Anda di halaman 1dari 6

Makanan tradisional masyarakat cina

1. Yusheng, yee sang atau yuu sahng (Cina Ringkas: pinyin: yusheng) ialah sejenis salad ikan mentah gaya Chaozhou. Yee sang biasanya terdiri daripada potongan daging ikan mentah (khususnya salmon), yang bercampur dengan cebisan sayur-sayuran dan beraneka sos dan perasa, dan ramuan-ramuan lain. secara harifah, yusheng diterjemah menjadi ikan mentah, namun boleh dianggap melambangkan kemewahan, kemakmuran dan kesuburan. Yee sang dimulakan di Kuala Lumpur kira-kira pada awal 1950-an, sebagai hidangan yang disajikan hanya selepas hari Tahun Baru Cina apabila restoran dibuka semula, dan restoran menyajikan hidangan ini sebagai pembuka selera untuk memupuk tuah untuk tahun berikutnya. Kini, Lo Hei melambung yee sang ialah satu adat resam Tahun Baru Cina di Malaysia dan Singapura yang mana saudara-mara berkumpul di keliling meja lalu melambung cebisan ramuan ke udara dengan penyepit apabila disuruh, sambil melaungkan ucapan untuk menandakan bermulanya tahun yang makmur. Ramuan-ramuan biasa termasuk: ikan salmon segar, daikon (lobak putih), lobak merah, cili kembung, halia, kaffir lime leaves, parsli Cina, potongan kacang tanah, biji bijan bakar, keropok udang Cina (atau udang kering goreng), dan tepung lima rempah. Kuahnya diperbuat terutamanya daripad sos plum.

2. Pesta Kuih Bulan China merupakan perayaan tradisional utama rakyat China. Pesta ini juga dinamakan Pesta Bulan 8, Pesta Mengekori Bulan, Pesta Menyembah Bulan, Pesta anak Perempuan atau Pesta Berkumpul.

Menurut cerita dongeng, pada zaman purba, terdapat 10 buah matahari di langit. Cahaya matahari yang panas terik menyebabkan tanah kering dan berasap, air di laut kering tersejat dan rakyat jelata menghadapi ancaman maut. Ada seorang pahlawan yang juga Raja Negeri Youqiong zaman Dinasti Xia, iaitu pada tahun 2070 hingga 1600 sebelum Masihi, yang bernama Hou Yi yang mempunyai kuasa misteri dan pandai memanah. Baginda dengan gagah beraninya memanah jatuh 9 daripada 10 buah matahari itu. Rakyat jelata amat gembira dan memuja Hou Yi yang menyelamatkan mereka dari ancaman maut. Permaisuri Hou Yi, bernama Chang E, merupakan seorang jelitawan. Pada suatu hari, Hou Yi memperoleh ubat panjang umur yang dihadiahkan oleh Wangmuniangniang, Permaisuri Maha Kuasa di langit. Katanya, orang yang makan ubat panjang umur itu segera akan menjadi dewa atau dewi dan terbang ke kayangan. Hou Yi tidak mahu berpisah dengan permaisurinya, maka baginda tidak memakan ubat itu dan menyerahkan ubat itu kepada permaisurinya Chang E untuk disimpan. Peristiwa itu ternampak oleh Peng Meng, seorang pengikut Hou Yi. Ketika Hou Yi keluar, Peng Meng telah pergi ke istana Hou Yi dan memaksa Chang E memberikan ubat panjang umur itu kepadanya. Chang E mengetahui bahawa dia tidak berdaya melawan Peng Meng, lalu dia memakan ubat panjang umur itu. Setelah memakan ubat itu, Chang E terbang dari bumi ke bulan serta-merta. Apabila Hou Yi kembali ke istana, para dayang yang sedang menangis telah memberitahukan hal yang berlaku itu kepadanya. Hou Yi berasa amat sedih, lalu menyeru permairurinya di bulan. Baginda mendapati bulan pada malam itu sangat bulat, besar dan terang. Bayang permaisurinya yang bergerak di bulan pun dapat dilihatnya. Hou Yi berdoa untuk permaisurinya Chang E di bulan dengan meletakkan makanan yang disukai oleh permaisurinya di tempat tertentu. Setelah mengetahui Chang E terbang ke bulan dan menjadi dewi, rakyat jelata juga beramai-ramai berdoa dengan meletakkan pelbagai jenis makanan, semoga Chang E di bulan menganugerahkan keamanan dan kesejahteraan kepada mereka. Lama-kelamaan, berdoa pada bulan pada hari ke-15, bulan 8 menurut kalendar China telah menjadi tradisi rakyat China. Itulah Pesta Kuih Bulan. Walaupun terdapat banyak cerita dongeng yang berbeza-beza tentang asal-usul Pesta Kuih Bulan ini di China, tetapi makan kuih bulan merupakan perkara yang paling penting dalam Pesta Kuih Bulan ini. Pada Pesta Kuih Bulan, iaitu malam 15 haribulan bulan 8 menurut kalendar China, anggota keluarga orang China akan berkumpul dan bersama-sama menikmati pemandangan bulan purnama yang indah sambil makan kuih bulan yang enak. Cara pelbagai etnik China merayakan Pesta Kuih Bulan ini juga berbeza-beza. Masyarakat etnik Zhuang China merayakan Pesta Kuih Bulan dengan menyembahyangkan bulan dengan menghidangkan samsu. Para gadisnya pula memasang tanglung yang cantik dan meletakkannya di permukaan air sungai dan tasik untuk berdoa agar mendapat kebahagiaan sepanjang hayat. Rakyat etnik Korea merayakannya dengan memalu gendang panjang dan menari berramai-ramai. Teruna etnik Dong pula akan bersiar-siar dan mengutarakan perasaan cinta mereka kepada kekasih masing-masing. Manakala pemuda-pemudi etnik Dai akan melepaskan tembakan senapang ke udara, minum samsu dan bernyanyi bersama-sama. Mereka juga akan memilih kekasih dengan peluang ini.

