Anda di halaman 1dari 21

I.

JUDUL : ORDO MANTODEA (Belalang Sembah) a. Standar Kompetensi :


Menjelaskan morfologi, anatomi, dan klasifikasi serangga ordo Mantodea, serta cara pengawetannya. b.
1. 2. 3. 4.

II. IDENTIFIKASI MATERI :

Kompetensi Dasar
Menjelaskan morfologi serangga ordo Mantodea Menjelaskan anatomi serangga ordo Mantodea Menyebutkan klasifikasi ordo Mantodea Menjelaskan cara pengawetan serangga ordo Mantodea

III. MATERI POKOK Ada sekitar 2.300 spesies dalam ordo Mantodea di seluruh dunia; kebanyakan berada di daerah tropis atau sub-tropis, tetapi beberapa spesies hidup di iklim sedang, seperti di utara Amerika Serikat, Eropa Tengah, dan Siberia. Belalang sentadu tergolong keluarga Mantidae. Mantodea merupakan salah satu ordo dari insecta yang terkenal. Mantodea terkenal kerena karekteristiknya yang khas. Mantodea mempunyai tubuh yang panjang ini merupakan suatu ciri yang khusus untuk insecta buas: kaki yang panjang dengan tulang belakang untuk menangkap dan memegang mangsa, kepala yang dapat berbalik dari sisi ke sisi, dan pewarnaan cryptic untuk bersembunyi pada daun-daunan atau bunga. Mantode adalah yang paling berbeda dan berlimpah. Hanya ada 5 jenis yang biasanya yang dikumpulkan Amerika Serikat dan 3 ini telah diimport dari luar negeri. Mantodea atau Belalang sembah adalah serangga-serangga yang agak bergerak lamban, besar dan memanjang yang penampilannya menakjubkan karena keanehan tungkai-tungkai depan mereka yang mengalami modifikasi. Prothoraks sangat memanjang dan dapat digerakkan menempel pada prerotoraks; koksa-koksa depan sangat panjang dan femora depan dan tibiae

dilengkapi dengan duri-duri yang kuat dan cocok untuk menangkap korban. Kepala dengan bebas dapat bergerak. Belalang sembah adalah satu-satunya serangga yang dapat melihat kebelakang pundak mereka. Serangga-serangga ini adalah pemangsa tingkat tinggi dan makan segala macam serangga (termasuk belalang sembah lainnya). Mereka biasanya diam dan menunggu korban mereka dengan tungkai-tungkai depan dengan posisi yang diangkat keatas. A. MORFOLOGI ORDO MANTODEA

Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Belalang sentadu Ciri-ciri Morfologi Dewasa : 1. Tubuh terbagi menjadi tiga yaitu: kepala (caput), thorax (dada) dan perut (abdoment). 2. Antena berbentuk kawat

3. Kepala berbentuk segi tiga dengan mata majemuk dibangun dengan baik.
4.

Kepala dapat berputar 1800.

5. Bagian-bagian mulut yaitu mandibulate, hypognathous. 6. Prothorax diperpanjang dengan kaki depan yang bertulang belakang besar, ini sesuai menangkap dan memegang mangsa. 7. Bagian dada diperpanjang sehingga berbentuk seperti leher. 8. Sayap depan lebih langsing dibanding sayap-sayap paling belakang. 9. Tarsi terdiri dari 5 segmen. 10. Cerci pendek, multi-segmen 11. Metamorfosis tidak sempurna
12.

Betina biasanya memiliki abdomen yang lebih besar dibandingkan dengan yang jantan.

