Anda di halaman 1dari 9

PENDEKATAN DALAM PEMBANGUNAN SISTEM PENUNJANG KEPUTUSAN Ada 2 pendekatan dalam pembangunan sistem pendukung keputusan yaitu: 1.

Membangun sistem pendukung keputusan yang dibuat dengan bahasa pemrograman sesuai dengan keperluan organisasi. Strategi pengembangan ini adalah dengan menggunakan bahasa pemrograman generic/umum seperti visual basic, delphi, pascal, dll. 2. Dengan menggunakan generator sistem pendukung keputusan. Generator sistem pendukung keputusan adalah sebuah sistem aplikasi yang mengeliminasi penulisan kode program saat merancang dan membangun sistem pendukung keputusan. Salah satu contoh generator sistem pendukung keputusan adalah lembar kerja (spreadsheet) elektronik seperti Excel dan Lotus 1-2-3. Untuk mengembangkan suatu sistem informasi, diperlukan metodologi pengembangan sistem, yaitu menyusun suatu sistem baru untuk menggantikan sistem lama secara keseluruhan atau memperbaiki sistem yang telah ada. Pengembangan sistem informasi memiliki daur hidup yang disebut daur pengembangan sistem informasi atau dinamakan SDLC (System Development Life Cycle). Metode ini mencakup sejumlah fase atau tahapan yaitu analisis sistem, desain sistem, implementasi.

1 Pembangunan Sistem Pendukung Keputusan Pengantar Pembangunan SPK terutama untuk SPK yang besar akan rumit dan kompleks. Yang akan melibatkan range yang lebar teknik mulai dari pemilihan hardware, jaringan, perilaku (pemakai/ manajer, dll), yang mengimplikasikan pada peralatan I/ O yang mesti dipilih. Namun untuk skala kecil tentunya tidak akan serumit di atas. Strategi pembangunan SPK (1/ 2) • Menggunakan general-purpose programming language, seperti: COBOL, PASCAL. Biasanya dipakai untuk SPK yang berukuran sangat besar, dibutuhkan antar muka CBIS yang lain • Menggunakan fourth-generation language. Contoh: bahasa yang berorientasi pada data, spreadsheet, dan bahasa yang berorientasi pada financial. Dengan tool ini produktifitas programmer meningkat dibandingkan dengan menggunakan general-purpose programming language. • Menggunakan SPK generator. Dengan paket ini mengeliminasi kebutuhan penggunaan beberapa 4GL, karena telah diintegrasikan menjadi satu paket. Contoh: Lotus 1-2-3, Excel dan Quattro Pro. Generator lebih effisien dibanding 4GL, tetapi memiliki beberapa batasan

dan Evaluasi. Contoh: SPK terdistribusi di dalam lingkungan window Perencanaan •uji kebutuhan •diagnosa persoalan Penetapan tujuan SPK Penelitian •bagaimana mengarahkan kebutuhan user •sumber daya apa yang tersedia? Lingkungan SPK Analisis •Pendekatan pengembangan apa yang terbaik? •Apa sumber daya yang tersedia? Menentukan model Normatif Perancangan Sistem Pemroses Perancangan Database SPK Persoalan (Model Base) Perancangan User Interface. Pelatihan.2 Strategi pembangunan SPK (2/ 2) • Menggunakan domain-specific SPK generator. Contoh: Columbia Gas digunakan untuk men-track gas alam • Menggunakan beberapa strategi di atas (gabungan). termasuk Pengujian Implementasi. EFPM untuk perguruan tinggi • Menggunakan metodologi CASE. Secara terus-menerus memproses untuk mendapatkan sistem yang sesuai Phase A Phase B Phase C Phase E Phase F Phase G Phase H . Dialog Konstruksi. Pengembangan Maintenan dan Dokumentasi Adaptasi. biasanya hanya untuk satu fungsi tertentu. Orientasi. demonstrasi. Pembangunan SPK. Dengan menggunakan strategi ini SPK generator yang dipilih mempunyai domain yang khusus yang didesain untuk membangun sistem terstruktur yang rumit. Pengujian. Contoh: Commander FDC untuk budget.

