Anda di halaman 1dari 14

PENENTUAN AMMONIA BERDASARKAN PEMBENTUKAN INDOFENOL DENGAN SODIUM SALISILAT

Abstrak Sebuah penentuan amonia berdasarkan pembentukan dari penggantian indophenol dengan natrium salisilat sebagai reagen fenolik telah dikembangkan dan dibandingkan dengan metode lain. Sensitivitas dan reproduktifitas sebanding dengan hasil yang diperoleh dalam metode dimana fenol digunakan, sedangkan angka kelemahan yang melekat pada penggunaan fenol dihindari. Metode salisilat adalah spesifik untuk NH3-N dan gangguan umumnya tidak ada dalam sampel dari perairan segar alami. Metode ini dapat dengan mudah diterapkan untuk analisis air laut.

BAB I PENDAHULUAN

Penentuan amonia berdasarkan reaksi dengan fenol dan hipoklorit, di mana sebuah warna biru senyawa indophcnol terbentuk, diterima secara luas dalam beberapa tahun terakhir Solorzano (1969); Harwood & Kiihn (1970); Nimura (1973); Liddicoat et aL (1974); Scheiner (1976). Meskipun rincian mekanisme tidak diketahui, keseluruhan reaksi berikut umumnya diterima untuk pembentukan indophenol:

Katalis

alam

yang

berbeda

digunakan

untuk

reaksi,

terutama

sodiumnitroprusside dan potassiumferrocyanide. Sitrat umumnya digunakan untuk mencegah pengendapan ion yang akan membentuk hidroksida tidak larut pada pH tinggi dari campuran reaksi. Reaksi tergantung pada kondisi cahaya. Metode ini sangat sensitif dan dapat diterapkan untuk berbagai jenis sampel. Namun, bahaya terkait dengan penggunaan fenol (beracun, mudah menguap) dan pembentukan senyawa yang berbau sangat tidak menyenangkan selama reaksi, mendorong kami untuk menyelidiki untuk reagen fenolik alternatif. Suatu senyawa dengan bau sangat menyengat telah diisolasi setelah penentuan amonia skala besar dan indikasi yang ditemukan dari spektroskopi inframerah bahwa orto-klorofenol hadir. Untuk mencegah pembentukan ini yang sangat beracun dan senyawa yang mudah menguap, fenol harus diganti oleh pengganti-orto analog. Pendahuluan melindungi substituen harus, bagaimanapun,

mempengaruhi reaktivitas fenolik posisi-para sesedikit mungkin. Kondisi ini, bersama dengan perlunya kelarutan dalam air yang baik menyebabkan pilihan dari garam natrium dari asam salisilat. Senyawa ini telah digunakan oleh orang lain, Bcnesch & Mangelsdorf (1972), menghasilkan sensitivitas yang sangat tidak memuaskan dibandingkan dengan metode fenol. Dalam penelitian ini kondisi reaksi yang optimal untuk metode salisilat telah dibentuk dan dibandingkan dengan mereka untuk metode fenol.

BAB II ISI

2.1 Metode dan Reagen Sampel air disaring melalui penyaring membran 0,45 m, air interstisial diperoleh dengan sentrifugasi sampel sedimen di 23.000 g. Nilai extinction diukur dengan spektrofotometer Zeiss tipe PMQ II. Penentuan NH3-N dengan distilasi / prosedur Nessler itu dilakukan menurut Golterman (1971); penentuan enzimatik menurut Verdouw (1973)., Nilai-nilai pKa indophenols terbentuk dalam metode fenol dan salisilat ditentukan oleh titrasi dengan HCl dari reaksi campuran dari standar penentuan NH3-N. Setelah pengembangan penuh warna pH dan extinction pada 635 nm (fenol metode) dan 660 nm (metode salisilat) diukur setelah setiap penambahan HCI. Rumus yang digunakan untuk perhitungan dari pKa, adalah:

Sebagai warna biru dari indophenol adalah karena bentuk disosiasi, hasil bagi indophenoldiss/indophenol dapat diperkirakan oleh E / (E
o

- E), di mana E

adalah

extinction setelah pengembangan penuh warna dan sebelum penambahan HCI, yaitu ketika pH sangat tinggi dan jauh di atas pKa, jadi semua indophenol dipisahkan, dan E adalah extinction setelah penambahan HCI. Pada titik di mana E = 0,5 E o syarat logaritma dalam formula sama dengan nol, sehingga pKa = pH . Koreksi dibuat untuk perubahan volume dengan penambahan HCl. Penentuan dilakukan dalam rangkap tiga. Semua reagen adalah bahan kimia kelas analitis.

