Anda di halaman 1dari 17

I.

PENDAHULUAN Etika dapat dianggap menjadi subjek teoritis yang memiliki sedikit relevansi yang

berpengaruh terhadap perawatan pasien. Dimulai dengan gambaran bagaimana sebuah aspek yang relatif sederhana dalam perawatan pasien dapat menantang kebolehan etis. Di sini menetapkan dua pendekatan filosofis kunci - konsekuensialisme dan deontology yang telah mempengaruhi nilai-nilai dan moral Barat berbasis masyarakat dan budaya. Prinsip-prinsip etika yang berhubungan dengan perawatan kesehatan . Prinsip ini bersama dengan alat lain yang digunakan dalam pengambilan keputusan etis klinis, memungkinkan perawatan kesehatan yang profesional untuk menentukan apakah tindakan klinis atau keputusan tentang perawatan etis dibenarkan. Akhirnya, isu-isu terkini dalam perawatan paliatif dieksplorasi, dengan fokus terutama pada subyek perawatan luar biasa dan sia - sia di akhir kehidupan.

II.

GAMBAR MORAL Penyed iaan layanan kesehatan ini menjadi semakin rumit,dengan harapan masyarakat

yang lebih tahu tentang informasi tentang pilihan pengobatan saat ini dan memiliki tuntutan dan harapan yang tinggi tentang perawatan kesehatan yang diberikan. Fokus perawatan paliatif, menuju multi-profesional penyediaan pelayanan holistik. Ini menempatkan penekanan pada preferensi individu dalam menentukan kualitas hidup. Masalah-masalah subjektif yang muncul harus dipertimbangkan secara individual, dan harus diakui sebagai nilai-nilai yang inti dari perawatan individual. Dalam upaya memberikan perawatan yang tepat, profesional dalam perawatan kesehatan mungkin menemukan konflik antara penilaian mereka tentang kebutuhan pasien dan keluarga mereka.

III.

ETIKA DALAM ISU PERAWATAN PALIATIF Sementara isu-isu ini mungkin mirip dengan yang dialami dalam spesialisasi

kesehatan lainnya. Sifat perawatan paliatif berfokus pada perdebatan tentang masalah etika pada kematian.Keadaan pada akhir hidup dapat mengakibatkan dilema etika yang lebih rumit oleh isu-isu tentang kompetensi orang yang akan meninggal, hak mereka untuk menolak atau menerima perawatan dalam mempertahankan integritas pribadi mereka atas kematian mereka sendiri. Dilema etika mungkin timbul dari perbedaan nilai-nilai, ditempatkan pada nilai kehidupan dan wali mereka. Setiap orang memiliki hak untuk mengakses setiap kemungkinan pengobatan, berapapun harga dalam hal keuangan, waktu dan sumber daya yang tersedia. Dalam membawa kenyamanan dan harapan bagi pasien dan keluarga mereka yang

