Anda di halaman 1dari 38

Asuhan Keperawatan Pada Anak Dengan Leukemia

BAB II ISI
A. Pengertian Leukimia penyakit ini merupakan proliferasi patologis dari sel pembuat darah yang bersifat sistemik dan biasanya berakhir fatal. Leukimia dikatakan penyakit darah yang disebabkan terjadinya kerusakan pada pabrik pembuat sel darah, yaitu pada sumsum tulang. Penyakit ini sering disebut kanker darah. Keadaan yang sebenarnya sumsum tulang bekerja aktif membuat sel-sel darah tepi yang di hasilkan adalah seldarah yang tidak normal dan sel ini mendesak pertumbuhan sel darah yang normal. Leukimia adalah suatu keganasan pada alat pembuat sel darah berupa poliferasi sel hemopoetik muda yang di tandai oleh adanya kegagalan sumsum tulang dalam pembentuk sel darah normal dan adanya infiltrasi ke jaringan tubuh lain. ( Kapita Selekta kedokteran, 2000 ) Leukimia merupakan penyakit akibat terjadinya poliferasi sel leukosit yang abnormal dan ganas serta disertai adanya leukosit jumlah berlebihan yang dapat menyebabkan terjadinya anemia trombositopenia. Leukemia merupakan bentuk kanker yang paling umum pada masa kanak-kanak; di amerika serikat, hampir mencapai sepertiga dari 7.000 kasus baru kanker anak setiap tahunnya. Jenis leukemianya sama dengan dewasa, kecuali leukemia limfositik kronik,yang amat jarang pada anak-anak. 76%merupakan leukemia limfositik akut, sisanya berupa leukemia nonlimfositik akut, sisanya berupa leukemia nonlimfositik akut dan leukemia mielositik kronik,masing-masing 21% dan 3%. Leukemia nonlimfositik kronik lebih umum di temukan pada orang dewasa. ( Perawatan anak sakit edisi II 2005 )

A. Etiologi 1. Faktor genetik : virus tertentu menyebabkan terjadinya perubahan struktur gen. 2. Radiasi 3. Obat-obat imunosupresif, obat-obat karsinogenik seperti diethylstilbetrol 4. Faktor herediter, misalnya pada kembaran monozigot 5. Kelainan kromosom misalnya pada down sydrome

B. Proses penyakit Normal nya tulang marrow diganti dengan tumor yang maligna, imaturnya sel blast. Adanya proliferasi sel blast, produksi eritrosit dan platelet terganggu sehingga akan menimbulkan anemia dan trombositopenia Sistem retikuloendotelial akan terpengaruh dan menyebabkan gangguan sistem pertahanan tubuh dan mudah mengalami infeksi. Manifestasi akan tampak pada gambaran gagalnya bone marrow dan infiltrasi organ, sistem saraf pusat. Gangguan pada nutrisi dan metabolisme. Depresi sumsum tulang yang akan berdampak pada penurunan leukosit, eritrosit, faktor pembekuan dan peningkatan tekanan jaringan. Adanya infiltrasi pada ekstra medular akan berakibat terjadinya pembesaran hati, limfe dan nodus limfe dan nyeri persendian.

C. Manifestasi klinik 1. Pilek tidak sembuh-sembuh 2. Pucat, lesu, mudah terstimulasi 3. Demam dan anorexia berat badan menurun 4. Ptechiae, memar tanpa sebab 5. Nyeri pada tulang dan persendian 6. Nyeri abdomen 7. Lymphadenopahty 8. Hepatosplenomegaly 9. Abnormal WBC

Klasifikasi : 1. Leukemia limfosit akut (LLA) LLA subtype merupakan 60% dari bentuk leukemia anak dengan insidens puncak pada usia 3-4 tahun. LLA lebih banyak ditemui pada anak laki-laki disbanding anak perempuan. Laporan laporan tentang leukemia akut berkelompok pada anak menimbulkan dugaan adanya pengaruh beberapa faktor lingkungan umum, seperti agen infeksi atau karsinogen kimiawai, tetapi analisis statistic yang teliti belum dapat mendukung dugaan ini. Ciri-ciri sitokimia untuk indentifikasi sel-sel blasn LLA adalah tidak adanya granulagranula yang positif dengan peroksidase atau sudan B hitam didalam sitoplasma, dan

seringkali menampakkan gumpalan materi yang positif, limfoblas tersebut juga bereaksi negatif dengan esterase nenspesifik. Manifestasi klinis Anak- anak dengan LLA umumnya memperlihatkan gambaran yang agak konsisten. Sekitar dua pertiga telah memperlihat kan gejala dan tanda selama kurang dari 6 minggu pada saat diagnosis ditegakkan,gejala pertama biasanya tidak khas; dapat memunyai riwayat infeksi saluran napas akibat virus atau suatu eksentama yang belum sembuh sempurna. Manifestasi awal yang lazim adalah anoreaksia , iritabilitas dan alergi. Kegagalan fungsi sum-sum tulang yang progresif menimbulkan keadaan pucat, perdarahan dan demam yaitu gambaran-gambaran yang mendesak dilakukannya pemeriksaan diagnostic. 2. Leukemia Non-Limfositik Akut (LNLA) Bentuk leukemia ini ditemukan pada sekitar 20% penderita. Frekuensinya hampir sama pada tiap kelompok umur dan sebanding pula pada anak laki-laki dan perempuan. LNLA karakteristik pada beberapa kondisi yang merupakan predisposisinya, yaitu anemia fanconi dan sindroma bloom dimana terdapat kerusakan kromosom yang berat. Pembedaan berdasarkan ciri-ciri morfologi sel dengan pewarnaan wright pada sediaan apus darah dan sumsum tulang. Derajat kemiripan sel predominan dengan sel normal menentukan pembagian tipe. Bentuk yang paling umum adalah populasi sel leukemik yang menyerupai mieloblas atau mielomonoblas.proporsi kedua jenis sel tersebut membedakannya menjadi dua tipe leukemia yang menyusun sekitar 90% dari seluruh LNLA. Meskipun berbeda secara sitologik,tampilan klinis dan respons terapi dari tipe-tipe subgroup ini hampir sama dengan satu kekecualian: subgroup dengan predominansi sel mirip promielosit mempunyai risiko gejala-gejala perdarahan akibat koagulasi intravascular tersebar yang timbul pada saat respons pengobatan dini. Subtype ini ditemukan sekitar 5% dari penderita LNLA. Manisfestasi klinis. Biasanya gejala dan tanda pada penyakit ini tidak lama berlangsungnya (pada sekitar 50% penderita kurang dari 6 minggu) hingga saat diagnose ditegakan . namun pada beberapa, riwayat tanda dan gejala memberikan petunjuk bahwa mungkin awitanya telah berlangsung selama lebih dari 12 bulan sebelum tampilan yang nyata; pada pasien demikian , keluhan biasanya bersifat kelelahan dan infeksi berulang. Gejala dan tanda lainya yang mangkin hebat dalam 2 minggu sebelum didiagnosis dapat berupa pucat, demam, perdarahan aktif, nyeri tulang, distress, gastrointestinal, atau infeksi berat.

3. Leukemia Molistik Kronik ( LMK ) Bentuk leukemia ini hanya merupakan 3% kasus pada anak-anak. Ada dua tipe dasar leukemia mielositik kronik. Persamaan keduanya hanya pada ciri-ciri umum yaitu peningkatan jumlah sel-sel myeloid yang berdiferensasi dalam darah. Pada bentuk dewasa, kromosom ph1 ( Philadelphia ) yang patogonomik ditemukan secara konsisten. Pada juvenile, sel leukemik dapat dengan berbagai pareasi kromosom aneoploidi tetapi jarang ditemukan kromosom ph1. Bentuk dewasa LMK lasim ditemukan pada anak-anak besar, namun kadangkadang ditemukan pada bayi karena itu pada pasien LMK harus dilakukan analisis kromosom untuk menentukan bentuk spesifiknya.

LEUKEMIA MIELOSITIK KRONIK JUVENIL Pasien-pasein ini mempunyai ruwam eksematosa, limpadenopati dan infeksi bakteri rekuren karena itu dapat menyerupai penderita penyakit granulamatosa kronik. Pada saat diagnosis penderita umumnya pucat dengan purpura serta pembesaran moderat hati dan limpa.

