Anda di halaman 1dari 10

Regulasi Genetically Modified Organism (GMO) Pangan Internasional Dan Lembaga Legalisasinya Oleh Suko Adi Prastiyo, 0906640923

Prinsip umum menghasilkan transgenik adalah dengan menambahkan materi genetik baru ke dalam genom organisme. Hal ini disebut rekayasa genetika dan ini dimungkinkan melalui penemuan DNA dan pembentukan bakteri rekombinan pertama tahun 1973, sebuah bakteri yang ada E. coli yang mengekspresikan gen eksogen Salmonella. Hal ini menyebabkan kekhawatiran dalam komunitas ilmiah tentang potensi risiko dari rekayasa genetika, yang pertama kali dibahas secara mendalam pada Konferensi Asilomar pada tahun 1975. Salah satu rekomendasi utama dari pertemuan ini adalah bahwa pemerintah mengawasi penelitian DNA rekombinan harus ditetapkan sampai teknologi itu dianggap aman. Herbert Boyer kemudian mendirikan perusahaan pertama yang menggunakan teknologi DNA rekombinan, Genentech, dan pada tahun 1978 perusahaan mengumumkan penciptaan dari suatu strain E. coli memproduksi insulin protein manusia. Dan kontroversi penggunaan GMO pangan masih menajdi perdebatan. Beberapa negara telah menuliskannya dalam peraturan maupun undang-undang, tetapi beberapa negara masih belum mencantumkan hal ini. Negara-negara berikut telah melarang atau membatasi impor, distribusi, penjualan, pemanfaatan, percobaan lapangan dan penanaman komersial dari GMO:

Afrika: Aljajair, Mesir Asia: Sri Lanka, Thailand, Cina, Jepang, Filipina Eropa: Uni Eropa, Norwegia, Austria, Jerman, Inggris Raya, Spanyol, Italia, Yunani, Perancis, Luxembourg, Portugal

Amerika Latin: Brazil, Paraguay Timur Tengah: Saudi Arabia Amerika Utara: Maryland telah melarang adanya ikan yang telah drekayasa dan dakota Utara serta Montana telah melarang adanya gandum rekayasa. Pemerintah kota Burlington, Vermont serta beberapa Kota di Amerika melarang penggunaan ini.

Pasifik: Samoa Amerika, Kepulauan Cook, Fiji, Kiribati, Mikronesia, Kepulauan Marshall, Nauru, Papua New Guinea, Samoa, Kepulauan Solomon, Tonga, Tuvalu, Vanuatu, Australia, Selandia Baru.