membutuhkan kualitas perawatan paliatif, tim kesehatan multi-profesional perawatan sering ditantang oleh keputusan yang perlu dibuat tergantung pada keadaan pada waktu tertentu. Pengaruh hukum masing-masing negara pada keputusan etis menentukan kebenaran hukum atau kesalahan tindakan. Situasi ini jelas digambarkan oleh masalah bunuh diri, yang di mana hukum menentukan tindakan tersebut (apakah tindakan atau kelalaian yang secara etis diperkenankan atau tidak). Hal ini digambarkan dengan bunuh diri, saat ini ilegal di Inggris, sebuah wilayah di Belanda (yang non-melegalkan, tapi tidak muncul secara hukum dihukum oleh masyarakat); yang dilegalisir dan kemudian terbalik di Wilayah Utara di Australia selama akhir 1990-an, dan menjadi hukum (diberikan keadaan tertentu) di negara bagian Oregon di Amerika Serikat di mana seseorang dapat mengajukan permohonan agar resep obat untuk mengakhiri hidup seseorang (pengamanan ini dikendalikan melalui kriteria yang ketat). Mereka yang bekerja dalam perawatan paliatif dapat memahami keinginan pasien yang ingin mati dengan damai dan dengan kualitas hidup yang diterima hanya dapat ditentukan oleh pasien sendiri. Dalam beberapa situasi, mungkin pasien menghargai untuk mengakhiri kehidupan mereka. Pertimbangan etika tidak dapat memberikan jawaban untuk semua pertanyaan sulit yang dapat timbul dalam perawatan paliatif. Seringkali, tidak ada benar atau salah yang jelas. Dalam etika penekanannya harus dianggap dan memikirkan dalam hal kebolehan etis dari tindakan. Kesadaran akan masalah etika dan argumen memungkinkan praktisi untuk mendapatkan keputusan tentang tindakan mereka dan untuk membantu memperjelas situasi bagi pasien dan keluarga mereka Tantangan yang dihadapi oleh para perawat profesional kesehatan dalam perawatan paliatif sering berfokus pada isu-isu etika tertentu pada akhir kehidupan, seperti keputusan berkaitan dengan kelanjutan pemberian hidrasi buatan, obat-obatan tertentu dan pemberian makanan buatan. Etika dapat memberikan dasar untuk menentukan apakah keputusan yang dibuat tentang perawatan, pengobatan dapat diperbolehkan secara etis. Keputusan rumit akan terjadi ketika otonomi pribadi pasien berkurang. Hal ini dapat terjadi ketika pasien mungkin tidak lagi mampu menunjukkan pilihan pribadi mereka sebagai akibat dari obat-obatan, kemunduran progresif dari kesadaran mereka atau melalui proses penyakit yang membatasi kemampuan mereka untuk memahami, untuk membicarakan atau untuk berkomunikasi keinginan mereka (atau kombinasi) ini. Dalam keadaan seperti itu, pertimbangan tindakan yang akan menjadi kepentingan terbaik pasien perlu ditentukan. Hal ini dapat difasilitasi melalui diskusi dengan anggota keluarga dekat. Kesulitan dapat muncul

melalui konflik di antara anggota keluarga atau tim langsung ketika, sebagai orang individu, mereka memiliki perbedaan nilai-nilai tentang isu-isu pada akhir hidup.

IV.

HAK DAN KEWAJIBAN Kode seperti praktek mencerminkan pendekatan berbasis tugas untuk penyediaan

perawatan kesehatan, pengaturan parameter dimana profesional adalah berkewajiban untuk memberikan perawatan bagi pasien mereka. Tugas perawatan tampaknya menunjukkan bahwa ada kewajiban etis untuk memberikan perawatan yang terbaik, tapi bagaimana perawatan terbaik yang tersedia ditentukan? Apakah pengasuh lebih etis wajib untuk memberikan perawatan pasien yang menguntungkan atau tidak untuk memberikan perawatan yang mungkin menyakiti mereka melakukan beberapa. Apakah ada kewajiban lebih besar untuk menghilangkan bahaya yang akan dinyatakan tentu menyebabkan kerugian bagi pasien atau untuk memberikan perawatan pasien yang melakukan beberapa baik?

V.

PRINSIP ETIK KESEHATAN Dalam perawatan kesehatan di sana telah diterima secara luas prinsip-prinsip dari

mana kebolehan etis dari tindakan dapat ditentukan. Peran individu dan kolektif dianggap, bagaimana mereka menghormati prinsip-prinsip etika dan dengan berbuat demikian membantu untuk menentukan apakah tindakan atau kelambanan yang diperbolehkan secara etis. Beauchamp & Childress (1994). mengidentifikasi empat prinsip etika pelayanan kesehatan sebagai: menghormati otonomi kemurahan hati non-sifat mencelakakan keadilan. Ini adalah prinsip-prinsip yang mendukung kebolehan etis penyediaan perawatan kesehatan. Selain prinsip-prinsip ini diterima, Randall & Downie (1996) awalnya berpendapat untuk dimasukkannya dua prinsip lebih lanjut yang menjamin pertimbangan dalam perawatan paliatif, ini adalah: kasih saying utilitas. Prinsip yang terakhir ini ditambahkan oleh Randall dan Downie sebagai pengakuan atas masalah etika yang dihadapi oleh para profesional dalam alokasi sumber daya, di mana utilitas berkaitan dengan memaksimalkan hasil atau preferensi. Kasih sayang, menurut

