Anda di halaman 1dari 9

MODUL PENYAKIT DEKOMPRESI

KOLEGIUM KELAUTAN INDONESIA

PERSATUAN DOKTER SPESIALIS KEDOKTERAN KELAUTAN INDONESIA (PERDOKLA)


2009

MODUL PENYAKIT DEKOMPRESI

I. WAKTU
2

Sesi dalam kelas Sesi dengan fasilitasi Pembimbing Sesi praktik dan pencapaian kompetensi TUJUAN MODUL

4 X 60 menit 3 x 120 menit 2 minggu

Mampu melakukan pemeriksaan yang meliputi anamnesis, evaluasi profil penyelaman, pemeriksaan gejala klinis, penentuan topik lesi, penentuan di daerah lesi. PERSIAPAN SESI diagnosa penyakit dekompresi, pemeriksaan laboratorium silent bubble detector, pemeriksaan radiologi/ CT-scan

Persiapan:
Materi Presentasi Kasus Alat Bantu Latih Referensi

REFERENSI 1. US Navy Diving Manual Revisi 6 2. Hyperbaric Medicine Practice 3.

KOMPETENSI
Mampu melakukan pemeriksaan yang meliputi anamnesis, evaluasi profil penyelaman, pemeriksaan gejala klinis, penentuan topik lesi, penentuan di daerah lesi. diagnosa penyakit dekompresi, pemeriksaan laboratorium silent bubble detector, pemeriksaan radiologi/ CT-scan

KETRAMPILAN Pada akhir pembelajaran dan pelatihan, peserta didik mampu: 1. Mengetahui anatomi, topografi, histologi, fisiologi penyakit dekompresi.. 2. Menjelaskan etiologi penyakit dekompresi. 3. Menjelaskan patofisiologi, gambaran klinis. 4. Menjelaskan pemeriksaan klinis dan pemeriksaan penunjang diagnosis. 5. Melakukan tindakan terapi penyakit dekompresi.

GAMBARAN UMUM
Penyakit dekompresi adalah penyakit yangterjadi akibat dari kesalahanprosedur dekompresi. Kesalahan prosedur dekompresi akan menyebabkan terjadinya gelembung udara. Jumlah gelembung gas dan lokasinya akan menentukan tipe-tipe penyakit dekompresi. Adanya faktor predisposisi memperbesar kemungkinan terjadinya penyakit dekompresi. Penyakit dekompresi merupakan keadaan darurat yang harus segera diterapi menggunakan hiperbarik oksigen terapi dengan golden period selama 6-24jam. Kecepatan pemberian terapi sangat berperan dalam menentukan hasil terapi. CONTOH KASUS Seorang penyelam pekerja, Tn A. 28 tahun TB 165cm, BB 68kg 2 kali menyelam pada kedalaman +39-41meter dengan bottom time 20menit, surface interval 60 menit, memakai dekompresi komputer dengan benar. 60 menit setelah penyelaman kedua mengeluh sakit perut (kram perut) dan diperintahkan menuju RUBT dengan kapal. Menit ke 75 TnA. Naik ke kapal dengan tangga tali tanpa bantuan. Saat diperiksa perut supel, tiba-tiba TnA batuk2 dan mengeluh sakit dada dan nampak berkeringat dingin. 10 menit kemudian mengeluh kedua tangannya lemah, kelemahan bergerak menuju ke arah kaki.
4

Pada menit ke 90 penderita lumpuh total kedua tangan dan kaki. Pada menit ke 105 dilakukan terapi oksigen hiperbarik memakai tabel 6 US Navy. Kurang dari 20 menit terapi TnA sembuh total. Pada 30 menit ke 2 TnA mengeluh dada terasa nyeri dan panas. Dilakukan penggantian oksigen, keluhan hilang penderia dapat menyelesaikan pengobatan dengan tabel 6 secara lengkap. Setelah keluar dari RUBT, penderita sembuh total dan dalam 24 jam pertama tidak ada gejala kekambuhan. Selama pengobatan tidak ada obatobatan lain yang diberikan. DISKUSI 1. Apa diagnosanya? 2. Apa penyebab terjadinya penyakit dekompresi pada pasien tersebut 3. Apa pengaruh pemakaian dekompresi komputer? 4. Mengapa pasien mengalami nyeri dada pada 30 menit ke 2 saat terapi? 5. Perlukah farmakoterapi diberikan? Mengapa? JAWABAN 1. Penyakit dekompresi tipe 2 2. Timbulnya bubble nitrogen pada segmen cervical 4-6 sehingga menyebabkan hemoragik infark pada substansia alba. 3. Faktor predisposisi tidak diperhitungkan oleh komputer 4. Terjadi keracunan gas 5. Karena interval baru 2 jam,bubble nitrogen dapat diresolusi sempurna oleh tekanan dan oksigen tekanan tinggi, disamping itu belum terjadi kerusakan permanen pada neurologis pasien. TUJUAN KHUSUS PEMBELAJARAN DAN PELATIHAN Pada akhir pembelajaran dan pelatihan, peserta didik mampu: 1. Mengetahui anatomi, topografi, histologi, fisiologi penyakit dekompresi. 2. Menjelaskan etiologi penyakit dekompresi.

