Anda di halaman 1dari 20

AUDIT SIKLUS AKUISISI & PEMBAYARAN : PENGUJIAN PENGENDALIAN, PENGUJIAN SUBSTANTIF ATAS TRANSAKSI & UTANG USAHA

Kelompok 6 :
1.
2. 3. 4.

Andrya Fatmawati (ERC1C009026)


Fanny Utari (ERC1C009059) Indah Lediana (ERC1C009044) Zofiroh (ERC1C009063)

AKUN & KLASIFIKASI TRANSAKSI DLM SIKLUS AKUISISI & PEMBAYARAN

1. 2. 3.

Tujuan keseluruhan dari audit atas siklus akuisisi dan pembayaran adalah untuk mengevaluasi apakah akun akun yang dipengaruhi oleh akuisisi barang atau jasa serta pengeluaran kas bagi akuisisi tersebut disajikan secara wajar disesuaikan dengan prinsip prinsip akuntansi yang diterima umum. Terdapat 3 klasifikasi transaksi yang dimasukkan dalam siklus ini: Akuisisi barang & jasa Pengeluaran kas Retur & pengurangan pembelian serta diskon pembelian

ACCOUNTS IN THE ACQUISITION AND PAYMENT CYCLE


Cash in Bank Utang dagang Pengeluaran ksa Retur & pengurangan pembelian Akuisisi Barang & jasa Properti, pabrik & peralatan Pembelian BB

Retur & Pengurangan pembelian

Diskon pembelian Diskon pembelian

Beban dibayar dimuka

ACCOUNTS IN THE ACQUISITION AND PAYMENT CYCLE


Akun pengendali beban manufaktur
Akun pembantu Perbaikan & pemeliharaan Pajak Perlengkapan Ongkos angkut masuk utilitas

Accounts Payable Acquisitions of goods and services

Akun pengendali beban penjualan Akun pembantu Komisi, beban penjualan Beban pengiriman Perbaikan iklan Akun pengendali beban administrasi Akun pembbantu Perlengkapan Perjalanan pejabat By hukum, audit & pajak

FUNGSI-FUNGSI BISNIS DALAM SIKLUS SERTA DOKUMEN & PENCATATAN TERKAIT

Kelas transaksi akuisisi

akun -Persediaan -Aset tetap -Beban dibayar dimuka -Peningkatan sewa guna -Utang usaha -Beban manufaktur -Beban penjualan -Beban administratif

Fungsi bisnis Memproses pesanan pembelian Menerima barang & jasa Mengakui kewajiban (utang)

Dokumen & catatan permintaan pembelian Pesanan pembelian

Laporan penerimaan Faktur vendor Memo debet Voucher Berkas transaksi akuisisi Jurnal atau daftar akuisisi Berkas utama utang usaha Neraca saldo utang usaha Laporan dari vendor

Pengeluaran kas

Pengeluaran kas Utang usaha Diskon pembelian

Memproses & mencatat pengeluaran kas

cek File transaksi pengeluaran kas Jurnal atau daftar pengeluaran kas

PENGARUH E-COMMERCE DALAM SIKLUS AKUISISI & PEMBAYARAN


Perusahaan menggunakan internet dari opsi ecommerce lainnya untuk merampingakan proses akuisisi barang dan jasa juga sering memungkinkan pengiriman produk barang dan jasa dengan lebih cepat karena waktu yang terkait dengan melakukan pesanan secara online dapat dihemat. Dan beberapa perusahaan menggunakan Ekstranet , yang merupakan jaringan kerja pribadi yang dibangun atas dasar teknologi internet, yang memungkinkan pemasok dan pelanggan bisnis mengkomunikasikan serta melakukan bisnis secara langsung dalam setting yang aman.

METODOLOGI DESAIN PENGUJIAN PENGENDALIAN & PENGUJIAN SUBSTANTIF ATAS TRANSAKSI


Pengujian pengendalian & pengujian substantif atas transaksi untuk siklus akuisisi & pembayaran terbagi 2 : 1. Pengujian akuisisi, yg meliputi : proses pesanan pembelian, menerima barang & jasa, mengakui kewajiban 2. Pengujian pembayaran : memproses & mencatat pengeluaran kas


1. 2. 3.

Memahami Pengendalian Internal


Mempelajari diagram alur klien Menelaah kuesioner pengendalian internal Melakukan pengujian garis besar terhadap transaksi akuisisi dan pengeluaran kas

1.

Menilai resiko pengendalian yg terencana


Mengotarisasi pembelian, Untuk menjamin bahwa setiap barang atau jasa yang dibeli memang sesuai dengan keperluan perusahaan Memisahkan tanggung jawab aset dari fungsi lainnya, Untuk menjamin barang yang dikirim supplier adalah sesuai dengan yang dipesan Melakukan pencatatan tepat waktu dan penelaahan independen atas transaksi, Untuk menjamin transaksi pembelian dicatat pada saat yang tepat dan dengan nilai yang tepat Mengotorisasi pembayaran, Untuk menjamin pembayaran dilakukan dengan jumlah dan kepada pihak yang tepat serta tidak ada tagihan yang dibayar lebih dari sekali

2.

3.

4.

