Anda di halaman 1dari 26

Rendamen for each fraction as follows: n-hexane fractions of 19.04%, the fraction of 11.

14% ethyl acetate and n-butanol fraction of 1.92%, secondary metabolite identification results show that the elephants Sugi leaf extract contains alkaloids, flavonoids, phenols, saponins, tannins and triterpenoids and the results of bioactivity testing extracts and fractions of larval shrimp Artemia salina leach LC50 values obtained, respectively, the ethanol: 1836.5 ppm, n-hexane: 5000 ppm, ethyl acetate: 2484.3 ppm and n-butanol : 381.94 ppm

Rendamen is obtained for ethanol extracts of fresh samples of1.38% and on samples dried at 9.188%. Rendamen for each fraction as follows: nhexane fractions of 19.04%, the fraction of11.14% ethyl acetate and n-butanol fraction of 1.92%

Latar belakang Ternimalia brownii Fresen (Combretaceae) secara luas digunakan dalam pengobatan tradisional untuk mengobati bakteri, infeksi jamur dan virus. Ada kebutuhan untuk mengevaluasi ekstrak tanaman ini dalam rangka untuk memberikan bukti ilmiah untuk aplikasi yang luas itu dalam sistem pengobatan tradisional. Metode Ekstraksi kulit batang, kayu dan akar seluruh T. brownii menggunakan pelarut dengan polaritas meningkat, yaitu, eter Pet, diklorometana, diklorometana: metanol (1:1), metanol dan aqua, masing-masing, ekstrak kering diberikan. Ekstrak diuji aktivitas antijamur dan antibakteri dan udang air garam untuk pengujian toksisitas. Hasil Ekstrak dari kulit batang kayu, dan akar seluruh T. brownii menunjukkan aktivitas antibakteri terhadap strain Staphylococcus aureus standar, Escherichia coli, Pseudomonas aeruginosa, Klebsiella pneumoniae, Salmonella typhi, dan Bacillus anthracis dan jamur, Candida albicans dan Cryptococcus neoformans.Ekstrak berair menunjukkan aktivitas kuat terhadap kedua bakteri dan jamur. Ekstrak dari kulit akar dan batang yang relatif menunjukkan aktivitas sitotoksik ringan terhadap larva udang air garam dengan nilai LC50 mulai 113,75-4.356,76 dan 36,12-1458,81 pg / ml, masingmasing. Ekstrak batang kayu dipamerkan toksisitas tertinggi terhadap udang (LC50 nilai 2,58-14,88 mg / ml), sedangkan yang dari siklofosfamid, obat antikanker standar, adalah 16,33 (10,60-25,15) mg / ml. Kesimpulan Hasil tes mendukung penggunaan obat tradisional, khususnya, ekstrak air untuk pengobatan kondisi seperti diare, dan gonore.Hasil udang air garam menggambarkan kecenderungan umum di antara tanaman dari genus Terminalia, yang diketahui mengandung senyawa sitotoksik seperti tanin hydrolysable. Ini menjamin hasil tindak lanjut melalui bioassay-diarahkan isolasi prinsip aktif. Bagian lainnya Latar belakang Terminalia brownii Fries (Combretaceae) ditemukan di banyak bagian Afrika dan memiliki kegunaan yang berbeda. Hal ini ditemukan di Republik Demokratik Kongo, Ethiopia, Kenya, Tanzania [1,2]. Di Tanzania tanaman tumbuh di Morogoro, Daerah Pantai, Tanga dan Arusha. Ini memiliki nama vernakular yang berbeda di tempat berbeda seperti kuuku, muvuku (Kamba, Kenya), koloswa (utara wilayah, Kenya), weba (Ethiopia), lbukoi (Samburu, Kenya), orbukoi (Maasai, Tanzania), dan mbarao atau mwalambe , dalam bahasa Kiswahili. Daun digunakan oleh penyembuh tradisional di Tanzania untuk mengobati sakit diare dan perut, ulkus lambung, kolik, dan mulas [2,3]. Di Republik Demokratik Kongo dari gonggongan dari batang, cabang, dan batang digunakan untuk mengobati infeksi urogenital, nyeri uretra, endometritis, sistitis, keputihan, sifilis, dan gonore [4]. Hal ini juga digunakan oleh penyembuh tradisional di Kenya untuk mengobati malaria [5]. Rebusan batang kulit batang, dan cabang diambil secara lisan untuk mengobati dismenorea, nervosity, histeria, epilepsi, beri-beri, dispepsia, sakit perut, ulkus lambung, dan radang usus besar [2,6]. Gonggongan batang dikunyah untuk mengobati batuk dan sebagai muntah, infus dari gonggongan dan daun dicampur dengan daging untuk mengobati hepatitis [7].Penyembuh tradisional di Ethiopia digunakan dan kulit batang untuk mengobati sakit kuning, hepatitis, sirosis

hati, dan demam kuning [8-10]. Bagian lainnya Metode Bahan Minyak eter, diklorometana, dan metanol yang dibeli dari Fisher Scientific, Inggris, Ltd (Uskup Meadow Road, Loughborough, Leicestershire, LE 11 5RG, Inggris). Saboraud yang dekstrosa agar (SDA) dan Mueller Hinton agar-agar yang dibeli dari Oxoid Ltd (Basingstoke, Hampshire, Inggris), sedangkan dimetilsulfoksida (DMSO) dibeli dari Sigma (Poole, Dorset, Inggris). Telur udang air garam dibeli dari Dohse Acquaristic, Bonn (Aus Dem Hause Dohse Acquaristik), Jerman.Cyclophosphamide, cakram Gentamisin uji kepekaan (10 mg) dan Klotrimazol (20 mg), yang dibeli dari Oxoid Ltd (Basingstoke, Hampshire, Inggris). Garam laut disiapkan secara lokal dengan cara menguapkan air yang dikumpulkan dari Samudera Hindia, di sepanjang Pantai Dar es Salaam. Koleksi bahan Tanaman Ternimalia brownii Fresen (Combretaceae) akar dan batang dikumpulkan pada Mombo, Daerah Tanga, Tanzania. Tanaman ini diidentifikasi oleh Haji, Selemani Departemen Botani, Universitas Dar es Salaam, dan spesimennya ada. 222 RKR disimpan di Herbarium dari Institut Pengobatan Tradisional, Muhimbili University College of Health Sciences. Persiapan dan ekstraksi bahan tanaman Bubuk udara kering kulit batang dari T. brownii (500 g) lemaknya menggunakan eter minyak bumi oleh maserasi, semalam, untuk mampu mengekstrak berminyak (0,69 g). Kemudian bahan itu mengalami ekstraksi berurutan menggunakan pelarut dengan polaritas meningkat untuk membeli ekstrak diklorometana kering (1,54 g), 1:1 dicloromethane: metanol (3.96), metanol (33,27 g) dan air (18,05 g). Bubuk kering udara batang kayu (500 g) dan akar (500 g) juga diekstraksi mengarah ke ekstrak petroleum eter (2,0; 2,0 g), diklorometana (3,5; 2,0 g), 1:1 diklorometana: metanol (8; 14,0 g), metanol (34; 17,0 g), dan air (3,0; 6,5 g), masing-masing. Antimikroba tes Aktivitas antibakteri dan antijamur diuji dengan metode difusi disk-[11]. Delapan bakteri standar, Staphylococcus aureus (NCTC 6571), Escherichia coli (NCTC 10418), Pseudomonas aeruginosa (NCTC 10662), Klebsiella pneumoniae (NCTC 9633), Salmonella typhi (NCTC 8385), Bacillus anthracis (NCTC 10073), Bacillus cereus (NCTC 7464), dan Proteus mirabilis (NCTC 10975) dan jamur, Candida albicans (Saring HG 392), dan strain lokal Cryptococcus neoformans diekstraksi dari pasien dirawat di rumah sakit digunakan. Cakram kertas filter (Whatman No 1; 5 mm diameter) yang diresapi dengan ekstrak mentah (5 mg / disc) atau obat-obatan standar (10 mg / disc gentamisin, karena bakteri) dan (20 pg / disc clotrimazole; untuk jamur). Cakram itu overlayed pada agar tryptone piring kedelai (untuk bakteri) dan agar-agar dekstrosa piring Saborauld (untuk jamur) dan diinkubasi pada 37 C, selama 24 jam Cakram diuji dalam rangkap tiga, termasuk satu dengan kosong pelarut dan 3 untuk obat standar. Zona inhibisi dihitung sebagai perbedaan antara diameter disc (5 mm) dan diameter penghambatan [12]. Zona inhibisi berarti digunakan untuk menghitung indeks aktivitas. Kegiatan indeks (AI) dihitung sebagai zona penghambatan rata-rata untuk sampel uji dibagi dengan zona penghambatan rata-rata untuk obat standar [11].

Udang air garam lethality tes Udang air garam lethality test (BST) digunakan untuk memprediksi kehadiran, di ekstrak, aktivitas sitotoksik [13]. Uji prosedur dan analisis hasil dilakukan seperti yang dilaporkan sebelumnya [14].Cyclophosphamide digunakan obat antikanker uji standar. Bagian lainnya Hasil Aktivitas anti-mikroba Dengan pengecualian dari ekstrak eter minyak bumi, semua ekstrak lainnya dari kulit induk aktif terhadap satu atau lebih organisme yang diuji (Tabel (Tables11 dan and2) .2). Aktivitas terbaik dari ekstrak kulit batang diperagakan oleh ekstrak metanol terhadap S. aureus dan B. anthracis; ekstrak air terhadap S. aureus, B. anthracis, K. pneumoniae dan C. albicans dan baik C. neoformans. Demikian pula, dalam kasus ekstrak batang kayu, ekstrak eter minyak bumi tidak aktif terhadap semua organisme sedangkan semua ekstrak yang diuji menunjukkan aktivitas lainnya terhadap sejumlah organisme diuji dengan aktivitas terbaik yang direkam untuk melawan B. anthracis, B. cereus, S. aureus, C. albicans dan C. neofaormans. Semua akar ekstrak diuji (Tabel (Tabel 3) 3) menunjukkan aktivitas terhadap S. aureus, P. aeruginosa, B. anthracis, dan C. albicans, namun tidak satupun dari mereka menunjukkan aktivitas terhadap S. typhi. Ekstrak air akar menunjukkan aktivitas terhadap S. aureus, P. aeruginosa, B. anthracis, B. cereus, K. pneumoniae, C. albicans dan C. neoformans. Hal itu, bagaimanapun, tidak aktif terhadap P. mirabilis, S. typhi, dan E. coli. Tabel 1 Aktivitas antimikroba kulit batang brownii ekstrak T. Tabel 2 Aktivitas antimikroba T. brownii batang kayu ekstrak Tabel 3 Antimikroba ekstrak akar aktivitas T. brownii Udang air garam lethality tes Brine udang disajikan hasil (Tabel (Table4) 4) menunjukkan bahwa ekstrak akar yang hampir tidak beracun pada udang. Mereka menunjukkan toksisitas yang sangat rendah, memberikan nilai LC50 lebih besar dari 100 mg / ml. Ekstrak air akar yang paling beracun. Di sisi lain ekstrak batang kayu semua sangat beracun bagi udang air garam dengan nilai LC50 berkisar 2,6-14,9 ug / ml.Para LC50values untuk ekstrak kulit batang berkisar antara 68,4-88,0 pg / ml untuk diklorometana, 1:1 diklorometana: metanol, metanol, dan ekstrak berair. The ekstrak petroleum eter (LC50 1458,81 pg / ml) menunjukkan toksisitas yang sangat rendah.

