Anda di halaman 1dari 16

Pembentukan endapan berwarna.

Indikator : ion kromat

METODE VOLHARD
Pembentukan larutan senyawa kompleks berwarna. Indikator : ion besi(III)

Penyerapan indikator berwarna oleh endapan. Indikator : senyawa organik (Indikator adsorbsi)

METODE MOHR

METODE FAJANS

Endapan merah bata

METODE MOHR

Indikator: ion kromat

NaCl dititrasi oleh AgNO3


Ag+(aq) + Cl-(aq) AgCl(s)

Ketika titik ekivalen tercapai, penambahan sedikit Ag+ akan bereaksi dengan indikator K2CrO4 .

2Ag+(aq) + CrO4(aq) Ag2CrO4(s)

Warna merah bata dari endapan Ag2CrO4


Titik akhir titrasi telah dicapai

K2CrO4 akan berbentuk HCrO4-

ion CrO4- sebagian akan berubah menjadi Cr2O72-. 2H+(aq) + 2CrO42-(aq) Cr2O72-+H2O(l)

pH RENDAH

pH TINGGI

sebagian Ag+ akan terendapkan menjadi perak karbonat atau perak hidroksida
2Ag+(aq) + 2OH-(aq) 2AgOH(s)

AgOH selanjutnya terurai menjadi Ag2O 2AgOH(s) Ag2O(s) + H2O(l)

Indikator mengendap sebelum titik ekivalen

Secara lokal akan terjadi kelebihan titran

Titik akhir menjadi tidak tajam

LARUTAN HARUS DIADUK

METODE VOLHARD

Suasana ASAM

Larutan standar - Ion tiosianat -

Indikator - Ion Besi(III) -

Titrasi Kembali

NH4SCN

Penentuan secara tidak langsung

KSCN

Ion halogenida

Sampai dengan titik ekivalen terjadi reaksi antara titran dan Ag+ Ag+(aq) + SCN-(aq) AgSCN(s) (putih) Penambahan titran kemudian bereaksi dengan indikator.

SCN-(aq) + Fe3+(aq) Fe(SCN)2+(aq)


Terbentuk ion kompleks berwarna merah

Titik akhir titrasi telah dicapai

Titrasi langsung untuk penentuan Ag+ dan SCN-

Anion lain perlu titrasi kembali.

Apa itu titrasi kembali?

Ag+(aq) (berlebih) + Cl- (aq) AgCl(s)

Ag+(aq) (kelebihan) + SCN- (aq) AgSCN(s)

Flouroscein Indikator adsorbsi

METODE FAJANS

Terurai

Menjadi ion Hidrogen dan ion flouresenat yang bermuatan negatif.

FLOUROCEIN
dalam air

Warna Larutan

Ion flouresenat menyebabkan larutan berwarna kuning-hijau.

NaCl yang mengandung flouroscein dititrasi oleh AgNO3. Sebelum titik ekivalen, endapan bermuatan negatif. Setelah titik ekivalen, terjadi kelebihan ion positif dari Ag+ yang ada di permukaan endapan. Ion Ag+ pada permukaan endapan akan menyerap ion flourosenat sehingga terjadi perubahan warna. warna endapan mendadak menjadi merah muda bersamaan dengan penggumpalan koloid. larutan yang tadinya berwarna keruh menjadi jernih atau lebih jernih. Titik akhir titrasi tercapai.

Partikel endapan bersifat koloid.


Endapan menyerap kuat ionnya sendiri.

SYARAT ENDAPAN DAN INDIKATOR

Indikator berikatan kuat pada ion yang diserap.

pH harus dijaga.

Endapan memiliki luas permukaan yang besar.

Metode FAJANS

Cepat, akurat dan terpercaya

Kesalahan dalam penentuan titik akhir titrasi kecil

Perubahan warna pada saat teradsorbsi umumnya dapat terlihat dengan jelas
Endapan perak menjadi peka terhadap cahaya (fotosensifitasi) dan menyebabkan endapan terurai.