Anda di halaman 1dari 20

HUBUNGAN KEBUDAYAAN, MANUSIA DAN KEPRIBADIAN

A. KEBUDAYAAN a.

Pengertian

Pengertian kebudayaan banyak sekali dikemukakan oleh para ahli. Salah satunya dikemukakan oleh Selo Soemardjan dan Soelaiman Soemardi, yang merumuskan bahwa kebudayaan adalah semua hasil dari karya, rasa dan cipta masyarakat. Karya masyarakat menghasilkan teknologi dan kebudayaan kebendaan, yang diperlukan manusia untuk mengusai alam skitarnya, agar kekuatan serta hasilnya dapat diabdikan untuk kepentingan masyarakat. Rasa yang meliputi jiwa manusia mewujudkan segala norma dan nilai masyarakat yang perlu untuk mengatur masalahmasalah kemasyarakatan dalam arti luas., didalamnya termasuk, agama, ideology, kebatinan, kesenian, dan semua unsur yang merupakan hasil ekspresi dari jiwa manusia. Selanjutnya cipta merupakan kemampuan mental, kemampuan fikir dari orang lain yang hidup bermasyarakat yang antara lain menghasilkan filsafat serta ilmu pengetahuan. Rasa dan cipta dinamakan kebudayaan Rohaniah. Semua karya, rasa, dan cipta dikuasai oleh karsa dari orang-orang yang menentukan kegunaannya, agar sesuai dengan kepentingan sebagian besar, bahkan seluruh masyarakat. Dari pengertian tersebut menunjukan bahwa kebudayaan itu merupakan keseluruhan dari pengetahuan manusia sebagai makhluk sosial, yang digunakan untuk menginterpretasikan dan memahami lingkungan yang di hadapi, untuk memenuhi segala kebutuhannya serta mendorong terwujudnya kelakuan manusia itu sendiri. Atas dasar itulah para ahli mengemukakan unsur
1

kebudayaan yang diperinci menjadi 7 unsur, yaitu: a. Unsur Religi b. Sistem kemasyarakatan c. Sistem peralatan d. Sistem mata pencaharian hidup e. Sistem Bahasa f. Sistem Pengetahuan g. Seni
b.

Hakikat Kebudayaan Kebudayaan sering kali dipahami dengan pengertian

yang tidak tepat. Beberapa ahli ilmu sosial telah berusaha merumuskan berbagai definisi tentang kebudayaan dalam rangka memberikan pengertian yang benar tentang apa apa yang dimaksud dengan kebudayaan tersebut. Akan tetapi ternyata definisi-definisi tersebut tetap saja kurang memuaskan. memberikan Terdapat kerangka dua aliran pemikiran yang berusaha bagi pemahaman tentang

pengertian kebudayaan ini, yaitu aliran ideasional dan aliran behaviorisme/materialisme. Dari berbagai definisi yang telah dibuat tersebut, Koentjaraningrat berusaha merangkum pengertian kebudayaan dalam tiga wujudnya, yaitu kebudayaan sebagai wujud cultural system, social system, dan artifact. Kebudayaan sendiri disusun atas beberapa komponen yaitu komponen yang bersifat kognitif, normatif, dan material. Dalam memandang kebudayaan, orang sering kali terjebak dalam sifat chauvinisme yaitu membanggakan kebudayaannya sendiri dan menganggap rendah kebudayaan lain. Seharusnya dalam

memahami

kebudayaan

kita

berpegangan

pada

sifat-sifat

kebudayaan yang variatif, relatif, universal, dan counterculture. c. Beberapa pandangan tentang kebudayaan Pandangan Superorganik Tentang Kebudayaan Istilah superorganic semula dikemukakan oleh Kroeber dan Emile Durkheim. Menurut pandangan pengikut paham superorganis kebudayaan adalah sebuah realita yang bersifat superorganis, sebuah realita yang berada diatas dan diluar individu-individu yang menjadi pendukung suatu kebudayaan serta mempunyai hulum-hukum perkembangannya sendiri. Durkheim menggunakan konsep collective representation untuk mengungkapkan gagasannya tentang realita kebudayaan, realita yang berada diluar individu atau kelompok pendukung kebudayaan tersebut, yang merupakan realita yang objektif, dengan kehidupannya sendiri diluar kesadaran subjektif individuindividu pendukung kebudayaan tersebut. Kroeber, sebagai orang yang pertama mengemukakan konsep superorganik mengatakan bahwa kebudayaan merupakan sebuah fenomena existensial, warisan sosial suatu masyarakat, membentuk realitanya sendiri, realita superorganis yang tidak dapat diredusir kedalam realita inorganis atau organis. Warisan sosial budaya menjalani hidupnya sendiri, dikuasai oleh hukum-hukum yang unik, tidak dipengaruhi oleh orang yang hanya merupakan pendukung kebudayaan tersebut.

