Anda di halaman 1dari 12

Nama: Kezia Feronika S.

M NPM : 180110110029 Prodi : sastra Indonesia (A) Tugas: apresiasi film indonesia Judul film: November 1828 I. Sejarah film November 1828 Latar belakang mengenai sejarah dibuatnya film tersebut masa itu film yang berjudul November 1828 ini dibuat merupakan infrastruktur massa terbangunnya nasional fondasi berikut sekitar tahun 1978, oleh sutradaranya Teguh Karya, pada apresiasi yang penuh semangat dari masyarakat menuju tertatanya perfilman regulasinya. Kita semua tahu, pada tahun 1978 pada saat film ini dibuat adalah zaman keemasan presiden ke-2 kita Soeharto, yang disebut dengan zaman orde baru pada saat itu, mungkin film ini dibuat oleh bukan hanya sekedar untuk memajukan dunia perfilman nusantara pada waktu itu, mungkin Teguh juga ingin mengkritik sistem pemerintahan pada saat itu yang lumayan otoriter yang disebut demokrasi terpimpin, pada saat november 1828, nusantara masih dijajah oleh para bangsa Belanda, selama 350 tahun nusantara dibawah naungan VOC dan antek-anteknya yang ingin untuk memiliki seluruh kekayaan serta isi nusantara yang pada masa itu sangat

subur. Dapat dilihat di film tersebut, kontras sekali terlihat kesenjangan keadaan masyarakat yang pro atau kontra terhadap sistem kolonialisme Belanda pada saat menjajah nusantara dengan cara devide et imfera atau mengadu domba untuk memecah para belah kekuatan dalam seperti massyarakat, penguasa-penguasa

mempunyai hak mutlak untuk menjadikan para pemuda serta pemudi indonesia untuk menjadi budak mereka, tetapi tidak semua bangsa indonesia dijadikan budak oleh mereka, ada yang secara terang-terangan berhianat dan memilih menurut didalam organisasi dan rencana-rencana jahat yang disusun oleh belanda, yang sebenarnya hanyalah untuk mengkambinghitamkan para orang yang tidak bersalah hanya untuk kesenangan sendiri dan memperluas daerah jajahan mereka. Para bangsa belanda tidak turun tangan sendiri dalam mencari siapa warga yang akan dijadikan korban fisik maupun moral di negri sendiri, dalam misi mereka, mereka dibantu oleh para penghianat tersebut yang rela menjadi prajurit mereka dan menggunakan seragam yang sama dengan para penjajah. Para penghianat tersebut hanya memikirkan keuntungan mereka sendiri, ketenangan mereka jika mereka ada didalam organisasi tersebut akan aman, serta mendapat upah yang besar dibandingkan dengan menjadi seorang pekerja rodi.

Kita dapat menghubungkan kejadian yang ada pada saat November 1828 dengan tahun dibuatnya film ini 1978, persamaan yang dapat dilihat diantara kedua zaman tersebut adalah banyaknya rakyat hanya miskin dengan bergelimpangan dimana-mana, hanya oleh kelakuan para pemerintah yang memerintah mengandalkan status dan kekayaan dari pada kualitas serta skill yang mereka punya, rakyat miskin makin miskin yang kaya makin kaya. Film November 1828 ini membawa kita ke masa saat Belanda berada di tanah pribumi diperalat oleh Jawa, dimana dengan masyarakat menangkap Belanda

seorang tokoh yang bernama Kronodiro masyarakat pun terperdaya dipengaruhi oleh Belanda dengan memberikan upah bagi orang yang berjasa untuk memberi informasi tersebut. Terpedaya karena mereka mendapat pendidikan yang rendah dan bahkan tidak pernah dididik secara formal. Kapiten begitu sebutan panggilan pimpinan Belanda, yang memimpin pasukan Belanda yang memungut pajak yang tidak pantas di bayar oleh rakyat di negrinya sendiri, pak Demang adalah panggilan tokoh masyarakat yang diperdaya oleh Belanda, dan diperalat untuk menghasut masyarakat untuk berpihak kepada Belanda, dengan menyuruh pasukan Belanda menangkap Kronodiro, yang dianggap berbahaya karena membela rakyat yang tidak