Studi Kasus 2: GMO

Page 1

1. Uni Eropa Uni Eropa baru-baru ini mengeluarkan dua peraturan yang berhubungan dengan topik sensitif bahan makanan dan makanan yang berasal dari sumber-sumber rekayasa genetika. Kedua peraturan telah tertunda selama beberapa tahun dan telah banyak ditentang oleh industri makanan di Amerika Serikat. Semakin besar dari dua peraturan, Peraturan No 1829/2003, berkaitan dengan pra-pasar otorisasi dan pelabelan makanan yang dimodifikasi secara genetik ditujukan untuk manusia dan hewan. Mengenai pra-pasar otorisasi, peraturan baru mengkonsolidasikan dan merampingkan berbagai ketentuan yang telah ada di bawah Uni Eropa hukum. Siapa saja yang ingin memasarkan berbagai, baru hasil rekayasa genetika jagung, misalnya, harus mengajukan permohonan kepada salah satu Uni Eropa Anggota Serikat. Aplikasi ini kemudian dibuat tersedia untuk Keamanan Pangan Eropa Authority (EFSA) dan negaranegara anggota lainnya. EFSA diharapkan untuk memberikan pendapat tentang aplikasi ini dalam jangka waktu enam bulan, setelah Uni Eropa Komisi akan menyiapkan rancangan keputusan pada aplikasi (baik yang konsisten dengan pendapat EFSA atau tidak). Komisi untuk mempertimbangkan "pendapat [EFSA], ada ketentuan hukum yang relevan Komunitas dan faktor lain yang sah." Draft keputusan ini kemudian disebut Komite Tetap pada Rantai Makanan dan Kesehatan Hewan, yang terdiri dari ahli dari Negara Anggota. Jika Komite Tetap menyetujui draft keputusan Komisi, Komisi dapat mengadopsi keputusan. Jika Komite dan Komisi tidak setuju, Komisi dapat meneruskan draft keputusan untuk Parlemen Eropa dan Dewan Menteri untuk pertimbangan lebih lanjut. Yang penting, prosedur ini melibatkan lebih dari sebuah evaluasi ilmiah langsung dari keamanan pangan rekayasa genetika. Ada kesempatan bagi negara anggota untuk memblokir persetujuan dari makanan yang dimodifikasi secara genetik baru (karena mereka telah melakukannya selama beberapa tahun terakhir), dan peraturan secara eksplisit mengundang pertimbangan faktor lain yang sah, yang berarti selain faktor keamanan pangan. Bahkan jika makanan yang dimodifikasi secara genetik baru telah disetujui untuk pemasaran melalui proses ini, kewenangan hanya akan baik untuk jangka waktu sepuluh tahun. Pada akhir sepuluh tahun, pemohon harus mengajukan permohonan perpanjangan.

Studi Kasus 2: GMO

Page 2

2. Amerika Amerika Serikat adalah petani komersial terbesar tanaman rekayasa genetika di dunia. Untuk organisme hasil rekayasa genetika yang akan disetujui untuk rilis ini dinilai oleh USDA (US Departement of Agliculture), FDA dan EPA. USDA mengevaluasi tanaman berpotensi menjadi gulma, tanaman FDA terakhir yang dapat memasuki atau mengubah pasokan makanan dan EPA mengatur tanaman rekayasa genetika dengan sifat pestisida. Tanaman hasil rekayasa genetika yang paling dikembangkan ditinjau oleh setidaknya dua dari lembaga, dengan subjek banyak untuk ketiganya. Persetujuan akhir masih bisa dibantah oleh negara bagian individu dalam negara masing-masing. Pada tahun 2004, Mendocino County, California menjadi daerah pertama dan hanya untuk memaksakan larangan pada "Budidaya, Perbanyakan, Meningkatkan, dan Berkembang dari GMO", ukuran yang lewat dengan mayoritas 57%. Biotechnology Regulatory Services program of the Animal and Plant Health Inspection Service (APHIS) badan dalam USDA berkaitan dengan pertanian dan melindungi lingkungan dari hama potensial berdasarkan Undang-Undang Perlindungan Tanaman dari 2000 (bagian dari Agriculture Risk Protection Act) dan National Environmental Policy Act (NEPA). Setiap acara transgenik diatur secara terpisah sebagai lokus penyisipan transgen bervariasi bahkan ketika menggunakan konstruksi identik dan genotipe host. Hal ini dapat mengakibatkan pola ekspresi yang berbeda atau dapat mempengaruhi fungsi gen endogen lainnya dalam host. USDA bertanggungjawab untuk menyetujui percobaan lapangan tanaman GM di bawah baik prosedur pemberitahuan atau izin. Prosedur notifikasi adalah proses yang efisien untuk tanaman rekayasa genetika yang paling sederhana atau paling akrab yang memenuhi enam kriteria (bukan gulma berbahaya,. Yang fungsi dari materi genetik yang diketahui dan ditandai, integrasi stabil, tidak ada risiko yang signifikan untuk menciptakan virus baru dan tidak ada hewan atau urutan patogen manusia yang hadir). Uji coba lapangan Kebanyakan disetujui berdasarkan prosedur pemberitahuan. Ijin prosedur adalah jauh lebih rumit dan diperlukan untuk semua organisme rekayasa genetika yang tidak memenuhi persyaratan pemberitahuan atau obat-obatan tanaman buatan atau produk industri tanaman buatan. Pejabat APHIS bertanggung jawab untuk memeriksa uji coba lapangan. Setidaknya satu inspeksi dilakukan untuk setiap negara terdaftar di ijin, sementara pemeriksaan uji coba lapangan yang berwenang dengan pemberitahuan dilakukan berdasarkan risiko relatif dari setiap percobaan. Untuk uji coba lapangan organisme yang mengandung senyawa farmasi atau industri, inspeksi dilakukan lebih sering (lima kali selama
Studi Kasus 2: GMO Page 3