Karena manusia dan kebudayaan menduduki alam yang berlainan, yang satu organik dan yang lain superorganik, maka pengkajian yang satu tidak memerlukan pengertian tentang yang lain. Perilaku manusia dan kepribadian pada satu pihak dan kebudayaannya pada pihak lain merupakan pokok persoalan yang bersifat mutual exelusive, karenanya antropolog mempelajari kebudayaan saja. Tetapi meskipun individu tidak mempengaruhi kebudayaan masyarakatnya, sebaliknya kebudayaan mempengaruhi individu. Kebudayaan menentukan perilaku individu-individu. Kebudayaan tidak hanya menjadi penyebab kehadirannya sendiri, tetapi juga penyebab perilaku individu-individu. Orang melakukan sesuatu dengan cara tertentu sebab kebudayaan menentukan bahwa mereka harus melakukannya dengan cara demikian.

Pandangan Konseptualis Tentang Kebudayaan Menurut pandangan pengikut konseptualis kebudayaan tidak sebagai sesuatu yang dapat diamati secara nyata dan tidak pula sebagai sebuah metarealita yang tidak dapat diamati, tetapi kebudayaan tersebut hanya merupakan sebuah penamaan umum bagi banyak perilaku manusia seperti menulis buku-buku, proses pendidikan, perang dan lain-lain perilaku. Proses kebudayaan tidak terjadi karena kebudayaan itu sendiri, tetapi proses tersebut terjadi karena orang-orang
4

bertingkah laku dipengaruhi oleh apa yang dikerjakan orangorang di masa lampau. Berbagai gagasan perilaku, dan bendabenda bukan dihasilkan oleh kekuatan-kekuatan super human; kebudayaan ada karena kebutuhan orang untuk hidup bersama. Jadi kebudayaan itu hanya merupakan konsep atau konstruk yang digunakan antropolog dan ahli-ahli ilmu sosial lainnya untuk mempelajari perilaku anggota-anggota suatu masyarakat. Pandangan pengikut konseptualis ini dinamakan juga sebagai cultural nomialism, suatu pandangan yang banyak dianut oleh antropolog. Pengikut pandangan ini mengatakan bahwa kebudayaan tidak memiliki realita yang bersifat ontologis; kebudayaan bukanlah sebuah realita superorganis diluar organisme dan tidak pula sebuah gagasan yang ada dalam pikiran organisme.

Pandangan Realis Tentang Kebudayaan Menurut kaum realis kebudayaan adalah jumlah dari apa yang umumnya disetujui sebagai peristiwa-peristiwa budaya pada suatu waktu, seperti kata-kata, hubungan-hubungan antar pribadi, proses-proses pengelompokkan, teknik-teknik, dan respon-respon simbolik manusia pada umumnya. Kedalam konsep kebudayaan juga termasuk abstraksi dan generalisasi yang ditarik dari realita kebudayaan. Kemampuan untuk berperilaku simbolik, yang terdiri dari intrinsic symbolic representation dan extrinsic symbolic

representation telah memungkinkan manusia untuk berpikir konseptual dan berperilaku dengan pola-pola tertentu.