Natural produck 1 PRODUK ALAMI Charles B. Spainhour 1.1 PENDAHULUAN 12 1.2 SEJARAH DAN LATAR BELAKANG DARI PENGGUNAAN ALAM SEBAGAI AGEN PRODUK TERAPEUTIK 12 1,3 ALAM PRODUK PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN-AN UPDATE 14 1.4 DISCOVERY PRODUK ALAMI 22 Sastra Sumber 22 Lingkungan Sumber 23 1,5 PENTING farmakodinamika 33 Protein Target Aksi Obat 33 Prinsip-prinsip Umum Aksi Obat 34 Aspek Molekuler Obat-Reseptor Aksi 37 Aspek Molekuler Obat Aksi-Ion Saluran 39 Aspek Molekuler Obat Aksi-G-Protein Coupled Sistem 40 Aspek Molekuler Obat-Reseptor Aksi sebagai Enzim 40 Aspek Molekuler Obat Faktor Transkripsi Aksi-41 Aspek Molekuler Obat Target Aksi-Lain-lain 41 Obat Toleransi 42 1,6 PENYARINGAN PRODUK UNTUK KEGIATAN ALAM 43 1,7 ISOLASI DAN PEMURNIAN PRODUK ALAMI 47 1,8 STRUKTUR IDENTIFIKASI PRODUK ALAMI 51 1,9 SINTESIS DARI PRODUK ALAMI 53 1,10 Developmen PRODUK ALAMI T 55 Pedoman peraturan dan Pengembangan nonclinical 55 Belajar dari Kesalahan Masa Lalu dalam Pembangunan Natural Products 58 1,11 MASA DEPAN PRODUK ALAMI 60 Referensi 63 11 Penemuan Obat Handbook, oleh Shayne Cox Gad Hak Cipta 2005 oleh John Wiley & Sons, Inc.1.1 PENDAHULUAN Menurut definisi, alam kata suatu kata sifat mengacu pada sesuatu yang hadir di atau diproduksi oleh alam dan bukan buatan atau buatan manusia. Ketika alami kata digunakan dalam bertele-tele atau tertulis, banyak kali diasumsikan bahwa definisi adalah sesuatu yang baik atau murni. Namun, racun yang efektif banyak produk alami [145]. Istilah produk alami saat ini adalah cukup umum dipahami untuk merujuk ke herbal, ramuan herbal, suplemen makanan, pengobatan Cina tradisional, atau pengobatan alternatif [72]. Itu tidak akan terjadi

dalam bab ini. Informasi yang disajikan di sini akan dibatasi pada penemuan dan pengembangan obat modern yang telah diisolasi atau berasal dari sumber alami. Sementara dalam beberapa kasus penemuan, seperti dan pengembangan mungkin telah didasarkan pada jamu, cerita rakyat, atau obat tradisional atau alternatif, penelitian dan penemuan, bersama dengan perkembangan, obat herbal atau suplemen diet biasanya memberikan tantangan yang berbeda dengan yang berbeda tujuan [93, 152]. Jadi sementara cerita tentang herbal dan obat-obatan yang sangat banyak terkait, perlu dihargai sepenuhnya bahwa penggunaan jamu sebagai produk alami terapi berbeda dari penggunaan tumbuhan sebagai platform untuk penemuan obat dan pengembangan lebih lanjut. 1.2 SEJARAH DAN LATAR BELAKANG DARI PEMANFAATAN ALAM SEBAGAI AGEN PRODUK TERAPEUTIK Produk alami umumnya baik asal prebiotik atau berasal dari mikroba, tanaman, atau sumber binatang [115, 116]. Sebagai bahan kimia, produk alami termasuk kelas seperti senyawa terpenoid sebagai, poliketida, asam amino, peptida, protein, karbohidrat, lipid, asam nukleat basa, asam ribonukleat (RNA), asam deoksiribonukleat (DNA), dan sebagainya. Produk alami yang tidak hanya kecelakaan atau produk dari kenyamanan alam. Lebih dari besar kemungkinan mereka ekspresi alami dari peningkatan kompleksitas organisme [76].Bunga dalam sumber-sumber alam untuk menyediakan pengobatan untuk rasa sakit, palliatives, atau curatives untuk berbagai penyakit atau menggunakan rekreasi mencapai kembali ke titik awal sejarah. Alam telah memberikan banyak hal bagi umat manusia selama bertahun-tahun, termasuk alat untuk upaya pertama di intervensi terapi [115, 116]. Tetap Neanderthal telah ditemukan mengandung sisa-sisa tanaman obat [72]. Para Nei Ching merupakan salah satu ilmu paling awal antologi kesehatan yang pernah diproduksi dan tanggal kembali ke abad ketiga belas SM [115, 116]. Beberapa yang pertama catatan tentang penggunaan produk alami dalam kedokteran ditulis dalam cuneiform di Mesopotamia pada tablet tanah liat dan tanggal untuk sekitar 2600 SM [29, 30, 115, 116]. Memang, banyak dari agen ini terus eksis dalam satu bentuk atau lain sampai hari ini sebagai pengobatan untuk radang, flu, batuk, dan parasit infestasi. Panduan ramuan Cina dokumen penggunaan tanaman herba sejauh kembali dalam waktu tahun 2000 SM [72]. Bahkan, The Materia Medica Cina telah 12 ALAM PRODUCTSrepeatedly didokumentasikan selama berabad-abad mulai dari sekitar 1100 SM [, 29 30]. Mesir telah ditemukan telah mendokumentasikan penggunaan berbagai ramuan pada tahun 1500 SM [29, 30, 72]. Yang paling dikenal dari dokumen ini adalah Papyrus Ebers, yang dokumen hampir 1000 bahan dan formulasi yang berbeda, yang sebagian besar yang berbasis tanaman obat-obatan [115, 116]. Asclepius (tahun 1500 sM) adalah seorang dokter di Yunani kuno yang mencapai ketenaran sebagian karena penggunaan tanaman dalam Obat [72]. Sebuah koleksi himne Ayurvedic di India dari 1000 SM dan sebelumnya menggambarkan menggunakan lebih dari 1000 tumbuhan yang

berbeda. Pekerjaan ini menjabat sebagai dasar untuk Tibet Kedokteran diterjemahkan dari bahasa Sansekerta pada abad kedelapan [29, 30]. Theophrastus, seorang filsuf dan ilmuwan alam di sekitar 300 bc, menulis Sejarah Tanaman di mana ia membahas kualitas obat herbal dan kemampuan untuk mengembangkannya. Ahli botani Yunani Pedanious Dioscorides di sekitar iklan 100 menghasilkan suatu karya yang berjudul De Materia Medica, yang saat ini masih dokumen Eropa yang sangat terkenal pada penggunaan herbal dalam pengobatan. Galen (iklan 130-200) farmasi, dipraktekkan dan diajarkan dan kedokteran di Roma dan diterbitkan lebih dari dua lusin buku pada bidang minatnya. Galen adalah terkenal untuk formulasi yang rumit yang mengandung banyak dan beberapa bahan. Biarawan di biara di Abad Pertengahan (kelima abad kedua belas) disalin naskah tentang tumbuhan dan menggunakan mereka, [29 30, 72]. Namun, tidak harus pergi tidak diakui bahwa itu adalah orang Arab yang bertanggung jawab untuk menjaga dokumentasi dari sebagian besar Yunani dan Romawi pengetahuan herbal dan produk alami dan memperluas informasi dengan pengetahuan mereka sendiri obat herbal Cina dan India [29, 30]. Filsuf Persia dan dokter Ibnu Sina menghasilkan karya berjudul Canon Medicinae, yang dianggap sebagai definitif summarization kedokteran Yunani dan Romawi. Li Shih-Chen menghasilkan ensiklopedia obat Cina selama Dinasti Ming berjudul Pen-ts'as kang mu dalam iklan 1596, yang catatan 1898 herbal obat dan resep 8160 [115, 116]. John Wesley, yang pendiri Methodisme, memiliki pandangan yang sangat negatif pada status dokter dalam masyarakat dan pada tahun 1747 menulis sebuah buku berjudul Fisika Primitif, yang adalah sebuah buku referensi populer waktu merinci berbagai obat alami [72]. Ketika koloni awalnya datang ke Amerika, mereka tidak memiliki dokter yang terlatih dan beralih ke penduduk asli Amerika saran untuk praktek-praktek penyembuhan. Seperti kurangnya pengobatan konvensional dan dokter di Amerika awal melahirkan produksi berbagai jenis almanak dan publikasi lainnya yang berisi berbagai produk berbasis alami resep dan berbagai macam tidbits medis informasi. Memang, dalam upaya menjilat dengan rakyat jelata, dokter sendiri beralih ke produksi perawatan diri panduan untuk umum publik. Berbagai jenis masyarakat dan klub botani mengadakan pertemuan dan berbagai jenis menerbitkan komunike untuk mendidik masyarakat berkenaan dengan ketersediaan produk alami dan bagaimana mereka bisa membantu untuk kesehatan individu. Panduan Baru Samuel Thompson Thompson Kesehatan adalah salah satu sangat populer publikasi. Untuk berbagai alasan yang berbeda, kepentingan di produk alami terus hari ini [6, 8, 17, 39, 72, 81, 88, 90, 104]. Para produk pertama komersial murni alami diperkenalkan untuk digunakan terapeutik genHISTORY DAN LATAR BELAKANG DARI PEMANFAATAN PRODUK ALAMI 13erally dianggap sebagai morfin narkotika, dipasarkan oleh Merck pada tahun 1826 [118]. Obat pertama murni semisintetik berdasarkan aspirin, produk alami, diperkenalkan oleh Bayer pada tahun 1899. 1,3 PENELITIAN PRODUK ALAM DAN PENGEMBANGAN-AN UPDATE

Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan bahwa sekitar 80 persen dari populasi dunia terutama bergantung pada obat tradisional sebagai sumber untuk perawatan kesehatan utama mereka [44]. Lebih dari 100 zat kimia yang dianggap obat yang penting yang baik sedang digunakan atau telah secara luas digunakan dalam satu atau lebih negara di dunia telah diturunkan dari sedikit bawah 100 tanaman yang berbeda. Sekitar 75 persen dari zat yang ditemukan sebagai hasil langsung dari studi kimia difokuskan pada isolasi zat aktif dari tanaman yang digunakan dalam pengobatan tradisional [29, 30]. Jumlah tumbuhan obat yang digunakan di Cina pada tahun 1979 telah diperkirakan diberi nomor di 5267 [115, 116]. Lebih saat ini berdasarkan data statistik resep dari 1993 di Amerika Serikat menunjukkan bahwa lebih dari 50 persen obat yang paling diresepkan memiliki produk alami baik sebagai obat atau sebagai titik awal dalam sintesis atau desain dari zat kimia yang sebenarnya akhir [118]. Tiga puluh sembilan persen dari 520 obat baru yang disetujui selama periode 1983 hingga 1994 adalah baik produk alami atau turunan dari produk alami [65]. Memang, jika satu melihat obat baru dari perspektif indikasi selama periode yang sama waktu, lebih dari 60 persen antibakteri dan antineoplastics lagi-lagi baik produk alami sendiri atau berdasarkan struktur produk alami. Dari 20 obat terlaris di pasar pada tahun 2000 yang tidak protein, 7 dari ini entah berasal dari produk alam atau dikembangkan dari lead yang dihasilkan dari produk alami. Kelompok ini memilih obat menghasilkan lebih dari 20 miliar dolar AS dari pendapatan pada basis tahunan [60, 65]. Pengembangan obat selama bertahun-tahun telah mengandalkan hanya pada sejumlah kecil molekul prototipe untuk menghasilkan obat-obatan baru [65]. Memang, hanya sekitar 250 prototipe struktur diskrit kimia telah digunakan sampai tahun 1995, tetapi sebagian ini platform kimia telah berasal dari sumber alami. Sementara protein rekombinan dan peptida yang mendapatkan pangsa pasar, lowmolecularsenyawa berat badan masih tetap dominan farmakologis pilihan untuk intervensi terapeutik [60]. Hanya contoh kecil dari banyak tersedia contoh komersialisasi obat modern dari alam produk bersama dengan tahun mereka pengenalan, indikasi perusahaan, dan: Orlistat, 1999, obesitas, Roche; miglitol, 1996, antidiabetes (Tipe II), Bayer; Topotecan, 1996, antineoplastik, SmithKline Beecham, docetaxel, 1995, antineoplastik, RhnePoulenc Rorer; Tacrolimus, 1993, imunosupresan, Fujisawa; Paclitaxel, 1993, antineoplastik, Bristol-Myers Squibb. Perhatian besar saat ini dalam industri farmasi adalah untuk meningkatkan kemampuan untuk menemukan obat baru dan untuk mempercepat kecepatan yang 14 obat PRODUCTSnew ALAM ditemukan dan dikembangkan. Ini hanya akan berhasil dicapai jika prosedur untuk penjelasan obat target dan memimpin identifikasi senyawa dan optimasi itu sendiri dioptimalkan. Analisis manusia genom akan menyediakan akses ke sejumlah target potensial segudang yang akan perlu dievaluasi [60, 65]. Proses penyaringan throughput tinggi memungkinkan pengujian meningkatnya jumlah target dan sampel untuk sejauh

bahwa titik uji sekitar 100.000 per hari dapat dihasilkan. Namun, kemampuan untuk mempercepat identifikasi senyawa timbal yang bersangkutan hanya akan dicapai dengan pelaksanaan ide-ide baru untuk menghasilkan varietas struktural sampel uji beragam [60,, 65 66]. Pengalaman telah terus-menerus dan berulang kali menunjukkan bahwa alam telah berkembang selama ribuan tahun perpustakaan kimia beragam senyawa yang tidak dapat diakses oleh pendekatan sintetis umum dikenal dan sering digunakan. Produk-produk alami telah mengungkapkan cara untuk pendekatan terapeutik baru, memberikan kontribusi terhadap pemahaman jalur biokimia banyak dan telah membentuk nilai mereka sebagai alat berharga dalam kimia biologi dan biologi molekuler dan seluler. Hanya beberapa contoh dari beberapa produk alami yang saat ini sedang dievaluasi sebagai obat potensial (produk alami, sumber, target, indikasi, status): manoalide, spons laut, phospholipageA2 Ca 2+ -Release, anti-inflamasi, uji klinis; dolastatin 10, laut lalu, mikrotubulus, antineoplastik, nonclinical; staurosporine, streptomyces, protein kinase C, antineoplastik, uji klinis; epothilone, myxobacterium, mikrotubulus, antineoplastik, penelitian; calanolide A, B, pohon, DNA polymerase aksi reverse transcriptase, acquired immunodeficiency syndrome (AIDS), uji klinis; huperzine A, lumut, cholinesterase, penyakit Alzheimer, uji klinis [60]. Biaya penemuan obat dan pengembangan obat terus meningkat pada tarif astronomi, namun meskipun pengeluaran ini, ada penurunan jumlah obat baru diperkenalkan ke pasar dunia. Meskipun keberhasilan yang telah dicapai selama bertahun-tahun dengan produk alam, minat pada produk alami sebagai platform untuk penemuan obat telah lilin dan berkurang popularitas dengan berbagai perusahaan farmasi. Produk alami hari ini kemungkinan besar akan terus eksis dan tumbuh menjadi lebih berharga sebagai sumber obat baru lead. Hal ini karena tingkat keragaman kimia yang ditemukan dalam produk-produk alami lebih luas daripada yang dari sumber lain, dan tingkat kebaruan struktur molekul ditemukan dalam produk alam adalah lebih besar daripada yang ditentukan dari sumber lain [31, 65, 142]. Dimana peluang ini? Nah, penelitian ke dalam penggunaan tanaman-berasal produk alami sendiri hanya dalam bidang kedokteran mencakup spektrum yang luas kegiatan [35,, 67 166, 168, 169]. Contoh-contoh profil aktivitas biologis akan mencakup, tetapi tidak terbatas pada, nootropics, agen psikoaktif, ketergantungan attenuators, antikonvulsan, obat penenang, analgesik, anti-inflamasi agen, antipiretik, modulator neurotransmisi, aktivitas otonom modulator, modulator aktivitas autacoid, antikoagulan, hyoplipidemics, agen antihipertensi, cardioprotectants, ionotropes positif, antitusif, PRODUK ALAMI PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN-AN 15antiasthmatics UPDATE, enhancer fungsi paru, antiallergens, hipoglikemik agen, agen antifertility, kesuburan-meningkatkan agen, agen penyembuhan luka, agen penyembuhan kulit, tulang agen penyembuhan, senyawa yang berguna dalam

pencegahan kalkuli kemih serta pembubaran mereka, motilitas saluran cerna modulator, protectants ulkus lambung, imunomodulator, hepato-pelindung agen, agen myelo-pelindung, pelindung pancreato-agen, oculo-pelindung agen, stabilisator membran, hemato-agen pelindung, antioksidan, agen pelindung terhadap stres oksidatif, antineoplastics, antimikroba, antijamur agen, agen antiprotozoal, antihelminthics, dan Nutraceuticals [35].Banyak perbatasan tetap dalam bidang produk alami yang dapat memberikan kesempatan untuk meningkatkan kualitas hidup kita. Penyakit jamur secara historis menjadi entitas klinis yang sulit dengan yang untuk efektif menangani. Penyakit jamur dapat mencakup lebih dari sekedar mikosis dan dapat juga termasuk reaksi alergi terhadap protein jamur dan reaksi toksik terhadap jamur racun. Mycoses sebagai kelompok termasuk penyakit yang secara signifikan lebih serius dan kehidupan-mengancam dari infestasi kuku, kaki atlet, atau Memang "atlet-gatal.", peningkatan jumlah individu sehat terang-terangan menjadi korban komplikasi dari infestasi jamur. Alasan untuk ini adalah bahwa peningkatan jumlah orang yang menerima pengobatan imunomodulator untuk organ transplantasi atau beberapa patologi yang mendasari sistemik kronis, antineoplastik kemoterapi untuk kanker, atau telah menjadi penerima yang tepat atau tidak tepat penggunaan antibiotik yang kuat. Selain itu ada sejumlah individu dalam masyarakat yang terinfeksi dengan human immunodeficiency virus (HIV). Obat yang tersedia untuk mengobati mycoses telah terbatas [5]. Selanjutnya, dalam armamentarium ini, ada masalah dengan dosis yang membatasi nefrotoksisitas, pesatnya perkembangan resistensi, obat-obat interaksi keprihatinan, dan mekanisme fungistatic tindakan. Jadi ada kebutuhan mendesak untuk pengembangan lebih agen antijamur berkhasiat dengan keterbatasan yang lebih sedikit dan efek samping yang kurang.Idealnya senyawa tersebut harus memiliki karakteristik distribusi yang baik, mekanisme baru aksi, dan spektrum luas cidal antijamur aktivitas. Penemuan dan isolasi dari jenis echinocandinlipopeptide (FR901379) dan lipopeptidolactone (FR901469) dari mikroba telah menjadi prestasi yang signifikan. Senyawa ini larut dalam air dan menghambat sintesis 1,3-b-glycan, sebuah komponen kunci dari dinding sel jamur. Selanjutnya, karena dinding sel adalah fitur khusus untuk jamur dan tidak hadir dalam sel eukariotik, inhibitor seperti pasti memiliki potensi untuk menunjukkan toksisitas selektif terhadap jamur dan tidak bertentangan dengan hewan atau manusia tuan. Modifikasi utama dari lipopeptide dan lipopeptidolactone dirujuk di atas mengarah pada penemuan micafungin (FK463), yang saat ini sedang dalam uji klinis tahap III. Ini bekerja bersama dengan relatif baru persetujuan caspofungin (Merck) sebagai agen terapi untuk pengobatan Aspergilosis disebarluaskan merupakan prestasi signifikan dalam bahwa mereka menunjukkan bahwa perpaduan dari penelitian yang tepat untuk mengidentifikasi dan mengembangkan target sesuai dengan keragaman kimia dan biologis yang ditemukan di alam produk bisa sangat bermanfaat. 16 ALAM PRODUCTSMuch basa-basi telah dibuat selama beberapa tahun terakhir tentang endokrin dan