pembentukan dan dua kali dalam setahun setelah itu). Jika inspektur puas bahwa tidak ada kekhawatiran peraturan mereka mengeluarkan Pemberitahuan Kepatuhan. Jika regulasi yang tidak berpegang pada inspektur akan mengeluarkan Pemberitahuan Non-Kepatuhan meminta bahwa penyimpangan diperbaiki, atau untuk pelanggaran yang lebih serius surat peringatan yang memerlukan tanggapan tertulis dan tindakan korektif harus diambil dalam jangka waktu tertentu. penyelidikan formal dilakukan pada pengembang yang mungkin tidak mengikuti peraturan, kondisi izin, atau persyaratan lain, yang dapat mengakibatkan hukuman sipil atau tuntutan pidana. Pada tahun 1993, usulan USDA untuk menghapus pengawasan regulasi dari organisme GM dianggap ramah lingkungan telah disetujui dan empat GM tanaman (Flavr Savr tomat, tahan virus squash, bromoxynil toleran kapas dan glyphosphate toleransi kedelai) yang diperoleh non-peraturan Status tahun itu. Status takdiatur berarti bahwa izin dan pemberitahuan tidak lagi diperlukan untuk perkenalan organisme ini. Pemohon dapat mengajukan permohonan APHIS untuk status takdiatur jika organisme GM tidak menimbulkan lebih merupakan resiko hama tanaman dari organisme setara non-GM. APHIS akan mempersiapkan minimal dua dokumen (suatu Penilaian Lingkungan dan penentuan nonperaturan status) di bawah NEPA sementara mempertimbangkan aplikasi. Empat sesuai distrik federal pengadilan telah diajukan terhadap APHIS menantang regulasi tanaman GM. Dua uji coba lapangan yang terlibat (toleran herbisida turfgrass di Oregon; farmasi yang memproduksi jagung dan gula di Hawaii) dan dua lainnya adalah deregulasi alfalfa GM dan GM Gula Bit [8] APHIS awalnya kehilangan semua empat kasus, dengan putusan hakim. mereka gagal untuk rajin mengikuti pedoman NEPA. Namun, Mahkamah Agung membatalkan larangan nasional pada alfalfa GM [14] dan pengadilan banding memungkinkan deregulasi sebagian dari tanaman gula bit GM. FDA bertanggung jawab atas keselamatan dan keamanan makanan manusia dan hewan dan obat-obatan, termasuk yang secara genetik dimodifikasi. FDA bertanggung jawab untuk menyetujui transgenik dikomersialkan pertama, Genetechs insulin manusia rekayasa genetika (Humulin) pada tahun 1982 dan makanan komersial pertama GM keseluruhan, Tomat Calgenes Flavr Savr pada tahun 1994. Ketika mengevaluasi baru

makanan GM atau memberi makan FDA mencari keberadaan setiap alergen baru atau diubah dan toxicants dan memeriksa perubahan tingkat zat gizi dan anti-nutrisi. Makanan dan pakan yang identik atau hampir identik dalam komposisi untuk produk saat ini dianggap secara substansial setara dan tidak diperlukan untuk menjalani review oleh FDA. FDA telah dikritik karena menggunakan kesetaraan substansial, dengan tuduhan utama adalah bahwa FDA
Studi Kasus 2: GMO Page 4

