Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PRAKTIKUM FARMAKOGNOSI PERCOBAAN IV PEMISAHAN MINYAK ATSIRI

DISUSUN OLEH: NAM NIM KELOMPOK KELAS ASISTEN : MUHAMMAD NURDIN M : F1F1 10 101 : III :A : DIAN PERMANA, S.Si

LABORATORIUM FARMAKOGNOSI JURUSAN FARMASI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS HALUOLEO KENDARI 2012

PEMISAHAN MINYAK ATSIRI A. Tujuan Untuk mengetahui sifat minyak atsiri dan dapat melakukan cara-cara mengidentfikasi bahan alami nabati yang mengandung minyak atsiri secara organoleptik mikroskpik, maupun kimia.

B. Tinjauan pustaka Minyak atsiri merupakan senyawa minyak yang berasal dari bahan tumbuhan dengan beberapa sifat, antara lain: sangat mudah menguap apabila dibiarkan pada udara terbuka, memiliki bau khas seperti pada tumbuhan aslinya, umumnya tidak berwarna tetapi semakin lama menjadi gelap karena mengalami oksidasi dan pendamaran. Karena sifatnya yang mudah menguap, minyak atsiri sering pula disebut sebagai minyak menguap (volatil oil) atau minyak eteris. Di dalam tumbuhan, minyak atsiri terutama terdistribusi pada daun dan bunga (Anonim, 2012). Minyak atsiri dikenal dengan nama minyak eteris atau minyak terbang (essential oil, volatile) yang merupakan salah satu hasil metabolisme tanaman. Bersifat mudah menguap pada suhu kamar, mempunyai rasa getir, serta berbau wangi sesuai dengan bau tanaman penghasilnya. Minyak atsiri larut dalam pelarut organik dan tidak larut dalam air (Sudaryani dan sugiharti, 1990). Minyak atsiri pada industri banyak digunakan sebagai bahan pembuat kosmetik, parfum, antiseptik dan lain-lain. Beberapa jenis minyak atsiri mampu bertindak sebagai bahan terapi (aromaterapi) atau bahan obat suatu

jenis penyakit. Fungsi minyak atsiri sebagai bahan obat tersebut disebabkan adanya bahan aktif, sebagai contoh bahan anti radang, hepatoprotektor, analgetik, anestetik, antiseptik, psikoaktif dan anti bakteri (Arniputri dkk., 2007). Minyak atsiri biasanya terdiri dari berbagai campuran persenyawaan kimia yang terbentuk dari unsur Karbon (C), Hidrogen (H), dan oksigen (O). Pada umumnya komponen kimia minyak atsiri dibagi menjadi dua golongan yaitu: 1) Hidrokarbon, yang terutama terdiri dari persenyawaan terpen dan 2) Hidrokarbon teroksigenasi. Senyawa terpen memiliki aroma kurang wangi, sukar larut dalam alkohol encer dan jika disimpan dalam waktu lama akan membentuk resin. Golongan hidrokarbon teroksigenasi merupakan senyawa yang penting dalam minyak atsiri karena umumnya aroma yang lebih wangi. Fraksi terpen perlu dipisahkan untuk tujuan tertentu, misalnya untuk pembuatan parfum, sehingga didapatkan minyak atsiri yang bebas terpen (Ketaren dan Djatmiko, 1978). Lemak dan minyak adalah trigliserida atau triasilgliserol kedua istilah ini berarti triester gliserol. Perbedaan antara suatu lemak dan suatu minyak bersifat sebarang: pada temperatur kamar lemak berbentuk padat dan minyak bersifat cair. Sebagian besar gliserida pada hewan adalah berupa lemak sedangkan gliserida dalam tumbuhan cendrung berupa minyak (Fessenden, 1982). Minyak mentah seringkali mengandung garam-garam inorganik sepertinatrium klorida, magnesium klorida, dan kalsium klorida dalam

bentuk suspensi

atau

terlarut

dalam

air

laut.