pengaruhnya terhadap manusia [33]. Perlu diakui bahwa endokrin tidak hanya bahan kimia sintetik tetapi dapat juga produk alami.Menggunakan jenis endokrin produk alami yang dapat memberikan wawasan yang signifikan dalam kami pemahaman tentang mekanisme yang evolusi genom dapat melindungi transactivation dari reseptor hormon seks dan membantu dalam pengembangan obat, yang dapat melindungi embrio selama pengembangan dari efek mengganggu hormon. Diabetes adalah penderitaan multisystemic, memiliki dampak pada hampir setiap tubuh organ. Sebagai penyakit, membunuh orang lebih atas dasar per tahun dari AIDS dan kanker payudara gabungan [148]. Dampak pada kualitas hidup dari penderitaan individu dengan diabetes mendalam.Sejumlah produk alami saat ini ada yang menunjukkan aktivitas hipoglikemik. Memang, tergantung pada sumber yang satu mungkin digunakan, ada sekitar 800-1200 tanaman yang menunjukkan aktivitas hipoglikemik. Sedangkan penelitian dan pengembangan usaha dalam hal ini wilayah tertentu sejauh ini adalah sebagian besar terbatas untuk menggunakan obat tradisional, penelitian di masa depan mungkin mengidentifikasi agen antidiabetes kuat. Insiden gangguan neuropsikiatri yang terus meningkat sebagai kami populasi meningkat dalam ukuran dan usia. Gangguan tersebut meliputi, tetapi tidak terbatas pada, gangguan kejang, skizofrenia, demensia, mania, agresi, kehilangan memori, psikosis, berkaitan dengan usia penurunan kognitif, depresi, kecemasan menyatakan, gangguan mood, penyalahgunaan zat, dan ketergantungan zat. Ada tubuh besar data yang tersedia yang menunjukkan bahwa penggunaan produk alami banyak sebagai pengobatan potensial untuk kondisi ini dan gangguan neuropsikiatri lainnya [, 18 91, 92]. Memang, sejumlah ekstrak tumbuh-tumbuhan telah dikaitkan dengan pengobatan berbagai kategori gejala mental dan berbagai jenis selektivitas reseptor [18]. Sebuah potensi yang sangat kontroversial psikoterapi agen ginko biloba [52]. Kurangnya pemahaman tentang mekanisme aksi, salah identifikasi bahan, kontaminasi bahan, toksisitas intrinsik, dan tidak adanya standardisasi semua berkontribusi untuk kontroversi ini. Selanjutnya fraksinasi, isolasi, dan karakterisasi komponen aktif dari ini dan tanaman lain tidak diragukan akan mengarah pada penemuan baru neuropsikiatri agen serta membongkar dugaan terapi lainnya. Ada banyak darah berbasis penyakit yang menimpa manusia. Ini akan termasuk, tetapi tidak terbatas pada,, darah anemia darah ketidakcocokan kelompok, gangguan protein, penyakit sumsum tulang, hemoglobinopathies, hemoragik diatheses, leukemia, gangguan disfungsi leukosit, gangguan trombosit, dan agregasi eritrosit gangguan. Sejumlah produk alami telah dilaporkan dalam literatur untuk menjadi nilai dalam pengobatan virus Epstein-Barr infeksi, leukemia, trombosis dan koagulopati, malaria, anemia, dan tulang penyakit sumsum [113]. Ekstrak dari jamur Trichothecium roseum, yang teripang Cucumaria japonica, yang legum Amorpha fruitcosa, pohon Magnolia officinalis, dan lain-lain mungkin berguna dalam manajemen terapi dari Epstein-Barr infeksi virus. Ekstrak dari Mycena Basidiomycetes

pura dan Nidula kandida mungkin berguna dalam pengobatan leukemia. PRODUK ComNATURAL PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN-AN UPDATE diisolasi dari Streptomyces 17 platensis mungkin berguna dalam pengobatan trombositopenia. Senyawa yang diperoleh dari laut spons Aplysina archeri telah dilaporkan menghambat pertumbuhan virus leukemia feline. Scalarane-jenis bishomo-sesterterpenes diisolasi dari spons laut Phyllospongia foliascens telah dilaporkan untuk menunjukkan sitotoksik, antithrombocytic, dan vasodilatasi kegiatan. Perlu dicatat bahwa sejumlah produk alami didasarkan pada inti kumarin dan karena itu mungkin menunjukkan aktivitas antitrombosis dan antiplatelet. Sejumlah mengisap darah hewan kecil, rendah berat molekul protein dalam salivas mereka yang mengganggu dengan pembekuan darah dan karena itu mungkin menjadi nilai sebagai antikoagulan potensial. Streptomyces hygroscopicus ascomyceticus memproduksi macrolide yang telah dilaporkan memiliki aktivitas imunosupresan dan mungkin terbukti bermanfaat dalam mencegah penolakan transplantasi pada manusia. Sangat mungkin bahwa senyawa ini dan lainnya menawarkan keragaman struktural memadai, berbagai aktivitas biologis, dan mekanisme yang berbeda dari tindakan yang baru, aman, dan lebih obat berkhasiat untuk mengobati darah berbasis gangguan bisa juga berkembang dari ini perpustakaan. Berbagai macam produk alami yang diklaim memiliki aktivitas imunosupresan, tetapi sering sulit untuk membedah kegiatan ini jauh dari sitotoksisitas terkait [101]. Sejak transplantasi jantung pertama pada akhir tahun 1960, kedokteran telah berkembang ke titik di mana transplantasi organ yang paling memiliki menjadi prosedur yang relatif rutin. Kelangsungan hidup individu dengan transplantasi adalah utang dalam sebagian besar penemuan metabolit jamur siklosporin A pada 1970 dan digunakan secara luas mulai tahun 1978. Memang, siklosporin A telah mencapai keberhasilan seperti yang saat ini sedang dievaluasi untuk nilai dalam pengobatan penyakit Crohn, lupus eritematosus sistemik, dan rheumatoid arthritis. Upaya penelitian berlimpah di bidang produk alami dan imunosupresi. Sebuah analog metil oligomycin F terisolasi dari Streptomyces ostreogriseus telah dilaporkan cukup efektif menekan aktivasi Bcell dan T-sel aktivasi di hadapan mitogens pada konsentrasi yang sebanding dengan siklosporin A. Concanamycin F pertama kali diisolasi dari Diastatochromogenes Streptomyces pada tahun 1992 telah ditemukan untuk memiliki lebar berbagai kegiatan biologis termasuk aktivitas imunosupresif dan antivirus. Para imunosupresan eksperimental (+)-discodermolide terisolasi dari spons laut Discodermia dissoluta pameran relatif nonspesifik imunosupresi, menyebabkan siklus sel untuk menangkap selama G2 dan fase M. Bunga saat ini senyawa utama adalah sebagai agen antineoplastik potensial karena mikrotubulus stabil dan mencegah depolimerisasi, efektif menyebabkan penangkapan sel siklik selama metafase untuk anafase transisi. Ini modus yang sama kegiatan ini bersama dengan Taxol (Paclitaxel), yang epothilones, eleutherobin, dan sarcodictyins. Para didemnins, peptida siklik, pertama kali

terisolasi dari Solidum Trididemnum laut berkulit dan menunjukkan aktivitas imunosupresif melalui sitotoksisitas yang diperantarai oleh penghambatan umum perkembangan melalui fase G1 dari siklus sel dengan mekanisme yang tidak diketahui. Para trichopolyns I sampai V dari jamur Trichoderma polysporum yang 18 ALAM PRODUCTSlipopeptides yang menekan proliferasi limfosit dalam uji respon alogenik tikus dicampur limfosit. Triptolide dari winfordii Tripterygium tanaman menunjukkan aktivitas imunosupresan melalui penghambatan ekspresi reseptor IL-2 dan transduksi sinyal.Senyawa lymphostin heteroaromatic baru, diperoleh dari Streptomyces KY11783 telah menunjukkan aktivitas imunosupresan melalui penghambatan kuat nya dari limfosit kinase p56 LCK . Selama dekade terakhir, kegiatan penelitian pada imunosupresan asal produk alami yang telah difokuskan pada mekanisme penghambatan sel T aktivasi dan proliferasi. Pendekatan ini telah berbuah, yang mengarah ke generasi informasi yang signifikan tentang jalur sinyal antara sel T, lebih rinci tentang peran sel T dalam kekebalan fungsi, dan penemuan Tacrolimus (Prograf) dari jamur Streptomyces tsukubaensis tanah. Sebagai penelitian imunologi berlangsung, semakin target yang lebih potensial akan dijelaskan untuk terapi imunomodulator intervensi. Produk alami pasti akan menyediakan sebuah platform yang kuat untuk pengiriman alam-produk berbasis calon agen terapeutik. Alam-produk berbasis penemuan obat antikanker terus menjadi aktif daerah penelitian di seluruh dunia [34, 102, 112, 147]. Sementara kanker insiden dan frekuensi jenis kanker dapat bervariasi dari negara ke negara, situs yang paling umum untuk pengembangan neoplasia umumnya dianggap payudara, usus besar / rektum, prostat, leher rahim / uterus, esofagus / lambung, pankreas, hati, paruparu, kandung kemih, ginjal, ovarium, rongga mulut, dan darah (leukemia dan limfoma non-Hodgkin) [147]. Saat ini, manajemen kemoterapi tumor ini melibatkan berbagai berbeda kimia nabati yang baik saat ini digunakan atau di uji klinis dan termasuk golongan obat seperti alkaloid vinca, lignan, taxanes, stilbenes, flavon, cephalotaxanes, camptothecins, dan taxanes. Meskipun berbagai struktur organ, jenis, dan fungsi, persamaan besar ada antara organ berkaitan dengan patogenesis kanker. Sebagai rincian lebih lanjut dan lebih dari biologi molekuler kanker yang mengungkapkan, target lebih akan hadir sendiri untuk intervensi terapi kimia kemungkinan dalam pertumbuhan dan perkembangan neoplasma. Sebuah pendekatan yang agak baru adalah bahwa kanker chemoprevention, di mana chemoprevention didefinisikan sebagai penundaan, pencegahan, atau pembalikan dari karsinogenesis [112]. Beberapa kanker lebih menjanjikan agen chemopreventive adalah (majemuk, sumber tanaman, target): brusatol, Brucea javanica, diferensiasi; zapotin, Casimiroa edulis, diferensiasi dan apoptosis, apigenin, Mezoneuron cacullatum, antimutagenesis; deguelin, Mundelea sericea, inhibitor dekarboksilase ornithine; brassinin, Brassica