LEOKEMIA MELOLISTIK KRONIK FAMILIAL Suatu subgroup LMK merupakan penyakit pamilial. Umur saat awitan 6 bulan gingga 4 tahun dengan gambaran klinis kelelahan yang meningkat hambatan pertumbuhan, hepatoplenomegali pasif. Temuan darah mirip dengan LMK juvenin.

D. Komplikasi 1. Sepsis 2. Perdarahan 3. Gagal organ 4. Iron deficiency Anemia ( IDA ) 5. Kematian

Pemeriksaan penunjang : Pemeriksaan darah tepi : terdapat leukosit yang imatur Aspirasi sumsum tulang ( BMP ) : hiperseluler terutama banyak terdapat sel muda Biopsy sumsum tulang Lumbal punki untuk mengetahui apakah system saraf pusat terinfil-trasi

E. Penatalaksanaan

a. Penatalaksanaan medis 1. Tranfusi darah, biasanya diberikan jika kadar HB kurang dari 6 g%. Pada trombositopenia yang berat dan perdarahan masif, dapat diberikan tranfusi trombosit dan bila terdapat tandatanda DIC dapat diberikan Heparin. 2. Kortikosteroid (prednison, kortison, deksametason dan sebagainya). Setelah sicapai remisi dosis dikurangi sedikit demi sedikit dan akhirnya dihentikan. 3. Sistostatika. Selain sitostatika yang lama (6-markaptopurin atau 6-mp, metotreksat atau MTX) pada waktu ini dipakai juga yang baru dan lebih poten seperti vinkristin (Oncovin), rubidomisin (daunorubycine) dan berbagai nama obat lainnya. Umumnya sitaostatika diberikan dalam kombinasi bersama-sama dengan prednison. Pada penberian obat-obatan ini sering terdapat akibat samping berupa alopesia (botak), stomatitis, leukopenia, infeksi skunder atau kandidiasis. Bila jumlah leukosit kurang dari 2000/mm pemberian harus hatihati. 4. 5. Infeksi sekunder dihindarkan (lebih baik pasien dirawat yang suci hama)

Imunoterapi, merupakan cara pengobatan yang terbaru. Setelah tercapai remisi dan jumlah sel leukemia cukup rendah, imunoterapi mulai diberikan (mengenai cara pengobatan yang terbaru masih dalam pengembangan).

6.

Transplantasi sumsum tulang sebagai terapi.

b.

Penatalaksanaan Keperawatan

Masalah pasien yang perlu diperhatikan umumnya sama dengan pasien lain yang menderita penyakit darah. Tetapi karena prognosis pasien pada umumnya kurang menggembirakan (sama seperti pasien kanker lainnya) maka pendekatan pisikososial harus diutamakan. Yang perlu dipersiapkan ruangan aseptik dan cara bekerja yang aseptik pula. Sikap perawat yang ramah dan lembut diharapkan tidak hanya untuk pasien saja tetapi juga pada keluarga yang dalam hal ini sangat peka perasaannya jika mengetahui penyakit anaknya.

F. Konsep Tumbuh Kembang Anak A. Oleh Sigmund Freud Tahap-Tahap Perkembangan Psikoseksual 1. Masa Oral (0 1 tahun) Masa oral merupakan tahap pertama perkembangan psikoseksual, yang mana bayi memperoleh dan merasakan kepuasan melalui mulutnya

2. Tahap Anal (1-3 tahun) Pada tahap ini libido terdistribusikan ke daerah anus. Anak akan mengalami ketegangan ketika duburnya penuh dengan ampas makanan. Peristiwa buang air besar yang dialami oleh anak merupakan proses pelepasan ketegangan dan pencapaian kepuasan, rasa senang atau rasa nikmat yang mana peristiwa ini disebut dengan erotic anal. Ketika sudah dapat mengontrol otot-otot dubur ini, kadang-kadang mereka belajar untuk menahan gerakan perutnya, dengan maksud untuk meningkatkan tekanan di dubur yang dapat menimbulkan kenikmatan saat fesesnya terlepas.

3. Tahap Phalik (3-5 tahun) Pada tahap ini anak mulai senang memainkan alat kelaminnya sendiri. Dimana sumber kenikmatan berpindah ke daerah kelamin. Pada masa ini terjadi perkembangan berbagai aspek psikologis, terutama yang terkait dengan perlakuan orang tua kepada anak. a. Masa phalik pada anak laki-laki Freud percaya bahwa ibu adalah obyek untuk melakukan hubungan seks bagi anak laki-laki pada masa ini. Oleh Freud ketertarikan anak laki-laki terhadap ibunya ini disebut dengan Oedipus kompleks. Nama Oedipus diambil dari tokoh mitologi Yunani kuno, yang nekat membunuh ayahnya sendiri kemudian mengawini ibunya. b. Masa phalik pada anak perempuan Seperti pada anak laki-laki, menurut Freud anak perempuan juga mengalami hal yang sama. Anak perempuan juga mempunyai keinginan untuk melakukan hubungan seks dengan ayahnya.

4. Masa Laten (6-12 tahun) Setelah melewati masa phalik, yang mana kenikmatan berpusat pada alat kelamin. Maka perkembangan selanjutnya ialah masa laten. Masa ini disebut juga dengan masa sekolah dasar. Karena masa-masa ini memang anak-anak mulai masuk sekolah. Selama masa ini, anak mengembangkan kemampuannya melalui tugas-tugas sekolah, bermain olah raga dan kegitan-kegitan lainnya yang dapat menigkatkan potensi dirinya.

5. Masa Genital (12 > tahun) Tahap ini merupakan tahap yang terakhir, yang berlangsung pada masa pubertas sampai masa dewasa. Tahap ini merupakan masa kebangkitan kembali dorongan seksual, dimana sumber

kesenangan seksual sekarang adalah orang yang berada di luar keluaraga.Masa ini ditandai dengan matangnya organ reproduksi anak.

B. Oleh Erik Erikson Menurut Erik Erikson (1963) perkembangan psikososial terbagi menjadi beberapa tahap. Masing-masing tahap psikososial memiliki dua komponen, yaitu komponen yang baik (yang diharapkan) dan yang tidak baik (yang tidak diharapkan). Perkembangan pada fase selanjutnya tergantung pada pemecahan masalah pada tahap masa sebelumnya. Adapun tahap-tahap perkembangan psikososial anak adalah sebagai berikut:

1.

Percaya Vs Tidak percaya ( 0-1 tahun )

Komponen awal yang sangat penting untuk berkembang adalah rasa percaya. Membangun rasa percaya ini mendasari tahun pertama kehidupan. Begitu bayi lahir dan kontak dengan dunia luar maka ia mutlak tergantung dengan orang lain.

2.

Otonomi Vs Rasa Malu dan Ragu ( 1-3 tahun )

Pada masa ini alat gerak dan rasa telah matang dan ada rasa percaya terhadap ibu dan lingkungan. Perkembangan Otonomi selama periode balita berfokus pada peningkatan kemampuan anak untuk mengontrol tubuhnya, dirinya dan lingkungannya.

3.

Inisiatif Vs Rasa Bersalah ( 3-6 tahun )

Pada tahap ini anak belajar mengendalikan diri dan memanipulasi lingkungan. Rasa inisiatif mulai menguasai anak. Anak mulai menuntut untuk melakukan tugas tertentu. Anak mulai diikut sertakan sebagai individu misalnya turut serta merapihkan tempat tidur atau membantu orangtua di dapur. Anak mulai memperluas ruang lingkup pergaulannya misalnya menjadi aktif diluar rumah . Hubungan dengan teman sebaya dan saudara sekandung untuk menang sendiri.

4.

Industri Vs Inferioritas ( 6-12 tahun )

Pada tahap ini anak dapat menghadapi dan menyelesaikan tugas atau perbuatan yang akhirnya dan dapat menghasilkan sesuatu. Anak siap untuk meninggalkan rumah atau orangtua dalam waktu terbatas yaitu untuk sekolah. Melalui proses pendidikan ini anak belajar untuk bersaing (sifat kompetetif), juga sifat kooperatif dengan orang lain, saling memberi dan menerima, setia kawan dan belajar peraturan-peraturan yang berlaku.

Kunci proses sosialisasi pada tahap ini adalah guru dan teman sebaya.

5.

