Anda di halaman 1dari 8

MATRIKS

1. Matriks
Istilah matriks dalam matematika adalah menyatakan sebuah jajaran empat persegi
panjang dari bilangan-bilangan.
Contoh Matriks :
Matriks A berukuran nxm artinya matriks teersebut memiliki n baris dan m kolom.
2. Operasi Pada Matriks
a. Penjumlahan dan Pengurangan
Pada penjumlahan dan pengurangan pada matris hanya bisa dilakukan pada matriks
yang berukuran sama, caranya yaitu dengan mengoperasikan entri-entri yang sama
letaknya.
b. Perkalian Matriks
Syarat perkalian matriks ini adalah kolom pada Matriks Pertama sama dengan Baris
Pada matrks Kedua. Atau jika matriks A
mxn
maka jika ingin dikalikan dengan matriks
R maka harus lah Matriks R berukuran mxt sehingga nati akan dihasilkan matrik
U
nxt
.


MATRIKS SATUAN
adalah suatu matriks bujur sangkar, yang semua elemen diagonal utamanya adalah
1, sedangkan elemen lainya adalah 0.
Notasi : I (Identitas)
I
2
=
1 0 (
0 1
I
3
=
1 0 1 (
0 1 0 (
0 0 1

Sifat AI = IA = A

MATRIKS INVERS
Jika A dan B adalah matriks bujur sangkar dengan ordo yang sama danAB = BA = 1,
maka B dikatakan invers dari A (ditulis A
-1
) dan A dikatakan invers dari B (ditulis B
-1
).
Jika A = a b ( , maka A-1 = 1 = d -b (
Jika A = c d , maka A-1 = ad - bc ttt -c a
- Bilangan (ad-bc) disebut determinan dari matriks A
- Matriks A mempunyai invers jika Determinan A 0 dan disebut matriks non
singular.

Jika determinan A = 0 maka A disebut matriks singular.
Sifat A . A
-1
= A
-1
. A = I
Perluasan
A . B = I A = B
-1
B = A
-1

A . B = C A = C .
B-1
B = A
-1
. C
Sifat-Sifat
1. (A
t
)
t
= A
2. (A + B)
t
= A
t
+ B
t

3. (A . B)
t
= B
t
. A
t

4. (A
-t
)
-t
= A
5. (A . B)
-1
= B
-1
. A
-1

6. A . B = C |A| . |B| = |C|
ax + by = p ditulis
cx + dy = q

A X B

a b ( x ( = p (
c d y = q
AX = B , maka X = A
-1
. B
1. Cara Matriks

x ( = 1 = d -b ( p (
y ad - bc -c a q

2. Cara Determinan = =
x =
Dx
p b (
q d ( Dy
a p (
c q (
=

; y = =

D
a b (
c d (
D
a b (
c d (





Transformasi adalah suatu perpindaban/perubaban.
1. TRANSLASI (Pergeseran sejajar)
Matriks Perubahan Perubahan
a (
b
(x,y) (x+a, y+b) F(x,y) = 0 (x-a, y-b) = 0
Ket :
x' = x + a x = x' - a
y' = y + b y = y' -b
2. Sifat:
o Dua buah translasi berturut-turut a ( diteruskan dengan
b
dapat digantikan dengan c ( translasi tunggal a + c (
d b + d
o Pada suatu translasi setiap bangunnya tidak berubah.

3. REFLEKSI (Pencerminan terhadap garis)
Pencerminan
terhadap
Matriks Perubahan Titik Perubahan fungsi
sumbu-x
1 -0 (
0 -1
(x,y) (x,-y)
F(x,y) = 0 F(x,-y)
= 0
sumbu -y
-1 0 (
-0 1
(x,y) (-x,y)
F(x,y) = 0F(-x,y)
= 0
garis y = x
0 1 (
1 0
(x,y) (y,x)
F(x,y) = 0 F(y,x)
= 0
garis y = -x
-0 -1(
1 -0
(x,y) (-y,-x)
F(x,y) = 0 F(-y,-
x)= 0
4.

Ket. : Ciri khas suatu matriks Refleksi adalah determinannya = -1


SIFAT-SIFAT
a. Dua refleksi berturut-turut terhadap sebuah garis merupakan
suatu identitas, artinya yang direfleksikan tidak berpindah.
b. Pengerjaan dua refleksi terhadap dua sumbu yang sejajar,
menghasilkan translasi (pergeseran) dengan sifat:
Jarak bangun asli dengan bangun hasil sama dengan dua kali jarak
kedua sumbu pencerminan.
Arah translasi tegak lurus pada kedua sumbu sejajar, dari sumbu
pertama ke sumbu kedua. Refleksi terhadap dua sumbu sejajar
bersifat tidak komutatip.
c. Pengerjaaan dua refleksi terhadap dua sumbu yang saling tegak
lurus, menghasilkaan rotasi (pemutaran) setengah lingkaran terhadap titik
potong dari kedua sumbu pencerminan. Refleksi terhadap dua sumbu
yang saling tegak lures bersifat komutatif.
d. Pengerjaan dua refleksi berurutan terhadap dua sumbu yang
berpotongan akan menghasilkan rotasi (perputaran) yang bersifat:
Titik potong kedua sumbu pencerminan merupakan pusat
perputaran.
Besar sudut perputaran sama dengan dua kali sudut antara
kedua sumbu pencerminan.
Arah perputaran sama dengan arah dari sumbu pertama ke sumbu
kedua.