mereka, memungkinkan praktisi untuk mendapatkan wawasan tentang kebutuhan dan situasi orang lain. Dalam membahas ini, mereka menyimpulkan bahwa kasih sayang tidak bisa didahulukan dari prinsip-prinsip lain tetapi tetap merupakan suplemen penting untuk mereka. Masalah dalam menerima Randall dan tambahan Downie itu dua prinsip, sambil mengakui keinginan mereka dalam perawatan paliatif etika, adalah bahwa mereka cenderung membingungkan gambaran moral yang sedang berdebat. Kasih mungkin melengkapi prinsipprinsip dan memberikan pemahaman tentang perasaan orang lain, namun, ini harus diperhitungkan dalam prinsip menghormati otonomi, sementara prinsip utilitas yang dicakup oleh prinsip keadilan. Untuk mempertimbangkan dua prinsip tambahan sebagai prinsipprinsip perawatan kesehatan dasar etika di kanan mereka sendiri, menyamakan mereka dengan prinsip mungkin kuat lainnya, dapat menyebabkan menambah bingung dalam menentukan kebolehan etis dari tindakan. Prinsip-prinsip etika pelayanan kesehatan memberikan fondasi yang paliatif masalah perawatan dapat didiskusikan dari perspektif juga ada pandangan deontologis (yang dikenakan oleh banyak badan pengawas profesional dan pengusaha dalam perawatan kesehatan) atau pandangan konsekuensialis (sering diambil dari perspektif pribadi pasien dan keluarga mereka).

VI.

PENGAMBILAN KEPUTUSAN KLINIS PERAWATAN PALIATIF Pertimbangan prinsip-prinsip etis dapat menunjukkan kebolehan etis dari tindakan

atau kelambanan, yang harus dihormati oleh tim multi-profesional. Pentingnya membuat keputusan klinis diperbolehkan secara etis sering dapat menyebabkan konflik tergantung pada sudut pandang filosofis tertentu bahwa individu terus.

VII.

PERAN PERAWAT DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN ETIS

Dalam membuat keputusan etis perawat perlu menyadari prinsip-prinsip etika , nilainilai yang mempengaruhi pendekatan terhadap masalah etika dan alat yang digunakan untuk membenarkan keputusan. Para perawat memiliki peran dalam memastikan ada pemahaman bersama dan menghormati prinsip-prinsip etika tersebut yang dipengaruhi oleh tindakan. pasien sakit parah akibat penyakit dan yang memiliki prospek masa depan yang buruk dari kualitas hidup mereka harus diperbolehkan untuk mati jika itu yang mereka inginkan, atau jika dianggap dalam kepentingan terbaik mereka jika mereka tidak dapat

mengungkapkan pendapat mereka. Alternative lain untuk membiarkan orang mati jika ada harapan sedikit atau tidak menyelamatkan mereka. VIII. KESIMPULAN Etika dalam keperawatan paliatif, adalah isu yang terkait dari penanganan diakhir hidup yang menyangkut kepetusan etis, moral, dan hukum oleh keluarga dan para tenaga medis. Prinsip inti etik kesehatan dari jaman dulu sampai sekarang hanya dua yaitu membuat sembuh dan tidak membahayakan. Dalam keperawatan paliatif diluar negri ada empat maslah utama, yaitu mempertahankan hidup berdasarkan interverensi kesehatan, manusia memiliki hak dan kewajiban untuk mengurusi hidupnya sendiri, dalam pengambilan keputusan ditentukan oleh dukungan kelurga dan orang terpecaya pasien, dan pengambilan keputusan tergantung biaya. Pengambilan keputusan bersama, perawat harus bersama dengan pasien untuk