Identitas Vs Difusi Peran ( 12-18 tahun )

Pada tahap ini terjadi perubahan pada fisik dan jiwa di masa biologis seperti orang dewasa. sehingga nampak adanya kontradiksi bahwa di lain pihak ia dianggap dewasa tetapi disisi lain ia dianggap belum dewasa. Tahap ini merupakan masa standarisasi diri yaitu anak mencari identitas dalam bidang seksual, umur dan kegiatan, Peran orangtua sebagai sumber perlindungan dan sumber nilai utama mulai menurun. Sedangkan peran kelompok atau teman sebaya tinggi. Melalui kehidupan berkelompok ini remaja bereksperimen dengan peranan dan dapat menyalurkan diri.

Secara umum ada 2 faktor utama yang mempengaruhi terhadap tumbuh kembang anak, yaitu; 1.faktor genetic Factor genetik merupakan modal dasar dalam mencapai hasil akhir proses tumbuh kembang anak. Melalui intruksi genetik yang terkandung di dalam sel telur yang telah dibuahi, dapat ditentukan kualitas dan kuantitas pertumbuhan . 2. Faktor lingkungan Lingkungan merupakan factor yang sangat menentukan tercapai atau tidaknya potensi bawaan. Lingkungan yang cukup baik akan memungkunkan tercapainya potensi bawaan, sedangkan yang kurang baik akan menghambatnya. Lingkungan ini merupakan bio-fisikopsiko-sosial yang mempengaruhi individu setiap hari, mulai konsepsi sampai akhir hayatnya. a.faktor lingkungan prenatal factor lingkungan prenatal yang mempengaruhi terhadap tumbuh kembang janin mulai dari konsep si sampai akhir, antara lain adalah: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Gizi ibu pada waktu hamil Mekanis Toksin atau zat kimia Endokrin. Radiasi Infeksi Stres imunitas Anoksia emberio

b.faktor lingkungan post-natal Bayi baru lahir harus melewati masa transisi, dari suatu sistem yang teratur yang sebagian besar tergantung pada organ-organ ibunya, ke suatu sistem yang tergantung pada kemampuan genetic dan mekanisme homeostatik bayi itu sendiri. Lingkungan post natal yang mempengaruhi tumbuh kembang anak secara umum dapat digolongkan menjadi : 1. 2. 3. 4. Lingkungan biologis Factor fisik Factor psikososial Factor keluarga dan adat istiadat

Pertumbuhan fisik Pertumbuhan fisik adalah hasil dari perubahan bentuk dan fungsi dari organisme : 1. Pertumbuhan janin intrauterin 2. Pertumbuhan setelah lahir Berat badan Tinggi badan Kepala Gigi Jaringan lemak Organ-organ tubuh

Perkembangan anak balita Periode penting dalam tumbuh kembang anak adalah masa balita. Karena apda masa ini pertumbuhan dasar yang akan mempengaruhi dan menentukan perkembangan anak selanjutnya. Pada masa balita ini perkembangan kemampuan berbahasa, kretifitas, kesadaran sosial, emosional dan intelegensia berjalan sangat cepat dan merupakan landasan perkembangan berikutnya. perkembangan moral serta dasar-dasar kepribadian juga dibentuk pada masa ini. Tingkat perkembangan yang harus dicapai anak pada umur tertentu misalnya : 4-6 minggu : tersenyum spontan, dapat mengeluarkan suara 1-2 minggu 12-16 minggu : menegakkan kepala, tengkurap sendiri

Menoleh kearah suara Memegang benda yang ditaruh ditangannya

20 minggu : Meraih benda yang didekatkan kepada nya 26 minggu : Dapat memindahkan benda dari satu tangan ketangan lainnya Duduk dengan bantuan kedua tangannya kedepan Makan biskuit sendiri

9-10 bulan : Menunjuk dengan jari telunjuk Memegang benda dengan ibu jari dan telunjuk Merangkak Bersuara da..da..

13 bulan : Berjalan tanpa bantuan Mengucapkan kata- kata tunggal.

Tumbuh kembang anak dipengaruhi oleh : A. psikososial a. b. c. d. e. f. g. h. Stimulasi Motivasi belajar Ganjaran maupun hukuman yang wajar Kelompok sebaya Stress Sekolah Cinta gan kasih sayang Kualitas interaksi anak-orang tua

G. Konsep hospitalisasi a. Pengertian Hospitalisai merupakan suatu proses karena suatu alasan yang berencana atau darurat, mengharuskan anak untuk tinggal dirumah sakit, menjalani terapi dan perawat sampai pemulangannya kembali kerumah. Selama proses tersebut anak dan orang tua dapat

mengalami berbagai kejadian yang menurut beberapa peneliti ditunjukan dengan pengalaman yang sangat romatik dan penuh dengan stres. Berbagai perasaan yang sering muncul pada anak yaitu, cemas, marah, sedih, takut, dan rasa bersalah ( Wong, 2000 ). Perasaan tersebut dapat timbul karena menghadapi sesuatu yang baru dan belum pernah dialami sebelumnya dan sesuatu yang dirasakan menyakitkan tidak hanya anak orang tua juga mengalami yang sama.beberapa penelitian menunjukan bahwa orang tua mengalami kecemasan yang tinggi saat perawatan anaknya dirumah sakit walaupun beberapa orangt tua juga dilaporkan tidak mengalaminya karena perawatan anak dirasakan dapat mengatasi permasalahannya ( hallstrom dan Elander, 1997. Brewis, E 1995 ). Terutama pada mereka baru pertama kali menalami perawatan anak dirumah sakit, dan orang tua yang kurang mendapat dukungan emosi dan sosial keluarga, kerabat bahkan petugas kesehatan akan menunjukan cemasnya. Penelitian lain menunjukan bahwa pada saat mendengarkan keputusan Dokter tentang diagnosis penyakit anaknya merupakan kejadian yang sangat membuat stres orang tua ( Tiedeman, 1997 ). Apabila anak sters selama dalam perawatan orang tua menjadi stres pula dan sters orang tua akan membuat tingkah stres anak akan meningkat ( Supartini, 2000 ). Anak adalah bagian dari kehidupan orang tuanya sehingga apabila ada pengalaman yang mengganggu kehidupannya maka orang tua pun merasa sangat stres ( Brewis, 1995 ). Dengan demikian asuhan keperawat tidak bisa hanya berfokus pada anak tetapi juga pada orang tuanya.

Reaksi Anak Terhadap Hospitalisasi Seperti telah dikemukan diatas anak akan menunjukan berbagai perilaku sebagai reaksi terhadap pengalaman hospitalisasi. Reaksi tersebut besifat individual, dan sangat bergantung pada tahap usia perkembangan anak, pengalaman sebelumnya terhadap sakit, pendukung yang tersedia dan kemampuan koping yang dimilikinya. Pada umumnya reaksi anak terhadap sakit adalah kecemasa karena perpisahan, kehilangan, perlukaan tubuh dan rasa nyeri. Berikt ini reaksi anak terhadap sakit dan dirawat dirumah sakit sesuai dengan tahapan perkembangan anak . 1. Masa Bayi ( 0 sampai 1 tahun ) 2. Masa todler ( 2 sampai 3 tahun ) 3. Masa prasekolah ( 3 sampai 6 tahun ) 4. Masa sekolah (6 sampai 12 tahun) 5. Masa remaja (12 sampai 18 tahun)

Reaksi saudara kandung terhadap perawatan anak dirumah sakit Reaksi yang sering muncul pada saudara kandung ( sibling ) tarhadap kondisi ini adalah marah, cemburu, benci, dan rasa bersalah. Rasa marah timbul karena jengkel terhadap orang tua yang dinilai tidak meperhatikannya. Cemburu atau iri timbul karena dirasakan orang tuanya lebih mementingkan saudaranya yang sedang ada dirumah sakit, dan ia tidak dapat mengalami kondisi ini dengan baik. Perasaan benci juga timbul tidak hanya pada saudaranya tetapi juga pada situasi yang dinilainya sangat tidak menyenangkan. Selain perasaan tersebut, rasa bersalah juga dapat muncul karena anak berfikir mungkin saudaranya sakit akibat kesalahannya. Ia mungkin mengingat kejadian yang telah berlalu sebelum saudaranya sakit dan ia menghubungkan hal ini dengan kesalahannya. Selain perasaan tersebut, takut dan cemas serta perasaan yang kesepian juga sering muncul. Karena situasi dirumah dirasakan tidak seperti biasanya ketika anggota keluarga lengkap berada dirumah dalam situasi penuh kehangatan, bercengkerama dengan orang tua dan saudaranya.

