Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PENDAHULUAN BRONCHOPNEUMONIA

A. Pengertian Bronchopneumonia adalah penyakit virus pada saluran pernafasan bawah yang ditandai peradangan bronkoli yang lebih kecil. Kamus Lengkap Kedokteran 2005 D. Jombatan. Bronchopneumonia adalah suatu peradangan alveoli atau pada parenchyma paru yang terjadi pada anak. Wong. Donnal, 2004. Bronchopneumonia adalah inflamasi parenkim paru, biasanya behubungan dengan pengisian alveoli dengan cairan. Doengus E. Marilynn 1999:hal 164. B. Etiologi Bakteri diplococuspneumonia, pneumococus hemolidcas aureus, haemoptilus influenza, basilus friendlander (klebisia pneumonia) mycobacterium tuberculosis. Virus respiratory syntical virus, virus influenza, virus sitomegalik. Jamur citoplasma capsultatum, criptococcus nepiomas, blastomicess dermatides, coeedirides iritis, aspergillus sp, candida albicans, mycoplasma pneumonia, aspirasi benda asing. Faktor lain yang mempengaruhi timbulnya Bronchopneumonia adalah daya tahan tubuh yang menurun misalnya akibat malnutrisi energy protein (MEP): penyakit menahun, pengobatan antibiotic yang tidak sempurna. C. Patofisiologi 1. Proses Penyakit Sebagai akibat masuknya zat kimia debu, asap rokok, kuman dll. Melalui jalan pernafasan atas maka jaringan paru-paru itu akan rusak dan mengakibatkan pau-paru tidak dapat memenuhi oksigen yang cukup pada tubuh. Dengan adanya produk yang dihasilkan oleh mikroorganisme tadi berupa seputum yang menambah atau memperbesar sumbatan pada jalan nafas sehingga memperkecil jumlah oksigen yang dihirup. Sumbatan ini sebagai hasil dari proses infeksi yang terdapat dalam paru-paru, keadaan ini akan memburuk jika sputum tidak dikeluarkan sedangkan produk terus betambah. Oksigen yang berlawanan selanjutnya akan berdiskusi masuk kepembuluh darah kemudian oksigen dan darah tadi akan kembali kejantung untuk dipompakan keseluruh tubuh, sehingga kurang terpenuhinya kebutuhan oksigen bagian paru-paru akan mengakibatkan suplai ini kedalam jaringan menjadi berkuranga. Serta ada gangguan pada terminal jalan nafas dan alveoli oleh mikroorganisme pathogen yaitu virus streptococcus aurent H. Influenza streptococcus pneumonimia bakteri. Terdapat infiltran yang biasanya mengenai pada multiple lobus terjadinya destruksi sel dengan menggagalkan debriseluler kedalam lumen yang mengakibatkan gangguan fungsi

alveolar dan jalan nafas. Pada anak kondisi ini dapat akut dan kronik misalnya, aspirasi benda asing dan congenital yang dapat mengakibatkan resiko pneumonia. Kuman masuk paru paru Bersihan jalan nafas tidak efektif Batuk, panas, CO2 Sesak, nyeri, lelah, retensi Gangguan kebutuhan nutrisi Pertukaran dengan aktivitas Gangguan cairan 2. Manisfestasi Klinis Penyakit ini umumnya timbul mendadak suhu meningkat 39-40 disertai menggigil, nafas sesak dan cepat, batuk-batuk yang non produktif, nafas bunyi pemeriksaan paru saat perkusi redup, saat auskultasi suara nafas ronchi basah yang halus dan nyaring. Batuk filek yang mungkin berat sampai terjadi insufisiensi (keadaan tak dapat melakukan fungsi yang normal). Pernafasan dimulai dengan infeksi saluran bagian atas, penderita batuk kering, sakit kepala, nyeri otot, anoreksia dan kesulitan menelan. 3. Komplikasi Komplikasi dari Bronchopneumonia adalah : a. Atletasis adalah pengembangan paru-paru yang tidak sempurna atau kolaps paru merupakan akibat kurangnya mobilisasi atau reflex batuk hilang. b. Empisema adalah keadaan dimana terkumpulnya nanah dalam rongga pleura terdapat disuatu tempat atau seluruh rongga pleura. c. Abses paru adalah pengumpulan pus dalam jaringan paru yang meradang. d. Infeksi sistemik e. Endokarditis yaitu peradangan pada setiap katub endokardial f. Meningitis yaitu infeksi yang menyerang selaput otak D. Penatalaksanaan Medis a. Terapi 1. Pemberian cairan intravena dan oksigen biasanya dicampurkan glukosa 5% dan NACL 9% dalam perbandingan 3:1 ditambah larutan KCL 10 mEq, 500 ml/botol infuse. Peradangan pada bronchus Pola nafas tidak efektif Gangguan gas