Belum dewasa: 1. Secara struktural sama seperti yang dewasa 2. Jika wingpads dikembangkan maka akan kelihatan pada dada atas. Morfologi Belalang Sembah : 1. Kepala (caput) Bentuk umum kepala berupa struktur seperti segitiga. Pada kepala terdapat alat mulut, antena, mata majemuk, dan mata tunggal (osellus). Dan secara rinci bagiannya adalah antiklepeus, sungut, mata majemuk, labium, mandibel, maksila, mata tunggal, oksiput, postklipeus, postgena dan verleks. Permukaan belakang kepala sebagian besar berupa lubang (foramen magnum atau foramen oksipitale). Melalui lubang ini berjalan urat saraf ventral, trakea, sistem saluran pencernaan, urat-daging, dan kadang-kadang saluran darah dorsal. a. Antena Mempunyai sepasang antena yang terletak pada kepala dan biasanya tampak seperti benang memanjang. Antena merupakan organ penerima rangsang, seperti bau, rasa, raba dan panas. Bentuk antena pada belalang

sembah adalah setaceus yaitu bentuknya seperti duri atau rambut kaku dan ruas-ruas menjadi lebih langsing ke arah ujung. b. Mata Memiliki dua jenis mata, yaitu mata tunggal dan mata majemuk. Mata tunggal dinamakan osellus. Mata tunggal dapat dijumpai pada larva, nimfa maupun serangga dewasa. Mata majemuk dijumpai pada serangga dewasa dan biasanya berjumlah sepasang, dengan letak pada masing-masing sisi kepala dan posisinya sedikit menonjol ke luar, sehingga mata majemuk ini mampu menampang semua pandangan dari berbagai arah. Mata majemuk yang besar memiliki mata lensa (faset) dua macam : yang terdapat pada permukaan paling atas berukuran kecil dan sangat tanggap terhadap gerakan, sedangkan yang dibawah lebih besar dan dipergunakan untuk menangkap bayangan.

Mata majemuk ordo Mantodea Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Belalang_sentadu c.Mulut Bagian-bagian alat mulut serangga secara umum terdiri atas ; sebuah labrum, sepasang mandible, sepasang maksila dan sebuah labium serta hifofaring. Alat mulut menggigit-mengunyah dicirikan oleh adanya mandibula yang berfungsi untuk menggigit atau memotong bahan makanan dan bersama-sama dengan bagian lain digunakan untuk mengunyah makanan.

2.

Dada (toraks) Toraks merupakan bagian (tagma) kedua dari tubuh serangga yang

dihubungkan dengan kepala oleh semacam leher yang disebut serviks. Toraks terdiri atas tiga ruas (segmen) yaitu : protoraks, meotoraks, dan metatoraks. Pada dasarnya tiap ruas toraks dapat dibagi menjadi tiga bagian. Bagian dorsal disebut tergum atau notum, bagian ventral disebut sternum dan bagian lateral disebut pleuron. Dan pada dada atau badan juga terdiri dari mesepimeron, metepimeron, mesepisternum, metepisternum, mesin fraepisternum, metinfraepisternum, dan sutura mesopleura. a. Sayap Sayap pada belalang sembah ini terletak pada mesotoraks. Sayap merupakan tonjolan integumen dari bagian mesotoraks. Tiap sayap tersusun atas permukaan atas dan bawah yang terbuat dari bahan kitin tipis. Pada sayap terdiri dari beberapa struktur yaitu : simpul anal, rangka sayap melintang antenodus, arkulus, rangka sayap kekang, nodus, stiga, dan bentuk dalam segitiga. b. Kaki atau tungkai Tungkai serangga terdiri atas beberapa ruas (segmen). Ruas pertama disebut koksa (coxa), merupakan bagian yang melekat langsung pada toraks. Ruas kedua disebut trokhanter, berukuran lebih pendek daripada koksa dan sebagian bersatu dengan ruas ketiga. Ruas ketiga disebut femur, merupakan ruas yang terbesar. Selanjutnya, ruas keempat disebut tibia, biasanya lebih ramping tetapi kira-kira sama panjangnya dengan femur. Pada bagian tibia ini biasanya terdiri 1-5 ruas. Di ujung ruas terakhir tarsus terdapat pretarsus yang terdiri dari sepasang kuku tarsus. Kuku tarsus ini disebut claw. Di antara kuku tersebut struktur seperti bantalan yang disebut arolium. Pada tiap-tiap ruas toraks terdapat satu pasang tungkai, serta terdapat kaki-kaki yang berjumlah 3 pasang yang masing-masing setiap pasangnya mempunyai letak yang berbeda. Pada kaki pertama terletak pada bagian dorsalnya di sebut pronotum dan vebtraknya disebut prosternum, pada kaki kedua terletak pada bagian dorsalnya disebut mesonotum dan ventralnya