d. Teori Kebudayaan Empat teori dan pendekatan kebudayaan, yaitu: 1. Memandang kebudayaan sebagai kata benda : Dalam arti lewat produk budaya kita mendenifisikan dan mengelola kebudayaan itu. Teori produk budaya ini juga penting karena semua hasil budaya yang ada di muka bumi merupakan produk budaya kolektif manusia 2. Memandang kebudayaan sebagai kata kerja : Pendekatan ini dikemukakan oleh Pleh Van Peursen. Pendekatan ini juga penting untuk dipahami, karena akan mampu menjelaskan kepada kita bagaimana proses-proses budaya itu terjadi di tengah kehidupan kita. Produk-produk budaya yang kita pahami lewat pendekatan pertama di atas ternyata juga menyiratkan adanya proses-proses budaya manusia yang oleh Van Peursen disebut ada tiga terminal proses budaya. Kehidupan mistis dimana mitos berkuasa, atau kuasa mitos mengemudikan arah kebudayaan suatu masyarakat, dilanjutkan dengan hadirnya kehidupan ontologis dan yang terakhir adalah kehidupan fungsional yang hari-hari ini lebih mendominasi kehidupan budaya kita. 3. Memandang kebudayaan sebagai kata sifat : Ini untuk membedakan mana kehidupan yang berbudaya dan tidak berbudaya, membedakan antara kehidupan manusia yang berbudaya dan makhluk lain seperti hewan dan benda-benda yang tidak memiliki potensi budaya. Dalam memandang
6

kebudayaan sebagai kata sifat maka unsur nilai-nilai menjadi sangat penting. Kebudayaan dikonstruksi sebagai konfigurasi nilai-nilai atau sebagai kompeksitas nilai-nilai yang kemudian beroperasi pada berbagai-bagai level kehidupan. Konfigurasi nilai yang dimiliki berbagai komunitas budaya yang berbeda kemudian melahirkan konstruksi budaya yang berbeda-beda pada komunitas budaya itu. 4. Memandang kebudayaan sebagai kata keadaan : Kondisi-kondisi budaya tertentu menjadi menentukan wajah kebudayaan. B. MANUSIA DAN KEBUDAYAAN a. Manusia dan Kebudayaan Antara manusia dan kebudayaan terjalin hubungan yang sangat erat, sebagaimana yang diungkapkan oleh Dick Hartoko bahwa manusia menjadi manusia merupakan kebudayaan. Hampir semua tindakan manusia itu merupakan kebudayaan. Hanya tindakan yang sifatnya naluriah saja yang bukan merupakan kebudayaan, tetapi tindakan demikian prosentasenya sangat kecil. Tindakan yang berupa kebudayaan tersebut dibiasakan dengan cara belajar. Terdapat beberapa proses belajar kebudayaan yaitu proses internalisasi, sosialisasi dan enkulturasi. Selanjutnya hubungan antara manusia dengan kebudayaan juga dapat dilihat dari kedudukan manusia tersebut terhadap kebudayaan. Manusia mempunyai empat kedudukan terhadap kebudayaan yaitu, sebagai: 1) penganut kebudayaan,

2) pembawa kebudayaan, 3) manipulator kebudayaan, 4) pencipta kebudayaan. Pembentukan kebudayaan dikarenakan manusia dihadapkan pada persoalan yang meminta pemecahan dan penyelesaian. Dalam rangka survive maka manusia harus mampu memenuhi apa yang menjadi kebutuhannya sehingga manusia melakukan berbagai cara. Hal yang dilakukan oleh manusia inilah kebudayaan. Kebudayaan yang digunakan manusia dalam menyelesaikan masalah-masalahnya bisa kita sebut sebagai way of life, yang digunakan individu sebagai pedoman dalam bertingkah laku. b. Manusia makhluk berkebudayaan Manusia adalah makhluk yang berbudaya, dus manusia selalu aktif menciptakan kebudayaan, manusia itu membudaya terus menerus sejak manusia dilahirkan hingga ia meninggal dunia. Tetapi sebagian dari kebudayaan masih tetap ada, yaitu yang berupa warisan kebudayaan. Selain itu pada kenyataannya semua manusia adalah pencipta, pendukung dan pengembang kebudayaan dan bukan hanya seniman atau sastrawan yang membudaya, berkebudayaan. Jadi tidak tepat jika kita mengatakan suatu masyarakat tidak berbudaya. Bagaimanapun kondisinya selama ada manusia maka sudah tentu memiliki kebudayaan. Kebudayaan bersifat totalitas dan kompleks. Dengan adanya ketotalitasan dan kekomplekan itu kita tidak dapat melihat struktur, mengadakan pembagian jenis-jenis untuk

menyebutkan bagian kebudayaan. Secara umum komponenkomponen kebudayaan terdiri dari : a. b. c. d. e. f. g. h. Alam pikiran ideologis dan religio Bahasa Hubungan sosial Ekonomi IPTEK Kesenian Politik dan pemerintahan Pewarisan budaya atau pendidikan