Peradangan paru Peradangan alveoli Sel rongga nutrisi eksudat

Peradangan sel epitel paru rusak ( Wheezing, Rhonki )

2. Pasien yang asidosis metabolic akibat kurang makan dan hipoksia maka dapat diberika koreksi sesuai dengan hasil analisa gas darah dan diberikan inhalasi sesuai indikasi. b. Tindakan medis yang bertujuan untuk pengobatan. Kemotherapi untuk mycoplasma pneumonia, dapat diberika eritromicin 4 x 500 mg sehari atau tetrakilin 3-4 mg sehari. Obat-obat ini meringankan dan memperceoat penyembuhan terutama pada kasus yang berat. Pengobatannya seperti : 1. Istirahat umumnya penderita tidak perlu dirawat, cukup istirahat dirumah. 2. Batuk yang produktif jangan ditekan dengan andtusif. 3. Bila terdapat obstruksi jalan nafas, dan lender serta ada febris, diberikan bronchodilator. 4. Pemberian oksigen umunya tidak diperlukan, kecuali untuk kasus berat , antibiotic yang paling baik. E. Pengkajian Pengkajian keperawatan suatu proses sistematis dari pengumpulan data, ferifikasi dan komunikasi data tentang klien, fase pengkajian meliputi pengumpulan data dari sumber primer (klien) dan sumber sekunder (keluarga, tenaga kesehatan) dan analisis data sebagai dasar untuk merumuskan diagnose keperawatan. Pengkajian merupakan data dasar pasien yang terdiri dari data subyektif dan data obyektif. Data dasar klien adalah komplikasi data yang dikumpulkan tentang pasien. Data dasar pasien terdiri dari riwayat keperawatan, pemeriksaan fisik, dan hasil pemeriksaan diagnostic, data subyektif terdiri dari apa yang dilaporkan, diyakini dan dirasakan klien, sedangkan data obyektif adalah yang dihasilkan dari observasi. a. Riwayat pengkajian 1. Adanya riwyat infeksi saluran pernafasan sebelumnya batuk, filek, demam. 2. Anoreksia, sukar menelan, mual dan muntah. 3.Riwayat penyakit yang berhubungan dengan imunitas seperti malnutrisi. 4. Anggota keluarga lain yang mengalami sakit saluran pernafasan 5. Batuk produktif, pernafasan cuping hidung, pernafasan cepat dan dangkal, gelisah dan sianosis. b. Pemeriksaan fisik 1. Demam, pakipnea, sianosis, pernafasan cuping hidung 2. auskultasi ronki basah 3. Laboratorium leukosiyosia, LED meningkat atau normal

4. Rontegn dada normal (bercak, konulidasi yang terbesar pada kedua paru) c. Faktor fisiologis/perkembangan memahami tindakan 1. Usia tingkat perkembangan 2. Toleransi/kemampuan memahami tindakan 3. koping 4. Pengalaman terpisah dari keluarga 5. Infeksi sebelumnya + Pernafasan Gejala: Pernafasan dangkal Tanda : Terdapat seputum, bunyi nafas ronkhi dan wheezing + Sirkulasi Tanda : Penampilan kemerahan atau pucat + Makanan/cairan Gejala : Kehilangan nafsu makan, mual, muntah Tanda : Malnutrisi, kulit kering, turgor buruk. + Nyeri/kenyamanan Gejala : Sakit kepala, nyeri dada dan batuk. + Aktivitas/istirahat Gejala : Kelemahan, kelelahan Tanda: Penurunan toleransi F. Diagnosa Keperawatan a. Tidak efektifnya jalan nafas berhubungan dengan peningkatan sputum b. Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan perubahan membrane alveolar kapiler c. Resti pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake yang tidak adekuat d. Kurang pengetahuan orang tua tentang perwatan klien berhubungan dengan kurangnya informasi.