Tinjauan dasarnya sukarela sebagai GM hampir semua produk secara substansial setara. Namun, semua makanan GM dan pakan saat ini di pasar AS telah mengalami konsultasi FDA, di mana pengembang menyerahkan data komposisi dan ilmuwan FDA bandingkan dengan makanan biasa dan pakan. Konsultasi FDA berfokus pada apakah makanan baru atau pakan mengandung alergen baru atau zat beracun dan apakah komponen gizi pangan atau pakan telah meningkat atau menurun. Pengembang menyerahkan dokumentasi ke FDA menggambarkan pangan atau pakan dan. Petugas sosial FDA ditugaskan kemudian dapat meminta informasi tambahan pada paparan diet yang diharapkan, khususnya jika kelompok resiko apapun (anak-anak, dll lansia) mungkin terkena. Pada 2007, FDA belum mengidentifikasi setiap makanan rekayasa genetika dengan perubahan tak terduga dalam komposisi gizi atau tingkat alergen atau zat beracun. Namun, protein alergi telah terdeteksi ketika beberapa produk GM telah mengalami pengujian. Pioneer Hi-Bred dimasukkan gen dari kacang Brasil ke kacang kedelai transgenik mengakibatkan kedelai dengan profil gizi ditingkatkan. Gen yang disisipkan tidak diterjemahkan ke dalam suatu alergen yang dikenal pada waktu itu, tetapi ketika diuji dengan serum dari orang yang alergi terhadap kacang Brazil sifat alergi dari protein ditemukan. Pengembangan kedelai transgenik mengekspresikan alergen kacang Brazil. dihentikan setelah tes ini. Proses konsultasi FDA relatif (jika dibandingkan dengan lembaga lain yang mengatur GM) informal dan mereka tidak menyetujui produk baru GM. Sebaliknya mereka mengeluarkan memo yang menyatakan apakah makanan baru adalah sama atau berbeda dengan varietas non-dimodifikasi. Pusat Kedokteran Hewan FDA mengatur hewan hasil rekayasa genetika melalui konsultasi dengan Pusat di FDA bertanggung jawab untuk mengatur obat-obatan atau produk medis lainnya yang berasal dari hewan biopharm. FDA juga memiliki pedoman tambahan yang berlaku untuk hewan rekayasa genetika yang akan digunakan dalam pembuatan dan pengujian produk terapi dan xenotransplantation. Dokumen pedoman FDA tidak menetapkan hukum yang mengikat secara hukum dan dipandang sebagai rekomendasi, kecuali persyaratan peraturan atau perundang-undangan tertentu dikutip. Setiap undangundang federal, Negara, atau lokal yang relevan dan peraturan juga harus ditaati. 3. Cina Bersama dengan India, Cina merupakan produsen produk GMO terbesar di Asia. Penegakan peraturan lebih efektif di Cina. Tanaman GM di Cina melalui tiga tahap uji lapangan (pilot uji lapangan, pengujian rilis lingkungan, dan pengujian praproduksi) sebelum masalah itu diajukan ke Kantor Agricultural Genetic Engineering Biosafety Administration
Studi Kasus 2: GMO Page 5

(OAGEBA) untuk penilaian. Produsen, harus berlaku untuk OAGEBA pada setiap tahap tes lapangan. Departemen Sains dan Teknologi Cina mengembangkan peraturan keamanan