spp, inducer dari reduktase kina;. dan resveratrol, Cassia quinquangulata, inhibitor siklooksigenase. Sebuah catatan akhir berkaitan dengan pendekatan ini adalah bahwa hal itu Adalah penting untuk memahami bahwa perbedaan antara agen chemopreventive dan agen kemoterapi dapat menjadi sangat kabur. Tema berulang dalam neoplasia adalah perubahan kontrol siklus sel. Satu pendekatan terapeutik untuk pengobatan neoplasia adalah pengembangan pengobatan yang akan kembali ke siklus sel normal berubah [143].PRODUK PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN CyclinNATURAL-AN UPDATE 19dependent kinase (CDKs) mengontrol perkembangan sel melalui pertumbuhan siklus. CDKs diatur melalui serangkaian spesifik lokasi mekanisme yang kompleks, dan komponen mekanisme tersebut meliputi siklin mengaktifkan dan inhibitor endogen CDK. Proses semacam itu melibatkan mekanisme regulasi fosforilasi. Ada produk alami seperti butyrolactone dan staurosporine yang saat ini dikenal untuk dapat menyediakan aktivitas seperti itu. Ini senyawa dan lain-lain yang dihasilkan dari platform mereka yang adenosin 5 trifosfat (ATP) situs-inhibitor dan langsung diarahkan menentang aktivitas CDKs. Penelitian lebih lanjut harus lebih lengkap menjelaskan paling mujarab titik akhir dari penghambatan CDK dan mengarah pada pengendalian pertumbuhan neoplastik dan bahkan mungkin membawa cytostasis atau apoptosis. Pengenalan agen aktif yang berasal dari sumber alami ke dalam persenjataan antikanker telah secara signifikan mengubah berjangka banyak individu menderita kanker dari berbagai jenis.Lanjutan penelitian sumber-sumber alam akan terus memberikan bahan-bahan kimia baru dan lebih menjanjikan dan kimia kelas agen antikanker dengan mekanisme novel tindakan yang akan meningkatkan tingkat ketahanan hidup untuk derajat lebih tinggi. Infeksi virus human immunodeficiency adalah penyakit, menghancurkan global luas yang mengkonsumsi signifikan kesehatan dolar dalam waktunya pengelolaan pasien [79]. Sebagian besar anti-HIV agen saat ini berguna adalah nukleosida dan terbatas digunakan karena toksisitas berat dan obat muncul resistensi. Produk alami, dengan keanekaragaman bahan kimia luas struktural mereka, memberikan kesempatan yang sangat baik untuk memberikan kemajuan signifikan dalam terapi pengobatan HIV [167]. Banyak produk-produk alami dengan struktur baru telah telah diidentifikasi memiliki kegiatan anti-HIV [79, 167]. Betulinic asam, triterpenoid yang diisolasi dari Syzigium claviflorum, telah ditemukan mengandung aktivitas antiHIV dalam limfosit. Glikosida quassinoside terisolasi dari Allanthus altissima telah ditemukan untuk menghambat replikasi HIV. Artemisinin, terisolasi dari Artemisia anuua, adalah lakton sesquiterpene yang khusus bunga karena struktur novel, aktivitas antimalaria ampuh, dan aktivitas terhadap Pneumocystis carinii. Sebuah ester phorbol baru diisolasi dari Excoecaria agallocba telah dilaporkan menjadi inhibitor poten HIV-1 reverse transcriptase. Memang, sebagian besar bahan kimia produk alami yang bunga menarik di daerah penelitian adalah metabolit sekunder seperti

terpene, fenolat, peptida, alkaloid, dan karbohidrat dan juga inhibitor reverse transcriptase HIV. Target lain kesempatan dalam kehidupan siklus dari virus human immunodeficiency tersedia untuk eksploitasi adalah: (1) lampiran virus ke permukaan sel, (2) penetrasi dan fusi virus dengan membran sel, (3) reverse transkripsi melalui reverse transcriptase, (4) integrasi ke dalam genom inang, (5) sintesis protein virus termasuk seng jari, dan (6) pengolahan polipeptida virus dengan protease HIV dan perakitan protein virus dan DNA menjadi partikel virus, pematangan, dan ekstrusi dari virus dewasa [167]. Penyakit virus menular tetap menjadi masalah di seluruh dunia.Virus telah resisten terhadap terapi atau pengobatan lebih lama dari bentuk-bentuk lain sebagian besar hidup karena 20 ALAM alam PRODUCTStheir adalah untuk bergantung pada sel-sel yang mereka menginfeksi untuk perkalian mereka dan kelangsungan hidup [41]. Karakteristik seperti telah membuat pengembangan yang efektif antivirus agen kemoterapi sulit. Hari ini ada beberapa yang efektif tersedia untuk digunakan antivirus. Dalam rangka untuk percaya diri berperang melawan virus, upaya penelitian sekarang beralih ke keragaman molekuler yang tersedia dari produk alami. Untuk periode 1983-1994, tujuh dari 10 sintetik agen disetujui oleh Administrasi Makanan dan Obat (FDA) untuk digunakan sebagai antivirus didasarkan pada produk alami. Obat ini famciclovir, stavudine, AZT, zalcitabine, gansiklovir, sorivudine, dan ddI. Para virus genom dapat terdiri dari baik RNA atau DNA dan HIV, yang telah dibahas sebelumnya adalah virus RNA yang mengandung. Potensi umum sasaran kemoterapi antivirus adalah: (1) lampiran virus untuk sel inang, (2) penetrasi sel inang oleh virus, (3) uncoating partikel virus, rilis, dan transportasi asam nukleat virus dan protein transportasi, (4) asam nukleat polimerase rilis / aktivasi, (5) terjemahan mRNA (messenger RNA) untuk polipeptida (Protein awal), (6) transkripsi mRNA, (7) replikasi asam nukleat, (8) sintesis protein (protein-an), (9) pembelahan polipeptida virus ke diperlukan untuk pematangan polipeptida, (10) perakitan capsids virus dan prekursor, (11) encapsidation asam nukleat, (12) meyampul, dan (13) rilis. Penelitian antivirus awal difokuskan pada senyawa yang menghambat sintesis DNA virus, purin, pirimidin nukleosida dan analog. Saat ini antivirus terbaru agen sasaran berbasis RNA virus dan menghambat reverse transcriptase dalam rangka untuk memblokir transkripsi genom RNA pada DNA.Penghambatan tersebut akan mencegah sintesis mRNA virus dan protein. Protease inhibitor mempengaruhi sintesis protein virus akhir dan aktivitas kemasan virus. Tidak ada obat saat ini tersedia yang menargetkan protein virus awal sintesis. Penelitian senyawa antivirus sudah termasuk alkaloid, karbohidrat, chromones, coumarin, flavonoid, lignan, phenolic, quinines, xanthones, phenylpropanoids, tanin, terpene, steroid, iridoids, thiopenes, polyacetylenes, lakton, butenolides, fosfolipid, protein, peptida, dan lektin. Sementara tanaman telah menjadi tempat berburu umum, sumber lainnya yang

sekarang mulai dieksplorasi, terutama lingkungan laut.Penggunaan produk alami dalam bidang penelitian antivirus tampaknya dibatasi hanya oleh imajinasi peneliti. Tinjauan ini telah menunjukkan bahwa produk alami memang layak sumber dan sumber daya untuk penemuan obat dan pengembangan [3]. Memang, tanpa produk alami, obat akan kurang dalam alat terapi di beberapa daerah klinis penting seperti penyakit neurodegenerative, penyakit jantung, pengobatan tumor padat, dan penyakit immunoinflammatory [4, 64, 122]. Selanjutnya, munculnya terus-menerus kimia alami produk baru struktur kerangka, dengan aktivitas biologis yang menarik bersama dengan potensi untuk modifikasi kimia dan sintesis pertanda baik untuk utilitas alami produk. Akhirnya, penggunaan produk alami perlu tidak berarti dibatasi untuk obat-obatan tetapi juga dapat diperluas untuk agrokimia. Untuk Misalnya, penggunaan pyrethrins diperoleh dari Krisan spp.sebagai PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PRODUK insectiNATURAL-AN UPDATE 21cides telah sangat populer selama bertahun-tahun dan berlanjut hari ini. Penelitian berlanjut ke penggunaan produk alami sebagai pestisida. Sementara kisah sukses belum sebagai banyak atau spektakuler untuk herbisida karena mereka telah untuk obat-obatan dan pestisida, telah ada kemenangan di sepanjang jalan dan masa depan memiliki potensi yang kuat untuk bidang ini juga [40, 99]. 1.4 DISCOVERY PRODUK ALAMI Sumber Literatur Produk alami bisa datang dari mana saja. Orang paling sering berpikir tentang tanaman pertama ketika berbicara tentang produk-produk alami, tapi pohon dan semak-semak juga dapat menyediakan sumber yang sangat baik dari bahan yang dapat memberikan dasar baru terapi agen. Hewan juga, apakah sangat berkembang atau kurang berkembang, apakah mereka hidup di darat, laut, atau di udara dapat menjadi sumber yang sangat baik produk alami. Bakteri, jamur api, berkarat, ragi, jamur, jamur, dan banyak lainnya bentuk dari apa yang kita anggap sebagai kehidupan primitif dapat menyediakan senyawa atau arahan untuk senyawa yang berpotensi dapat menjadi agen terapeutik yang sangat berguna. Mencukupi untuk mengatakan bahwa produk alami dapat berasal dari setiap titik atau tingkat pada pohon filogenetik. Saat mencari produk alami, seseorang harus pernah merasa bahwa suatu bentuk kehidupan yang terlalu rendah, sederhana, atau mengerikan untuk memberikan senyawa bunga. Namun, sebelum orang pergi berjalan keluar ke dalam hutan, berlayar ke laut, mendaki gunung tertinggi, atau turun ke dalam gua terdalam, adalah tepat untuk melakukan sedikit riset, dan karenanya kunjungan ke perpustakaan menjadi langkah pertama dalam mencari produk alami. Ingat bahwa penggunaan produk alami sebagai agen terapeutik mengharuskan mencocokkan satu beberapa karakteristik khusus dari senyawa dengan penyakit atau kondisi. Proses pencocokan melibatkan proses dua-tier. Tingkat pertama dapat terdiri dari evaluasi menyeluruh terhadap kondisi patofisiologis kepentingan

