Anda di halaman 1dari 5

Nama : ROCHMAN ZAELANI NIM : 10.11.

3687

Tugas Lingkungan Bisnis Budidaya Melon Cucumis melo L.)

1. SEJARAH SINGKAT Melon (Cucumis melo L.) merupakan tanaman buah termasuk famili Cucurbitaceae, banyak yang menyebutkan buah melon berasal dari Lembah Panas Persia atau daerah Mediterania yang merupakan perbatasan antara Asia Barat dengan Eropa dan Afrika. Dan tanaman ini akhirnya tersebar luas ke Timur Tengah dan ke Eropa. Pada abad ke-14 melon dibawa ke Amerika oleh Colombus dan akhirnya ditanam luas di Colorado, California, dan Texas. Akhirnya melon tersebar keseluruh penjuru dunia terutama di daerah tropis dan subtropis termasuk Indonesia. 2. JENIS TANAMAN Jenis-jenis melon yang terkenal adalah: melon Christianism (1850); melon Sill Hybrid (1870); melon Surprise (1876); melon Ivondequoit, Miller Cream, Netted Gem, Hacken Sack dan Osage (18811890); melon Honey Rock dan Improved Perfecto (1933); melon Imperial (1935); melon Queen of Colorado dan Honey Gold (1939). Untuk memudahkan sistem penanaman dan pengelompokan melon, para ahli mengklasifikasikan melon dalam dua tipe, yaitu: a) Tipe Netted-Melon Ciri-ciri: kulit buah keras, kasar, berurat dan bergambar seperti jala (net); aroma relatif lebih harum dibanding dengan wintermelon; lebih cepat masak antara 7590 hari; awet dan tahan lama untuk disimpan. Varietas: a. Cucumis melo var. reticulatus, buah kecil, berurat seperti jala dan harum; b. Cucumis melo var. cantelupensis, buah besar, kulit bersisik dan harum. b) Tipe Winter-Melon Ciri-ciri: kulit buah halus, mengkilat dan aroma buah tidak harum; buah lambat untuk masak antara 90120 hari; mudah rusak dan tidak tahan lama untuk disimpan; tipe melon ini sering digunakan sebagai tanaman hias. Varietas: a. Cucumis melo var. inodorous, kulit buah halus, buah memanjang dengan diameter 2,57,5 cm; b. Cucumis melo var. flexuosus, permukaan buah halus, buah memanjang antar 3570 cm;

3. SYARAT TUMBUH 3.1. Iklim Angin yang bertiup cukup keras dapat merusak pertanaman melon, dapat mematahkan tangkai daun, tangkai buah dan batang tanaman. Hujan yang terus menerus akan menggugurkan calon buah yang sudah terbentuk dan dapat pula menjadikan kondisi lingkungan yang menguntungkan bagi patogen. Saat tanaman melon menjelang panen, akan mengurangi kadar gula dalam buah. Tanaman melon memerlukan penyinaran matahari penuh selama pertumbuhannya. Tanaman melon memerlukan suhu yang sejuk dan kering untuk pertumbuhannya. Suhu pertumbuhan untuk tanam melon antara 25300C. Tanaman melon tidak dapat tumbuh apabila kurang dari 180C. Kelembaban udara secara tidak langsung mempengaruhi pertumbuhan tanaman melon. Dalam kelembaban yang tinggi tanaman melon mudah diserang penyakit. 3.2. Media Tanam Tanah yang baik untuk budidaya tanaman melon ialah tanah liat berpasir yang banyak mengandung bahan organik untuk memudahkan akar tanaman melon berkembang. Tanaman melon tidak menyukai tanah yang terlalu basah. Tanaman melon akan tumbuh baik apabila pH-nya 5,87,2. Tanaman melon pada dasarnya membutuhkan air yang cukup banyak. Tetapi, sebaiknya air itu berasal dari irigasi, bukan dari air hujan. 3.3. Ketinggian Tempat Tanaman melon dapat tumbuh dengan cukup baik pada ketinggian 300900 meter dpl. Apabila ketinggian lebih dari 900 meter dpl tanaman tidak berproduksi dengan optimal. 4. HAMA a. Kutu aphids (Aphis gossypii Glover ) Gejala: daun tanaman menggulung dan pucuk tanaman menjadi kering akibat cairan daun yang dihisap hama. Pengendalian: gulma harus selalu dibersihkan agar tidak menjadi inang hama. tanaman yang terserang parah harus disemprot secara serempak dengan insektisida Perfekthion 400 EC (dimethoate) dengan konsentrasi 1,02,0 ml/liter. tanaman yang telah terjangkit virus harus dicabut dan dibakar (dimusnahkan). b. Thirps (Thirps parvispinus Karny) Gejala: daun-daun muda atau tunas-tunas baru menjadi keriting, dan bercaknya kekuningan; tanaman keriting dan kerdil serta tidak dapat membentuk buah secara normal. Kalau gejala ini timbul harus diwaspadai karena telah tertular virus yang dibawa hama thirps. Pengendalian: menyemprot dengan racun kontak, 34 hari sekali.