hayati pertama untuk produk GM pada tahun 1993 dan mereka diperbarui pada tahun 2001. Para 75 anggota Komite Nasional Keamanan Hayati mengevaluasi semua aplikasi, meskipun OAGEBA memiliki keputusan akhir. Sebagian besar Nasional Komite Keamanan Hayati terlibat dalam bioteknologi terkemuka untuk kritik bahwa mereka tidak mewakili rentang cukup luas kekhawatiran masyarakat. 4. India Pemerintah India menciptakan aturan dan prosedur untuk menangani organisme rekayasa genetik (GMO) pada tahun 1989 berdasarkan Undang-Undang Perlindungan Lingkungan India. India adalah salah satu di antara sangat sedikit negara di negara berkembang telah ditata pedoman rinci keamanan hayati untuk organisme rekayasa genetika. Pedoman disusun oleh Recombinant DNA Advisory Committee yang dibentuk oleh DBT, Pemerintah India, yang bertanggung jawab untuk pengembangan bioteknologi di negara ini. Pedoman DNA rekombinan keamanan didasarkan pada sistem tiga-lapis yang melibatkan: i) Institutional Bio Safety Committees (IBSCs) IBSC adalah titik nodal untuk interaksi dalam suatu organisasi lembaga / universitas / komersial terlibat dalam penelitian r-DNA untuk pelaksanaan pedoman rDNA. Organisasi berniat untuk melakukan kegiatan penelitian harus merupakan IBSC mereka sesuai dengan pemberitahuan Komite Review Manipulasi genetik (RCGM). IBSC adalah tubuh mediasi antara Penyidik Proyek (PI) dan RCGM tersebut. PI dari suatu proyek tertentu harus memberi kabar pada IBSC tentang sifat percobaan sedang dilakukan. IBSC akan memberikan izin untuk melaksanakan rutin percobaan r-DNA. Dalam kasus risiko yang terlibat, PI harus mencari izin dari RCGM melalui IBSC nya. ii) Review Committee on Genetic Manipulation (RCGM) Fungsi dari RCGM adalah:
a. memantau semua proyek rekayasa genetika b. Meninjau laporan dari semua proyek yang disetujui melibatkan

kategori risiko tinggi dan percobaan lapangan yang terkontrol


c. Penerbitan izin untuk impor atau ekspor bahan transgenik untuk

digunakan penelitian
d. Memberikan izin untuk PI untuk melakukan penelitian yang

melibatkan risiko

Studi Kasus 2: GMO

Page 6

e. Menyetujui protokol untuk melakukan uji lapangan terbatas di

beberapa lokasi di negara tersebut. Protokol akan dirancang untuk mencari jawaban tentang bahaya lingkungan, termasuk risiko yang berkaitan dengan hewan

dan kesehatan manusia, keuntungan ekonomi dari trangenics atas varietas yang ada
f.

Resep spesifikasi untuk laboratorium dan rumah kaca, dan

g. Memeriksa situs eksperimental untuk keamanan

iii)

Genetic Engineering Approval Committee (GEAC) Komite ini memberikan izin / persetujuan impor untuk setiap, skala besar uji

coba lapangan, skala besar atau pelepasan yang disengaja dari organisme ke lingkungan terbuka. Pengujian lapangan di mana tanaman GM berinteraksi dengan tanah, tanaman lain, serangga dan hewan membutuhkan persetujuan GEAC 5. Filipina Filipina adalah salah satu negara pertama Asia Tenggara untuk memiliki sistem di tempat untuk mengatur uji coba lapangan namun kompleksitas menerapkan sistem itu berarti bahwa percobaan pertama sedang berlangsung hanya pada tahun 1999. Pada bulan Maret 2002, Filipina berlaku Perintah Administrasi di bawah Menteri Pertanian yang merupakan kerangka kerja yang komprehensif untuk peraturan dan persetujuan produk bioteknologi impor untuk penggunaan makanan serta komersialisasi tanaman bioteknologi di Filipina. Aplikasi pertama untuk persetujuan di bawah Orde yang diajukan pada bulan Agustus 2002 dan memuncak pada bulan Desember 2003 dengan persetujuan untuk perbanyakan jagung Yieldgard oleh Monsanto. 6. Perancis Prancis mengadopsi undang-undang Uni Eropa pada GMO berkembang pada tahun 2007 dan didenda 10 juta oleh Pengadilan Eropa Kehakiman atas keterlambatan enam tahun dalam menerapkan hukum. Pada bulan Februari 2008 pemerintah Perancis digunakan klausa menjaga untuk melarang budidaya MON810 setelah Senator Jean-Franois Le Grand, ketua komite yang dibentuk untuk mengevaluasi bioteknolgi, mengatakan ada "keraguan serius" tentang keamanan produk. Dua belas ilmuwan dan dua ekonom di komite menuduh Le Grand dari salah menafsirkan laporan dan mengatakan mereka tidak memiliki "keraguan serius" meskipun pertanyaan tetap mengenai dampak Bt-jagung pada kesehatan dan lingkungan. pemerintah Prancis mengajukan sejumlah penelitian untuk mendukung klaimnya ke Uni Eropa. Ini diberikan kepada EFSA yang menyimpulkan bahwa tidak ada
Studi Kasus 2: GMO Page 7