mampu

membayar

pajaknya

yang

sangat

tinggi

dibandingkan penghasilannya kepada Belanda. Keluarga pendopo pun ikut prihatin melihat peristiwa dan menaruh simpatik kepada masyarakat yang ditindas oleh Belanda. Disebutkan tokoh yang mendapat gelar Demang , yang setara dengan pejabat kalo jaman sekarang, demang tersebut mencermikan sifat seseorang yang tamak, ia rela menjadi penghianat hanya untuk keegoisan dirinya sendiri beserta keluarganya, ia bekerja sama dengan belanda dan meminta uang pajak dari para penduduk yang memiliki upah yang sangat minim, ia digambarkan sebagai demang yang tidak memiliki hati nurani, terbukti dari satu kutipan dialog pada saat kapiten sedang keliling desa, bertemu dengan demang, kebetulan pada waktu sebelumnya demang meminta tolong kepada belanda untuk menangkap kronodiro, dan belanda berhasil menangkap kronodiro, saya tidak bermaksud meminta uang, tapi ini jasa. Dari kata-kata demang tersebut kalau kita perhatikan lebih dalam, ia memang sebenarnya menginginkan upah yang sangat banyak, tetapi karena kemunafikannya ia bisa menutupinya kalau ini hanya semata-mata karena jasa yang akan ia laksanakan kepada belanda yaitu menangkap Sentot Prawirodirjo. orang serakah keji, Demang itu memfitnah kami, suami saya Cuma bela penduduk yang tidak bisa bayar

pajak

lagi,

Demangitu

pemeras.

Ular

beludak!

kemarahan yang luar biasa tersurat dalam penggalan dialog, yang dilontarkan oleh istri kronodiro, ia sangat tidak terima sekali akan perbuatan para bangsa belanda yang seenaknya menahan suaminya, padahal suaminya hanya membela haknya sebagai warga tanah jawi, pernyataan istri kronodiro tentang sifat demang yang bermuka dua tersebut diperkuat dengan pertanyaan jendral pendapat belanda demang kepada tentang demang Ular itu sendiri, menurut dengan pertanyaannya sangat sepele, bagaimana Beludak,

santainya seperti tidak merasa salah demang menjawab saya tau, ya, sejenis ular yang tampangnya jelek, pendek, gemuk, malas, makannya paling banyak, dan sangat berbisa mengapa pada saat itu demang tidak merasa malu, sebenarnya ia sedang dikucilkan oleh dirinya sendiri mengenai ular beludak itu, karena sifat serakah itu ada dalam dirinya, yang di maksud bukan tubuh demang yang seperti ular, maksudnya itu adalah seorang yang sangat malas dalam melakukan apapun, yang diketahui hanya harta yang banyak serta makanan yang berlimpah, kemudian menjadi seorang yang rela berhianat hanya demi uang dan tahta. Bondan adalah anaknya Demang yang berpihak kepada Belanda bertentangan dengan pemuda pribumi yang lain yang membela negrinya, Bondan selalu mencari

lokasi dari pasukan senopati Sentot. Belanda pun marah karena rakyat selalu menentang kebijakan dan peperangan pun tidak bisa dielakkan. Belanda memerangi rakyat, karena rakyat selalu patuh kepada sentot , dan Pangeran Diponegoro, dengan memperdaya Demang karena tanggung jawabnya sudah memilih mengabdi kepada Belanda. Penangkapan pun terjadi pada 3 orang pemuda yang ada di desa tersebut yaitu Jarot, Pono, dan Tulus. Penggeledahan pun terjadi ke rumah yang disangka oleh Bondan sebagai tempat mesiu-mesiu itu disembunyikan untuk mencari dimana keberadaan semua prajurit dari Senopati Sento. Juga para wanita yang bersikeras menutupi keberadaan para prajurit sentot, begitupula istri dari Kronodiro yang menutupi, padahal suaminya sudah menjadi tawanan Belanda. Begitu Kronodiro masyarakat Sentot, pedihnya ditangkap seakan perasaan dan dosa besar pun istri yang dan anaknya kepada