menguntungkan pasien dan meminimalkan cedera pasien, pasien berhak memilih pengobatan atau menolaknya. empat klasifikasi hak pasien untuk menolak pengobatan 1. Pasien cukup tahu dalam pengambilan keputusan 2. Pasien tidak cukup mengetahui jalan pengambilan keputusan, tetapi setuju apapun dengan tindakan medis yang akan dilakukan untuk pasien 3. Pasien tidak tahu tentang apa yang akan dilakukan, dan tidak setuju. 4. Pasien tahu tentang yang harus dilakukan tetapi tetap tidak meyetujui Pengobatan yang gagal itu ada dua bentuk : 1. Medis omongkosong: pengobatan yang tidak bermanfaat walaupu sudah dilakukan 2. Kebuntuan medis: pengobatan yang bermanfaat untuk pasien tetapi tidak ada hasil Membunuh dan membiarkan mati Sumpah Hipokrates, jelas melarang bunuh diri dibantu dokter dan euthanasia. Sumpah itu berbunyi, "Baik akan saya memberikan racun kepada siapa pun ketika diminta untuk

melakukannya, tidak akan saya sarankan hal seperti itu. Euthanasia itu legal tetapi tidak disarankan Diluar negeri hak bunuh diri pasien harus diakui didalam pengadilan sebagai pertanggungjawaban dokter .

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 812/Menkes/SK/VII/2007 TENTANG KEBIJAKAN PERAWATAN PALIATIF MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang : a. Bahwa kasus penyakit yang belum dapat disembuhkan semakin meningkat jumlahnya baik pada pasien dewasa maupun anak; b. Bahwa dalam rangka meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan bagi pasien dengan penyakit yang belum dapat disembuhkan selain dengan perawatan kuratif dan rehabilitatif juga diperlukan perawatan paliatif bagi pasien dengan stadium terminal; c. Bahwa sesuai dengan pertimbangan butir a dan b di atas, perlu adanya Keputusan Menteri Kesehatan tentang Kebijakan Perawatan Paliatif. Mengingat : 1. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan (Lembaran Negara Tahun 1992 Nomor 100, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3495); 2. Undang-undang Nomor 29 tahun 2004, tentang Praktik Kedokteran (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 116, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4431); 3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 159b/Menkes/Per/II/1988 tentang Rumah Sakit; 4. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 585/Menkes/Per/IX/1989 tentang Persetujuan Tindakan Medik; 5. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1045/Menkes/Per/XI/2006 tentang Pedoman Organisasi RS di Lingkungan Departemen Kesehatan; 6. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 0588/YM/RSKS/SK/VI/1992 tentang Proyek Panduan Pelaksanaan Paliatif dan Bebas Nyeri Kanker; 7. Surat Keputusan Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia Nomor 319/PB/A.4/88 tentang Informed Consent; 8. Surat Keputusan Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia Nomor 336/PB/A.4/88 tentang MATI.

MEMUTUSKAN: Menetapkan : Kesatu : KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN TENTANG KEBIJAKAN PERAWATAN PALIATIF Kedua : Keputusan Menteri Kesehatan mengenai Perawatan Paliatif

sebagaimana dimaksud Diktum Kesatu sebagaimana tercantum dalam Lampiran I Keputusan ini. Ketiga : Surat Persetujuan Tindakan Perawatan Paliatif sebagaimana tercantum dalam Lampiran II Keputusan ini Keempat : Pembinaan dan pengawasan terhadap pelaksanaan keputusan ini dilakukan oleh Menteri Kesehatan, Dinas Kesehatan Propinsi, Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota sesuai dengan fungsi dan tugasnya masingmasing. Kelima : Keputusan ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan; Keenam : Apabila dikemudian hari terdapat kekeliruan dalam surat keputusan ini, akan dilakukan perbaikan-perbaikan sebagaimana mestinya.