Pesta Kuih Bulan bukan sahaja merupakan perayaan tradisional rakyat China, tetapi juga merupakan perayaan tradisional orang Cina seluruh dunia. Walaupun zaman sudah berubah, tetapi Pesta Kuih Bulan tetap merupakan kesempatan bagi orang Cina untuk mengeratkan hubungan antara anggota keluarga dan sanak saudara serta berdoa untuk memohon restu dan kebaikan.

3. Dim sum
DIM sum, juadah istimewa masyarakat Cina yang wujud sejak tujuh abad lalu lazimnya dijadikan pembuka selera di samping kudapan digemari ramai. Bukan saja digemari masyarakat Cina, bahkan orang Melayu juga menggemarinya
Sebagian besar dari kita mengenal Dim Sum sebagai makanan kecil dari Cina yang biasanya disajikan dalam kukusan bambu kecil. Makanan kecil ini ternyata berasal dari daerah propinsi GuangDong, Cina, yang pada umumnya disajikan pada saat minum teh atau pada saat sarapan. Tradisi minum teh di Cina, sama pentingnya dengan dimsum itu sendiri. Sehingga secara tradisi, keduanya tidak dapat dipisahkan satu sama lain.

Sejarah
Dim Sum biasanya berkaitan dengan tradisi lebih lama Yum Cha (meminum teh), yang mempunyai akarnya pada para pengembara di Laluan Sutera kuno yang memerlukan suatu tempat untuk berehat. Oleh itu rumah-rumah teh didirikan di sepanjang tepi jalan. Para petani luar bandar, letih seleaps bekerja keras di ladang, akan juga pergi ke rumah teh untuk suatu waktu berehat petang teh. Pada mulanya, ia dianggap tidak sesuai untuk menggabungkan teh dengan makanan oleh kerana orang mempercayai bahawa ia akan menambah berat badan. Orang kemudian mendapati bahawa teh dapat bantu memudahkan pencernaan, jadi pemilik rumah teh bermula menambah pelbagai snek.[perlu rujukan] Seni berkaitan masak-memasak unik Dim Sum berasal dengan Kantonis di China selatan, yang selama berkurun-kurun mengubahkan Yum Cha dari penundaan merehatkan dan pengalaman waktu makan yang riang dan bising. Di Hong Kong, dan dalam banyak bandar raya dan bandar di pronvinsi Guangdong, banyak kedai makan Cina bermula menghidang dim sum seawal lima pagi. Ia adalah suatu tradisi orang yang tua untuk berkumpul untuk menikmati hidangan dim sum selepas senaman pagi, sambil membaca surat khabar pagi. Untuk ramai orang di China selatan, yum cha dianggap sebagai hari keluarga hujung minggu. Selari dengan tradisi ini, restauran dim sum biasanya hanya menghidangkan dim sum sehingga lewat petang (sekitar waktu rehat kopi 3 petang Barat), dan menghidangkan masakan Kantonis jenis lain pada waktu petang. Kini, pelbagai barang dim sum juga dijual sebagai makanan bungkus untuk para pelajar dan pekerja pejabat yang sibuk. Sementara dim sum (menyentuh hati) dahulunya bukanlah satu makanan utama, tetapi hanya sebagai hidangan ringan, dan oleh itu hanya bermakna menyentuh hati, ia kini sebuah makanan asasi budaya makanan Cina, khususnya di Hong Kong. Para pegawai kesihatan kini mengkritik jumlah tinggi lemak dan garam ("sodium") dalam sesetengah hidangan dim sum, dan memberi amaran bahawa dim sum kukus tidak seharusnya dianggap berkhasiat.[1] Para pegawai kesihatan mencadangkan meimbangkan hidangan berlemak dengan sayur-sayuran masak, tanpa kuah.[