disebut mesoternum, dan pada kaki ketiga terletak pada bagian dorsalnya disebut metanotumdan venralnya disebut metosternum. 3. Perut (abdomen) Sebagian besar ruas abdomen tampak jelas terbagi menjadi tergum (bagian atas) dan sternum (bagian bawah), sedangkan pleuron (bagian tengah) tidak tampak, sebab sebagian besar bersatu dengan tergum. B. ANATOMI ORDO MANTODEA Secara umum anatomi dan fisiologi ordo Mantodea adalah sama sperti serangga pada umumnya. a. Saluran Pencernaan Makanan Bentuk Saluran pencernaan serangga pengunyah seperti mantodea lebih sederhana jika dibaningkan dengan seranggga penghisap cairan. Saluran pencernaan terdiri dari 3 bagian yaitu: Saluran depan, berfungsi untuk mengambil dan megolah makanan Saluran tengah untuk nenyerap ,makanan Saluran akhir unutk membuang makanan b. Sistem Saraf Sistem saraf pada Mantodea adalah system saraf tangga tali. Yang terdiri dari ganglion dan axon. Jaringan saraf berfungsi untuk: Mendapatkan informasi dari keadaan sekitar tubuh serangga Mengumplkan semua keterangan yang diperoleh dan menginterpretasikannya. Menyampaikan hasil interpretasi ke otot yang merupakan respon terhadap rangsangan. Jaringan saraf terdiri dari 2 bagian yaitu saraf pusat dan saraf tepi. Saraf pusat terdiri dari sepasang rantai saraf yang terdapat disepanjang bagian ventral tubuh. Otak terbagi menjadi 3 bagian yaitu, protoserebrum, deutoserebrum dan tritoserebrum. Saraf tepi terdiri dari:

Sel saraf indra, untuk memebawa impuls dari alat indra Sel perantara, unutk membawa impuls antar sel saraf Sel saraf motor, membawa impuls dari pusat integrasi keotot

c. Alat Indra Terdiri dari 2 bagian utama yaitu: 1. Alat pembantu, merupakan bagian yang kusus unutk menerima rangsangan
2.

Satu atau lebih alat indra. Sesuai kemampuan menerima rangsangan alat indra dibagi menjadi

4, yaitu: Alat indra mekanik Alat indra pendengar Alat indra kimia Alat penglihat d. Sistem Otot Otot Mantodea berbentuk memanjang yang berfungsi untuk menimbulkan tegangan diantara 2 bagian. Ototnya merupakan otot bergaris (otot lurik) dan tidak terdapat otot lain seperti otot lurik. e. Sistem Pernafasan Sistem pernafasan secara umum dilakukan oleh trake f. Sistem Peredaran Cairan tubuh serangga disebut dengan hemolimfa. Hemolimfa terdapat dalam hemocoel. Untuk menggerakkan hemolimfa terdapat organ kontraktil yang disebut dengan jantung. Jantung terdiri dari 2 bagian yaitu bagian belakang yang berkontraksi dan memiliki lubang-lubang ostium dan baian depan yang disebut dengan aorta yang tidak kontraktil