5. PEDOMAN BUDIDAYA a. Pembibitan memillih jenis bibit Benih yang akan ditanam harus dari benih hibrida. Saat memilih benih, perhatikan syarat tumbuh benih yang tertera pada benih kemasan dan sesuaikan dengan kondisi lahan yang tersedia. Benih melon yang diambil dari buah yang diambil sendiri, tidak akan tumbuh dan berproduksi dengan baik, justru akan mengalami perubahan sifat-sifat yang tidak menguntungkan. pemeraman benih benih yang telah ditiriskan, dibungkus dengan kain atau kertas Koran yang yang basah. Selanjutnya benih benih diperam dalam kaleng bekas biscuit atau kotak kaca selama satu hari. Yang perlu diperhatikan adalah suhu pemeraman 300C. penyiapan media semai bahan-bahan yang digunakan untuk membuat media semai adalah: Tanah gembur yang sudah diayak halus 2 karung. Pupuk kandang yang sudah diayak halus 1 karung. Pupuk SP-36 150 gram atau pupuk 100 gram. Furadam 3 G 100 gram. Penyemaian benih Benih melon yang telah diperam ditanam di media semai dalam posisi tegak dan ujung calon akar menghadap ke bawah. Sebelumnya media semai dalam pot/polibag sudah dilubangi sedalam 1 cm. jika pot yang digunakan lebih besar, bisa dibuat beberapa lubang tanam. Lalu seetiap satu lubang diisi dengan satu butir benih. Butir yang disemaikan ditutup dengan campuran abu sekam dan tanah dengan perbandingan 2:1 yang telah disiapkan, agar tanaman dapat tumbuh dengan baik, tidak mudah rebah. Untuk merngsang perkecambahan benih diciptakan dalam suasana hangat dengan cara menutup oermukaan persemaian dengan karung goni basah, kemudian permukaan karung ini disiram air setiap hari menggunakn sprayer. Apabila kecambah telah muncul ke permukaan media semai (pada hari ke-3 atau ke-4), karung goni dapat dibuka. Pemeliharaan bibit dan persemaian Supaya benih yag disemaiakan dapat tumbuh dengan sehat dan kekar, harus mendapatkan pemeliharaan yang baik. Pemupukan Untuk pertumbuhan vegetative, bibit dapat dipacu dengan menyemprotkan pupuk daun yang mengandung unsure nitrogen tinggi. Pupuk daun cukup dilakukan satu kali, yaitu saat umur bibit 7-9 HSS dengan konsentrasi 1,0-1,5 gram/liter. Pupuk akar berupa pupuk kimia maupun pupuk organik tidak perlu ditambahkan selama pembibitan karena pupuk akar yang diberikan pada media semai telah mencukupi. Pemberian pestisida Pada masa pembibitan, penyemprotan pestisida dilakukan apabila dianggap perlu. Konsenterasi penuh akan menybabkan daun-daun bibit melon ini terbakar (plasmolisis). Penyemprotan ini dilakukan terutama 2-3 hari sebelum bibit ditanam di lapangan. Dosis pestisida yang digunakan hanya setengah dari dosis yang di anjurkan. Penyakit yang sering menyerang persemaian adalah busuk leher dan rebah kecambah.