Ditetapkan di : J a k a r t a Pada tanggal : 19 Juli 2007 MENTERI KESEHATAN RI,

Dr. dr. SITI FADILAH SUPARI Sp.JP (K) Tembusan kepada Yth. 1. Para Pejabat Eselon I Departemen Kesehatan RI 2. Para Kepala Dinas Kesehatan Propinsi 3. Para Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

Lampiran I Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor: 812/Menkes/SK/VII/2007 Tanggal: 19 Juli 2007

KEBIJAKAN PERAWATAN PALIATIF I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang. Meningkatnya jumlah pasien dengan penyakit yang belum dapat disembuhkan baik pada dewasa dan anak seperti penyakit kanker, penyakit degeneratif, penyakit paru obstruktif kronis, cystic fibrosis, stroke, Parkinson, gagal jantung/heart failure, penyakit genetika dan penyakit infeksi seperti HIV/AIDS yang memerlukan perawatan paliatif, disamping kegiatan promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif. Namun saat ini, pelayanan kesehatan di Indonesia belum menyentuh kebutuhan pasien dengan penyakit yang sulit disembuhkan tersebut, terutama pada stadium lanjut dimana prioritas pelayanan tidak hanya pada penyembuhan tetapi juga perawatan agar mencapai kualitas hidup yang terbaik bagi pasien dan keluarganya. Pada stadium lanjut, pasien dengan penyakit kronis tidak hanya mengalami berbagai masalah fisik seperti nyeri, sesak nafas, penurunan berat badan, gangguan aktivitas tetapi juga mengalami gangguan psikososial dan spiritual yang mempengaruhi kualitas hidup pasien dan keluarganya. Maka kebutuhan pasien pada stadium lanjut suatu penyakit tidak hanya pemenuhan/pengobatan gejala fisik, namun juga pentingnya dukungan terhadap kebutuhan psikologis, sosial dan spiritual yang dilakukan dengan pendekatan interdisiplin yang dikenal sebagai perawatan paliatif. Masyarakat menganggap perawatan paliatif hanya untuk pasien dalam kondisi terminal yang akan segera meninggal. Namun konsep baru perawatan paliatif menekankan pentingnya integrasi perawatan paliatif lebih dini agar masalah fisik, Perawatan paliatif adalah pelayanan kesehatan yang bersifat holistik dan terintegrasi dengan melibatkan berbagai profesi dengan dasar falsafah bahwa setiap pasien berhak mendapatkan perawatan terbaik sampai akhir hayatnya.

Rumah sakit yang mampu memberikan pelayanan perawatan paliatif di Indonesia masih terbatas di 5 (lima) ibu kota propinsi yaitu Jakarta, Yogyakarta, Surabaya, Denpasar dan Makassar. Ditinjau dari besarnya kebutuhan dari pasien, jumlah dokter yang mampu memberikan pelayanan perawatan paliatif juga masih terbatas. Keadaan sarana pelayanan perawatan paliatif di Indonesia masih belum merata sedangkan pasien memiliki hak untuk mendapatkan pelayanan yang bermutu, komprehensif dan holistik, maka diperlukan kebijakan perawatan paliatif di Indonesia yang memberikan arah bagi sarana pelayanan kesehatan untuk menyelenggarakan pelayanan perawatan paliatif. B. Pengertian 1) Perawatan paliatif adalah pendekatan yang bertujuan memperbaiki kualitas hidup pasien dan keluarga yang menghadapi masalah yang berhubungan dengan penyakit yang dapat mengancam jiwa, melalui pencegahan dan peniadaan melalui identifikasi dini dan penilaian yang tertib serta penanganan nyeri dan masalah-masalah lain, fisik, psikososial dan spiritual (sumber referensi WHO, 2002). 2) Kualitas hidup pasien adalah keadaan pasien yang dipersepsikan terhadap keadaan pasien sesuai konteks budaya dan sistem nilai yang dianutnya, termasuk tujuan hidup, harapan, dan niatnya. Dimensi dari kualitas hidup menurut Jennifer J. Clinch, Deborah Dudgeeon dan Harvey Schipper (1999), adalah : a. Gejala fisik b. Kemampuan fungsional (aktivitas) c. Kesejahteraan keluarga d. Spiritual e. Fungsi sosial f. Kepuasan terhadap pengobatan (termasuk masalah keuangan) g. Orientasi masa depan h. Kehidupan seksual, termasuk gambaran terhadap diri sendiri i. Fungsi dalam bekerja 3) Palliative home care adalah pelayanan perawatan paliatif yang dilakukan di rumah pasien, oleh tenaga paliatif dan atau keluarga atas bimbingan/ pengawasan tenaga paliatif.