garam-garam

ini

harusdihilangkan atau dinetralisasi sebelum diolah untuk mencegah peracunan katalis, korosi oleh pada peralatan, beberapa dan logam fouling.Korosi klorida dan

garamdisebabkan

hidrolisis

pembentukanasam hidroklorik pada saat minyak mentah dipanaskan. HCl juga dapatbergabung dengan ammonia membentuk amonium klorida (NH4Cl) (Cahyono, 2007). C. Alat dan bahan 1. Alat Alat yang digunakan dalam percobaan ini adalah pipet tetes, gelas kimia, cawan petri, tabung reaksi, kertas saring dan lemari asam. 2. Bahan Bahan yang digunakan dalam percobaan ini adalah minyak kelapa (coconut oil), minyak jagung (corn oil), minyak kayu putih (cajuputi oil), larutan NaCl jenuh, etanol, dietil eter, Kloroform, Feri klorida (FeCl3) dan NaOH.

D. Prosedur kerja 1. Identifikasi minyak atsiri secara umum - Uji minyak atsiri di atas permukaan air 1 tetes minyak kayu putih Diteteskan di atas permukaan air Diamati Diulangi perlakuan pada minyak goreng dan minyak jagung

Minyak kayu putih : Menyebar merata di atas permukaan air Minyak goreng Minyak jagung : Tidak menyebar, membentuk gumpalan : Tidak menyebar, membentuk gumpalan

- Uji minyak atsiri pada kertas saring 1 tetes minyak kayu putih Diteteskan di atas kertas saring Diamati Diulangi perlakuan pada minyak goreng dan minyak jagung

Minyak kayu putih : Kering, tidak meninggalkan bekas Minyak goreng Minyak jagung : Lembab, terdapat bekas : Lembab, terdapat bekas

- Uji minyak atsiri dengan NaCl jenuh

1 mL minyak kayu putih - Dimasukkan dalam tabung reaksi reaksi - Ditambahkan 1 mL NaCl jenuh - Diamati volume minyak atsiri

- Dikocok - Diamati volume minyak atsiri

Volume minyak atsiri tetap sebelum dan sesudah dikocok - Uji kelarutan minyak atsiri 1 tetes minyak kayu putih Dimasukkan dalam berbeda Ditambahkan etanol pada tabung I, dietil eter pada tabung II, & kloroform pada tabung III Diamati kelarutan pada masing-masing pelarut Etanol Dietil eter Kloroform Dihitung volume pelarut yang digunakan :..?? :...? : ...? 3 tabung reaksi

- Uji deteksi senyawa fenol dalam minyak atsiri 2 mL minyak kayu putih 25% dalam etanol Dimasukkan dalam tabung reaksi Ditambahkan beberapa tetes larutan ferri klorida Diamati warna yang terbentuk

Larutan berwarna kuning - Uji reduksi volume minyak atsiri

2 mL minyak kayu putih 25% dalam etanol Dimasukkan dalam tabung reaksi Ditambahkan natrium hidroksida Dikocok pelan-pelan Diamati

Tidak terjadi reduksi volume Minyak atsiri

E. Hasil pengamatan Tabel 1. Pengamatan minyak dalam air No. 1. 2. 3. 4. Nama bahan Minyak kayu putih Minyak goreng Minyak jagung Minyak cengkeh Hasil pengamatan Menyebar, bening Menggumpal, berwarna kuning Menyebar, bening Menyebar, bening, lama kelamaan menyatu dengan air

Tabel 2. Pengamatan minyak pada kertas saring No. 1. 2. 3. 4. Nama bahan Minyak kayu putih Minyak goreng Minyak jagung Minyak cengkeh Hasil pengamatan Menguap Menguap Menguap Tidak menguap

Tabel 3. Minyak atsiri dalam NaCl jenuh No. Nama bahan Hasil pengamatan

1.

Minyak kayu putih

Terbentuk dua lapisan, minyak atsiri berkurang

2.

