganya berhasil maupun tidak. Hal ini dilandasi oleh nilai nilai filsafat hidup orang batak toba. Untuk pendidikannya. kekayaan (hamoran). suku bangsa Batak Toba satu dan yang lainnya sangat berkompetisi dalam menyekolahkan anak anaknya. Hal yang juga menarik adalah. tidak merupakan masalah bagi mereka bila memang harus dicapai sekalipun harus merantau jauh dari kampung halamannya. menambah pengalaman maupun mencari kekayaan. ternyata nilai kerja yang tinggi juga dimiliki oleh orangtua Batak Toba dimana mereka mengaplikasikannya secara nyata nilai kerja tersebut dalam kehidupan sehari hari guna merealisasikan pencapaian keberhasilan pendidikan. . Oleh karena itu. bahwa jalan menuju tercapainya kesuksesan (hagabeon).BAB IV KESIMPULAN Suku bangsa Batak Toba meletakkan nilai kehidupan sebagai hal yang utama dalam kehidupan mereka. kehormatan (hasangapon).