bukti baru untuk meruntuhkan temuan keselamatan sebelumnya dan dianggap keputusan "tidak berdasar ilmiah" Dewan Tinggi untuk subkomite Bioteknologi berurusan dengan ekonomi, aspek etika dan sosial. Direkomendasikan tambahan "bebas GMO "label untuk apa pun yang mengandung kurang dari 0,1% transgenik yang dijadwalkan datang pada akhir tahun 2010. Pada tahun 2011 Pengadilan Eropa Kehakiman dan Conseil d'tat Perancis memutuskan bahwa kementerian pertanian Perancis larangan MON810 itu ilegal (Mereka gagal "untuk memberikan bukti adanya tingkat resiko yang tinggi terutama untuk kesehatan dan lingkungan"). 7. Jerman Pada bulan April 2009 Menteri Federal Jerman Ilse Aigner mengumumkan segera menghentikan budidaya dan pemasaran MON810 jagung di bawah klausul perlindungan. Larangan itu berdasarkan "pendapat ahli" yang menunjukkan ada alasan untuk percaya bahwa MON810 jagung menyajikan bahaya terhadap lingkungan. Tiga ilmuwan Prancis meninjau bukti ilmiah digunakan untuk membenarkan larangan menyimpulkan bahwa hal itu tidak menggunakan pendekatan kasus per kasus, potensi bahaya bingung dengan risiko terbukti dan mengabaikan meta-pengetahuan tentang jagung Bt

mengekspresikan, tetapi sebaliknya berfokus pada studi individu yang dipilih. 8. Selandia baru Di Selandia Baru, tidak ada makanan yang dimodifikasi secara genetik ditanam dan ada obat yang mengandung hidup rekayasa genetik organisme telah disetujui untuk digunakan Namun, Obat-obatan diproduksi menggunakan organisme hasil rekayasa genetika yang tidak mengandung organisme hidup telah disetujui untuk dijual, dan diimpor makanan dengan komponen rekayasa genetika yang dijual. Pada tahun 2000 Pemerintah telah menyetujui sebuah Komisi Kerajaan untuk melaporkan masalah yang berhubungan dengan organisme rekayasa genetik (GMO). Laporan Komisi Royal Modifikasi Genetik, dirilis pada Juli 2001, menyimpulkan bahwa Selandia Baru harus menjaga opsi terbuka mengenai rekayasa genetika dan untuk melanjutkan dengan hati-hati untuk meminimalkan dan mengelola risiko. Lapangan uji coba yang telah dilakukan dengan pohon-pohon pinus GM dan brassica telah menarik reaksi publik negatif. 9. Australia Rekayasa genetika di Australia pada awalnya (sejak 1987) yang diawasi oleh Komite Penasehat Manipulasi genetik, sebelum Office of the Gene Technology Regulator (OGTR) mengambil alih pada tahun 2001. OTGR adalah Otoritas dalam Departemen Kesehatan dan Penuaan. Ini didirikan sebagai bagian dari Gene Technology Act 2003 dan
Studi Kasus 2: GMO Page 8

