Anda di halaman 1dari 143

LAPORAN PRAKTIKUM

FISIKA DASAR

Disusun oleh:
KELOMPOK 26

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2011
LAPORAN PRAKTIKUM
FISIKA DASAR

Disusun oleh:

Randi Dwi Anggriawan 115080300111130


Silvia Yulian Sah 115080300111064
Mufti Lazuardi 115080300111098
Mega Lestari 115080300111043
Hilda Maria Ulfa 115080300111029

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2011
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR

Disusun oleh:
KELOMPOK 26

Telah disetujui
Pada tanggal: 5 Desember 2011
Dinyatakan telah memenuhi syarat

Mengetahui, Mengetahui,
Dosen Pengampu Fisika Dasar Koordinator asisten

Dr. Mufied Wibisono Sp. Fk Hobby Akhbar Sesasangso


NIP: 19480421 197903 1 001 NIM: 0910840047
Tanggal 5 Desember 2011 Tanggal 5 Desember 2011
KATA PENGANTAR

Laporan Praktikum Fisika Dasar ini merupakan hasil pengamatan langsung


yang dilaksanakan pada Laboratorium Ilmu-Ilmu Perairan (IIP) dan Laboratorium
Hidrobiologi, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya, Malang.
Praktikum Fisika Dasar ini dilakukan setiap seminggu sekali yaitu setiap hari Kamis
pukul 09.00 WIB yang terhitung dari tanggal 11 Oktober 2011 sampai dengan 21
November 2011. Dimana laporan ketikan ini dibuat agar dapat mengikuti Ujian Akhir
Praktikum (UAP) pada Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya,
Malang.
Dalam penyusunan Laporan Praktikum Fisika Dasar ini penulis mendapat
berbagai macam materi yaitu tentang Transport Membran Sel, Hukum Ohm,
Jembatan Wheatstone, Resonansi Bunyi, Viscositas Zat Cair, Refraktometer, Tara
Kalor Mekanik, dan Tara Kalor Listrik. Oleh karena itu penulis ingin mempelajari apa
saja yang dipelajari dalam materi Fisika Dasar sehingga dikaitkan dengan bidang
perikanan. Penulis menyadari dalam penulisan laporan ini masih jauh dari
kesempurnaan, oleh karena itu segala kritik dan saran yang bersifat membangun
sangat penulis harapkan demi kesempurnaannya laporan praktikum ini.

Malang, 5 Desember 2011

Tim Penyusun
DAFTAR ISI

COVER........................................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................... ii
KATA PENGANTAR ....................................................................................... iii
DAFTAR ISI .................................................................................................... iv
A. TRANSPORT MEMBRAN SEL
1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ..................................................................................... 1
1.2 Maksud dan Tujuan .............................................................................. 1
1.3 Waktu dan Tempat ............................................................................... 1
2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Transport Membran Sel ...................................................... 2
2.1.1 Transport Membran ..................................................................... 2
2.1.2 Difusi+Gambar Literatur ............................................................. 2
2.1.3 Osmosis+Gambar Literatur.......................................................... 3
2.2 Hubungan Konsentrasi dengan Difusi dan Osmosis ............................. 4
2.3 Mekanisme Difusi dan Osmosis ........................................................... 4
2.3.1 Mekanisme Difusi ........................................................................ 4
2.3.2 Mekanisme Osmosis ................................................................... 5
2.4 Sifat Darah Ikan ................................................................................... 5
2.5 Gambar dan Klasifikasi Ikan Nila .......................................................... 6
3. METODOLOGI
3.1 Alat dan Fungsi ................................................................................... 7
3.2 Bahan dan Fungsi ................................................................................ 8
3.3 Skema Kerja......................................................................................... .9
3.3.1 Pembedahan Ikan Nila .............................................................. .9
3.2.2 Pembuatan Larutan NaCl 0,3 M ................................................ 10
3.3.3 Pembuatan larutan NaCl 0,5 M................................................... 10
3.3.4 Pembuatan Aquades ................................................................. 10

4. PEMBAHASAN
4.1 Analisa prosedur .................................................................................. 12
4.2 Data Hasil Pengamatan ....................................................................... 13
4.3 Perhitungan ......................................................................................... 15
4.4 Analisa Hasil ........................................................................................ 15
5. PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................................................... 17
5.2 Saran ................................................................................................... 17
DAFTAR PUSTAKA

B. HUKUM OHM
1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ..................................................................................... 19
1.2 Maksud dan Tujuan ............................................................................. 19
1.3 Waktu dan Tempat ............................................................................... 20
2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Hukum Ohm ....................................................................... 21
2.2 Hukum Kirchoff ..................................................................................... 21
2.2.1 Hukum Kirchoff I .......................................................................... 22
2.2.2 Hukum Kirchoff II ......................................................................... 22
2.3 Rangkaian Seri ..................................................................................... 22
2.4 Rangkaian Paralel ................................................................................ 23
2.5 Manfaat Hukum Ohm di Bidang Perikanan ........................................... 24
3. METODOLOGI
3.1 Alat dan Fungsi .................................................................................... 25
3.2 Skema Kerja......................................................................................... 26
3.3 Gambar Rangkaian ............................................................................. 27
3.3.1 Rangkaian Seri .......................................................................... 27
3.3.2 Rangkaian Paralel ..................................................................... 27
4. PEMBAHASAN
4.1 Analisa Prosedur .................................................................................. 28
4.2 Data Hasil Pengamatan........................................................................ 29
4.3 Perhitungan ......................................................................................... 29
4.4 Analisa Hasil ........................................................................................ 36
5. PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................................................... 38
5.2 Saran ................................................................................................... 39
DAFTAR PUSTAKA
C. JEMBATAN WHEATSTONE
1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ..................................................................................... 41
1.2 Maksud dan Tujuan .............................................................................. 41
1.3 Waktu dan Tempat ............................................................................... 41
2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Jembatan Wheatstone + Gambar ...................................... 42
2.2 Pengertian Galvanometer + Gambar ................................................... 42
2.3 Manfaat Jembatan Wheatstone di Bidang Perikanan ........................... 42
3. METODOLOGI
3.1 Gambar Rangkaian .............................................................................. 43
3.2 Alat dan Fungsi .................................................................................... 44
3.3 Skema Kerja......................................................................................... 44
4. PEMBAHASAN
4.1 Analisa Prosedur .................................................................................. 45
4.2 Data Pengamatan ................................................................................ 45
4.3 Perhitungan .......................................................................................... 46
4.4 Analisa Hasil ........................................................................................ 47
5. PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................................................... 48
5.2 Saran ................................................................................................... 48
DAFTAR PUSTAKA

D. RESONANSI BUNYI
1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ..................................................................................... 50
1.2 Maksud dan Tujuan .............................................................................. 50
1.3 Waktu dan Tempat ............................................................................... 50
2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Getaran ................................................................................................ 51
2.2 Gelombang........................................................................................... 51
2.2.1 Pengertian Gelombang ............................................................... 51
2.2.2 Jenis-jenis Gelombang dan Gambar .......................................... 52
2.3 Bunyi .................................................................................................... 54
2.4 Aplikasi Gelombang di Bidang Perikanan ............................................. 54
3. METODOLOGI
3.1 Alat dan Fungsi .................................................................................... 55
3.2 Bahan dan Fungsi ................................................................................ 55
3.3 Skema Kerja......................................................................................... 56
4. PEMBAHASAN
4.1 Data hasil pengamatan......................................................................... 60
4.2 Analisa Prosedur .................................................................................. 69
4.3 Analisis Hasil ........................................................................................ 70
5. PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................................................... 72
5.2 Saran ................................................................................................... 72
DAFTAR PUSTAKA

E. VISCOSITAS ZAT CAIR


1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ..................................................................................... 74
1.2 Maksud dan Tujuan .............................................................................. 74
1.3 Waktu dan Tempat ............................................................................... 74
2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi Viscositas ................................................................................ 75
2.2 Definisi Fluida ....................................................................................... 75
2.3 Hukum Poisseulle................................................................................. 75
2.4 Hukum Stoke........................................................................................ 76
2.5 Viscositas dalam perikanan .................................................................. 77
3. METODOLOGI
3.1 Alat dan Fungsi .................................................................................... 78
3.2 Bahan dan Fungsi ................................................................................ 78
3.3 Skema Kerja......................................................................................... 79
4. PEMBAHASAN
4.1 Data Pengamatan ................................................................................ 80
4.2 Data Perhitungan ................................................................................. 80
4.3 Analisa Prosedur .................................................................................. 83
4.4 Analisa Hasil ........................................................................................ 83
5. PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................................................... 85
5.2 Saran ................................................................................................... 85
DAFTAR PUSTAKA

F. REFRAKTOMETER
1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ..................................................................................... 87

1.2 Maksud dan Tujuan .............................................................................. 87


1.3 Waktu dan Tempat ............................................................................... 87
2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Refraktometer .................................................................... 88
2.2 Gambar Refraktometer ......................................................................... 88
2.3 Pembiasan Cahaya .............................................................................. 89
2.4 Hukum Snellius .................................................................................... 90
2.5 Indeks Bias Cahaya ............................................................................. 91
2.6 Tabel indeks bias ................................................................................. 92
2.7 Salinitas Air Laut, Payau, dan Tawar .................................................... 93
3. METODOLOGI
3.1 Alat dan Fungsi .................................................................................... 95
3.2 Bahan dan Fungsi ................................................................................ 95
3.3 Skema Kerja......................................................................................... 96
4. PEMBAHASAN
4.1 Analisa Prosedur .................................................................................. 97
4.2 Data Hasil Pengamatan........................................................................ 98
4.3 Perhitungan .......................................................................................... 99
4.4 Indeks Bias........................................................................................... 101
4.5 Kecepatan Cahaya ............................................................................... 102
4.6 Analisa Hasil ........................................................................................ 103
5. PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................................................... 104
5.2 Saran ................................................................................................... 105
DAFTAR PUSTAKA

G. TARA KALOR MEKANIK


1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ..................................................................................... 107

1.2 Maksud dan Tujuan .............................................................................. 107


1.3 Waktu dan Tempat ............................................................................... 107
2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Kalor Jenis ........................................................................................... 108
2.2 Tara Kalor Mekanik .............................................................................. 108
2.3 Kalorimeter ........................................................................................... 109
2.4 Teori Azas Black .................................................................................. 109
3. METODOLOGI
3.1 Alat dan Fungsi .................................................................................... 110
3.2 Bahan dan Fungsi ................................................................................ 110
3.3 Skema Kerja......................................................................................... 111
3.3.1 Aluminium .................................................................................. 111
3.3.2 Kaca .......................................................................................... 112
4. PEMBAHASAN
4.1 Analisa Prosedur .................................................................................. 113
4.2 Data Hasil Pengamatan........................................................................ 114
4.3 Perhitungan ......................................................................................... 114
4.4 Analisa Hasil ....................................................................................... 115
5. PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................................................... 116
5.2 Saran ................................................................................................... 116
DAFTAR PUSTAKA
H. TARA KALOR LISTRIK
I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ..................................................................................... 118

1.2 Maksud dan Tujuan .............................................................................. 118


1.3 Waktu dan Tempat ............................................................................... 118
2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Kalor Listrik ........................................................................ 119
2.2 Perbedaan Kalor Listrik dan Kalor Mekanik Beserta Rumus ................. 119
2.3 Manfaat fi bidang perikanan ................................................................. 120
3. METODOLOGI
3.1 Alat dan Fungsi .................................................................................... 121
3.2 Bahan dan Fungsi ................................................................................ 121
3.3 Skema Kerja......................................................................................... 122
4. PEMBAHASAN
4.1 Analisa Prosedur .................................................................................. 123
4.2 Data hasil pengamatan......................................................................... 123
4.3 Perhitungan ......................................................................................... 124
4.4 Analisa Hasil ....................................................................................... 125
5. PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................................................... 126
5.2 Saran ................................................................................................... 127
DAFTAR PUSTAKA
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
TRANSPORT MEMBRAN SEL
PERCOBAAN – BM1

Asisten: Syaifuddin

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2011
1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Membran sel merupakan lapisan yang melindungi inti sel dan sitoplasma.
Membran sel membungkus organel-organel dalam sel. Membran sel juga
merupakan alat transportasi bagi sel yaitu tempat masuk dan keluarnya zat-zat yang
dibutuhkan dan yang tidak dibutuhkan oleh sel. Struktur membran ialah dua lapis
lipid (lipid bilayer) dan memiliki permeabelitas tertentu sehingga tidak semua molekul
dapat melalui membrane sel (Nikilauda, 2010).
Struktur membran sel yaitu model mozaik fluida yang dikemukakan oleh
Singer dan Nicholson pada tahun 1972. Pada teori mozaik fluida membrane
merupakan dua lapisan lemak dalam bentuk fluida dengan molekul lipid yang dapat
berpindah secara lateral disepanjang lapisan membran. Protein membran tersusun
dari secara tidak beraturan yang menembus lapisan lemak. Jadi dapat dikatakan
membrane sel sebagai struktur yang dinamis dimana komponen-komponennya
bebas bergerak dan dapat terikat bersama dalam berbagai bentuk interaksi
semipermanen. Komponen penyusun membrane sel antar lain adalah phospholipids,
protein, oligosakarida, glikolipid dan kolestrol (Wikipedia, 2010).

1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud dari praktikum fisika dasar tentang transport membaran sel adalah
agar praktikan dapat mengetahui proses membran sel, proses difusi dan osmosis
yang terjadi.
Tujuan dari praktikum fisika dasar tentang transport membrane sel adalah
untuk mengamati beberapa sifat sistem cairan ekstra dan intra selular dimana salah
satu kompartement mengandung molekul yang dibatasi oleh suatu membrane yang
tidak permeabel terhadap bahan tersebut.

1.3 Waktu dan Tempat


Praktikum fisika dasar tentang transport membran sel dilaksanakan pada hari
Senin, 11 Oktober 2011, pukul 09.00–10.45.00 WIB yang bertempat di gedung C
lantai 1 Laboratorium IIP (Ilmu-ilmu Perairan), Fakultas Perikanan dan Ilmu
Kelautan, Universutas Brawijaya, Malang.
2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Transport Membran Sel


2.1.1 Transport Membran
Salah satu fungsi dari membrane sel adalah sebagai lalu lintas molekul dari
ion secara dua arah. Molekul yang dapat melewati membran sel lain antara lain ialah
molekul hidrofobik (CO2, O2) dan molekul polar yang sangat kecil (air, etanol).
Sementara itu, molekul lainnya seperti molekul polar dengan ukuran sangat besar
(glukosa) ion, dan substansi hidrofilik membutuhkan mekanisme khusus agar dapat
masuk kedalam sel. Banyaknya molekul yang masuk dan keluar membran
menyebabkan terciptanya lalu lintas membran. Lalu lintas membran digolongkan
menjadi dua cara yaitu dengan transport pasif untuk molekul-molekul yang mampu
melalui membran tanpa mekanisme khusus dan transport aktif untuk molekul yang
membutuhkan mekanisme khusus (Wikipedia, 2010).
Transpor aktif merupakan keballikan dari transport pasif dan bersifat tidak
spontan. Arah perpindahan dari transport ini melawan gradien konsentrasi
(Anonymous, 2008).
Transpor pasif merupakan suatu perpindahan molekul menuruni grasien
konsentrasinya.Transpor pasif ini bersifat spontan. Difusi osmosisi dan difusi
terfasilitasi merupakan contoh dari transport pasif. Difusi terjadi akibat gerak termal
yang meningkatkan entropi atau ketidaktentraman sehingga menyebabkan
campuran yang lebih acak. Difusi dan berlanjut selama respirasi seluler yang
mengkonsumsi O2 masuk. Osmosis merupakan difusi pelarut melintas membran
selektif yang arah yang arah perpindahan ditentukan oleh beda konsentrasi zat
terlarut total (dari hipotonis ke hipertonis). Difusi terfasilitasi juga masih dianggap
kedalam transport pasif karena zat terlarut berpindah menurut gradien
konsentrasinya (Ratna, 2010).
2.1.2 Difusi + Gambar Literatur
Difusi adalah peristiwa mengalinya perpindahannya suatu zat dalam pelarut
dari bagian berkonsentrasi tinggi kebagian yang berkonsentrasi rendah. Perbedaan
konsentrasi yang ada pada dua larutan disebut gradien konsentrasi. Difusi terus
terjadi sehingga seluruh partikel tersebar luas sacara merata atau mencapai
keadaan kesetimbangan dimana perpindahan molekul tetap terjadi walaupun tidak
ada perpindahan konsentrasi. Contoh yang sederhana adalah pemberian gula pada
cairan teh tawar.lambat laun cairan menjadi manis. Contoh lain adalah uap air yang
cerak berdifusi dalam udara. Difusi yang paling sering terjadi adalah difusi molekuler
difusi ini terjadi jika terbentuk perpindahan dari sebuah lapisan (layer) molekul yang
diam dan sulid atau fluida (Wahyu, 2010).
Difusi sederhana adalah perpindahan partikel-partikel dalam segala arah
melalui larutan atau gas (Anonymous, 2008).

(googleimage, 2011)
2.1.3 Osmosis + Gambar Literatur
Osmosis adalah perpindahan air melalui membran permeabel selektif dari
bagian yang lebih encer kebagian yang lebih pekat.membran semipermeabel harus
dapat ditembus oleh pelarut tetapi tidak oleh zat pelarut yang menyakibatkan bagian
tekanan sepanjang membran. Osmosis merupakan suatu fenomena alami tetapi
dapat dihambat secara buatan dengan meningkatkan tekanan pada bagian dengan
konsentrasi pekat menjadi melebihi bagian dengan konsentrasi yang lebih encer.
Guna per unit luas yang dibutuhkan untuk mencegah mengalinya pelarut melalui
membran permeabel selektif dan masuk terlarut dengan konsentrasi yang lebih
pekat sebanding dengan tekanan turgor. Tekanan osmotik merupakan sifat koligatif,
yang berarti bahwa sifat ini bergantung pada konsentrasi zat terlarut,dan bukan pada
sifat zat terlarut itu sendiri (Ratna, 2010).
Osmosis adalah proses difusi dari air yang disebabkan oleh perbedaan
konsentrasi (Anonymous, 2010).

t terlartuz

(googleimage, 2011)
2.2 Hubungan Konsentrasi dengan Difusi dan Osmosis
Dalam setiap sistem terdapat suatu kecenderungan untuk meningkatkan
entropi atau ketidakaturan. Difusi zat terlarut dalam air meningkatkan enropi dengan
menghasilkan campuran lebih enak daripada ketika terdapat konsentasi zat terlarut
yang terkolalisir. Gradien konsentrasi itu sendiri merupakan energi potensial dan
menggerahkan difusi (Campbell, 2002).
Jika terdapat dua larutan yang tidk sama konsentrasinya, maka molekul air
melewati membrane sampai kedua larutan seimbang. Dalam proses osmosis, pada
larutan hipetonik sebagian molekul air terikat (tertarik) kemolekul gula (teristut)
sehingga sedikt molekul air yang bebas dan bias melewati membran. sedangkan
pada larutan hipotonik, memiliki lebih banyak larutan air yang melewati membran.
oleh sebab itu, dalam osmosis larutan netto molekul air adalah diberi larutan
hipotonik ke hipertenik (Anonymous, 2010).

2.3 Mekanisme Difusi−Osmosis


2.3.1 Mekanisme Difusi
Difusi merupakan proses perpindahan atau pergerakan molekul zat atau gas
dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi rendah. Difusi melalui membran dapat
berlangsung melalui tiga mekanisme yaitu difusi sederhana (simple difusi), difusi
melalui saluran yang terbentuk oleh protein transport membran (simple difution by
chanel formet) dan difusi falitasi (difalited difution). difisi sederhana melalui membran
berlangsung karena molekul-molekul yang berpindah atau bergerak melalui
membran bersifat larut dalam lemak (Lipid) sehingga dapat menembus lipid bilayer
pada membran secara langsung. Membran sel permeabel terhadap molekul larut
lemak seperti hormon steroid, vitamin A,D,E dan K serta bahan–bahan organik yang
larut dalam lemak. Selain itu membran sel juga dapat permeabel terhadap molekul
organik seperti O, CO2, HO dan H2O. Beberapa molekul kecil khusus yang terdapat
dalam serta ion-ion tertentu dapat menembus melalui membran melalui saluran atau
chanel. Saluran ini trerbentuk dari protein transmembran, semacam pori dengan
diameter tertentu yang memungkinkan molekul dengan diameter lebih kecil dari
diameter pori tersebut dapat melaluinya (Kureidwi, 2008).
2.3.2 Mekanisme Osmosis
Osmosis adalah proses perpindahan atau pergerakan molekul zat pelarut,
dari larutan yang konsentrasi zar pelarutnya rendah melalui selaput atau membran
selektif permeabel atau semi permeabel. Jika didalam suatu bejana yang dipisahkan
oleh selaput semipermeabel, ditempatkan dua buah glukosa yang terdiri dari air
sebagai pelarut dab glukosa sebagai zat terlarut dengan konsentrasi yang berbeda
dab dipisahkan oleh selaput selektif permeabel, maka air dari larutan yang
konsentrasinya rendah akan bergerak dan berpindah menuju glukosa yang
konsentrasinya tinggi melalui slelaput permeabel. Jadi, pergerakan air dari larutan
yang konsentrasi airnya tinggi menuju ke larutan yang konsentrasi airnya rendah
melalui selaput permeabel. Larutan yang konsentrasi zat terlarutnya lebih tinggi
dibandingkan larutan yang berada didalam sel dikatakan sebagai larutan hipertenis,
sedangkan laruytan yang konsentrasinya sama dengan larutan yang berada didalam
sel disebut larutan isotonis. Jika larutan yang terdapat diluar sel, konsentrasi zat
terlarutnya lebih rendah daripada didalam sel dikatakan sebagai larutan hipotonis
(Keriedwi, 2008).