Menentukan Lingkup Pengujian Pengendalian


Auditor dapat menentukan luasnya (extent) dari test of control: Auditor dapat menentukan luasnya (extent) dari test of control setelah mengidentifikasi key internal controls dan kelemahan internal control serta menilai risiko pengendalian

1.

2.

Auditor melakukan pengujian pengendalian untuk memperoleh bukti bahwa pengendalian telah dilakukan secara efektif

Mendesain Pengujian Pengendalian Substantif atas Transaksi untuk Pembelian


Pencatatan akuisisi dilakukan saat barang atau jasa diterima, konsisten dengan kepentingan klien (Keterjadian)
Akuisisis yang benar terjadi telah dicatat (Kelengkapan) Akuisisi dicatat secara akurat (Akurasi)

1.

2. 3. 4.

akuisisi diklasifikasikan dengan benar (Klasifikasi)

Perancangan pengujian pengendalian & Pengujian substantif atas transaksi utk pengeluaran kas
pengeluaran kas yg dicatat adalah utk barang & jasa yg benar2 diterima (keterjadian) Pengeluaran kas yg ada telah dicatat (kelengkapan) Transaksi pengeluaran kas yg dicatat sudah akurat (keakuratan) Transaksi pengeluaran kas telah dicantumkan dgn benar dalam file induk utang usaha & diiktisarkan secara benar (posting & pengiktisaran) Pengeluaran kas telah diklasifikasikan secara benar (klasifikasi)

1.

2. 3. 4.

5.

6.

Transaksi pengeluaran kas telah dicatat pada tanggal yang benar (penetapan waktu)

Pengambilan sampel atribut atas pengujian pengendalian dan pengujian substantif atas transaksi
Karena pengujian pengendalian & pengujian substantif atas transaksi penting bagi akuisisi & pengeluaran kas, penggunaan atribut sampling merupakan hal yang penting

1. 2.

Perbedaan siklus ini dengan siklus lainnya:


Banyaknya transaksi yg terlibat dalam siklus ini Siklus untuk transaksi membutuhkan penilaian atau pertimbangan yg signifikan Jumlah uang untuk masing-masing transaksi dalam siklus memiliki cakupan luas

3.

METODOLOGI DESAIN PENGUJIAN PERINCIAN


SALDO UTANG USAHA

Mengidentifikasi resiko bisnis klien yang mempengaruhi utang usaha Menetapkan salah saji yg dapat diterima & mengevaluasi resiko bawaan untuk piutang dagang

Tahap I

Tahap I

Menilai resiko pengendalian untuk siklus akuisisi dan pembayaran

Tahap I

Mendesain dan melakukan pengujian pengendalian & pengujian substantif atas transaksi untuk siklus akuisisi dan pembayaran

Tahap II

Mendesain & melakukan prosedur analitis untuk utang dagang

Prosedur audit

Mendesain pengujian perincian utang usaha untuk memenuhi tujuan audit yang berkaitan dengan saldo

jumlah sampel Sampel yang dipilih Penetapan waktu

Tahap III

TAHAP I
Fokus akan lebih banyak pada perbaikan aktivitas manajemen co. sistem just in time Resiko : apabila pemasok memiliki akses yang besar pada catatan utang dan melakukan rekonsiliasi secara terinci Sejumlah besar transaksi dapat menjadi peluang salah saji, karena terdiri dari sejumlah besar saldo vendor

TAHAP II
Pengujian substantif dari auditor hanya bergantung pda keefektifan pengendalian internal klien pada utang usaha Maka auditor perlu memiliki pemahaman yg menyeluruh tentang bagaimana pengendalian tersebut berhubungan dengan utang usaha

TAHAP III
Analytical procedure
Membandingkan saldo akun-terkait akuisisi dengan tahun-tahun sebelumnya Menelaah daftar utang dagang untuk melihat utang yg tidak biasa, nonvendor & utang bunga

Possible misstatement Salah saji utang usaha & beban Klasifikasi salah saji untuk kewajiban non dagang Akun yg tidak tercatat atau tidak ada, atau salah saji Akun yg tidak tercatat atau tidak ada,atau salah saji

Membandingkan masing-masing utang dagang dengan tahun-tahun sebelumnya


Menghitung rasio, seperti pembelian dibagi dengan utang dagang dan utang dagang dibagi dengan utang lancar

RELIABILITAS BUKTI
perbedaan antara faktur & laporan vendor
Laporan vendor : mencantumkan saldo akhir Faktur vendor : merincikan setiap transaksi & rincian akuisisi

perbedaan antara laporan vendor & konfirmasi dilihat dari sumber informasi
Laporan vendor : disiapkan oleh pihak ke 3, namun di tangan klien Konfirmasi : disiapkan oleh pihak ke 3 dan dikirim langsung ke auditor

JUMLAH SAMPLE
Ukuran sampel untuk pengujian utang usaha sangat bervariasi, tergantung dari banyak faktor : materialitas utang usaha, jumlah utang yg beredar, penilaian resiko pengendalian & hasil tahun sebelumnya

Sampling statistik kurang begitu umum digunakan dalam audit utang usaha ketimbang untuk piutang usaha

TERIMA KASIH

Anda mungkin juga menyukai