dipertontonkan

dilakukannya. surat

Mendengar rencana akan penangkapan prajurit-prajurit pemimpin pendopo mengirimkan kepada induk pemimpin pasukan senopati sentot. Dengan semangat perjuangan rakyat dan prajurit sentot, Belanda pun getar-getir dengan cara memaksa kronodiro untuk memberikan . informasi kepada Belanda,

dengan tekanan yang sangat besar Kronodiro bertahan untuk tidak memberikan informasi sedikitpun kepada Belanda karena rasa cintanya yang besar terhadap tanah air, bahkan tidak menyerah saat anak dan istrinya ikut menjadi tawanan Belanda. Belanda mendapatkan menghalalkan cara apapun untuk

informasi tersebut dimana Sentot dan

Diponegoro dengan mengikat kronodiro di tiang pendopo, kronodiro tidak bisa diperdaya bahkan anaknya pun diutus untuk merayu bapaknya karena anaknya dan keluarganya diperlakukan tidak adil. Ada sebuah dialog yang sangat-sangat bisa

mengkritik para pemerintah di tahun pembuatan film tersebut, bapakmu salah seorang korbannya menurut aku, tak ada yang lebih buruk daripada orang yang suka memfitnah orang lain. Waktu sekarang ini gampang sekali orang punya pangkat demang tapi untuk mencari dijajaki. demang Perkataan yang laut istri baik hati tidak orang gampang. tidak bisa yang Sedalam-dalamnya

kronodiro,

kata-kata

dicetak tebal merupakan pernyataan lugu seorang wanita desa yang mengkritik terhadap jalannya pemerintahan dewasa ini, semakin menjadinya pemerintahan yang tidak transparan, suap-menyuap yang paling tinggi suapannya bisa menjadi seorang yang disebut dengan pemimpin yang lebih mengutamakan material daripada kualitas

seorang pemimpin, oleh karena itu dibutuhkan sekali seseorang yang memang benar-benar adil dan bijaksana untuk memimpin negara ini, yang sendiri, tidak atau rasis, lebih mementingkan dan miskin. Anaknya Demang sempat mencintai putri kronodiro ia pun membuat kegaduhan di masyarakat Belanda dengan memberikan racun di makanan orang belanda, korban pun berjatuhan dan ia tak sempat menyelamatkan diri dari sehingga ia terancam hukuman dari Belanda. Demang pun ditangkap karena dianggap ancaman oleh Belanda dan dikurung di dalam penjara yang dibuat oleh Belanda. Masyarakat desa menjalani kehidupan dengan tidak menetu, kronodiro yang selama ini membantu mereka sudah ditahan oleh Belanda, tidak ada lagi yang membantu rakyat dalam memprotes tingginya nilai pajak yang ditarik oleh Belanda. Tercermin disini bahwa perilaku wanita-wanita di desa tersebut adalah para wanita yang setia, mereka pada dasarnya penurut hal tersebut dikuatkan dalam cuplikan penduduk sekitar desa sini pada dasarnya itu penurut, contohnya kalo suaminya pada pergi berperang istri-istri mereka itu merelakan, tapi jangan coba-coba ada yang mau memisahkan, laki-laki disini lebih rela mengorbankan kepalanya. Yang diucapkan oleh seorang golongannya

memandang kaum borjuis dari pada kaum yang lemah

kaki tangan kapiten menjadi budak

orang indonesia, tetapi

perlu kita garis disini

bawahi kata-kata penurut disini, penurut itu bukan berarti suaminya, maksudnya mungkin menurut dalam arti mereka harus menghargai segala apa yang dilakukan oleh suami mereka sebagai kepala terlihat keluarga, dan mencari nafkah untuk dengan hidup cara keluarga mereka, tetapi untuk kalangan lelaki disini juga mempertahankan kesetiaaan membiarkan harta bendanya diambil daripada harus kehilangan seorang istri.