2.4 Sifat Darah Ikan


Darah merupakan salah satu komponen sistem transport yang sangat vital
keberadaannya. Fungsi vital darah didalam tubuh antara lain sebagai pengangkut
zat-zat kimia seperti hormon, pengangkut zat hasil buangan metabolism tubuh ,
pengangkut oksigen dan karbondioksida. Selain itu, komponen darah seperti
termbosit dan plasma darah memiliki peran penting sebagai pertahanan pertama
dari serangan penyakit yang masuk kedalam tubuh (Aria, 2010).
Gambaran darah suatu organisme dapat digunakan untuk mengetahui
kondisi kesehatan yang sedang dialami oleh organisme tersebut. Penyimpangan
fisiologis ikan menyebabkan komponen-komponen darah juga mengalami
perubahan. Perubahan gambaran darah dan kimia darah, baik secara kualitatif
maupun kuantitatif, dapat menentukan kondisi kesehatannya (Wikipedia, 2010).
2.5 Gambar dan Klasifikasi Ikan Nila

(Ikan Nila, Image, 2010)


Menurut Wikipedia, 2011. Klasifikasi ikan nila:
Kingdom : Animalia
Phylum : Chordata
Kelas : Osteeichtyes
Ordo : Perciformes
Familia : Cichlidae
Genus : Oreochromis
Spesies : Oreochromis niloticus
3. METODOLOGI

3.1 Alat dan Fungsi


Alat-alat yang digunakan dalam praktikum fisika dasar tentang transport
membran sel antara lain:

No Nama Alat Fungsi


1. Mikroskop untuk mengamati sel darah ikan nila
2. Gelas objek Tempat sel darah ikan yang akan diamati
dibawah mikroskop
3. Cover glass untuk menutup objek glass dengan
kemiringan 450
4. Beaker glass 100 ml sebagai tempat larutan sementara
5. Pipet tetes untuk mengambil larutan dalam skala sedikit
6. Spatula untuk menghomogenkan larutan
7. Sendok tanduk untuk mengambil NaCl kristal
8. Timbangan digital untuk menimbang massa NaCl dengan
analitik ketelitian 10-4
9. Sectio set untuk membedah ikan
10. Squit disposible untuk mengambil darah ikan nila
11. Nampan Untuk tempat alat dan bahan dan sebagai
alas pembedahan
12. Washing Bottle Sebagai tempat aquadest
13. Gelas ukur 100 ml untuk mengukur aquadest dan larutan
14. Jaring untuk mengambil ikan dari aquarium
3.2 Bahan dan Fungsi
Bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum Transport Membran Sel
adalah:
No Nama Bahan Fungsi
1. Ikan Nila Sebagai objek pengamatan yang diamati sel
darah merahnya
2. Tissue Untuk membersihkan alat setelah dicuci
3. NaCL (Garam dapur) Untuk membuat larutan NaCL 0,3 M dan 0,5
M
4. Kertas Alas penimbangan NaCl kristal
5. Kertas Label Untuk memberikan keterangan antara NaCl
0,3 M, NaCL 0,5 M dan aquadest agar tidak
tertukar
6. Lap basah Digunakan untuk mengkondisikan ikan pada
saat dibedah agar tetap hidup
7. Larutan NaCl 0,3 M Sebagai indikator pembanding
8. Larutan NaCl 0,5 M Sebagai indicator pembanding
9. Aquadest Sebagai indicator pembanding
10. Air keran Untuk mencuci alat
3.3 Skema Kerja
1. Pembedahan ikan nila

Diambil ikan nila dari aquarium dengan menggunakan jaring

Dibalut ikan dengan lap basah

Diletakan ikan nila pada nampan

Dibedah ikan nila pada bagian linea lateralis dekat pangkal ekor

Diambil darah ikan nila diteteskan pada objek glass

Ditetesi darah ikan nila dengan larutan NaCl 0,3 dan 0,5 M serta aquadest

Ditutup objek glass dengan cover glass dengan kemiringan 45 0 agar tidak ada
gelombang udara

Diletakan preparat pada mikroskop

Diatur lensa objektif mikroskop

Diamati perubahan yang terjadi selang waktu 5 menit, 10 menit dan 15 menit
dengan pembesaran 100x

Dicatat Hasil
2. Pembuatan larutan NaCl 0,3 M

Dihitung massa NaCl 0,3 M kristal dan ditimbang massanya


dengan menggunakan timbangan analitik

Diukur aquadest 25 ml

Dimasukan aquadest 25 ml kedalam beaker glass

Dimasukan NaCl 0,3 m kedalam beaker glass

Dihomogenkan dengan menggunakan spatula

Hasil
3. Pembuatan larutan NaCl 0,5 M

Dihitung massa NaCl 0,5 M kristal dan ditimbang massanya


dengan menggunakan timbangan analitik

Diukur aquadest 25 ml

Dimasukan aquadest 25 ml kedalam beaker glass

Dimasukan NaCl 0,5 M kedalam beaker glass

Dihomogenkan dengan menggunakan spatula

Hasil
4. Pembuatan aquadest

Diukur aquadest dengan gelas ukur sebanyak 25 ml

Dimasukan kedalam beaker glass

Hasil
4 . PEMBAHASAN

4.1 Data Hasil Pengamatan


Dari hasil pengamatan yang dilakukan terhadap darah ikan nila yang ditetesi
dengan larutan NaCl 0,3 M, 0,5 M dan aquadest diperoleh hasil sebagai berikut:
1. Sel darah merah ikan nila dengan larutan NaCl 0,3 M
Waktu
Gambar Pengamatan Kondisi Air
(menit)
- Bentuk sel bulat - Jumlah air pekat
- Warna inti merah dan dan agak pekat
5
membran tipis

- Sel agak mengkerut - Jumlah air


- Membran sel bertambah
10
menebal - Kondisi air tetap

- Sel makin kecil - Jumlah air


- Membran lebih tebal bertambah
15
karena dari sel
- Kondisi air tetap
2. Sel darah ikan nila denga larutan NaCl 0,5 M
Waktu
Gambar Pengamatan Kondisi Air
(menit)
- Bentuk sel bulat - Jumlah air pekat
- Warna inti merah dan dan agak pekat
5
membran tipis

- Sel agak mengkerut - Jumlah air


- Membran sel menebal bertambah
10
- Kondisi air tetap

- Sel makin kecil - Jumlah air


- Membran lebih tebal bertambah
15
karena dari sel
- Kondisi air tetap

3. Sel darah ikan nila denngan Aquadest


Waktu
Gambar Pengamatan Kondisi Air
(Menit)
- Bentuk sel bulat - Kondisi air
- Warna inti merah normal
1
- Jumlah air tetap

- Bentuk membran - Jumlah air


5 membesar berkurang
- Membran menebal
- Bentuk sel membesar - Jumlah air

10 - Terjadi hemolisis bertambah


karena sel pecah
4.2 Analisa Prosedur
Sebelum melakukan praktikum, siapkan alat dan bahan terlebih dahulu.
Adapun alat dan bahan yang digunakan adalah mikroskop yang berfungsi untuk
mengamati sel darah ikan nila, objek glass berfungsi untuk tempat sel darah ikan
nila yang akan diamati dibawah mikroskop, cover glass berfungsi untuk menutup
objek glass dengan kemiringan 45 0, beaker glass 100 ml berfungsi sebagai tempat
larutan sementara, pipet tetes untuk mengambil larutan dalam skala kecil, spatula
untuk menghomogenkan laruran, sendok tanduk untuk mengambil laturan NaCl
kristal, timbangan digital untuk menimbang NaCl dengan ketelitian 10-4, section set
untuk membadah ikan nila, spuit dispoisbel untuk mengambil darah ikan nila,
nampan sebagai wadah alat dan bahan dan tempat pembedahan, washing bottle
sebagai tempat aquadest, gelas ukur 100 ml untuk mengukur larutan atau aquadest
dan jarring untuk menangkap ikan. Sedangkan bahan yang digunakan adalah ikan
nila sebagai objek pengamatan yang diamati sel darah merahnya, tissue untuk
membersihkan alat setelah digunakan, NaCl untuk membuat larutan NaCl 0,3 M dan
0,5 M, kertas sebagai alas penimbangan NaCl, kertas label untuk member
keterangan antara NaCl 0,3 M, 0,5 M dan aquiadest agar tidak tertukar, lap basah
untuk mengkondisikan ikan pada saat dibedah agar tetap hidup, larutan NaCl 0,3 M,
0,5 m dan aquadest sebagai indicator pembanding dan air untuk mencuci alat.

1. Pembedahan ikan nila


Yang pertama dilakukan adalah diambil ikan nila dari dalam aquarium
dengan menggunakan jarring, kemudian dibalut ikan dengan lap basah, setelah itu
ditempatkan ikan nila pada nampan. Kemudian dibedah ikan nila pada bagian linear
lateralis didekat pangkal ekor, kemudian diambil darahj ikan dan ditetskan pada
objek glass. Setelah itu ditetesi darah ikan nila dengan larutan NaCl 0,3 M, 0,5 M
dan aquadest. Kemudian ditutp objek glass dengan cover glass dengan kemiringan
450 agar tidak ada gelembung udara. setelah itu diletakan preparat pada mikroskop
lalu diatur lensa objektif mikroskop kemudian diamati perubahan yang terjadi dalam
selang waktu 5, 10 dan 15 menit dengan perbesaran 100 x dan kemudian dicatat
hasilnya.
2. Pembuatan larutan 0,3 M
Yang pertama dilakukan yaitu untuk membuat larutan NaCl 0,3 M sebanyak
25 ml, diperlukan sebanyak 0,3 gram NaCl, hal ini dapat diperoleh dari rumus:

gr 1000
. .
M =
58,5 25

gr 1000
0,3 =
58,5 25
gr
0,3 = x 40
58,5
gr = 0.3 gram.

Setelah didapat massanya, lalu gunakan timbangan digital analitik untuk


menimbang NaCl tersebut. Kemudian diukur aquadest 25 ml dengan menggunakan
gelas ukur. Setelah itu dimasukan aquadest 25 ml kedalam beaker glass, setelah itu
dimasukan NaCl 0,3 M kedalam beaker glass kemudian dihomogenkan dengan
menggunakan spatula dan diperoleh hasilnya.

3. Pembuatan larutan NaCl 0,5 M


Untuk membuat larutan NaCl 0,5 M sebanyak 25 ml, diperlukan sebanyak 0,7
gram NaCl. Hal ini didapat dari rumus sebagai berikut:
gr 1000
. .
M =
58,5 25

gr 1000
0,5 =
58,5 25
gr
0,5 = x 40
58,5
gr = 0,7 gram
Setelah didapat massanya, lalu gunakan timbangan digital analitik untuk
menimbang NaCl tersebut. Kemudian diukur aquadest 25 ml dengan menggunakan
gelas ukur. Setelah itu dimasukan aquadest 25 ml kedalam beaker glass, setelah itu
dimasukan NaCl 0,5 M kedalam beaker glass kemudian dihomogenkan dengan
menggunakan spatula dan diperoleh hasilnya.

4. Pembuatan larutan aquadest


Yang pertama dilakukan adalah diukur aquadest sebanyak 25 ml dengan
menggunakan gelas ukur, kemudian disiapkan beaker glass untuk aquadest lalu
dimasukan aquadest kedalam beaker glass dan diperoleh hasilnya.

4.3 Analisa Hasil


Dari hasil pengamatan diperoleh bahwa, pada sel darah merah yang ditetesi
dengan larytan NaCl 0,3 M, pada menit kelima bentuk sel bulat, warna inti merah
sedangkan jumlah air tetpa banyak dan agak pekat. Pada menit kesepuluh diperoleh
sel agak mengkerut dan memnran sel menebal sedangkan jumlah air bertambah
dan kondisi air tetap. Pada menir kelima belas diperoleh sel semakin mengkerut
sedangkan jumlah air semakin bertambah karenadari sel dan kondisi air tetap.
Hasil pengamatan pada sel darah ikan yang ditetesi dengan larutan NaCl 0,5
M adalah pada menit kelima bentuk sel agak mengkerut dan membran menebal
sedangkan jumlah air normal dan kondisi air pekat. Pada menit kesepuluh bentuk sel
semakin mengkerut dan membrane semakin menebal dan jumlah air bertambah dan
kondisi air tetap. Pada menit kelimabelas bentuk sel semakin kuat dan membrane
sel semakin menebal sedangkan jumlah air semakin bertambah dan kondisi air
tetap.
Hasil pengamatan sel darah merah ikan nila yang ditetesi dengan aquadest
adalah pada menit kelima bentuk sel bulat dan warna merah sedangkan jumlah air
normal dan jumlah air tetap. Pada menit kesepuluh bentuk sel semakin membesar
dan membran sel semakin menebal sedangkan jumlah air berkurang. Pada menit
kelima belas didapat bentuk sel semakin membesar dan jumlah air bertambah
karena selnya pecah.
Pada aquadest menunjukan bahwa membrane sel akan membesar setelah
ditetesi aquadest karena mengalami difusi. Difusi adalah peristiwa mengalirnya atau
berpindahnya suatu zat dalam pelarut dari bagian konsentrasi yang tinggi ke bagian
konsentrasi yang rendah sedangkan pada darah ikan yang ditetesi larutan NaCl 0,3
M dan 0,5 M menunjukan terjadinya peristiwa osmosis. Sel darah berubah sebab
berkurangnya air yang disebut dengan krenasi dan yang berubah menjadi pecah
disebut hemolisis (Anonymous, 2008).
5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dari hasil pengamatan yang dilakukan, dapat diambil kesimpulan bahwa:
 Difusi adalah proses perpindahan molekul dari larutan yang konsentrasinya
tinggi kelarutan yang konsentrasinya rendah.
 Osmosis adalah proses perpindahan molekul dari larutan yang
konsentrasinya rendah kelarutan yang konsentrasinya tinggi.
 Darah ikan yang ditetesi dengan larutan NaCl 0,3 M dan 0,5 m akan
mengalami osmosis, sedangkan darah ikan yang ditetesi dengan aquadest
akan mengalami difusi.
 Sel darah ikan yang mangalami peristiwa osmosis akan menjadi mengkerut
pada menit kelimabelas sedangkan darah ikan yang mengalami diifusi akan
menjadi membesar dan rusak pada menit kelimabelas.

5.2 Saran
Saran yang dapat disampaikan dalam praktikum fisika dasar tentang
transport membrane sel adalah sebelum melakukan praktikum, harusnya praktikan
sudah memiliki pembagian tugas pada setiap praktikan.
DAFTAR PUSTAKA

Anonymous, 2008. Sistem transport pada sel. http://bima.lpt.ac.id./tpt-


lpt/materi/biologimateri/osmosis.html. diakses pada tanggal 25
November 2010, pukul 16.00 WIB.
Anonymous, 2008. Transpor aktif. http://www.crayonpedia.org/mw/t-transport-
membarn-sel. Diakses pada tanggal 25 November 2010, pukul 16.00
WIB.
Aria, 2010. Darah ikan. http://perwira.arya.org/mw/html. diakses pada tanggal 25
November 2010, pukul 16.00 WIB
Kireid, 2008. http://Kinedwi.blogspot.friendster.com/2008/09/mekanisme-difusi-dan-
osmosis-dala-sel. diakses pada tanggal 25 November 2010, pukul
16.00 WIB.
Nikilauda, 2010. http://nikilauda,2010.wordpres.com/2008/08/19/pengertian-
membran-sel. diakses pada tanggal 25 November 2010, pukul 16.00
WIB.
Ratna, 2010. http://ratna.blogspot.com/2010/09/transpor-pasif. diakses pada tanggal
25 November 2010, pukul 16.00 WIB.
Wikipedia, 2010. Darah ikan. diakses pada tanggal 25 November 2010, pukul 16.00
WIB.
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
HUKUM OHM
PERCOBAAN – L.1

Asisten: Dwi Guritno a.k

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2011
1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Hukum ohm adalah suatu pernyataan yang menglir melalui sebuah
penghantar. Sebuah benda dikatakan sebagai pengahantar apabila nilai resistennya
tidak bergantung terhadap besar dan polariatas beda potensial.
Rumus dari hukum ohm adalah R=. Dimana V itu adalah benda tegangan
antara kutub-kutub pengahantar (volt). R adalah tahanan pengahantar (ohm), dan I
adalah arus yang melalui pengahantar (ampere). Manfaat dari hukum ohm adalah
untuk mengumpulkan ikan.

1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud diadakan praktikum fisika dasar tentang hukum ohm adalah
untuk mengetahui persamaan-persamaan dalam hukum ohm.
Tujuan diadakan praktikum fisiska dasar tentang hukum ohm adalah
untuk menunjukkan tahanan suatu pengahantar dan kuat arus dan tahanan listrik
dalam suatu rangakaian dengan menggunakan prinsip hukum ohm.

1.3 Waktu dam Tempat


Praktikum fisika dasar tentang hukum ohm ini dilaksanakan pada hari
senin tanggal 21 November 2011 pukul 09.00 WIB bertempat di Laboratorium Ilmu-
ilmu Perairan (IIP), gedung C lantai 1. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan,
Universitas Brawijaya Malang.
2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Hukum Ohm


Ohm diambil dari nama tokoh fisika George Simon Ohm. George
merupakan ilmuwan yang berhasil menentukan hubungan antara beda potensial di
suatu beban listrik denga arus yang mengalir pada beban listrik tersebut
mengahasilkan angka yang konstan. Konstanta ini kemudian dekenal dengan
hambatan listrik (R) untuk mengahargai jasanya maka suatu hambatan listrik ohm
(Ώ).
Ada 2 bunyi hukum ohm yaitu :
1. Besarnya arus listrik yang mengalir sebanding dengan besarnya beda
potensial (tegangan). Dapat ditulis konstanta V=I.R. Dimana V adalah
teganagan (volt), I adalah kuat arus (A) dan R adalah hambatan (ohm).
2. Perbandingan antara tegangan dengan kuat arus merupakan suatu
bilangan konstan yang disebut hambatan listrik. Secara matematika
ditulis =R atau ditulis V=I.R (Salam, 2011).
Suatu hambatan adalah ohm, dimana simbol Ώ (omega yunani)
digunakan =1Ώ=. Hukum ohm pada mulanya terdiri dari dua bagian. Bagian
pertamanya hanaya merumuskan persamaan hambatan, V=I.R. Untuk kebanyakan
logam, I adalah sebanding dengan V dapat ditulis V=V.I. Ini adalah hukum ohm.
Ketetapan kesebandingan R dinamakan hambatan (resistant) dan satuannya adalah
volt per ampere (V/A) dinamakan ohm (Ώ). Hukum ohm menyatakan bahwa besar
arus yang mengalir pada suatu konduktor, pada suhu tetap sebanding dengan beda
potensial antara kedua ujung-ujung konduktor (Hikmah, 2010).

2.2 Hukum Kirchoff


2.2.1 Hukum Kirchoff I
Menurut Prawirasusanto (1994), Hukum pertama kirchoff merupakan arus
total yang masuk setiap titik untah adalah sama dengan arus total yang
meninggalkan titik tersebut ini adalah konsekuensi dan kenyataan bahwa tidak ada
muatan berkumpul gambar adalah sama dengan jumlah R2 I2 dari arus yang
misalnya arus (I1) yang masukl titik B dalam gambar berikut adalah sama dengan
jumlah arus (I2) dari arus yamg meninggalkan titik B.
Menurut Wikipedia (2010), Hukum kirchoff 1 adalah jumlah aljabar arus yang
masuk kedalam suatu titik cabang suatu rangkaian adalah nol = 1 : 0 pada gambar
diartikan bahwa arus yang menuju titik cabang diberi tanda positif yang
meninggalkan titik diberi tanda negatif jumlah kuat arus yang masuk dalam titik
percabangan sama dengan kuat arus yang keluar dari titik percabangan.

2.2.2 Hukum Kirchoff II


Menurut Prawirasusanto (1994), hukum kirchoff II merupakan beda potensial
antara sebaran dua titik dalam suatu unta adalah sam melalui sebaran lintasan yang
menghubungkan titik-titik tambat,ini berarti bahwa misalnya,beda potensial antara
titik A dan B adalah sepanjang lintasan melalui R 1 ataupun sepanjang lintasan
melaliu R 2 dan E 3.
Menurut Wikipedia (2010), dalam rangakaian tertutup, jumlah aljabar GGL
(E) dan jumlah penurunan potensial sama dengan jumlah nol maksud dari
penurunan jumlah potensial sama dengan nol adalah titik ada energi listrik yang
hilang dalam rangkaian tersebut atau dalam arti semua energi listrik bisa digunakan
atau diserap.
2.3 Rangkaian Seri
Menurut Wikipedia (2010), misalnya tiga buah hambatan yang masing-
masing R1,R2,danR3 dirangkaikan,susunan seri ketiga hambatan itu kemudian
dihibungkan dengan sumber tegangan dapat dilihat pada gambar dibawah ini :

Dari gambar telah diketahui bahwa rangkaiai seri besarnya arus listrik yang
mengalir ke setiap titik besarnya sama apabila kuat arus yang lewat R 1 adalah I1
kuat arus yang lewat hambatan R2 dan I2 dan kuat arus yang lewat R3 dan I3
sedangkan kuat arus yang keluar dari sumber I maka berlaku I 1= I2= I3= I jika beda
potensial dititk A dan B adalah V1, beda potensial titik B dan C adalah V 2 dan beda
potensial titik C dan D adalah V 3, maka berlaku V1 ≠ V2 V3. Kedua persamaan
tersebut menunjukan suatu persamaan yang berlaku untuk rangkaian seri. Dengan
mengetahui definisi dari arus listrik adalah muatan yang bergerak persatuan waktu
sehingga arus listrik sebanding dengan muatan listrik. Oleh karena itu dapat ditulis
Q1 = Q2 = Q3 = Q. Dengan memperhatikan persamaan tersebut, selama tidak ada
penambahan atau pengurangan muatan dalam suatu rangkaian maka berlaku
hukum kekentalan muatan listrik.
Menurut Bahriun (2010), rangkaian basis waktu terdiri atas sebuah isolator
kristal kwarsa dan sejumlah pencacah yang difungsikan sebagai pembagi frekuensi
seperti isolator terdiri dari sebuah gerbang NAND (ISCA) yang diopersikan pada
daerah linearnya dengan memberikan umpan balik DC melalui tahanan RS 5.
Sebagai penentu frekuensi digunakan sebuah kristal kwarsa dengan frekuensi 4
MHz.
2.4 Rangkaian Paralel

Menurut Wikipedia (2011), misalkan tiga buah hambatan yang masing-


masing R1, R2 dan R3 dirangkai secara paralel, susunan paralel ketiga hambatan itu
kemudian dihubungkan dengan sumber tegangan. Pada rangkaian paralel terdapat
dua titik yaitu A dan B. Titik A dan B disebut titik percabangan. Telah diketahui dari
gambar bahwa jumlah kuat listrik yang masuk titik percabangan (titik A) sama besar
dengan jumlah kuat arus listrik yang keluar dari percabangan (titik B). Oleh karena
itu pada titikl percabangan A adalah I = I1 + I2 + I3 = I’ atau Q1 + Q2 + Q3 = Q’,
dengan I’ adalah jumlah kuat arus yang keluar dari percabangan dan Q’ adalah
muatan yang keluar dari percabangan C. I = I.
Menurut Mujiman (2008), rangkaian pada motor stepper memerlukan pulsa
clock untuk dapat beroperasi. Sebagai sumber clock digunakan rangkaian berbasis
IC timer 555. Rangkaian pembangkit clock ini dapat menghasilkan dua macam
frekuensi pulsa keluaran guna mendukung dua kecepatan motor stepper. Kemudian
untuk mengukur pulsa-pulsa dengan arus besar (sekitar 1-3 A) digunakan transitor
daya NPN HPE TIP-31 sebagai solid state switch untuk mengendali motor stepper.