g. Sistem Eksresi Organ yang paling berperan dalam sistem eksresi adalah pembuluh malpighi. h. Sistem Reproduksi Pada sistem reproduksi ini terbagi menjadi : 1. Alat reproduksi betina Berupa ovarium yang terdir dari beberapa tabung ovariol. Bagianbagian ovariol adalah Filament terminal, Germarium, Vitelarium, Tangkai ovariol, Pelengkap alat reproduksi betina: Reseptakulum seminalis, Busra kopulatoris, Kelenjar pelengkap. b. Alat reproduksi jantan Berupa testis yang terdiri dari tabung-tabung. Tabung-tabung ini terdiri dari beberapa bagian yaitu: Germarium, Daerah spermatosit, Daerah pemasakan dan reduksi, Daerah perubahan, Vas deverensia. Alat pembantu, yang terdiri atas : Semacam penis yang disebut dengan aedogus dan klasper, Alat penjepit, dan Kelenjar pembantu pada mara ejakulatori. C. REPRODUKSI DAN SIKLUS HIDUP Kanibalisme seksual adalah umum antar Manthis baik di alan liar maupun dipelihara atau tertangkap. Jika perkawinan telah dimulai, pergerakan jantan lebih bertenaga penyerahan mani pada betina. Awalnya para peneliti berfikir bahwa penyebab pergerakan kopulasi tidak dikendalikan oleh pusat saraf didalam abdomen bukan di kepala, perpindahan kepala jantan adalah suatu strategi reproduksi oleh wanita untuk meningkatkan fertilisasi memperoleh makanan atau minuman bergizi. Kemudian, perilaku ini nampak untuk menjadi suatu fakta pada pengamatan laboratorium. Peletakan telur

Musim kawin di negara-negara hangat dimulai di musim gugur. Untuk kawin, didahului dengan jantan yang meminang betina dengan cara jantan melompati belakang tubuh betina dan memegang sayap dan thorax betina dengan kaki depannya. Kemudian jantan membengkokkan abdomennya untuk memasukkan spermanya kedalam tempat khusus pada ujung abdomen betina yang disebut dengan ovovisitor. Kemudian betina bertelur sekitar 10-400 telur. Ini disimpan dalam massa busa yang dproduksi oleh kelenjar damal abdomen betina. Busa ini membuat telur menjadi keras yang bertujuan unutk melindungi embryo dalam telur. Embryo dalam telur disebut dengan ootheca. Telur ini bisanya diletakkan di tanah atau tumbuhan. Ini bertujuan unutk menyembunyikan telur dari pemangsa seperti tawon. Siklus hidup mantodea adalah metamorfosis tak sempurna dengan tahapan: telur, nympha (kepompong), dan dewasa. Metamorfosisnya dikatakan tidak sempurna karena bentuk nympha sama seperti belalang dewasa, perbedaannya hanya pada nympha ukurannya lebih kecil dan belum terbentuk sayap. Nympha meningkatkan ukuran tubuhnya dengan melepaskan pelindung tubuh bagian luar dari eksosokeleton yang kokoh dan fleksibel dengan bulu ketika diperlukan. Ini terjadi 5 sampai 10 kali tergantung jenis speciesnya. Pada akhirnya akan terbentuk sayap yang utuh. Namun beberapa species tidak memiliki sayap dan kebanyakan adalah betina.

Telur

Nympha

Dewasa

D. EKOLOGI DAN KELAKUAN

a. Habitat Mantodea biasanya hidup di antara tanaman-tanaman, rumput, dan biasanya tertarik pada pada cahaya hitam di musim panas. Manthis biasanya melakukan penyamaran untuk melindungi diri dengan tinggal di antara tanaman. Hal ini juga berguna untuk menengkap mangsanya. Selain itu mereka juga dapat beradaptasi dengan menirukan atau menyerupakkan diri seperti daun, batang, ujung daun rumput, bunga tau kadang-kadang batu. b. Makanan Makanan serangga ini biasanya adalah serangga lain, namun juga merupakan kanibal. Apabila dewasa juga mampu memakan burung-burung kecil, kadal dan amphibi lain. c. Predator Predatornya kebanyakan adalah ikan dan serangga air, burung-burung dan laba-laba.
d.

Kelakuan khas

Betina dewasa pada umumnya memakan jantannya setelah kawin. Manthis biasanya mudah tidak percaya terhadap pasangannya sehinga ia akan membunuh pasangannya setelah kawin karena jantan ini biasanya memakan telur-telurnya.

