Anda di halaman 1dari 2

Mekanisme Kerja Surfaktan pada Deterjen Surfaktan merupakan zat aktif permukaan yang mempunyai dua ujung yang

berbeda, ujung hidrofil (suka air) dan ujung hidrofob (benci air/suka lemak). Zat aktif ini berfungsi menurunkan tegangan permukaan sehingga dapat melepaskan kotoran pada pakaian. Lemak yang dimaksud pada zat aktif ini tidak selalu berupa lemak karena makanan tapi dapat berupa noda apa saja yang mengandung unsure C dan H. Pada awalnya surfaktan membentuk misel dengan ujung hidrofil berikatan hydrogen dengan air, sedangkan ujung hidrofobnya tertolak oleh air. Saat berdekatan dengan noda (mengandung unsure C dan H), ujung hidrofob akan menarik noda dari kain dan membentuk misel baru. Mekanisme kerja surfaktan tidak melibatkan pertukaran elektron seperti reaksi redoks. Yang terjadi pada mekanisme kerja surfaktan adalah interaksi antara ekor hidrofolik dan hidrofobik dari surfaktan. Pretreatment: Untuk pembersihan noda dengan menggunakan metode surfaktan tidak diperlukan pretreatment khusus. Namun suhu tinggi dan bantuan kerja mekanis (pengucekan) akan mempercepat kerja surfaktan. Kelebihan: Tidak membutuhkan pretreatment sebelum pencucian Dapat digunakan untuk menghilangkan noda yang memiliki kandungan unsure C dan H Tidak membutuhkan senyawa anionic dan cationic untuk dapat menghilangkan noda. Kekurangan: Membutuhkan kerja mekanis untuk membantu menghilangkan noda Karena tidak mengandung ion aktif, sulit untuk menghilangkan noda yang bereaksi terhadap air (mengion).

Mekanisme Kerja Reaksi Redoks pada Detergen. Reaksi redoks merupakan istilah yang menggambarkan berubahnya bilangan oksidasi melalui reaksi kimia. Dalam konsep redoks dibutuhkan, oksidator dan reduktor. Oksidator adalah pelepasan electron oleh sebuah molekul, atom, atau ion. Reduktor adalah pengikatan oleh sebuah molekul, atom, atau ion. Pada detergen terkandung surfaktan, dapat berupa surfaktan anionic, kationik, dan non-ionik. Surfaktan yang anionic adalah surfaktan yang akan terurai menjadi ionion negative ketika bereaksi dengan air. Surfaktan kationik adalah surfaktan yang akan terurai

menjadi ion-ion positif ketika bereaksi dengan air. Sedangkan, surfaktan non-ionik tidak akan terurai dengan menjadi ion ketika bereaksi. Reaksi redoks terjadi antara ion-ion pada detergen dengan noda pada pakaian. Noda pakaian khususnya noda tinta pada umumnya mengandung senyawa yang dapat berubah menjadi ion positif ketika bereaksi dengan air. Ion negative dari detergen dapat tertarik kea rah positif dan menjadi oksidator yang dapat mengoksidasi noda tinta pada pakaian. Pretreatment: Mengisolasi noda dari kemungkinan warna yang tidak ingin dihilangkan. Kelebihan : Mampu menghilangkan noda tanpa ada kerja mekanis (pengucekan) Ramah lingkungan karena dapat didegradasi oleh mikroorganisme Kekurangan : Dapat mengoksidasi zat warna lain di luar noda yang ingin dihilangkan