Minyak cengkeh

Bercampur

Tabel 4. Uji kelarutan minyak atsiri (minyak kayu putih dan cengkeh) No. 1. Nama bahan Etanol + minyak kayu putih 2. Dietil eter + minyak kayu putih 3. kloroform + minyak kayu putih 4. Etanol + minyak cengkeh 5. Dietil eter + minyak cengkeh 6. klorofor + minyak cengkeh 30 tetes 70 tetes 18 tetes 48 tetes 20 tetes Hasil pengamatan 30 tetes

Tabel 5. Deteksi senyawa fenol No. 1. 2. Nama bahan Minyak kayu putih Minyak cengkeh Hasil pengamatan Keruh (negatif) Coklat (positif)

Tabel 6. Deteksi reduksi volume No. 1. 2. Nama bahan Minyak kayu putih Minyak cengkeh Hasil pengamatan -

F. Pembahasan Minyak atsiri merupakan suatu senyawa minyak yang berasal dari bahan tumbuhan dengan beberapa sifat, antara lain: sangat mudah menguap apabila dibiarkan pada udara terbuka, memiliki bau khas seperti pada tumbuhan aslinya, umumnya tidak berwarna tetapi semakin lama menjadi gelap karena mengalami oksidasi dan pendamaran. Minyak atsiri merupakan salah satu hasil metabolisme tanaman, mempunyai rasa getir, serta berbau wangi sesuai dengan bau tanaman penghasilnya. Minyak atsiri larut dalam pelarut organik dan tidak larut dalam air Karena sifatnya yang mudah menguap, minyak atsiri sering pula disebut sebagai minyak menguap (volatil oil) atau minyak eteris. Di dalam tumbuhan, minyak atsiri terutama terdistribusi pada daun dan bunga. Praktikum yang telah dilakukan yaitu bertujuan untuk

mengidentifikasi sifat-sifat dari beberapa sampel minyak atsiri. Sampel yang dipergunakan dalam praktikum yaitu,minyak kayu putih, minyak cengkeh, minyak jagung dan minyak kelapa. Adapun identifikasi yang dilakukakan yaitu mengetahui kelarutan minyak atsiri pada air, kevolatilan minyak atsiri dengan menggunakan kertas saring, kepolaran minyak atsiri dengan menggunakan pelarut organik, dan yang terahir identifikasi senyawa fenol pada minyak atsiri. Identifikasi pertama dilakukan untuk uji kelarutan pada pelarut air, minyaka atsiri yang dipergunakan yaitu minyak kayu putih dan minyak cengkih dengan pembanding minyak jagung dan minyak kelapa. Pada minyak

cengkeh dan minyak kayu putih setelah diteteskan kedalam air, maka minyak dengan cepat menyebar selain itu minyak juga terlihat bening. Setelah itu identifikasi juga dilakukan bersamaan terhadap pembanding minyak jagung dan minyak kelapa, dihasilkan minyak menggumpalpada air dan dengan lama menyebar. Dari perlakuan yang telah dialkukan menunjukan bahwasanya minyak atsiri yang terkandung dalam minyak kayu putih dan minyak cengkeh memiliki sifat dengan gaya kohesi anatara minyak dan air lebih kecil dibandingkan gaya adhesinya. Sedangkan pada minyak kelapa dan minyak jagung, minyak hanya menggumpal pada tempat tetesan dan lambat pada penyebaran. Hal ini karena gaya kohesi pada minyak dan air lebih bsar dibandingkan gaya adhesinya. Sedangkan untuk kelarutan pada minyak atsiri yang diidentifikasi ini tidak larut pada air, hal ini dikarenakan perbedaan sifat antara minyak dan air dimana minyak tidak bersifat non polar sedangkan air bersifat polar. Selanjutnya dilakukan perlakuan untuk mengidentifikasi kevolatilan dari msaing-masing sampel, kertas saring sebagai media untuk menguji kevolatilan sampel. Minyak kayu putih , minyak cengkeh, minyak kelapa, dan minyak jagung ditetesskan masing-masing keatas kertas saring. Dihasilkan minyak kayu putih dengan cepat menyebar pada keras saring, hal ini diakrenakan minyak kayu putih memiliki sifat kevolatilan tinggi, dimana kevolatilan ini adalah sifat yang dimiliki minyak atsiri. Perlakuan selanjutnya dilakukan identifikasi antara minyak atsiri dan NaCl, perlakuan dilakukan dengan menambahakan minyak kayu putih dan

