Anda di halaman 1dari 12

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan lengkap praktikum biologi dengan judul Pengaruh Ph Terhadap Aktivitas Enzim di susun oleh : Nama NIM Kelas Kelompok : Nur Hikmah. S. Jumain : 101 404 046 :A : VII

Telah diperiksa dan dikonsultasikan kepada Asisten/ Koordinator Asisten maka dinyatakan diterima. Makassar, Desember 2010 Koordinator Asisten Asisten

Suhaedir Bahtiar S.pd

Astuti Syam NIM :

Mengetahui Dosen Penanggung Jawab

Drs. H. Hamka L, MS NIP : 1921231 198702 1 005

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar belakang Biologi merupakan salah satu cabang ilmu pengetahuan yang mempelajari mengenai makhluk hidup. Ada berbagai jenis makhluk hidup di dunia ini di seluruh belahan dunia. Setiap spesies memiliki bentuk dan karakteristik yang sangat beragam. Banyak hal yang bisa kita pelajari dari makhluk hidup. Dari suatu organ saja kita bisa mendapat berbagai macam ilmu. Karena organ tersebut di susun oleh berbagai jaringan yang saling bekerja sama untuk membentuk suatu kesatuan. Terdapat beribu- ribu sel yang saling bekerja sama untuk membentuk suatu kesatuan dan menghasilkan individu yang sempurnah. Sel- sel itu pasti saling bereaksi sehingga seorang makhluk hidup mampu menjalankan segala aktivitasnya dengan mudah. Salah satu komponen dalam pelaksanaan reaksi tersebut adalah enzim. Bila tanpa enzim, entah apa yang akan terjadi pada sistem kerja tubuh makhluk hidup. Enzim sangat berpengaruh, dalam hal reaksi. Dalam pembelajaran yang kita dapatkan ada beberapa faktor- faktor yang dapat mempengaruhi kerjanya. Salah satunya adalah derajat keasaman atau Ph. Kita dapat memberi contoh enzim ptialin pada mulut kita, jika tingkat keasamannya tinggi apa yang akan terjadi? akan berguna kah atau bahkan merugikankah? dan bagaimana cara menaikkan dan menurunkaan Ph-nya? Mahasiswa dapat menjawab pertanyaan- pertanyaan tersebut dengan melakukan percobaan ini Pengaruh Ph terhadap aktivitas enzim. Walaupun dalam percobaan ini kita mengambil sampel enzim amilase, setidaknya kita dapat melihat apa pengruh dari tingkat keasaman tersebut.

B. Tujuan praktikum Membuktikan pengaruh pH terhadap aktivitas enzim amilase C. Manfaat praktikum Mahasiswa dapat melihat secara langsung bukti bahwasanya pH sangat berpengaruh pada aktivitas enzim, seperti enzim amilase.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


Aktivitas enzim sangat terpengaruh oleh keadaan suhu dan pH. Masingmasing enzim dapat bekerja dengan efektif pada suhu dan Ph tertentu dan aktivitas nya berkurang dalam keadaan di bawah atau di atas titik tersebut enzim pepsin pencernaan protein bekerja paling efektif pada pH 1-2 sdangkan enzim proteolitik lainnya, tripsin, pada pH tersebut menjadi tidak aktiv, tetapi sangat efektif pada Ph 8. Karena kita sekarang telah mengerti dan mengenai : 1) Peranan penting dari struktus tersier, yaitu bentuk di dalam fungsi enzim. 2) Peranan dari daya yang lemah seperti ikatan hidrogen dan ion dalam pembentukan struktur tersier. Ikatan hidrogen mudah rusak dengan menaikkkan suhu. Hal ini selanjutnya akan merusak bagian- bagian dari struktur tersier enzim yang esensial untuk mengikat substrat. Perubahan pH, mengubah keadaan ionisasi dari asam amino yang bermuatan (yaitu asam aspartiat. Lisnina) yang dapat mempunyai peranan penting dalam pengikatan substrat dan proses katalitik. Tanpa gugus COOH dari Glu 35 yang tidak terion dan gugus COO dari ASP-52 yang terion , proses katalitik dari lisozim akan terhenti ( Kimbal, 1983). Banyak enzim tidak akan bekerja tanpa adanya suatu zat nonprotein tambahan yang di sebut kofaktor. Kofaktor dapat berupa suatu ion metal seperti Zn ++ (suatu kofaktor karbonat anhidrase), Cu++, Mn++, Mg++, K+, Fe++, atau Na++. Atau kofaktor dapat berupa suatu molekul organik kecil di sebut koenzim. Kelompok vit B seperti tiamin (B1), riboflavin (B2) dan nikotinamida berfungsi sebagai koenzim. Kooenzim dapat terikat erat (ikatan kovalen) pada bagian protein dari enzim sebagai gugus prostetik, lainnya dapat terikat secara longgar atau malahan hanya sementara pada waktu enzim tersebut melaksanakan fungsi katalitiknya ( Kimbal, 1983).