4) Hospis adalah tempat dimana pasien dengan penyakit stadium terminal yang tidak dapat dirawat di rumah namun tidak melakukan tindakan yang harus dilakukan di rumah sakit Pelayanan yang diberikan tidak seperti di rumah sakit, tetapi dapat memberikan pelayaan untuk mengendalikan gejala-gejala yang ada, dengan keadaan seperti di rumah pasien sendiri. 5) Sarana (fasilitas) kesehatan adalah tempat yang menyediakan layanan kesehatan secara medis bagi masyarakat. 6) Kompeten adalah keadaan kesehatan mental pasien sedemikian rupa sehingga mampu menerima dan memahami informasi yang diperlukan dan mampu membuat keputusan secara rasional berdasarkan informasi tersebut.

II. TUJUAN DAN SASARAN KEBIJAKAN A. Tujuan kebijakan Tujuan umum: Sebagai payung hukum dan arahan bagi perawatan paliatif di Indonesia Tujuan khusus: 1. Terlaksananya perawatan paliatif yang bermutu sesuai standar yang berlaku di seluruh Indonesia 2. Tersusunnya pedoman-pedoman pelaksanaan/juklak perawatan paliatif. 3. Tersedianya tenaga medis dan non medis yang terlatih. 4. Tersedianya sarana dan prasarana yang diperlukan. B. Sasaran kebijakan pelayanan paliatif 1. Seluruh pasien (dewasa dan anak) dan anggota keluarga, lingkungan yang memerlukan perawatan paliatif di mana pun pasien berada di seluruh Indonesia. 2. Pelaksana perawatan paliatif : dokter, perawat, tenaga kesehatan lainnya dan tenaga terkait lainnya. 3. Institusi-institusi terkait, misalnya: a. Dinas kesehatan propinsi dan dinas kesehatan kabupaten/kota b. Rumah Sakit pemerintah dan swasta c. Puskesmas d. Rumah perawatan/hospis e. Fasilitas kesehatan pemerintah dan swasta lain.

III. LINGKUP KEGIATAN PERAWATAN PALIATIF

A. Jenis kegiatan perawatan paliatif meliputi : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Penatalaksanaan nyeri. Penatalaksanaan keluhan fisik lain. Asuhan keperawatan Dukungan psikologis Dukungan social Dukungan kultural dan spiritual Dukungan persiapan dan selama masa dukacita (bereavement).

B Perawatan paliatif dilakukan melalui rawat inap, rawat jalan, dan kunjungan/rawat rumah.

IV. ASPEK MEDIKOLEGAL DALAM PERAWATAN PALIATIF 1. Persetujuan tindakan medis/informed consent untuk pasien paliatif. a. Pasien harus memahami pengertian, tujuan dan pelaksanaan perawatan paliatif melalui komunikasi yang intensif dan berkesinambungan antara tim perawatan paliatif dengan pasien dan keluarganya. b. Pelaksanaan informed consent atau persetujuan tindakan kedokteran pada dasarnya dilakukan sebagaimana telah diatur dalam peraturan perundangundangan. c. Meskipun pada umumnya hanya tindakan kedokteran (medis) yang

membutuhkan informed consent, tetapi pada perawatan paliatif sebaiknya setiap tindakan yang berisiko dilakukan informed consent. d. Baik penerima informasi maupun pemberi persetujuan diutamakan pasien sendiri apabila ia masih kompeten, dengan saksi anggota keluarga terdekatnya. Waktu yang cukup agar diberikan kepada pasien untuk berkomunikasi dengan keluarga terdekatnya. Dalam hal pasien telah tidak kompeten, maka keluarga terdekatnya melakukannya atas nama pasien. e. Tim perawatan paliatif sebaiknya mengusahakan untuk memperoleh pesan atau pernyataan pasien pada saat ia sedang kompeten tentang apa yang harus atau boleh atau tidak boleh dilakukan terhadapnya apabila kompetensinya kemudian menurun (advanced directive). Pesan dapat memuat secara eksplisit tindakan apa yang boleh atau tidak boleh dilakukan, atau dapat pula hanya menunjuk seseorang yang nantinya akan mewakilinya dalam membuat keputusan pada saat