1.5 Manfaat Hukum Ohm dibidang Perikanan


Menurut Erviyati (2010), dalam bidang perikanan hokum ohm berfungsi untuk
mempelajari kelistrikan dibidang perikanan, akademika perikanan. Adapun bebrapa
cara macam alat yakni simulasi control listrik, situasi motor control listrik dan
simulasi control motor listrik DC yang simulasi control rangkaian elektrollit.
3. METEDOLOGI

3.1 Alat dan Fungsi


Pada praktikum fisika dasar mengenal hukum ohm ini, alat-alat yang
digunakan sebagai berikut :
 Power supply = sebagai sumber energy yang mengubah arus AC-DC
dengan tegangan 9 dan 12 volt
 Voltmeter = untuk mengukur tegangan listrik
 Amperemeter = untuk mengukur besarnya kuat arus listrik pada rangkaian
 Kabel = untuk menghubungkan rangkaian
 Penjepit buaya = untuk membantu menghubungkan arus listrik

3.2 Skema Kerja


3.2.1 Rangkaian Seri

Disiapkan alat yang dibutuhkan


- Disiapkan sumbar arus DC tegangan geser, amperemeter, voltmeter,
sehingga membentuk suatu rangkaian seri
- Dinyalakan stop kontak
- Diatur tegangan 9 volt dan 12 volt
- Diatur tahanan geser dari 0,1Ω; 0,2Ω; 0,33Ω; 0,5Ω; 1Ω secara
bergantian
- Diamati perubahan angka di amperemeter dan voltmeter
- Diamati nyala dan perubahan lampu
- Dicatat hasilnya
Hasil
3.2.2 Rangkaian Paralel

Disiapkan alat yang dibutuhkan


- Disiapkan sumbar arus DC tegangan geser, amperemeter, voltmeter,
sehingga membentuk suatu rangkaian paralel
- Dinyalakan stop kontak
- Diatur tegangan 7,5 volt dan 9 volt
- Diatur tahanan geser dari 0,1Ω; 0,2Ω; 0,33Ω; 0,5Ω; 1Ω secara
bergantian
- Diamati perubahan angka di amperemeter dan voltmeter
- Diamati nyala dan perubahan lampu
- Dicatat hasilnya
Hasil

3.3 Gambar Rangkaian

3.3.1 Rangkaian Seri

Power Resistor Ampere Voltmeter


Supply Standart meter

Lampu
3.3.2 Rangkaian paralel

Power Resistor Ampere Voltmeter


Supply Standart meter

Lampu
4. PEMBAHASAN

4.1 Analisa Prosedur


Pada praktikum fisika dasar mengenai huku ohm kali ini, alat-alat yang
dibutuhkan diantaranya : power supply sebagai sumber energy yang mengubah arus
AC-DC dengan tegangan 9 dan 12 volt. Voltmeter untuk mengukur tegangan listrik.
Amperemeter untuk mengukur besarnya kuat arus pada rangkaian. Resistor untuk
mengahambat arus listrik yang mengalir. Bola lampu sebagai indikator adanya arus
listrik pada rangakaian. Kabel untuk menghubungkan rangakaian. Penjepit buaya
untuk membantu menghubungkan arus listrik.
Adapun langkah-langkahnya dibagi menjadi 2 bagian yaitu pada
teganagn 9 dan 12 volt. Dibagi lagi menjadi 2 rangkaian yaitu rangkaian seri dan
rangkaian paralel. Pada rangkaian seri 9 volt langkah-langkahnya yaitu : disaipkan
alat-alat kemudian dirangkai seri, diatur power supply pada tegangan 9 volt
kemudian diatur resistor pada hambatan yang pertama 0,1Ω, kedua 0,22Ω yang
ketiga 0,33Ω, keempat 0,5Ω dan yang terakhir 1Ω. Kemudian pada masing-masing
hambatan tersebut mengalami perlakuan yang sama yaitu dinyalakan power supply,
kemudian diamati angka yang terletak pada voltmeter, amperemeter dan nyala
lampu, lalu dicatat hasilnya.
Sedangkan pada rangkaian seri 12 volt langkah-langkahnya yaitu
disiapkan alat-alat dan kemudian dirangkai seri dan diatur power supply pada
tegangan 12 volt lalu diatur resistor pada hambatan masing-masing
0,1Ω;0,22Ω;0,33Ω;0,5Ω dan 1Ω. Dan pada masing-masing hambatan tersebut
dilakukan perlakuan yang sama secara bergantian, yaitu dinyalakan power supply,
kemudian diamati angka yang terletak pada voltmeter, amperemeter dan nyala
lampu kemudian dicatat hasilnya.
Sedangkan pada rangkaian paralel 9 volt diatur power supply pada
teganagan 9 volt dan dirangkai secara paralel lalu diatur resistor pada hambatan
masing-masing 0,1Ω;0,22Ω;0,33Ω;0,5Ω dan 1Ω. Lalu masing-masing hamabatan
tersebut dilakukan perlakuan yang sama yaitu dinyalakan power supply kemudian
diamati angka yang terletak pada voltmeter, amperemeter dan nyala lampu
kemudian dicatat hasilnya.
Dan pada rangkaian paralel 12 volt langkah-langkahnya juga sama yaitu
alat-alat disiapkan kemudian dirangkai secara paralel dan diatur power supply pada
tegangan 12 volt, kemudian diatur resistor pada hambatan masing-masing
0,1Ω;0,22Ω;0,33Ω;0,5Ω dan 1Ω, kemudian masing-masing memperoleh perlakuan
yang sama yaitu dinyalakan power supply dan diamati angka yang terletak pada
voltmeter, amperemeter dan nyala lampu, kemudian diperoleh hasil dan dicatat pada
tabel yang sudah disediakan.

4.1 Data Hasil Pengamatan


1. Rangkaian Seri
No Voltase Sumber Lampu seri Nyala lampu
tegangan
V I L1 L2

1. 9 0,1 Ω 2 2 Terang Redup

2. 9 0,22 Ω 2 2 Terang Redup

3. 9 0,33 Ω 1 2 Redup Terang

4. 9 0,5 Ω 2 2 Redup Terang

5. 9 1Ω 1 1,8 Redup Terang

1. 12 0,1 Ω 3 2,5 Redup Terang

2. 12 0,22 Ω 3 2,5 Redup Terang

3. 12 0,33 Ω 3 2,5 Redup Terang

4. 12 0,5 Ω 3 2,5 Redup Terang

5. 12 1Ω 2 2,2 Redup Terang


2. Rangkaian Paralel

No. Voltase Sumber Lampu Paralel Nyala lampu


tegangan
V I L1 L2

1. 9 0,1 Ω 1 2,2 Terang Terang

2. 9 0,22 Ω 1 2,2 Terang Terang

3. 9 0,33 Ω 1 2 Terang Terang

4. 9 0,5 Ω 1 2 Redup Terang

5. 9 1Ω 1 1,8 Redup Terang

1. 12 0,1 Ω 2 2,4 Redup Terang

2. 12 0,22 Ω 2 2,4 Redup Terang

3. 12 0,33 Ω 2 2,3 Redup Terang

4. 12 0,5 Ω 2 2,3 Redup Terang

5. 12 1Ω 1 2,2 Redup Terang

4.2 Perhitungan
1. Untuk rangkaian Seri 9 volt
V V V V V
R1  R2  R3  R4  R5 
I I I I I

2 2 1 2 1
= = = = =
2 2 2 2 1,8

R1 = 1 Ω R2 = 1 Ω R3 = 0,5 Ω R4 = 1 Ω R5 = 0,5 Ω
Menghitung Rn  R dan Rn  R
2

 R 1 +1 +0,5 +1 +0,5
R= =
n 5

R = 0,8 Ω

R1  R R1  R
2
= |1 – 0,8| = 0,2 Ω = |0,2|2 = 0,04 Ω

R2  R R2  R
2
= |1 – 0,8| = 0,2 Ω = |0,2|2 = 0,04 Ω

R3  R R3  R
2
= |0,5 – 0,8| = - 0,3 Ω = |-0,3|2 = 0,09 Ω

R4  R R4  R
2
= |1– 0,8| = 0,2 Ω = |0,2|2 = 0,04 Ω

R5  R R5  R
2
= |0,5 – 0,8| = -0,3 Ω = |-0,3|2 = 0,09 Ω

 Rn  R
2
= 0,04 + 0,04 + 0,09 + 0,04 + 0,09 = 0,3 Ω

a. Ralat Mutlak

Rn  R
2
A=

n (n-1)

= 0,3

5 (5-1)

= 0,3

20

= 0,015

= 0,122
b. Ralat Nisbi

A
I= x 100%
R

0,122
= x 100%
0,8

= 15,25 %

c. Keseksamaan

K = 100% – I %

= 100% - 15,25 %

= 84,75 %

d. Hasil Perhitungan

Hp1 = R + A = 0,8 + 0,122 = 0,922

Hp2 = R - A = 0,8 – 0,122 = 0,678

2. Untuk rangkaian Seri 12 volt

V V V V V
R1  R2  R3  R4  R5 
I I I I I

3 3 3 3 2
= = = = =
2,5 2,5 2,5 2,5 2,2

R1 = 1,2 Ω R2 = 1,2 Ω R3 = 1,2 Ω R4 = 1,2Ω R5 = 0,9 Ω


Menghitung Rn  R dan Rn  R
2

R 1,2 +1,2 +1,2 +1,2 +0,9


R= =
n 5

R = 5,7 Ω

R1  R R1  R
2
= |1,2 – 5,7| = - 4,2 Ω = |- 4,2|2 = 17,64 Ω

R2  R R2  R
2
= |1,2 – 5,7| = - 4,2 Ω = |- 4,2|2 = 17,64 Ω

R3  R R3  R
2
= |1,2– 5,7| = - 4,2 Ω = |-4,2|2 = 17,64 Ω

R4  R R4  R
2
= |1,2– 5,7| = - 4,2 Ω = |- 4,2|2 = 17,64 Ω

R5  R R5  R
2
= |1,2 – 5,7| = - 4,8 Ω = |- 4,8|2 = 23,04 Ω

 Rn  R
2
= 17,64 + 17,64 + 17,64 + 17,64 + 23,04 = 93,6 Ω

a. Ralat Mutlak

Rn  R
2
A=

n (n-1)

= 93,6

5 (5-1)

= 93,6

20

= 4,68

= 2,163
b. Ralat Nisbi

A
I= x 100%
R

2,163
= x 100%
5,7

= 37,95 %

c. Keseksamaan

K = 100% – I %

= 100% - 37,95 %

= 62,05 %

d. Hasil Perhitungan

Hp1 = R + A = 5,7 + 2,163 = 7,863

Hp2 = R - A = 5,7 – 2,163 = 3,537

3. Untuk rangkaian Pararel 9 volt

V V V V V
R1  R2  R3  R4  R5 
I I I I I

1 1 1 1 1
= = = = =
2,2 2,2 2 2 1,8

R1 = 0,45 Ω R2 = 0,45 Ω R3 = 0,5 Ω R4 = 0,5 Ω R5 = 0,55 Ω


Menghitung Rn  R dan Rn  R
2

R 0,45 +0,45+0,45+0,5+0,55
R= =
n 5

R = 2,45 Ω

R1  R R1  R
2
= |0,45 – 2,45| = - 2 Ω = |- 2|2 = 4Ω

R2  R R2  R
2
= |0,45 – 2,45| = - 2 Ω = |- 2|2 = 4Ω

R3  R R3  R
2
= |0,5 – 2,45| = - 1,95 Ω = |- 1,95|2 = 3,8 Ω

R4  R R4  R
2
= |0,5 – 2,45| = - 1,95 Ω = |- 1,95|2 = 3,8 Ω

R5  R R5  R
2
= |0,55 – 2,45| = -1,9 Ω = |- 1,9|2 = 3,61 Ω

 Rn  R
2
= 4 + 4 + 3,8 + 3,8 + 3,61 = 9,21 Ω

a. Ralat Mutlak

Rn  R
2
A =

n (n-1)

= 9,21

5 (5-1)

= 9,21

20

= 0,96

= 0,98 Ω
b. Ralat Nisbi

A
I= x 100%
R

0,98
= x 100%
2,45

= 40 %

c. Keseksamaan

K = 100% – I %

= 100% - 40%

= 60 %

d. Hasil Perhitungan

Hp1 = R + A = 2,45 + 0,98 = 2,43

Hp2 = R - A = 2,45 – 0,98 = 1,47

4. Untuk rangkaian Pararel 12 volt

V V V V V
R1  R2  R3  R4  R5 
I I I I I

2 2 2 2 2
= = = = =
2,4 2,4 2,3 2,3 2,2

R1 = 0,83 Ω R2 = 0,83 Ω R3 = 0,87 Ω R4 = 0,87 Ω R5 = 0,9 Ω


Menghitung Rn  R dan Rn  R
2

R 0,83+0,83+ 0,87+0,87+0,9
R= =
n 5

R = 0,86 Ω

R1  R R1  R
2
= |0,83 – 0,86| = - 0,03 Ω = |- 0,03|2 = 0,0009 Ω

R2  R R2  R
2
= |0,83 – 0,86| = - 0,03 Ω = |- 0,03|2 = 0,0009 Ω

R3  R R3  R
2
= |0,87 – 0,86| = 0,01 Ω = |0,01|2 = 0,0001 Ω

R4  R R4  R
2
= |0,87 – 0,86| = 0,01 Ω = |0,01|2 = 0,0001 Ω

R5  R R5  R
2
= |0,9 – 0,86| = 0,04Ω = |0,04|2 = 0,0016 Ω

 Rn  R
2
= 0,0009 + 0,0009 + 0,0001 + 0,0001 + 0,0016 = 0,0036 Ω

a. Ralat Mutlak

Rn  R
2
A =

n (n-1)

= 0,0036

5 (5-1)

= 0,0036

20

= 0,0018

= 0,013 Ω
b. Ralat Nisbi

A
I= x 100%
R

0,013
= x 100%
0,86

= 1,51 %

c. Keseksamaan

K = 100% – I %

= 100% - 1,51%

= 98,49 %

d. Hasil Perhitungan

Hp1 = R + A = 0,86 + 0,013 = 0,873

Hp2 = R - A = 0,86 – 0,013 = 0,847

4.4 Analisa Hasil


Berdasarkan data hasil pengamatan yang telah diperoleh dapat diketahui
nilai resistor pada masing-masing rangkaian yaitu rangkaian seri dan pararel serta
pada masing-masing tegangan sebesar 9volt dan 12volt
Pada tegangan 9volt rangkaian seri, diketahui R adalah hasil bagi antara V
dan I , maka pada R1 nilainya 2,78Ω ; R2 nilainya 2,78Ω ; R3 nilainya 3,13Ω ; R4
nilainya 2,5Ω dan R5 nilainya 2,86Ω. ΣR diperoleh dengan menjumlahkan seluruh
hasil R1-R5. Nilai R5 nya yaitu rata-rata antara ΣR dengan jumlah R yang ada, yaitu
14,05Ω dibagi 5 sehingga didapatkan hasil 2,81Ω
Pada tegangan 9volt rangkaian pararel diketahui R adalah hasil bagi antara V
dengan I, maka pada R1 = 3,13Ω ; R2 =3,13Ω ; R3 = 3,13Ω ; R4 = 3,13Ω dan R5 =
3,57Ω. ΣR diperoleh dengan menjumlahkan seluruh hasil R1-R5. Nilai R5 nya yaitu
rata-rata antara ΣR dengan jumlah R yang ada, yaitu 16,09Ω dibagi 5 sehingga
didapat hasil 3,218Ω.
Pada tegangan 12volt rangkaian seri, diketahui R adalah hasil bagi antara V
dengan I , maka pada R1 = 3Ω ; R2 = 3Ω ; R3 = 3Ω ; R4 = 3Ω dan R5 = 2,8Ω. ΣR
diperoleh dengan menjumlahkan seluruh hasil R1-R5. Nilai R5 nya yaitu rata-rata
antara ΣR dengan jumlah R yang ada, yaitu 14,8Ω dibagi 5 sehingga didapat hasil
2,96Ω.
Pada tegangan 12volt rangkaian pararel diketahui R adalah hasil bagi antara
V dengan I, maka pada R1 = 3Ω ; R2 =3Ω ; R3 = 3Ω ; R4 = 3Ω dan R5 = 3,3Ω. ΣR
diperoleh dengan menjumlahkan seluruh hasil R1-R5. Nilai R5 nya yaitu rata-rata
antara ΣR dengan jumlah R yang ada, yaitu 15,3Ω dibagi 5 sehingga didapat hasil
3,06Ω.
Kemudian untuk menghintung ralat mutlak terlebih dulu mencari harga
kuadrat dari R dikurangi R. Pada tegangan 9volt rangkaian seri R1 ; nilai lR-R12
sama dengan 0,0009 R2 nilai lR-R12 = 0,0009 ; R3 nilai lR-Rl2 = 0,1024 ; R4 nilai
lR-Rl2 = 0,0961 ; R5 nilai lR-Rl2 = 0,0025, sehingga apabila ditotal di rangkaian seri
9volt, nilainya sebesar 0,2028Ω. Sedangkan pada rangkaian pararel
5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dalam praktikum fisika dasar mengenai hukum ohm ini, dapat disimpulkan
beberapa hal diantaranya :
 Hukum adalah hubungan antara beda potensial di suatu beban listrik dengan
arus yang mengalir pada beban listrik tersebu mengahsilkan angka yang
konstan.
 Hukum kirchoff 1 berbunyi jumlah kuat arus yang masuk dalam titik percabangan
sama dengan jumlah kuat arus yang keluar dari titik percabangan.
 Hukum kirchoff 2 berbunyi, dalam rangkaian tertutup, jumlah aljabar GGL (E)
dan jumlah penurunan potensial sama dengan nol.
 Rangkaian seri yaitun rangkaian arus listrik yang disusun sejajar, sehingga kuat
arusnya keluar sama dengan kuat arus yang mengalir pada masing-masing
hambatan.
 Rangkaian paralel yaitu rangkaian arus listrik yang disusun bercabang, yang
natinya titik percabanagn itu akan menyatu lagi. Sehinagga pada rangakaian
paralel I sama dengan jumlah I pada masing-masing resistor.
 Manfaat hukum ohm dalam bidang perikanan yaitu sebagai fasilitas simulasi
kontrol listrik, simulasi kontrol listrik DC, dan simulasi kontrol rangkaian elektron.

5.2 Saran
Adapun saran yang dapat disampaikan yaitu pada saat pemindahan kabel
pada RS diharapkan stop kontak dimatikan agar terhindar dari tegangan listrik
pendek.
DAFTAR PUSTAKA

Bahriun T. Ahri, 2010. Rancangan alat ukur waktu tunda rele arus lebih.
Grahamedia: Jakarta
Bueche Frederick J, dan Eugene, 2006. Teori dan soal-soal fisika universitas edisi
kesepuluh. Jakarta: Erlangga
Gonawati Dewi, 2010. http://Crayonpedia.org/mw/hukum ohm dan hukum 1kirchoff
9.1. diakses pada hari selasa, 16 November 2010, pukul
16.00 WIB.
Mujiman, 2008. Aplikasi IC AT89S51 sebagai pengontrol kecepatan motor DC.
Prawirosusanto Sumartono, 1994. Fisika untuk ilmu-ilmu hayati. edisi kedua.
Yogyakarta: Universitas Gajah Mada.
Reitz Jhon R dan Frederick, 1959. Foundantions of electromagnetic theory. England:
Reading, Massachusetts.
Suarisno dan Tan, 1979. Seri fisika. Fiasika dasar listrik, magnet dan termofisika.
Bandung: ITB.
Wikipedia, 2010. http://id.Wikipedia.org/wiki/hukum.ohm. diakses pada hari selasa,
16 November 2010, pukul 16.00 WIB.
Wikipedia, 2010. Hukum I kirchoff. diakses pada hari selasa, 16 November 2010,
pukul 16.00 WIB.
Erviyati, 2010. www.erviyati-89.blogspot.com. diakses pada hari selasa, 16
November 2010, pukul 16.00 WIB.
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
JEMBATAN WHEATSTONE
PERCOBAAN – L.2

Asisten: Rio Noviean

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2011
1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Cara lain yang mudah untuk menentukan tahanan suatu penghantar adalah
dengan rangkaian Jembatan Wheatst one. Jembatan Wheatstone adalah suatu
rangkaian dengan menggunakan suatu jembatan yang bernama Jembatan
Wheatstone yang berfungsi untuk mencari nilai suatu hambatan yang belum
diketahui nilainya. Dengan mengatur tahanan variabel R1 R2 sedemikian rupa
sehingga arus yang lewat pada galvanometer menjadi nol (prinsip kerja Jembatan
Wheatstone) galvanometer menunjuk skala nol, dalam keadaan sedemikian ini
dikatakan rangkaian Jembatan Wheatstone dalam keadaan setimbang antara nilai
hambatan dan kuat arus.
Jembatan Wheatstone merupakan alat yang menggunakan kawat nikrom yang
memilki nilai hambatan yang konstan, juga dilengkapi dengan penggaris 2 sisi
sebagai penentu antara L1 dan L2. Sehingga penjumlahan Li dan L2 tetap bernilai
100.