termasuk sejarah yang bersangkutan, etiologi, manifestasi klinis, biokimia, kimia klinis, hematologi, fisiologi, patologi, dan terapi. Dengan target terapi dalam pikiran dan pemahaman yang lengkap tentang patofisiologi kondisi, satu kemudian dapat mulai mencari produk alami yang memiliki beberapa karakteristik tertentu yang mungkin menunjukkan bahwa ia memiliki utilitas sebagai agen terapi yang potensial. Atau, orang dapat mengambil pendekatan mengamati atau menemukan suatu karakteristik khusus dari produk alami dan kemudian mencari penyakit atau kondisi yang berguna untuk mengobati dengan materi. Para pilihan jalan mana yang harus mengikuti adalah satu pribadi, dengan pilihan baik yang sama-sama berguna. Memang, di masa lalu dan tidak jarang pencarian untuk dan investigasi suatu produk alami muncul dari kebetulan. Telah terjadi ledakan informasi dalam ilmu biomedis melalui informasi 25 tahun terakhir, dan mencoba untuk mencari tentang produk alami dapat menjadi tugas yang menantang [39]. Idealnya, penting untuk mengetahui sejarah, rakyat22 PRODUCTSlore ALAMI, asal penggunaan, sumber, struktur kimia, ketersediaan, metode persiapan, farmakologi, toksikologi, dan terapi dari setiap produk alami. Namun, kenyataannya adalah bahwa banyak kali bahkan untuk senyawa atau persiapan yang telah digunakan selama berabad-abad, ada kesenjangan yang signifikan dalam portofolio ini informasi yang diinginkan. Meskipun demikian, perjalanan ke perpustakaan dapat sangat berguna. Ini menakjubkan apa proyek penelitian individu telah menjadi terlibat dalam lebih dari tahun. Sumber informasi yang bagus pada produk alami dapat mudah ditemukan di Internet. Beberapa situs yang tersedia di Internet yang akan ditampilkan pada Tabel 1.1. Jasa pencarian informasi atau mesin pencari juga cukup alat yang berguna. Ini, bagaimanapun, bisa mahal dan memerlukan bantuan dari seseorang terampil dalam penggunaannya. Beberapa sumber yang lebih umum adalah ditunjukkan pada Tabel 1.2. Sejumlah buku telah diterbitkan membantu pada produk alam selama tahun, tetapi dominan dari mereka tinggal pada topik tanaman.Lebih umum dari referensi ini ditunjukkan pada Tabel 1.3. Akhirnya, majalah mungkin mewakili sumber yang paling saat ini dan tepat waktu penelitian dan informasi tentang produk alami. Beberapa jurnal yang lebih baik dan lebih menonjol adalah ditunjukkan pada Tabel 1.4. Sumber lingkungan Myriad kesempatan berlimpah di seluruh alam yang dapat memberikan alami produk dengan potensi terapi yang signifikan [20, 29, 30, 61, 77, 83]. Ini peluang dapat menyajikan diri dari hampir semua relung alam dan kemungkinan besar beberapa yang bahkan belum ditemukan. DISCOVERY PRODUK ALAMI 23 TABEL 1.1 Situs Internet American Botanical Council Amerika Herbalists Guild http://www.herbalgram.org http://www.americanherbalistsguild.

com / top.htm Metode Alternatif Pelengkap & fitokimia Dr Duke dan http://www.cancer.org/eprise/main/ ethnobotanical Database docroot/eto/eto_5 sitearea =? eto http://www.ars-grin.gov/duke Herb Research Foundation Layanan Pendidikan Herbal http://www.herbs.org http://www.botanicalmedicine.org Pengobatan Herbal: Internet Resources: HerbMed Pengobatan Alternatif http://www.herbmed.org/ http://www.pitt.edu/ ~ cbw / herb.html Internasional Asosiasi Herb MEDLINEplus: Pengobatan Alternatif http://www.iherb.org http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ alternativemedicine.html Pusat Nasional untuk Organisasi Kesehatan Dunia Tambahan Publikasi dan Pengobatan Alternatif http://nccam.nih.gov/ http://www.who.int/dsa/cat98/trad8.htm Diadaptasi dari DerMarderosian dan Beutler [39]. Mikroba Pengamatan efek dari metabolit sekunder mikroba pada jamur dan bakteri patogen melahirkan era antibiotik [29, 30, 38]. Sejak awal, manusia telah berkembang untuk mengambil untuk diberikan keajaiban antibiotik. Memang, hasil penggunaan antibiotik sangat mengesankan bahwa senyawa jenis umum adalah untuk sebagian besar bahan kimia hanya digunakan terhadap mikroorganisme patogen. Karena penelitian meningkat dan biaya pengembangan, kesulitan dalam mengidentifikasi struktur novel dan masalah dalam menemukan baru mekanisme aksi, era keemasan antibiotik tampaknya pertemuan kematian sendiri. Banyak orang bahkan mengaku bahwa penggunaan antibiotik dapat bahkan ketinggalan jaman, dengan obat modern memilih teknik yang lebih modern untuk pengobatan. Namun, ini perpustakaan yang sama antibiotik telah, selama waktu yang sama, juga telah ditemukan untuk menunjukkan sifat biologis lain yang mungkin akan bermanfaat kepada umat manusia. Dengan demikian, penelitian ke dalam aktivitas biologis lengkap profile antibiotik dimulai dengan maksud untuk mengidentifikasi kegunaan senyawa ini untuk aplikasi farmakologis atau berbagai agrokimia. Pergeseran memperluas fokus mencari produk alami baru dari mikroba, dimana metabolit mikroba dapat digunakan untuk mengobati penyakit lain daripada yang disebabkan 24 ALAM PRODUK TABEL Layanan Informasi Retrieval 1,2 Abstrak Layanan Kimia BIOSIS http://www.biosis.org http://www.cas.org/ Saat ini Isi dan Ilmu Excerpta Botanica. Bagian A, Taxonomica Citation Index et Chorologica, Asosiasi Internasional http://www.isinet.com/isi untuk Tanaman Taksonomi, G. Fischer, Stuttgart, New York. Herb Research Foundation IPA (International Pharmaceutical Abstrak), http://www.herbs.org/ http://info.cas.org/ONLINE/DBSS/ipass.html. Database yang berisi cakupan internasional

farmasi dan kesehatan yang berhubungan dengan sastra. Indeks Lynn, Massachusetts Tanaman Obat dan Aromatik Abstrak, College Farmasi dan Publikasi Direktorat Informasi, Dewan Penelitian Ilmiah dan Industri (CSIR), New Delhi, India. MEDLINE, MEDLARS NAPRALERT (produk alami ALERT) http://www.nlm.nih.gov/ http://www.aq.uiuc.edu/ ~ FFH / napra.html NAPRONET Poisindex Sistem http://ccl.net/chemistry/ infor@mdx.com atau sumber daya / tips / daftar / http://www.micromedex.com/products/ NAPRONET / index.shtml poisindex Informasi Toksikologi TOXLINE Response Center (TIRC) http://toxnet.nlm.nih.gov/cgi-bin/sis/htmlgen? http://www.ornl.gov/ TOXLINE TechResources / tirc / hmepg.html Diadaptasi dari DerMarderosian dan Beutler [39]. PENEMUAN DARI PRODUK ALAMI 25 TABEL 1.3 Buku L. Aikman. Seni Penyembuhan Alam: H. Baslow. Farmakologi Laut: Sebuah Studi Dari Rakyat untuk Obat Kedokteran modern. dari Racun dan Lain Biologis Aktif Washington, DC: Bahan Asal Laut Nasional. Baltimore: Geographic Society, 1977. Williams & Wilkins, 1969. J. L. Beal dan E. Reinhard, eds. Alam W. H. Blackwell. Beracun dan Obat. Produk sebagai Agen Obat: Tanaman Englewood Cliffs, NJ: Prentice Hall, Pleno Kuliah International 1990. Penelitian Kongres Tanaman Obat Penelitian, Strasbourg, Juli 1980. Stuttgart: Hippokrates, c1981. Blumenthal M., ed. Pengobatan Herbal: M. Blumenthal, ed. Para Lengkap Jerman Komisi E Monographs diperluas. Komisi E Monographs: Terapi Austin, TX: American Botanical Panduan untuk Obat Herbal.Austin, TX: Dewan, 2000. American Botanical Council, 1998. M. Bricklin. Herbal Pharmacopoeia Praktis Inggris. Besar Encyclopedia of Natural Healing, baru Inggris: Pengobatan Herbal Inggris rev. ed. Emmaus, PA: Rodale Press, Asosiasi, 1996. 1983. W. Bucherl, E. E. Buckley, dan V. M. Castleman. Para Herbal Penyembuhan: The Deulofeu, eds. Hewan berbisa dan Panduan Ultimate Power Kuratif dari Mereka venoms, 3 jilid. New York: Obat Alam. Emmaus, PA: Rodale Academic Press, 1968-71. Tekan, 1991. F. Densmore, Bagaimana India Gunakan Liar AH Der Marderosian dan LE Liberti. Tanaman Pangan, Kedokteran, dan Kerajinan. Produk Alami Kedokteran: Sebuah Ilmiah Washington, DC: Government Printing Panduan untuk Makanan, Obat, Kosmetik. Office, 1928. Cetak ulang, New York: Philadelphia: G.F. Stickley, 1988. Dover, 1974.