ia tidak kompeten. Pernyataan tersebut dibuat tertulis dan akan dijadikan panduan utama bagi tim perawatan paliatif. f. Pada keadaan darurat, untuk kepentingan terbaik pasien, tim perawatan paliatif dapat melakukan tindakan kedokteran yang diperlukan, dan informasi dapat diberikan pada kesempatan pertama. 2. Resusitasi/Tidak resusitasi pada pasien paliatif a. Keputusan dilakukan atau tidak dilakukannya tindakan resusitasi dapat dibuat oleh pasien yang kompeten atau oleh Tim Perawatan paliatif. b. Informasi tentang hal ini sebaiknya telah diinformasikan pada saat pasien memasuki atau memulai perawatan paliatif. c. Pasien yang kompeten memiliki hak untuk tidak menghendaki resusitasi, sepanjang informasi adekuat yang dibutuhkannya untuk membuat keputusan telah dipahaminya. Keputusan tersebut dapat diberikan dalam bentuk pesan (advanced directive) atau dalam informed consent menjelang ia kehilangan kompetensinya. d. Keluarga terdekatnya pada dasarnya tidak boleh membuat keputusan tidak resusitasi, kecuali telah dipesankan dalam advanced directive tertulis. Namun demikian, dalam keadaan tertentu dan atas pertimbangan tertentu yang layak dan patut, permintaan tertulis oleh seluruh anggota keluarga terdekat dapat dimintakan penetapan pengadilan untuk pengesahannya. e. Tim perawatan paliatif dapat membuat keputusan untuk tidak melakukan resusitasi sesuai dengan pedoman klinis di bidang ini, yaitu apabila pasien berada dalam tahap terminal dan tindakan resusitasi diketahui tidak akan menyembuhkan atau memperbaiki kualitas hidupnya berdasarkan bukti ilmiah pada saat tersebut. 3. Perawatan pasien paliatif di ICU a. Pada dasarnya perawatan paliatif pasien di ICU mengikuti ketentuan-ketentuan umum yang berlaku sebagaimana diuraikan di atas. b. Dalam menghadapi tahap terminal, Tim perawatan paliatif harus mengikuti pedoman penentuan kematian batang otak dan penghentian peralatan lifesupporting. 4. Masalah medikolegal lainnya pada perawatan pasien paliatif

a.

Tim Perawatan Paliatif bekerja berdasarkan kewenangan yang diberikan oleh Pimpinan Rumah Sakit, termasuk pada saat melakukan perawatan di rumah pasien.

b.

Pada dasarnya tindakan yang bersifat kedokteran harus dikerjakan oleh tenaga medis, tetapi dengan pertimbangan yang memperhatikan keselamatan pasien tindakan-tindakan tertentu dapat didelegasikan kepada tenaga kesehatan non medis yang terlatih. Komunikasi antara pelaksana dengan pembuat kebijakan harus dipelihara.

V. SUMBER DAYA MANUSIA 1. Pelaksana perawatan paliatif adalah tenaga kesehatan, pekerja sosial, rohaniawan, keluarga, relawan. 2. Kriteria pelaksana perawatan paliatif adalah telah mengikuti pendidikan/pelatihan perawatan paliatif dan telah mendapat sertifikat. 3. Pelatihan a. Modul pelatihan : Penyusunan modul pelatihan dilakukan dengan kerjasama antara para pakar perawatan paliatif dengan Departemen Kesehatan (Badan Pembinaan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Direktorat Jenderal Bina Pelayanan Medik). Modul-modul tersebut terdiri dari modul untuk dokter, modul untuk perawat, modul untuk tenaga kesehatan lainnya, modul untuk tenaga non medis. b. Pelatih : Pakar perawatan paliatif dari RS Pendidikan dan Fakultas Kedokteran. c. Sertifikasi : dari Departemen Kesehatan c.q Pusat Pelatihan dan Pendidikan Badan PPSDM. Pada tahap pertama dilakukan sertifikasi pemutihan untuk pelaksana perawatan paliatif di 5 (lima) propinsi yaitu : Jakarta, Yogyakarta, Surabaya, Denpasar, Makasar. Pada tahap selanjutnya sertifikasi diberikan setelah mengikuti pelatihan. 4. Pendidikan Pendidikan formal spesialis paliatif (ilmu kedokteran paliatif, ilmu keperawatan paliatif).