G. Perencanan Asuhan Keperawatan Perencanaan adalah kegiatan dalam keperawatan yang meliputi meletakkan pusat tujuan pada klien, menetapkan hasil yang ingin dicapai, dan memilih intervensi keperawatan untuk mencapai tujuan. 1. Tidak efektifnya jalan nafas berhubungan dengan peningkatan sputum Tujuan : Jalan nafas efektif Kriteria Hasil :- obstruksi tidak terjadi (sputum tidak ada) Ronkhi (tidak). -RR: 20-30/menit, suara napas vesikuler. Intervensi: Mandiri: 1). Kaji frekuensi / kedalaman pernapasan. Rasional:Takipnea, pernapasan dangkal, dan gerakan dada tidak simetris sering terjadi karena ketidaknyamanan gerakan dada / cairan paru. 2). Auskultasi area paru, catat area penurunan / tidak ada aliran udara dan bunyi napas advendsius, misal mengi. Rasional: Penurunan aliran udara terjadi pada area konsolidasi dengan cairan, bunyi napas bronchial (normal pada bronkus). 3). Bantu pasien latihan napas sering. Rasional: Napas dalam memudahkan ekspansi maksimum paru paru/jalan nafas kecil. 4). Berikan cairan sedikitnya (2500 ml/hari (kecuali kontra indikasi). Tawarkan air hangat, dari pada dingin. Rasional:Cairan (khususnya air hangat ) memobilisasi dan mengeluarkan secret. Kolaborasi: 1) Berikan obat sesuai indikasi : mukolitik, ekspektoran, bronkodilator, analgesic. Rasional:Analgesik diberikan untuk memperbaiki batuk dengan menurunkan ketidaknyamanan tetapi harus digunakan dengan hati hati. 2). Berikan cairan tambahan missal: iv oksigen humidiksi dan ruangan humidivikasi. Rasional: Cairan diperlukan untuk menggantikan kehilangan (termasuk yang tak tampak) dan memobilisasi secret. 2. Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan perubahan membrane alveolar kapiler. Tujuan : Pertukaran gas kembali normal. Kriteria hasil : Klien memperlihatkan perbaikan ventilasi, pertukaran gas secara optimal dan oksigen jaringan secara adekuat.

Intervensi: Mandiri: 1) Kaji frekuensi, kedalaman dan kemudahan bernapas. Rasional: Manifestasi distress pernapasan tergantung pada/indikasi dengan keterlibatan paru dan status kesehatan umum. 2) Observasi warna kulit, membrane mukosa dan kuku, catat adanya sianosis periper (kaku) atau sianosis sentral (sirkusional). Rasional:Sianosis kuku menunjukkan vasokonstriksi atau respon tubuh terhadap demam / menggigil. 3) Awasi frekuensi jantung / irama. Rasional:Takikardia biasanya ada sebagai akibat demam / dehidrasi tetapi dapat sebagai respon terhadap hipoksemia. 4) Kaji status mental. Rasional:Gelisah, mudah teransang, bingung dan samnolen dapat menunjukkan hipoksemia / penurunan oksigen selebral. Kolaborasi: 1) Berikan terapi oksigen dengan benar, missal dengan napas plong, masker venture. Rasional: Tujuan terapi oksigen adalah mempertahankan PaO2 diatas 60 mmHg, oksigen diberikan dengan metode yang memberikan pengiriman tepat dalam toleransi pasien. 2) Awasi GDA, nadi oksimetri. Rasional: Mengevaluasi proses penyakit dan memudahkan terapi paru. 3. Resti pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake yang tidak adekuat Tujuan : Kebutuhan nutrisi terpenuhi. Kriteria hasil : Klien dapat meningkatkan/mempertahankan pemasukan nutrisi. Intervensi: Mandiri: 1) Identifikasi factor yang menimbulkan mual / muntah missal, sputum banyak. Rasional:Pilih intervensi tergantung pada penyebab masalah. 2) Berikan wadah tertutup untuk sputum dan buang sesering mungkin, berikan/bantu kebersihan mulut setelah muntah. Rasional:Menghilangkan tanda bahaya, rasa, baud an lingkungan pasien dan dapat menurunkan mual. 3) Jadwalkan pengobatan pernapasan sedikitnya 1 jam sebelum makan. Rasional:Menurunkan efek mual yang berhubungan dengan pengobatan 4) Auskultasi bising usus, observasi / palpasi distensi abdomen. Rasional: Bunyi usus mungkin menurun / tak ada bila proses infeksi berat / memanjang. Kolaborasi: 1) Konsul ke ahli gizi.