2.2 Pemilihan Kondisi Reaksi 2.2.1 Konsentrasi Reagen Konsentrasi pereaksi optimal dipilih dengan memvariasikan konsentrasi fenol atau salisilat, NaOH, NaOCI dan katalis sebagian besar nilai-nilai yang disebutkan melalui sebuah jarak lebar, meliputi dalam literatur. Setiap konsentrasi

salisilat atau fenol dikombinasikan dengan konsentrasi NaOH yang berbeda, untuk masing-masing kombinasi berbagai jumlah NaOCI ditambahkan, dll Prosedur

melelahkan ini satu-satunya cara untuk mengetahui kondisi reaksi optimal, sebagai data dari literatur sangat variabel. Kondisi reaksi yang dipilih dan data lainnya untuk metode fenol dan salisilat adalah diringkas dalam Tabel 1. Tabel I. Kondisi reaksi dan hasil yang khas untuk metode fenol dan salisilat. Konsentrasi diberikan untuk campuran reaksi akhir. Volume akhir 50ml. Suhu kamar. " Cahaya laboratorium ". 20 g dari NH3-N ini, kecuali dalam penentuan blanko. Densitas optik setara = extinction yang disebabkan oleh 1g NH3-N dalam volume akhir, diukur dalam kuvet 1 cm. Urutan penambahan reagen seperti yang dijelaskan dalam prosedur standar untuk metode salisilat

2.2.2 Pengaruh cahaya Data dari pengaruh literatur tentang cahaya menunjukkan perlunya penelitian lebih lanjut di daerah ini. Liddicoat et al. (1975) menemukan hasil yang baik dengan metode fenol ketika u.v. cahaya diterapkan selama periode reaksi;

potassiumferrocyanide digunakan sebagai katalis karena blanko yang lebih baik diperoleh dibandingkan dengan sodiumnitroprusside. Gravitz & Gleye (1975) lebih memilih reaksi untuk melanjutkan dalam gelap, karena gangguan yang disebabkan cahaya, mereka menggunakan

sodiumnitroprusside sebagai katalis. Dengan menggunakan metode fenol kami juga menemukan, bahwa potassiumferrocyanide sebaiknya diutamakan untuk

sodiumnitroprussid untuk stabilitas warna yang lebih baik dalam terang dan gelap. Dalam pekerjaan kami dengan metode salisilat, "Cahaya laboratorium" tidak mengganggu hasilnya. Di sisi lain, cahaya tampaknya menjadi faktor yang lebih penting daripada metode fenol: pengembangan warna dalam gelap sangat miskin (lihat Tabel 2). Tabel ini memberikan perbandingan perkembangan / stabilitas warna dalam gelap dan dalam kondisi cahaya normal. Meskipun efek cahaya tidak dihitung, kami mendapat hasil tiruan dalam berbagai kondisi cahaya di laboratorium, yakni siang hari ditambah. cahaya T.L. Hanya dalam kasus cuaca sangat gelap, itu terbukti menjadi perlu, untuk menempatkan reaksi termos lebih dekat dengan jendela, untuk menjaga waktu reaksi 60 menit. Hasil analisis tidak dipengaruhi oleh prosedur ini, yang diperiksa dengan menjalankan standar sampel dalam setiap seri penentuan. Kami lebih memilih prosedur ini, sebagai menempatkan termos sangat dekat dengan TL sumber cahaya mengakibatkan kekosongan yang lebih tinggi. Selanjutnya penyelidikan dalam hal ini, yang sedang berlangsung, tentu akan menyebabkan informasi lebih lanjut tentang rincian reaksi mekanisme pembentukan indophenol, terutama tentang peran katalis.

2.3 Metode Salisilat 2.3.1 Prosedur standar untuk metode salisilat Stok larutan reagen. (A) larutan natrium salicylate 40% dalam air suling, yaitu 40 g dilarutkan dalam air dan diisi sampai 100 mL. Siapkan langsung sebelum digunakan. (B) larutan NaOCl 1,93 % dalam 0,1 N NaOH. Larutan ini stabil untuk bulan jika disimpan di tempat yang dingin dan gelap. (C) K4Fe (CN)6. 3H2O 2% + Na3Citrate. 2H2O 10% dalam 0,1 N NaOH. Stabil selama berminggu-minggu jika disimpan di tempat dingin dan gelap.