Mempersiapkan anak untuk mendapat perawatan dirumah sakit Persiapan anak sebelum dirawat dirumah sakit didasarkan pada adanya asumi bahwa ketakutan akan sesuatu yang tidak diketahui akan menjadi ketakutan yang nyata. Pada tahap sebelum masuk rumah sakit dapat dilakukan : 1) Siapkan ruang rawat sesuai dengan tahapan usia anak dan jenis penyakit dengan peralatan yang diperlukan. 2) Apabila anak harus dirawat secara berencana 1-2 hari sebelum dirawat diorientasikan dengan situasi rumah skit dengan bentuk miniatur bangunan rumah sakit. Pada hari pertama dirawat lakukan tindakan : 1) Kenalkan perawat dan Dokter yang akan merawatnya 2) Orientasi kan anak dan orang tua pada ruangan rawat yang ada beserta fasilitas yang dapat digunakan 3) Kenalkan dengan pasien anak lain yang akan menjadi teman sekamarnya 4) Berikan identitas pada anak, misalnya pada papan nama anak. 5) Jelaskan aturan rumah sakit yang belaku dan jadwal kegiatan yang akan diikuti 6) Laksanakan pengkajian riwayat perawatan 7) Lakukan pemeriksaan fisik dan pemeriksaan lainnya sesuai dengan diprogramkan

H. Asuhan Keperawatan

A. Pengkajian 1. Keluhan Utama Nyeri tulang sering terjadi, lemah nafsu makan menurun, demam (jika disertai infeksi) juga disertai dengan sakit kepala. 2. Riwayat Perawatan Sebelumnya 3. Riwayat kelahiran anak : Prenatal Natal Post natal 4. Riwayat Tumbuh Kembang Bagaimana pemberian ASI, adakah ketidaknormalan pada masa pertumbuhan dan kelainan lain ataupun sering sakit-sakitan. 5. Riwayat keluarga Insiden LLA lebih tinggi berasal dari saudara kandung anak-anak yang terserang terlebih pada kembar monozigot (identik). Pemeriksaan Fisik : a. Keadaan Umum tampak lemah Kesadaran composmentis selama belum terjadi komplikasi. b. Tanda-Tanda Vital Tekanan darah : 100/70 mmHG Nadi :100x/mnt Suhu :39 c RR : 20x/mnt c. Pemeriksaan Kepala Leher Rongga mulut : apakah terdapat peradangan (infeksi oleh jamur atau bakteri), perdarahan gusi Konjungtiva : anemis atau tidak. Terjadi gangguan penglihatan akibat infiltrasi ke SSP. d. Pemeriksaan Integumen Adakah ulserasi ptechie, ekimosis, tekanan turgor menurun jika terjadi dehidrasi. e. Pemeriksaan Dada dan Thorax - Inspeksi bentuk thorax, adanya retraksi intercostae. - Auskultasi suara nafas, adakah ronchi (terjadi penumpukan secret akibat infeksi di paru), bunyi jantung I, II, dan III jika ada

- Palpasi denyut apex (Ictus Cordis) - Perkusi untuk menentukan batas jantung dan batas paru. f. Pemeriksaan Abdomen - Inspeksi bentuk abdomen apakah terjadi pembesaran, terdapat bayangan vena, auskultasi peristaltic usus, palpasi nyeri tekan bila ada pembesaran hepar dan limpa.

B. Diagnosa Keperawatan 1. Gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d intake yang tidak adekuat. 2. Resiko infeksi b/d menurunnya sistem pertahanan tubuh 3. Intoleransi aktivitas b/d kelemahan akibat anemia 4. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan pemberian kemotrapi, radioterapy 5. Gangguan rasa nyaman nyeri b/d adanya kontraksi `` C. Perencanaan keperawatan ( Intevensi ) a. DX I Gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d intake yang tidak adekuat Tujuan: setelah dilakukan tindakan 3x24 jam Kebutuhan nutrisi klien terpenuhi. Kriteria hasil : a) . Nafsu makan (+) b). Muntah (-) c) . Berat badan (+) Intervensi : a. Observasi dan catat masukan makanan klien Rasional : mengawasi masukan kalori atau kualitas kekurangan konsumsimakanan. b. Timbang berat badan setiap hari. Rasional : mengawasi penurunan berat badan. c. Berikan makanan sedikit tapi sering. Rasional : makanan sedikit dapat meningkatkan pemasukan denganmencegah distensi lambung. d. Berikan penyuluhan pada orang tua klien pentingnya nutrisi yang adekuat. Rasional : menambah pengetahuan klien dan orang tua tentang pentingnya makanan bagi tubuh dalam membantu proses penyembuhan. e. Tingkatkan masukan cairan diatas kebutuhan minuman

Rasional : guna mengkompensasi tambahan kebutuhan cairan. f. Dorong anak untuk minum. Rasional : meningkatkan kepatuhan. g. Ajarkan orang tua tentang tanda-tanda dehidrasi Rasional : menghindari keterlambatan therapi rehidrasi. h. Tekankan pentingnya menghindari panas yang berlebihan. Rasional : menghindari penyebab kehilangan cairan.

b. DX II Resiko infeksi berhubungan dengan menurunnya sistem pertahanan tubuh 1) Tujuan : Anak tidak mengalami gejala-gejala infeksi Kriteria hasil : a) Demam (-) b) Kemerahan (-) c) Suhu kembali normal

2) Intervensi : a. Pantau suhu dengan teliti Rasional : untuk mendeteksi kemungkinan infeksi a. Tempatkan anak dalam ruangan khusus Rasional : untuk meminimalkan terpaparnya anak dari sumber infeksi b. Anjurkan semua pengunjung dan staf rumah sakit untuk menggunakan teknik mencuci tangan dengan baik Rasional : untuk meminimalkan pajanan pada organisme infektif c. Gunakan teknik aseptik yang cermat untuk semua prosedur invasif Rasional : untuk mencegah kontaminasi silang/menurunkan resiko infeksi d. Evaluasi keadaan anak terhadap tempat-tempat munculnya infeksi seperti tempat penusukan jarum, ulserasi mukosa, dan masalah gigi Rasional : untuk intervensi dini penanganan infeksi e. Inspeksi membran mukosa mulut. Bersihkan mulut dengan baik Rasional : rongga mulut adalah medium yang baik untuk pertumbuhan organisme f. Berikan periode istirahat tanpa gangguan Rasional : menambah energi untuk penyembuhan dan regenerasi seluler g. Berikan diet lengkap nutrisi sesuai usia

Rasional : untuk mendukung pertahanan alami tubuh h. Berikan antibiotik sesuai ketentuan Rasional : diberikan sebagai profilaktik atau mengobati infeksi khusus

c.

DX III Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan akibat anemia

1) Tujuan : terjadi peningkatan toleransi aktifitas Kriteria hasil : a) Anemia (-) b) Kelemahan teratasi c) Klien dapat istirahat dengan nyaman d). Klien dapat beraktifitas

2) Intervensi : a) Evaluasi laporan kelemahan, perhatikan ketidakmampuan untuk berpartisipasi dalam aktifitas sehari-hari Rasional : menentukan derajat dan efek ketidakmampuan b) Berikan lingkungan tenang dan perlu istirahat tanpa gangguan Rasional : menghemat energi untuk aktifitas dan regenerasi seluler atau penyambungan jaringan a) Kaji kemampuan untuk berpartisipasi pada aktifitas yang diinginkan atau dibutuhkan Rasional : mengidentifikasi kebutuhan individual dan membantu pemilihan intervensi b) Berikan bantuan dalam aktifitas sehari-hari dan ambulasi Rasional : memaksimalkan sediaan energi untuk tugas perawatan diri

c.

DX V Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan 3 x 24 jam kerusakan integritas kulit

pemberian kemoterapi, radioterapy dapat teratasi Kriteria hasil ; a) Kerusakan integitas kulit (-) b) Kekurangan kalori dan protein teratasi c) Dekubitus (-) Intervensi : a) Kaji secara dini tanda-tanda kerusakan intregitas kulit

Rasional: agar tidak terjadi kerusakan lebih lanjut b) Berikan perawatan kulit khususnya daerah perinial dan mulut Rasional : mencegah timbulnya infeksi c) Ganti posisi dengan sering Rasional : agar tidak terjadi kekakuan otot d) Anjurkan intake dengan kalori dan protein yang adekuat Rasional : untuk memenuhi kebutuhan tubuh

d. V Gangguan rasa nyaman nyeri b/d adanya kontraksi Tujuan : setelah dilakukan tindakan 3x24 jam gangguan rasa nyaman nyeri teratasi Kriteria hasil : Nyeri (-) Intervensi : a). Kaji skala nyeri rasional : untuk mengetahui intensitas nyeri b). Palpasi abdomen rasional : untuk mengetahui apakah ada masa atau tidak c). Atur posisi pasien rasional : memberikan kenyaman pada pasien.