Ada sejumlah mekanisme yang berperan agar kerja enzim- enzim itu efisien dan terkoordinir. Bagi enzim- enzim seperti proteinase, yang dapat merombak substabsi sel itu sendiri, kita mendapatkan bahwa kerjanya terhambat jika mereka berada di dalam sel. Sebagai contoh proteinase pepsin dibentuk dalam sel dalam bentuk inaktif yaitu pepsinogen ( Kimball, 1983). Konsep kompleks enzim- substrat pertama dikemukakan oleh Emil Fisher, seorang ahli kimia organik pada tahun 1884. Bagian enzim tempat menyatu dengan substrat disebut sebagai sisi aktif (active side). Pada sisi aktif enzim ini substrat di rombak menjadi produk. Jika sisi aktif kaku dan spesifik untuk substrat tertentu, reaksi balik tidak dapat tejadi karena struktur molekul senyawa produk sudah berbeda dengan senyawa asalnya produk sudah berbeda dengan senyawa asalnya sehingga tidak dikenali oleh enzim. Berbeda dengan konsep sisi aktif yang kaku dari Fisher, Daniel E. Koshland mengemukakan konsep bahwa sisi aktif enzim dapat dissuaikan dengan struktur substrat atau produk setelah molekul- molekul tersebut mendekati sisi aktif enzim. Dengan demikian, penggabungan antara enzim dengan substrat menjadi lebih pas. Konsep ini sekarang diknal sebagai hipotesis dirangsang agar- pas (Lakitan, 1993). Ph medium dapat mempengaruhi aktivitas enzim. Umumnya terdapat pH optimum agar suatu enzim dapat berfungsi maksimum dan aktivitas enzim akan menurun pada pH yang lebih tinggi atau lebih rendah. Diwakili oleh kurva yang berbentuk lonceng, tetapi untuk enzim lain mungkin kurvanya relatip datar Kadang gambaran hubungan yaitu dengan aktivitas enzim dengan pH diwakili oleh kurva berbentuk lonceng, tetapi untuk enzim lain mungkin kurvanya relatif datar, Ph optimum sering dalam kisaran antara Ph 6 sampai Ph 8 (Lakitan, 1993). Menurut Anonim 2010, faktor- faktor yang mempengaruhi aktivitas enzim adalah: 1. Suhu Sebagian besar enzim mempunyai suhu optimum yang sama dengan suhu normal sel organisme tersebut. Suhu optimum enzim pada hewan

poikilotermik di daerah dingin biasanya lebih rendah daripada enzim pada hewan homeotermik. Contohnya, suhu optimum enzim pada manusia adalah 37 derajat celcius, sedangkan pada katak kenaikan suhu di atas suhu optimum dapat mengakibatkan peningkatan atau penurunan aktivitas enzim. Secara umum, tiap kenaikan suhu 10 derajat C, kecepatan reaksi menjadi dua kali lipat dalam batas suhu yang wajar. Hal tersebut juga berlaku pada enzim. Panas yang ditimbulkan akibat kenaikan suhu dapat mempercepat reksi sehingga kecepatan molekul meningkat. Hasilnya adalah frekuensi dan daya tumbukan molekuler juga meningkat. 2. Ph atau Keasaman Seluruh enzim peka terhadap perubahan derajat keasaman (Ph). Enzim menjadi nonaktif bila diperlakukan pada asam basa yang sangat kuat. Sebagian besar enzim dapat bekerja paling efektif pada kisaran Ph lingkungan yang agak sempit. Di luar Ph optimum tersebut, kenaikan atau penurunan ph menyebabkan penurunan aktifitas enzim dengan cepat. 3. Konsentrasi Enzim, Substrat dan Kofaktor Jika ph dan suhu sistem enzim dalam keadaan konstan serta jumlah substrat berlebihan, laju reaksi adalah sebanding dengan enzim yang ada. Jika ph, suhu, dan konsentrasi enzim dalam keadaan konstan, reaksi awal hingga batas tertentu sebanding dengan substrat yang ada. 4. Inhibitor Enzim Enzim dapat dihambat sementara atau tetap oleh inhibitor berupa zat kimia tertentu. Zat kimia tersebut merupakan senyawa selain substrat yang biasa terikat pada sisi aktif enzim (substrat normal) sehingga antara substrat dan inhibitor terjadi persaingan untuk mendapatkan sisi aktif. Persaingan tersebut terjadi karena inhibitor biasanya mempunyai kemiripan kimiawi dengan substrat normal. Pada konsentrasi substrat yang rendah akan terlihat dampak inhibitor terhadap laju reaksi, kondisi tersebut berbalik bila konsentrasi substrat naik.