1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud diadakannya Praktikum Fisika Dasar mengenai Jembatan Wheatstone
adalah agar praktikan dapat mengetahui cara mencari nilai hambatan dengan
menggunakan rangkaian Jembatan Wheatstone.
Tujuan diadakannya Praktikum Jembatan Wheatstone ini adalah untuk
menentukan tahanan suatu penghantar dengan rangkaian suatu Jembatan
Wheatstone.

1.3 Waktu dan Tempat


Praktikum Jembatan Wheatstone ini dilaksanakan pada hari Senin, 21
November 2011 pada pukul 09.00 WIB – 11.00 WIB, bertempat di Laboratorium IIP
(Ilmu-Ilmu Perairan) gedung C lantai 1, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan,
Universitas Brawijaya, Malang.
2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Jembatan Wheatstone dan Gambar


Jembatan Wheatstone adalah alat ukur yang ditemukan oleh Samuel Hunter
Christie pada 1883 dan meningkat serta dipopulerkan oleh Sir Charles Wheatstone
pada tahun 1843, ini digunakan untuk mengukur suatu yang tidak diketahui
hambatan listrik dengan menyambungkan 2 kaki dari rangkaian jembatan, satu kaki
yang mencakup komponen diketahui. Prinsip kerjanya mirip dengan aslinya
potensiometer (Marausa, 20100.
Jembatan Wheatstone adalah susunan komponen-komponen elektronika
yang berupa resistor dan satu daya. Hasil kali antara hambatan-hambatan
berhadapan berhadapan lainnya jika beda potensialnya bernilai nol (Ionozer, 2010).

(googleimage, 2011)

2.2 Galvanometer dan Gambar


Galvanometer adalah alat ukur kuat arus yang sangat lemah. Cara kerjanya
sama dengan amperemeter, voltmeter, dan ohmeter. Ketiga alat itu cara kerjanya
sama dengan motor listrik, tapi karena dilengkapi pegas, maka kumparannya tidak
berputar. Karena muatan dalam magnet dapat berubah karena arus listrik yang
mengalir kedalamnya (Wikipedia, 2011).
Galvanometer adalah alat ukur listrik yang digunakan untuk mengukur kuat
arus dan beda potensial listrik yang relatif kecil. Galvanometer tidak dapat digunakan
untuk mengukur kuat arus maupun beda potensial listrik relatif besar, karena
komponen-komponen internalnya yang tidak mendukung (Mediabadi, 2011).

(googleimage, 2011)
2.3 Manfaat Jembatan Wheatstone di Bidang Perikanan
Perancangan dan pembuatan perhitungan ikan secara otomatis diciptakan
alat-alat yang bertujuan mempermudah tugas manusia dalam pekerjaan sehari-hari.
Dalam bidang perikanan perlu diciptakan suatu alat yang dapat menggantikan
manusia untuk menghitung jumlah ikan, menjaga jumlah ikan dalam jumlah banyak
sehingga tugas manusia digantikan oleh alat ini. Serta mempercepat proses
perhitungan ikan otomatis ini dalam jumlah banyak dan waktu relatif lebih cepat
(Putra, 2010).
Menurut Arya Handani (2009) manfaat Jembatan Wheatstone pada
perikanan adalah adalah untuk memudahkan memindahkan ikan dari kolam A ke
kolam B, dengan menggunakan prinsip Jembatan Wheatstone ikan berpindah
dengan mudah, jika tidak ikan menjadi stress dan mati, Jembatan Wheatstone juga
untuk mengetahui indikator adanya kumpulan ikan di laut.
3. METODOLOGI

3.1 Gambar Rangkaian

PS RS G RX

JEMBATAN WHEATSTONE

3.2 Alat dan Fungsi


Alat-alat yang digunakan dalam Praktikum Fisika Dasar mengenai Jembatan
Wheatstone adalah sebagai berikut beserta fungsinya:
- Jembatan Wheatstone : untuk mencari nilai L1 dan L2
- Power supply : sebagai sumber energi listrik
- Resistor Standart (RS) : sebagai hambatan yang sudah diketahui
nilainya (10Ω, 12Ω, 15Ω, 33Ω, dan 47Ω)
- Resistor variabel (Rx) : sebagai hambatan yang akan dicari nilainya
- Galvanometer : alat untuk mendeteksi arus listrik yang kecil
- Kontak geser : sebagai saklar (memutus dan
menghubungkan listrik)
- Penjepit buaya : membantu mengalirkan arus listrik dengan
cara menjepit
- Kawat nikrom : menstabilkan arus listrik
3.3 Skema Kerja

Jembatan Wheatstone

 Disiapkan alat
 Dihubungkan setiap alat sehingga menjadi sebuah rangkaian
 Dihubungkan power supply
 Diletakan kontak geser pada jembatan wheatstone, tepat pada
kawat nikrom dan ditekan
 Digeser/diarahkan kontak geser ke kiri atau ke kanan
 Didiberhentikan saat jarum galvanometer menunjuk angka nol
“0”
 Dicatat L1 dan L2
 Diubah Hambatan Standart (Rs) → (10Ω,12Ω,15Ω,33Ω dan
47Ω)

Hasil
4. PEMBAHASAN

4.1 Analisa Prosedur


Pada Praktikum Fisika Dasar Mengenai Jembatan Wheatstone, pertama
disiapkan alat yaitu Jembatan Wheatstone, power supply, resistor standart, resisitor
variabel, galvanometer, kontak geser, kabel penghubung, dan penjepit buaya.
Semuanya dirangkai sesuai rangkaian Jembatan Wheatstone. Kemudian dinyalakan
power supply sehingga aliran liastrik mengalir. Setelah itu diletakkan kontak geser
pada Jembatan Wheatstone, tepat pada kawat nikrom dan ditekan. Saat menyentuh
kawat nikrom, kontak geser diarahkan/digeser kekanan atau kekiri. Kemudian
diberhentikan saat galvanometer menunjuk angka nol “0”, dan dicatat sebagai L1
dan L2, kemudian diubah hambatan standartnya dari 10Ώ hingga 47Ώ dan masing-
masing hasil dicatat pada buku laporan praktikum.

4.2 Data Pengamatan

Rx

Rs Polaritas A
No
(ohm) L1 L2

(cm) (cm)

1. 10  6 94

2. 12  2 98

3. 15  16 84

4. 33  8,5 9,5

5. 47  2 98
4.3 Perhitungan
L2 .R1 L2 .R1
Rx (10 ) = Rx (15 ) =
L1 L1

10.94 15.84
= =
6 16

= 156,7  = 78,7 

L2 .R1 L2 .R1
Rx (12 ) = Rx (33 ) =
L1 L1

12.98 33 x91,5
= =
2 8,5

= 588  = 355,2 

L2 .R1
Rx (47 ) =
L1

47.98
=
2

= 2303 

No Rx () (Rx – R x ) (Rx – R x )2

1. 156,7 -570,96 325995,3

2. 588 -139,66 19504,9

3. 78,7 -648,96 421149,08

4. 355,2 -372,46 138726,5

5. 23030 1575,34 2481696,1

Total  = 727,66  = 3387071,9


 Ralat Mutlak (S x )

 Rx - R
2

Sx =
n(n  1)

= 3387071,9
5(5-1)

= 169353,6
= 411,52

 Ralat Nisbi (I)


411,52
(I) = X 100%
727 ,66
= 56,55%

 Ralat Keseksamaan
(K) = 100% - I
= 100% - 56,55%
= 43,45%

 HpI = R x + S x =727,66+411,52=1139,18

 HpII = R x - S x =727,66-411,52=316,14

4.4 Analisa Hasil


Berdasarkan hasil perhitungan, didapat Rx 10=156,7Ώ; Rx12=588 Ώ; Rx15=78,7
Ώ; Rx33=355,2 Ώ; Rx47=2303 Ώ; pada hambatan 10 Ώ didapat L1=6 dan L2=94; pada
12 Ώ didapat L1=2d dan L2=98, pada 15 Ώ didapat L1=16 dan L2=84; pada 33 Ώ
didapat L1=8,5 dan L2=91,5; pada 47 Ώ didapat L1=2 dan L2=98. Ralat mutlak
sebesar 411,52; ralat nisbi=56,55%; keseksamaan=43,45%; HpI=1139,18 dan
HpII=316,14.
5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Setelah dilakukan preaktikum mengenai Jembatan Wheatstone didapat
kesimpulan sebagai berikut:
- Pengertian Jembatan Wheatstone adalah susunan komponen-komponen
elektronika yang berupa resistor dan satu daya
- Alat mengukur kuat arus listrik yang sangat lemah adalah galvanometer
- Jembatan Wheatstone memiliki fungsi dibidang perikanan, contohnya untuk
kemudahan memindahkan ikan dari kolam satu ke kolam lainnya, serta
memudahkan tugas manusia untuk menghitung jumlah ikan dalam jumlah
yang banyak
- Hasil pengamatan didapatkan:
L1=6Cm; 2Cm; 16 Cm; 8,5 Cm; 2 Cm
L2=94Cm; 98Cm; 84Cm; 91,5Cm; 98Cm

5.2 Saran
Disarankan kepada praktikan untuk lebih fokus dalam praktikum agar materi
yang sedang dibahas dapat dimengerti. Selain itu pula kepada asisten harus sabar
dan tetap perhatian kepada masing-masing praktikan.
DAFTAR PUSTAKA

Aryhandani. 2009. http://aryhandani.wordpress.com diakses pada 14 November


2011 pukul 20.00 WIB
Ionizer. 2010. http://ionizer.blogspot.com/2010/12/jembatan-wheatstone.html.
diakses pada 14 November 2011 pukul 21.00 WIB
Mediabali. 2011. http://www.mediabali.net/listrik-dinamis/galvanometer.html. diakses
pada 15 November 2011 pukul 07.00 WIB
Muransa. 2010. http://muransa.wordpress.com/2010/05/01/jembatan-wheatstone.
diakses pada 15 November 2011 pukul 07.15 WIB
Petra. 2010. http://deweypetra.ac.id diakses pada 15 November 2011 pukul 08.00
WIB
Wikipedia. 2011. http://id.wikipedia.org/wiki/galvanometer. diakses pada 15
November 2011 pukul 07.30 WIB
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
RESONASI BUNYI
PERCOBAAN – B.1

Asisten: Silka Prabowo

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2011
1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Gelombang bunyi merupakan gelombang longitudinal yang terjadi karena
Perapatan dan peregangan dalam medium gas,cair,atau padat. Gelombang itu
dihasilkan ketika garpu tala atau senar biola yang digetarkan dan menyebabkan
gangguan kerapatan medium. Gangguan dijalarkan di dalam medium melalui
interaksi molekul-molekulnya.(Tippler,1998)
Gelombang bunyi adalah gelombang kompresi longitudinal dalam suatu
medium material seperti udara,air,atau baja.Ketika compress atau perambatan
gelombang mencapai gendang telinga,mereka menimbulkan sensasi H,dengan
syarat frekuensi gelombang adalah antara 20 Hz dan 20.000 Hz.Gelombang
d.engan frekuensi diatas 20Khz disebut gelombang ultrasonic.Gelombang dengan
frekuensi dibawah 20 Hz disebut gelombang infrasonic (J.Bueche dan Hect,2006).

1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud dari praktikum fisika dasar materi resonansi bunyi adalah agar
praktikan dapat mengetahui tentang resonansi bunyi dan alat yang digunakan dalam
praktikum ini.
Tujuan dari praktikum fisika dasar materi resonansi bunyi adalah u ntuk
menentukan kecepatan bunyi di udara pada suhu kamar dengan pengukuran
panjang gelombang dengan frekuensi yang telah ditentukan dan dengan kecepatan
bunyi suhu 0c.

1.3 Waktu dan Tempat


Praktikum ini dilaksanakan pada tanggal 14 Oktober 2011,pada pukul
09.00-11.00 WIB di laboratorium Hydrobiologi gedung c lantai 1, Fakultas Perikanan
dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya, Malang.
2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Getaran
Getaran adalah gerakan bolak-balik yang ada disekitar titik keseimbangan
dimana kuat lemahnya dipengaruhi besar kecilnya energy yang diberikan.Suatu
getaran frekuensi adalah satu kali gerakan bolak-balik penuh.(Godam,2007)
Getaran adalah gerakan proyeksi sebuah titik yang bergerak melingkar
beraturan,yang setiap saat diproyeksikan pada slah satu garis tengah
lingkaran.Gaya yang bekerja pada gerak ini berbanding lurus dengan simpangan
benda dan arahnya menuju ke titik kesetimbangannya.(Wulandari,2011).

2.2 Gelombang
2.2.1 Pengertian Gelombang
Gelombang adalah getaran yang merambat,baik melalui medium ataupun
tidak melalui medium.Perambatan gelombang ada yang memerlukan
medium,seperti gelombang tali melalui tali dan ada pula yang tidak memerlukan
medium yang berarti bahwa gelombang tersebut dapat merambat melalui vakum
(hampa udara),seperti gelombang listrik magnet dapat merambat
vakum.(Hamid,2010)
Gelombang adalah getaran yang merambat melalui medium.Akan tetapi,tidak
semua gelombang yang memerlukan medium perambatan gelombang yang
memerlukan medium perambatan disebut gelombang mekanik.Contoh: Gelombang
pada slinki,gelombang permukaan air dan gelombang bunyi.(Purnomo,2010)

2.2.2 Jenis-jenis Gelombang dan Gambar


 Jenis Gelombang berdasarkan arah rambatannya:
Menurut Purnomo (2010),Jenis gelombang berdasarkan arah
rambatannya,adalah:
1. Gelombang Transversal
Gelombang jika partikel-partikel mediumnya bergetar ke atas dan
kebawah ke dalam arah tegak lurus terhadap gerak gelombang.
2. Gelombang Longitudinal
Gelombang jika partikel-partikel mediumnya bergetar ke atas dan
kebawah dalam arah sejajar terhadap gerak gelombang.
 Jenis-jenis gelombang berdasarkan amplitudonya:
1. Gelombang Berjalan
Adalah gelombang yang amplitudonya dan fasenya sama,di setiap
titik yang dilalui gelombang.
2. Gelombang Diam (Stasioner)
Adalah gelombang yang ampliitudonya dan fasenya berbeda tidak
sama di setiap yang dilalui gelombang.
 Gelombang berdasarkan Perantaranya:
- Gelombang Elektromagnetik, adalah gelombang yang tidak mampu
mentransmisikan energy dengan memerlukanm medium dalam
perambatannya.
- Gelombang Mekanik

2,3 Bunyi
Bunyi adalah suatu gelombang mekanis bujur yang merambat melalui
udara,air,dan antara matteri lainnya.Bunyi sangat penting di dalam kehidupan
semua binatang yang lebih tinggi,yang mempunyai organ-organ terspesialisasi untuk
menghasilkan dan mengamati gelombang-gelombang ini.Dengan menggunakan
bunyi binatang-binatang (terutama manusia) mampu berkomunikasisatu dengan
yang lainnya dan untuk memperoleh informasi tentang
lingkungannya.(Susanto,1994)
Bunyi adalah gelombang mekanik longitudinal yang menyebar melalui
udara,air ,dan materi lainnya,Bunyi sangat penting di dalam kehidupan hewan yang
hidup di ketinggian yang mempunyai organ special untuk menghasilkan dan
mendeteksi suatu gelombang dengan bunyi,mereka dapat berkomunikasi dengan
sesama.(Sutrisno,1982)

2.4 Aplikasi Gelombang di Bidang Perikanan dan Kelautan


Peta batimetri dalam aplikasinya,memiliki banyak manfaat dalam bidang
kelautan antara lain penelitian jalur pelayaran yang aman.Peranannya bangunan
pinggir pantai.Pendekatan adanya potensi bencana tsunami di suatu wilayah dan
pertambangan minyak lepas pantai.Selain batimetri diperlukan untuk mengetahui
kondisi morfologi suatu daerah perairan.Kondisi laut yang sangat dinamis sehingga
peta batimetri harus update dengan perubahan dan perkembangan kondisi perairan
tertentu.(Nur Jaya,1991)
Hidroakustik merupakan suatu teknollogi pendeteksi bawah air dengan
menggunakan perangkat akustik antara lain Eckosounder fish
finder,senar,AOCP.Teknologi ini (Eckosounder) menggunakan suara atau bunyi
untuk melakukan pendeteksian,keunggulan komperatif metode akustik antara lain:
berkecepatan tinggi,memungkinkan memperoleh dan memproses data secara
realisme.Akuransi dan kecepatan dilakukan dengan jarak jauh.Bila dibandingkan
dengan metode konvensional lainnya dalam hal etimasi / pendugaan stok akan
teknologi hidrostatik memiliki kelebihan antara lain: Informasi pada areal yang
diperoleh beberapa factor antara lain target strength seattering volume,dorstasikan
panjang ikan kekasaran dan kerusakan substansi dasar dapat mengukur
kedalaman suatu perairan.(Asep,2009)

Gambar Jenis-Jenis Gelombang :


 Gambar Jenis Gelombang Berdasarkan Amplitudonya

Gelombang Berjalan Gelombang Stasioner


(Google Image,2011) (Google Image,2011)

 Berdasarkan Arah Rambatannya

Gelombang Transversal Gelombang Longitudinal


(googleimage, 2011) (googleimage, 2011)
 Berdasarkan Medium Perambatannya

Gelombang Elektromagnetik
(Googleimage, 2011)

Gelombang Mekanik
(googleimage, 2011)
3. METODOLOGI

3.1 Alat dan Fungsi


Alat-alat yang digunakan dalam praktikum materi resonansi bunyi adalah
sebagai berikut:
 Tabung Resonansi : Mencari dengungan atau resonansi.
 Garpu Tala : Pembuat frekuensi tertentu (512 Hz.,426,6
Hz,341,3 Hz)
 Alat Pemukul : Untuk memukul garpu tala.
 Jangka Sorong : Untuk mengukur tabung resonansi.
 Meteran : Untuk menentukan L1 dan L2.
 Teko : Sebagai wadah air.
 Selang : Untuk mengalirkan air dari teko ke tabung
resonansi.
 Nampan : Sebagai tempat alat.

3.2 Bahan dan Fungsi


Bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum materi resonansi bunyi
adalah sebagai berikut :
 Air : Media penghantar bunyi/rambat bunyi.
3.3 Skema Kerja
 Resonansi Bunyi

Diukur diameter dari tabung


Diisi air sampai mendekati permukaan



bibir tabung


Diambil garpu tala yang telah diketahui f
(512;426,6;341,3 Hz)

Diturunkan teko sampai terdengar


pengerasan bunyi ↓

↓ ujung atas pipa


Diukur panjang antara
dan tinggi permukaan (L1)

Diulang beberapa kali untuk


memastikannya

Diulang untuk menentukan titik


resonansinya selanjutnya


Dilakukan perlakuan tersebut pada garpu
tala

Diamati dan dicatat hasil

Hasil
 Skema Kerja Garpu Tala
a . Garpu tala 512 Hz

Disiapkan garpu tala 512 Hz dan tabung


resonansinya ↓

↓ pada teko
Diisi air


Garpu tala dipukul dan diletakkan pada
mulut tabung

Didengar bunyinya dan dicatat panjang L 1

Diulang dan diukur panjang sebagai L 2


Dicatat

Hasil
b . Garputala 426,6 Hz

Disiapkan garpu tala 426,6 Hz dan


tabung resonansinya

Diisi air pada teko


Garpu tala dipukul ↓dan diletakkan pada


mulut tabung

Didengar bunyinya dan dicatat panjang L 1

Diulang dan diukur panjang sebagai L2


Dicatat

Hasil
C . Garpu tala 341,3 Hz

Disiapkan garpu tala 341,3 Hz dan


tabung resonansinya

Diisi↓ air pada teko


Garpu tala dipukul dan diletakkan pada
mulut tabung

Didengar bunyinya dan dicatat panjang L 1

Diulang dan diukur panjang sebagai L 2


Dicatat

Hasil
4. PEMBAHASAN

4.1 Analisa Prosedur


Sebelum melakukan praktikum fisika dasar tentang resonansi
bunyi,pertama-tama disiapkan alat-alat dan bahan-bahan yang diperlukan dalam
praktikum ini.Alat-alat tersebut antara lain: tabung resonansi yang berfungdi untuk
mencari dengungan atau resonansi.garpu tala pembuat frekuensi tertentu (512
Hz.,426,6 Hz,341,3 Hz),alat pemukul untuk memukul garpu tala,jangka sorong
untuk mengukur tabung resonansi.meteran untuk menentukan L 1 dan L2,teko
sebagai wadah air,selang untuk mengalirkan air dari teko ke tabung
resonansi,nampan sebagai tempat alat.Sedangkan bahanyang digunakan adalah air
sebagai media penghantar bunyi/rambat bunyi.
Setelah alat dan bahan disiapkan,diukur diameter labu ukur,kemudian tabung
diisi dengan air (jangan sampai tumpah) sampai mendekati permukaan bibir tabung
resonansi,lalu diambil garputala yang telah diketahui frekuensinya (512 Hz.,426,6
Hz,341,3 Hz),lau dipukul ke mulut tabung.Lalu diturunkan bak(penampang) sampai
terdengar pergeseran bunyi dan diulang beberapa kali untuk memastikan
selanjutnya dan perlakuan tersebut dilakukan pada garpu tala kemudian dicabut
thermometer ruangnya,diamati dan dicatat hasilnya,kemudian diperole hasil.
Pada garpu tala 512 Hz,mula-mula disiapkan garpu tala 512 Hz dan tabung
resonansi,kemudian diisi air pada teko,lalu garpu tala dipukul dan di letakkan pada
mulut tabung dan didengarkan dan dicatat panjang L 1.Hal itu diulangi dan diukur
panjang L2,kemudian dicatat dan diperoleh hasilnya.
Pada garpu tala 426,6 Hz,mula-mula disiapkan garpu tala 426,6 Hz dan
tabung resonansi,kemudian diisi air pada teko,lalu garpu tala dipukul dan di letakkan
pada mulut tabung dan didengarkan dan dicatat panjang L 1.Hal itu diulangi dan
diukur panjang L2,kemudian dicatat dan diperoleh hasilnya.
Pada garpu tala 341,3 Hz,mula-mula disiapkan garpu tala 341,3 Hz dan
tabung resonansi,kemudian diisi air pada teko,lalu garpu tala dipukul dan di letakkan
pada mulut tabung dan didengarkan dan dicatat panjang L 1.Hal itu diulangi dan
diukur panjang L2,kemudian dicatat dan diperoleh hasilnya.
4.2 Analisa Data
L1 (cm) L2 (cm) V1 (cm/s) V2 (cm/s)
Frekuensi
A B C A B C A B C A B C