J. A. Duke. CRC Handbook of W. C. Evans, Trease dan 'Evans Obat Herbal. Boca Raton, FL: pharmacognosy, ed 14. London: WB CRC Press, 1985. Saunders, 1996. C. Facciola. Cornucopia: Herbal Jujur Source Foster S. Tyler 's: A sensible Kitab Tanaman Goreng. Vista, CA: Panduan untuk Penggunaan Herbal dan Terkait Kampung Publikasi, 1990. Remedies. 4th ed. New York: Haworth Herbal Tekan, 1998. B. W. Halstead. Beracun dan G. Henslow. Para Tanaman dari Alkitab: mereka Hewan berbisa Kelautan dari Sejarah Kuno dan Abad Pertengahan Secara populer Dunia, 2nd rev. ed. Princeton, NJ: Dijelaskan. Jakarta: Masters, 1906. Darwin Press, 1988. D. Hoffman. Teh Herbal Handbook: D. Hoffman. ed. Informasi Sebuah Panduan Pengguna untuk jamu Medis. Sourcebook Pengobatan Herbal. Kebebasan, Rochester, VT: Healing Arts Press, CA: Crossing Press, 1994. 1998,26 ALAM PRODUK TABEL 1.3 Lanjutan R. W. Kerr. Jamu melalui J. M. Kingsbury. Mematikan Panen: Panduan Abad, 7 ed. San Jose, CA: Agung untuk Tanaman Beracun umum.New York: Grand Lodge AMORC, 1980. Holt, Rinehart dan Winston, 1965. J. M. Kingsbury. Tanaman Beracun P. Krogsgaard-Larsen, SB Christensen, H. Amerika Serikat dan Kanada. Kofod, eds. Produk dan Obat Alam Englewood Cliffs, NJ: Prentice-Hall, Pembangunan: Prosiding Alfred 1964. Simposium Benzon 20 Diadakan di Bangunan dari Denmark Royal Academy of Ilmu Pengetahuan dan Sastra, Kopenhagen, 7-11 Agustus 1983. Kopenhagen: Munksgaard, 1984. K. F. Lampe dan M. A. McCann. A. Y. Leung. Ensiklopedia Umum AMA Handbook Bahan Beracun dan Alam Digunakan dalam Makanan, Obat, Tanaman merugikan. Chicago: Amerika dan Kosmetika, 2nd ed.New York: Wiley, Medical Association, 1985. 1996. W. H. Lewis, P. dan M. Elvin F. - I. E. Liener. ed. Pendukung Beracun dari Lewis. Kedokteran Botani: Tanaman Pangan Tanaman, 2nd ed.New York: Mempengaruhi Kesehatan Man. Baru Academic Press, 1980. Jakarta: Wiley, 1977. D. J. Mabberly. Plant-Book J. E. Meyer. Para dukun, rev ed. 2nd ed. Cambridge: Cambridge Glenwood, IL: Meyerbooks, 1986. University Press, 1997. J. F. Morton. Atlas Obat J. F. Morton. Mayor Tanaman Obat: Tanaman Amerika Tengah: Botani, Budaya, dan Penggunaan.Springfield, IL: Bahama untuk Yucaton. Springfield, Thomas, 1977. IL: C. C. Thomas, 1981. P. O d y. Para Obat Lengkap A. dan R. Pratt Osol, eds. Amerika Herbal. New York: Dorling Kindersley, Amerika Dispensatory, 27 ed. Philadelphia:

1993. Lippincott, 1973. G. Penso. Inventarisasi Obat T. Robinson. Organik Pendukung dari Tanaman Digunakan di Berbagai Negara. Tinggi Tanaman: Kimia mereka dan Jenewa: Organisasi Kesehatan Dunia, keterkaitan, ed 6. Amherst utara, 1980. MA: Cordus Tekan, 1991. F. Rosengarten. Kitab rempah-rempah. P. Schauenberg. Panduan untuk Tanaman Obat. Wynnewood, PA: Livingston, 1969. New Canaan, CT: Keats, 1977. J. E. Simon. Herbal, Sebuah D. Indexed G. Spoerke. Obat-obatan herbal. Santa Bibliografi, 1971-1980: The Barbara Ilmiah, CA: Woodbridge Press, 1990. Sastra pada Herbal Terpilih, dan Aromatik dan Tanaman Obat yang Zona beriklim. Hamden, CT: Sepatu String Tekan, bakteri dan jamur 1984.by. Mikroorganisme telah terbukti menjadi sumber yang sangat baik produk alami baru termasuk antibiotik poliketida dan peptida serta sebagai kelas senyawa biologis aktif lainnya [123]. Hari ini, mikroba metabolit digunakan sebagai agen antineoplastik (misalnya, mitomycin), agen imunosupresif (misalnya, rapamycin), agen hipokolesterolemik (misalnya, pravastatin), inhibitor enzim (misalnya, desferal), agen antimigraine (misalnya, ergot alkaloid), herbisida (misalnya, bialaphos), agen antiparasit (misalnya, salinomycin), bioinsecticides (misalnya, tetranactin), dan promotor pertumbuhan ruminansia (misalnya, monensin) [38]. Perlu dicatat bahwa beberapa senyawa ini ketika awalnya ditemukan gagal dalam pengembangan mereka untuk menggunakan asli mereka baik sebagai antibiotik atau sebagai fungisida pertanian. Bakteriosin yang diproduksi ribosomally peptida antibiotik dan protein yang dapat dibagi ke dalam kategori yang berbeda, lantibiotics, dan microcins. Lantibiotics diproduksi oleh Gram-positif bakteri dan microcins diproduksi oleh bakteri Gram-negatif. Kedua lantibiotics dan microcins memiliki kemampuan untuk membentuk pori-pori atau lubang di membran mikroorganisme rentan. Properti ini adalah kepentingan untuk makanan industri, bakteriosin yang diproduksi oleh Lactococcus spp., yang digunakan dalam pelestarian berbagai bahan makanan [123]. Para cyanobacterium Nostoc ellipsosporum telah ditemukan untuk menghasilkan Novel protein (CV-N), yang telah menghasilkan bunga karena viricidal nya aktivitas dan potensi jelas sebagai agen anti-HIV terapeutik.Aktivitas antivirus kimia ini dilaporkan dimediasi melalui spesifik interaksi dengan glikoprotein amplop HIV gp120 dan mungkin gp41. DISCOVERY PRODUK ALAMI 27 TABEL 1.3 Lanjutan R. P. Steiner, ed. Folk Medicine: The Swain T., ed. Tanaman dalam Pembangunan Seni dan Ilmu. Washington, DC: Obat Modern. Cambridge, MA: American Chemical Society, 1986. Harvard University Press, 1972. M. Manis. Edible umum dan Berguna M. Manis. Edible umum dan Berguna Tanaman dari Timur dan Midwest. Tanaman Barat. Healdsburg, CA: Healdsburg, CA: Naturegraph Naturegraph Penerbit, 1976.

Penerbit, 1975. Tyler VE, LR Brady, JE dan Organisasi Kesehatan Dunia. WHO Perampok. Pharmacognosy, 9 ed. Monograf pada Tanaman Obat Terpilih, Philadelphia: Lea dan Febiger, 1988. Vol. 1. Jenewa: World Health Organisasi, 1999. H. W. Youngken dan J. S. Karas. M. Zohary. Tanaman dari Alkitab.New York: Umum Tanaman Beracun Cambridge University Press, 1982. New England. A.S. Kesehatan Masyarakat Layanan Pub. No 1220. Washington, DC: Government Printing Office, 1964. Diadaptasi dari DerMarderosian dan Beutler [39] .28 ALAM PRODUK TABEL 1.4 Periodicals American Journal of Natural Medicine Botani Tinjauan http://www.impakt.com http://www.nybg.org/bsci/spub/botr/ frntpg3b.html Buletin tentang Narkotika Kanada Journal of Botany http://www.odccp.org/bulletin_on_ http://www.nrc.ca/cgi-bin/cisti/journals/ narcotics.html rp/rp2_desc_e? cjb Kanada Journal of Botany jamu Ekonomi http://www.herbalists.on.ca/journal/ http://www.econbot.org European Journal of Herb Medicine Companion Tekan Herbal http://www.ejhm.co.uk/ http://www.interweave.com/ Herb Triwulanan Jurnal Aromaterapi http://www.herbquarterly.com http://www.harcourt-international.com/ jurnal / ijar Jurnal Ethnopharmacology Journal of Natural Products http://www.elsevier.com/locate/ http://pubs.acs.org/journals/jnprdf/ jethpharm index.html Antropologi Medis: jamu Kedokteran Lintas Budaya: Sebuah Jurnal untuk Studi di Kesehatan dan Praktisi Klinis Penyakit http://www.sfu.ca/medanth http://medherb.com/MHHOME. SHTML Alam Kesehatan Surat Produk Alam http://www.naturalhealth1.com http://www.tandf.co.uk/journals/titles/ 10575634.html Produk alami Laporan Biologi Farmasi http://www.rsc.org/is/journals/ http://www.szp.swets.nl/szp/frameset.htm saat ini / NPR / nprpub.htm Fitokimia: The Phytomedicine Internasional: International Journal of Journal of Biochemistry Tanaman dan Phytotherapy dan Phytopharmacology Biologi Molekuler, The Journal of http://www.urbanfischer.de/journals Society fitokimia dari Eropa dan fitokimia

Society of North America http://www.elsevier.nl/locate/inca/273 Makanan Phytotherapy Penelitian Tanaman for Human Nutrition http://www3.interscience.wiley.com/ http://www.wkap.nl/jrnltoc.htm/ cgi-bin/jtoc ID =? 12567 0921-9668/contents Planta Medica: Produk Alam dan Toxicon: Jurnal Resmi Tanaman Obat Riset Internasional Society pada Toksikologi http://www.thieme.de/plantamedica/ http://www.elsevier.com/locate/toxicon fr_inhalt.html Hewan dan Manusia Toksikologi, Z Naturforsch American Academy of http://www.ncbi.nlm.nih.gov/entrez/ Hewan dan Perbandingan Toksikologi, query.fcgi Perbandingan Toksikologi Laboratorium Diadaptasi dari DerMarderosian dan Beutler [39]. Penelitian lebih lanjut mengungkapkan bahwa CV-N adalah kelas baru agen antivirus karena interaksi yang unik dengan glikoprotein amplop. Protein biologis aktif yang dihasilkan dari jamur tidak boleh diabaikan. Trichoderma viride menghasilkan, alamethicin polipeptida, yang telah menunjukkan ion-gating aktivitas. Beberapa ribotoxins jamur seperti mitogillin telah ditemukan untuk bertindak sebagai ribonucleases tertentu. Jamur yang dapat dimakan Rozites caperata telah telah ditemukan untuk menghasilkan suatu senyawa, RC-183, yang menghambat herpes simplex virus (HSV-1 dan HSV-2) pada hewan model murine. Berbagai senyawa yang diisolasi dari mikroba dan jamur telah mendapatkan karunia di mereka utilitas sebagai alat untuk menyelidiki kegiatan seperti pertumbuhan saraf dan mekanisme infiltrasi mikroba dan patogenesis. Tubuh buah dari Pleurotus ostreatus telah dilaporkan untuk menghasilkan lektin yang menunjukkan kuat aktivitas antitumor pada tikus. Demikian pula, seorang lektin dari Volvariella volvacea menunjukkan aktivitas antiproliferatif terhadap berbagai garis sel tumor melalui perantaraan stimulasi tergantung konsentrasi dari ekspresi cyclin inhibitor kinase sehingga dalam penangkapan siklus sel pada fase G2 / M. Banyak lainnya lektin jamur telah diisolasi, namun penentuan profil lengkap aktivitas biologis mereka masih harus diselesaikan. Aplikasi cerdas biologi molekuler dan seluler untuk mendeteksi kegiatan reseptor agonis dan antagonis senyawa telah sangat dibantu obat penelitian aktivitas. Selain banyak kesempatan yang ada untuk metabolit sekunder mikroba yang berkaitan dengan obat-obatan dan bahan kimia pertanian, waktu juga menunjukkan meningkatnya kebutuhan untuk pengembangan dari novel antibiotik karena perkembangan strain resisten terhadap patogen, yang munculnya penyakit baru, dan ketidakcukupan atau toksisitas obat saat ini [37]. Keragaman mikroorganisme adalah kuantitas mengejutkan, dan hanya proporsi yang sangat kecil dari bakteri dan jamur telah diteliti untuk