Rasional:Metode makan dan kebutuhan kalori didasarkan pada situasi/kebutuhan individu untuk memberikan nutrisi maksimal. 2) Kaji pemeriksaan laboratorium, albumin, kalsium, kalium dan natrium. Rasional: Mengevaluasi / mengatasi kekurangan dan mengawasi keefektifan nutrisi 4. Kurang pengetahuan orang tua tentang perwatan klien berhubungan dengan kurangnya informasi Tujuan : Pengetahuan orang tua klien tentang proses penyakit anaknya meningkat setelah dilakukan tindakan keperawatan. Kriteria Hasil : Orang tua klien mengerti tentang penyakit anaknya. Intervensi: Mandiri: 1) Kaji fungsi normal paru patologi. Rasional: Meningkatkan pemahaman situasi yang ada dan penting menghubungkan dengan program pengobatan. 2) Diskusikan aspek ketidakmampuan dari penyakit, lamanya penyembuhan dan harapan sembuh. Rasional:Informasi dapat meningkatkan koping dan membantu menurunkan ansietas dan masalah berlebihan. 3) Berikan informasi dalam bentuk tertulis dan verbal. Rasional:Kelemahan dan depresi dapat mempengaruhi kemampuan untuk mengasimilasikan informasi/mengikuti program medic. 4) Tekankan pentingnya melanjutkan batuk efektif / latihan napas. Rasional: Selama awal 6 8 minggu setelah pulang, pasien beresiko besar untuk kambuh dari pneumonia. H. Pelaksanaan/Implementasi 1. Pengertian Implementasi adalah proses keperawatan yang mengikuti rumusan dari keperawatan : pelaksanaan keperawatan mencakup melakukan, membantu, memberikan askep. Tujuannya berpusat pada klien, mencatat serta melakukan pertukaran informasi yang relevan, dengan keperawatan kesehatan berkelanjutan pada klien. 2. Proses atau tahapan a. Mengkaji ulang pasien. Fase ini merupakan komponen yang memberikan mekanisme bagi perawat yang menentukan apakah tindakan keperawatan yang diusulkan masih sesuai. b. Mengklarifikasi rencana yang sudah ada c. Mengidentifikasi bidang bantuan berupa tenaga, pengetahuan serta ketrampilan. d. Mengimplementasikan intervensi keperawatan.

3. Dokumentasi Mencatat semua tindakan yang dilakukan tentang respon pasien, tanggal dan waktu serta nama dan perawat yang jelas. I. Evaluasi 1. Defenisi Evaluasi merupakan langkah terakhir dari proes keperawatan dengan cara melakukan identifikasi sejauh mana tujuan dan rencana tujuan an rencana keperawatan tercapai atau tidak. 2. Jenis evaluasi a. Evaluasi Pormatif Menyatakan evaluasi yang dilakukan pada saat memberikan intervensi dengan respon segera (pendokumentasian dan implementasi) b. Evaluasi sumatif Merupakan rekapitulasi dai hasil observasi dengan analisis status klien pada waktu tertentu berdasarkan tujuan yang direncanaan pada tahap perencanaan (dalam bentuk soap).

DAFTAR PUSTAKA

Bobok, M Irene. 2005. Ilmu Kesehatan Anak. Edisi 6. Jakarta: EGC.

Doengoes E. Marilynn. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan. Edisi 3. Jakarta: EGC

Laksamana, Hendra. T. 2005. Kamus Kedokteran. Jakarta: D. Jambatan.

Ngastiah. 2005. Perawatan Anak Sakit .Jakarta: EGC

Wong. Donna L. 2004. Pedoman Klinis Keperawatan Pediatrik. Edisi 4. Jakarta: EGC.