1 1 1 5 5 5 28,62 34,81 30,72 35,48 34,13 35,18


7 6 0 9 3 1
512 Hz 4 7 5 2 0 0
1 2 1 6 6 6 30,71 30,42 32,42 34,12 34,12 35,26
426,6 Hz 5 6 1 8 8 5
8 0 9 0 0 0
342,3 Hz 2 2 2 8 7 7 34,13 32,74 30,04 34,13 34,13 35,45
0 6 4 0 0 5
4 5 2 0 0 8

∑V1 ∑V2 ∑│V1-V2│2 ∑│V2-V2│2

313,87 352,87 1982,04 217,45


445,20 354,17 162,62 86,21
323,09 353,43 896,86 262,22

5 x1 5 X2 I1 I2 K1 K2
18,17 6,02 5,7% 1,7% 94,3% 98,3%
164,63 3,79 36,9% 1,0% 63,1% 99%
12,04 6,61 3,7% 1,8% 96,3% 98,2%

Hp V1 Hp V1 Hp V2 Hp V2

232,04 -259,7 358,72 -346,68


609,88 -280,52 348,96 -341,24
12,04 -311,05 360,04 -346,82
4.2.1 Perhitungan Data
1. Frekuensi 512 Hz

A. L1 = 1/4. 𝜆 L2 = 3/4. 𝜆
0,16 = 1/4. 𝜆 0,5 = 3/4. 𝜆
𝜆 = 4. 0,16 𝜆 = 0,5 . 4/3
λ = 0,64 m 𝜆 = 0,66 m

B. L1 = 1/4. 𝜆 L2 = 3/4. 𝜆
0,16 = 1/4. 𝜆 0,48 = 3/4. 𝜆
𝜆 = 4. 0,16 𝜆 = 0,48 . 4/3
λ = 0,64 m 𝜆 = 0,64 m

A. V1 = 𝜆1. F V2 = 𝜆1. F
V1 = 0,64. 512 V2 = 0,66. 512
V1 = 327,68 m/s V2 = 337,92 m/s

B. V1 = 𝜆1. F V2 = 𝜆1. F
V1 = 0,64. 512 V2 = 0,48. 512
V1 = 327,68 m/s V2 = 245,76 m/s

𝑉1 = V1A + V1B 𝑉1 = V1A + V1B


2 2
= 327,68 + 327,68 = 337,92 + 245,76
2 2
= 655,36 = 583, 68
2 2
= 327,68 m/s = 291,84 m/s

(V - V1)2 A = (327,68 – 327,68)2 (V – V2)2 A = (337,92 – 291,84)2


=0 = 2123,3664

(V - V1)2 B = (327,68 – 327,68)2 (V – V2)2 B = (245,76 – 291,84)2


=0 = 2123,3664
(𝑉-V1)2 = 0 + 0 (𝑉-V1)2 = 2123,3664 + 2123,3664
=0 = 4246, 7328

Sx1= Sx2=
(V − V1)2 (V − V1)2
n (n - 1) n (n - 1)

0 4246 ,7328
= =
2 (2 - 1) 2 (2 - 1)

0 4246 ,7328

2 2
= 0 = 65,15

Ralat Nisbi

Sx1 Sx2
I1 = I2 =
V1 V2
0 65,15
= x100% = x100%
237,68 291,84
=0% = 22,32 %

K1 = 100 % - I1 K2 = 100% - I2
= 100 % - 0 % = 100 % - 22,32 %
= 100 % = 77,68 %

Hp = S x 1 + V1 Hp = S x 1 - V1

= 0 + 327,68 = 0 – 327,68
= 327,68 = -327,68

Hp = S x 2 + V2 Hp = S x 2 - V2
= 65,15 + 291.84 = 65,15 - 291.84
= 357 = -226,68
2. Frekuensi 426,6 Hz

A. L1 = 1/4. 𝜆 L2 = 3/4. 𝜆
0,21 = 1/4. 𝜆 0,6 = 3/4. 𝜆
𝜆 = 4. 0,21 𝜆 = 0,6 . 4/3
λ = 0,84 m 𝜆 = 0,8 m

B. L1 = 1/4. 𝜆 L2 = 3/4. 𝜆
0,18 = 1/4. 𝜆 0,62 = 3/4. 𝜆
𝜆 = 4. 0,18 𝜆 = 0,62 . 4/3
λ = 0,72 m 𝜆 = 0,82 m

A. V1 = 𝜆1. F V2 = 𝜆1. F
V1 = 0,84. 426,6 V2 = 0,8. 426,6
V1 = 358,344 m/s V2 = 341,28 m/s

B. V1 = 𝜆1. F V2 = 𝜆1. F
V1 = 0,72. 246,6 V2 = 0,82. 246,6
V1 = 307,152 m/s V2 = 349,812 m/s

𝑉1 = V1A + V1B 𝑉2 = V1A + V1B


2 2
= 358,344 + 307,152 = 341,28 + 349,812
2 2
= 665,396 = 691,092
2 2
= 511,92 m/s = 516,186 m/s

(V - V1)2 A = (358,344 – 511,92)2 (V – V2)2 A = (341,28 – 516,186)2


= 23585,6 = 305921

(V - V1)2 B = (307,812 – 511,92)2 (V – V2)2 B = (349,812 – 516,186)2


= 41930,03 = 27680,3
(𝑉-V1)2 = 23585,58778 – 41929,93382 (𝑉-V1)2=30592,10884-27680,30788
= 65515,5216 =58272,41672

Sx1= Sx2=
(V − V1)2 (V − V1)2
n (n - 1) n (n - 1)

65515 ,5216 5827241672


= =
2 (2 - 1) 2 (2 - 1)

655155216 5827241671

2 2
= 181 = 170,7

Ralat Nisbi

Sx1 Sx2
I1 = I2 =
V1 V2
181 170,7
= x100% = x100%
511,92 516,186
= 35,35 % = 33,1 %

K1 = 100 % - I1 K2 = 100% - I2
= 100 % - 35,35 % = 100 % - 31,1 %
= 64,65% = 66,9 %

Hp = S x 1 + V1 Hp = S x 1 - V1
= 181 + 511,92 = 181 – 511,92
= 693 = -331

Hp = S x 2 + V2 Hp = S x 2 - V2

= 170,7 + 516,186 = 170,7 – 516,186


= 687 = -345,4
3. Frekuensi 341,3 Hz

A. L1 = 1/4. 𝜆 L2 = 3/4. 𝜆
0,25 = 1/4. 𝜆 0,74 = 3/4. 𝜆
𝜆 = 4. 0,25 𝜆 = 0,74. 4/3
λ=1m 𝜆=1m

B. L1 = 1/4. 𝜆 L2 = 3/4. 𝜆
0,33 = 1/4. 𝜆 0,77 = 3/4. 𝜆
𝜆 = 4. 0,33 𝜆 = 0,77 . 4/3
λ = 0,92 m 𝜆 = 1,03 m

A. V1 = 𝜆1. F V2 = 𝜆2. F
V1 = 1. 341,3 V2 = 1. 341,3
V1 = 341,3 m/s V2 = 341,3 m/s

B. V1 = 𝜆1. F V2 = 𝜆2. F
V1 = 0,92. 341,3 V2 = 1,03. 341,3
V1 = 313,996 m/s V2 = 351,539 m/s

𝑉1 = V1A + V1B 𝑉2 = V1A + V1B


2 2
= 341,3 + 313,996 = 341,3 + 351,539
2 2
= 655,296 = 692,839
2 2
= 327,648 m/s = 346,4195 m/s

(V - V1)2 A = (341,3 – 327,648)2 (V – V2)2 A = (341,3 – 346,4195)2


= 184,4 = 26,2

(V - V1)2 B = (313,996 – 327,648)2 (V – V2)2 B = (351,539 – 346,4195)2


= 186,4 = 26,2
(𝑉-V1)2 = 186,4 + 186,4 (𝑉-V1)2 = 26,2 + 26,2
= 372,7542008 = 52,4185605

Sx1= Sx2=
(V − V1)2 (V − V1)2
n (n - 1) n (n - 1)

372,754258 52,4185605
= =
2 (2 - 1) 2 (2 - 1)

372,754258 52,4185605

2 2
= 13 = 5,21

Ralat Nisbi

Sx1 Sx2
I1 = I2 =
V1 V2
13 5,21
= x100% = x100%
327,648 346,4195
= 3,9 % = 1,5 %

K1 = 100 % - I1 K2 = 100% - I2
= 100 % - 3,9 % = 100 % - 1,5 %
= 96,1% = 98,5 %

Hp = S x 1 + V1 Hp = S x 1 - V1

= 13 + 327,648 = 13 – 327,648
= 340,45 = -315

Hp = S x 2 + V2 Hp = S x 2 - V2
= 5,21 + 346,4195 = 5,21 – 346,4195
= 687 = -341,5
4.3 Analisa Hasil
Dari praktikum fisika dasar tentang resonansi bunyi, data hasil yang
didapatkan setelah dilakukan praktikum adalah pada frekuensi 512 Hz didapatkan
L1A=14 cm,L1B=17 cm, L1 C = 15 cm, L2A = 52 cm, L2B = 50 cm, L2C = 53 cm,∑V1 =
313,87 cm, ∑V2 = 352,87 cm, ∑ 𝑉 1 − 𝑉 1 2 = 1982,04, ∑ 𝑉 2 – 𝑉 2 2 = 217,42.Ralat
mutlak 𝑋 1 = 18,17 dan 𝑋2 = 6,02.Ralat nisbi I1 = 5,7% dan I2 =
1,7%.Keseksamaan K1 = 94,3 % dan K2 = 98,3%.Hasil Pengamatan Hp V 1 = (+)
232,04 dan Hp V1 = (-) 259,7. Hp V2 = (+) 358,72 dan Hp V2 = (-) 346,68.
Pada frekuensi 426,6 Hz didapatkan L1A=18 cm,L1B=20 cm, L1 C = 19 cm,
L2A = 60 cm, L2B = 60 cm, L2C =62 cm,∑V1 = 445,20 cm, ∑V2 = 354,17 cm, ∑ 𝑉 1 −

𝑉 1 2 = 162,62, ∑ 𝑉 2 – 𝑉 2 2 = 86,21.Ralat mutlak 𝑋 1 = 164,63 dan 𝑋2 =


3,79.Ralat nisbi I1 = 36,9% dan I2 = 1,0%.Keseksamaan K1 = 63,1 % dan K2 =
99%.Hasil Pengamatan Hp V1 = (+) 609,88 dan Hp V1 = (-) 280,52. Hp V2 = (+)
348,98 dan Hp V2 = (-) 341,24.
Pada frekuensi 341,3 Hz didapatkan L1A=24 cm,L1B=25 cm, L1 C = 22 cm,
L2A = 80 cm, L2B = 70 cm, L2C =78 cm,∑V1 = 323,09 cm, ∑V2 = 353,23 cm, ∑ 𝑉 1 −
𝑉 1 2 = 896,86, ∑ 𝑉 2 – 𝑉 2 2 = 262,22.Ralat mutlak 𝑋 1 = 12,04 dan 𝑋2 =
6,61.Ralat nisbi I1 = 3,7% dan I2 = 1,8%.Keseksamaan K1 = 96,3 % dan K2 =
98,2%.Hasil Pengamatan Hp V 1 = (+) 335,13dan Hp V1 = (-) 311,05. Hp V2 = (+)
360,04 dan Hp V2 = (-) 346,82
Apabila frekuensi pada garpu tala semakin besar,maka jarak L 1 dan L2
semakin pendek.Begitupun sebaliknya apabila frekuensi pada garpu tala semakin
kecil,maka jarak L1 dan L2 semakin besar.Dengan kata lain frekuensi berbanding
terbalik dengan jarak antara L 1 dan L2 nya.
5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang didapat dalam praktikum resonansi bunyi ialah :
 Resonansi adalah peristiwa ikut bergetarnya suatu benda karena ada
benda lain yang bergetar dan memiliki frekuensi yang sama.
 Getaran adalah gerakan bolak-balik yang ada di sekitar titik
setimbang,dimana kuat lemahnya dipengaruhi besar kecilnya energy
yang diberikan.
 Gelombang adalah getaran yang merambat baik melalui medium
maupun tanpa medium.
 Bunyi adalah suatu gelombang mekanis bujur yang merambat melalui
udara,air,dan perantara lainnya.
 Rumus dalam menentukan panjang gelombang = L 1 = 1/4 ‫ ג‬1 dan L2 =
¾ ‫ ג‬2.
 Dan untuk mencari cepat rambat = V= ‫ג‬.F
 Hasil yang didapat dari percobaan ini:
Pada frekuensi 512 Hz.
L1 A = 14 cm ∑ 𝑉1 − 𝑉1 2 = 1982,04
L2B = 17 cm ∑ 𝑉2 – 𝑉2 2 = 217,42
L1 C = 15 cm 𝑋1 = 18,17 dan 𝑋2 = 6,02
L2A = 52 cm I1 = 5,7% dan I2 = 1,7%
L2B = 50 cm K1 = 94,3 % dan K2 = 98,3%
L2C = 53 cm Hp V1 = (+) 232,04 dan Hp V1 = (-) 259,7
∑V1 = 313,87 cm Hp V2 = (+) 358,72 dan Hp V2 = (-) 346,68
∑V2 = 352,87 cm
5.2 SARAN
Saran dari praktikum ini adalah sebaiknya praktikan lebih teliti dalam dan
pada saat prakktikum,kemudian waktunya lebih diperpanjang karena dalam
menentukan gaung dalam percobaan ini agak sulit.
DAFTAR PUSTAKA

Asep,2009.http://www.asepnanto.wordpress.com/aplikasi gelombang di bidang


perikanan dan ilmu kelautan.Diakses pada hari Senin tanggal 14
Nopember 2011 pada pukul 21.05 WIB.
Godam,Viska.2007.Osilasi Benda.Yogyakarta: Gudang Ilmu.
Google image,2011.http://www.google.co.id.Diakses pada hari Senin tanggal 14
Nopember 2011 pada pukul 21.05 WIB.
Hamid,2010.http://www.hyperphysic.asti.95 edunbasel wave/string. Diakses pada
hari Senin tanggal 14 Nopember 2011 pada pukul 20.04 WIB.
Hendensor,Tom.1996.http:// www.physical classroom,com/aboctefm. Diakses pada
hari Selasa tanggal 15 Nopember 2011 pada pukul 08.00 WIB.
J.Bueche,2006.Teori dan Soal Fisika Universitas Edisi Kesepuluh.Jakarta: Erlangga
Nur Jaya,1991.Aplikasi Gelombang dan Manfaatnya.Jakarta: Erlangga
Prasetio,Ahmad dan Sam.1992.Fisika Dasar.Gelombang.Surabaya: PT.Cahaya
Purnomo Aji,2010.http://physic.in.basic.net. Diakses pada hari Selasa tanggal
15Nopember 2011 pada pukul 08.10 WIB.
Silaban,1985.http://www.resonansibunyi.com. Diakses pada hari Rabu tanggal
16Nopember 2011 pada pukul 08.45 WIB.
Soetrisno,1982.Fisika Dasar.Fisika Modem Bandung: ITB
Susanto,1994.Gelombang.Jakarta : Media Pustaka
Tippler,1998.Fisika untuk Sains dan Tehnik.Edisi Ketiga.Jakarta: Erlangga
Willey,John Sons,Inc.1985.Physic 3rd Edition.Jakarta: Erlangga.
Wulandari,2011.http://www.gurumuda.com/pengertian dan jenis-jenis gelombang.
Diakses pada hari Kamis tanggal 17 Nopember 2011 pada pukul 14.35
WIB.
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
VISCOSITAS ZAT CAIR
PERCOBAAN – M.3

Asisten: Megasari Kumala W.

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2011
1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Viskositas (ƞ ) suatu fluida adalah ukuran berapa besar tegangan geser
dibutuhkan untuk menghasilkan laju geser satu. Satuannya adalah satuan tegangan
per satuan laju geser, atau Pa.det dalam SI. Satuan SI yang lain adalah N.det/m 2
(atau kg/m.det) (Bueche dan Hecht, 2006).
Fluida didefinisikan sebagai zat yang berdeformasi secara terus menerus
selama dipengaruhi tegangan geser. Sebuah tegangan (gaya per satuan luas) geser
terbentuk apabila sebuah gaya tangensial bekerja pada sebuah permukaan. Cairan
yang biasanya seperti air, minyak, dan udara memenuhi definisi sebuah fluida,
artinya zat-zat tersebut akn mengalir apabila padanya bekerja sebuah tegangan
geser (Munson, et al, 2004).
Aliran visko dalam berbagai masalah keteknikan pengaruh viskositas pada
aliran adalah kecil, dan dengan demikian diabaikan. Cairan kemudian dinyatakan
sebagai tidak kental/ sering kali ideal dan diambil sebesar nol. Tetapi jika istilah
aliran viskos dipakai, ini berarti viskositas tidak diabaikan.

1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud dari Praktikum Fisika Dasar tentang Viskositas zat Cair adalah
untuk mengetahui koefisien zat cair pada gliserin, madu, dan minyak goreng.
Tujuan dari Praktikum Fisika Dasar tentang Viskositas Zat Cair adalah
untuk mengetahui dan menentukan viskositas zat cair berdasarkan hukum stokes.

1.3 Waktu dan Tempat


Praktikum Fisika Dasar tentan Viskositas Zat Cair dilaksanakan pada hari
Senin, 14 November 2011, pada pukul 09.00 WIB sampai pukul 11.00 WIB di
Laboratorium Hidrobiologi gedung C lantai 1, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan,
Universitas Brawijaya, Malang.
2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Viskositas


Menurut Mafa (2011), viskositas adalah gaya tarik menarik antarmolekul
yang besar dalam cairan menghasilkan viskositas yang tinggi. Koefisien viskositas
didefinisikan sebagai hambatan pada aliran cairan. Gas juga memiliki viskositas
tetapi nilainya sangat kecil. Dalam kasus tertentu, viskositas gas memiliki peran
penting. Misalnya dalam pesawat terbang. Viskositas mempunyai ciri atau sifat
diantaranya yaitu:
a) Viskositas aliran partikelnya semakin besar dan berbantuk tidak teratur lebih
tinggi daripada dalam partikel yang kecil dalam partikel tidak berbentuk.
b) Semakin tinggi suhu cairan, semakin kecil viskositasnya.
Viskositas adalah geseka terhadap aliran. Semua fluida memiliki viskositas,
sebab itu gesekan pada aliran fluida sangat penting. Sebab akan menentukan
keadaan fisik aliran. Jika gesekan ini diabaikan maka dikatakan aliran dalam ideal.
Gaya gesekan ini deperoleh dari gaya kohesi dan momentum antar molekul-molekul
fluida (Sanjaya, 1998).

2.2 Definisi Fluida


Meskipun perbedaan antara benda padat dan fluida dapat dijelskan secara
kuantitatif berdasarkan struktur morfologi, perbedaan yang lebih spesifik didasarkan
pada bagaimana zat tersebut berdeformasi dibawah beban yang luar yang bekerja.
Secara khusus, fluida didefinisikan sebagai zat yang berdeformasi terus menerus
selama dipengaruhi tegangan gesek. Sebuah tegangan (gaya per satuan luas)
gesek terbentuk apabila sebuah gaya tangensial bekerja pada sebuah permukaan
(Munson., et al, 2003).
Menurut Willey dan Sons (1985), beberapa fluida seperti gelas atau ter
(pitek) menalir begitu lambat sehingga berperilaku seperti benda padat untuk
interval-interval waktu yang biasa kita gunakan bekerja pada benda-benda tersebut.
Plasma yang mengalir merupakan gas yang terionisasi tidak cocok digolongkan
kedalam salah satu dan kategori ini plasma tersebut sering kali dinamakan “keadaan
keempat dari materi”, (fourth state of matter) untuk membedakan dari keadaan
padat, keadaan cair, dan keadaan gas.

2.3 Hukum Poiseulle


Menurut Mafa (2011), hukum poiseulle sangat berguna untuk menjelaskan
mengapa pada penderita usia lanjut mengalai pingsan (akibat tekanan darah
meningkat) mengapa daerah akral/ujung suhunya dingin. Namun demikian, hukum
poiseulle ini hanya bisa berlaku apabila aliran zat cair itu laminer atau harga.
Untuk memperoleh sebuah hubungan antara laju volume aliran, yang meleati tabung
dan gradien tekanan, kita meninjau aliran melalui cairan diferensiasi. Karena V2
konstan pada cincin ini, maka laju volume aliran melalui luas difernsiasi dA (2πr) dr
adalah:
dQ = V2 (2πr) dr .........(1)
𝜋
dan karena itu Q = 2π 0
𝑉2 𝑟 𝑑𝑟 .........(2)
untuk V2 dapat disubsitusi kepersamaan diatas dan menghasilkan persamaan
diintegralkan, menghasilkan:
−𝜋 𝑅 4 𝜕𝑝
Q= 8𝑟 𝜕𝑧
...........(3)

Hubungan ini dapat dinyatakan dala suku penuruna tekanan ∆P, yang terjadi
sepanjang jarak l pada tabung,
∆𝑃 2𝑃
Karena : = ..........(4)
8𝑟 𝜕𝑍
𝜋 𝑅 4 ∆𝑃
Oleh karena itu Q = 8𝜋𝑙

Untuk penurunan tekanan persatuan panjang yang diberikan, laju volume


aliran berbanding terbalik dengan viskositas, dan sebanding dengan jari-jari tabung
dua kali menghasilkan kenaikan aliran enambelas kali. Persamaan diatas disebut
hukum peiseulle (Munson, 2003).