beroperasi sesuai dengan Peraturan Teknologi Gen 2001. OGTR melaporkan langsung ke Parlemen melalui Dewan Menteri tentang Teknologi Gen dan memiliki kekuasaan legislatif. OGTR memutuskan pada aplikasi lisensi untuk pembebasan semua organisme dimodifikasi secara genetik, sementara regulasi disediakan oleh Administrasi Barang Terapi untuk GM obat-obatan atau Standar Makanan Australia Selandia Baru untuk makanan GM. Pemerintah negara bagian individu kemudian dapat menilai dampak rilis pada pasar dan perdagangan dan menerapkan hukum yang lebih jauh untuk mengontrol produk rekayasa genetika yang disetujui. 10. Brazil Brazil merupakan negara produsen Gmo terbesar kedua setelah amerika serikat. Di Brazil, National Biosafety Technical Commission bertanggung jawab untuk menilai keamanan lingkungan dan makanan dan mempersiapkan pedoman untuk eksperimen transportasi, impor dan lapangan yang melibatkan produk GM. Dewan Menteri mengevaluasi masalah komersial dan ekonomis dengan rilis. Teknis Keamanan Hayati Nasional Komisi memiliki 27 anggota dan terdiri dari 12 ilmuwan, 9 wakil menteri dan 6 spesialis lain. 11. Afrika Selatan Di Afrika Selatan, undang-undang yang ada yang mengatur impor GMO (Plant Pest Act) dan makanan baru dan bahan diatur oleh Departemen Kesehatan Nasional dan Pembangunan Kependudukan. Pada tahun 1998, komite biosafetty lama, SAGENE, digantikan oleh komite penasehat dari para ilmuwan sebagai transgenik baru UU mulai berlaku. Di bawah Departemen Pertanian, semua aplikasi tentang GMO (lingkungan dan penilaian keamanan pangan) akan menjalani review teknis oleh penasehat komite dan prosedural review oleh dewan eksekutif, yang mewakili anggota berbagai departemen pemerintah nasional. Kebijakan di Afrika Selatan untuk pelabelan makanan yang dimodifikasi secara genetik mungkin akan mengadopsi pedoman Codex Alimentarius 12. Jepang Jepang mengimpor produk atau komoditas pertanian mentah yang berasal dari tanaman hasil rekayasa genetika yang diproduksi di Amerika Utara, tapi sejauh ini tidak menanam tanaman transgenik pada skala komersial. Keamanan pangan tanaman transgenik dinilai oleh Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan (MHW) dengan cara didefinisikan dengan baik sesuai dengan pedoman spesifik untuk produk tersebut. Dalam pengumuman terakhir, MHW dan Departemen Tenaga Kerja akan bergabung untuk membentuk Departemen Tenaga Kerja dan Kesejahteraan dengan sebuah organisasi dan fungsi yang sama

Studi Kasus 2: GMO

Page 9

ke FDA AS. Badan baru akan memiliki tanggung jawab untuk persetujuan, pengujian dan regulasi obat, produk makanan, peralatan medis dan kosmetik.

DAFTAR PUSTAKA Lynch, Diananha. The Regulation of GMOs in Europe and the United States: A Case-Study of Contemporary European Regulatory Politics. Diakses dari http://www.cfr.org/genetically-modified-organisms/regulation-gmos-europe-unitedstates-case-study-contemporary-european-regulatory-politics/p8688 24 maret 2012 Milten, et all. Regulation of foods derived from genetically engineered crops. Current Opinion in Biotechnology 1999, 10:298302

Steward, Richard. 2009. GMO Trade Regulation and Developing Countries. NYU Legal and Law Theory Working Paper

Studi Kasus 2: GMO

Page 10