Pilih sub masalah yang penting • Pengembang dan pemakai bersama-sama mengidentifikasi masalah sebagai inisialisasi SPK yang akan dibangun • Dibuka hubungan komunikasi dan hubungan kerja b. Umpan balik pemakai cepat 3. Perancangan Awal (Analisis) b. Evaluasi sistem secara periodik • Evaluasi merupakan bagian terpadu dari pengembangan sistem d. Teknik perancangan sistem secara tradisional (SDLC) a. tetapi tangguh dan berguna • Bagi pengambil keputusan tanpa terlalu dicampuri oleh sistem analis • Pengembang dan pemakai bersama-sama dalam semua proses mengembangkan secara cepat untuk menghasilkan sistem kecil dan sederhana c. Implementasi (Coding) d. Diperlukan user tutorial 6. Sempurnakan. Perancangan c.Phase D Predesign Design Implementasi Tipe Pengembangan SPK (1/ 3) 1. kembangkan dan modifikasi sistem dalam suatu siklus Pendekatan secara Iteratif Kesimpulan: 1. Mengikuti trend Teknologi Informasi 3. Biaya rendah Mekanisme yang dibutuhkan: 1. Mekanisme komunikasi tinggi 4. Evaluasi (penyesuaian) 3 Tipe Pengembangan SPK (2/ 3) 2. Waktu pengembangan lebih pendek 2. Evaluasi dan tracking . Dokumentasi lengkap 5. Pendekatan secara iteratif a. Perbaikan dilakukan dari pemahaman pemakai 4. Kembangkan sistem kecil. Pendefinisian peran 2.

Prototyping • Salah satu versi pengembangan Sistem Informasi yang bersifat “quick and dirty” • Produk dapat dikembangkan ataupun dibuang Beberapa ciri prototyping: • Proses belajar secara eksplisit dipadukan ke dalam proses perancangan • Interval iterasi pendek • Melibatkan pemakai • Biaya rendah • Memotong siklus tahapan pendefinisian kebutuhan 4 Studi Kelayakan Identifikasi kebutuhan informasi dasar Bangun Prototype Testing dan Evaluasi Prototype selesai? Revisi dan perbaikan Buat dokumentasi Hapus prototipe Perancangan awal Prosedur SDLC Menjadi bagian versi pengembangan Test dan evaluasi Pengembang an lengkap? Integrasikan dengan sistem Konversi ke sistem final Implementasi Bangun sistem penuh/ lengkap Perbaikan T Y T Y Proses Prototyping .Tipe Pengembangan SPK (3/ 3) 3.

Berdasarkan rancangan tersebut. Bangun lingkungan SPK tools. semisal pendekatan format input dan output. industri. berfokus pada penyajian aspek-aspek perangkat lunak yang akan tampak pada pengguna. 3. Pengembangan SPK awal proses iteratif improve dan redesign .(secara sederhana) Penjelasan Prototyping Prototyping paradigma dimulai dengan : l. pengguna dan pengembang bertemu dan mendefinisikan sasaran keseluruhan perangkat lunak. dsb • Analis • Programer Perencanaan dan Pengorganisasian Aktifitas (2/5) 2. pengguna mengevaluasi untuk menyaring kebutuhan yang sesungguhnya diinginkan. Pengumpulan kebutuhan. management. Iterasi terjadi pada saat prototype diset untuk memenuhi kebutuhan pengguna. dibangun suatu prototype perangkat lunak. 5 Perencanaan dan Pengorganisasian Aktifitas (1/5) 1. Pembentukan tim SPK Tugas: • Membangun dan memahami filosofi SPK • Mensosialisasikan pemanfaatan SPK • Mengelola generator/ tool SPK • Fasilitator dan antarmuka user dengan teknologi SPK Tim terdiri dari: • Staf departemen Sistem Informasi • Engineer perangkat lunak. segala kebutuhan yang telah diketahui. 2. dan pada saat yang sama. Perancangan kilat. Mengevaluasi prototype. Action Plan a. serta area garis besar yang dibutuhkan untuk definisi lebih lanjut. Studi awal dan perkiraan kelayakan b. memberi kesempatan pada pengembang untuk memahami dengan lebih baik apa yang selanjutnya harus dilakukan. data perencanaan proses c.

Memory Aids. Operations. ROMC • Representation . Kemampuan umum o Mudah digunakan untuk: – Mengkreasi SPK spesifik oleh non programmer – Pengembangan dan modifikasi SPK spesifik oleh Pengembang o Akses data secara luas ke berbagai sumber data o Kemampuan analitikal model base c. nah. Pendekatan ROMC (Representations. SW. Strategi pemilihan HW. pada umumnya: kesulitan memperoleh/ mengetahui kebutuhan informasi sebagai titik awal perancangan sistem (sistem relatif tidak terstruktur). Kemampuan spesifik – melengkapi kemampuan umum d.d. dan peralatan lain untuk implementasi 6 Perencanaan dan Pengorganisasian Aktifitas (4/5) 4. dst beli. Mengidentifikasi keseluruhan obyektif generator SPK Ada 2 obyektif dasar: – dapat dengan mudah dan cepat membuat variasi SPK – cukup fleksibel dan adaptif untuk fasilitas perancangan proses iteratif (teknologi dan subatansi masalah) b. buat sendiri? Perencanaan dan Pengorganisasian Aktifitas (3/5) 3. Perencanaan untuk Generator SPK Menurut Spargue dan Carlsson ada 4 level a. Bangun SPK secara bertahap SPK I rencana anggaran SPK II analisis pengeluaran. Control Mechanism) – Merupakan kerangka kerja untuk analisis dan perancangan SPK yang dikembangkan oleh Sprague dan Carlsson – Tujuan utama pendekatan ini adalah mengidentifikasi karakteristik dan kemampuan SPK spefisik yang dibutuhkan. ROMC membantu kesulitan tersebut.