2.4 Hukum Stokes dan Kecepatan terminal


Menurut Mafa (2011), setiap benda yang bergerak dalam suatu fluida (zat
cair/gas) akan mendapatkan gaya gesekan yang disebabka oleh kekentalan fluida
tersebut. Gaya geseka ini berbanding denga kecepatan relatif benda terhadap fluida.
F=konstanta V.K...(1). Khusus benda berbentuk bola dan bergerak di dalam fluida
yang tetap sifatnya. Gaya gesekan yang dialami benda yang dirumuskan sebagai
berikut:
F=-G.n.r.v .......(2)
Dimana: F = gaya gesekan yang bekerja pada bola
n = koefisien kekentalan fluida
r = jari-jari bola
v = keepatan relatif bola pada fluida
“-“ = tanda negatif menunjukkan arah gaya F berlawanan dengan arah
kecepatan.
Rumus diatas dapat dikenal dengan hukum stokes, syarat-syarat yang diperlukan:
1. Ruang tempat fluida terbatas
2. Tidak ada turbulensi di dalam fluida
3. Kecepatan V tidak besar sehingga aliran asih linser.
Menurut Munson (2003), apabila dituliskan dalam koordinat polar,
komponen dan persamaan: ∇. ∇= 0
∇P+ρ g h. r ∇2 𝑉 sepanjang pipa menjadi:
𝜕𝑃 1 𝛼 𝜕𝑉
+ 𝜌 𝑔 sin 𝜃 + 𝑟 𝑟
𝜕𝛼 𝑟 𝜕𝑟 𝜕𝑟
Menurut San (2008), kecepatn terminal sering digunakan untuk gerak
benda jatuh. Gravitasi menyebabkan gaya ke bawah m.g pada objek. Gaya ke atas
(gaya tarik) akan diberikan oleh gaya gesekan udara/cairan lain dimana benda jatuh.
Kemudian F=m.a, untuk situasi ini:
𝑓𝑏
mg-fb=ma >>> a= g - 𝑚

karana gaya tarik meningkat dengan kecepatan, percepatan menjadi nol ketika
kecepatan mencapai nilai tiggi. Kecepatan maksimum ini adalah kecepatan jatuh
bebas terminal objek. Variasi kecepatan dengan waktu untuk objek jatuh ditunjukkan
pada gambar dibawah ini: ketika gaya tarik mg, kecepatan terminal meningkat.
Kecepatan terminal

waktu
Menurut Brian (2010), suatu benda yang diijatuhkan bebas dalam fluida
kental, kecepatannya makin besar sampai mencapai suatu kecepatan maksimum
yang tetap. Kecepatan maksimum yang tetap ini dinamakan kecepatan terminal.
Pada benda yang yang jatuh bebas dalam fluida kental selama geraknya bekerja
tiga buah gaya yaitu:
1. Gaya berat w=mg yang arahnya ke bawah
2. Gaya keatas Fa= Vf . Pf . g yang arahnya ke atas
3. Gaya hambatan/gaya gesekan yang dikerjakan fluida Fs
Kecepatan terminal dicapai setelah gaya-gaya yang dicapi seimbang:
W= Fa –f1 = 0
Untuk benda berbentuk bola, kecepatan teminal (V g) dirumuskan:
2 𝑟2 𝑔
Vg= 𝜌𝑏 − 𝜌𝑓
9𝜇
3. METODOLOGI

3.1 Alat dan Fungsi


Alat-alat yang digunakan dalam Praktikum Fisika Dasar tentang Viskositas
Zat Cair antara lain:
 Gelas ukur 100 ml : untuk wadah zat cair
 Makrometer sekrub : untuk mengukur diameter bola besi
 Jangka sorong : untuk mengukur diameter luar gelas ukur dan tebal gelas
ukur
 Bola besi : untuk indikaator viskositas
 Magnet : untuk mengambil bola besi
 Benang : untuk mengikat magnet
 Meteran : untuk mengukur jarak 20 cm dan 30 cm
 Stopwatch : untuk mengukur waktu
 Karet : untuk penanda jarak 20 cm dn 30 cm
 Timbangan digital metler : untuk menimbang berat besi dengan ketelitian 10 -4

3.2 Bahan dan Fungsi


Bahan-bahan yang digunakan dalam Praktikum Fisika dasar tentang
Viskositas Zat Cair antara lain:
 Madu : sebagai zat cair yang diukur viskositasnya
 Gliserin : sebagai zat cair yang diukur viskositasnya
 Minyak goreng : sebagai zat cair yang diukur viskositasnya
 Tissue : sebagai pembersih alat
3.3 Skema Kerja

Disiapkan alat dan bahan

Dituangkan masing-masing zat cair ke dalam gelas ukur 1000 ml

Diambil 3 besi dan ditimbang dengan timbangan digital metler dengan


ketelitian 10-4

Diukur diameter dalam dan luas dari gelas dengan menggunakan jangka
sorong

Diukur jarak 20 cm dan 30 cm dan menandainya dengan karet gelang

Dimasukkan bola besi ke Dihitung waktunya dengan


dalam masing-masing zat cair stopwatch ketika sampai dititik
20 cm dan 30 cm

Dimbil bola besi dari dalam gelas ukur menggunakan magnet yang sudah
diikat dengan tali dengan cara dimiringkan gelas ukur sekitar 45 o

Hasil
4. PEMBAHASAN

4.1 Data Pengamatan


No. Fluida Massa 𝜌0 R r (cm) Jarak Waktu Vg Ƞ
bola (gr) (cm) (cm) (s) (poise)
1 Gliserin 0,43 1,3 3,25 0,209 20 0,72 32,06 1,95
30 1,1 31,5 1,99
2 Minyak 0.43 0,9 3,25 0,209 20 0,4 57,7 1,15
Goreng 30 0,9 38,47 1,7
3 Madu 0,43 0,9 3,25 0,209 20 1,3 26,63 2,5
30 1,8 19,23 3,4

4.2 Data Perhitungan


 Diameter bola besi = 0,418 cm
 Massa bola besi = 0,43 gram
 Diameter dalam gelas = diameter luar tabung – tebal tabung
= 6,9 cm – 0,4 cm
= 6,5 cm
1
 Jari-jari (R) dalam gelas ukur = 2 𝑥 𝑑𝑖𝑎𝑚𝑒𝑡𝑒𝑟 𝑑𝑎𝑙𝑎𝑚 𝑡𝑎𝑏𝑢𝑛𝑔
1
= 2 𝑥 6,5 𝑐𝑚 = 3,25 𝑐𝑚

1
 Jari-jari bola besi = 2 𝑥 𝑑𝑖𝑎𝑚𝑒𝑡𝑒𝑟 𝑏𝑜𝑙𝑎 𝑏𝑒𝑠𝑖
1
= 2 𝑥 0,418 = 0,209

Perhitungan kecepatan terminal


Vg gliserin1 = h/t {1 + 2,4(r/R)} Vggliserin2 =h/t {1 + 2,4(r/R )}
20 2,09 30 2,09
=0,72 {1 + 2,4(3,25 )} =1,1 {1 + 2,4(3,25 )}

=27,78. (1,154) =27,27. (1,054)


=32,06 m/s =31,5 m/s
Vg minyak1 = h/t {1 + 2,4(r/R)} Vgminyak2 =h/t {1 + 2,4(r/R)}
20 2,09 30 2,09
=0,4 {1 + 2,4(3,25 )} =0,9 {1 + 2,4(3,25 )}

=75. (1,154) =33,3. (1,154)


=57,5 m/s =38,47 m/s
Vg madu1 = h/t {1 + 2,4(r/R)} Vg madu1 = h/t {1 + 2,4(r/R )}
20 2,09 30 2,09
=1,3 {1 + 2,4(3,25 )} =2,1 {1 + 2,4(3,25 )}

=15,38 . (1,154) =14,29 . (1,154)


=26,63 m/s =19,23 m/s

2r2 .g(𝜌b – 𝜌o) 2r2 .g(𝜌b – 𝜌o )


𝜇gliserin1 = 9.Vg
𝜇gliserin2 = 9.Vg

2.(0,209)2 .1000 (7,87 – 1,3) 2.(0,209)2.1000 (7,−871 ,3)


= 9.(32,06)
= 9.(31,5)
565 ,02 565 ,02
= 288 ,54 = 283 ,5

=1,95 poise = 1,99 poise


2r2 .g(𝜌b – 𝜌o) 2r2 .g(𝜌b – 𝜌o)
𝜇minyak1 = 𝜇minyak2 =
9.Vg 9.Vg

2.(0,209)2 .1000(7,87 – 0,9) 2.(0,209)2.1000.(7,87−0,9)


= =
9.(57,7) 9.(38,47)
599,42 599,42
= 517,5
= 346,23

=1,15 poise =1,7 poise

2r2 .g(𝜌 b – 𝜌 o) 2r2 .g(𝜌 b – 𝜌 o)


𝜇 madu1 = 9.Vg
𝜇 madu2 = 9.Vg

2.(0,209)2 .1000(7,87 – 0,9) 2. 0,209 2.1000.(7,87−0,9)


= 9.(26,63)
= 9.(16,49)
599,42 599,42
= 239,67 = 173,1

= 2,5 poise = 3,4 poise


4.3 Analisa Prosedur
Sebelum melakukan Praktikum Fisika Dasar tentang viskositas zat cair,
pertama-tama disiapkan alat-alat dan bahan-bahan. Adapun alat-alat yang
digunakan adalah gelas ukur 1000 ml digunakan untuk wadah zat cair, jangka
sorong digunakan untuk mengukur diameter bola besi, bola besi untuk indikator
viskositas, timbangan digital metler digunakan untuk menghitung massa bola besi
dengan ketelitian 10-4, meteran digunakan untuk mengukur jarak 20 cm dan 30 cm
pada gelas ukur, magnet digunakan untuk mengambil bola besi yang berada di
dalam gelas ukur, tali digunakan untuk mengikat magnet, stopwatch digunakan
untuk menghitung waktu pada titik 20 cm dan 30 cm pada madu, gliserin dan minyak
goreng. Sedangkan bahan-bahan yang digunakan adalah madu, gliserin, dan
minyak goreng berfungsi sebagai bahan yang akan diukur viskositasnya serta tissue
yang digunakan untuk membersihkan alat-alat yang telah dipakai.
Setelah disiapkan alat dan bahan metode selnjutnya adalah diambil tiga
bola besi dan kemudian ditimbang menggunakan timbangan digital metler degan
ketelitian 10-4. Adapun cara kerja tentang timbangan adalah langkah pertama, di on
kan, kemudian untuk membuat nol diditeka Tere, kemudian dimasukkan bola besi
dan dilihat hasilnya, kemudian catat dan tekan off untuk mematiak timbangan digital
metler. Kemudian diambil makrometer dan digunakan untuk mengukur diameter bola
besi. Selanjutnya diukur diameter dalam dan diameter luar dari gelas ukur
menggunakan jangka sorong. Langkah berikitnya diukur jarak 20 cm dan 30 cm
pada gelas ukur dengan menggunakan karet gelang. Kemudian pada waktu yang
bersamaan dimasukkan bola besi kedalam masing-masing zat cair dan dihitung bola
besi kedalam masing-masing zat cair dan dihitung waktunya ketika sampai dititik
20cm dan 30 cm mengunakan spopwatch. Kemudian diambil bola besi yang berada
dalam gelas ukur menggunakan magnet yang telah diikat dengan tali. Cara
mengambilnya adalah dengan dimiringkan 45 0 kemudian magnet tersebut ditempel
di dalam gelas ukur dan menariknya dari bawah keatas. Selanjutnya diperoleh
hasilnya.
Adapun rumus perhitungannya adalah sebagai berikut:
𝑕 𝑟
Vg = 𝑡 1 + 2,4 𝑅

2𝑟 2 𝑔 𝜌 𝑏 −𝜌 0
Ƞ= 9 𝑉𝑔

4.4 Analisa Hasil


Dari Praktikum Fisika Dasar tentang Viskositas Zat Cair diproleh data hasil
pengamatan bahwa kekentalan atau viskositas suatu zat berbeda-beda. Data hasil
pengamatan tersebut antara lain:
Pada gliserin yang memiliki masa bola 0,43 gram, massa jenis bola 7,87 gram/cm 3,
massa jenis gliserin 1,3 gram/cm3, jari-jari tabung 3,2 cm, jari-jari bola besi 0,209 cm
pada jarak 20 cm, diperoleh waktu tempuh 0,72 s maka diperoleh kecepatan gliserin
sebesar 32,06 cm/s dan ƞ sebesar 1,95 poise, sedang pada jarak 30 cm diperoleh
waktu tempuh 1,1 s maka diperoleh kecepatan gliserin sebesar 32,06 cm/s dan ƞ
sebesar 1,99 poise.
Pada minyak goreng yang memiliki massa bola 0,43 gram, massa jenis bola 7,87
gram/cm3, massa jenis minyak goreng 0,9 gram/cm3, jari-jari tabung 3,25 cm, jari-jari
bola besi 0,29 cm pada jarak 20 cm diperoleh waktu tempuh saat melewati minyak
goreng 0,4 s maka diperoleh kecepatan terminal sebesar 57,7 cm/s dan viskositas
minyak goreng sebesar 1,15 poise, sedangkan pada jarak tempuh 30 cm, diperoleh
waktu 0,9 s, maka diperoleh data perhitungan kecepatan terminal sebesar 38,47
cm/s danviskositas minyak goreng sebesar 7,87 gr/cm3,
Pada madu yang memiliki massa bola 0,43 gram, massa jenis bola 7,87 gram/cm3,
massa jenis minyak goreng 0,9 gram/cm3, jari-jari tabung 3,25 cm, jari-jari bola besi
0,29 cm pada jarak 20 cm di dapati waktu tempuh sat bola melewati madu 1,5 s
majka diperoleh kecepatan terminal sebesar 26,63 cm/s dan viscositas madu
sebesar 2,5 porse,sedangkan pada jarak tempuh 30 cm ,diperoleh waktu 1,8 s maka
diperoleh hitungan kecepatan terminal sebesar 19,23 cm/s dan viskositas madu
sebesar 3,4 poise.
Perbandingan data hasil degan literatur menirut percobaan Devitria (2010),
data hasil pengamatan Viskositas Zat Cair di dapat nilai:
Gliserin (20 cm) Gliserin 30 cm
Massa bola (gr) : 0,441 Massa bola (gr): 0,441
𝜌 o (gr/cm3) : 1,3 𝜌 o (gr/cm3) : 1,3
R (cm) : 3,07 R (cm) : 3,07
r (cm) : 0,259 r (cm) : 0,259
waktu (s) : 0,55 waktu (s) : 1,33
Vg (cm/s) : 37.63 Vg (cm/s) : 27,48
ƞ (poise) :0,026 ƞ (poise) : 0,035

Madu (20 cm) Madu (30)cm


Massa bola (gr) : 0,441 Massa bola (gr): 0,441
𝜌 o (gr/cm )3
: 1,3 𝜌 o (gr/cm3) : 1,3
R (cm) : 3,07 R (cm) : 3,07
r (cm) : 0,25 r (cm) : 0,25
waktu (s) : 0,97 waktu (s) : 1,88
Vg (cm/s) : 16,52 Vg (cm/s) : 16,52
ƞ (poise) : 0,048 ƞ (poise) : 0,060

Minyak Goreng (20 cm) Minyak Goreng (30 cm)


Massa bola (gr) : 0,441 Massa bola (gr): 0,441
𝜌 o (gr/cm )3
: 1,3 𝜌 o (gr/cm3) : 1,3
R (cm) : 3,07 R (cm) : 3,07
r (cm) : 0,25 r (cm) : 0,25
waktu (s) : 0,23 waktu (s) : 0,37
Vg (cm/s) : 90,00 Vg (cm/s) : 81,92
ƞ (poise) :0,011 ƞ (poise) : 0,012
5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Kesimpilan dari Praktikum Fisika Dasar tentang Viscositas Zat cair
antrara lain:
o Viscositas adalah gaya tarik menarik antar molekul yang besar da;am cairan
menghasilkan cairan yang tinggi
o Fluida di definisikan sebagai zat yang berdeformasi secara terus ,menerus
swlama di pengaruhi suatu teganagan geser
o Mekanika Fluida adalah studi fisika dan material kontini yang bentuknya
mwngikuti wadahnya
o Fluida ideal tidak mempunyai viscositas aliran kekentalan
o Data hasil pengamatan pada Praktikum Fisika Dasar tentang zat cair adalah :
 Gliserin 20cm kecepatan terminal=32,06 Viscositas=1,95 porse
30 cm kecepatan terminal =31,5 Viscositas =1,99 porse
 Minyak goreng 20cm ,Kecepatan terminal =57,7 Viscisotas =1,15
30 cm ,Kecepatan terminal =38,47 Viscositas =1,7 porse
 Madu 20cm, Kecepatan terminal =26,63 Viscositas =2,5 porse
30 cm Kecepatan terminal =19,23 Viscositas=3,4 poise.

5.2 Saran
Demi kelancaran dalam praktikum semua praktikan harus menyiapkan
semua materi.Perlengkapan dan peralatan juga harus diperhatikan ,supaya tidak
mengganggu kelancara praktikum.
DAFTAR PUSTAKA

Brian. 2010. Viskositas Hukum stokes dan Kecepatan Terminal.


http://www.clostoc.com. Diakses 16 November 2011 pukul13.00 WIB
Buche, J. Fredick dan hecht Eugene. 2006. Teori dan Soal Fisika Universitas Edisi
Kesepuluh. Erlangga: Jakarta
Devitria. 2010. Viskositas Zat Cair. http://devitriaalhikmah.
blogspot.com/viskositsas.html. diakses tanggal 16 November pukul 17.00
WIB
Mafa. 2011.Viskositas zat Cair. http://industri 17imafa.blog. mercubuana.
ac.id/tag/viskositas. Diakses tangal 17 November pukul 17.00 WIB
Munson, Bruce .R. Donald, F. Young. The Ordere H. Okishi. 2003. Mekaniak Fluida
Edisi Keempat. Erlangga: Jakarta
., et al. 2004. Mekanika Fluida Edisi Keempat. Erlangga: Jakarta
San, e. 2008 Mechanical Properties of Metter. Mc. Graw. Hill. Inc: Tokyo
Sanjaya, Ir. Akhmad. 1998. Dasar-dasar Mekanika Fluida. Sinar Wijaya: Surabaya
Willey John & Sons. 1985. Physics 3rd Edition. Erlangga: Jakarta
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
REFRAKTOMETER
PERCOBAAN – O.4

Asisten: Caesar

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2011
1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Lensa objektif suatu teleskop refraktometer umumnya terdiri atas 2 lensa dengan
angka banding f yang besar (f/12 hingga f/20). Oleh karenanya, teleskop ini relatif
lambat. Pada refraktometer abrasi dibuat kecil sehingga medan pandangan lebih
luas dibandingkan dengan reflektor pada umumnya (Sutantyo, 1984).
Teleskop refraktor cocok untuk pekerjaan astrometri, yaitu pengukuran yang
cermat terhadap posisi maupun sudut yang sangat kecil, dan karenanya bayangan
terbentuk dibelakang teleskop. Teleskop ini cocok untuk pengamatan secara visual
(Sutantyo, 1984).
Refraktometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur indeks bias cahaya
pada larutan dan untuk mengukur salinitas suatu larutan. Memiliki bentuk tabung
dan terdapat pegangan silikon dibagian tengah. Ujung refraktometer melancip yang
ditambah dengan kaca prisma sebagai bidang tempat larutan yang diuji. Cara
penggunaannya mudah, setelah larutan ditetesi pada kaca prisma dan ditutup
dengan penutup kaca prisma, tabung refrakto diarahkan pada sumber cahaya dan
diamati pada lubang pengamatan.

1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud dari Praktikum Fisika Dasar mengenai Refraktometer ini adalah untuk
pengenalan pada alat refraktometer serta pengenalan fungsinya, pemahaman
mengenai pembiasan cahaya, Hukum Snellius, dan indeks bias cahaya.
Tujuan dari praktikum refraktometer ini adalah untuk mengukur salinitas dan
indeks bias dengan menggunakan refraktometer.

1.3 Waktu dan tempat


Waktu diadakannya praktikum Fisika Dasar mengenai Refraktometer adalah
pada hari Senin, 11 Oktober 2011 pada pukul 09.00 W IB dan bertempat di
Laboratorium IIP (Ilmu-Ilmu Perairan) Gedung C lantai 1, Fakultas Perikanan dan
Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya, Malang.
2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Refraktometer


Refraktometer adalah alat untuk mengukur nilai kadar garam pada air. Alat
ini sangat mudah dalam pengguanaan dan perawatannya. Untuk menjaga
keakuratan pembacaan pada refraktometer ini maka kita harus mengenal tiap-tiap
bagian pada refraktometer (Komitmen, 2010).
Refraktometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur
kadar/konsentrasi bahan terlarut misalnya gula, garam, protein, dan lain sebagainya.
Prinsip kerja dari refraktometer sesuai dengan namanya adalah dengan
memanfaatkan refraksi cahaya. Semakin tinggi konsentrasi bahan terlarut (rapat
jenis larutan). Besarnya sudut pembengkokan disebut revractive index (nD).
Refraktor ditemukan oleh Dr. Ernest Abbe, seorang ilmuwan dari Jerman pada
permulaan abad 20 (Dharma, 2011).