10

Belalang betina memakan belalang jantan Sumber : http://semuana.blogspot.com e. Dampak terhadap ekosistem Manthis biasanya merupakan predator bagi serangga lain. Mereka merupakan predator kebun yang baik, karena mereka memakan seranggaserangga yang mampu merusak tanaman di kebun. E. KLASIFIKASI ORDO MANTODEA Klasifikasi ilmiah Kerajaan: Filum: Kelas: Subclass: Infraclass: Superorder: Animalia Arthropoda Insecta Pterygota Neoptera Dictyoptera

11

Order:

Mantodea Burmeister , 1838

Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Belalang sentadu

Beberapa spesies dari Ordo Mantodea :


Acanthops falcata - belalang sentadu daun mati Venezuela Acanthops fuscifolia - belalang sentadu daun mati tropis Acanthops tuberculata - belalang sentadu daun mati tropis Acromantis sp. - belalang sentadu petinju Ameles decolor

Ameles decolor Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/


Ameles spallanzania Alalomantis muta - belalang sentadu Kamerun Asiadodis squilla - belalang sentadu perisai Asia Blepharopsis mendica - belalang sentadu duri thistle Brunneria subaptera - belalang sentadu tongkat Brunneria borealis - belalang sentadu tongkat 12

Camelomantis sondaica Ceratocrania macra Ceratomantis saussurii Choeradodis rhombicollis - belalang sentadu perisai tropis

Spesies di genus Choeradodis telah lateral diperluas thoraxes untuk daun mimikri. Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/

Choeradodis stalii - belalang sentadu perisai tropis Cilnia humeralis Creobroter meleagris - belalang sentadu bunga Creobroter gemmatus - belalang sentadu bunga India

13

belalang sentadu bunga India pose mengancam betina dewasa Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/ Creobroter pictipennis - belalang sentadu bunga India

Creobroter elongata - belalang sentadu bunga Deroplatys angustata - belalang sentadu daun mati Deroplatys desiccata - belalang sentadu daun mati Deroplatys lobata - belalang sentadu daun mati

Deroplatys lobata Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/ Deroplatys truncata - belalang sentadu daun mati Empusa fasciata Empusa pennata Eremiaphila brunneri - belalang sentadu gurun biasa Eremiaphila zetterstedti Euchomenella heteroptera - belalang sentadu ranting Gongylus gongylodes - belalang sentadu mawar India /biola Gonatista grisea - belalang sentadu kelabu Heterochaeta strachani 14

Hierodula membranacea - belalang sentadu raksasa Asia Hierodula grandis - belalang sentadu raksasa India Hierodula patellifera - belalang sentadu Indo-Pasifik Hierodula parviceps - belalang sentadu Filipina

Hierodula parviceps sedang memakan jangkrik Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/ Holaptilon pusillulum - belalang sentadu pelompat Hoplocorypha sp. Humbertiella ceylonica Hymenopus coronatus - belalang sentadu anggrek Idolomantis diabolica - belalang sentadu bunga setan Idolomorpha madagascariensis Ischnomantis gigas Iris oratoria - belalang sentadu Laut Tengah

15

Iris oratoria Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/


Liturgusa lichenalis - belalang sentadu lichen Macromantis hyalina Mantis religiosa - belalang sentadu Eropa Miomantis caffra - belalang sentadu Afrika Selatan Miomantis paykullii - belalang sentadu Mesir Miomantis abyssinica - belalang sentadu Mesir Odontomantis sp. - belalang sentadu semut Oligonicella scudderi - belalang sentadu Scudder Orthodera novaezealandiae - belalang sentadu Selandia Baru Otomantis sp. - belalang sentadu petinju Oxyopsis gracilis - belalang sentadu Peru Oxyopsis peruviana - belalang sentadu Peru Oxyothespis dumonti Paramantis prasina Polyspilota aeruginos