Dengan segala cara Belanda mencari informasi dimana keberadaan Sentot serta Pangeran Diponegoro, dengan tiba-tiba salah satu dari pasukan prajurit Belanda berkata tanggal 27 agustus saya bertemu sentot di desa ini. Tiba-tiba kronodiro berteriak jangan hancurkan perjuangan ini. 20 juli 1828 Pangeran Diponegoro menjebol dinding rumahnya seba pasukan Belanda mengepung rumahnya di Tegal Rejo. 5 Desember

terjadi penyerangan besar-besaran.. setelah kronodiro mengucapkan kata-kata tersebut, kronodiro ditembak mati oleh Belanda secara kejam didepan istri beserta anak-anaknya. Mengetahui suaminya sudah meninggal, istrinya melakukan suatu upacara adat jawa yang sangat kental

yang disebut kejawen, dengan menyediakan sesaji di depan tempat yang dikeramatkan, disini di depan tiang kayu di tempat suaminnya diikat sebelum meninggal dunia. Selain itu didetik-detik terkhir kita dapat melihat suatu budaya tari tradisional indonesia, yaitu tari topeng. Kesenian dari daerah Cirebon, Jawa Barat. Kira-kira sekitar abad ke 11 tari topeng ini sudah ada didaerah Jawa Timur, dan dibawa oleh para para pedagang keliling ke daerah Cirebon, dan dilestarikan sebagai kesenian rakyat hingga sekarang. Detik-detik film ini menggambarkan semangat juang rakyat dengan kelantangan suara pemimpin rombongan seni harus mereka membakar mereka semangat terus. rakyat untuk berjuang mempertahankan tanah warisan leluhur mereka yang jaga Masyarakat memberontak tersebut, mungkin, Ketika beserta untuk memaksa untuk masuk kedalam tak benteng

mengeluarkan darahpun sedang muncul

tenaga

semaksimal terelakan sentot

pertumpahan pertempuran rombongannya

lagi.

berlangsung, menepati

janjinya

menggempur Belanda mereka melawan dengan bambu runcing juga meriam. Benteng Belanda pun hancur berantakan, korban berjatuhan di kedua belah pihak, pada kesempatan itu para tawanan pribumi berhamburan menyelamatkan diri, dan juga demang mati di tangan

para pribumi karena sifatnya yang egois tidak melihat keadaan orang lain.

II.

Kesimpulan Setelah melihat film karya teguh karya tadi semoga membuka mata kita, bahwa kemunafikan bukanlah jalan sukses menuju roma, maksudnya adalah cobalah untuk tidak menjadi seorang yang munafik, karena belum tentu orang yang munafik serta sering memfitnah orang itu selalu mendapatkan kesenangan serta keamanan. Di sisi lain kita bisa melihat kegigihan para rakyat kecil yang benar-benar memperjuangkan haknya untuk tidak mau terus-terusan dijajah oleh kaum yang kuat karena jika kita bersatu seperti semboyan negara ini Bhinneka Tunggal Ika kita dapat mengalahkan para musuh yang kuat-kuat' Selain itu kita juga dapat belajar banyak dari film ini, mengenai kebudayaan jawa yang mungkin saja di jaman sekarang yang sudah canggih ini pudar dimakan waktu, selain itu kita bisa melihat suatu segi dimana warga sekitar itu orang-orangnya sangat penurut, baik suami maupun istri.