minyak cengkeh dengan menambahakan larutan NaCl, pada sampel minyak kayu putih, dihasilkan dua lapisan, sedangkana pada larutan minyak cengkeh antara garam dan minyak bercampur. Hal ini menunjukan bahwasanya didalam minyak kayu putih tidak terdapat kandungan garam, sedangkan pada minyak cengkeh bisa dinyatakan terdapat kandungan garam. Selanjutnya identifikasi minyak atsiri dilakukan dengan bertujuan mengidentifikasi menggunakan pelarut-pelartu organik untuk mengetahui sifat kepolaran dari sampel. Indikator dari perlakuan ini yaitu kelarutan satu bagian sampel terhadapa pelarut organik. Dimana pelrut oraganik yang dipergunakan yaitu etanol, klorofrom dan dietil eter. Dan sampel minyak kayu putih dan minyak cengkeh. Pelarut etanol digunakan 30 bagian untuk melarutkan minyak kayu putih dan 18 bagian untuk minyak cengkeh, kemudian pelarut klorofrom digunakan 48 bagian untuk melarutkan minyak kayu putih dan 30 bagian untuk minyak cengkeh. Dan pada pelarut dietil eter digunakan 20 bagian untuk melarutkan minyak kayu putih dan 70 bagian untuk minyak cengkeh. Dari perlakuan diatas diketahui bahwasanya minyak atsiri bersifat non polar karena mampu larut pada pelartu non polar, selain itu dapat disimpulkan bahwa minyak kayu putih bersifat lebih polar dibanding minyk cengkeh karena minyak kayu putih lebih sukar larut pada pelarut organik dibandingkan minyak cengkeh. Sifat-sifat yang ditunjukan pada perlakuan ini sesuda dengan prinsip like dissolve like. Untuk mendeteksi adanya senyawa fenol dalam minyak atsiri dilakukan dengan mereaksikan minyak atsiri dengan ferri klorida dengan

indikator identifikasi yaitu terjadinya perubahan warna, apabila hasil reaksi menghasilkan warna ungu violet atau coklat berarti minyak atsiri positif mengandung fenol. Pada praktikum yang dilakukan dengan sampel minyak kayu putih dan minyak cengkeh. Pada minyak kayu putih bernilai negatif karena pada hasil pereaksian larutan berubah menjadi keruh, dan pada minyak cengkih bernialai positif karena hasil reaksi warna larutan berubah menjadi coklat. Hal ini menenjukan minyak atsiri pada minyak cengkeh mengandung fenol.

G. Kesimpulan Kesipulan yang dapat diambil dari percobaan ini adalah : 1. Sifat-sifat minyak atsiri yaitu sangat mudah menguap bila dibiarkan pada udara terbuka, memiliki bau khas seperti pada tumbuhan aslinya, umumnya tidak berwarna tetapi semakin lama menjadi gelap karena mengalami oksidasi. 2. Untuk mengidentifikasi minyak atsiri secara organoleptik dapat diamati dari warna, bau dan rasa. Secara mikroskopik dapat dilakukan dengan bantuan mikroskop. 3. Identifikasi secara kimiawi dilakukan dengan mereaksikannya dengan suatu senyawa yang dapat bereaksi secara spesifik.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2012. Penuntun Praktikum Farmakognosi. Universitas Haluoleo. Kendari. Arniputri, R.B., Sakya, A.T., dan Rahayu, M. 2007. Identifikasi Komponen Utama Minyak Atsiri Temu Kunci (Kaemferia pandurata Roxb.) pada Ketinggian Tempat yang Berbeda jurnal, Volume 8, Nomor 2. Universitas Sebelas Maret.Surakarta Cahyono. R.H, 2007, Inspeksi pengelasan, manajemen, dan Proses pengolahan Minyak PT.Pertamina RU II Dumai, Laporan Kerja Praktek, Universitas Sumatra Utara, medan Fessenden, J. Ralp dan Joan S. Fessenden. 1982. Kimia Organik Edisi III. Erlangga. Jakarta. Ketaren dan Djatmiko, B., 1978. Minyak Atsiri (bersumber dari bunga dan buah). Departemen Teknologi Hasil Pertanian. FATEMETA, IPB. Bogor. Sudaryanti, T dan Sugiharti, E. 1990. Budidaya dan Penyulingan Nilam. Penebar Swadaya. Jakarta.