ASKEP LEUKEMIA PADA ANAK


Posted on Januari 21, 2009 by PRO-HEALTH ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK DENGAN DIAGNOSA LEUKIMIA LIMFOSITIK AKUT PENGKAJIAN I. Biodata Leukemia Limfositik Akut (LLA) paling sering menyerang anak-anak di bawah umur 15 tahun, dengan puncak insiden antara 3-4 tahun. Penderita kebanyakan laki-laki dengan rasio 5:4 jika dibandingkan dengan perempuan. II. Riwayat Keperawatan

1. Keluhan Utama
Nyeri tulang sering terjadi, lemah nafsu makan menurun, demam (jika disertai infeksi) bisa juga disertai dengan sakit kepala.

2. Riwayat Perawatan Sebelumnya


Riwayat kelahiran anak : Prenatal Natal Post natal Riwayat Tumbuh Kembang Bagaimana pemberian ASI, adakah ketidaknormalan pada masa pertumbuhan dan kelainan lain ataupun sering sakit-sakitan.

3. Riwayat keluarga
Insiden LLA lebih tinggi berasal dari saudara kandung anak-anak yang terserang terlebih pada kembar monozigot (identik). III. Kebutuhan Dasar a. Cairan : Terjadi deficit cairan dan elektrolit karena muntah dan diare.

b. Makanan : Biasanya terjadi mual, muntah, anorexia ataupun alergi makanan. Berat badan menurun. c. Pola tidur : Mengalami gangguan karena nyeri sendi. d. Aktivitas : Mengalami intoleransi aktivitas karena kelemahan tubuh. e. Eliminasi : Pada umumnya diare, dan nyeri tekan perianal. IV. Pemeriksaan Fisik a. Keadaan Umum tampak lemah Kesadaran composmentis selama belum terjadi komplikasi. b. Tanda-Tanda Vital Tekanan darah : dbn Nadi : Suhu : meningkat jika terjadi infeksi RR : Dispneu, takhipneu c. Pemeriksaan Kepala Leher Rongga mulut : apakah terdapat peradangan (infeksi oleh jamur atau bakteri), perdarahan gusi Konjungtiva : anemis atau tidak. Terjadi gangguan penglihatan akibat infiltrasi ke SSP. d. Pemeriksaan Integumen Adakah ulserasi ptechie, ekimosis, tekanan turgor menurun jika terjadi dehidrasi. e. Pemeriksaan Dada dan Thorax - Inspeksi bentuk thorax, adanya retraksi intercostae. - Auskultasi suara nafas, adakah ronchi (terjadi penumpukan secret akibat infeksi di paru), bunyi jantung I, II, dan III jika ada - Palpasi denyut apex (Ictus Cordis) - Perkusi untuk menentukan batas jantung dan batas paru.

f. Pemeriksaan Abdomen - Inspeksi bentuk abdomen apakah terjadi pembesaran, terdapat bayangan vena, auskultasi peristaltic usus, palpasi nyeri tekan bila ada pembesaran hepar dan limpa. - Perkusi tanda asites bila ada. g. Pemeriksaan Ekstremitas Adakah cyanosis kekuatan otot. V. Informasi Lain * Perangkat Diagnostik o Temuan laboratorium berupa perubahan hitung sel darah spesifik. o Pemeriksaan sumsum tulang memperlihatkan proliferasi klonal dan penimbunan sel darah. * Penatalaksanaan - Kemoterapi dengan banyak obat - Antibiotik untuk mencegah infeksi - Tranfusi untuk mengatasi anemia DIAGNOSA KEPERAWATAN DAN RENCANA TINDAKAN 1. Resiko tinggi terhadap infeksi berhubungan dengan : 1) Tidak adekuatnya pertahanan sekunder 2) Gangguan kematangan sel darah putih 3) Peningkatan jumlah limfosit imatur 4) Imunosupresi 5) Penekanan sumsum tulang ( efek kemoterapi 0 Hasil yang Diharapkan : Infeksi tidak terjadi, Rencana tindakan :

1) Tempatkan anak pada ruang khusus. Batasi pengunjung sesuai indikasi Rasional ; Melindungi anak dari sumber potensial patogen / infeksi 2) Berikan protocol untuk mencuci tangan yang baik untuk semua staf petugas Rasional : mencegah kontaminasi silang / menurunkan risiko infeksi 3) Awasi suhu. Perhatikan hubungan antara peningkatan suhu dan pengobatan chemoterapi. Observasi demam sehubungan dengan tachicardi, hiertensi Rasional : Hipertermi lanjut terjadi pada beberapa tipe infeksi dan demam terjadi pada kebanyakan pasien leukaemia. 4) Dorong sering mengubah posisi, napas dalam, batuk. Rasional ; Mencegah statis secret pernapasan, menurunkan resiko atelektasisi/ pneumonia. 5) Inspeksi membran mukosa mulut. Bersihkan mulut secara periodic. Gnakan sikat gigi halus untuk perawatan mulut. Rasional : Rongga mulut adalah medium yang baik untuk pertumbuhan organisme patogen 6) Awasi pemeriksaan laboratorium : WBC, darah lengkap Rasional : Penurunan jumlah WBC normal / matur dapat diakibatkan oleh proses penyakit atau kemoterapo. 7) Berikan obat sesuai indikasi, misalnya Antibiotik Rasional ; Dapat diberikan secara profilaksis atau mengobati infeksi secara khusus. 8) Hindari antipiretik yang mengandung aspirin Rasional ; aspirin dapat menyebabkan perdarahan lambung atau penurunan jumlah trombosit lanjut 2. Resiko tinggi kekurangan volume cairan tubuh berhubungan dengan : 1) Kehilangan berlebihan, mis ; muntah, perdarahan 2) Penurunan pemasukan cairan : mual, anoreksia. Hasil Yang Diharapkan :Volume cairan tubuh adekuat, ditandai dengan TTV dbn, stabil, nadi teraba, haluaran urine, BJ dan PH urine, dbn.

Rencana Tindakan : 1) Awasi masukan dan pengeluaran. Hitung pengeluaran tak kasat mata dan keseimbangan cairan. Perhatikan penurunan urine pada pemasukan adekuat. Ukur berat jenis urine dan pH Urine. Rasional ; Penurunan sirkulasi sekunder terhadap sel darah merah dan pencetusnya pada tubulus ginjal dan / atau terjadinya batu ginjal (sehubungan dengan peningkatan kadar asam urat) dapat menimbulkan retensi urine atau gagal ginjal. 2) Timbang BB tiap hari. Rasional : Mengukur keadekuatan penggantian cairan sesuai fungsi ginjal. Pemasukan lebih dari keluaran dapat mengindikasikan memperburuk / obstruksi ginjal. 3) Awasi TD dan frekuensi jantung Rasional : Perubahan dapat menunjukkan efek hipovolemik (perdarahan/dehidrasi) 4) Inspeksi kulit / membran mukosa untuk petike, area ekimotik, perhatikan perdarahan gusi, darah warn karat atau samar pada feces atau urine; perdarahan lanjut dari sisi tusukan invesif. Rasional ; Supresi sumsum dan produksi trombosit menempatkan pasien pada resiko perdarahan spntan tak terkontrol. 5) Evaluasi turgor kulit, pengiisian kapiler dan kondisi umum membran mukosa. Rasional ; Indikator langsung status cairan / dehidrasi. 6) Implementasikan tindakan untuk mencegah cedera jaringan / perdarahan, ex : sikat gigi atau gusi dengan sikat yang halus. Rasional ; Jaringan rapuh dan gangguan mekanis pembekuan meningkatkan resiko perdarahan meskipun trauma minor. //////////999999998999999999999999999998553333333333333333333333-6hy7) Berikan diet halus. Rasional : Dapat membantu menurunkan iritasi gusi. 8) Berikan cairan IV sesuai indikasi Rasional : Mempertahankan keseimbangan cairan / elektrolit pada tak adanya pemasukan melalui oral; menurunkan risiko komplikasi ginjal.