2.1 Gambar Refraktometer

(googleimage, 2011) (googleimage, 2011)


2.3 Pembiasan Cahaya
Ketika sebuah berkas cahaya mengenai sebuah permukaan bidang batas
yang memisahkan dua medium berbeda, seperti misalnya sebuah permukaan udara
kaca, energi cahaya tersebut dipantulkan dan memasuki medium kedua, perubahan
arah dari sinar yang ditransmisikan disebut dengan pembiasan (Tipler, 1991).
Penerapan prinsip Huggens pada refraksi mengharuskan jika sinar cahaya
dibelokkan ke arah normal ketika merambat dari udara kedalam medium yang rapat
secara optis, maka laju cahaya dalam medium yang rapat tersebut harus lebih kecil
daripada laju cahay di udara (Hallida, 1990).
Refraksi terjadi karena di lingkungan pembiasan cahaya pertikel mengalami
tegak lurus ke permukaan itu sendiri, kekuatan ini tidak dapat memodifikasi
komponen kecepatan sejajar dengan permukaan pembiasan (Rossi, 1957).

2.4 Hukum Snellius


Pada Hukum snellius yang terkenal, indeks bias diungkapkan oleh

sin 𝜃 𝑉 𝑛
= = atau n1 sin 𝜃 1 = n2 sin 𝜃 2 V1 sin 𝜃2 = V2 sin 𝜃1
sin 𝜃 𝑉 𝑛

Secara kasat matajika n diubah tandanya menjadi negatif, maka arah sinar yang
dibelokkan akan secara simetris berlawanan dengan sinar yang dibelokkan pada n
positif (Ahmad Rifay, 2010).
W, Snellius merumuskan dalam suatu hukum yang dikenal dengan Hukum
Snellius: “Sinus dari sudut datang dibagi dengan sudut bias adalah konstan”
n(i)sin(i)=n(r)sin(r). Cahaya yang datang pada suatu medium, sebagian dari cahaya
tersebut tidak dibiaskan tetapi dipantulkan (efek kaca). Hubungan antara bagian
yang dibiaskan dengan dipantulkantergantung dari indeks bias dan sudut datang
dari berkas cahaya permukaan. Dengan menambah sudut datang kemungkinan
dapat memantulkan secara total berkas cahaya (Bayu Ananto, 2001).

2.5 Indeks Bias Cahaya


Indeks bias merupakan salah satu dari beberapa sifat optis yang penting dari
medium. Pengukuran indeks bias baik menggunakan refraktometer maupun dengan
metode interferometri seperti March-Zender, Jamin, Michelson dan Fabry-Perot
umumnya cenderung rumit dan membutuhkan waktu yang lama, sehingga
dibutuhkan suatu alat yang dapat mengukur indeks bias secara lebih mudah dan
cepat (Abdul Rofiq, 2010).
Indeks bias merupakan salah satu dari beberapa sifat optis yang penting dari
medium. Indeks bias memainkan peranan yang cukup penting didalam beberapa
bidang diantaranya adalah dalam teknologi film tipis dan fiber optik (Sapkota, et al,
2009). Dalam bidang spektroskopi indeks bias dapat digunakan untuk
menginterpretasikan data-data spektroskopi. Sedangkan koefisien indeks bias dapat
digunakan untuk mendesain laser zat padat (Singh, 2002).
Menurut Wikipedia (2010), indeks bias pada medium didefinisikan sebagai
perbandingan antara kecepatan cahaya dalam ruang hampa dengan cepat rambat
cahaya pada suatu medium, secara sistematis indeks bias dapat
ditulis:

dimana:
n = indeks bias
c = kecepatan cahaya dalam ruang hampa (299,792,458 meter/detik)
vp = cepat rambat cahaya pada suatu medium.

2.6 Slinitas Air Laut, Payau, dan Tawar


Salinitas adalah tingkat keasinan atau kadar garam terlarut dalam air.
Salinitas dapat juga mengacu pada kandungan garam dalam tanah. Kandungan
garam pada sebagian danau, sungai dan saluran air alami sangat kecil sehingga air
ditempat ini dikategorikan sebagai air tawar, kandungan garam dikategorikan
sebagai air payau atau salin bila konsentrasinya sampai lebih dari 5% disebut brine
(Dharma, 2010).
Salinitas merupakan jumlah dari seluruh garam-garaman dalam gram.
Salinitas praktis terdiri dari suatu sampelair laut ditetapkan sebagai rasio dan
konduktivitas listrik (1°C). Sampel air laut pada temperatur 15°C dan tekanan 1
standart atmosfer terhadap larutan Kalium Klorida (KCl) dimana bagian massa KCl
adalah0,0324356 pada temperatur dan tekanan yang sama (Oseanografi, 2005).
3. METODOLOGI

3.1 Alat dan Fungsi


Alat-alat yang dipergunakan dalam Praktikum Fisika Dasar mengenai
Refraktometer adalah:
- Refraktometer Atago : alat untuk mengukur indeks bias dan
salinitas suatu larutan
- Gelas Ukur : untuk mengukur larutan aquades
- Pipet Tetes : untuk mengambil dan memindahkan
larutan dalam skala kecil
- Lampu Pijar : sebagai sumber cahaya
- Timbangan Digital : untuk menimbang garam NaCl dengan
ketelitian 10-2
- Washing Bottle : wadah aquades
- Beaker Glass 100 ml : sebagai wadah larutan
- Sendok Tanduk : untuk mengambil garam NaCl
- Nampan : wadah alat dan bahan
Spatula

3.2 Bahan dan Fungsi


Bahan yang dipergunakan dalam Praktikum Fisika Dasar mengenai
Refraktometer adalah:
- Garam NaCl : bahan larutan yang akan diuji
- Aquades : sebagai larutan pembanding
- Kertas Label : untuk menandai beaker glass dan pipet tetes
- Tissue : untuk membersihkan kaca prisma dan alat yang sudah
digunakan
- Kertas Alas : untuk alas saat menimbang garam NaCl
3.3 Skema Kerja
Skema kerja dalam Praktikum Fisika Dasar adalah:

Disiapakan alat dan bahan

Ditimbang garam dengan timbangan digital masing-masing


0,004 gr; 0,1 gr; 0,2 gr; 0,3 gr; dan 0,4 gr

Diukur Aquades sebanyak 10 ml dengan gelas ukur

Dituangkan garam dan aquades kedalam masing-masing


beaker glass yang telah diberi kertas label

Dihomogenkan dengan spatula

Diambil masing-masing larutan dengan pipet tetes

Diteteskan pada kaca prisma refraktometer

Ditutup penutup refraktometer dengan derajat kemiringan 45°

Diamati ke arah sumber cahaya

dicatat

Hasil
4. PEMBAHASAN

4.1 Analisa Prosedur


Sebelum dilakukan praktikum mengenai refraktometer, pertama-tama
disiapkan alat-alat dan bahan-bahan yang dibutuhkan seperti Refraktometer Atago,
Gelas Ukur, Pipet Tetes, Lampu Pijar, Timbangan Digital, Washing Bottle, Beaker
Glass 100 ml, Sendok Tanduk, Nampan, Spatula, Garam NaCl, Aquades, Kertas
Label, Tissue, dan Kertas Alas.
Garam NaCl ditimbang masing-masing 0,004 gr; 0,1 gr; 0,2 gr; 0,3 gr; dan
0,4 gr. Disamping itu juga disiapkan aquades sebanyak 10 ml dengan menggunakan
gelas ukur. Kemudian masing-masing garam NaCl yang ditempatkan pada beaker
glass yang telah disiapkan aquades sebelumnya dan ditempel kertas label pada
masing-masing beaker glass. Kemudian diaduk atau dihomogenkan dengan spatula.
Setelah larutan campuran dihomogenkan, diambil beberapa tetes dengan
menggunakan pipet tetes.
Campuran homogen yang telah diambil dengan pipet tetes diteteskan pada
kaca prisma refraktometer sebanyak 2 tetes dan ditutup dengan penutupnya yang
memiliki kemiringan 45°. Setelah ditutup dan campuran (tetesan) merata pada kaca
prisma, refraktometer diarahkan pada sumber cahaya dan diamati serta hasilnya
dicatat pada buku laporan.

4.2 Data Hasil Perhitungan


No Garam Air Konsentrasi Indeks Bias Kecepatan Cahaya
(gr) (ml) (gr/ml) (n) (v)
1. 0,04 10 0,004 1,000 300000000
2. 0,1 10 0,01 1,010 297000000
3. 0,2 10 0,02 1,020 291000000
4. 0,3 10 0,03 1,025 290000000
5. 0,4 10 0,04 1,030 290000000

= 0,009 = 5, 085 = 1468000000


4.3 Perhitungan
N n 𝒏−𝒏 𝒏−𝒏 2
v 𝒗−𝒗 𝒗−𝒗 2

o
1. 1,006 𝟎, 𝟎𝟏𝟑 𝟎, 𝟎𝟎𝟎𝟏𝟔𝟗 2,982 𝟎, 𝟎𝟑𝟖 𝟎, 𝟎𝟎𝟏𝟒𝟒𝟒
2. 1,015 𝟎, 𝟎𝟎𝟒 𝟎, 𝟎𝟎𝟎𝟎𝟏𝟔 2,956 𝟎, 𝟎𝟏𝟐 𝟎, 𝟎𝟎𝟎𝟏𝟒𝟒
3. 1,017 𝟎, 𝟎𝟎𝟐 𝟎, 𝟎𝟎𝟎𝟎𝟎𝟒 2,95 𝟎, 𝟎𝟎𝟔 𝟎, 𝟎𝟎𝟎𝟎𝟑𝟔
4. 1,023 𝟎, 𝟎𝟎𝟒 𝟎, 𝟎𝟎𝟎𝟎𝟏𝟔 2,933 𝟎, 𝟎𝟏𝟏 𝟎, 𝟎𝟎𝟎𝟏𝟐𝟏
5. 1,034 𝟎, 𝟎𝟏𝟓 𝟎, 𝟎𝟎𝟎𝟐𝟐𝟓 2,901 𝟎, 𝟎𝟒𝟑 𝟎, 𝟎𝟎𝟏𝟖𝟒𝟗

= 𝟎, 𝟎𝟎𝟎𝟒𝟑 = 𝟏𝟒,𝟕𝟑𝟐 = 𝟎,𝟎𝟎𝟑𝟓𝟗𝟒

4.4 Indeks Bias


4.4.1 Ralat Mutlak 4.4.2 Ralat Nisbi 4.4.3 Keseksamaan
A
A= 𝑛 −𝑛 2
I= n
x 100% K = 100% - I

N(N-1)
0,0046
= 0,00043 = x 100% = 100% - 0,45%
1,019

5 (5-1)
= 0,00043 = 0,45 % = 99,55%
20
= 0,000045

= 0,007

4.4.4 Hasil Pengamatan


HP1 = ñ + A
= 1,019 + 0,0046
= 1,0236
HP2 = ñ – A
= 1,019 – 0,0046
= -1,0144
4.5 Kecepatan Cahaya
4.5.1 Ralat Mutlak 4.5.2 Ralat Nisbi 4.5.3 Keseksamaan
A
A= 𝑛 −𝑛 2
I= n
x 100% K = 100% - I

N(N-1)
0,013
= 0,003594 = 2,944 x 100% = 100% - 0,46%

5 (5-1)
= 0,003594 = 0,46 % = 99,54%
20
= 0,013

4.5.4 Hasil Pengamatan


HP1 = ñ + A
= 2,944 + 0,013
= 2,957
HP2 = ñ – A
= 2,944 – 0,013
= 2,931

4.6 Analisa Hasil


Dari pengamatan yang telah dilakukan, didapatkan hasil bahwa pada larutan
NaCl 0,04 gram indeks biasnya 1,006 dan salinitasnya 9 dengan kecepatan cahaya
2,982x108 m/s, pada larutan 0,1 gram indeks biasnya 1,015, salinitasny 20,
kecepatan cahaya 2,956x10 8 m/s. Pada larutan NaCl 0,2 gram indeks bias 1,017,
salinitas 22 dan kecepatan cahaya 2,95x10 8 m/s. Pada larutan NaCl 0,3 gram indeks
bias 1,023, salinitas 32 dan kecepatan cahaya 2,933x10 8 m/s. Serta pada larutan
NaCl 0,4 gram indeks bias 1,34, salinitas 54 dan kecepatan cahaya 2,90x10 8 m/s.
Kemudian hasil perhitungan indeks bias antara lain untuk ralat mutlak (A) diperoleh
0,046; untuk ralat nisbi (I) diperoleh 0,45%; untuk keseksamaan (K) diperoleh
99,55%. HpI=1,0236 dan HpII=1,0144
Kemudian perhitungan kecepatan cahaya diperoleh antara lain untuk ralat
mutlak (A) diperoleh 0,0046, untuk ralat nisbi (I) diperoleh 0,45%, dan untuk
HpI=1,0236 dan HpII=1,0144.
5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dalam praktikum Fisika Dasar mengenai Refraktometer dapat disimpulkan
sebagai berikut:
- Refraktometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur indeks bias dan
salinitas suatu larutan
- Pembiasan cahaya adalah pembelokan cahaya ketika berkas cahaya
melewati bidang batas dua medium yang berbeda indeks biasnya
- Hukum Snellius:
1. Sinar datang, sinar bias dan garis normal berpotongan pada satu titik
pada sebuah bidang datar
2. Sinar datang berasal dari medium renggang memasuki medium rapat
akan menghasilkan sinar mendekati garis normal
3. Sinar datang yang berasal dari medium rapat memasuki medium
renggang akan dibiaskan menjauhi garis normal
- Dari pengamatan yag dilakukan, diperoleh data hasil sebagai berikut:
1. Indeks bias larutan NaCl 0,04 gr = 1,006
2. Indeks bias larutan NaCl 0,1 gr = 1,015
3. Indeks bias larutan NaCl 0,2 gr = 1,017
4. Indeks bias larutan NaCl 0,3 gr = 1,023
5. Indeks bias larutan NaCl 0,4 gr = 1,034
- Mengenai kecepatan cahaya didapat data:
1. larutan NaCl 0,04 gr = 2,982
2. larutan NaCl 0,1 gr = 2,956
3. larutan NaCl 0,2 gr = 2,95
4. larutan NaCl 0,3 gr = 2,933
5. larutan NaCl 0,4 gr = 2,901
- pada hasil perhitungan indeks bias diperoleh:
1. Ralat mutlak = 0,0046
2. Ralat nisbi = 0,45%
3. Keseksamaan = 99,55%
4. Hasil pengamatan I = 1,0236
5. Hasil pengamatan II = 1,0144
- Pada kecepatan cahaya diperoleh perhitungan:
1. Ralat mutlak = 0,013
2. Ralat nisbi = 0,46%
3. Keseksamaan = 99,54%
4. Hasil pengamatan I = 2,957
5. Hasil pengamatan II = 2,931

5.2 Saran
Dari praktikum Fisika Dasar mengenai Refraktometer disarankan kepada
praktikan untuk mempelajari dan memahami materi yang akan dilakukan
pengamatan agar praktikum dapat berjalan dengan lancar serta pengerjaan laporan
menjadi lebih mudah.
DAFTAR PUSTAKA

Abdul. 2010. Analisis Indeks Bias Pada Pengukuran Konsentrasi Larutan Sukrosa.
Semarang: Universitas Diponegoro
Ahmad. 2010. Elektrodinamika pada material yang mempunyai permivitas dan
permeabilitas negatif. Bandung: ITB
Ananto, Bayu. 2010. Simulasi perambatan cahaya pada serat optik. Semarang:
Universitas Diponegoro
Dharma. 2011. Pengertian refraktometer. Semarang: Universitas Diponegoro
Komitmen’s Blog. Refraktometer. http://www.google.com.komitmen’sblogrefrakto
meter. Diakses tanggal 12 Oktober 2011
Oceanografi’s Blog. Salinitas air laut. http://www.google.com.oceanografi’sblog
salinitasairlaut. Diakses pada 12 Oktober 2011 pukul 16.40
Sears, Francis Weston dan Mark W. Zemansky. 1994. Fisika untuk Universitas. Bina
cipta: Bandung
Singh, S. 2002. Refractive index meassurement andit applications. Physicscripta.
Vol 65. Hal 167-180
Tippler, A. Paul. Fisika untuk sains dan teknik. Erlangga: Jakarta
Sutyanto. 1984. Teleskop refraktor. Jakarta: Erlangga
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
TARA KALOR MEKANIK
PERCOBAAN – P.1

Asisten: Atnia Budi Pratiwi

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2011
1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kalor adalah energi yang berpindah dari benda yang suhunya lebih tinggi
ke benda yang suhunya lebih rendah. Pada umumnya kalor akan berpindah dari
suatu benda ke benda yang lainnya yait dengan cara merambat pada saat kedua
benda tersebut tersentuh. Selain itu ada juga yang berpindah dengan cara
memancarkan energi pana terhadap benda yang dekat dengan benda yang memiliki
suhu tinggi.
Tara kalor mekanik adalah kesetaran antara energi mekanik dan energi
kalor. Sedangkan kalor kenis adalah besar panas yang dibutuhkan untuk menaikkan
suhu satu gram zat sebesar 1oC.
Tara kalor dipelajari daalm praktikum ini karena erat sekali dengan
hubungannya dengan perikanan. Terutama besar manfaatnya dengan Teknologi
Hasil Perikanan. Selain itu, juga untuk mengetahui sejauh mana hubungan Tara
Kalor Mekanik dengan pengolahan hasil ikan.

1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud dari praktikum Fisika Dasar tentang Tara Kalor Mekanik adalah
untuk mengetahui nilai kalor mekanik suatu benda dan perbedaan antara kalor
mekanik dan tara kalor listrik.
Tujuan dari praktikum tentang Tara Kalor Mekanik adalah untuk
menentukan panas jenis suatu bahan dengan menggunakan kalorimeter dan
menjelaskan konsep panas dan azaaz black.

1.3 Waktu dan Tempat


Praktikum Fisika Dasar tentang Tara Kalor Mekanik dilaksanakan pada hari
Senin tanggal 17 Oktober 2011 pukul 09.00 WIB sampai pukul 11.00 WIB.
Bertempat di laboratorium Ilmu-Ilmu Perairan gedung C lantai 1, Fakultas Perikanan
dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya, Malang.
2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Kalor Jenis


Menurut Tippler (1998), bila energi panas ditambahkan pada suatu zat,
maka temperatur zat biasanya naik. Pengecualian terjadi selama perubahan fasa,
seperti bila air membeku atau meguap, yang akan kita bahas dalam sub bab berikut.
Jumlah energi panas (Q) yang dibutuhkan untuk menaikkan temperatur suatu zat
adaah sebanding dengan perubahan temperatur dan massa air (zat) itu:
Q=C.∆t=m.c.∆t
Dengan c adalah kapasitas zat yang didefinisikan sebagai energi panas yang
dibutuhkan untuk menaikkan temperatur suatu za dengan derajat . panas jenis C
adalah kapasitas panas persatuan massa.
𝑐
𝐶=
𝑚
Menurut Holiday (1985), perbandingan banyaknya tenaga kalor (∆Q) yang
dikebalkan kepada sebuah benda untuk menaikkan temperaturnya sebanyak ∆t
dinamakan kapasitasw kalor (C) suatu benda:
∆𝑄
𝐶= ∆𝑡
(kapasitas kalor)

Kapasitas kalor per satuan massa sebuah banda yang dinamakan kalor jenis (C)
adalah ciri dan bahan yang membentuk benda tersebut:
∆𝑄
𝐶 = 𝑚 .∆𝑡 (kapasitas kalor massa)

2.2 Tara Kalor Mekanik


Menurut Sears (1975), biasanya energi yang terbenuk mekanik
dinuansakan dengan eg joule dan ft Lbs. Tenaga dalam bentuk panas dinyatakan
dengan kalori atau Btu. Perbandingan antara bersama-sama “satuan panas” dengan
“satuan mekanik” dapat ditentukan dengan suatu percobaan dimana sejumlah
tertentu tenaga mekanik dirubah menjadi energi tertentu dari kalor. Percobaan-
percobaan pertama yang seksama dilakukan oleh joule dengan mempergunakan
terjatuhnya korban. Beban yang menyebabkan berputarnya baling-baling di dalam
bejana air. Hasil yang didaat pada masssa itu:
4,186 joule-1 gm kal
4186 joule-1 kgm kal
778 pt lbs- 1 btu
Menurut Giancor (1997), kenakan suhu yang sama dapt juga diganti
dengan pemanasa air pada tungku panas. Dengan eksperimen ini dan banyak
eksperimen besar lainnya, beberapa termasuk energi listrik. Joule menentukan
bahwa sejumlah kerja yang diberikan selalu dengan sejumlah kalor tertentu. Secara
kuantitatif 4,186 joule (J) kerja ditetapkan sama dengan 1 kalori (kal) kalor. Ini
dikenal sebagai keselarasan kalor mekanik.
4,186 J = 1 kal >>>> 4,186 x 103 J= 1kkal

2.3 Kalorimeter
Kalor yang dipindahkan dari atau kesistem diukur kedalam alat yang
dinamakan kalorimeter, yang terdiri dari sebuah wadah cuplikan kecil yang
dibenamkan dalam sebuah bejana air yang besar . bejana luar itu diskat dengan
baik sekali disebelah luar untuk menghalangi lubang kamar mencapai air,
sedangkan wadah didalam dibuat dari tembaga atau suatu bahan penghantar yang
lain untuk mengizinkan kalor secara mudah dipertukarkan antara mudah itu dan air
(Cromer, 1994).
Pengukuran jumlah kalor reaksi yang diserap atau dilepaskan pada suatu
reaksi kimia dengn eksperimen disebut kalorimeter. Dengan menggunakan hukum
Hess, kalor reaksi suatu reaksi kimia dapat ditentukan berdasarkan data perubahan
entalpi pembentukan standar, energi ikatan dan secara eksperimen. Proses dalam
kalorimeter berlangsung secara adibatik yaitu tidak pada energi yang lepas atau
masuk dari luar ke dalam kallorimeter (Petrucci, 1987).
Pengukuran jumlah kalor reaksi yang diserap
atau dilepaskan pada suatu reaksi kimia dengan
eksperimen disebut kalorimeter. Dan alat yang
digunakan secara adiabatik, yaitu tidak ada energi yang
lepas atau masuk dari kedalam kalorimeter (Ahyasi,
2009). (googleimage, 2011)
2.4 Teori Azaz Black
Menurut Prasetyo (1991), telah diketahui bahwa energi adalah kekal.
Hukum kekekalan energi dalam kalorimeter ini dirumuskan oleh black dan dikenal
dengan azaz Black. “Panas yang diterima = panas yang dikeluarkan”. Ini berarti
bahwa bila suatu sistem menerima panas maka pasti ada sistem lain yang
mengeluarkan panas tersebut dalam jumlah yan sama.
Menurut Aljabar (2008), apabila ada dua benda yang suhunya berbeda
kemudian disatukan, atau dicampur, maka akan terjadi aliran kalor dari benda yang
bersuhu tinggi menuju benda yang bersuhu rendah. Aliran ini akan berhenti sampai
terjadi keseimbangan termal (suhu kedua benda sama). Secara matematis dapat
dirumuskan Qlepas=Qterima
3. METODOLOGI

3.1 Alat dan Fungsi


Alat-alat yang digunakan dalam raktiku Fisika Dasar tentang Tara Kalor
Mekanik antara lain:
 Cattle uap : untuk memasukkan air
 Stopwatch : untuk mengukur waktu
 Termometer : untuk mengukur suhu air
 Pinset : untuk mengambil aluminium dan kaca dari cattle uap
 Kalorimeter : untuk mengethui kalor jnis suatu zat
 Gelas ukur 100ml : untuk mengukur volume air
 Nampan : untuk tempat alat dan bahan
 Kain serbet : untuk membersihkan alat-alat yang telah dipakai
 Timbangan digital metler : untuk menimbang massa alumunium, kaca dan
kalorimeter.