produksi metabolit sekunder berpotensi berguna. Tanaman Tanaman yang lebih tinggi menghasilkan berbagai jenis senyawa, termasuk protein biologis aktif. Beberapa jenis senyawa yang bahkan berbagi dengan organisme lain, dan mereka termasuk keluarga kimia seperti lektin, defensin, cyclotides, dan ribosom-menonaktifkan protein [123]. Ribosom-protein menonaktifkan adalah kelompok protein menunjukkan spektrum yang luas kegiatan biologis, termasuk aktivitas ribonucleolytic yang kelompok bernama. Senyawa ini dapat diperoleh dari Panax ginseng dan lainnya tanaman dan telah dilaporkan untuk menunjukkan aktivitas antijamur dan antivirus. Ribosomprotein dari americana menonaktifkan Phytolacca telah dilaporkan aktif terhadap HIV dan dari officinalis saponaria memiliki antineoplastik aktivitas. Tanaman terdiri dari peptida antimikroba lain yang besar kelompok senyawa biologis aktif. Kelompok ini senyawa dapat kemudian dibagi lagi menjadi thionins, defensin, cyclotides, dan lektin. Thionins yang kecil protein yang membentuk jembatan disulfida selektif dengan protein lain atau bentuk saluran ion pada membran. Kemampuan untuk membuat membran lebih permeabel menunjukkan potensi aktivitas antimikroba. Defensin yang PENEMUAN DARI 29cysteine kaya PRODUK ALAMI peptida yang juga permeabilize membran tetapi tampaknya sangat tertentu dalam kegiatan mereka, menargetkan membran sel jamur dan tidak mamalia atau membran sel bakteri. Cyclotides adalah keluarga protein, yang mekanisme aksi belum dijelaskan, namun telah menunjukkan penghambatan aktivitas melawan HIV-1. Akhirnya, lektin adalah protein yang memiliki noncatalytic domain yang mengikat reversibel ke karbohidrat tertentu. Kegiatan ini mencakup spektrum yang luas berpotensi kegiatan biologis termasuk aktivitas antineoplastik, kegiatan immunostimulation, aktivitas imunosupresi, antimikroba aktivitas, dan aktivitas antimikroba. Tumbuhan tingkat tinggi telah dari waktu ke waktu sumber daya alam yang sangat populer produk [23, 95, 123, 127, 130]. Sejak 1961 sekitar sembilan senyawa yang berbeda yang berasal dari tanaman telah disetujui di Amerika Serikat sebagai agen antineoplastik [95]. Obat ini termasuk vinblastine, vincristine, vinorelbine, etoposid, teniposide, paclitaxel, docetaxel, topotecan, dan irinotecan. Para mekanisme aksi dari senyawa ini berkisar dari yang penghambatan tubulin ke penghambatan enzim DNA topoisomerase penting I dan topoisomerase II atau keduanya toposimoerases I dan II. Podofilum peltatum dilaporkan memiliki sifat kuratif pada kelamin kutil, Condyloma acuminatum, bersama dengan manfaat terapeutik lainnya [130]. Para glikosida komponen aktif dari ekstrak dari P. peltatum telah ditemukan untuk menghambat mitosis in vitro. Selanjutnya, turunan dari senyawa ini telah ditemukan mampu menangkap sel baik dalam fase S atau fase G2 akhir awal, tanpa perakitan mikrotubulus menghambat. Lateks dari tanaman Euphorbia lateriflora telah digunakan baik sebagai obat pencahar dan obat untuk kurap [23]. Para Pohon yew Pasifik menghasilkan itu, antineoplastik paclitaxel [29, 30]. Newboutonia vellutina, sebuah Euphorbiaceae, telah dilaporkan memiliki utilitas baik sebagai sebuah

parasiticide serta pengobatan untuk distensi lambung [23]. Senyawa yang diisolasi dan diidentifikasi dari sumber ini pasti akan terus membuat kontribusi yang kuat untuk pengobatan modern. Serangga polipeptida Berbagai kepentingan telah diisolasi dari venoms dari arakhnida dan arthropoda yang memangsa serangga [123].Memang berbagai review telah dipublikasikan pada saluran ion racun dari kalajengking dan protein racun neurotoksin spesifik dan dari venoms arthropoda dan efeknya pada sistem kardiovaskular. Ulat Lonomia achelous telah dilaporkan menjadi sumber protein biologis aktif yang menyebabkan koagulopati yang dimediasi melalui interaksi tertentu dengan V Faktor dalam kaskade koagulasi. Sementara penemuan ini memerlukan pekerjaan lebih lanjut untuk mengevaluasi nya potensi terapeutik, penemuan dapat membuka peluang baru dalam penelitian trombosis. Peptida serangga telah menjadi subyek penelitian ke dalam kekebalan tubuh sistem pertahanan serangga tetapi belum diselidiki untuk efek dan potensi manfaat pada manusia. Senyawa dari kelompok peptida meliputi seperti sumber sebagai rayap (Pseudacanthotermes spiniger), nyamuk (Anopheles gambiae), ngengat (Heliothis viriscens), dan kumbang (Oryctes rhinoc30 ALAM PRODUCTSeros). Serangga-produk turunan alami menawarkan jalan lain yang potensial yang kuat untuk pengembangan obat masa depan. Penelitian vertebrata ke berbagai peptida antimikroba, seperti magainins, defensin, cathelicidins, dan protegrins dihasilkan oleh vertebrata memiliki lebih dari waktu terakhir menjadi sangat populer.Cathelicidin-jenis peptida adalah luas berbagai protein antimikroba yang telah diisolasi dari kelinci, tikus, domba, dan manusia. Cathelicidins terdiri dari dua yang berbeda domain, domain cathelin dan antimikroba. Para cathelin domain penuh menjadi bakterisida setelah pembelahan dari domain antimikroba.Konon, bahan-bahan mengikat lipopolisakarida dan menetralisir aktivitasnya. Para pit viper, Bothrops jaracaca, menghasilkan suatu senyawa yang mendorong sintesis dari angiotensin-converting enzyme (ACE) inhibitor captropril dan enalpril [29, 30]. Kulit katak beracun, Epipedobates tricolor, menghasilkan epibatidine. Zat ini akhirnya menyebabkan penciptaan kelas baru analgesik. Vertebrata lain menghasilkan senyawa yang telah menjadi subyek penelitian yang cukup besar, yang menawarkan peluang potensial untuk mengidentifikasi berguna senyawa di bidang fungsi kardiovaskuler, fungsi kekebalan, dan fungsi sistem saraf pusat. Organisme laut Lingkungan laut, bisa dibilang sumber asli semua kehidupan, merupakan sumber yang kaya senyawa bioaktif [14,, 45-48 84, 89, 96, 144, 157]. Lebih dari 70 persen dari permukaan planet kita ditutupi oleh lautan, dan beberapa ahli merasa bahwa keanekaragaman hayati berpotensi tersedia di dalam terumbu karang dasar laut atau lebih besar daripada yang ada di hutan hujan [62]. Mempertimbangkan fakta bahwa banyak organisme laut memiliki tubuh yang lembut dan

memimpin menetap gaya hidup, membuat sistem kimia pertahanan hampir penting untuk kelangsungan hidup. Organisme laut telah berevolusi kemampuan untuk mensintesis beracun seperti senyawa atau ekstrak atau mengkonversi senyawa relevan dari laut lainnya mikroorganisme. Produk alami dari organisme laut yang dilepaskan ke air dan oleh karena itu cepat diencerkan, sesuai mereka harus sangat ampuh bahan untuk memiliki efek akhir yang diinginkan. Kaya laut yang tersedia keanekaragaman hayati yang tersedia untuk kita telah ke titik ini hanya dieksplorasi ke sangat terbatas luasnya. Selanjutnya, keragaman kimia utama yang tersedia dari organisme laut yang paling mungkin mampu memberikan yang bahkan kelimpahan yang lebih besar metabolit sekunder untuk digunakan penelitian. Untuk semua alasan diyakini bahwa produk alami yang tersedia dari laut dan lautan memberikan kesempatan yang luar biasa untuk penemuan novel agen terapeutik [62]. Penemuan pertama dari senyawa berbasis kelautan biologis aktif kepentingan terapeutik benar-benar secara tidak sengaja sekitar 10 tahun setelah akhir Perang Dunia II [29, 30]. C-nukleosida terisolasi dari Karibia spons Cryptotheca crypta ditemukan memiliki aktivitas antivirus. Penemuan ini akhirnya mengarah pada pengembangan sitosin arabinoside, sebuah DISCOVERY PRODUK ALAMI agen antineoplastik 31useful. Aktif biologis kelautan protein yang berasal dari racun siput laut dari genus Conus telah menarik signifikan tingkat penelitian selama bertahun-tahun [123]. Peptida ini conotoxin berinteraksi dalam unik fashion dengan tegangan-gated saluran ion untuk menginduksi spektrum yang luas dari efek farmakologis. Efek seperti termasuk anestesi, analgesia, dan aktivitas antikonvulsan. Ziconotide conotoxin saat ini sedang ditinjau di Amerika Serikat untuk digunakan dalam pengobatan sakit kronis, opiat-tahan. Menurut beberapa perkiraan, ada kemungkinan besar sekitar 1000 siput Conus berbeda. Setiap bekicot memproduksi hingga sekitar 200 yang berbeda venoms. Spektrum yang luas dari aktivitas biologis dimanifestasikan dengan masing-masing komponen racun ini dikalikan dengan jumlah siput dan komponen racun yang ada menunjukkan peluang yang signifikan bagi obat baru dari siput saja. Para kerang Mytilis edulis telah dilaporkan untuk menghasilkan antibakteri peptida dan lektin sitotoksik. Kepiting tapal kuda menghasilkan berbagai berbeda peptida dan protein antibakteri.