9) Berikan sel darah Merah, trombosit atau factor pembekuan Raional : Memperbaiki jumlah sel darah merah dan kapasitas O2 untuk memperbaiki anemia. Berguna mencegah / mengobati perdarahan. 3. Nyeri ( akut ) berhubungan dengan : Agen fiscal ; pembesaran organ / nodus limfe, sumsum tulang yang dikmas dengan sel leukaemia. Agen kimia ; pengobatan antileukemia. Rencana Tindakan ; 1) Awasi tanda-tanda vital, perhatikan petunjuk nonverbal,rewel, cengeng, gelisah Rasional ; Dapat membantu mengevaluasi pernyatan verbal dan ketidakefektifan intervensi. 2) Berikan lingkungan yang tenang dan kurangi rangsangan stress Rasional ; Meingkatkan istirahat. 3) Tempatkan pada posisi nyaman dan sokong sendi, ekstremitas denganan bantal Rasional ; Menurunkan ketidak nyamanan tulang/ sensi 4) Ubah posisi secara periodic dan berikan latihan rentang gerak lembut. Rasional : Memperbaiki sirkulasi jaringan dan mobilisasi sendi. 5) Berikan tindakan ketidaknyamanan; mis : pijatan, kompres Rasional ; Meminimalkan kebutuhan atau meningkatkan efek obat. 6) Berikan obat sesuai indikasi. 4. Intoleransi aktivitas sehubungan deengan transport O2 karena berkurangnya jumlah sel darah merah 1) Kaji / tekanan darah dan ritme sekurang-kurangnya 4 jam sekali 2) Diskusikan dengan orang tua / anak tentang gejala dan tanda anemia serta pilihan perawatan yang dapat dilakukan 3) Berikan PRBC sesuai dengan perintah

4) Atur tindakan untuk memberikan waktu istirahat 5. Resiko tinggi terhadap injuri (internal) sehubungan dengan inadequat faktor penggumpalan (platelet) 1) Monitor jumlah platelet setiap hari 2) Amati sekresi hidung, sputum, emesis, urine dan feses 3) Minimmalkan / hindari tindakan invasive - Injeksi IM, IV, SC, puncture - Thermometer rektal - Koordinasi tindakan invasive yang penting dengan IV - Sediakan kompres dingin untuk diletakkan setelah dan sebelum tinakan punctur - Berikan tekanan selama 5 menit - Gunakan fibrin atau foam gelatin untuk mengatasi perdarahan - Ubah tempat / daerah untuk tourniquet dan cuff tekanan darah - Gunakan sikat gigi yang lembut untuk oral care - Hindari tahanan 4) Cegah konstipasi 5) Ciptakan lingkungan yang aman dan tenang - Menganjurkan anak memakai sepatu saat melakukan ambulasi - Sediakan mainan yang lembut dan aktivitas yang menyenangkan - Jaga kebersihan lingkungan, jauhkan dari hal-hal yang mengganggu 6) Instruksikan pasien untuk memperhatikan perubahan aktifittas yang tepat (sesuai usia) untuk meminimalkan resiko trauma 6. Anxietas sehubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang diagnosa baru dan rencana perawatan

1) Beritahu informasi kepada orang tua mengenai diagnosa dan perawatan yang akan diberikan 2) Perkenalkan keluarga pada keluarga yang lain yang memiliki anak dengan terapi dan diagnosa yang sama 3) Sediakan instruksi secara lisan dan tertulis tentang : - Tindsakan pencegahan yang dilakukan dirumah - Kemungkinan atau alasan-alasan untuk memberitahu tim kesehatan

Viethas Blog Just another WordPress.com weblog


Cari Blog ini

Beranda BuKu TaMu QuOtEs

ASUHAN KEPERAWATAN ANAK DENGAN TYPHUS ABDOMINALIS Asuhan Keperawatan Klien dengan Gonorrhea

25 Feb

Asuhan Keperawatan Anak dengan Leukemia


Posted Februari 25, 2009 by vietha2008 in Asuhan Keperawatan. Ditandai:AsKep. 3 Komentar
Asuhan Keperawatan Anak dengan Leukemia

A. Definisi Leukemia adalah neoplasma akut atau kronis dari sel-sel pembentuk darah dalam sumsum tulang dan limfa (Reeves, 2001). Sifat khas leukemia adalah proliferasi tidak teratur atau akumulasi sel darah putih dalam sumsum tulang, menggantikan elemen sumsum tulang normal. Proliferasi juga terjadi di hati, limpa, dan nodus limfatikus. Terjadi invasi organ non hematologis seperti meninges, traktus gastrointestinal, ginjal, dan kulit.

Leukemia limfositik akut (LLA) sering terjadi pada anak-anak. Leukemia tergolong akut bila ada proliferasi blastosit (sel darah yang masih muda) dari sumsum tulang. Leukemia akut merupakan keganasan primer sumsum tulang yang berakibat terdesaknya komponen darah normal oleh komponen darah abnormal (blastosit) yang disertai dengan penyebaran organ-organ lain. Leukemia tergolong kronis bila ditemukan ekspansi dan akumulasi dari sel tua dan sel muda (Tejawinata, 1996). Selain akut dan kronik, ada juga leukemia kongenital yaitu leukemia yang ditemukan pada bayi umur 4 minggu atau bayi yang lebih muda. B. Etiologi Penyebab LLA sampai sekarang belum jelas, namun kemungkinan besar karena virus (virus onkogenik).
Faktor lain yang berperan antara lain:

1. Faktor eksogen seperti sinar X, sinar radioaktif, dan bahan kimia (benzol, arsen, preparat sulfat), infeksi (virus dan bakteri). 2. Faktor endogen seperti ras 3. Faktor konstitusi seperti kelainan kromosom, herediter (kadang-kadang dijumpai kasus leukemia pada kakak-adik atau kembar satu telur).
Faktor predisposisi:

1. Faktor genetik: virus tertentu menyebabkan terjadinya perubahan struktur gen (T cell leukimia-lymphoma virus/HTLV) 2. Radiasi ionisasi: lingkungan kerja, prenatal, pengobatan kanker sebelumnya 3. Terpapar zat-zat kimiawi seperti benzen, arsen, kloramfenikol, fenilbutazon, dan agen anti neoplastik. 4. Obat-obat imunosupresif, obat karsinogenik seperti diethylstilbestrol 5. Faktor herediter misalnya pada kembar satu telur 6. Kelainan kromosom
Jika penyebab leukimia disebabkan oleh virus, virus tersebut akan mudah masuk ke dalam tubuh manusia jika struktur antigen virus tersebut sesuai dengan struktur antigen manusia. Struktur antigen manusia terbentuk oleh struktur antigen dari

berbagai alat tubuh terutama kulit dan selaput lendir yang terletak di permukaan tubuh(antigen jaringan). Oleh WHO, antigen jaringan ditetapkan dengan istilah HL-A (human leucocyte locus A). Sistem HL-A individu ini diturunkan menurut hukum genetika sehingga peranan faktor ras dan keluarga sebagai penyebab leukemia tidak dapat diabaikan.

C. Patofisiologi Leukemia merupakan proliferasi dari sel pembuat darah yang bersifat sistemik dan biasanya berakhir fatal. Leukemia dikatakan penyakit darah yang disebabkan karena terjadinya kerusakan pada pabrik pembuat sel darah yaitu sumsum tulang. Penyakit ini sering disebut kanker darah. Keadaan yang sebenarnya sumsum tulang bekerja aktif membuat sel-sel darah tetapi yang dihasilkan adalah sel darah yang tidak normal dan sel ini mendesak pertumbuhan sel darah normal. Terdapat dua mis-konsepsi yang harus diluruskan mengenai leukemia, yaitu: 1. Leukemia merupakan overproduksi dari sel darah putih, tetapi sering ditemukan pada leukemia akut bahwa jumlah leukosit rendah. Hal ini diakibatkan karena produksi yang dihasilkan adalah sel yang immatur. 2. Sel immatur tersebut tidak menyerang dan menghancurkan sel darah normal atau jaringan vaskuler. Destruksi seluler diakibatkan proses infiltrasi dan sebagai bagian dari konsekuensi kompetisi untuk mendapatkan elemen makanan metabolik.