5. ROTASI (Perputaran dengan pusat 0)
rotasi matriks perubahan titik perubahan fungsi
t
0 -1(
1 -0
(x,y)(-y,x) F(x,y) = 0F(y,-x) = 0
t
-1 0(
1 -1
(x,y) (-x,-y) F(x,y) = 0F(-x,-y) = 0
3/2 t
0 -1(
-1 0
(x,y) (y,-x) F(x,y) = 0 F(-y,x) = 0
u
cosu -sinu (
sinu cosu
(x,y) (x cosu - y sinq, x sin u + y cos u)
F(x,y) = 0 F(x cos u + y sin u, -x sin u + y
cos u) = 0
6.
Ket.: Ciri khas suatu matriks Rotasi adalah determinannya = 1

SIFAT-SIFAT
. Dua rotasi bertumt-turut mempakan rotasi lagi dengan sudut putar dsama
dengan jumlah kedua sudut putar semula.
a. Pada suatu rotasi, setiap bangun tidak berubah bentuknya.

Catatan:

Pada transformasi pergeseran (translasi), pencerminan (refleksi) dan
perputaran (rotasi), tampak bahwa bentuk bayangan sama dan sebangun
(kongruen) dengan bentuk aslinya. Transformasi jenis ini
disebut transformasi isometri.



7. DILATASI (Perbesaran terhadap pusat 0)
Dilatasi Matriks Perubahan titik Perubahan fungsi
(0,k)
k 0(
0 k
(x,y)(kx,ky) F(x,y)=0F(x/k,y/k)
8.
Ket.:

(0, k) merupakan perbesaran atau pengecilan dengan tergantung dari nilai k.

Jika A' adalah peta dari A, maka untuk:
a. k > 1 A' terletak pada perpanjangan OA
b. 0 < k < 1 A' terletak di antara O dan A
c. k > 0 A' terletak pada perpanjangan AO

9. TRANSFORMASI LINIER

Ditentukan oleh matriks a b(
c d

x' ( = a b ( x (
y' c d y


x ( = 1 a -b( x' (
y ad - bc c d y'
Perubahan Titik Perubahan Fungsi
(x,y)(ax+by, cx+dy)
F(x,y)=0 dx - by , -cx + ay (
ad - bc ad - bc
10.
Prinsipnya adalah mencari matriks invers dari matriks transformasi yang
diketahui.

KOMPOSISI TRANSFORMASI
Jika A = a b ( adalah T
1
dan B = e f ( adalah T
2

ttt c d g h

maka T
2
T
1
= BA = e f ( a b (
g h c d
menyatakan transformasi T
1
dilanjutkan dengan T
2

MATRIKS BUJUR SANGKAR
Banyaknya baris dan kolom matriks adalah sama
A= a b (
ttt c d A berordo 2

KESAMAAN MATRIKS
Dua matriks A dan B dikatakan sama (ditulis A = B), jika
a. Ordonya sama
b. Elemen-elemen yang seletak sama
A B
4p+q2( = 4 2 (
5p+q 5 7 q+3
q + 3 = 5 q =2
5p + q = 7 p = 1

MATRIKS TRANSPOS
_
Transpos dari suatu matriks A (ditulis A atau A' atau A
t
) adalah matriks yang elemen
barisnya adalah elemen kolom A, dan elemen kolomnya adalah elemen baris A.
A= a b c (
ttt d e f 2x3
A
t
= a d (
b e (
tt t c f 3x2
PENJUMLAHAN MATRIKS

Jumlali dua matriks A dan B (ditulis A + B) adalah matriks yang didapat
dengan menjumlahkan setiap elemen A dengan elemen B yang bersesuaian (A
dan B harus berordo sama).
A

+
B

=
A + B
a b (
c d
p q (
r s
a + p b + q (
c + r d + s

PENGURANGAN MATRIKS
Pengurangan matriks A dan B, dilakukan dengan menjumlahkan matriks A dengan
matriks negatip B.
A - B = A + (-B)
A

-
B

=
A - B
a b (
c d
p q (
r s
a - p b - q (
c - r d - s

PERKALIAN MATRIKS DENGAN SKALAR
Jika k suatu skalar dan A suatu matriks, maka kA adalah matriks yang diperoleh dengan
mengalikan setiap elemen A dengan k.
A =
a b (
c d
k A =
ka kb (
kc kd


Dua matriks A dan B terdefinisi untuk dikalikan, jika banyaknya kolom A =
banyaknya baris B, dengan hasil suatu matriks C yang berukuran baris A x kolom B
hasil

A
m x n
x B
n x p
= C
m x p


Aturan perkalian
Yaitu dengan mengendalikan baris-baris A dengan kolom-kolom B, kemudian
menjumlahkan hasil perkalian itu.
Contoh :
1.
A=
a b (
c d
dan B =
x (
y

A x B =
a b (
c d
x (
y
ax + by(
cx + dy

2.
| a b c |
x (
y (
z
= | ax + by + cz |
1 x 3 3 x 1

1 x 1

3.
a b c (
d e f
x (
y (
z
=
ax + by + cz (
dx + ey + fz
2 x 3 3 x 1

2 x 1

Ket :
perkalian matriks bersifat tidak komutatif (AB = BA) tetapi bersifatasosiatif (AB)C =
A(BC).

Jika A
2x2
= a b ( , maka determinan matriks A didefinisikan sebagai
Jika A2x2 = c d
+
|A| = ad - bc
- - -
Jika A
3x3
= a b c ( a b
Jika A3x3 = d e f ( d e
Jika A3x3 = g h i g h
+ + +
maka determinan matriks A didefinisikan sebagai
|A| = aei + bfg + cdh - gec - hfa - idb
Keterangan:
Untuk menghitung determinan A
3x3
dibantu dengan menulis ulang dua kolom
pertama matriks tersebut atau cara ekspansi baris pertama.
|A| =a |e f | - b | d f| + c | d e | = aei-afh-bdi+bfg+cdh-cge
| h i | |g i | | g h |