BAB III METODE PRAKTIKUM

A. Waktu dan tempat Hari / tanggal Pukul Tempat : Jumat, 26 November 2010 : 13.30- 15.30 : Laboratorium Biologi Lantai III timur FMIPA UNM

B. Alat dan bahan 1. Alat a) Mortar dan pistilum b) Tabung reaksi (10 buah) c) Corong kecil d) Rak tabung reaksi e) Lampu spiritus f) Penjepit tabung 2. Bahan a) Kecambah kacang hijau b) HCl encer c) Larutan NaOH d) Kertas Ph e) Kertas saring f) Amilum g) Fehling A dan B h) Korek api

C. Prosedur kerja 1. Menuang cairan supernatan ( bening) ke dalam 10 tabung reaksi 2. Pada tabung I, menambahkan amilum, kemudian mengukur pH-nya, setelah itu menambahkannya dengan fehling A dan B, mendiamkan selama 5 menit, kemudian memanaskannya. (mengamati perubahan warna setiap

penambahan larutan dipanaskan). 3. Pada tabung II, menambahkan amilum, kemudian mengukur pH-nya, setelah itu menambahkannya dengan fehling A dan B, mendiamkan selama 10 menit, kemudian memanaskannya. (mengamati perubahan warna setiap penambahan larutan dipanaskan). 4. Pada tabung III, menambahkan amilum, kemudian mengukur pH-nya, setelah itu menambahkannya dengan fehling A dan B, mendiamkan selama 15 menit, kemudian memanaskannya. (mengamati perubahan warna setiap penambahan larutan dipanaskan). 5. Pada tabung IV, menambahkan amilum, kemudian menambahkan HCl, dan mengukur Ph-nya, setelah itu menambahkan fehling A dan B,

mendiamkannya selama 5 menit, kemudian memanaskannya. (mengamati perubahan warna setiap penambahan larutan). 6. Pada tabung V, menambahkan amilum, kemudian menambahkan HCl, dan mengukur Ph-nya, setelah itu menambahkan fehling A dan B,

mendiamkannya selama 10 menit, kemudian memanaskannya. (mengamati perubahan warna setiap penambahan larutan). 7. Pada tabung VI, menambahkan amilum, kemudian menambahkan HCl, dan mengukur Ph-nya, setelah itu menambahkan fehling A dan B,

mendiamkannya selama 15 menit, kemudian memanaskannya. (mengamati perubahan warna setiap penambahan larutan). 8. Pada tabung VII, menambahkan amilum, kemudian menambahkan NaOH, dan mengukur Ph-nya, setelah itu menambahkan fehling A dan B,

mendiamkannya selama 5 menit, kemudian memanaskannya. (mengamati perubahan warna setiap penambahan larutan). 9. Pada tabung VIII, menambahkan amilum, kemudian menambahkan NaOH, dan mengukur Ph-nya, setelah itu menambahkan fehling A dan B, mendiamkannya selama 10 menit, kemudian memanaskannya. (mengamati perubahan warna setiap penambahan larutan). 10. Pada tabung XI, menambahkan amilum, kemudian menambahkan NaOH, dan mengukur Ph-nya, setelah itu menambahkan fehling A dan B, mendiamkannya selama 5 menit, kemudian memanaskannya. (mengamati perubahan warna setiap penambahan larutan). 11. Pada tabung X, menambahkan amilum, setelah itu menambahkannya fehlung A dan B, dan memanaskannya. 12. Membandingkan warna yang terjadi pada tabung I-X. 13. Membuat tabel dan kesimpulan.

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan 1. Enzim merupakan biokatalisator yang dapat mempercepat reaksi tetapi tidak ikut bereaksi. 2. Aktivitas enzim akan bekerja jika pH dalam keadaan normal dan optimum. Dari percobaan ini terjadi perubahan warna yang membuktikan bahwa enzim tidak bekerja. 3. Enzim dipengaruhi oleh garam-garam anorganik, pH, suhu, dan juga cahaya. B. Saran 1. Untuk praktikan, agar lebih teliti dalam penambahan larutan- larutannya, juga penghitungan waktunya. 2. Untuk asisten, agar lebih memperhatikan lagi cara kerja para praktikan. 3. Untuk laboran, agar menyediakan alat- alat yang lebih lengkap.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2010. Faktor- faktor yang Mempengaruhi Aktivitas Enzim.www. lintasberita.com : di akses tanggal 2 Desember 2010. Campbell. 2002. Kimia Kehidupan. Erlangga. Jakarta. Kimball, John W. 1983. Biologi. Erlangga. Jakarta. Lakitan, Benyamin. 1993. Dasar- dasar Fisiologi Tumbuhan. Grafindo. Jakarta. Tim Pengajar. 2010. Penuntun Praktikum Biologi Dasar. Laboratorium Biologi FMIPA UNM. Makassar.

LAMPIRAN

Jawaban pertanyaan : 1. Kegunaan larutan fehling A dan B dan JKJ adalah untuk membantu perubahan warna yang terjadi pada lerutan atau sebagai indikator ( yang menguji ada tidaknya glukosa dalam larutan) 2. Pada ekstraksi enzim dari biji perlu dicentrifuge karena untuk menjadikannya cairan supernatan( bening) yang nantinya akan ditambahkan dengan beberapa jenis larutan untuk membuktikan pengaruh ph terhadap larutan.