D. Klasifikasi Leukimia 1. Leukemia Mielogenus Akut (LMA) LMA mengenai sel stem hematopoetik yang kelak berdiferensiasi ke semua sel mieloid; monosit, granulosit (basofil, netrofil, eosinofil), eritrosit, dan trombosit. Semua kelompok usia dapat terkena. Insidensi meningkat sesuai dengan bertambahnya usia. Merupakan leukemia nonlimfositik yang paling sering terjadi. 2. Leukemia Mielogenus Krinis (LMK)

LMK juga dimasukkan dalam sistem keganasan sel stem mieloid. Namu lebih banyak sel normal dibanding bentuk akut, sehingga penyakit ini lebih ringan. LMK jarang menyerang individu dibawah 20 tahun. Manifestasi mirip dengan gambaran LMA tetapi dengan tanda dan gejala yang lebih ringan. Pasien menunjukkan tanpa gejala selama bertahun-tahun, peningkatan leukosit kadang sampai jumlah yang luar biasa, limpa membesar. 3. Leukemia Limfositik Kronis (LLK) LLK merupakan kelainan ringan mengenai individu usia 50 70 tahun. Manifestasi klinis pasien tidak menunjukkan gejala. Penyakit baru terdiagnosa saat pemeriksaan fisik atau penanganan penyakit. 4. Leukemia Limfositik Akut (LLA) LLA dianggap sebagai proliferasi ganas limfoblast. Sering terjadi pada anak-anak, laki-laki lebih banyak dibandingkan perempuan. Puncak insiden usia 4 tahun, setelah usia 15 tahun. LLA jarang terjadi. Limfosit immatur berproliferasi dalam sumsum tulang dan jaringan perifer sehingga mengganggu perkembangan sel normal. E. Tanda dan Gejala 1. Anemia Disebabkan karena produksi sel darah merah kurang akibat dari kegagalan sumsum tulang memproduksi sel darah merah. Ditandai dengan berkurangnya konsentrasi hemoglobin, turunnya hematokrit, jumlah sel darah merah kurang. Anak yang menderita leukemia mengalami pucat, mudah lelah, kadang-kadang sesak nafas. 2. Suhu tubuh tinggi dan mudah infeksi Disebabkan karena adanya penurunan leukosit, secara otomatis akan menurunkan daya tahan tubuh karena leukosit yang berfungsi untuk mempertahankan daya tahan tubuh tidak dapat bekerja secara optimal. 3. Perdarahan Tanda-tanda perdarahan dapat dilihat dan dikaji dari adanya perdarahan mukosa seperti gusi, hidung (epistaxis) atau perdarahan bawah kulit yang sering disebut petekia. Perdarahan ini dapat terjadi

secara spontan atau karena trauma. Apabila kadar trombosit sangat rendah, perdarahan dapat terjadi secara spontan. 4. Penurunan kesadaran Disebabkan karena adanya infiltrasi sel-sel abnormal ke otak dapat menyebabkan berbagai gangguan seperti kejang sampai koma. 5. Penurunan nafsu makan 6. Kelemahan dan kelelahan fisik F. Gambaran Klinis Gejala yang khas berupa pucat (dapat terjadi mendadak), panas, dan perdarahan disertai splenomegali dan kadang-kadang hepatomegali serta limfadenopati. Perdarahan dapat didiagnosa ekimosis, petekia, epistaksis, perdarahan gusi, dsb. Gejala yang tidak khas ialah sakit sendi atau sakit tulang yang dapat disalahartikan sebagai penyakit rematik. Gejala lain dapat timbul sebagai akibat infiltrasi sel leukemia pada alat tubuh seperti lesi purpura pada kulit, efusi pleura, kejang pada leukemia serebral. G. Pemeriksaan Diagnostik Pemeriksaan darah tepi, gejala yang terlihat adalah adanya pansitopenia, limfositosis yang kadang-kadang menyebabkan gambaran darah tepi monoton dan terdapat sel blast (menunjukkan gejala patogonomik untuk leukemia). Pemeriksaan sumsum tulang ditemukan gambaran monoton yaitu hanya terdiri dari sel limfopoetik patologis sedangkan sistem lain terdesak (aplasia sekunder). Pemeriksaan biopsi limfa memperlihatkan proliferasi sel leukemia dan sel yang berasal dari jaringan limfa yang terdesak seperti: limfosit normal, RES, granulosit, pulp cell. 70 90% dari kasus leukemia Mielogenus Kronis (LMK) menunjukkan kelainan kromosom yaitu kromosom 21 (kromosom Philadelphia atau Ph 1). 50 70% dari pasien Leukemia Limfositik Akut (LLA), Leukemia Mielogenus Akut (LMA) mempunyai kelainan berupa:

- Kelainan jumlah kromosom seperti diploid (2n), haploid (2n-a), hiperploid - Kariotip yang pseudodiploid pada kasus dengan jumlah kromosom yang diploid (2n+a) - Bertambah atau hilangnya bagian kromosom (partial depletion) - Terdapat marker kromosom yaitu elemen yang secara morfologis bukan merupakan kromosom normal, dari bentuk yang sangat besar sampai yang sangat kecil. Untuk menentukan pengobatannya harus diketahui jenis kelainan yang ditemukan. Pada leukemia biasanya didapatkan dari hasil darah tepi berupa limfositosis lebih dari 80% atau terdapat sel blast. Juga diperlukan pemeriksaan dari sumsum tulang dengan menggunakan mikroskop elektron akan terlihat adanya sel patologis. H. Penatalaksanaan o Program terapi Pengobatan terutama ditunjukkan untuk 2 hal (Netty Tejawinata, 1996) yaitu: 1. Memperbaiki keadaan umum dengan tindakan: - Tranfusi sel darah merah padat (Pocket Red Cell-PRC) untuk mengatasi anemi. Apabila terjadi perdarahan hebat dan jumlah trombosit kurang dari 10.000/mm, maka diperlukan transfusi trombosit. - Pemberian antibiotik profilaksis untuk mencegah infeksi. 2. Pengobatan spesifik Terutama ditunjukkan untuk mengatasi sel-sel yang abnormal. Pelaksanaannya tergantung pada kebijaksanaan masing-masing rumah sakit, tetapi prinsip dasar pelaksanaannya adalah sebagai berikut: - Induksi untuk mencapai remisi: obat yang diberikan untuk mengatasi kanker sering disebut sitostatika (kemoterapi). Obat diberikan secara kombinasi dengan maksud untuk mengurangi sel-sel blastosit sampai 5% baik secara sistemik maupun intratekal sehingga dapat mengurangi gejala-gajala yang tampak.

- Intensifikasi, yaitu pengobatan secara intensif agar sel-sel yang tersisa tidak memperbanyak diri lagi. - Mencegah penyebaran sel-sel abnormal ke sistem saraf pusat - Terapi rumatan (pemeliharaan) dimaksudkan untuk mempertahankan masa remisi
3 fase Pelaksanaan Kemoterapi:

1. Fase Induksi Dimulai 4-6 minggu setelah diagnosa ditegakkan. Pada fase ini diberikan terapi kortikosteroid (prednison), vineristin, dan L-asparaginase. Fase induksi dinyatakan berhasil jika tanda-tanda penyakit berkurang atau tidak ada dan di dalam sumsum tulang ditemukan jumlah sel muda kuurang dari 5%. 2. Fase profilaksis sistem saraf pusat Pada fase ini diberikan terapi methotrexate, cytarabine, dan hydrocortison melalui intratekal untuk mencegah invasi sel leukemia ke otak. Terapi irradiasi kranial dilakukan hanya pada pasien leukemia yang menssgalami gangguan sistem saraf pusat. 3. Konsolidasi Pada fase ini, kombinasi pengobatan dilakukan untuk mempertahankan remisis dan mengurangi jumlah sel-sel leukemia yang beredar dalam tubuh. Secara berkala, dilakukan pemeriksaan darah lengkap untuk menilai respon sumsum tulang terhadap pengobatan. Jika terjadi supresi sumsum tulang, maka pengobatan dihentikan sementara atau dosis obat dikurangi. o Pengobatan imunologik Bertujuan untuk menghilangkan sel leukemia yang ada di dalam tubuh agar pasien dapat sembuh sempurna. Pengobatan seluruhnya dihentikan setelah 3 tahun remisi terus menerus. I. Asuhan Keperawata Diagnosa Keperawatan