• Pemakai tidak tahu atau tidak dapat mengartikulasikan apa yang diinginkan dan dibutuhkan. dsb) berguna dalam pengambilan keputusan dapat dilengkapi oleh SPK d. karena itu perlu inisialisasi sistem sebagai stimulan .– Kemampuan untuk melengkapi peragaan guna membantu konseptualisasi dan komunikasi permasalahan. Dan konteks interpretasi output dan operasi pemanggilan (invoke) • Operations – Kemampuan untuk melengkapi operasi guna analisis dan manipulasi representasi. pengetahuan. 7 Perencanaan dan Pengorganisasian Aktifitas (5/5) 5. file. data index. Pengambil Keputusan berharap dapat menguji secara langsung dan mengendalikan proses. Pengambil Keputusan sulit menggambarkan situsi lebih senang menggunakan konseptualisasi grafik bila mungkin b. ketrampilan. M) Kebutuhan penggunaan ROMC Pendekatan ROMC merupakan proses independen yang didasarkan 5 karakteristik yang diobservasi pada pengambil keputusan: a. Oleh karena itu. e. Pengambil keputusan berbeda dalam gaya. Dalam tahap pengambilan keputusan (I. O. Dukungan memori (pelaporan. D. – Contoh: pemakai memanipulasi obyek • Memory Aids – Membantu pemakai dalam hubungan representasi dan operasi digunakan bantuan memori bantuan secara fundamental pada pengambil keputusan • Control Mechanism – Mekanisme yang digunakan untuk mengendalikan dan mengoperasikan sistem-kerangka lojik untuk mengintegrasikan 3 entitas tersebut (R. c. SPK harus dapat membantu hal tersebut. C) dapat diaplikasikan pada analisa SPK. Fleksibilitas SPK Kebutuhan SPK yang luwes disebabkan: • Baik pemakai tidak dapat menspesifikasikan kebutuhan fungsional lanjut. “split screen” display.

dengan mengikuti perkembangan teknologi informasi Membangun SPK oleh pemakai sendiri Keuntungan: • Waktu penyerahan hasil pendek • Prasyarat pengembangan dan spesifikasi kebutuhan user (SRS) yang formal yang menjadi bagian analisis sistem dalam SDLC dapat dieliminasi • Beberapa masalah implementasi SPK sangat tereduksi oleh pentransferan proses implementasi ke pemakai • Biaya sangat rendah Resiko yang mungkin timbul: • Kualitasnya rendah. • Resiko kualitas potensial dapat diklasifikasikan dalam tiga kategori: (a) tool dan fasilitas yang digunakan dalam pengembangan SPK berkualitas dibawah standard. (b) resiko disatukan dengan proses pembangunan (contoh: tak mampu membangun sistem yang berjalan. dan pembuatan dokumentasi yang standard. (c) resiko manajemen data (contoh: kehilangan data) . Tidak mempunyai pengalaman praktis perancangan SPK dan cenderung mengabaikan pengendalian konvensional. prosedur pengujian.• Konsepsi tentang tugas pemakai dan persepsi persoalannya sendiri berubah pada waktu sistem dipakai • Kenyataan selalu berbeda dengan original • Solusi yang diarahkan SPK subyektif • Banyak variasi dari pemakai individu 4 level fleksibilitas SPK problem domain problem SPK space SPK SPK •Fleksibilitas untuk menjawab •Fleksibilitas untuk dimodifikasi •Fleksibilitas untuk beradaptasi •Fleksibilitas untuk dikembangkan. atau pengembangan sistem membangkitkan kesalahan).

8 Project selection Software and Hardware Selection Build the database and its management Build the model base and its management Build the dialog subsystem Packaging Testing and Evaluation. Improvement User Training Documentation and Maintenance Adaptation Phase 1 Phase 2 Phase 3 Phase 4 Phase 5 Phase 6 Phase 7 Phase 8 Phase 9 Phase 10 The Development Process of a DSS Constructed by End-User Untuk mengurangi kemungkinan resiko tersebut Alavi mengusulkan pendekatan Pertanyaan .