a. Prosedur. Sebuah sampel air disaring, max 38 mL dan berisi tidak lebih dari 25 g NH3-N, diletakkan dalam sebuah labu ukur 50ml. Perawatan harus dilakukan dengan penyaringan vakum sampel dengan pH 9 dan lebih tinggi, karena jumlah yang cukup dari NH3-N bisa hilang, karena sebagian besar amonia adalah dalam bentuk NH3 dalam kasus itu mudah menguap (Golterman, pribadi communication). Air suling digunakan untuk mengisi hingga 35 mL jika sampel yang lebih kecil digunakan. Menetralisir sampel asam sebelum melanjutkan lebih lanjut. Tambahkan 5 mL larutan A, 5 ml larutan C dan 2 ml larutan B, mencampur isi termos setelah

penambahan masing-masing. Jika perlu, isi hingga 50 mL dengan air suling. Setelah 60 menit, mengukur extinction pada 660 nm dalam kuvet 1 cm.

b. Kurva kalibrasi Kurva kalibrasi dibuat sesuai prosedur yang diberikan di atas, dengan menggunakan berbagai volume larutan (NH4) 2SO Gambar. I.
4

yang mengandung 2 g NH3-N per ml. Lihat

Gambar. 1. Kurva kalibrasi untuk metode salisilat. Prosedur standar untuk metode salisilat. Jumlah NH3-N dalam campuran reaksi akhir ditunjukkan. Penentuan dilakukan tiga rangkap.

2.3.2 Pengaruh suhu Peningkatan temperatur mempengaruhi kecepatan formasi indophenol, tapi extinction maksimum tidak dipengaruhi. Di suhu 21, 31 dan 41 C pengembangan warna maksimum tercapai masing-masing setelah 50, 40 dan 25 menit. Terlepas dari kemungkinan waktu menyimpan pada suhu tinggi, kemungkinan dekomposisi senyawa-organik N adalah lebih besar. Oleh karena itu, penentuan dilakukan di suhu

kamar. Reagen yang disimpan dalam dingin harus dibawa ke suhu kamar sebelum digunakan.

2.3.3 Aplikasi dalam penentuan Kjeldahl nitrogen Memeriksa metode salisilat untuk penentuan dari NH3-N dibentuk setelah dekstruksi nitrogen organik (Kjeldahl nitrogen), kami menggunakan teknik penghancuran Scheiner (1976). Sebelum pembentukan NH3-N sampel asam kuat dinetralkan. Yang menarik, sensitivitas yang lebih besar diperoleh ketika sampel untuk kurva kalibrasi NH3-N disusun menggunakan prosedur dekstruksi. Dalam hal bahwa densitas optik ekuivalen adalah 0,034 g-1 NH3-N cm-1. Jika hanya reagen dekstruksi ditambahkan dan NH3-N ditentukan tanpa prosedur dekstruksi, hasilnya tidak berbeda dengan di prosedur yang normal, yaitu densitas optik standar setara adalah 0,029 g
-1

NH3-N cm-1. Kami menggunakan metode ini untuk penentuan

rutin nitrogen Kjeldahl untuk beberapa waktu sekarang, meskipun pengaruh dari prosedur dekstruksi pada warna indophenol tidak dipahami.

2.3.4 Kemungkinan gangguan Ion-ion berikut ini telah diuji secara terpisah untuk gangguan dalam metode salisilat (prosedur standar, 20 g NH3-N sekarang). Ca 2 + sampai 5 mg dalam volume akhir Mg 2 + sampai 1 mg dalam volume akhir S 2 - hingga 150g dalam volume akhir Fe 3 + sampai 25 g dalam volume akhir Cu 2 + hingga 100 g dalam volume akhir F-sampai 20 g dalam volume akhir

SiO32 - Si hingga 100 g dalam volume akhir Baik penurunan sensitivitas maupun gangguan lainnya diamati, kecuali Fe 3 +, dalam hal warna merah dikembangkan setelah penambahan salisilat, berubah menjadi kuning ketika larutan alkali ditambahkan. Warna ini, karena pembentukan kompleks Fe
3 +

dengan salisilat (seperti halnya Fe

2 +

) tidak mempengaruhi

pengukuran, karena tidak ada penyerapan di wilayah 600-750 nm. Efek interferensi dari senyawa nitrogen organik secara terpisah, seperti yang dilakukan oleh Nimura (1973) dengan metode fenol, tidak diinvestigasi. Kami merasa, informasi memadai tentang gangguan mungkin dengan alami senyawaorganik N bisa menjadi tersedia oleh percobaan pemulihan dengan NH3N ditambahkan ke beberapa jenis air alami. Menggunakan sampel dari sumber yang berbeda, semua NH3-N itu pulih, menunjukkan tidak ada gangguan yang signifikan. Di sebelah ini, perbandingan dengan metode lain, terutama metode enzimatik yang sangat spesifik, memberikan informasi yang dapat dipercaya pada kemungkinan dekomposisi dari senyawa-organik N di bawah kondisi metode salisilat.