Bibit yang Siap ditanam di lapangan Bibt melon telah siap dipindahkan/ditanam ke lapangan apabila sudah mempunyai 3 helai daun sempurna(daun sejati bukan kuncup) atau bibt tanaman melon telah berusia 15 hari setelah semai. 6. PANEN 6.1. Ciri dan Umur Panen Tanda/ciri Penampilan Tanaman Siap Panen Ukuran buah sesuai dengan ukuran normal Serat jala pada kulit buah sangat nyata/kasar Warna kulit hijau kekuningan. Umur Panen + 3 bulan setelah tanam. Waktu Pemanenan yang baik adalah pada pagi hari. 6.2. Cara Panen Potong tangkai buah melon dengan pisau, sisakan minimal 2,0 cm untuk memperpanjang masa simpan buah. Tangkai dipotong berbentuk huruf T, maksudnya agar tangkai buah utuh dan kedua sisi atasnya merupakan tangkai daun yang telah dipotong daunnya. Pemanenan dilakukan secara bertahap, dengan mengutamakan buah yang benar-benar telah siap dipanen. Buah yang telah dipanen dikumpulkan disuatu tempat untuk disortir. Kerusakan buah akibat terbentur/cacat fisik lainnya, sebaiknya dihindari karena akan mengurangi harga jual terutama di swalayan. 7. PASCAPANEN 7.1. Pengumpulan Buah-buah melon yang telah dipanen dikumpulkan pada suatu tempat untuk segera disortir. Saat panen kerusakan buah sebaiknya dihindari akibat terbentur atau cacat fisik lainnya, karena akan mengurangi harga jual terutama untuk konsumsi pasar swalayan. 7.2. Penyortiran dan Penggolongan Melon yang telah dipanen, diangkut dan dikumpulkan di suatu tempat kemudian di sortasi. Buah yang sehat dan utuh dipisahkan dari buah yang cacat fisik maupun cacat karena serangan hama dan penyakit. Buah melon yang berkualitas bagus kemudian di lakukan penggolongan melon berdasarkan tiga kelas. Kelas M1 yaitu melon berbobot 1,5 kg/lebih jaring berbentuk sempurna. Kelas M2 yaitu melon berbobot 11,5 kg jaringnya terbentuk hanya 70% saja. Kelas M3 yaitu bobot buahnya bervariasi dengan jaring sedikit atau tidak berbentuk sama sekali. Hal ini terjadi karena tanaman belum saatnya dipanen tapi telah mati terlebih dahulu akibat serangan hama.

7.3 Prakiraan Produksi Untuk mengetahui jumlah produksi yang akan dihasilkan bagian pemasaran harus melakukan penelitian pasar. Untuk luas satu hektar tanaman melon diperkirakan akan menghasilkan buah melon 1015 ton, maka memanennya harus dilakukan secara bertahap. Misalnya minggu I menanam seluas 2.000 m 2 , minggu II menanam seluas 2.000 m 2 , dan seterusnya. Hal ini untuk tingkat kontinuitas produksi akan tercapai dan resiko tidak terjualnya buah melon akan terhindar.

8. Gambaran Peluang Agribisnis Agribisnis melon harus dilakukan secara cermat dan tetap selalu waspada. Walau berdasarkan analisis budidaya agribisnis melon menunjukkan prospek yang menjanjikan, tapi suatu ketika penyemprotan tertunda atau hal-hal sepele lainnya tidak diperhatikan maka keuntungan yang sudah dapat dibayangkan akan menjadi sirna seketika. Di era perdagangan menuju pasar bebas, persaingan semakin ketat. Perlu dicarikan pasar khusus untuk dapat mendongkrak harga jual. Buah yang berkualitas tinggi yang ditawarkan akan layak mendapatkan harga jual yang tinggi pula. Informasi harga pasar dicari sebanyak-banyaknya sebelum panen berlangsung. Rantai tata niaga dipelajari seteliti mungkin. Diusahakan rantai terpendek untuk mendapatkan harga jual tertinggi. Dalam dunia bisnis kita juga harus berani rugi, karena tidak selamanya dalam berbisnis lancer. Kadang lancer dan kadang mendapat masalah. Maka dari itu dalam berbisnis tidak mengenal putus asa dan terus mencoba. Dan memikirkan matang-matang saat mengambil keputusan.

9. DAFTAR PUSTAKA Final, Prajnanta, Ir., Melon Pemeliharaan Secara Intensif Kiat Sukses Beragribisnis Cetakan ke-2, (Jakarta: Penebar Swadaya, 1998). Setiadi, Bertanam Melon, Cetakan ke-4, (Jakarta: Penebar Swadaya, 1998) Sudarsono dan Winata, Livy, Fakultas Pertanian IPB. Pemakaian Teknik Kultur Jaringan Sebagai Perbanyakan Melon (Cucumis melo L.) Tjahjadi, Nur, Ir.,Bertanam Melon, 24352, (Jakarta: Kanisius, 1987).