1. Risiko tinggi kekurangan volume cairan b.d intake dan output cairan, kehilangan berlebihan: muntah, perdarahan, diare, penurunan pemasukan cairan: mual, anoreksia, peningkatan kebutuhan cairan: demam, hipermetabolik. Tujuan: volume cairan terpenuhi Kriteria hasil: - Volume cairan adekuat - Mukosa lembab - Tanda vital stabil: TD 90/60 mmHg, nadi 100x/menit, RR 20x/menit - Nadi teraba - Pengeluaran urin 30 ml/jam - Kapileri refill <2 detik Intervensi: a. Monitor intake dan output cairan b. Monitor berat badan c. Monitor TD dan frekuensi jantung d. Evaluasi turgor kulit, pengisian kapiler dan kondisi membran mukosa e. Beri masukan cairan 3-4 L/hari f. Inspeksi kulit/membran mukosa untuk petekie, area ekimosis; perhatikan perdarahan gusi, darah warna karat atau samar pada feses dan urin, perdarahan lanjut dari sisi tusukan invasif. g. Implementasikan tindakan untuk mencegah cidera jaringan/perdarahan h. Batasi perawatan oral untuk mencuci mulut bila diindikasikan i. Berikan diet makanan halus j. Kolaborasi: - Berikan cairan IV sesuai indikasi - Awasi pemeriksaan laboratorium: trombosit, Hb/Ht, pembekuan - Berikan SDM, trombosit, faktor pembekuan - Pertahankan alat akses vaskuler sentral eksternal (kateter arteri subklavikula, tunneld, port implan) - Berikan obat sesuai indikasi: allopurinol, kalium asetat atau asetat, natrium bikarbonat, pelunak feses.

2. Nyeri b.d agen cidera fisik Tujuan: nyeri teratasi Kriteria hasil: - Pasien menyatakan nyeri hilang atau terkontrol - Menunjukkan perilaku penanganan nyeri - Tampak rileks dan mampu istirahat Intervensi: a. Kaji keluhan nyeri, perhatikan perubahan pada derajat nyeri (gunakan skala 0-10) b. Awasi tanda vital, perhatikan petujuk non-verbal misal tegangan otot, gelisah c. Berikan lingkungan tenang dan kurangi rangsangan penuh stres. d. Tempatkan klien pada posisi nyaman dan ganjal sendi, ekstremitas dengan bantal. e. Ubah posisi secara periodik dan bantu latihan rentang gerak lembut. f. Berikan tindakan kenyamanan (pijatan, kompres dingin dan dukungan psikologis) g. Kaji ulang/tingkatkan intervensi kenyamanan klien h. Evaluasi dan dukung mekanisme koping klien i. Dorong menggunakan teknik manajemen nyeri. Contoh: latihan relaksasi/nafas dalam, sentuhan. j. Bantu aktivitas terapeutik, teknik relaksasi. k. Kolaborasi: - Awasi kadar asam urat, berikan obat sesuai indikasi: analgesik (asetaminofen), narkotik (kodein, meperidin, morfin, hidromorfin), agen ansietas (diazepam, lorazepam) 3. Risiko tinggi infeksi b.d menurunnya sistem pertahanan tubuh sekunder (gangguan pematangan SDP, peningkatan jumlah limfosit immatur, imunosupresi, penekanan sumsum tulang) Tujuan: klien bebas dari infeksi Kriteria hasil:

- Keadaan temperatur normal - Hasil kultur negatif - Peningkatan penyembuhan Intervensi: a. Tempatkan pada ruangan khusus. Batasi pengunjung sesuai indikasi b. Cuci tangan untuk semua petugas dan pengunjung c. Awasi suhu, perhatikan hubungan antara peningkatan suhu dan pengobatan kemoterapi. Observasi demam sehubungan dengan takikardia, hipotensi, perubahan mentak samar. d. Cegah menggigil: tingkatkan cairan, berikan kompres e. Dorong sering mengubah posisi, napas dalam, dan batuk f. Auskultasi bunyi nafas, perhatikan gemericik, ronchi; inspeksi sekresi terhadap perubahan karakteristik, contoh peningkatan sputum atau sputum kental. g. Inspeksi kulit untuk nyeri tekan, area eritematosus; luka terbuka. Bersihkan kulit dengan larutan antibakterial. h. Inspeksi membran mukosa mulut. Bersihkan mulut dengan sikat gigi halus. i. Tingkatkan kebersihan perianal j. Diet tinggi protein dan cairan k. Hindari prosedur invasiv (tusukan jarum dan injeksi) bila mungkin l. Kolaborasi - Awasi pemeriksaan lab. Misal: hitung darah lengkap, apakah SDP turun atau tiba-tiba terjadi perubahan pada neutrofil; kultur gram/sensitivitas. Kaji ulang seri foto dada, berikan obat sesuai indikasi, hindari antipiretik yang mengandung aspirin, berikan diet rendah bakteri, misal makanan dimasak. 4. Risiko terjadi perdarahan b.d trombositopenia Tujuan: klien bebas dari gejala perdarahan Kriteria hasil: - TD 90/60 mmHg

- Nadi 100x/menit - Ekskresi dan sekresi negatif terhadap darah - Ht 40-54%(laki-laki), 37-47%(perempuan) - Hb 14-18 gr% Intervensi: a. Pantau hitung trombosit dengan jumlah 50.000/ml, risiko terjadi perdarahan. Pantau Ht dan Hb terhadap tanda perdarahan. b. Minta klien untuk mengingatkan perawat bila ada rembesan darah dari gusi c. Inspeksi kkulit, mulut, hidung, urin, feses, muntahan, dan tempat tusukan IV terhadap perdarahan. d. Gunakan jarum ukuran kecil e. Jika terjadi perdarahan, tinggikan bagian yang sakit dan berikan kompres dingin dan tekan perlahan f. Beri bantalan tempat tidur untuk mencegah trauma g. Anjurkan pada klien untuk menggunakan sikat gigi halus atau pencukur listrik. 5. Intoleransi aktivitas b.d kelemahan umum Tujuan: klien mampu menoleransi aktivitas Kriteria hasil: - Peningkatan toleransi aktivitas yang dapat diukur - Berpartisipasi dalam aktivitas sehari-hari sesuai tingkat kemampuan - Menunjukkan penurunan tanda fisiologis tidak toleran misal nadi, pernafasan, dan TD dalam batas normal Intervensi: a. Evaluasi laporan kelemahan, perhatikan ketidakmampuan untuk berpartisipasi dalam aktivitas. Berikan lingkungan tenang dan periode istirahat tanpa gangguan. b. Implementasikan teknik penghematan energi. Contoh: lebih baik duduk daripada berdiri. c. Jadwalkan makan sekitar kemoterapi. Jaga kebersihan mulut. Berikan antiemetik sesuai indikasi.

d. Kolaborasi: berikan oksigen tambahan. J. Bibliografi Behrman, Kliegman, Arvin. 2000. Ilmu Kesehatan Anak. EGC Ngastiyah. 1997. Perawatan Anak Sakit. EGC Nursalam, dkk. 2005. Asuhan Keperawatan Bayi dan Anak. Salemba Merdeka. http://praktik-perawat.blogspot.com http://creasoft.wordpress.com/2008/04/15/leukemia_pada_anak.html http://dilichild86.blogspot.com/2008/04/asuh-keperawatan.html
Suka Be the first to like this post.

3 tanggapan untuk posting ini.


1.

Posted by hagus on Maret 21, 2010 at 1:39 am salam kenal.. ada kesamaan tema di blog kita.. Balas
2.

Posted by PMO on April 11, 2012 at 6:21 pm berkunjung n baca-baca ya,, trims atas artikelnya n salam kenal. Pak Mantri Online Balas
3.

Posted by zukrimalik on April 16, 2012 at 10:59 am jazakumullah khair.. Balas

Tinggalkan Balasan
Enter your comment here...

Latest Posts

Katalog Oriflame edisi Januari 2012 Hanya.. The Princess Diaries 2 and me We were given: Future Its Time to Move Forward Datang dan Pergi. .on the Brink Antara Ikut Remedial (lagi)

Blogroll

Vietha\s Blog WordPress.com

Organisasi

Modernisator

Reuni

friendster.com IPALIMA06 STIKes Aisyiyah Yogya Website SMA N 2 Yogyakarta

Zona Buku

Goodreads.com Gramedia KutuKutuBuku

Blog pada WordPress.com. Tema: Spring Loaded oleh the449.


Ikuti

Follow Vietha's Blog


Get every new post delivered to your Inbox.
Enter your em

Powered by WordPress.com