1. Pola tingkah laku kelompok Para ahli sosiologi mempergunakan beberapa istilah untuk menggambarkan pola tingkah laku kelompok tetapi dari beberapa istilah yang dipakai, beberapa kata yang umum digunakan adalah folkways atau kebiasaan harian, mores, dan institusi. Folkways atau kebiasaan harian mencakup beberapa faktor seperti cara memberi salam dan supervisi-supervisi umum lainnya. Mores adalah cara bertingkah laku dengan nada emoi yang dihubungkan dengan sikap benar atau salah. sedangkan institusi atau lembaga adalah pola tingkah laku yang telah terikat oleh kebutuhan atau pertimbangan yang spesifik. Di antara folkways, mores, dan institusi tidak terdapat perbedaan-perbedaan yang tajam. batas-batas yang tajam terdapat pada masyarakat-masyarakat tertentu dan pada zaman-zaman tertentu. Dan perlu diingat bahwa batas-batas

itu akan terjadi dengan tegas tergantung kepada masyarakat dan zamannya. 2. Ciri khas kebudayaan Kebudayaan mempunyai tanda atau ciri-ciri yang spesifik, ciri-ciri yang khas atau karakteristik. Diantara berbagai ciri yang khas dari kebudayaan yaitu kumulatif, dinamis, disfertif. Kebudayaan pada hakikatnya adalah kumulatif, merupakan tumpukan, lapisan atau stratifikasi. Sifat kumulatif dari kebudayaan disebabkan adanya unsur-unsur lama dan baru dalam pertumbuhan dan perkembangan kebudayaan. Sifat kebudayaan yang kumulatif, dinamis, dan disfertif memiliki keterkaitan satu sama lain dan tidak dapat dipisahkan atau berdiri sendiri-sendiri.
C. KEPRIBADIAN a.

Factor pembentuk kepribadian manusia Dalam teori nature diungkapkan, bahwa kepribadian

manusia terbentuk dari bawaan lahir. Dengan kata lain, yang membentuk kepribadian manusia lebih banyak dari factor bawaan atau lebih menekankan pada potensi yang dkimiliki karena faktor bakat. Sedang dalam teori nurture justru kebalikannya, bahwa kepribadian manusia lebih didominasi oleh factor luar. Sehingga kepribadian manusia sangat tergantung seberapa jauh lingkungan luar membentuk kepribadiannya. Dan satu lagi teori yang dikembangkan oleh W. Sten adalah Teori konvergensi dan keterpaduan. Stern mengemukakan, bahwa kepribadian manusia dibentuk oleh

10

hasil interaksi dari nature dan nurture. Jadi hasil interaksi dari potensi diri yang dimiliki manusia dan seberapa besar lingkungan mempengaruhi perwujudan potensi dan bakat dimilikinya. Sehingga teori terakhir inilah yang seringkali diakui para ahli dalam realita sehari-hari. b. Hubungan kepribadian dengan kebudayaan Menurut Roucek dan Warren, kepribadian adalah organisasi faktor-faktor biologis, psikologis dan sosiologis yang mendasari perilaku individu. Faktor biologis misalnya, sistem syaraf, proses pendewasaan, dan kelainan biologis lainnya, sedangkan faktor psikologis adalah seperti unsur temperamen, kemampuan belajar, perasaan, keterampilan, keinginan dan lain-lain. Dan yang terakhir, adalah faktor sosiologis. Kepribadian dapat mencakup kebiasaan-kebiasaan, sikap dan lain-lain yang khas dimiliki oleh seseorang yang berkembang apabila orang tadi berhubungan dengan orang lain. Ketiga faktor di atas adalah faktor yang dapat mempengaruhi kepribadian. Seseorang yang sejak kecil dilahirkan sampai dewasa selalu belajar dari orang-orang disekitarnya. Secara bertahap dia akan mempunyai konsep kesadaran tentang dirinya sendiri. Lamakelamaan perilaku-perilaku si anak akan menjadi sifat yang nantinya menghasilkan suatu kepribadian. Berikut ini adalah beberapa kebudayaan khusus yang nyata mempengaruhi bentuk kepribadian yakni: 1) Kebudayaan-kebudayaan khusus atas dasar faktor kedaerahan Contoh: Adat-istiadat melamar di Lampung dan Minangkabau. Di Minangkabau biasanya pihak permpuan yang melamar