3. Menjelaskan patofisiologi, gambaran klinis. 4. Menjelaskan pemeriksaan klinis dan pemeriksaan penunjang diagnosis. 5. Melakukan tindakan terapi penyakit dekompresi.

STRATEGI PEMBELAJARAN
Tujuan 1: Menguasai anatomi, fisiologi, topografi, histologi penyakit dekompresi Metoda: Kuliah interaktif Tugas Baca tentang Prosedur Pemeriksaan Latihan (exercise) Demonstrasi dan Coaching Praktik klinis Must to know keypoints: anatomi dan fisiologi : Kulit dan jaringan bawah kulit Persendian ekstremitas atas dan bawah, persendian columna vertebralis segmen cervical dan lumbo sacral. Otak

Tujuan2 : Menjelaskan etiologi penyakit dekompresi. Metoda: Curah Pendapat dan Diskusi Bedsite Teaching Tugas Baca tentang pemeriksaan Demonstrasi dan Coaching Praktik klinik Must to know keypoints: Fisiologi terjadinya gelembung gas lembam (gas bubbles) Hubungan tekanan dan lamanya paparan tekanan terhadap organ tubuh manusia.

Tujuan3 : Menjelaskan patofisiologi dan gambaran klinis penyakit dekompresi Metoda: Curah Pendapat dan Diskusi Bedsite Teaching Tugas Baca tentang pemeriksaan Demonstrasi dan Coaching Praktik klinik Must to know keypoints: Hubungan kesalahan prosedur kompresi dengan penyakit dekompresi. Hubungan derajat penyimpangan prosedur dekompresi dengan terbentuknya bubbles/gas lembam. Tujuan 4 : Melakukan pemeriksaan klinis dan pemeriksaan penunjang diagnosis Metoda: Curah Pendapat dan Diskusi Bedsite Teaching Tugas Baca tentang pemeriksaan Demonstrasi dan Coaching Praktik klinik Must to know keypoints: Pemeriksaan klinis untuk menentukan penyakit dekompresi (tipe 1,2,CNS) Pemeriksaan laboratorium, Tujuan 5: Melakukan tindakan terapi penyakit dekompresi Metoda: Curah Pendapat dan Diskusi Bedsite Teaching Tugas Baca tentang pemeriksaan Demonstrasi dan Coaching Praktik klinik Must to know keypoints: Terapi rehidrasi dan koreksi elektrolit Prosedur terapi hiperbarik
7

tipe

deteksi

bubble

(dopler),

rontgen/ct-scan,

EVALUASI

Tindak lanjut bila terjadi kegagalan terapi.

Pada awal pertemuan dilaksanakan pre-test. Selanjutnya dilakukan small group discussion dengan fasilitator untuk membahas hal-hal yang berkenaan penuntun dengan penuntun belajar. diwajibkan Setelah untuk mempelajari belajar mahasiswa

mengaplikasikan langkah-langkah yang tertera dalam penuntun belajar dalam bentuk Role play dengan sesama peserta didik dimana saat peserta memperagakan kinerjanya maka temannya menilai dengan menggunakan penuntun belajar untuk evaluasi (peer assisted evaluation) Setelah dianggap memadai melalui metode bed side teaching dibawah pengawasan fasilitator, peserta didik mengaplikasikan penuntun belajar pada model anatomi. Setelah kompetensi tercapai peserta didik diberi kesempatan untuk melakukan pada pasien sesungguhnya. berikut : Perlu perbaikan Cukup Baik : tahap akuisisi : tahap akuisisi-kompeten : tahap kompeten (pelaksanaan benar dan Pada saat pelaksanaan, evaluator melakukan pengawasan langsung dan mengisi formulir penilaian sebagai

(pelaksanaan benar tapi waktunya tak efisien) waktunya efisien) Setelah selesai bed side teaching melakukan diskusi untuk

mendapat penjelasan dari berbagai hal yang tidak mungkin dibicarakan di depan pasien. Self assessment dan peer assisted evaluation dengan mempergunakan penuntun belajar
8

Penilai Pengamatan langsung dengan memakai checklist form Kriteria penilaian : cakap/tidak cakap/lalai Diakhir penilaian peserta didik diberi masukkan dan bila perlu diberi tugas yang dapat memperbaiki kinerja. Pencapaian kompetensi diperoleh melalui Ujian OSCE Ujian akhir stase Ujian kognitif tengah pembelajaran Ujian akhir kognitif Ujian akhir profesi evaluation

INSTRUMEN PENILAIAN
1. Obeservasi selama alih pengetahuan dan keterampilan 2. kuesioner 3. penilaian peragaan keterampil