VI. TEMPAT DAN ORGANISASI PERAWATAN PALIATIF Tempat untuk melakukan perawatan paliatif adalah:

a. Rumah sakit : Untuk pasien yang harus mendapatkan perawatan yang memerlukan pengawasan ketat, tindakan khusus atau peralatan khusus. b. Puskesmas : Untuk pasien yang memerlukan pelayanan rawat jalan. c. Rumah singgah/panti (hospis) : Untuk pasien yang tidak memerlukan pengawasan ketat, tindakan khusus atau peralatan khusus, tetapi belum dapat dirawat di rumah karena masih memerlukan pengawasan tenaga kesehatan. d. Rumah pasien : Untuk pasien yang tidak memerlukan pengawasan ketat, tindakan khusus atau peralatan khusus atau ketrampilan perawatan yang tidak mungkin dilakukan oleh keluarga. Organisasi perawatan paliatif, menurut tempat pelayanan/sarana kesehatannya adalah : 1. Kelompok Perawatan Paliatif dibentuk di tingkat puskesmas. 2. Unit Perawatan Paliatif dibentuk di rumah sakit kelas D, kelas C dan kelas B non pendidikan. 3. Instalasi Perawatan Paliatif dibentuk di Rumah sakit kelas B Pendidikan dan kelas A. 4. Tata kerja organisasi perawatan paliatif bersifat koordinatif dan melibatkan semua unsur terkait.

VII. PEMBINAAN DAN PENGAWASAN Pembinaan dan pengawasan dilakukan melalui sistem berjenjang dengan melibatkan perhimpunan profesi/keseminatan terkait. Pembinaan dan pengawasan tertinggi dilakukan oleh Departemen Kesehatan.

VIII. PENGEMBANGAN DAN PENINGKATAN MUTU PERAWATAN PALIATIF Untuk pengembangan dan peningkatan mutu perawatan paliatif diperlukan : a. Pemenuhan sarana, prasarana dan peralatan kesehatan dan non kesehatan. b. Pendidikan dan pelatihan yang berkelanjutan/Continuing Professional

Development untukperawatan paliatif (SDM) untuk jumlah, jenis dan kualitas pelayanan. c. Menjalankan program keselamatan pasien/patient safety.

IX. PENDANAAN Pendanaan yang diperlukan untuk:

1. pengembangan sarana dan prasarana 2. peningkatan kualitas SDM/pelatihan 3. pembinaan dan pengawasan 4. peningkatan mutu pelayanan. Sumber pendanaan dapat dibebankan pada APBN/APBD dan sumber-sumber lain yang tidak mengikat. Untuk perawatan pasien miskin dan PNS dapat dimasukan dalam skema Askeskin dan Askes.

X. PENUTUP Untuk pelaksanaan kebijakan ini masih diperlukan Petunjuk Pelaksanaan Perawatan Paliatif. Untukpelaksanaan pelatihan-pelatihan diperlukan Modul Pelatihan Perawatan Paliatif. Langkah-langkah ini akan dilakukan oleh para ahli dan Departemen Kesehatan. MENTERI KESEHATAN, Dr. dr. SITI FADILAH SUPARI Sp.JP (K)

MAKALAH KEPERAWATAN PALLIATIF

ASPEK LEGAL KEPERAWATAN PALLIATIVE DI DUNIA DAN DI INDONESIA

Di Susun Oleh: WAHYU NUNIK WS ADITYA ANDHI A ANAS SIGIT R NUGRAHA DWI A FEBRINA MAHARDIKA S AMALINA INDAH W DWI AGUSTIN J210080027 J210090011 J210090020 J210090029 J210090035 J210090040 J210090041

S1 KEPERAWATAN FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 2012