11

sedangkan di Lampung, pihak laki-laki yang melamar. 2) Cara hidup di kota dan di desa yang berbeda ( urban dan rural ways of life ) Contoh: Perbedaan anak yang dibesarkan di kota dengan seorang anak yang dibesarkan di desa. Anak kota bersikap lebih terbuka dan berani untuk menonjolkan diri di antara teman-temannya sedangkan seorang anak desa lebih mempunyai sikap percaya pada diri sendiri dan sikap menilai ( sense of value ) 3) Kebudayaan-kebudayaan khusus kelas sosial Di masyarakat dapat dijumpai lapisan sosial yang kita kenal, ada lapisan sosial tinggi, rendah dan menengah. Misalnya cara berpakaian, etiket, pergaulan, bahasa sehari-hari dan cara mengisi waktu senggang. Masing-masing kelas mempunyai kebudayaan yang tidak sama, menghasilkan kepribadian yang tersendiri pula pada setiap individu. 4) Kebudayaan khusus atas dasar agama Adanya berbagai masalah di dalam satu agama pun melahirkan kepribadian yang berbeda-beda di kalangan umatnya. 5) Kebudayaan berdasarkan profesi Misalnya: kepribadian seorang dokter berbeda dengan kepribadian seorang pengacara dan itu semua berpengaruh pada suasana kekeluargaan dan cara mereka bergaul. Contoh lain seorang militer mempunyai kepribadian yang sangat erat hubungan dengan tugas-tugasnya. Keluarganya juga sudah biasa berpindah tempat tinggal. D. KEBUDAYAAN DAN MASYARAKAT

12

Masalah kebudayaan juga diperhatikan dalam sosiologi, karena kebudayaan dan masyarakat manusia merupakan dwi tunggal yang tak terpisahkan. Istilah kebudayaan berasal dari kata sangsekerta buddhayah, merupakan bentuk jamak dari kata buddhi yang berarti budi atau akal. Culture berasal dari bahasa latin yang berarti kebudayaan,bersasal dari bahasa latin colere artinya mengolah atau mengerjakan. Kebudayaan ialah semua hasil karya, rasa dan cita-cita masyarakat. Banyak pendapat para sarjana tentang unsur-unsur kebudayaan, oleh C.Kluckhohn dianalisis dengan menunjuk pada inti pendapat-pendapat sarjana, yang menyimpulkan adanya tujuh unsur kebudayaan yang dianggap sebagai cultural universal yaitu : Peralatan dan perlengkapan hidup manusia. Mata pencaharian hidup dan sistem-sistem ekonomi. Sistem kemasyarakan. Bahasa. Kesenian. Sistem pengetahuan. Religi. Ralph Linton memecahkan culture universal tersebut diatas kedalam unsur-unsur yang lebih kecil lagi, yang terdiri dari : (cultural) aktiviti. Trait complex. Trait. Items.

13

Kaidah-kaidah kebudayaan berarti peraturan tentang tingkah laku atau tindakan yang harus dilakukan dalam suatu keadaan tertentu. Dengan demikian, maka kaidah sebagai bagian kebudayaan mencakup tujuan kebudayaan, maupun cara-cara yang dianggap baik untuk mencapai tujuan tersebut. Kaidahkaidah kebudyaan mencakup peraturan-peraturan yang beraneka warna, yang mencakup bidang yang luas sekali. Akan tetapi untuk kepentingan penelitian masyarakat maka secara sosiologis dapat dibatasi pada empat hal yaitu : Kaidah-kaidah yang dipergunakan secara luas dalam suatu kelompok manusia tertentu. Kekuasaan yang memperlakukan kaidah-kaidah tersebut. Unsur-unsur formal kaidah itu. Hubungan dengan ketentuan-ketentuan hidup lainnya. Kebudayaan berguna bagi manusia yaitu untuk melindungi diri terhadap alam, mengatur hubungan antara manusia dan sebagai wadah dari segenap perasaan manusia. Setiap kebudayaan mempunyai sifat-sifat hakikat sebagai berikut : Kebudayaan terwujud dan tersalurkan dari prilaku manusia. Kebudayaan telah ada terlebih dahulu mendahului lahirnya suatu generasi tertentu dan tidak akan mati dengan habisnya usia generasi yang bersangkutan. Kebudayaan diperlukan oleh manusia dan diwujudkan dalam tingkah laku manusia. Kebudayaan mencakup aturan-aturan yang berisi kewajiban, tindakan-tindakan yang diterima dan ditolak, tindakan-tindakan yang dilarang dan tindakan-tindakan yang diizinkan.