Secara tradisional, ada beberapa tipe makanan yang biasa disajikan sebagai dimsum, berdasarkan rasa dan cara memasak, ada berbagai tipe dimsum yang biasa kita kenal. Pada umumnya, dikenal dua macam rasa dimsum: Gurih dan Manis. Dengan bagian Dimsum Gurih terbagi-bagi lagi menjadi beberapa bagian. Secara umum, dimsum dengan rasa gurih, dibagi menjadi beberapa resepi umum, antara lain: 1. Gow Dimsum standard di semua rumah makan yang menyajikan dimsum, dimsum tipe ini adalah berbagai bahan yang dibungkus dengan kulit yang terbuat dari tepung beras atau gandum. Biasanya kulit untuk bahan makanan ini tipis dan dapat menjadi tembus pandang karena biasanya dimatangkan dengan dikukus. Berbagai variasi juga disajikan dengan berbagai bahan lain untuk isinya selain daging dan udang misalnya tahu, ataupun kubis. Variasi dari Gow antara lain adalah: Siomay, Guotie, Jiaozi

2. Bao Adalah berbagai sayuran atau daging yang dibungkus dengan roti lembut yang dimatangkan dengan cara di kukus. Bahan rotinya cukup tebal dan terkadang dilapisi dengan lapisan tipis gula yang membuat permukaan roti menjadi sedikit kecoklatan dan agak manis. Bau cukup bervariasi isinya, baik sayuran maupun daging. Variasi yang terkenal dari bau ini antara lain adalah: Charsiu bau, atau bapau isi daging babi panggang dan siu lung bao, dimana selain berisi daging, siau lung bao juga berisi kuah yang kaya rasa dan nikmat 3. Cheong Fun Dibuat dari lembaran mie beras lebar, yang dikukus dan kemudian digulung dan diisi dengan berbagai macam daging atau sayuran. TErkadang lembaran mie yang membungkus ditaburi dengan wijen. Terkadang sesudah di kukus, makanan ini digoreng kering dan dimakan dengan kecap manis 4. Fung Zao (cakar phoenix) Kaki ayam yang digoreng kering, direbus, direndam saus, dan kemudian di kukus. Hasilnya, kaki ayam ini menjadi empuk dan enak. Terdapat dua varian, pada umummnya cakar phoenix berwarna coklat kemerahan, terkadang juga ditemui cakar phonenix awan, yang berwarna putih dan disajikan dengan saus cuka. 5. Lou Mai Gai (nasi bungkus daun teratai) Terbuat dari beras ketan yang dibungkus daun teratai, dan biasanya mengandung kuning telur, potongan jamur dan daging (biasanya babi dan ayam). Bahan2 ini dikukus dalam nasi yaung dibungkus dengan daun teratai tadi. Mirip dengan bacang, tetapi bacang dibungkus dengan daun bambu. 6. Bubur Bubur ternyata masuk dalam dimsum, dan bubur yang dimaksud disini adalah bubur berbagai bahan tambahan dengan rasa yang kuat. 7. Sou Sou adalah bahan pastri seperti danish pastry dimatangkan dengan cara dibakar juga, dengan isi seperti daging (babi) atau berbagai bahan lain dengan rasa gurih, atau juga ayam, udang, bahkan terkadang jamur Varian dari Sou yang biasanya dibuat dari adonan tepung terigu adalah dari talas, yang dimatangkan dengan cara digoreng. 8. Roll

Varian yang paling kita kenal adalah lumpia atau lunpia, sayuran dan daging yang dibungkus dengan kulit dari terigu tipis, yang kemudian di gulung dan digoreng kering. Varian dari penggunaan kulit dari tepung terigu adalah dari kulit (kembang) tahu, yang biasanya berisi udang, dan kemudian digoreng kering 9. Gao Campuran dari berbagai macam ubi dan campuran bahan lain, yang biasanya kemudian disajikan dengan berbagai cara. Varian yang paling terkenal dari gao ini adalah Lo Bak Gao (yang terbuat dari lobak dan disajikan dengan digoreng) dan

Maa Tai Gao (yang disaikan mirip sekali dengan jelly)

Sedangkan, dimsum dengan rasa manis juga banyak dikenal, antara lain varian dari dimsum ini adalah: 1. Tart Telur (dan tat) Dibuat dari pasrty yang diisi dengan adonan srikaya, dan kemudian dpanggang. 2. Onde-onde (Ma Tuan) Adonan yang kenyal dengan isi pasta kacang merah, dilapisi dengan biji wijen dan digoreng kering 3. Dou Fu Fa (Tahuwa) Tahu halus dengan kuah jahe yang manis, pedas dan hangat. 4. Puding mangga Adonan puding dengan rasa mangga dan biasanya juga berisi potongan besar mangga segar. 5. Longan Tofu puding kelengkeng, puding ini disajikan dingin dengan rasa almond, dan ditemani sirup segar dengan buah kelengkeng.

4. Kuih bulan/bakul

Kuih bakul, nian gao atau kuih Tahun Baru Cina ialah makanan Cina yang diperbuat daripada pulut. Sungguhpun boleh dimakan bila-bila masa, secara tradisi kuih ini paling laris dimakan ketika sambutan Tahun Baru Cina. Memakan kuih bakul dipercayai membawa tuah pada masa perayaan ini kerana "nian gao" juga membawa erti "makin tahun makin tinggi."

Dalam masa yang sama beberapa pelanggan Melayu sibuk membeli bahan yong tau foo pilihan mereka. Ini tidak menghairankan kerana makanan asal Cina ini sudah popular dalam kalangan pelbagai kaum di Malaysia.