3.2 Bahan dan Fungsi


Bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum Fisika Dasar tentang Tara
Kalor Mekanik antara lain:
 Aluminium : sebagai bahan yang diukur kalor jenisnya
 Kaca : sebagai bahan yang diukur kalor jenisnya
 Air : sebagai media perambatan kalor
3.3 Skema Kerja
3.3.1 Aluminium

Disiapkan alat dan bahan

Ditimbang kalorimeter bagian dalam dan pengaduknya


dengan timbangan digital

Diisi kalorimeter dengan timbangan 50 ml

Ditimbang aluminium dengan timbangan digital

Dimasukkan aluminium ke ketel uap yang berisi 100 ml lalu


dipanaskan selama 60 sekon

Diamati suhu air panas dalam etel uap menggunakan


termometer dan dicatat sebagai T1

Diamati suhu air panas dalam kalorimeter dan dicatat sebagai T 2

Diambil aluminium panas dan dimasukkan dalam kalorimeter


meggunakan pinset

Dicampur aluminium panas dengan air dalam kalorimeter selama 60 sekon

Dicatat suhu tertinggi dalam kalorimeter

Hasil
3.3.2 Kaca

Disiapkan alat dan bahan

Ditimbang kalorimeter bagian dalam dan pengaduknya dengan


timbangan digital

Diisi kalorimeter dengan timbangan 50 ml

Ditimbang aluminium dengan timbangan digital

Dimasukkan aluminium ke ketel uap yang berisi 100 ml lalu


dipanaskan selama 60 sekon

Diamati suhu air panas dalam etel uap menggunakan termometer


dan dicatat sebagai T1

Diamati suhu air panas dalam kalorimeter dan dicatat sebagai T 2

Diambil kaca panas dan dimasukkan dalam kalorimeter


menggunakan pinset

Dicampur kaca panas dengan air dalam kalorimeter selama 60


sekon

Dicatat suhu tertinggi dalam kalorimeter

Hasil
4. PEMBAHASAN

4.1 Analisa prosedur


Sebelum melakukan praktikum Fisika Dasar tentang Tara Kalor Mekanik
adalah disiapkan alat-alat dan bahan. Adapun alat-alat yang digunakan adalah
kalorimeter, termometer, ketel uap, stopwatch, pinset, gelas ukur, nampan, kain
serbet, timbangan, digital metler, dan bahan yang digunakan dalah aluminium, kaca,
dan air.
Kemudian langkah berikutnya yaitu menimbang kalorimeter bagian dalam
dan pengaduknya dengan timbngan digital. Kemudian diisi kalorimeter dengan air
sebanyak 50 ml. Kemudian ditimbang aluminium dengan timbangan, dan masukkan
aluminium kedalam ketel uap yang berisi air 100 ml. Lalu dipanaskan selama 60
sekon. Kemudian diamati dalam ketel uap menggunakan termometer dan dicatata
sebagai T1, lau diamati suhu dalam kalorimeter dan dicatat sebagai T 2. Selanjutnya
diambil aluminium panas menggunakan pinset. Kemudian dicampur aluminium
panas ke dalam kaorimeter selama 60 sekon. Selanjutnya mencatat suhu tinggi
dalam kalorimeter dan dicatat sebagai T3. Dan hasilnya dapat diketahui.
Dengan langkah yang sama, menyiapkan alat da bahan terlebih dahulu.
Langkah berikutnya menimbang kalorimeter bagian dalam dan pengaduknya dengan
timbngan digital. Kemudian diisi kalorimeter dengan air sebanyak 50 ml. Kemudian
ditimbang kaca dengan timbangan, dan masukkan kaca ke dalam ketel uap yang
berisi air 100 ml. Lalu dipanaskan selama 60 sekon. Kemudian diamati dalam ketel
uap menggunakan termometer dan dicatata sebagai T1, lau diamati suhu dalam
kalorimeter dan dicatat sebagai T2. Selanjutnya diambil kaca panas menggunakan
pinset. Kemudian dicampur kaca panas ke dalam kaorimeter selama 60 sekon.
Selanjutnya mencatat suhu tinggi dalam kalorimeter dan dicatat sebagai T3. Dan
hasilnya dapat diketahui.
4.2 Data
Setelah melakukan praktikum Fisika Dasar tentang Tara Kalor Mekanik
diperoleh data sebagai berikut:
Massa (gram)
Kalorimeter kosong 112,5
Aluminium 2,48
Kaca 2.77
Air 45
Kalorimeter + air 157,51

Bahan T1 T2 T3
Aluminium 51 ⁰C 26 ⁰C 27 ⁰C
Kaca 55 ⁰C 26 ⁰C 28 ⁰C

4.3 Perhitungan
𝐶 𝐴 (𝑇3−𝑇 2 )
𝑔=
𝐵 𝑇1 −𝑇3 + 𝐾 (𝑇3−𝑇 2 )

Keterangan : T1 = suhu air yang dipanaskan dalam ketel uap


T2 = suhu air dalam kalorimeter
T3 = suhu akhir
K = massa kalorimeter
B = massa benda
Cg = panas jenis balok
Alumunium :
A= 45 gram T2 = 26 ⁰C
B= 2,48 gram T3 = 27 ⁰C
T1 = 51 ⁰C K = 112,5 gram
𝑎 (𝑇3 −𝑇2 )
Cg=𝐵 (𝑇 −𝑇
1 3)+𝐾 (𝑇 3 −𝑇 2)

45 (27−26)
=2,48 51−27 +112 ,5(27−26)
45
=171 ,52

= 0,262 kal/gram
Kaca :
A= 45 gram T2 = 26 ⁰C
B= 2,77 gram T3 = 28 ⁰C
T1 = 55 ⁰C K = 112,5 gram
𝑎 (𝑇3 −𝑇2 )
Cg=𝐵 (𝑇 −𝑇
1 3)+𝐾 (𝑇 3 −𝑇 2)

45 (28−26)
=
2,77 55−26 +112 ,5(28−26)
90
=305 ,33

=0,394 kal/gram

4.4 Analisa Hasil


Dari hasil praktikum diperoleh hasil, masssa kalorimeter kosong yaitu 112,5
gram, massa kalorimeter dan air adalah 157,51 gram, massa air 45 gram, aluminium
2,48 gram. Kmudian setelah menyiapkan alat dan bahan dan memanaskan air dan
dimasukkan kaca dan aluminium secara bersamaan. Setelah dipanaskan dan diukur
suhunya T1 yaitu 51⁰C yang sebelumnya T2 26⁰C pada aluminium, dan T3 27⁰C pada
aluminium dan 28 ⁰C pada kaca.
Pada perhitungan pertma yaitu diperoleh A = 45 gram B= 2,48 gram T 1 =
51⁰C T2 = 26⁰C T3 = 27⁰C diperoleh hasil 0,262 kal/gram, yaitu perhitungan
aluminium.Pada perhitungan kedua yaitu diperoleh data A= 45 gram B= 2,77 gram
T1 = 55 ⁰C T2 = 26 ⁰C T3 = 28 ⁰C dan K = 112,5 gram diperoleh hasil 0,294 kal/gram,
yaitu pada perhitungan panas jenis kaca.
5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang diperoleh dari Praktikum Fisika Dasar tentang Tara Kalor
Mekanik adalah:
 Kalor adalah energi yang berrpindah dari benda yang suhunya lebih tinggi ke
benda yang suhunya lebih rendah.
 Tara kalor mekanik adalah kesetaraan antara energi mekanik dan energi kalor
 Rumus kalor jenis yaitu:
Q= C. ∆t = m.c.∆t
 Kesetaraan kalor mekanik yaitu:
4,186 J = 1 kal
4,186 x 103 J= 1kkal
 Kalorimeter adalah kalor yang berpindah dari atau ke suatu sistem diukur alat
yang dinamakan kalorimeter
 Teori asas black adalah panas yang diterima =panas yang dikeluarkan
 Panas jenis aluminium adalah 0,262 kal/gram dan panas jenis kaca adalah 0,294
kal/gram.

5.2 Saran
Dalam melakukan praktikum tentang Tara Kalor Mekanik ini, sebaiknya
para praktikan seblum melakukan praktikun mempelajari dhulu materinya, sehingga
dalam melaksanakan praktikum tidak ada kendala yang berarti. bagi para asisten
sebaiknya memberikan penjelasan yang jelas kepada praktikan saat praktikum
dimula maupun dalam penyusunan laporan.
DAFTAR PUSTAKA

Ahyari, Jimmy. 2009. Pengertian Kalorimeter. http://blogkitainfo/mykampus/my-


kuliah/kimia.fisika/. Diakses pada tanggal 19 Oktober 2011 pukul 17.00 WIB
Aljabar. 2008. Asas Black. http://duniafisika.com. Diakses pada hari Rabu tanggal 19
Oktober 2011 pukul 17.06 WIB
Cromer, Alan .H. 1994. Fisika untuk Ilmu-ilmu Hayati Edisi Kedua. Gadjahmada
University: Yogyakarta
Giancor, Dauglas .C. 1997. Fisika Jilid I. Erlangga: Jakarata
Holiday, David dan Robert re Snick. 1985. Fisika Edisi Ketiga Jilid I. Erlangga:
Jakarta
Prasetio, Lea. 1991. Mengerti Fisika. Audioffaset : Yogyakarta
Petruci, Ralp .A. 1987. Kimia Dasar Prinsip dan Terapan Modern Jilid 2 Edisi
Keempat. Erlangga: Jakarta
Sears, Francis Weston. 1975. Mekanika Panas dan Bunyi. Bimatjipta: Jakarta
Tippler, Paula A. 1998. Fisika Edisi Ketiga Jilid I. Erlangga: Jakarta
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
TARA KALOR LISTRIK
PERCOBAAN – P.2

Asisten: Vian Dedi Pratama

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2011
1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kapasitas kalor adalah banyaknya kalor yang dibutuhkan oleh zat untuk
menaikan suhu 10 C (satuankalori/0C) sedangkan kalor jenis adalah banyaknya kalor
yang dibutukan untuk menaikan 1 gram atau 1 kg zat sebesar 10C
(satuankalori/gram0C atau kkal/kg 0C) (Ratna, 2010).
Kalor di definisikan sebagai energy panas yang dimiliki oleh suatu zat.
Secara umum untuk mendeteksi adanya kalor yang dimiliki oleh suatu benda yaitu
dengan mengukur suhu benda tersebut. Jika suhunya tinggi maka kalor yang
dikandung oleh suatu zat sangat besar, begitu juga sebaliknya jika suhunya rendah
maka kalor yang dikandung sedikit
Kalor adalah bentuk energi yang berpindah dari suhu yang tinggi ke suhu
yang lebih rendah. Jika suatu benda menerima atau melepaskan kalor maka suhu
benda itu akan naik atau turun ataupun wujud benda itu berubah. Kalor itu ada dua
jenis yaitu kapasita skalor dan kalo rjenis.

1.2 Maksud danTujuan


Maksud dari Praktikum Fisika Dasar tentang Kalor Listrik adalah agar
praktikan dapat mengetahui dan memahami tentang kalor listrik.
Tujuan dari Praktikum Fisika Dasar tentang Kalor Listrik adalah untuk
menentukan nilai air calorimeter dan konstanta joule.

1.3 Waktu danTempat


Praktikum fisika dasar tentang kalor jenis dilaksanakan pada hari senin, 10
Oktober 2010, pukul 09.00-10.45 WIB yang bertempat di gedung C lantai 1
laboratorium IIP (Ilmu-ilmu Perairan), Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan,
Universitas Brawijaya, Malang.
2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 PengertianKalorListrik
Kalor listrik adalah perbandingan antara energi listrik yang diberikan terhadap
panas yang dihasilkan. Secarasistematis kalor listrik dinyatakan melalui persamaan
dibawah ini:

J=𝑊 𝐻

Teori yang mendasari tara kalor listrik adalah Hukum Joule dan Azas Black
yaitu suatu bentuk energi dapat diubah menjadi energi yang lain. Energi listrik dapat
diubah menjadi energi kalor dan begitu pula sebaliknya. Sehingga dikenal
kesetaraan antara panas dan mekanik. Energi listrik dapat diubah menjadi energi
kalor dengan cara mengalirkan arus listrik pada suatu kawat tekanan yang
dicelupkan dalam air yang berada [pada tekanan tinggi (Lashanta, 2011).

2.2 Perbedaan antara Kalor Listrik dengan Kalor Mekanik Beserta Rumus
Kalor merupakan bentuk energi, maka dapat diubah ke bentuk yang lain.
Menurut hukum kekekalan energi, energi listrik dapat diubah menjadi energi kalor,
begitu [pula sebaliknya. Sehingga didapatkan rumus:

W =𝑝∙𝑡 dan Q=𝑀∙𝐶

maka didapatkan persamaan:

𝑝∙𝑡 =𝑀∙𝐶
(Anto,2011)
3. METODOLOGI

3.1 Alat dan Fungsi


Alat-alat yang digunakan dalam Praktikum Fisika Dasar tentang Kalor Listrik
adalah sebagai berikut:
No NamaAlat Fungsi
1. Kalorimeterdanpengaduk Untukmenentukankonstanta Joule
2. Untukmengukursuhu air dalam kalorimeter
Termometer
ketika tegangan dinyalakan
3. Stopwatch Menghitungwaktuselama 5 menit
4. Amperemeter Untukmengukur arus listrik
5. Untukmenimbangmassabendadenganketelitian
Timbangan digital
10-4
6. Voltmeter Untukmengukurtegangan listrik
7. Power Supply Untukmengubah arus AC ke DC
8. Penjeit buaya Untuk menghubungkan arus listrik
9. Untuk mengukur volume larutan sebanyak
Gelas ukur 100 ml
100ml dan 150 ml
10. Kawat kumparan Media penyalur panas pada kalorimeter
11. Nampan Sebagaitempatalatdanbahan

3.2 BahandanFungsi
Bahan-bahan yang digunakan dalam Praktikum Fisika Dasar tentang Kalor
Listrik adalah sebagai berikut:
No NamaBahan Fungsi
1. Tissue Untukmembersihkanalatdanbahansetelahdigunakan
2. Air Sebagai media pengahantarpanas
3.3 SkemaKerja

Disiapkanalatdanbahan

Dirangkai alat – alat kalor listrik

Ditimbangmassaair masing – masing


dengan timbangan digital

Diukur volume air dengan gelas


ukur sebanyak 100ml dan 150ml

Dipasang termometer ke
kalorimeter

Dinyalakan power supply dengan tegangan

Hasil Hasil

Diamati nilai dari voltmeter, amperemeter, dan


perubahan suhu selama 5 menit

Dicatat hasil pengamatan

Hasil
 Gambar Rangkaian

Power Supply Kalorimeter

Voltmeter Amperemeter
4. PEMBAHASAN

4.1 AnalisaProsedur
Sebelum melakukan praktikum, terlebih dahulu dilakukan adalah disiapkan
alat dan bahan yang akan digunakan. Alat-alat yang digunakan adalah calorimeter
dan pengaduknya untukmengukur besar kecilnya kalor jenis suatu benda,
thermometer untuk mengukur suhu air, stopwatch untuk mengukur waktu selama 5
menit, timbangan digital untuk menimbang massa dengan ketelitian 10-2, termometer
untuk mengukur suu dalam kalorimeter ketika tegangan dinyalakan, avometer dan
voltmeter untuk mengukur kuat arus dan tegangan, gelas ukur untuk mengukur
volume larutan sebanyak 100ml dan 150ml, penjepit buaya untuk merangkai alat,
kawat kumparan sebagai media penyalur panas pada kalorimeter, dan nampan
sebagai tempat alat dan bahan. Sedangkan bahan yang digunakan adalah tissue
untuk membersihkan alat setelah digunakan dan air sebagai media penghantar
panas.

4.2 AnalisaData
Dari
hasilpengamatanpadaPraktikumFisikaDasartentangKalorListrikdiperolehhasilsebagai
berikut:
1. Untuktegangan 12 volt
No Volume Massa I V t T1 T2
1. 100 ml 100,78 gr 1,2 A 11 V 300 s 28°C 42°C
2. 150 ml 149,39 gr 1A 10 V 300 s 20°C 35°C

2. UntukTegangan 13,8 volt


No Volume Massa I V t T1 T2
1. 100 ml 100,78 gr 1,4 A 12 V 300 s 28°C 45°C
2. 150 ml 149,39 gr 1A 11 V 300 s 28°C 38°C
4.3 Perhitungan Rumus
 Tegangan 12 volt
𝑊 𝑉.𝐼.𝑡
𝐽= 𝐻
= (𝑥+𝑚𝑐 )𝛥𝑡
11.1,2.300
= (24+100,78.1)14
3960
= 1746 ,92

= 2,26 Joule

𝑊 𝑉.𝐼.𝑡
𝐽= 𝐻
= (𝑥+𝑚𝑐 )𝛥𝑡
10.1.300
=
(24+149,39.1)14
3000
=
1213 ,79

= 2,47 Joule

 Tegangan 13,8 volt


𝑊 𝑉.𝐼.𝑡
𝐽= 𝐻
= (𝑥 +𝑚𝑐 )𝛥𝑡
12.1,4.300
= (24+100 ,78.1)7
5760
= 887 ,32

= 6,49 Joule

𝑊 𝑉.𝐼.𝑡
𝐽= 𝐻
= (𝑥+𝑚𝑐 )𝛥𝑡
11.1.300
= (24+149,39.1)10
3300
= 173379

= 1,9 Joule
4.3 Analisa Hasil
Berdasarkan Praktikum Fisika Dasar tentang Kalor Listrik didapatkan hasil
sebaai berikit, dicoba dengan tegangan 12 volt pada volume air 100 ml diidapatkan
hasil I = 1,2 A, V = 11 volt dari waktu pemanasan selama 5 menit dan diketahui suhu
awal 28°C. Pada volume air 150 ml dengan massa 149,39 gr didapatkan hasil I = 1
A, V= 10 volt dari waktu pemanasan 5 menit dan diketahui suhu awal 28°C.
Sedangkan dengan tegangan 13,8 volt pada volume air 100 ml didapatkan hasil I =
1,4 A, V = 12 volt dari waktu pemanasan 5 menit dan diketahui suhu awal 28°C.
Pada volume air 150 ml didapatkan hasil I = 1 A, V = 1,1 volt dari waktu pemanasan
5 menit dan diketahui suhu awal 28°C.
5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Adapun kesimpulan Praktikum Fisika Dasar tentang Kalor Listrik adalah:
 Kalor adalah bentuk energi yang berpindah dari suhu yang tinggi ke suhu
yang lebih rendah.
 Kapasitas kalor adalah kalor yang diperlukan untuk menaikan suhu seluruh
benda sebesar satu derajat
 Termometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur suhu ataupun
perubahan suhu
 Kalorimeter adalah alat yang digunakan untuk mengukur jumlah kalor yang
terlibat dalam suatu perubahan atau reaksi kimia
 Timbangan digital adalah alat untuk menimbang massa suatu benda
 Hasil pengamatan:
o Untuktegangan 12 volt
No Volume Massa I V t T1 T2
1. 100 ml 100,78 gr 1,2 A 11 V 300 s 28°C 42°C
2. 150 ml 149,39 gr 1A 10 V 300 s 20°C 35°C

o UntukTegangan 13,8 volt


No Volume Massa I V t T1 T2
1. 100 ml 100,78 gr 1,4 A 12 V 300 s 28°C 45°C
2. 150 ml 149,39 gr 1A 11 V 300 s 28°C 38°C

5.2 Saran
Adapun saran yang dapat disampaikan yaitu sebelum melakukan praktikum
sebaiknya memahami konsep terlebih dahulu sehingga praktikum dapat berjalan
dengan lancar, serta untuk asisten praktikum hendaknya mendampingi praktikan
secara berlangsungnya praktikum.
DAFTAR PUSTAKA

Anto, 2011. Kalor Listrik. http://anto.2011/kalorlistrik.co.id. diakses pada tanggal


17Oktober 2011, pukul 16.00 WIB
http://www.crayonpedia.org/energi-dan-daya-listrik.Dewi.Ganati. Diakses pada
tanggal 17 Oktober 2011, pukul 16.00 WIB
http://www.sidikpurnomo.net/energidandayalistrik.html diakses pada tanggal
17Oktober 2011, pukul 16.00 WIB
http://aljabar.wordpress.com/2008/03/23/kalor. diakses pada tanggal 17
Oktober2011, pukul 16.00 WIB
Lashanta, 2011. http://lashanta.wordpress.com diakses pada tanggal 17
Oktober2011, pukul 16.00 WIB
Ratna, 2010. http://ratna.wordpress.com/kalorlistrik. diakses pada tanggal 17Oktober
2011, pukul 16.00 WIB