14

Pembentukan kepribadian individu dipengaruhi oleh faktorfaktor kebuyaan, organisme biologis, lingkungan alam dan lingkungan sosial individu tersebut. Tak ada kebudayaan yang statis, setiap kebudayaan memiliki dinamika, gerak tersebut merupakan akibat dari gerak masyarakat yang menjadi wadah kebudayaan. Alkuturasi merupakan proses dimana suatu kelompok manusia dengan suatu kebudayaan tertentu, dihadapkan pada unsur-unsur suatu kebudayaan asing yang berbeda sedimikian rupa, sehingga unsur-unsur kebudayaan asing itu dengan lambat laun diterima dan diolah kedalam kebudayaan sendiri, tanpa menyebabkan hilangnya kepribadian kebudayaan itu sendiri. Alkuturasi merupakan suatu contoh gerak kebudayaan.

E. KEBUDAYAAN DAN KEPRIBADIAN Antara kebudayaan dan kepribadian terdapat hubungan yang erat. Berbagai teori hubungan kebudayaan dengan kepribadian telah dikembangkan para antropog dan sosiolog, antara lain teori Konfigurasi dari Ruth Benedict dan Margaret Mead, teori Struktur Kepribadian Dasar dari Kardiner, Linton dan Du Bois, teori Kepribadian Rata-rata dari Cora Du Bois; teori Kepribadian Orang Modern dari Alex Inkeles, teori Determinisme Masa Kanak-kanak dalam hubungan Kajian Watak Bangsa dabn teori Watak Bangsa. Menurut Benedict setiap kebudayaan itu disusun disekitar sebuah etos sentral dan dengan demikian merupakan suatu konfigurasi. Melalui internalisasi etos budaya yang sama,
15

anggota-anggota suatu masyaratakat akan memiliki struktur psikologi dasar yang sama, yaitu mereka akan mempunyai suatu konfigurasi atau bentuk kepribadian pokok yang sama. Abraham Kardiner dalam bukunya The Individual and His Society menjelaskan bahwa pengalaman sosial dalam keluarga, terutama selama masa pengasuhan dan dalam teknik subsistensi akan menghasilkan suatu struktur kepribadian dasar yang sama pada mayoritas anggota suatu masyarakat. Kemudian melalui interaksi sosial ciri-ciri dari kepribadian dasar diproyeksikan ke dalam institusi kedua. Teori Kardiner ini disamping memperlihatkan peran pengasuhan anak (peran orang tua atau rumah tangga) dalam pembentukan kepribadian, juga memperlihatkan pertalian antara institusi-institusi yang ada dalam suatu kebudayaan. Konsep kepribadian dasar yang dikemukakan Kardiner dapat didefinisikan sebagai intisari dari kepribadian, yang dimiliki oleh kebanyakan anggota suatu masyarakat sebagai akibat pengalaman mereka pada masa kanak-kanak. Margaret Mead mengatakan bahwa praktek pengasuhan anak tertentu (child rearing practice) akan menghasilkan struktur karakter tertentu pula. Pengasuhan anak yang menekankan ketidaktergantungan, menurutnya, akan menghasilkan tipe kepribadian yang suka bekerja keras, individualistis, dan berorientasi kepada keberhasilan. Mead meluaskan kajiannya kearah kajian watak bangsa (national character) yang dianggapnya sebagai watak kebudayaan. Konsep watak kebudayaan didefinisikan sebagai kesamaan (regularities) sifat