2.3.5 Perbandingan dengan metode lain Metode salisilat telah dibandingkan dengan teknik lainnya untuk penentuan amonia di laboratorium kami. Isi sampel amonia dari berbagai sumber ditentukan sebagai berikut: metode salisilat dengan dan tanpa distilasi, metode enzimatik langsung dan Metode Nessler setelah penyulingan. Hasil ditunjukkan pada Tabel 3 mengindikasikan, bahwa metode salisilat hampir sama spesifik dengan metode enzimatik: sangat sedikit perbedaan antara hasil, yang mana berarti, bahwa juga dalam metode salisilat hanya NH3N ditentukan dan bahwa risiko dekomposisi dari senyawa-organik N kecil, bahkan dalam kasus air interstisial sedimen, yang sangat kaya akan senyawa ini. Pada saat yang sama, kerugian penyulingan ditampilkan sangat jelas, sebagai isi amonia berlebihan karena untuk dekomposisi bahan organik.

2.3.6 Aplikasi dalam analisis air laut, pengaruh pH Menggunakan air laut buatan (salinitas 3,43%), dengan (NH4)2SO4 ditambahkan untuk membuat kurva kalibrasi, kami menemukan bahwa waktu untuk pembangunan warna tidak berubah, tetapi sensitivitas kurang: densitas optik ekuivalen adalah 0,020 g-1 NH3-N cm-1. Efek ini tampaknya disebabkan oleh penurunan pH: 10 ml air laut menyebabkan penurunan pH menjadi 11,2. Efek ini hanya dapat dicegah dengan penambahan NaOH lebih. Jumlah sitrat ini sudah cukup untuk mencegah pengendapan hidroksida.

BAB III KESIMPULAN

Perbandingan metode salisilat dengan metode fenol menunjukkan, bahwa salisilat adalah alternatif baik untuk fenol. Meskipun reaktivitas salisilat adalah lebih rendah dari fenol, karena pendahuluan gugus carboxyl (lihat Tabel 1: konsentrasi salisilat adalah 4 kali konsentrasi fenol untuk kondisi optimal), kerugian reagen fenol, yaitu mudah menguap dan pembentukan o-klorofenol, yang jauh berkurang, sedangkan penurunan sensitivitas diabaikan. Tidak perlu untuk kalibrasi sering. Itu sampel kalibrasi dijalankan dengan setiap set penentuan selama satu tahun menghasilkan densitas optic setara yang sama, meskipun larutan reagen baru dibuat dari waktu ke waktu. Gangguan efek tidak mungkin dengan sampel dari perairan alami, sehingga perlakuan awal sampel (distilasi) tidak diperlukan. Satu-satunya kasus di mana kita melihat kesulitan adalah ketika amonia ditentukan dalam air dimana zooplankton (Daphnia magna) ada selama beberapa waktu: pengembangan warna miskin yang mungkin karena tingkat yang sangat tinggi dari ekskresi produk. Lihat Nimura (1973) untuk gangguan konsentrasi tinggi dari asam amino pada metode fenol. Beberapa perawatan harus diambil dengan pH dari sampel, seperti nilai pK
a

dari indophenol yang terbentuk

dalam metode salisilat (10,4) cukup tinggi dibandingkan dengan pH optimal untuk reaksi (12,0). Dengan kata lain, pH <12 mudah mungkin mengakibatkan penurunan sensitivitas, sedikitnya indophenol dipisahkan dan karena warna kurang berkembang. Hal ini jelas dari temuan kami dengan analisis air laut, yang metode dapat dengan mudah disesuaikan dengan penambahan NaOH ekstra.

Beberapa fenomena yang terjadi dalam pembentukan indophenol belum dipahami, yakni peran katalis, efek cahaya dan pengaruh prosedur dekstruksi ketika Kjeldahl nitrogen ditentukan. Penyelidikan lebih lanjut pada subjek ini diperlukan. Terlepas dari ketidakpastian teoritis, metode salisilat telah terbukti sangat berguna karena kemudahan dalam aplikasi dan reproduktifitas besar.

MAKALAH INDIVIDU KIMIA ANALISIS LINGKUNGAN LAUT

PENENTUAN AMMONIA BERDASARKAN PEMBENTUKAN INDOFENOL DENGAN SODIUM SALISILAT

NAMA NIM KELOMPOK

: SELFI WULLUR : H311 09 007 :

JURUSAN KIMIA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2011