Polyspilota aeruginosa Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/

16

Parasphendale agrionina - Bud-winged mantis Parasphendale affinis - Afrika banded mantis Paratoxodera cornicollis - belalang sentadu tongkat raksasa Phyllocrania paradoxa - belalang sentadu hantu Phyllovates chlorophaea Plistospilota guineensis Polyspilota aeruginosa Popa spurca - belalang sentadu ranting Pseudocreobotra ocellata - belalang sentadu bunga berduri Creobroter gemmatus

Malaysia

Creobroter gemmatus Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/ Pseudocreobotra wahlbergii - belalang sentadu bunga berduri Pseudovates arizonae - belalang sentadu bertanduk tunggal Arizona Rhombodera basalis - belalang sentadu perisai raksasa Malaysia Rhombodera extensicollis - belalang sentadu perisai raksasa Rhombodera megaera - belalang sentadu perisai raksasa Rivetina baetica - belalang sentadu darat Sphodromantis balachowskyi - belalang sentadu Afrika Sphodromantis chud - belalang sentadu Afrika

17

Sphodromantis lineola - belalang sentadu Afrika Sphodromantis rubrostigma - belalang sentadu Afrika Sphodromantis centralis - belalang sentadu Afrika Sphodromantis viridis - belalang sentadu Afrika atau belalang Sphodromantis gastrica - belalang sentadu Afrika Stagmatoptera hyaloptera Stagmomantis californica - belalang sentadu California Stagmomantis carolina - belalang sentadu Carolina Stagmomantis limbata - belalang sentadu bertepi Stagmomantis floridensis - belalang sentadu Florida Sibylla pretiosa Tamolanica tamolana Tarachodes afzelii Tarachodula pantherina Theopropus elegans - belalang sentadu yang anggun

sentadu hijau

Theopropus elegans Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/ Tisma freyi

18

Taumantis sigiana - belalang sentadu hijau jeruk nipis Tenodera australasiae Tenodera angustipennis - belalang sentadu bersayap sempit Tenodera sinensis - Belalang sentadu Tiongkok Tenodera aridifolia

Tenodera aridifolia Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/ Toxodera denticulata - belalang sentadu tongkat raksasa Malaysia Yersiniops sophronicum - belalang sentadu tanah Yersin Yersiniops solitarium - belalang sentadu tanah bertanduk Zoolea lobipes

Sumber gambar : http://id.wikipedia.org/wiki/Belalang_sentadu http://animaldiversity.ummz.umich.edu

F. PENGAWETAN ORDO MANTODEA Cara Pengawetan Belalang sembah atau ordo Mantodea ini tidak terdapat pada buku referensi (Borror). Tetapi, kami memmuat pengawetan serangga secara umum, yaitu :

19

1. Bila spesimen ingin dipin, mereka dapat dipin dengan memakai sebuah papan-penata-sayap, atau dipin di sebelah sisinya. 2. Spesimen hasil pengumpulan harus dikeringkan dengan cepat di bawah sinar matahari, bawah lampu, atau oven. Hal ini dilakukan untuk mempertahankan warna yang cepat memudar setelah mereka mati. 3. Untuk hasil yang bagus, tempatkan spesimen di dalam kertas selama beberapa hari sebelum mereka dipin, sehingga sayap-sayap akan tinggal bersama di atas tubuh. Seringkali diperlukan pula penunjang abdomen misalnya tusukan rambut yang kaku atau secarik kertas tebal.

20

IV. DAFTAR PUSTAKA Anonim. http://animaldiversity.ummz.umich.edu (Online). Diakses tanggal 12 April 2011 Anonim. http://id.wikipedia.org/wiki/Belalang_sentadu (Online). Diakses tanggal 12 April 2011 Anonim. http://en.wikipedia.org/wiki/Mantis (Online). Diakses tanggal 12 April 2011 Anonim. http://semuana.blogspot.com(Online). Diakses tanggal 22 April 2011 Borror DJ, Delong DM, dan Triplehorn. 1989. An Introduction to the Study of Insect. Sixth edition. Diterjemahkan oleh Partosoedjono S. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. Sunarjo, Pius Ibrahim. 1990. Dasar-dasar Ilmu Serangga. Institute Teknik Bogor: Bogor

21