16

didalam organisasi intra-psikis individu anggota suatu masyarakat tertentu yang diperoleh karena mengalami cara pengasuhan anak yang sama didalam kebudayaan masyarakat bersangkutan. Erich Fromm mengembangkan lebih lanjut teori watak bangsa sebagai watak kebudayaan, menjadi teori watak bangsa dipandang sebagai watak masyarakat (social character). Dia mengembangkan watak masyarakat dengan kebutuhan objektif masyarakat pada suatu masa. Teori From ini berakar dari teori Weher tentang peran Etik Protestan. Teori watak masyarakat ini dikembangkan lebih lanjut oleh David Reisman tentang perkembangan dan perubahan watak orang Amerika dari watak yang bersifat traditional directed menjadi inner directed dan terakhir other directed.

KESIMPULAN

17

Kebudayaan adalah semua hasil dari karya, rasa dan cipta masyarakat. Kebudayaan itu merupakan keseluruhan dari pengetahuan manusia sebagai makhluk sosial, yang digunakan untuk menginterpretasikan dan memahami lingkungan yang di hadapi, untuk memenuhi segala kebutuhannya serta mendorong terwujudnya kelakuan manusia itu sendiri. Antara manusia dan kebudayaan terjalin hubungan yang sangat erat, sebagaimana yang diungkapkan oleh Dick Hartoko bahwa manusia menjadi manusia merupakan kebudayaan. Hampir semua tindakan manusia itu merupakan kebudayaan. Hanya tindakan yang sifatnya naluriah saja yang bukan merupakan kebudayaan, tetapi tindakan demikian prosentasenya sangat kecil. Tindakan yang berupa kebudayaan tersebut dibiasakan dengan cara belajar. Terdapat beberapa proses belajar kebudayaan yaitu proses internalisasi, sosialisasi dan enkulturasi. Menurut Roucek dan Warren, kepribadian adalah organisasi faktor-faktor biologis, psikologis dan sosiologis yang mendasari perilaku individu. Faktor biologis misalnya, sistem syaraf, proses pendewasaan, dan kelainan biologis lainnya, sedangkan faktor psikologis adalah seperti unsur temperamen, kemampuan belajar, perasaan, keterampilan, keinginan dan lain-lain. Dan yang terakhir, adalah faktor sosiologis. Kepribadian dapat mencakup kebiasaan-kebiasaan, sikap dan lain-lain yang khas dimiliki oleh seseorang yang berkembang apabila orang tadi berhubungan dengan orang lain. Pembentukan kepribadian individu dipengaruhi oleh faktor-

18

faktor kebudayaan, organisme biologis, lingkungan alam dan lingkungan sosial individu tersebut. Tak ada kebudayaan yang statis, setiap kebudayaan memiliki dinamika, gerak tersebut merupakan akibat dari gerak masyarakat yang menjadi wadah kebudayaan. Alkuturasi merupakan proses dimana suatu kelompok manusia dengan suatu kebudayaan tertentu, dihadapkan pada unsur-unsur suatu kebudayaan asing yang berbeda sedimikian rupa, sehingga unsur-unsur kebudayaan asing itu dengan lambat laun diterima dan diolah kedalam kebudayaan sendiri, tanpa menyebabkan hilangnya kepribadian kebudayaan itu sendiri. Sehingga dapat dikatakan bahwa kepribadian manusia berhubungan erat dengan kebudayaan. Karena menurut Benedict setiap kebudayaan itu disusun disekitar sebuah etos sentral dan dengan demikian merupakan suatu konfigurasi. Melalui internalisasi etos budaya yang sama, anggota-anggota suatu masyaratakat akan memiliki struktur psikologi dasar yang sama, yaitu mereka akan mempunyai suatu konfigurasi atau bentuk kepribadian pokok yang sama.

19

DAFTAR PUSTAKA

http://dedihamdani.wordpress.com/2008/11/20/manusia-dankebudayaan/ http://pengetahuan-subyek.blogspot.com/2007/07/berinteraksidengan-kepribadian-manusia.html http://one.indoskripsi.com/judul-skripsi-tugasmakalah/antropologi/kebudayaan-dan-masyarakat http://one.indoskripsi.com/artikel-skripsi-tentang/hubungankepribadian-dengan-kebudayaan

20

Anda mungkin juga menyukai